FITRI: RANI DAN BU RATMI

Cerita ini bukan sinetron, walau judulnya mirip cerita sinetron, tapi ini adalah kisah sedih dari seorang teman, kisah yang merupakan kejadian yang sebenarnya. Namun untuk menjadikan kisah ini betul-betul sempurna maka aku sebagai penulis menambahkan sedikit bumbu tanpa lari dari jalur yang sebenarnya.

Perkenalkan namaku Aditya, umur 38 tahun, pekerjaanku apa saja yang penting halal. Aku tinggal di daerah Sumatera Utara, aku sendiri keturunan Melayu Deli.

fitri

fitri

20 tahun yang lalu…

Setelah tamat sekolah aku tidak melanjutkan ke perguruan tinggi, karena kedua orang tuaku tidak sanggup untuk membiayai kuliahku. Aku sendiri yang sadar hal itu tidak memaksakan kehendak walau aku mempunyai cita-cita sebagai dokter. Aku memutuskan untuk merantau berbekal ijazah SMK-ku jurusan mesin otomotif.

”Pak, buk, aku mau merantau, siapa tau nanti aku bisa sukses.”

”Kamu mau kemana, nak?” sela ibu, ”kamu belum ada pengalaman,”

”Betul apa yang dibilang ibumu itu, Dit, mau jadi apa kamu di perantauan, lebih baik kamu bantu bapak di sawah,” kata bapak.

”Aku mau mandiri, pak!” jawabku. ”aku mau suatu hari nanti aku sudah punya usaha.”

”Amin!!!” ibu dan bapak serentak mengatakan amin.

”Tapi kamu mau merantau kemana, nak?” tanya ibu.

”Aku mau ke Batam, buk,”

”Loh, memang di Batam ada pekerjaan untukmu?” tanya ibu lagi.

”Ya, gimana ya, buk, namanya cari kerja ya dicari lah,” jawabku sambil makan gorengan pisang yang ada di meja.

”Ibu dan bapak sangat berat untuk menyetujuinya, nak, tapi kalau sudah hatimu bulat, mau bilang apa,” kata ibu dengan nada sedih. “Kapan kamu mau berangkat ke Batam, nak?” lanjut ibu.

”Kalau bisa sih minggu depan, buk.” Jawabku.

Ibu dan bapak saling berpandangan. ”Gak bisa, nak,” kata ibu. ”bulan depan aja, bapak dan ibu belum cukup uang buat ongkos dan persediaanmu,”

”Betul, Dit,” sambung bapak. ”Tunggu bapak jual kambing dulu sama pak Slamet.”

Aku pun setuju dengan pendapat ibu dan bapakku

Sebulan kemudian bapak dan ibu memberangkatkan aku dari pelabuhan Belawan, aku masih ingat ibu memelukku dan berpesan agar mengirim surat pada beliau.

Jam 5 sore aku sampai di pulau Batam, dulu Batam sangat sepi tidak seramai sekarang. Setelah 2 minggu aku pun mendapat pekerjaan sebagai kuli bangunan, pekerjaan itu cukup untuk membiayai hari-hariku, tak lupa juga aku berkirim surat buat ibu dan bapak di kampung dan bersyukur kepada Allah SWT.

Setahun sudah aku berada di Batam, yang akhirnya mempertemukan aku dengan seorang gadis yang ayu juga ramah, namanya Nurlela, sebaya denganku. Kulitnya putih dan berkerudung, aku cinta padanya saat pandangan pertama. Setelah 3 minggu pendekatan, aku dan Nurlela sah menjadi sepasang kekasih. Kami selalu bersama pada saat malam, bahkan bajuku yang kotor dicucikannya, makin hari makin bertambah pula kasih sayangku padanya.

Sejauh ini hubungan kami makin erat, namun kami tidak pernah melakukan zinah, cium pipi dan pelukan itulah yang biasa kami lakukan saat mau pulang ke tempat kos masing-masing kalau ketemu, hingga tiba pada suatu malam naas bagi kami, malam yang sulit aku lupakan seumur hidupku. Malam itu adalah malam minggu sepulang dari menonton layar tancap yang diselenggarakan pemda setempat, masih kuingat judul filmnya; ”Ohara”.

Ketika kami pulang, kami dicegat oleh beberapa pemuda, tanpa babibu plaaakkk.. gedebukkk!! aku dihajar sampai pingsan, aku tak tau apa yang terjadi. Setelah aku siuman, aku sudah berada di kamar kosku, aku ditemukan warga setempat, katanya aku pingsan dan diantar kemari. Aku langsung teringat pada Nurlela, lalu kutanyakan kepada mereka namum tidak ada yang tau. Aku mulai gelisah memikirkan Nurlela, untung saja para warga mau membantuku dan juga melaporkan kejadian ini pada pihak yang berwajib, karena kejadian yang menimpaku adalah tindak kriminal.

Pada malam harinya aku kembali ke tempat kosku, seharian aku mencari Nurlela tapi belum ketemu juga. Kondisiku yang lemah tidak kupedulikan lagi, bahkan… oh ya Allah, sejak tadi pagi aku belum makan, hanya minum air putih pemberian orang. Mataku mulai berkunang-kunang, dan aku tak kuat lagi menopang tubuhku sampai aku akhirnya tertidur.

Pagi harinya aku terbangun karna mendengar azan dari musollah dekat rumahku, aku lekas mengambil wudhu dan sholat. Aku tak henti-hentinya memohon kepada Allah SWT agar melindungi Nurlela dari segala marabahaya. Setelah selesai sholat, aku sangat terkejut dan mengucap beribu-ribu syukur karena Nurlela ada di depan pintu tempat kosku. Aku berlari memeluknya, Nurlela pun tak kalah histerisnya, dia menangis sejadi-jadinya di pelukanku.

”Astaghfirullah,” kata itulah yang kuucapkan saat Nurlela mengatakan dirinya telah diperkosa, sekejap tubuh kami berdua terasa lemas, baik aku maupun Nurlela. Tanpa sadar kami berlutut sambil berpelukan, aku sangat syok dan sedih akan apa yang dialami oleh Nurlela, aku tak tau apa yang harus kuperbuat.

Namun walaupun hatiku hancur kucoba menguatkan dan menghibur Nurlela, kekasihku. Aku melaporkan kejadian ini kepada RT setempat, melalui mereka juga membuat pengaduan ke polisi, tapi hal itu tidak merubah keadaan Nurlela yang semakin hari semakin syok, badannya mulai kurus kering.

Setelah 2 bulan, kasus yang menimpa aku dan Nurlela belum juga terungkap. Aku dan Nurlela bolak-balik mendatangi kantor polisi untuk memberikan keterangan, aku mulai jenuh akan semua ini. Keadaan Nurlela pun sejauh ini tidak menandakan ada perubahan, bahkan sikapnya mulai dingin, namun aku tetap bertahan mencintainya, walaupun rasa cintaku kini dibumbui rasa kasihan yang teramat dalam.

Hingga suatu pagi Nurlela memberitahukan kalau dirinya sedang hamil. Aku merasa berjalan diatas berjuta beling tajam yang siap merobek-robek kakiku, aku tak tau lagi harus berbuat apa, yahh… aku benar-benar menganggap kalau ini adalah cobaan terbesar dalam hidupku, cintaku yang dalam pada Nurlela membuatku semakin dewasa. Aku berniat menikahi Nurlela dan bertanggung jawab walaupun kehamilannya bukan karena aku.

Selama seminggu aku mengurus pernikahanku yang dibantu oleh kerabat dan juga para sahabat. Kami dinikahkan oleh penghulu, jadilah kami sepasang suami istri tanpa ada resepsi, bahkan aku tidak memberitahukan kabar pernikahanku kepada orang tuaku. Biarlah waktu yang memproses semua ini, bathinku saat itu.

Malam pertama tidak mempunyai arti bagiku, bahkan malam kedua, minggu pertama dan seterusnya. Aku tidak menyetubuhi Nurlela, aku tidak mau menodai janin yang dikandung oleh istriku. Nurlela juga masih merasa trauma jika melakukan hal itu, tapi tanggung jawabku sebagai suami tak pernah kutinggalkan. Aku menafkahi istriku, juga memberikannya kebahagiaan, kasih sayangku padanya tidak luntur sedikit pun, karena pada dasarnya aku sangat mencintai dia dari hatiku yang paling tulus.

Jam 11 malam istriku kesakitan, aku tau ini adalah bulan dimana istriku akan melahirkan setelah diberitahu oleh bidan yang ada di tempatku. Tak ayal aku pun merasa senang bercampur was-was, aku yang minim pengalaman soal urusan seperti ini langsung memberitahukan bidan dimana istriku sering periksa. Dulu bidan sangat langka, hanya ada beberapa bidan yang bertugas di Batam pada saat itu. Aku juga memberitahu kerabat dekatku.

jantungku berdebar-debar bercampur senang yang luar biasa setelah mendengar tangisan bayi dari luar kamar, para kerabat menyalamiku. Setelah beberapa saat, bidan yang menangani persalinan istriku keluar dari kamar dengan wajah bercampur sedih dan takut, ”Ma-maaf, pak… yang tabah ya,”

”Kenapa, bu?” jawabku tegang.

”A-anu, pak…”

Tanpa bertanya lagi aku langsung menuju kamar, kulihat istriku Nurlela telah terbujur kaku. Aku pegang wajahnya terasa dingin, aku pun menangis histeris, aku tak kuasa menerima kenyataan ini, istriku Nurlela telah tiada…

Setelah istriku wafat, aku membesarkan Fitri, anakku, sendirian. Kini umurnya 5 tahun, wajahnya sangat mirip dengan istriku, aku memasukkan dia ke TK. Aku sangat sayang pada Fitri, sampai-sampai aku memasukkan Fitri ke asuransi. Dulu asuransi belum dikenal banyak orang, tapi berkat arahan sahabatku maka aku memasukkan Fitri ke asuransi pendidikan sejak Fitri berusia 3 tahun. Semenjak kepergian istriku tersayang, aku sudah tidak lagi bekerja di Batam, aku membawa Fitri ke Pekanbaru. Aku bekerja separoh waktu karena aku selalu kuatir akan Fitri, anakku.

Sejak dini Fitri aku ajari tentang kebaikan, bahkan jilbabnya berlusin kubelikan padanya, setiap hari minum susu, tak lupa makanan yang bergizi, hingga Fitri sekarang lebih mirip anak orang kaya bila dilihat secara fisik.

jilbab-toge-nia-jateng- latifa putri (7)

Tahun-tahun berlalu, Fitri sekarang telah besar, minggu depan dia sudah mulai masuk sekolah SMP, tak terasa waktu begitu cepat berlalu ya… Fitri anakku telah berumur 13 tahun, Namun Fitri selalu bermanja-manja padaku, kami masih tidur seranjang, bahkan aku juga sering memandikannya atau juga mandi bersama. Rumahku yang mungil hanya memiliki 1 kamar dan juga mempunyai kamar mandi yang letaknya di dalam rumah yang memungkinkan kami bebas melakukan apa saja. Selain mendidik Fitri dengan baik, di sisi lain aku sangat memanjakannya, itulah letak kesalahanku sebagai orang tua.

Pada suatu hari yang indah, Fitri memintaku untuk memandikannya, karena sudah biasa aku pun menurutinya. Fitri meminta dimandikan dengan air hangat, tanpa beban aku mengiyakan permintaannya. Setelah air kurebus, aku ke kamar mandi mencampur air panas dengan yang dingin. Saat aku masuk, aku melihat Fitri anakku sudah telanjang, tanpa memakai baju sehelai pun. Aku agak terkejut campur entah apa, yang pasti dadaku deg-degan.

Aku melihat kemaluan anakku sudah ditumbuhi bulu walaupun sedikit, tapi sangat kontras dengan penglihatanku. Aku juga melihat payudaranya mulai benjol, menandakan Fitri mulai beranjak remaja. Entah kenapa aku sangat bergairah melihat Fitri saat itu, namun aku segera Istighfar berkali-kali dalam hati sambil memandikan dan mengusap-usap badan Fitri, tapi imanku kalah, imanku goyah, jujur kuakui aku sangat terangsang.

Untung saja acara memandikan Fitri telah selesai, akupun menyuruh Fitri ke kamar untuk memakai baju, sementara aku masih di kamar mandi mau mandi. Aku menyabuni badanku, tapi gairah itu datang lagi, kemaluan Fitri anakku sangat melekat di ingatanku, juga payudaranya… oh Tuhan, batinku. Tanpa sadar aku mulai mengocok penisku secara perlahan, ya aku onani membayangkan kemaluan anakku, juga kulitnya yang putih bening akibat karena minum susu tiap hari sangat merangsangku.

”Ooughhhh,” aku mendesah, kocokan tanganku semakin kencang, hingga akhirnya, croottt… aghhhh, maniku keluar sangat banyak dan kental sekali, aku sangat puas.

Tepat saat itulah, tiba-tiba… ”P-papa ngapain?!”

Deg…!!! oh, aku dilihat anakku sedang onani, aku lupa mengunci pintu!

”Ehh… ehh… anu, papa… papa mau mandi… eh tidak, papa tadi pipis.” jawabku.

”Oohh…” sahut Fitri.

Lalu aku mandi, setelah itu Fitri tidak membahasnya lagi.

Pada suatu malam, mungkin jam 1 lewatm aku terbangun karena mendengar rintihan kesakitan, ternyata Fitri yang kesakitan.

”Kenapa, nak?” tanyaku.

”Uuuu… uuuu… sakit, Pa, perutku sakit,”

Aku memegang perutnya. Aku meraba-raba sampai ke bawah pusarnya, ”Mana yang sakit, nak?” tanyaku.

”Ini, pak,” jawab Fitri sambil memegang-megang perutnya.

Aku menaikkan sedikit baju Fitri, dan juga menurunkan celana nya. Saat aku menurunkan celananya, aku melihat ada darah di sekitar daerah kemaluannya, tanpa pikir panjang kupelorotkan celana dan celana dalam Fitri. Pada awalnya aku sangat ketakutan, selama ini Fitri tidak pernah mengalami yang beginian, paling demam dan pilek. Aku mengambil air hangat, mengisinya ke baskom, perlahan kubersihkan darah yang ada di kemaluan Fitri dengan handuk leher. Saat kuusap, Fitri tidak lagi mengeluh. Setelah beberapa saat aku tersadar bahwa Fitri mengalami haid yang pertama, kekwatiranku pun perlahan hilang. Kubersihkan semua darahnya, dan juga celana dalam bekasnya kubawa ke kamar mandi lalu kubilas.

”Masih sakit, nak?” tanyaku.

”Masih, Pa,” jawab fitri.

fitri

fitri

”Ya udah sini papa peluk,” aku memeluk Fitri sambil tiduran, tangan kiriku mengusap-usap kemaluan Fitri yang telanjang, aku melihat wajahnya mulai tertidur.

Setelah pulang kerja aku belanja perlengkapan dapur dan juga tentu saja pembalut untuk Fitri, aku masih ingat pembalutnya bermerk Lauriel warna merah jambu. Hari itu Fitri tidak sekolah, katanya masih sakit di sekitar perutnya. Setiap malam selama seminggu aku selalu mengusap-usap kemaluan Fitri, katanya dengan usapanku sakitnya berkurang, tapi yang anehnya Fitri selalu meminta aku mengusap-usap kemaluannya setelah masa haidnya selesai.

Tentu saja aku berpikiran aneh, tapi kuturuti saja asalkan anakku merasa nyaman, bahkan sekarang Fitri kalau tidur hanya menggunakan pakaian dalam saja dan kaos singlet, bagaimana aku tidak dibuat pusing jadinya, tapi itu kudiamkan saja padahal itu sebenarnya salah karEna kami tidur dalam satu ranjang tua, yang kapasnya sudah menipis. Perlahan aku mengikuti gaya Fitri yang tidur hanya mengenakan celana dalam saja, di bawah satu selimut tentu saja, cuma dipisahkan bantal guling.

Waktu itu malam minggu, tapi sedang hujan. Aku memutuskan tidur duluan, kutinggalkan Fitri yang sedang asyik menonton tv. Aku kecapekan dan langsung pulas, tentu saja sebelum tidur aku membuka celana dan bajuku. Aku terbangun karena kedinginan, aku samar-samar melihat selimut kami dipakai oleh Fitri sendirian dengan memeluk guling pemisah kami. Dia membelakangiku sambil menekuk kedua kakinya.

Kasihan anakku, dia pasti kedinginan, batinku. Aku ikut berselimut dengannya, dan menggeser tubuhku lebih dekat lagi. Kupeluk Fitri dari belakang, aku seperti kesetrum baterai ABC di kala pahaku bersentuhan dengan pahanya, spontan saja penisku mulai bangun saat menempel ke pantatnya.

Oghh, ada gairah yang kudambakan, yang belum pernah kulakukan. Sejauh ini aku masih perjaka, belum pernah melakukan yang seperti ini, bahkan dengan almarhumah istriku. Aku jadi tidak bisa tidur dibuatnya, jantungku mulai berdebar kencang. Entah pikiran setan dari mana, aku mulai membuka celana dalamku, posisi tidurku kuturunkan sedikit ke bawah, perlahan aku mengarahkan penisku ke jepitan paha Fitri, aku melakukannya begitu saja.

Penisku terasa hangat, aku sudah diburu oleh nafsu. Aku goyangkan pantatku maju-mundur, mmffffhhhh… crootttt!!! Ohhh… aku mengeluarkan spermaku. Perlahan penisku mengecil, aku membalikkan badan dan menyesali apa yang telah aku lakukan. Aku memohon ampun kepada yang kuasa atas perbuatanku, aku berjanji tidak akan melakukannya lagi, hingga aku tertidur karena kecapekan berpikir.

fitri

fitri

Aku bangun, tapi Fitri sudah tidak ada lagi di sampingku. Oh tidak, dia pasti melihat penisku yang telanjang. Aku agak panik karena selama ini, baik kami mandi bersama, aku selalu memakai celana dalam. Aku keluar kamar, kudengar ada cidukan air dari kamar mandi. Aku mulai malu dan segan untuk mandi bersamanya, walau kami tidur hanya mengenakan celana dalam saja. Aku tak kuasa melihat bulu kemaluan Fitri dan juga benjolan payudaranya yang mulai membesar. Oh tidak, batinku. Lebih baik aku menunggu Fitri selesai mandi.

Aku melihat kompor sudah menyala, Fitri ternyata sudah memasak nasi. Aku kembali ke kamar dan berbaring, mataku terasa pedas karena masih mengantuk, aku lihat jam dinding sudah jam 6 lewat, hooaaammmm…

”Pa… pa… pa…!!!”

Aku membuka kedua mataku.

”Pinjam handuknya, Pa!!” kata Fitri.

Aku bangkit dan memberi handuk yang kupakai, aku tak ingat kalau aku tidak memakai apa-apa kecuali handuk yang melilit tubuhku itu, juga Fitri yang masih telanjang sehabis mandi. Aku melihat bulu kemaluannya lagi. Ohh, aku tidak menyadari penisku perlahan bangun. Mata Fitri pun menangkap gerak-gerik penisku itu.

”Pa, anunya papa berdiri,” kata Fitri.

Ya ampun, dari mana dia tau ngomong seperti itu. Aku pun menutup penisku dengan tangan. ”Ehh, anu… papa mungkin lapar, nak.”

”Ohh, kalau papa lapar pertandanya gitu ya, Pa?”

”I-iya,” kataku sedikit grogi dan bergegas ke kamar mandi lalu mandi.

Suatu malam Fitri tidak memakai baju sehelai pun. ”Lho, kok belum pakai baju, nak?” tanyaku.

”Habis gerah, Pa, tuh kipas anginnya putarannya lambat,”

Aku melihat kipasnya, memang putarannya sangat lambat walau tombolnya sudah nomor 3, ”Mungkin ada yang rusak nih kipasnya,” kataku sambil mengamati baling-balingnya, ”besok aja papa perbaiki,”

”Iya, Pa… Papa capek ya? Tadi Fitri beliin es batu, Pa, tapi udah Fitri campur ke teko.”

Memang saat itu aku kehausan dan juga gerah, aku lalu mengambil gelas dan mengisinya dengan air dingin. Gleek, glek, glek, ahh… aku merasa segar, aku pun membuka celana dan bajuku.

”Pa, tadi di sekolah, Fitri dicolek sama teman Fitri,” adu Fitri kepadaku.

”Trus, udah lapor sama guru?” tanyaku.

”Udah, Pa, temanku itu dihukum lari keliling lapangan,” jawab Fitri sambil ketawa.

Aku mendekati Fitri yang duduk di kursi kayu dan membelai-belai rambutnya. ”Nak, kamu pintar-pintar ya jaga diri, pokoknya jangan sampai hal tadi terulang kembali.”

”Iya, Pa,” jawab Fitri.

”Dan satu hal lagi, belakangan ini papa perhatikan kamu lebih sering nonton ketimbang belajar.” kataku sambil menyandarkan kepalanya ke bahuku.

”Tadi uda, Pa, sore,” jawab Fitri sekenanya sambil menatap layar televisi.

”Oh gitu, ya udah, papa senang dengarnya. Papa tidur duluan ya, nak, Papa ngantuk,”

”Fitri juga ngantuk, Pa. Yuk tidur, Pa.” ajak Fitri lalu mematikan tv.

Malam itu kami tidak berselimut karena panas, aku memeluk Fitri. Sebelum tidur kami bercerita tentang sekolahnya, tapi yang membuat bulu kudukku merinding adalah keadaan Fitri yang telanjang bulat. Aku tidak tahan dengan situasi ini, tapi entah kenapa tanganku yang memeluk Fitri malah mengelus-elus kemaluannya.

”Mmmff,” aku mendengar nafas Fitri mulai tidak teratur.

Jari tanganku bahkan menyibak bibir Fitri, akal sehatku sudah tidak normal. Fitri menggigit bibir bawahnya dan… deg, tangan Fitri memegang penisku. Keringatku makin deras membasahi wajahku, tangan mungilnya sangat merangsangku. ”Oughhh,” desahku ketika Fitri mulai mengocok penisku.

Aku lalu menindih tubuhnya dengan menahan badanku agar dia tidak kesakitan, kutatap matanya, seolah-olah aku menatap mata Nurlela, istriku. Kucium bibir mungilnya, pantatku di bawah kugoyang-goyang ke samping kiri-kanan bahkan dengan sedikit penekanan ke bawah. Aku cium terus bibir Fitri, dan bibir atasnya kuisap dengan bibir dan lidahku. Aku tau Fitri bisa menikmatinya, naluriku menuntunku mencumbui leher sampai payudaranya yang kecil keras.

fitri

fitri

”Pa, aghh… aww sakit, Pa,” jerit Fitri saat kuhisap seluruh payudaranya. Ciumanku turun ke bawah sampai ke kemaluan Fitri, kakinya kulebarkan untuk memudahkanku menciumi dan menjilati kemaluannya.

”Mmmfffff… aghhhh…” Fitri seperti cacing kepanasan saat lidahku menari-nari di kelentitnya. Dia menjerit, tapi tidak keras, ”Mmmfffhhh… agghhhh…” Fitri mengangkat pantatnya lebih dekat ke mulutku.

”Mmmffhhhhh…” Jilatanku terasa asin, dan ada lendir halus, aku dulu tidak tahu kalau Fitri sudah orgasme. Aku terus menjilatinya sampai…

”Pa, udah, Pa! Geli… mffhhh… udah, Pa,”

Aku menatap Fitri, matanya nampak sayu. Aku pun menyudahinya dan kembali memeluknya, aku membiarkan Fitri terlelap walau hasratku belum kesampaian. Aku merasa Fitri bukan sekedar anakku lagi, tapi belahan jiwaku. Perlahan kucium keningnya dan aku pun tertidur.

”Pa, besok Fitri nerima raport. Kata bu guru, yang ambil raport adalah orang tua murid,” kata Fitri malam itu.

”Duh, gimana ya, nak, padahal papa besok harus kerja,” jawabku sambil meminum kopi.

Lalu Fitri berjalan ke arahku dan memijit-mijit punggungku, ”Pa, kalau sebentar gak bisa ya, Pa?” tanyanya.

”Bisa sih, nak. Memang jam berapa pembagian raportnya?” kataku sambil membawa tubuh Fitri menghadapku.

”Mungkin jam 9 an kayaknya, Pa,”

”Kok kayaknya sih, nak?”

Lalu Fitri mencubit kedua pipiku, ”Ih, mana Fitri tauuu,” jawabnya sangat manja.

”Weaaakkk, bau… nafas Fitri kok bau sih?” tanyaku sambil bercanda, padahal nafasnya sangat wangi.

fitri

fitri

”Masa sih, Pa?” kata Fitri sambil mengarahkan telapak tangannya ke arah mulutnya lalu mengeluarkan nafasnya.

”Bau kan?” tanyaku.

”Wee… papa bohong,” jawab Fitri sambil memencet hidungku.

”Udah, mandi sana,”

”Gak mau, Fitri maunya dimandiin papa.”

”Gak ah, Fitri kan udah besar.”

”Ayolah, Pa…” rengek Fitri, ”Papa udah lama gak mandiin Fitri.”

”Ya udah, papa ambil handuk dulu,” kataku sambil berpikir, sebenarnya aku takut kalau aku khilaf, sementara disisi lain hasratku sangat menginginkannya.

”Pa, Fitri boleh masuk ke bak air gak?” tanya Fitri.

”Lho, mau ngapain, nak?”

”Tadi Fitri liat di TV, Pa, kalau orang kaya mandinya di bak gitu,” jawab Fitri, ”Hehehe… Pa, Fitri tau kok kita hidup pas-pasan, tapi gak salah ’kan ngikutin jaman,” terang Fitri panjang lebar.

”Oh, Papa kirain Fitri udah makin oon,” kataku sambil menunjuk keningnya sampai mundur.

”Ihh, papa jahat,”

”Udah ah, kita mandi. Papa bentar lagi mau ada urusan di luar,” perintahku.

Fitri mulai membuka bajunya, aku sangat mengamati saat Fitri buka baju dan celana dalamnya, lalu aku membuka semua pakaianku, aku tidak malu lagi menampakkan penisku pada Fitri.

”Pa, aku masuk ya,” kata Fitri.

Tanpa menunggu jawabanku, kaki Fitri sudah berada dalam bak air. Bak air kami punya ukuran 50cm lebarnya, dan panjangnya kurang dari 1 meter, sama dengan tingginya. Aku pun mengikuti Fitri masuk ke bak air, kami saling berhadap-hadapan, dan kedua kaki Fitri berada diantara sisi pinggangku.

jilbab-toge-nia-jateng- latifa putri (2)

”Trus gimana nyabuninya?” tanyaku pada Fitri.

”Hehehe, ya gini, Pa,” jawab Fitri sambil mempraktekkan dengan menyabuni badannya.

”Nak…”

”Ya, Pa?!”

”Kamu gak pernah cerita sama orang kan kalau papa sering mandiin Fitri?” tanyaku sambil melihat aktifitasnya.

”Fitri udah dewasa, Pa, jadi tau mana yang musti diceritakan dan mana yang tidak,” jawab Fitri mantap.

”Trus kalau sudah dewasa mengapa harus dimandiin?” tanyaku.

Fitri menatap mataku dan mendekatiku. ”Pa, Fitri sangat sayang sama papa. Fitri sangat bahagia bisa punya papa.”

Aku memeluknya, otomatis di dalam air aku memangku Fitri secara berhadap-hadapan. Fitri juga memelukku, aku tak menyangka kalau Fitri anakku telah tumbuh dewasa. Dewasa dalam sifat, juga dewasa dalam tubuh.

”Papa laper ya?” tanya Fitri.

”Gak, kan tadi udah makan banyak,” jawabku.

”Trus anunya papa kok bangun?” bisik Fitri di telinga kananku.

Aku mencubit pinggangnya di dalam air.

”Pa, Fitri udah tau kok kenapa anunya papa bangun,” kata Fitri.

”Tau dari mana?” selidikku.

”Tuh, Pa, si Erna yang ngajarin, teman sebangku Fitri.”

”Ohh,” kataku sambil mencurigainya. Aku bersandar di dinding bak mandi, penisku yang tegang terhalang karena Fitri duduk di pahaku. Aku memejamkan mata sambil menggeser-geser pantat Fitri.

”Tok, tok, tok,” terdengar ketukan di pintu depan. Aku langsung meloncat keluar bak mandi, aku menutup pintu kamar mandi dan memakai baju serta celanaku.

”Eh, nak Rani,” sapaku pada teman Fitri.

”Fitrinya ada, om?” tanya anak itu padaku. Rani adalah anak tetanggaku, sekaligus teman sekolah Fitri.

”Ada tuh, lagi mandi. Masuk yuk!” ajakku. ”Fit, Fitt, ada Rani,” aku pura-pura berteriak kecil.

”Iya, Pa, tunggu!” jawab Fitri dari dalam, juga setengah berteriak.

Aku lalu ke kamar mengganti pakaianku. ”Fit, papa brangkat dulu ya, sekalian nanti papa beliin martabak,” kataku pada Fitri saat dia sudah selesai mandi dan hanya memakai handuk.

”Rani, om tinggal dulu ya, baik-baik di rumah,” kataku pada Rani.

”Iya, om,” jawab Rani.

Aku pun pergi untuk menghadiri undangan di RT sebelah.

Setelah selesai undangan, aku bergegas pulang. Aku bertemu dengan Ratmi, ibunya Rani. Bu Ratmi seorang janda, suaminya meninggal karena kecelakaan kereta api di Jawa. Karena tidak punya pekerjaan jadi bu Ratmi pindah ke Pekanbaru, kebetulan adiknya punya lahan karet.

”Bapak mau pulang?” tanya bu Ratmi.

”Iya, bu, kasihan Fitri sudah menunggu,” jawabku.

”Kalau gitu mari saya antar, pak!” ajak bu Ratmi.

”Aduh, trimakasih ya, bu. Tapi saya mau beli martabak dulu buat Fitri,” jawabku.

”Ya gak apa-apa, Pak, nanti kita singgah. Lagian Rani kalau gak salah ada di rumah bapak.”

”Betul, bu. Iya tadi dia datang.”

Bu Ratmi pun tersenyum.

”Kalau begitu biar saya saja yang bonceng ya, bu!” tawarku.

”Iya, Pak, masa saya yang bonceng,” jawab bu Ratmi.

Aku pun membawa motor milik adiknya bu Ratmi menuju rumahku dan singgah beli martabak dulu. Bu Ratmi orangnya manis, bisa dibilang masih seksi. Pinggulnya agak besar, tapi aku tidak tertarik pada bu Ratmi, karena sosok Nurlela istriku tidak tergantikan dan juga sosok Fitri anakku yang sangat kusayangi. Tak pernah terpikirkan olehku untuk mencari istri baru, aku takut kalau nantinya Fitri terlantar.

“Nyam, mmmhhhh… martabaknya enak, om,” kata Rani.

”Iya, Pa, martabaknya enak.” timpal Fitri.

Kami berempat makan martabak yang kubeli barusan bersama bu Ratmi. Setelah selesai makan, bu Ratmi dan Rani permisi pulang. ”Sampai besok ya, Fit,” kata Rani sambil melambaikan tangannya.

Aku dan Fitri kemudian masuk ke rumah dan menutup pintu. Seperti biasanya sebelum tidur kalau memakan sesuatu kami sikat gigi, hal ini telah kuajarkan pada Fitri sejak dia umur 5 tahun.

”Papa capek ya?” tanya Fitri saat melihatku memijit-mijit leher.

”Iya, nak,”

”Boleh Fitri pijitin?”

”Gak usah, nak, besok pagi juga paling sudah sembuh,” kataku.

”Uhh, kapan Fitri bisa nyenengin papa?” rengek Fitri.

Aku memeluknya, tak terasa tinggi Fitri sudah sebahuku. ”Papa tiap hari senang kok,” jawabku, ”Yuk tidur!” ajakku kemudian.

Fitri pun menurut, ia lalu membuka semua pakaiannya, termasuk celana dalamnya. Aku pun melakukan hal yang sama, kami lalu naik ke kasur dan berselimut.

”Malam ini dingin ya, Pa?” tanya Fitri.

”Iya, nak, sepertinya mau hujan,” jawabku.

Lalu Fitri memeluk tubuhku yang telentang dengan kaki dan tangannya, aku kembali merasakan kehangatan tubuhnya. Aku tak tahu kenapa dengan diri Fitri, seolah-olah Fitri sangat suka merasakan atau melihat penisku bangun. Aku merasakan gerak-gerik kaki Fitri di atas penisku, aku berpura-pura tidur, aku mau tahu sejauh mana reaksi Fitri padaku.

”Pa,” panggil Fitri, tapi aku tidak menjawab. Fitri lalu memegang wajahku, ”Pa,” panggilnya lagi.

Aku kembali tidak menjawab panggilan Fitri. Aku merasakan dia bangun. Kubuka sedikit mataku untuk melihat apa yang akan dilakukan oleh Fitri. Anakku itu menurunkan selimut sampai batas kakiku, aku berusaha menahan suaraku karena tiba-tiba Fitri memasukkan penisku ke dalam mulutnya. Aku berpikir, dari mana Fitri bisa belajar melakukan ini?

Fitri menutup mulutnya, seolah-olah dia mau muntah karena penisku menusuk kerongkongannya. Fitri kembali berbaring dan menarik selimut. Aku amat-amati dari pergerakannya, aku tau kalau Fitri sangat gelisah. Kira-kira 5 menit kemudian Fitri bangun lagi, kali ini dia memegang dan mengocok-ngocok penisku perlahan, serasa Fitri adalah seorang yang mahir dalam urusan esek-esek. Kocokan Fitri membuat penisku bangun, kenikmatan yang kurasakan hampir saja membuatku mendesah. Aku bisa saja bangun dan membalas perlakuan Fitri yang membuatku terbang, tapi aku ingin tau sejauh mana ia bekerja.

Dadaku hampir copot dan bisa dibilang aku menahan nafas secara tidak sengaja saat Fitri menaiki tubuhku dan mengarahkan penisku ke lobang kemaluannya, aku merasakan geli campur nikmat saat penisku menempel di lobang kemaluannya. Aku lihat Fitri menggigit bibir bawahnya.

”Mmmmffhh… aww,” desah Fitri pelan, dia jongkok diatas penisku. Aku tidak bisa melihat ke arah penisku, tapi aku merasakan kalau kepala penisku sudah masuk ke kemaluan Fitri walau sedikit. Tanpa sadar aku menggoyang pantatku naik turun. Melihat reaksiku, Fitri menatapku. Aku menyerah, aku pun membuka mataku.

”Uhh… papa jahat,” kata Fitri sambil menindihku, aku pun memeluknya dan membalikkan badannya.

Aku mencium bibirnya, kali ini Fitri membalas walau hanya mengecap-ngecapkan bibir. Naluriku membimbingku untuk mengeluarkan lidah, Fitri mengulumnya. Pantatku bergoyang di bawah ke kiri – ke kanan dan ke bawah, menekan kemaluan Fitri. Sekarang Fitri yang mengeluarkan lidahnya, aku menghisapnya. Mmmff… aku merasakan kenikmatan, rasa pertama bagiku. Aku hampir lupa kalau aku mengisap lidah Fitri cukup kuat sampai akhirnya…

”Mmmfffhh… Pa, sakit!” rintihnya.

”Hehehe, maaf.” aku mencium payudaranya, kali ini mulutku tidak muat lagi mengisap payudaranya, aku mainkan lidahku di payudaranya secara bergantian.

”Mmmmffffhhh… Pa, rasanya kok enak ya?” erang Fitri lirih.

Aku makin semangat mengisap payudaranya, ciumanku turun ke kemaluan Fitri, aku jilati dengan lidahku. Aku tak sabar untuk memasukkan penisku, aku lebarkan paha Fitri, kutuntun penisku ke lobang kemaluannya, kutekan.

”Aww… sakit, Pa.” kata Fitri sambil merapatkan pahanya.

Aku meludahi kemaluan Fitri agar licin, lalu kembali kuarahkan penisku ke lobang kemaluannya. Kali ini aku melakukannya dengan penekanan yang sangat pelan, tapi masih sulit. Kuambil bantal dan kuletakkan di bawah pantat Fitri, kali ini agak sedikit lebih nyaman, kedua tanganku bisa bebas tanpa menopang tubuhku lagi. Kusibak bibir kemaluan Fitri dengan kedua jempolku, jelas sudah kelihatan lobangnya yang merah dan sempit. Kubasahi ujung penisku dengan ludahku, kali ini agak licin.

”Mmmffffff… Paaa, sakittt!!” lirih Fitri.

Aku menekannya lagi.

”Paa… aahhh… Fitri gak kuat,”

Kulihat kepala penisku sudah masuk, tinggal batangnya. Aku melihat Fitri mengeluarkan air mata, aku kasihan padanya, kucabut penisku dan kupeluk Fitri. Tapi aku merasa tanggung, kembali kuciumi bibirnya, lehernya, payudaranya, juga kemaluan Fitri. Kali ini aku menjilati kemaluan Fitri dengan rakus.

”Mmmfffhh… ougghh… Paaa, enakk… mmfff…” Fitri menggoyang-goyangkan pantatnya seakan mau menghindar karena kegelian. Kujilati itilnya, lalu Fitri meremas kepalaku, ”Mmmfffhhh… Paaa, ahhhh…” kembali Fitri mengangkat pantatnya.

Aku tau kalau dia mau orgasme, maka kusedot pas di lobang kemaluannya dengan kuat.

”Paaa…”

Aku merasakan ada sedikit cairan hangat, segera kutelan semua, secara bersamaan pantat Fitri menekan mulutku dan aku merasakan pantatnya sangat menegang, dan… ah, nafas Fitri menjadi sangat cepat. Aku melihat wajah Fitri yang orgasme, terlihat sangat dewasa, keringat di keningnya membuat wajahnya semakin cantik.

Aku berlutut di depan paha Fitri, kulebarkan pahanya, penisku yang setengah tegang kututun ke arah lobang kemaluan Fitri. Lebih baik begini, pikirku. Kalau penisku makin tegang tentu saja sulit bagiku memerawani Fitri. Kutekan pelan penisku, aaahhh… terasa hangat dan enak sekali. Kepala penisku kembali terbenam di kemaluan Fitri.

”Aww… Pa, sakit,” jerit Fitri.

Kutekan lagi hingga masuk sekitar setengah centi meter.

”Awwww… Pa, ahhh…” Fitri meraung kesakitan.

Kucabut penisku, aku kasihan padanya. Kemudian aku mengocok penisku, kencang, makin kencang. Tak sampai 3 menit aku merasa mau keluar, tatapanku melekat pada tubuh Fitri dan lobang kemaluannya, ”Aaahh… mmmfffhh…” crooot, croooottt, croootttt, spermaku keluar diatas perut sampai payudara Fitri. Aku menikmatinya sampai kocokanku membuat penisku mengecil, lalu aku berbaring sambil memeluk Fitri dan mengatur nafasku, hingga kami berdua tertidur pulas.

***

Aku berdiri di teras rumahku, melihat Nurlela istriku yang duduk di bangku teras sambil menangis.

”Kenapa kamu tega melakukannya pada anak kita, Pa?” tanya istriku.

Aku mendekat ke arah Nurlela, ”M-maafin papa ya, Ma. Papa kesepian semenjak ditinggal mama,” jawabku.

”Tidak!!!” Nurlela menatapku dan menunjukku dengan jari telunjuknya, seakan-akan mau menerkamku. Dan plakk, plakk, Nurlela menamparku dengan keras.

”Dia bukan anakku, dia bukan darah dagingku, dia bukan anakku,” nafasku terasa sesak.

”Pa, Pa! Bangun!”

”Pa…”

Ohh, aku bermimpi. Keringatku bercucuran dan nafasku ngos-ngosan seperti habis berlari.

”Papa mimpi buruk ya?” tanya Fitri.

”Iya, nak,”

Lalu Fitri keluar dari kamar, tak lama kemudian dia datang membawa air minum. Aku meminumnya, aku melihat jam pukul 02.30 WIB.

”Makasih ya, nak, kita tidur lagi yuk,” kataku.

”Iya, Pa,” Fitri memelukku, sementara aku mencoba melupakan mimpi tadi dan aku pun terlelap.

Seharian aku teringat mimpiku, bahkan aku bekerja tidak semangat, aku telah menghianati Nurlela. Ya, aku tidak akan mengulangi lagi perbuatanku, aku berjanji dalam hati. Hari ini aku sengaja pulang agak larut malam, kulihat jam sudah hampir jam 12 malam.

Tok, tok, tok, kuketuk pintu rumah. Tak lama Fitri membukakan pintu, ”Kok lama, Pa, pulangnya?” tanyanya.

”Iya, tadi banyak pekerjaan,” jawabku sambil membuka bajuku yang kotor. Kulihat tudung saji di meja makan, lauk dan pauknya masih banyak.

”Pa, Fitri laper,” kata Fitri.

”Lho, kenapa belum makan?” tanyaku.

”Fitri nunggu papa.”

”Lain kali kalau papa pulang telat, Fitri makan aja dulu,” seruku.

”Ogah ah, Fitri maunya makan bareng sama papa.”

”Ya udah, papa mandi dulu ya,” kataku.

Lalu aku mandi, kali ini aku membawa baju ganti ke kamar mandi. Setelah selesai mandi, kami langsung makan.

”Hooaaammmm… kita tidur yuk,” kataku sehabis makan.

”Iya, Pa, Fitri juga ngantuk,” kulihat Fitri membuka bajunya.

Oh tidak, batinku. Aku sengaja tidak membuka pakaianku, lalu kami beranjak ke tempat tidur. Aku menatap langit-langit kamar, sulit kupejamkan mataku, terIngat mimpi tadi malam. Istriku, maafkan aku, batinku.

Kulihat Fitri, oh bagaimana mungkin aku tahan dengan semua ini, namun aku tidak mau lagi mengulangi perbuatanku, maka segera kubalikkan badanku membelakangi Fitri, sampai aku pun tertidur.

***

Hari ini aku tidak kerja, aku sudah minta izin sama juraganku agar bisa libur selama 3 hari, kebetulan Fitri juga sedang libur kenaikan kelas. Aku bangun sekitar jam 9 lewat, kulihat Fitri sedang asik menonton TV bersama Rani.

”Udah bangun, Pa?” tanya Fitri.

”Iya nih, hoaaammm… tapi masih nguaantukk,” kataku sambil menguap. Aku melihat Rani memakai daster yang agak tipis, aku bisa melihat garis-garis celana dalamnya karena posisinya menonton sambil telungkup. Pantatnya sudah lumayan montok, lebih besar dari pantat Fitri. Uhh, penisku mendadak bangun, aku sengaja duduk dibelakang mereka. Karena serunya acara yang di tv, mereka diam saja, tapi kaki Rani yang ditekukkan ke atas bergoyang-goyang, dilebarkan lalu dirapatkan. Saat dilebarkan aku bisa melihat sedikit celana dalamnya, kutelan ludahku.

Aku lalu ke kamar untuk mengambil koran dan kembali lagi, aku pura-pura membaca koran tapi tempat dudukku berpindah agak lurus di belakang Rani. Kulihat mereka berdua masih asyik menonton, penisku menegang, jujur saja tubuh Rani lebih indah bila dibandingkan tubuh anakku, Fitri. Sekilas kalau dilihat, Rani seperti wanita dewasa. Entah kenapa melihat paha dan pantatnya, penisku jadi sangat tegang.

Uhh, aku ke kamar lagi, mengganti celanaku dengan sarung tanpa memakai celana dalam. Aku keluar lagi dari kamar, walah sialan, pikirku, Rani sudah duduk. Tanpa mikir panjang, aku ke kamar mandi. Saat aku mandi, pikiranku berkecamuk, kenapa akhir-akhir ini hasratku semakin tidak terkontrol. Selesai mandi, aku makan, tak lupa aku mengajak Fitri dan juga Rani, tapi Rani tidak mau, alasannya sudah makan.

”Pa, nanti sore kita ke pasar ya!” kata Fitri.

”Mmm, iya deh. Jam berapa, nak?”

”Jam lima aja, Pa, sekalian belanja juga lihat pasar malam,”

”Iya, om, mumpung liburan,” potong Rani.

”Ok, nanti sore kita pergi. Tapi nunggu sore enaknya kita ngapain ya?” tanyaku pada Fitri.

”Hehehe, nonton aja, Pa,” jawab Fitri.

Selesai makan, aku ikut nonton bersama Fitri dan Rani. Kali ini kami nontonnya bersandar ke dinding kamar, Fitri yang manja padaku langsung tidur di pahaku. Rani juga tak mau kalah, katanya dia rindu sosok ayah, jadi Rani bersandar di bahuku. Tanganku yang kanan membelai-belai rambut Fitri, sementara tangan kiriku memegang tangan Rani. Hampir 2 jam kami menonton hingga Fitri tertidur di atas pahaku, sementara Rani tidak lagi bersandar di pundakku, dia berbaring dengan posisi pantatnya sangat dekat dengan pantatku, dasternya agak terangkat.

Melihat itu, penisku mulai bangun. Kugeser kepala Fitri ke lantai, aku lalu ke kamar membuka seluruh pakaianku. Aku kembali lagi, kusingkap daster Rani sampai ke perutnya, celana dalamnya yang warna putih sekarang terlihat jelas. Kuangkat kaki Rani satu sehingga posisinya sekarang seperti orang melahirkan, kudekatkan wajahku ke kemalauannya, kuendus aromanya. Hmm… bau keringat, batinku. Kujilati celana dalamnya dengan posisi menungging, rasanya asin. Mungkin Rani tadi pagi belum mandi, batinku.

Kusingkap celana dalamnya ke samping agar aku bisa melihat lobang kemaluannya, aku tidak berani membuka celana dalam Rani, pasti dia terbangun. Kuisap jari telunjukku lalu kumasukkan ke lobang kemaluan Rani, sluupp… jariku masuk semua. Aku penasaran, lobang kemaluan Rani agak longgar ketimbang punya Fitri, aku yakin pasti Rani pernah bersetubuh. Kucucuk-cucukkan jariku, Rani mulai bergerak, dia merapatkan pahanya. Kudiamkan beberapa saat jariku di dalam kemaluannya, lalu kucabut.

Sekarang giliran penisku kubasahi dengan air liur, lalu kuarahkan ke lobang kemaluan Rani. Lututku agak sakit menekan tikar pandan, tapi kutahan. Perlahan kepala penisku masuk dengan mudah, kutekan lagi, ”Mmmmfff,” aku menahan desahanku saat penisku sudah masuk semua. Ohhh, perjakaku ternyata buat Rani.

Kulihat Rani mulai gelisah. Aku lalu menopang tubuhku dengan tangan agar tidak menindih Rani. Mulai kugoyang pantatku, aku merasakan kalau pantat Rani juga ikut bergoyang, ohh makin nikmat. Makin lama goyangan pantatku menjadi semakin kencang.

”Mmmfffhhhh,” desah Rani.

Kucium bibirnya, Rani pun membalas ciumanku, bahkan lidahku disedotnya, dia sudah tak tidur lagi. Aku merasa penisku mau mengeluarkan sesuatu yang tak bisa kubendung, ”Oougghhhh,,.” kutekan pantatku sekuatnya, crrrooottt… crooottt… spermaku keluar di dalam kemaluan Rani. Tak kusangka aku bisa ML dengan Rani. Aku lemas dan menindih tubuhnya, kubiarkan penisku bersarang di dalam kemaluan Rani. Kupandangi wajahnya, tapi mata Rani menatap ke belakangku.

Deg!! Ternyata Fitri melihat kami. Mataku dengan mata Fitri saling bertatapan saat aku menoleh ke belakang, aku menjadi sangat malu. Lekas kucabut penisku dan duduk sambil menutupi wajahku. Aku masih diam, begitu juga dengan Rani dan Fitri.

”Om, Fit, aku permisi pulang,” kata Rani.

Aku dan Fitri tak mengeluarkan sepatah kata pun. Setelah Rani pulang, Fitri masuk ke kamar dan aku hanya bisa menyesali perbuatanku, namun sekaligus juga menikmatinya.

Seminggu setelah kejadian itu, aku dan Fitri jadi jarang komunikasi, bisa dikatakan hanya sekali, itu pun saat Fitri minta uang mau beli buku baru. Sikap Fitri mulai berubah, cenderung lebih cuek, dia tidak mau lagi makan bersamaku, apalagi minta dimandikan, dan kalau tidur selalu membelakangiku, tapi tetap saja hanya memakai celana dalam dan bh. Sudah 2 hari ini aku melihat Fitri memakai bh, tentu saja bukan aku yang membelikan.

Pada suatu malam cuacanya sangat panas, PLN pun mati karena ada kerusakan. Aku kegerahan, keringatku bercucuran. Aku pergi ke kamar untuk membuka semua pakaianku, juga celana dalamku. Kukipas-kipas tubuhku menggunakan buku tulis Fitri yang kuambil di atas meja samping tempat tidur. Aku perhatikan Fitri melakukan hal yang sama, dia telanjang dan mandi, padahal sudah pukul 10 malam. Kucoba tidur tapi tidak bisa, panasnya suhu membuatku selalu mengeluarkan keringat.

Aku lihat Fitri sudah selesai mandi dan merasa segar, dia lalu berbaring di sampingku dengan membelakangiku. Aku mulai gemas dengan sikapnya, seakan-akan aku bersalah padanya. Tapi melihat Fitri yang tenang tidak mengipas-ngipaskan buku membuatku iri. Aku ke kamar mandi dan, byuuurrr… oh, segar juga mandi, batinku. Selesai mandi ternyata aku mulai tenang, perlahan rasa kantukku datang. Hooaaammm… dan akupun tertidur.

Suara gledek membangunkanku, ternyata hujan turun sangat lebat, membuat tubuhku kedinginan. Begitu juga dengan Fitri, dia bangun akibat suara gledek yang memekakkan telinga. Fitri menyelimuti tubuhnya, aku mencoba masuk ke dalam selimut itu, Fitri membiarkanku. Kupeluk dia dari belakang, ohh hangatnya, gairahku mulai muncul seiring penisku yang perlahan membesar. Aku merasakan penisku menempel di pantat Fitri yang membelakangiku. Tanpa sengaja kudorong-dorong pantatku, juga tanganku telah memegang payudara Fitri dan sedikit meremas pelan. Fitri diam saja kuperlakukan demikian. Aku makin berani, kucium leher belakang Fitri.

”Mmffhhh… ahhhh… Pa,” Kini Fitri membalikkan badannya menjadi telentang, gairahku sudah terbakar hingga aku lupa pada janjiku, dengan rakus kukulum bibirnya, juga payudaranya, lidahku menari-nari di putingnya.

”Mmmffhhhh… mmffhhhh… Paa, ahhhh… Pa.” rintih Fitri.

Kudekatkan wajahku ke kemaluannya, langsung kujilat dan kugigit pelan itilnya. Aku menelan semua cairan yang keluar dari kemaluan Fitri, bercampur aduk dengan ludahku.

”Aaaahhhh… Paaaa… Paaaaa…” Fitri makin mengerang hebat.

Kuludahi telapak tanganku lalu kugosok ke penisku agar licin, kuarahkan penisku perlahan. Kulihat wajah Fitri, aku tidak tahu maksud Fitri saat menganggukkan kepalanya. Perlahan tapi pasti, tanganku yang satu memegang penisku, sedang tangan yang satu lagi membuka bibir kemaluan Fitri, kudorong pantatku…

”Ooughhh… awww…” Fitri mendesah bercampur menahan rasa sakit. Kulihat penisku sudah mulai masuk, bahkan kepala penisku tidak kulihat lagi. Aku merasa agak ngilu di bagian penisku, tapi sangat menikmatinya. Kudorong lagi perlahan, perlahan, perlahan…

”Mmmffhhh… Paaaa… sakittt!!” kata Fitri lirih. Penisku telah tertanam setengah dalam kemaluannya, kudorong lagi dengan tekanan yang lebih kuat, sleppp!!!

”Aahhhhhhh… Paaaaa…” ia menjerit.

Aku menutup mulut Fitri agar tidak kedengaran sampai ke luar. Aku melihat air matanya menetes, aku kasihan padanya, tapi juga tak ingin memutus kenikmatan ini.

”Tahan ya, Sayang, tahan,” kataku mantap, aku goyang-goyang pantatku.

”Aahhhh… aaahhhh… aaaahhhh…” Fitri merengek saat penisku bolak-balik menghantam dinding kemaluannya, nikmatnya tak bisa diungkapkan dengan kata-kata. Fitri hanya bisa menggeleng-gelengkan kepala saat kupercepat goyanganku.

”Aaahhh… aaahhhh… aaahhh… oh anakku, memekmu enak sekali… mmmfffhhhh!!” aku mengeluarkan kata-kata vulgar, dalam sekejap aku bagaikan profesional.

”Ohhh, Fitri anakku… kita ngentot… ahhhh… aahhh…” Crrroootttt… spermaku keluar banyak sekali sampai tak bisa kukatakan, aku puas dan terbaring lemas sampai aku tak tahu keadaan Fitri. Sambil mengatur nafas, aku menciumi Fitri dan memeluknya. Oh aku telah merenggut keperawanan Fitri, anakku sendiri, batinku.

Seminggu setelah kejadian itu, aku selalu menjaga sikap, baik di rumah maupun di lingkunganku, aku takut perbuatanku diketahui orang lain. Biar bagaimanapun tingginya hasratku, aku dapat mengontrol sikapku. Aku juga telah memperingatkan Fitri agar jangan terlalu manja bila ada orang lain, di samping itu juga aku sangat ketakutan apabila Fitri hamil. Seingatku waktu memerawaninya, aku lupa untuk tidak mengeluarkan spermaku di dalam kemaluannya.

”Pa, papa lamunin apa?” tanya Fitri membuyarkan lamunanku.

”Eh, kamu udah pulang, nak… nggak, Papa cuma mikirin kerja,” jawabku.

”Oh… Pa, Fitri bisa ikut les computer? Soalnya teman-teman Fitri pada ikut,” lanjutnya.

”Boleh aja, nak, Papa justru senang.” jawabku.

”Makasih ya, Pa, muaaaahhh…” Fitri menciumku. ”Mulainya sekarang, Pa, jam tiga, tapi harus bawa uang daftar sama biaya beli disknya,” lanjut Fitri.

”Oh, berapa katanya, nak?” tanyaku sambil menatap payudara Fitri yang membuatku menelan ludah.

”250rb, Pa.” jawabnya.

”Kok mahal amat, nak?” aku mengerutkan alis, belakangan ini keuanganku semakin menipis untuk biaya kami dan juga biaya sekolah Fitri.

”Gak tau, katanya segitu, Pa,” jawab Fitri.

Aku mengeluarkan dompet, isinya cuma 50rb. Lalu aku ke kamar dan membuka lemari pakaianku, kubuka amplop yang terletak di bawah lipatan baju. Aku menarik nafas, sisa gajiku bulan kemarin tinggal 400rb, kuserahkan 250rb pada Fitri.

”Nih duitnya, tapi belajarnya yang sungguh-sungguh ya!” nasihatku pada Fitri.

Fitri menerimanya dan memelukku, ”Makasih ya, Pa,”

Aku mencium rambut Fitri yang bau sinar matahari, ”Ya udah, kamu makan dulu sana,” kataku.

”Belum laper, Pa, Fitri mau tiduran dengan papa, nunggu jam 3,” jawab Fitri. ”uhhh… gerah ya, Pa,” lanjut Fitri sambil membuka baju sekolahnya, ”Papa, sini, dekat Fitri,” ia memanggil.

Tingkahnya sungguh sangat menggoda imanku, kubuka semua bajuku dan kutindih tubuhnya, kucium bibirnya.

”Mmmffffhhhh… Paaa… mmfffhhhh…” Fitri merintih.

Salah siapa, batinku. Aku langsung membuka celana dalamnya, sslrruupp… kemaluan Fitri kujilat dan kusedot habis-habisan.

”Aaagghhh… Paa, enakk… ugghhh…” Fitri mengangkat-angkat pantatnya.

Aku mengangkangkan kaki Fitri dan mengganjal pantatnya dengan bantal. Kuarahkan penisku tepat di lobang kemaluan Fitri, kutekan, ”Mmmfffhhhh… Pa,” dia merintih saat seluruh batang penisku habis ditelan kemaluannya yang sempit dan hangat.

”Paaa…”

”Iya, nak…”

”Mmfffhh… enak, Paa…”

”Apanya, nak?” Goyangan pantatku makin kupercepat.

”Titit papa, enaaakk…”

”Apa titit itu, nak?”

”Kontol papa,”

Aku makin bernafsu mendengar kata-kata Fitri. Aku merasakan sesuatu akan keluar dari penisku, kugoyang pantatku makin kencang, dan puting Fitri aku lumat habis, kuhisap sekuat-kuatnya.

”Paaa… aaaaghhhhhhhh…” Fitri menjambak rambutku, dan crooottt, crooottt, penisku mengeluarkan sperma yang banyak sekali di dalam kemaluan Fitri.

Disaat yang hampir bersamaan, ”Paaaa… aaaghh!!” Fitri seperti mengejan, pantatnya menekan penisku sangat kuat. Rupanya dia juga orgasme, kami sama-sama puas. Aku masih membiarkan penisku di dalam lobang kemaluan Fitri sambil mengatur nafas, siang itu kami berdua mandi keringat.

Aku melihat jam sudah menunjukkan pukul 2 lewat. ”Nak, mandi sana,” kataku sambil turun dari tubuh Fitri.

”Bentar lagi, Pa,” jawab Fitri sambil memegang penisku, aku membiarkannya. Tak beberapa lama Fitri beranjak dari tempat tidur, aku merasakan angin yang segar, rupanya Fitri memindahkan kipas angin yang ada di luar ke dalam kamar. Aku menikmatinya sampai tertidur.

”Pak!!”

Tok-tok-Tok…

”Pak, Pak…”

Aku bangun saat mendengar ketukan di pintu depan, masih jam 4. Uh, siapa ini yang mengganggu tidurku, batinku. Kubuka pintu dengan keadaan mata yang masih terkantuk-kantuk.

”Aawwwww!!” bu Ratmi lekas menutup kedua matanya sambil berbalik.

Oh tidak!!! Aku lupa memakai celanaku. Aku langsung balik ke kamar dan mengambil handuk, segera kulilitkan ke pinggangku.

”Maaf, bu,” kataku. ”Ada apa ya, bu?” lanjutku untuk memecah kebekuan.

”Anu, pak, maaf mengganggu. Bisa pinjam kamar mandi?”

Tanpa kujawab, bu Ratmi langsung nyelonong ke kamar mandi. Suara kentutnya sampai kudengar, aku tersenyum dan berpikir; aneh, kenapa juga bu Ratmi kesini? batinku.

10 menit kemudian bu Ratmi keluar, ”Makasi ya, pak. Kamar mandi kami rusak, mungkin tersumbat,” kata bu Ratmi.

”Iya, Sama-sama, bu, nggak apa-apa.” jawabku.

”Fitri kemana, pak?” tanya bu Ratmi.

”Fitri sedang les,” jawabku.

”Oh, pantesan bapak telanjang,” kata bu Ratmi sambil tertawa kecil.

Wah, bu Ratmi ini agak genit juga, batinku. Dia tidak langsung pulang, malah duduk di dekatku.

”Bu Ratmi belum mau pulang?” tanyaku.

”Ehh, gak boleh ya lama-lama?” jawab bu Ratmi agak menggoda.

”Boleh sih, bu, tapi malu dilihat tetangga,” jawabku.

”Betul juga ya, pak, kalau begitu saya pamit aja deh,” kata bu Ratmi sambil menuju pintu dan langsung pulang.

Aku bergegas mandi, belum sempat kubilas badanku, ada yang memanggil-manggil dari luar.

”Fit, Fitrii…”

Siapa lagi ini, pikirku. Aku lilitkan handuk ke pinggangku dan…

”Eh, maaf, om, Fitri di rumah?” tanya Rani.

”Nggak, lagi les computer,” jawabku.

”Ohh, Rani cuma mau minjam buku, Om,” lanjutnya.

”Tunggu aja, bentar lagi juga balik,” kataku.

”Iya, om,” jawab Rani sambil memandang ke arah penisku.

”Tapi nunggunya di luar aja ya,” lanjutku.

”Iya, om.” jawab Rani.

Aku pun balik ke dalam dan mandi kembali.

***

”Pa, lain kali kalau rani datang, suruh aja pergi!” kata fitri agak jengkel.

”Lho, kenapa, nak? Rani kan teman sekolahmu,” jawabku.

”Tapi Fitri tidak suka padanya,” jawab Fitri tegas.

Aku tau Fitri pasti tidak suka karena penah melihat kami sedang ML. ”Papa gak tega, nak,” lanjutku.

”Gak tega apa suka?” jawab Fitri.

”Ngg… ehh, kok gitu ngomongnya?”

Fitri kemudian ke kamar dan menangis telungkup. Aku biarkan dia sendiri.

Suatu malam aku dan Fitri menonton acara reality show, dimana ada perkawinan incest di pedalaman India dan melahirkan anak yang cacat. Aku dan Fitri saling berpandangan, ada tersirat rasa penyesalan dalam dirinya, begitu juga aku.

Aku ke kamar dan membaringkan diri, aku mencoba mengingat masa lalu bersama istriku, Nurlela. Ahh, tak terasa air mataku menetes. Aku merasakan kehadiran Fitri disampingku, hanya saja dia membelakangiku. Kami diam dalam pikiran masing-masing, hening, kami diam padahal tidak tidur.

”Pa,” kata Fitri sambil membelakangiku. “Fitri takut hamil, Pa,” lanjutnya.

”Papa juga, Nak,” jawabku. ”Sepertinya kita harus menghentikan hubungan kita yang sudah terlalu jauh ini,” lanjutku.

”Iya, Pa, Fitri setuju,” kemudian Fitri membalikkan badannya sambil memelukku.

***

Satu bulan kemudian hal yang kutakuti pun terjadi, pagi itu selepas aku selesai sarapan dan mau berangkat kerja.

”Weaaakkk… weaaakkk…” Fitri muntah-muntah di kamar mandi. Rasa takut akan firasatku, langsung kudekati Fitri, kubekap mulutnya dengan telapak tanganku.

”Sstt… ditutup, nak, mulutnya kalau mau muntah. Nanti ada orang yang dengar,” kataku pada Fitri, aku sangat gugup dan dihantui rasa takut.

”Mmffhh,” Fitri melepaskan tanganku. ”Pa, Fitri takut,” katanya sambil menangis.

”Stttt… tenang, nak, tenang. Kamu masih mual?” tanyaku.

”Dikit, Pa.” jawab Fitri sambil memukul-mukul perutnya.

Aku tak kuasa melihat tingkah Fitri, pikiranku bercampur aduk, tapi logikaku menyadarkanku. Jika orang mengetahui Fitri hamil karena aku, pasti warga akan mengamuk, atau bisa saja memukuliku dan aku dipenjara. Oh tidak, aku teringat kedua orang tuaku. Tanpa pikir panjang aku mengajak Fitri ke suatu tempat, tentunya dengan tujuan aborsi. Tapi tidak semudah yang kukira, aku harus menjaga dan menutup rapat-rapat kejadian ini.

”Pa, kita mau kemana?” tanya Fitri.

”Sabar ya, nak!” jawabku.

Aku membawa Fitri ke luar kota dan bertanya-tanya pada orang dimana ada tempat aborsi, untung saja ada yang membantu. Aku menemukan alamat dukun yang diberitahukan kepadaku. Setelah menjelaskan semua pada sang dukun maksud kedatangan kami, aku dan Fitri disuruh masuk ke sebuah kamar. Aku hanya bisa melihat dan kasihan pada Fitri, dia mengerang kesakitan, mungkin sangat kesakitan, sampai air mataku menetes dan memohon pengampunan pada yang maha kuasa.

Setelah Fitri menggugurkan kandungannya, dia terlihat sangat lemas, ibarat bunga yang sudah layu. Aku memutuskan untuk menginap di rumah dukun tersebut mengingat kondisi Fitri yang masih labil. Keesokan harinya baru aku membawa Fitri pulang, tentu saja aku mengatur agar pada saat tiba di rumah tepat pada malam hari, agar orang tidak curiga.

Selama seminggu Fitri kuliburkan dari sekolah, keadaannya pun mulai membaik.

”Pa, mau bikin apa?” tanya Fitri pada suatu hari.

”Ini, papa mau buatin kamar buat kamu,” jawabku sambil memotong triplek dengan gergaji.

”Fitri bantu ya, Pa!” lanjutnya.

”Gak usah, nak, kamu kan lagi sakit. Udah, mending kamu istirahat aja,” jawabku.

Aku lihat Fitri tidak beranjak, ”Pa, Fitri kangen mama.” kata Fitri lirih.

Aku menatapnya. ”Papa juga, nak.” jawabku.

”Kenapa papa tidak mau menikah lagi?” lanjut Fitri.

Aku terdiam mendengar pertanyaannya, tak bisa kupungkiri kalau benih cintaku telah tertanam pada diri Fitri. Kuambil nafas dalam-dalam, ”Udah sore, Nak, mandi sana!” kataku sambil menyudahi pekerjaanku.

Aku melihat Fitri menutup pintu kamar mandi, mungkin dia telah sadar akan apa yang dilakukan selama ini adalah salah. Aku merasa bangga pada Fitri yang memiliki sifat dewasa walau ada keinginan di hatiku untuk mengulangi kenangan bersamanya.

NYONYA HAJAR

Rumah itu tampak sepi saat Doni pergi meninggalkannya untuk pergi beranglat kerja ke kantor. Dia tidak pernah tahu bahwa ada lima orang begundal tengah mengamatinya dari dalam mobil box yang terparkir di ujung gang.

“Gimana, Bang, kita serbu sekarang?” tanya Botak.

“Tunggu, jangan keburu nafsu. Lihat situasi dulu, bego loe!” kata Mamat, pemimpin gank perampok tersebut.

HIJABER CANTIK SEMOK-ZHA MAISYARAH (1)

“Biasanya jam segini, hansip suka lewat pake sepeda. Kita tunggu sebentar, Bang.” kata Tatto yang sudah seminggu mengamati rumah itu.

Bener kata Tatto, lima menit kemudian, dua orang hansip melewati jalan itu dengan mengayuh sepeda mereka. Kelima orang itu segera berpura-pura tengah menganti ban mobil box yang sama sekali tidak bocor.

Setelah hansip itu berlalau, Mamat langsung bertanya, “Gimana, sekarang?”

“Oke, Bang. Hansip itu cuma lewat, lalu nongkrong di pos ujung sana, main gaple,” terang Tatto.

“Oke, kita siap beroperasi. Botak, elo sama si Bedu masuk dulu. Beresin korban kita,” perintah Mamat.

Kedua orang itu segera bergerak cepat, mereka melompati pagar dan tanpa kesulitan masuk ke dalam rumah yang pintu utamanya tidak dikunci itu. Nyaris tak terdengar, mereka bergerak dengan cekatan melumpuhkan pembantu setengah tua yang memergoki aksi mereka. Kedua begundal itu kemudian mengendap pelan menuju ke kamar tidur utama dan membuka pintunya.

Hajar, seorang ibu muda berjilbab yang saat itu sedang asyik bersolek, kontan terkejut dengan kehadiran mereka. “Siapa kalian? Mau apa kalian kemari?” hardiknya setengah takut.

Mereka tersenyum menyeringai. Secepat kilat Botak telah memeluk tubuh Hajar lalu membekap mulutnya. Bedu menggunakan lakband yang dibawanya untuk membungkam mulut wanita cantik itu. Setelah si Nyonya rumah berhasil dilumpuhkan tanpa perlawanan berarti, Botak segera keluar untuk membuka pintu pagar. Dengan anggukan kepala ia memberi kode kepada ketiga temannya agar cepat menyusul masuk. Mobil box segera bergerak masuk ke dalam garasi. Tatto, Joki dan Mamat meloncat turun dari mobil dan segera mengikuti Botak masuk ke dalam rumah.

HIJABER CANTIK SEMOK-ZHA MAISYARAH (2)

“Hei tunggu, dia punya anak. Satu lima tahun, satunya masih orok.” terang Tatto.

“Gak ada, gua udah periksa sekeliling rumah,” jawab Botak.

“Udah, gak usah peduli, cuma anak kecil aja. Ambil harta di rumah ini, cepat!” perintah Mamat.

Mereka pun segera berpencar untuk mencari segala benda berharga yang mungkin bisa dibawa, mulai dari setrika murahan hingga TV layar datar yang ada di ruang keluarga. Tak lupa juga lemari Hajar yang ada di kamar diobrak-abrik oleh mereka. Mamat mendapatkan sejumlah uang dan perhiasan. Ia juga menggondol surat-surat berharga yang ada disana. Tak sampai setengah jam, harta benda di rumah itu telah berpindah ke dalam mobil box.

“Ayo, jalan.” kata Tatto.

“Tunggu, gimana kalau kita senang-senang dulu. Nih cewek cakep juga, gua mau cobain,” kata Mamat sambil memandangi Hajar yang hari itu mengenakan busana terusan panjang berwarna hijau dan jilbab putih lebar sedada.

Hajar meronta dalam ikatannya saat perlahan Mamat mulai mendekatinya, yakin sesuatu yang buruk akan segera menimpa dirinya. Hajar langsung menjerit begitu Mamat membuka lakban yang menyumpal di mulutnya, “Tolong!! Rampok!!”
.
Plak! Dengan sadis sebuah tamparan Mamat hinggap di pipi wanita berjilbab tersebut. Hajar meringis kesakitan, apalagi saat tiba-tiba Mamat mengeluarkan sepucuk pistol dan menempelkan di lehernya. Rasa dingin langsung menjalar di seluruh tubuh Hajar.

“Elo mau gua bunuh?” ancam Mamat.

HIJABER CANTIK SEMOK-ZHA MAISYARAH (3)

“Jangan, ampun… ampun, Bang.” Hajar menghiba.

Tiba-tiba Mamat menjulurkan lidahnya untuk menjilat wajah perempuan cantik itu. Hajar meronta, jijik dia rasakan. Tapi Mamat sepertinya tidak peduli,sambil memegang kepala Hajar, ia melumat bibir ibu muda beranak dua itu dengan penuh nafsu. Mamat mendorong lidahnya masuk ke dalam mulut Hajar yang terus meronta.

“Ampun, Bang. Saya sudah punya suami, jangan perlakukan saya seperti ini,” rintih Hajar.

“Huahaha… sama, gua juga sudah punya bini. Bini gua tiga malah, hahaha…” ejek Mamat. Dengan cepat tangannya terulur untuk meremas buah dada Hajar yang berada di balik baju terusan hijaunya.

Hajar meringis akibat remasan keras itu. Saat itu timbul lagi keberaniannya. Dia dengan keras mendorong tubuh Mamat dan berusaha untuk lari. Tapi apa daya, seorang wanita yang barusan melahirkan melawan lima orang pria yang kasar. Tatto dengan sigap menangkap tangannya lalu menyeretnya kembali ke atas ranjang. Dibantingnya tubuh montok Hajar hingga wanita berjilbab ini terbaring telentang di atas tempat tidur. Botak dan Bedu segera memegangi kedua tangan Hajar erat-erat agar takbisa lari lagi.

HIJABER CANTIK SEMOK-ZHA MAISYARAH (4)

Joki memberikan sebilah belati tajam pada Mamat. Mamat menyeringai saat menerimanya, kembali ia mengancam Hajar. “Loe mau mampus yah?” hardiknya berang.

Hajar menggeleng, “Jangan! Ampun! Tolong… ” ia kembali menghiba.

Dengan belati yang ada di genggamannya, Mamat merobek pakaian Hajar, mereka tercengang menatap buah dada Hajar yang lumayan besar terburai keluar. Kini tubuh wanita itu hanya ditemani jilbab putihnya yang lebar dan celana dalam warna kremnya.Tapi itu pun juga tidak akan bertahan lama. Wajah Hajar terlihat memerah, belum pernah dalam hidupnya dia merasa terhina dan malu seperti ini. Tubuhnya yang separuh bugil dinikmati oleh mata mata liar para perampok itu. Kembali Mamat memainkan belati itu di hadapan mukanya.

“Ampun, Bang, jangan sakiti saya…” Hajar meminta.

“Dengar yah, gua cuma mau senang-senang sama elo. Jadi kalau elo nurut, tentu gua gak akan sakitin elo.” kata Mamat.

Hajar terlihat pasrah. Ketiga anak buah Mamat yang lain hanya diam menatap dirinya dengan nafsu, mereka tak berani bertindak sebelum diperintah bosnya yang terkenal kejam itu. Tangan Mamat tiba-tiba meremas buah dada Hajar dengan keras. Hajar tentu saja merintih dibuatnya. Begitu kerasnya remasan itu hingga mendesak ASI yang ada di dalamnya hingga muncrat keluar. Mamat tersenyum, dengan penuh nafsu dia segera menjilati ASI Hajar yang meleleh keluar. Kasar disedotnya puting susu Hajar dengan rakus bagai bayi yang kelaparan. Tangannya terus memencet, sementara mulutnya terus menghisap dengan ganas. Kedua-dua susu Hajar mendapat perlakuan seperti itu hingga membuat keduanya jadi begitu basah dan memerah.

HIJABER CANTIK SEMOK-ZHA MAISYARAH (5)

“Jangan dihabiskan, Bang. Ini ASI buat anak saya.” Hajar mengingatkan.

Mamat tertawa mendengarnya, begitu juga dengan keempat anak buahnya. Puas dengan payudara Hajar, Mamat menurunkan jilatannya ke bawah, ia kini bermain di pusar Hajar dan terus menuju ke arah selangkangan perempuan cantik itu. Mamat dengan penuh nafsu mengendus aroma vagina Hajar yang baru melahirkan, membuat tubuh Hajar menggelinjang karenanya. Walaupun sehari-harinya dia adalah seorang ibu rumah tangga yang alim dan pemalu, tapi Hajar tetaplah seorang manusia, seorang wanita yang mempunyai nafsu birahi. Diperlakukan seperti ini oleh Mamat, tanpa bisa dicegah, perlahan birahinya mulai muncul dan meningkat, meninggalkan jejak basah dan lembab di celana dalam kremnya.

Mamat yang mengetahui korbannya mulai jinak, terus menggesekkan hidungnya ke selangkangan Hajar. Diendusnya kelamin itu sambil lidahnya terus merangsek disana. Sedikit demi sedikit celana dalam Hajar mulai tersingkap. Hingga selanjutnya, tanpa perlu melepasnya, Mamat sudah bisa menjilati lubang vagina Hajar yang mengintip malu-malu dari celahnya. Diserang seperti itu membuat Hajar mulai mendesah nikmat. Apalagi ditambah rangsangan yang diberikan Tatto dengan remasan-remasan lembut di atas buah dadanya, sementara putingnya yang mungil disedot bergantian oleh Botak dan Bedu sambil tetap memegang erat kedua tangannya.

“Tolong… jangan… tolong…” erang Hajar saat merasakan tangan Mamat mulai berusaha menurunkan celana dalamnya.

HIJABER CANTIK SEMOK-ZHA MAISYARAH (6)

Mamat hanya tersenyum mendengarnya. Ia sama sekali tidak peduli dengan rintihan perempuan cantik berjilbab lebar itu. Tangannya terus menurunkan celana dalam Hajar hingga benda itu teronggok di lantai. Tak berkedip Mamat memandangi vagina Hajar yang terawat rapi tanpa bulu kemaluan, ia terlihat sangat menyukainya.

“Wah, memek elo bagus banget…” puji Mamat sambil berusaha membuka lebar kedua kaki Hajar. Dengan dua jarinya, ia membelah bibir kemaluan Hajar. Mamat bisa melihat dengan jelas, ada tahi lalat sebesar kismis di sebelah kiri bibir vagina perempuan cantik itu.

“Wah, biasanya cewek ada tai lalat di memeknya gini tandanya nafsunya besar.” ujar Mamat. Ucapan itu tentu saja semakin membuat Hajar malu. Dia pun berusaha merapatkan kedua kakinya, tapi Mamat segera menahannya. Lidah Mamat dengan penuh nafsu menjilati klitoris Hajar yang kini terbuka lebar.

HIJABER CANTIK SEMOK-ZHA MAISYARAH (7)

“Aahhhh…” erangan panjang Hajar terdengar. Lidah kasar Mamat dengan buas menggelitik klitorisnya yang tentu saja membuat wanita berjilbab itu menjadi birahi. Liang vaginanya mulai mengeluarkan lendir birahi.

Mamat terus menyedot-nyedot klitoris Hajar dengan penuh nafsu. Sesakali ia juga mencucupi belahan memek Hajar yang tampak baru sembuh dari luka melahirkan. Perbuatan itu makin membuat Hajar menggelinjang kegelian, dia sudah tak mampu lagi menyembunyikan gairahnya. Apalagi saat lidah Mamat terus menari, makin lama makin cepat menyapu klitoris dan cairan yang keluar dari liang vaginanya, hingga sesaat kemudian tubuh wanita imut itu mengejang, Hajar tak dapat lagi menahan birahinya, dia memekik dan orgasme oleh jilatan lidah Mamat!

“Hahaha… enak kan?” goda Mamat dengan mulut belepotan oleh cairan. Hajar hanya bisa memejamkan matanya sebagai jawaban.

Mamat sekarang ganti menyodorkan penis besar dan hitamnya di depan wajah Hajar. “Isep kontol gua!” perintahnya kejam. Tentu saja Hajar menolak. Dia segera merapatkan mulut dan membuang mukanya, tidak mau memandang benda yang menurutnya menjijikkan itu.

Mamat tertawa, “Hahaha… kenapa, loe gak suka kontol gua yah?” sambil berkata, dia mulai mendesakkan ujung penisnya ke bibir Hajar, tapi Hajar dengan hati bulat tetap merapatkan mulutnya sekuat tenaga.

Tangan Mamat tiba-tiba meremas keras buah dada Hajar sampai-sampai air susunya muncrat keluar. Perbuatannya itu tentu saja membuat Hajar menjerit kesakitan. “Ahhhh… sakit!” pekik Hajar dengan mulut terbuka lebar.

Saat itulah, tanpa permisi, Mamat mendorong penis besarnya masuk ke dalam mulut Hajar. Hajar yang sama sekali tak siap, tidak bisa berbuat apa-apa. Mulutnya kini disumpal sepenuhnya oleh kontol besar Mamat, membuatnya jadi ingin batuk dan tersengal-sengal. Apalagi saat penis itu mulai bergerak keluar masuk dengan cepat, Hajar makin tersiksa saja dibuatnya. Tapi dia sama sekali tidak bisa menolak karena kedua tangannya masih setia dipegangi dengan erat oleh Botak dan Bedu.

HIJABER CANTIK SEMOK-ZHA MAISYARAH (8)

“Ohh… ahh… mulut elo enak juga yah,” erang Mamat sambil terus mengocok penisnya di mulut manis Hajar. Sedang Hajar hanya bisa mengerang, dia sama sekali tidak bisa bersuara karena mulutnya tertahan oleh penis besar laki-laki itu. Benda itu terus bergerak dan mendorong-dorong hingga ke dalam tengorokannya. Agar tidak tersedak, terpaksa Hajar mulai menjilatinya meski dengan hati tidak rela.

”Nah, gitu dong. Isep terus kontol gue!” kata Mamat, tampak begitu menikmati apa yang dilakukan oleh Hajar. Tak perlu waktu lama, ia mulai dekat ke puncak birahinya. Terlihat dari gerakan pinggulnya yang semakin kasar, juga dengus nafasnya yang semakin berat. Mamat menghentak-hentakkan penisnya keras-keras, menyodok kerongkongan Hajar dalam-dalam. Lalu, “Ahhhh… gua keluar!” erang Mamat dengan tubuh bergetar dan sedikit kelojotan. Penisnya dengan deras menyemburkan cairan panas ke dalam mulut Hajar.

Di bawah, Hajar menerimanya dengan sedikit kalap. Tidak ingin menelan cairan itu, ia berusaha meronta untuk memuntahkan sperma Mamat. Tapi Mamat dengan sekuat tenaga menahan penisnya, ia terus menancapkan benda itu di mulut Hajar, bahkan dia sedikit mendorongnya dalam-dalam hingga tidak ada satupun cairan maninya yang tumpah keluar.

HIJABER CANTIK SEMOK-ZHA MAISYARAH (9)

“Telan peju gua, goblok!!” bentak Mamat pada wanita berjilbab itu.

Hajar tetap tidak mau, dia terus meronta dan melawan sekuat tenaga hingga akhirnya dengan sengaja Mamat menjepit hidungnya. Hajar kelabakan, dia kehabisan nafas. Dengan hidung tersumbat dan mulut dijejali penis besar Mamat, dengan cepat tubuhnya jadi lemas. Kalau tetap mau hidup, mau tak mau Hajar harus menelan sebagian sperma Mamat. Maka jadilah dengan berat hati ia melakukannya. Rasanya yang menjijikkan sempat membuat Hajar ingin muntah, tapi sumbatan penis besar Mamat pada mulutnya membuat ia mengurungkan niat.

Puas melihat Hajar menghabiskan semua spermanya, Mamat menarik keluar penisnya. Hajar yang mendesah lega, sebisa mungkin memuntahkan sperma Mamat yang tertinggal di mulutnya. Para perampok itu tertawa-tawa melihat ulahnya.

“Nah, sekarang elo-elo boleh mainin wanita ini, tapi jangan dientot dulu, itu bagian gua, hahaha…” kata Mamat pada anak buahnya.

HIJABER CANTIK SEMOK-ZHA MAISYARAH (10)

HIJABER CANTIK SEMOK-ZHA MAISYARAH (11)

Keempat orang yang sudah dari tadi menunggu sang bos selesai, segera berhamburan mengerubung tubuh montok Hajar yang berbaring tak berdaya di atas ranjang. Jilbab putih yang menutupi kepalanya sudah terlihat acak-acakan, tapi bukannya membuat jelek, jilbab itu justru makin menambah pesona kecantikan wanita beranak dua itu. Keempat perampok dengan tidak sabar menggerayangi tubuh molek Hajar. Dua orang dengan bernafsu meremas-remas keras buah dadanya. Air susu Hajar sampai muncrat-muncrat keluar tak terkendali karenanya. Sementara dua yang lain menggarap di bagian bawah.

“Ampun… sakit… hentikan…” erang Hajar pilu.

Tatto yang sedari tadi membantu bosnya memegangi tangan Hajar agar tak meronta, kini meminta Hajar untuk menservis penisnya. Sedang Joki yang berperawakan besar, asyik menyodok-nyodok vagina Hajar dengan dua jari. Mamat yang sudah orgasme tersenyum melihat kerakusan anak buahnya. Sambil menghisap rokok kreteknya, dia keluar kamar dan mencari lemari es besar yang tak dapat ia bawa dengan mobil boxnya. Mamat membuka pintu kulkas tersebut, mengambil sebotol air mineral dan menenggaknya. Rasanya capek juga setelah mengerjai tubuh Hajar. Saat itulah, matanya melihat ada beberapa buah mentimun besar di sana. Tersenyum senang, Mamat lalu mengambilnya dan membawanya ke tempat tidur.

HIJABER CANTIK SEMOK-ZHA MAISYARAH (12)

“Ahh… sakit… sudah…” terdengar erangan Hajar yang mengiba. Terlihat Joki sedang mengorek-ngorek liang vaginanya dengan dua jari. Sementara di atas, Botak dan Bedu masih terus asyik menyusu pada putingnya.

“Eh, pake ini…” kata Mamat sambil memberikan mentimun di tangannya.

Joki menoleh dan menerimanya dengan senang hati. Dia segera mengarahkan ketimun itu ke liang vagina Hajar. Ketiga temannya melihat sambil bersorak-sorak seru.

“Iya, .. ayo sodok, Jok.” kata Botak dengan tangan terus menggerayangi susu besar Hajar.

“Jangan… jangan… tolong… jangan…” pinta Hajar memelas. Tapi tidak ada yang mempedulikan teriakannya. Bahkan yang ada adalah rasa panas yang tiba-tiba menyerang buah dadanya. Kontan Hajar memekik kaget!

“Ahhhh… panasss… perih…” jeritnya ketika Mamat dengan sadis menyundut bara rokok ke puting buah dadanya yang montok karena berisi ASI.

“Badan loe punya gua sekarang, jangan teriak-teriak… guoblok!” bentak Mamat kejam.

Tapi Hajar menjerit kembali ketika mentimun besar yang ada di belahan selangkangan didorong dengan kuat secara tiba-tiba oleh Joki. Begitu besarnya benda itu hingga seakan-akan merobek liang vaginanya. “Aghhh… sakit… hentikan…” erang Hajar menyedihkan.

Tak peduli, Joki mulai menggerakkan mentimun itu secara kasar. Dia menyodokkannya keluar masuk di liang vagina Hajar yang masih kelihatan sempit meski baru saja melahirkan. Bagai sebuah vibrator, Joki menggunakan mentimun itu untuk menyetubuhi Hajar. Erangan kesakitan perempuan cantik itu sama sekali tidak ia hiraukan.

HIJABER CANTIK SEMOK-ZHA MAISYARAH (13)

Bedu dan Botak yang tidak mau kalah, kembali asyik meremas-remas dan menghisapi buah dada Hajar. Mereka menyedot putingnya yang mungil kemerahan keras-keras hingga air susu Hajar tumpah keluar. Dengan gemas mereka lalu menjilat dan menelannya. Semua perlakuan itu sangat melecehkan Hajar dan menyakiti tubuhnya, namun apa daya, ia sama sekali tidak bisa menolak. Jangankan menolak, untuk berteriak pun dia tidak bisa karena sekarang Tatto sudah kembali menjejali mulut Hajar dengan penisnya yang besar dan panjang, ia menyuruh Hajar untuk mengulum dan menghisapnya. Takut disundut rokok lagi, Hajar pun melakukannya. Jadilah ia merelakan seluruh tubuhnya yang selama ini cuma diberikan pada sang suami untuk dinikmati oleh keempat perampok bejat itu.

Lagi asyik-asyiknya, tiba-tiba mereka dikejutkan oleh suara dering telepon genggam yang berbunyi nyaring. Mamat segera mencarinya. Ternyata itu dari HP Hajar yang berada di tumpukan baju. Mamat menatap layarnya dan menyeringai. Disitu tertera tulisan ’CINTAKU’. Ia segera menoleh pada keempat anak buahnya dan berkata. “Stop dulu,” Mamat memberi perintah kepada mereka agar menghentikan kegiatannya sejenak.

HIJABER CANTIK SEMOK-ZHA MAISYARAH (14)

Berbekal belati mengkilap yang ada di tangannya, ia berjalan mendekati Hajar dan menempelkan belati itu ke leher Hajar yang jenjang. “Angkat telepon ini, tapi jangan macem macem. Bilang kamu baik-baik saja atau gua gorok leher elo!!” ancam Mamat bengis.

Tahu kalau laki-laki itu bersungguh-sungguh, Hajar tidak berani berbuat macam-macam. Selain takut pada keselamatannya sendiri, ia juga takut dengan nasib kedua buah hatinya kalau sampai membuat Mamat marah. Jadi, dengan suara dibuat senormal mungkin agar suaminya tidak curiga, Hajar menerima telepon itu. “Hallo, Mas…” katanya.

Suasana sunyi sejenak. Hajar tampak konsentrasi mendengarkan apa yang dikatakan oleh sang suami. Sementara di sekelilingnya, Mamat beserta anak buahnya menatap tajam sambil terus mengelus-ngelus tubuh montoknya.

“Ohh… ehh… tidak, tidak apa-apa.” Hajar mendesah saat Botak dan Bedu kembali berebutan menghisap puting susunya. Di bawah, Joki kembali menggerakkan mentimun yang ada di genggaman tangannya ke dalam memek sempit Hajar.

HIJABER CANTIK SEMOK-ZHA MAISYARAH (15)

“Enggak kok, cuma pusing sedikit… tapi aku gak apa-apa kok, Mas.” Hajar berbohong pada sang suami. Mamat menyeringai senang mendengarnya. Dia mengangguk sebagai tanda persetujuan.

Tatto yang tidak bisa memakai mulut Hajar untuk mengulum penisnya, kini ganti meminta Hajar untuk mengocok penisnya menggunakan tangannya yang bebas, yang tidak memegang HP. Hajar menurutinya, sambil mendengarkan suara sang suami, ia mulai mengurut kontol besar itu.

Cukup lama mereka berada dalam posisi seperti itu sampai akhirnya pembicaraan Hajar selesai, “Yah… baik, Mas, baik…” kata Hajar lalu menutup teleponnya.

“Hahaha… lanjut!!” kata Mamat pada keempat anak buahnya.

Kembali tubuh Hajar dikeroyok oleh mereka. Joki terus menyodok-nyodok liang vaginanya semakin keras menggunakan mentimun. Sedang Botak dan Bedu sudah menjadikan susunya seperti adonan roti, mereka memencet dan memijitinya kuat-kuat hingga benda itu jadi tidak berbentuk lagi. Payudara Hajar jadi sedikit penyok dan merah-merah akibat ulah mereka. Yang paling mengenaskan adalah putingnya, sekarang sudah tidak ada lagi ASI yang keluar dari sana. Botak dan Bedu sudah menghabiskannya. Entah dengan apa Hajar akan menyusui anaknya nanti. Sementara Tatto yang sejak tadi sudah tak sabar, segera memperkosa mulut Hajar kembali hingga perempuan cantik berjilbab lebar jadi tidak bisa mengeluh dan bersuara sama sekali. Mamat dengan santai duduk di kursi meja rias menyaksikan ulah keempat anak buahnya sambil menghisap rokok kreteknya kuat-kuat.

HIJABER CANTIK SEMOK-ZHA MAISYARAH (16)

Tidak lama, terdengar erangan nikmat Tatto, “Ohh… ahh… gua mau keluar nih… yang enak ngemutnya!” Dengan kasar ia terus menyodok-nyodokkan penisnya ke dalam mulut Hajar yang mungil.

”Ah, payah loe. Bentar aja udah keluar!” ejek Joki. Tangannya masih dengan setia menyodok-nyodok memek Hajar menggunakan mentimun.

”Loe belum ngerasain sih gimana enaknya mulut nih cewek.” balas Tatto, tak mau dikatakan lemah. Sambil terus menggerakkan penisnya cepat di mulut Hajar, ia pun orgasme. Tatto melepaskan spermanya di mulut Hajar. Tapi karena begitu banyaknya, sebagian tumpah membasahi wajah cantik Hajar yang masih tertutup jilbab lebar. Hajar kembali harus menelannya kalau tidak mau tersedak.

Mamat yang saat itu sudah kembali birahi, berjalan mendekat ke arah ranjang. Penisnya yang hitam panjang tampak sudah mengacung tegak. Sambil mengelus-elusnya, ia berkata pada Joki. “Eh, Jok, geser loe. Gua mau cobain memeknya.”

HIJABER CANTIK SEMOK-ZHA MAISYARAH (17)

Sebagai anak buah, Joki tidak bisa membantah. Meski masih ingin mengobel vagina Hajar lebih lama lagi, ia terpaksa menggeser tubuhnya. Ia bertukar tempat dengan Tatto yang sekarang sudah duduk keenakan di lantai. Joki menusukkan penisnya ke mulut Hajar dan meminta wanita cantik itu untuk mengulumnya. Tidak bisa menolak, lagi-lagi Hajar melakukannya. Mulutnya dengan sigap mulai mengelomoti kontol besar Joki. Sementara di bawah, Mamat sedang berusaha membuka kedua kakinya agar vagina Hajar terpampang lebih jelas lagi. Memposisikan tubuhnya, Mamat kemudian mengarahkan penisnya yang sudah kembali keras ke arah lubang sempit itu.

Hajar berusaha meronta sebisa mungkin saat ujung kontol Mamat mulai terasa mendesak masuk ke celah bibir vaginanya. Diperkosa di mulut, mungkin ia masih bisa menerima. Tapi ditusuk di kemaluan, Hajar sama sekali tidak bisa menoleransi. Sekuat tenaga, ia berusaha untuk memberontak. Tapi apalah daya seorang wanita melawan tenaga lima orang lelaki, dengan cepat mereka meringkus Hajar dan menghadiahinya sebuah pukulan keras di perut untuk membuatnya diam. Merintih kesakitan, Hajar langsung berhenti meronta.

“Diam! Bego loe…” ancam Botak. Rupanya dia yang barusan menghantam perut Hajar.

Tersengal-sengal, Hajar menganggukkan kepalanya takut-takut. Di bawah, begitu Hajar sudah tenang, dengan satu kali dorongan keras, Mamat menyodokkan penis besarnya memasuki liang vagina perempuan cantik itu.

Kontan Hajar menjerit keras, “Arghh… sakit! Hentikan… jangan… ampun…” merintih-rintih, ia kembali meronta. Tapi apa daya, itu tidak bisa menghentikan perbuatan Mamat yang terus asyik memperkosa dirinya. Malah Mamat terlihat menikmati segala jeritan dan rontaan Hajar. Ia menyeringai setiap kali Hajar menjerit kesakitan. Bahkan ia melarang saat Botak ingin memukul Hajar lagi untuk membuatnya terdiam.

”Jangan! Lebih enak begini!” mendengus-dengus, Mamat menggenjotkan penisnya semakin keras. Memek Hajar yang sempit terasa mencekik batangnya, tapi bukannya sakit, Mamat justru sangat menikmatinya. Vagina seperti inilah yang ia cari sejak dulu. Mamat tak pernah menyangka kalau akan mendapatkannya dari Hajar, wanita alim berjilbab yang sama sekali tidak pernah terlintas di benaknya.

Melihat sang boss bertindak kesetanan, perampok yang lain jadi ikut tergoda untuk menyakiti tubuh molek Hajar. Mereka dengan suka cita mencubit, meremas, mengigit, dan menampar-nampar seluruh tubuh Hajar secara bergantian. Hajar yang menjerit-jerit penuh permohonan sama sekali tidak mereka hiraukan. Berlomba bersama Botak, Bedu terus memainkan buah dada Hajar dengan menghisapi putingnya kuat-kuat sambil sesekali menarik dan menggigitnya penuh nafsu dengan menggunakan gigi mereka yang tonggos dan tidak rata.

“Aahhh… ampun! Ahhhh… sakit… hentikan…” jerit Hajar pilu. Di atas, penis besar Joki menampari wajahnya, juga pipi dan hidungnya hingga membuat Hajar jadi sedikit kesulitan bernafas. Ia terus mengerang kesakitan, tapi keempat perampok yang mengerubunginya sama sekali tidak menunjukkan rasa kasihan. Mereka terus menyerang dan membelai tubuhnya penuh nafsu. Bahkan sekarang Botak ikut meniru Joki dengan mengolesi muka Hajar mengginakan ujung penisnya. Bedu yang mendapat jatah kedua bukit kembar Hajar terlihat senang sekali. Ia tersenyum gembira dan langsung menelusupkan mukanya di belahannya yang empuk, sambil jari-jarinya tak henti memijit dan menarik-narik putingnya.

Tubuh Hajar mengejang. Dua penis besar milik Botak dan Joki sekarang bergantian masuk ke dalam mulutnya. Hajar hanya bisa pasrah dengan membuka mulutnya lebar-lebar. Jika dia melawan, tubuhnya akan memar menjadi sasaran pukulan mereka. Beberapa menit kemudian, jeritan Hajar hanya tinggal menyisakan erangan dan rintihan pelan.

Di bawah, Mamat terus memperkosanya tanpa henti, tubuhnya terus bergerak semakin cepat untuk menusuk memek sempit Hajar. Setelah lama kemudian, saat Hajar sudah benar-benar lemas, barulah laki-laki itu menarik penisnya hingga hampir terlepas, lalu sambil mengerang, mendorongnya maju secepat mungkin dan menusukkannya sekuat tenaga ke belahan vagina Hajar.

Kepala Hajar sampai terdongak menerimanya. Jeritan melengking kembali terdengar dari mulutnya. Hajar melolong panjang dan terkejang-kejang. Di atasnya, Mamat ikut menggeram dan bergetar. Tubuhnya mengejang beberapa kali sebelum akhirnya terdiam lemas tak lama kemudian. Hanya Hajar yang tahu apa yang terjadi. Di dalam vaginanya, penis besar Mamat meledak dan menyemburkan spermanya yang hangat dan kental. Ketika perlahan laki-laki itu menarik keluar penisnya yang telah melayu, pejuh putih kental tampak ikut mulai mengalir dari liang vagina Hajar. Mamat terduduk lemas, tapi terlihat sangat puas. Dengan terengah-engah ia menyaksikan Botak dan Joki yang asik memperkosa mulut Hajar.

“Ohhh… gua udah gak tahan nih!” erang Joki, lalu melepas spermanya. Cairan itu muncrat membasahi wajah cantik Hajar, juga jilbab putih yang ia kenakan yang kini sudah terlihat begitu lusuh dan lecek.

Tatto tertawa melihatnya. ”Benerkan apa yang gue katakan? Enak banget kan mulutnya?” dia berkata pada Joki.

Joki mengangguk mengiyakan sambil terduduk lemas di tepi ranjang. Dia menunjuk pada Botak yang juga hampir ejakulasi, ”Kuat juga si Botak, bisa tahan menghadapi mulut kayak gitu!” gumam Joki.

Botak tersenyum bangga sambil membenamkan penisnya dalam-dalam ke mulut manis Hajar. ”Siapa dulu dong, gue!” Selesai berkata, dia menyemburkan spermanya tepat di kerongkongan Hajar. Dan sekali lagi, tanpa perlu disuruh, Hajar langsung menelannya. Rasanya dia sudah kenyang gara-gara terus-terusan meminum sperma para begundal itu, padahal masih ada satu orang lagi yang belum mendapat giliran, yang sekarang sedang asyik menyusu pada payudaranya.

Hajar memejamkan mata, berharap ini semua hanya mimpi buruk saat Bedu mulai mengambil posisi dengan merangkak di atas tubuh sintalnya, perlahan mulai menindih dan menusukkan penisnya. Tidak bisa berbuat apa-apa, Hajar hanya bisa pasrah saat Bedu mulai menyetubuhinya. Ia dapat merasakan bagaimana bibir vaginanya perlahan membuka dan penis Bedu yang besar sedikit demi sedikit mulai menerobos masuk ke dalamnya. Kegetiran kembali tercermin di wajah Hajar, tak menyangka kalau akan mengalami nasib begini buruk, pagi-pagi sudah diperkosa oleh lima orang begundal yang sama sekali tidak dikenalnya.

Tubuhnya seperti dirobek-robek saat Bedu mulai menggenjot tubuhnya naik turun perlahan-lahan. Begitu juga dengan harga dirinya. Tanpa terasa, air mata mulai meleleh di pipi Hajar. “Aghhh… sakit… aghhh…” ia merintih diantara isakannya.

“Lo jangan belagu deh! Kalo lo nggak suka sama punya gue atau punya temen gue tadi, kenapa baru sekarang ngomongnya! Terlambat tau!” bentak Bedu.

Perkataan itu membuat Hajar tersadar. Iya, kenapa baru sekarang? Sebagai istri yang solehah, seharusnya ia sudah menangis sejak tadi, bukan cuma meronta-ronta tapi tetap membiarkan diri menikmati perlakuan mereka. Hajar merasa begitu bersalah. Ia merasa sudah mengkhianati sang suami. Berpikir seperti itu, Hajar berniat untuk memberontak dan melawan kelima perampok. Ia tidak ingin diperlakukan seperti ini lagi!

Tapi baru saja ingin menggerakkan tangannya, Hajar merasa ada yang salah pada tubuhnya. Tangan itu tidak mau menuruti perintah otaknya. Bukannya mendorong Bedu menjauh, Hajar malah merangkul pria itu dan menariknya agar lebih menempel pada tubuhnya. Goyangan Bedu yang lembut dan sopan membuat Hajar terlena, ia bagaikan bercinta dengan suaminya saat menerima tusukan kontol Bedu. Tanpa sadar, Hajar malah menginginkannya alih-alih mengusirnya.

Hajar juga berpikir, dari tadi dia berusaha melawan, tapi tidak pernah berhasil. Dia tidak akan pernah bisa mengalahkan kelima orang itu. Kalau sudah begini, apalagi yang bisa ia lakukan selain melayani mereka. Dan daripada melakukannya dengan berat hati, bukankah lebih baik ia menyerahkan dirinya dengan ikhlas, toh hasilnya juga akan sama saja, mereka akan tetap memperkosanya secara bergiliran. Sekarang saja Tatto dan Botak sudah kembali mengerubunginya dengan penis mengacung tegak ke depan. Hajar menelan ludah saat melihatnya.

Ya, sepertinya hanya itu pilihan yang ia punya. Hajar cuma berharap ia bisa selamat dari musibah ini dan berharap tidak ada seorangpun yang tahu apa yang telah ia alami. Di bawah, Bedu terus bermain dengan lembut, beda dengan Mamat yang kasar dan berangasan. Hajar menyukainya. Walau hatinya didera rasa takut, tapi karena perlakuan Bedu yang sopan, birahinya perlahan mulai naik. Hajar pun mulai memejamkan matanya untuk menikmati gesekan penis Bedu pada dinding-dinding vaginanya. Cairan cintanya yang tadinya mampet perlahan mengalir keluar, membuat persetubuhan mereka menjadi kian nikmat dan panas.

Mendengus keenakan, Bedu terus menggerakkan penisnya keluar masuk. Dia juga menciumi bibir Hajar yang berbau sperma teman-temannya sambil tangannya tak henti meremas dan memenceti payudara Hajar yang membulat indah, yang terus bergoyang-goyang seiring genjotan pinggulnya. “Nah, gini kan enak… daripada loe melawan, tak ada gunanya.” ujar Bedu sambil terus menggerakkan penisnya dengan lembut.

Hajar memejamkan matanya, berusaha menikmati permainan pria itu. Terasa vaginanya mulai berdenyut pelan, tanda kalau ia akan segera orgasme tidak lama lagi. Bedu yang bisa merasakan kalau mangsanya sudah mulai birahi, terus menggoyangkan pinggulnya dengan lembut, ia berniat untuk memancing hasrat Hajar agar melenting lebih tinggi lagi. Bedu memang berpengalaman dalam menaklukkan wanita, jadi dia tahu bagaimana cara mengantarkan Hajar menuju ke puncak klimaks persetubuhan.

“Aghhh… aghhh… aghhh…” erang Hajar penuh kenikmatan, dibiarkannya mulut Bedu yang terus menjilati putingnya dengan lembut. Apa yang dilakukan laki-laki itu membuat birahinya semakin terlontar dan naik menuju langit.

Tatto dan Botak yang menonton permainan mereka, dengan setia menunggu sambil mengocok penis masing-masing. Di lantai, tenaga Mamat dan Joki tampaknya juga sudah pulih kembali. Penis mereka perlahan membesar dan mengacung tegak meski belum terlalu keras. Terutama Mamat, setelah keluar dua kali, dia jadi kesulitan untuk mengembalikan penisnya ke ukuran yang semula, padahal dia masih ingin mencicipi tubuh montok Hajar untuk yang terakhir kali.

“Sayang, loe sudah mau keluar yah?” tanya Bedu sambil terus menggerakkan penisnya di liang vagina Hajar dengan lembut.

“Ahhh… ahhh… ahhh…” hanya itu yang bisa keluar dari mulut Hajar sebagai jawaban.

Bedu mengerti, inilah saat yang tepat untuk menaikkan ritme goyangannya. Jadi, sambil berpegangan pada payudara Hajar yang bulat besar, ia pun melakukannya. Disodoknya vagina perempuan cantik itu dengan kecepatan dua kali lipat dari semula.

“Ahhh… ahhh… ahhh…” Hajar yang menerimanya menjerit semakin keras. Sesaat kemudian tubuhnya kembali kejang. Kali ini bukan karena semprotan sperma Bedu di dalam liang rahimnya, tapi karena ia benar-benar mendapat orgasmenya. Tanpa bisa ditahan, Hajar menyemprotkan cairan kewanitaannya, banyak sekali, juga sedikit kusam dan kental.

Bedu menahan genjotannya, memberi kesempatan pada Hajar untuk menikmati masa orgasmenya. Setelah dirasanya semprotan memek Hajar mulai sedikit mereda, ia pun kembali bergerak cepat, membuat Hajar kembali merintih dan mengerang-erang penuh kenikmatan. “Ahhhh… ahhh… pelan-pelan…” seru perempuan cantik itu.

Tapi Bedu tak peduli, dia terus bergerak cepat karena ia juga merasa akan melepaskan birahinya sebentar lagi. Menggeram keenakan, sambil menyusupkan mukanya di belahan payudara Hajar, Bedu menusukkan penisnya dalam-dalam dan menembakkan semua isinya disana. Hajar terkejang-kejang saat liang vaginanya kembali menerima sperma kental dari lelaki yang bukan suaminya itu.

Botak yang penisnya sudah pulih, segera menggantikan posisi Bedu. Laki-laki berkepala plontos itu segera merangkak ke atas tubuh Hajar, ia sama sekali tidak memberi kesempatan pada Hajar untuk beristirahat. Hajar yang sudah kehabisan tenaga menangis dan memohon agar mereka berhenti sejenak dan memberinya waktu untuk sekedar menarik nafas.

“Sebentar saja… tolonglah… ahh… s-saya sudah gak kuat lagi… ahhh… sakit!” rintih Hajar memelas.

Tapi Botak yang sudah terlanjur bernafsu sama sekali tidak menggubrisnya. Ia terus menindih Hajar dan meremas-remas buah dada perempuan cantik itu keras-keras hingga membuat Hajar menjerit kesakitan. “AHHGGG… sakit! Hentikan… tolong…” setelah persetubuhan lembut dengan Bedu, Hajar sama sekali tidak bisa menikmati kelakuan Botak yang kasar.

Tidak peduli, Botak malah menggigit dan menarik puting Hajar kuat-kuat. “AGHH… sakit… ampunnn…” membuat Hajar merintih semakin keras dan memilukan.

“Jangan berisik! Loe bikin gue gak mood aja!” bentak Botak tak sabar.

“Sudah, saya mohon… hentikan… ampun…” iba Hajar.

“Wah, loe dikasih ati minta ampela yah?” geram Botak. Dia lalu membalik tubuh Hajar hingga posisi wanita berjilbab lebar itu sekarang menungging di atas ranjang. Botak memposisikan diri di belakangnya sambil kedua tangannya membelah pantat mulus Hajar yang masih perawan. Satu jarinya menusuk masuk ke dalam lubang anus Hajar yang masih sangat peret dan sempit.

Menyadari apa yang akan terjadi, Hajar langsung berusaha untuk meronta, tapi gerakannya sangat lemah karena tubuhnya memang sudah begitu kelelahan. Botak dengan mudah saja meringkusnya.

“Ahhhhgggg…” jerit memilukan keluar dari mulut Hajar, mengisi ruang tidur yang tidak seberapa besar itu saat Botak menusukkan penisnya dalam-dalam untuk merobek liang anusnya. Begitu kasarnya ia berbuat hingga liang Hajar sampai terluka dan berdarah. Tapi Botak sama sekali tidak mempedulikannya, ia malah terlihat sangat menikmatinya karena jepitan erat anus Hajar yang seperti memek perawan.

”Ughh…” Botak mendesah, ia benar-benar merasa nikmat. Dengan penuh nafsu ia menggerakkan penisnya dengan cepat keluar masuk di lubang anus Hajar yang kini sudah mulai sedikit terkuak lebih lebar.

Hajar menangis, merintih, pedih terasa di anusnya, tapi Botak sama sekali tidak peduli. Dia terus memperkosa Hajar dengan begitu buas. Tubuh Hajar yang sudah sangat kelelahan menjadi semakin lemah jadinya. Perempuan itu merintih kesakitan, tapi suaranya terdengar parau. Saat Botak ejakulasi dalam anusnya, barulah Hajar bisa bernafas lega, tapi tetap saja hatinya meringis pedih.

Botak mencabut penisnya dari anus Hajar, menyisakan spermanya yang bercampur dengan darah segar dari liang anus Hajar yang terluka. “Wah, gua udah puas, enak banget! Cobain deh!” ia berkata kepada Tatto yang dengan setia menunggu di tepi ranjang.

Tatto tertawa sambil menggeleng. “Enggak deh, gua mending entot memeknya.” katanya menyahut.

“Oke, loe cepatan deh. Sudah dua jam kita di sini, nanti ketahuan orang.” kata Mamat sebagai pemimpin para perampok itu. Laki-laki itu sudah menyerah, dia sudah tidak bisa ngaceng lagi, jadi buat apa berada disini lama-lama. Lebih baik mereka segera pergi sebelum ada yang curiga.

Tatto pun merangkak menghampiri Hajar yang sudah terlihat sangat lemah. Segera ditindahnya tubuh wanita cantik itu dan menusukkan penisnya ke liang vagina Hajar yang sempit. “Aahhh…” erang Hajar lemah, sama sekali tidak melawan.

Tatto mulai menggerakkan penisnya, menggesek vagina Hajar naik turun dengan penuh nafsu. Sekali lagi, Hajar hanya bisa mengerang lemah menerimanya. Jangankan menolak, membuka mata saja rasanya sudah snagat berat sekali baginya. Saat itulah, Mamat sengaja mengambil HP Hajar, meredial nomer HP suaminya. Setelah terdengar nada sambung, Mamat segera mendekatkan HP itu ke telinga Hajar.

HIJABER CANTIK SEMOK-ZHA MAISYARAH (19)

“Hallo… haloo…” terdengar suara sang suami.

Hajar tak mampu menjawab, hanya bisa mengerang lemah.

Saat itu, Joki yang kembali bergairah ikut naik ke atas ranjang. Ia ingin memanfaatkan lubang anus Hajar yang kosong di kesempatan yang sempit ini. Dengan pelan Joki memasukinya sambil tetap membiarkan Tatto menggenjot dari atas. Tubuh mereka bertindihan seperti roti lapis, dengan Hajar terjepit berada di tengah-tengah.

“Aaaghhhh…” suara Hajar melengking tinggi saat Joki dan Tatto mulai menggerakkan alat kelamin mereka.

“Hallo, kamu kenapa, Sayang… ada apa?” tanya suaminya bingung dari seberang sana.

“T-tolong… tolong, Mas… a-aku diperkosa!!” kata Hajar dengan suara lemah.

Joki yang mendengarnya bergerak semakin liar, dari bawah ia menghentak-hentak keras liang anus Hajar, memberinya rasa pedih dan sakit yang tiada tara. “Ahhh… sakit… perih… ampun… sudah… kumohon…” erang Hajar pilu.

“Bilang jangan, tapi memek loe jadi banjir begini… dasar munafik!!” ujar Tatto yang terus memperkosa memek Hajar dengan kasar.

“Hallo… hallo… tunggu, Sayang… aku segera pulang…” kata suaminya panik mendengar suara erangan kesakitan Hajar.

Joki terus mengoyang batang penisnya di liang anus Hajar, membuat perempuan berjilbab putih itu semakin tak mampu menahan rasa sakitnya. Di atas, Tatto juga bergerak semakin liar sampai akhirnya menyemburkan cairan kentalnya di memek sempit Hajar.

“Hahaha, gua seneng banget sama nih cewek.” ujar Tatto penuh kepuasan.

Joki menyusul tak lama kemudian, sambil meremas kuat-kuat susu montok Hajar, ia menembakkan spermanya di lubang anus perempuan cantik itu.

Tertawa puas, kelima orang itu pun segera membenahi pakaian masing-masing dan bersiap pergi meninggalkan rumah Hajar. Waktu sudah semakin mepet. Suami Hajar pasti sudah dalam perjalanan pulang kemari. Mamat mengambil mentimun besar yang tergeletak di lantai. Dua mentimun, satu dimasukkan ke liang vagina Hajar dengan paksa dan satu lagi di anusnya. Hajar merintih kesakitan, tapi sama sekali tidak bisa menolak. Tubuhnya sudah terlalu lelah untuk berbuat apapun.

HIJABER CANTIK SEMOK-ZHA MAISYARAH (18)

“Itu gua jadikan kenang-kenangan buat laki loe.” kata Mamat sambil tertawa. “Biar laki eloe yang cabut tuh mentimun, hahaha…” tambahnya sambil berlalu dari kamar tanpa menutup pintunya.

Tak sampai dua menit, mobil box mereka pun berlalu. Kendaraan itu keluar dari garasi rumah Hajar dan berjalan pelan meninggalkan tempat itu dengan membawa barang-barang jarahan mereka. Di ujung gang, ketika mobil hendak keluar dari komplek perumahan, Mamat melihat sebuah sedan berjalan cepat diikuti sebuah mobil polisi dengan raungan suara sirine yang amat keras.

“Hahaha, gua yakin itu mobil suaminya.” ujar Mamat pada anak buahnya. Kawanan perampok itu pun tertawa-tawa, merayakan keberhasilan mereka…

p style=”text-align:justify;”

ANI ISTRIKU

Terus terang tak pernah aku berpikir bisa berbuat seperti ini sebelumnya. Di kalangan masyarakat komplek perumahan yang kutinggali, aku termasuk ibu rumah tangga yang alim dan terhormat. Aku sangat mencintai suamiku, Mas Wardi, yang berusia 38 tahun, cukup ganteng, punya jabatan pula, dia adalah seorang insinyur dan manager dari sebuah perusahaan konstruksi.
Aku sendiri Ani, 32 tahun, cukup cantik, bahkan menurut tetanggaku aku sangat cantik, hingga mereka bilang aku mirip Annisa Trihapsari, itu lho artis cantik mantan istri Adjie Pangestu yang sekarang berjilbab. Sama seperti dia, setiap keluar rumah, aku selalu memakai jilbab panjang yang tersampir hingga ke pinggang, lengkap dengan jubah panjang yang menutupi seluruh tubuhku. Aku pun aktif di pengajian-pengajian yang sering diadakan di sekitar rumahku.

jilbab susu montok-putri rahayu (8)
Memang kuakui aku agak kesepian. Sejak 5 tahun perkawinan, kami belum juga dikaruniai anak. Saat-saat suami tak di rumah, aku sering khawatir dan cemburu, takut dia mencari perempuan lain yang bisa memberikan anak. Demikian pula saat suami sedang sibuk atau lelah dan tak banyak ngomong, aku sudah cepat curiga dan cemburu pula. Aku sering membesarkan hati sendiri, bahwa tak ada yang kurang dari diriku. Pakaian islami, tubuh sintal, kulit putih, ukuran payudara 36B, pantat pun masih montok, tak mungkinlah suamiku mencari wanita lain di luar sana.
Demikianlah pada suatu ketika karena aku ada sedikit gangguan kesehatan, aku pergi berobat ke sebuah poliklinik posyandu yang tidak jauh dari rumahku. Biasanya suamiku sendiri yang mengantar ke RS Medika Kuningan, tetapi karena sedang tugas keluar kota jadi aku harus ke dokter sendiri. Hari itu aku memakai jubah panjang yang berwarna putih serta jilbab berwarna merah muda yang juga panjang.
Saat aku turun dari angkot, nampak di ruang tunggu posyandu sudah penuh orang. Tetapi aku santai saja karena memang tak ada urusan yang menunggu sehingga harus buru-buru. Mas Wardi, keluar kota untuk 1 minggu sejak kemarin pagi. Aku juga tak perlu masak memasak. Kami berlangganan makanan dari tetangga yang mengusahakan catering.

jilbab susu montok-putri rahayu (7)

Sesudah beberapa saat menunggu, aku berasa kepingin ke toilet untuk kencing. Sesudah melalui lorong poliklinik yang cukup panjang dan kemudian deretan pintu toilet untuk lelaki aku sampai ke toilet perempuan. Pada saat inilah peristiwa itu terjadi hingga melahirkan cerita ini.
Tanpa sengaja, saat melewati toilet lelaki, aku menengok ke sebuah toilet yang pintunya menganga terbuka. Aku langsung tertegun dan sangat kaget, seakan tersengat listrik. Kusaksikan seorang lelaki sedang berdiri kencing dan kulihat jelas pancuran kencingnya yang keluar dari kemaluannya yang nampak tidak tersunat. Yang membuat aku tertegun adalah kemaluan lelaki itu, sungguh luar biasa gede dan panjang.
Dalam pandangan yang singkat itu aku sudah berkesimpulan, dalam keadaan belum ngaceng saja sudah nampak sebesar pisang tanduk. Aku tak mampu membayangkan sebesar apa kalau kemaluan itu dilanda birahi dan ngaceng. Aku masih tertegun saat lelaki itu menengok keluar dan melihat aku sedang mengamatinya. Entah sengaja atau tidak, dia menggoyang-goyangkan kemaluannya itu. Mungkin untuk menuntaskan kencingnya, atau juga untuk memamerkannya padaku. Entahlah…
Aku cepat melengos. Aku malu dikira sengaja untuk melihatinya. Dan aku juga malu pada diriku sendiri, sebagai istri ataupun wanita sebagaimana yang aku gambarkan di atas tadi. Tetapi entahlah. Barangkali lelaki tadi telah sempat melihat mataku yang setengah melotot melihat kemaluannya. Aku sendiri jadi resah. Hingga sepulang berobat itu perasaanku terus terganggu.

jilbab susu montok-putri rahayu (6)
Aku akui, oleh sebab peristiwa itu, selama aku menunggu panggilan dari petugas poliklinik, pikiranku terus melayang-layang. Aku tak mampu menghilangkan ingatanku pada apa yang kusaksikan tadi. Mungkin aku tergoda. Dan tidak sebagaimana biasanya, libidoku terganggu. Bayangan akan seandainya kemaluan sebesar itu menembusi vaginaku terus mengejar pikiranku. Jantungku terus berdegup kencang dan cepat. Entah apa yang kumaui kini. Kenapa aku jadi begini?! Seorang Ani Nurul Hidayah yang cantik, terhormat, dan alim tak boleh berpikir seperti ini!
Tapi aku malah mulai mencari-cari, siapa sebenarnya lelaki itu. Kutengok-tengok di antara pengunjung yang berada di ruang tunggu dan juga sepintas yang ada di teras dan halaman kebun, namun aku tak pernah menjumpainya lagi. Khayalanku bahkan terus bergerak menjadi demikian jauh. Kubayangkan seandainya kemaluan macam itu berdiri tegak macam Tugu Monas. Dan aku berada di dekatnya hingga hidungku disergap aroma kelelakiannya sambil aku membayangkan menjilati kemaluan tegak itu. Ahh.. Tanpa sengaja tanganku memilin puting susu dari balik jilbab panjangku. Rasa gatal kurasakan pada ujung-ujung pentilku, begitu hebat.
Dua hari kemudian. aku sedang menyirami kembang di halaman saat aku dengar tukang pengumpul koran lewat depan rumahku, “Koran bekas.. Koraan…” teriakannya yang khas kudengar. Sudah lebih dari 3 bulan koran bekas numpuk dekat lemari buku. Aku pikir kujual saja untuk mengurangi sampah di rumah.
Tanpa banyak pikir lagi, “Bang, tunggu, saya punya koran bekas, tuhh…” sambil aku beranjak memasuki rumah untuk mengambilnya. Namun ternyata koran sebanyak itu cukup berat. Kuputuskan, biar si Abang itu saja yang mengambilnya. Kusuruh dia masuk sambil sekalian bawa timbangannya. Sesudah mengikatnya dengan rapi dan menimbangnya, dia memberikan Rp. 10.000, padaku untuk harga koran itu.
“Terima kasih, Bu..” Dan aahh.. Kurang ajar bener nih Abang. Saat menyerahkan uang di ruang tamu rumahku itu, tangannya setengah meraih dan kurasakan hendak meremas tanganku. Aku tarik secepatnya dan.. Aku kaget. Bukankah ini lelaki yang kulihat di poliklinik kemarin?!! Orang yang telah membuat jantungku berdebar keras-keras.
Semula aku hendak marah, namun kini ragu. Hatiku bicara lain. Bukankah dia yang telah mampu membuat aku resah gelisah. Bu Ani yang alim ini kini tertegun penuh birahi di hadapan seorang kuli pengumpul koran bekas. Tak terelakkan mataku mencari-cari. Mataku menyapu pandang pada tubuhnya. Berbaju kaos oblong sisa kampanye Pilpres I yang berlogo salah satu calon presiden itu, aku memperhatikan gundukan menggunung pada selangkangannya yang bercelana jeans kumel. Namun bila dilihat lebih jelas lagi, ternyata Abang ini bersih dan..
Sangat jantan!

jilbab susu montok-putri rahayu (5)
“Hahh… rasanya saya pernah lihat Abang ini, deh,” begitu aku berpura kelupaan. Dia melihati aku dengan pandangannya yang tajam menusuk. Terus terang, aku jadi takut dan bergidik. Mau apa dia?
Dan yang terjadi adalah langkah pasti seorang pejantan, “Yaa.. kita ketemu di poliklinik, bu. Waktu itu ibu menengok saya yang sedang kencing?!”
Aku nggak setuju dengan tuduhannya itu. Namun apa sih artinya. Toh terbukti dia telah menggetarkan jiwaku. Dan dengan penuh percaya diri yang disertai senyumannya yang mesum, dia mendesah berbisik. “Aku sering berselingkuh dengan perempuan di luar istriku, Bu. Aku tahu kebanyakan perempuan suka dengan apa yang aku punya. Aku sangat tahu, Bu,” dengan bisik desah serak-seraknya, tanpa ragu dia membanting dan merobek-robek harga diriku.
Dan yang lebih hebat lagi. “Nih, Ibu mau lihat?” tanpa ragu lagi dia cepat membuka celananya dan mengeluarkan kemaluannya yang masih belum tegak berdiri.
Namun aku sekarang menjadi sangat ketakutan. Bagaimana seandainya dia bukan hanya menarik hati saja tetapi juga berbuat jahat atau kejam atau sadis padaku. Apa jadinya? Ahh, dia telah melumpuhkan pertahanan diriku yang berjilbab panjang ini.
“Nggak, Bang. Cukup. Terima kasih. Sudah, tinggalkan saya. Tinggalkan rumah ini,” kataku panik, cemas, takut dan rasanya pengin nangis atau minta tolong tetangga. Tetapi semuanya itu langsung musnah ketika tanpa terasa tanganku telah berada dalam genggamannya dan menariknya untuk disentuhkan dan digenggamkan ke batang kemaluannya yang kini telah bangkit membusung, dengan sepenuh liku ototnya, dengan semengkilat bening kepalanya, dengan searoma lelaki yang menerpa dan menusuk sanubariku.
“Lihat dulu, Bu. Jangan takut. Saya nggak akan menyakiti ibu, kok,” bisiknya setengah bergetar, terdengar begitu penuh pengalaman dan sangat menyihir. Dan aku benar-benar menjadi korban tangkapannya seperti rusa kecil dalam terkaman singa pemangsanya.
“Lihat dulu, Bu…” sekali lagi diucapkannya. Kali ini dengan tangannya sambil meraih kemudian menekan bahuku untuk bergerak merunduk atau jongkok. Dan sekali lagi aku menjadi begitu penurut. Aku berjongkok. Dan kusaksikan apa yang memang sangat ingin kusaksikan dalam 2 hari terakhir ini.
Aku yang masih mengenakan jilbab panjang berwarna hitam ini kini tengah berhadapan langsung dengan kemaluan seorang pria yang bukan suamiku, dan aku tengah terangsang. Ini bukan saja pesona. Ini merupakan sensasi bagi aku, Ibu Ani yang santun dan alim, istri manager yang juga insinyur itu.

jilbab susu montok-putri rahayu (4)
Kini aku bergetar. Dengan jantungku yang berdegup-degup memukul-mukul dada, mataku nanar menatap kemaluan lelaki lain. Sungguh aku terpesona. Kemaluan itu nampak sangat keras bak laras meriam yang lobangnya mengarah ke wajahku. Aku menyaksikan lubang kencingnya yang menyihir libidoku. Aku menyaksikan kontol yang dahsyat itu. Aku langsung lumpuh dan luluh. Aku terjerat pesonanya.
Demikian pula saat kusaksikan ujung meriam itu mendekat, mendekat, dan makin mendekat hingga menyentuh pipiku, hidungku dan bibirku. Yang kemudian kudengar adalah sepertinya ‘suara jauh dari angkasa’ yang penuh vibrasi, “Jilat, Bu Jilbab, Hisap kontol saya. Banyak kok ibu-ibu pengajian yang sudah menikmati ini juga. Hisap kontolku, Bu. Aku ingin merasakan bibir Bu Jilbab yang sangat cantik dan seksi ini. Aku ingin merasakan hisapan mulut ibu yang pake jilbab panjang ini.”
Tangan kanannya menekan kepalaku yang masih berbalut jilbab dan tangan kirinya mengasongkan kontolnya ke mulutku. Bagaimana aku mampu mengelak sementara aku sendiri merasa lumpuh, sendi-sendiku tak bisa digerakkan. Aku merasakan ada asin-asin di lidahku. Aku tersadar. Aku jadi sepenuhnya sadar, namun segalanya sudah terlambat. Hisapan itu tengah berlangsung. Aku tak mampu menghindar, baik dari kekuatan fisikku maupun dari tekad yang dikuasai rasa bimbang.
Tidak lama. Mungkin baru berlangsung sekitar 1 atau 2 menit saat kontol itu terasa semakin mengeras dan memanas. Mulutku penuh dijejali bongkol kepalanya yang menebar rasa asin itu. Sambil berdiri mengangkangi aku yang jongkok di depannya, si Abang dengan sangat kuat mendorong-dorong kepalaku dan menggoyangkan pinggulnya mendorong dan menarik kontolnya ke mulutku. Lagi, lagi, dan lagi. Hingga nyaris membuatku tersedak. Rasanya ujung kontol itu telah merangsek maju mundur ke gerbang tenggorokanku. Kedutan-kedutan besar yang disertai semprotan-semprotan lendir kental yang hangat penuh muncrat ke haribaan mulutku. Aku tahu persis, si Abang telah menumpahkan air maninya ke mulutku!!
Dan kemudian yang tak kuduga sebelumnya adalah saat dia memencet hidungku hingga dengan ngap-ngapan aku terpaksa menelan tuntas seluruh cairan kentalnya dan membasahi tenggorokanku. Sepertinya aku minum dan makan kelapa muda yang sangat muda. Lendirnya itu demikian lembut memenuhi mulut untuk kukunyahi dan terpaksa menelannya. Bahkan pada suamiku aku tak pernah merasakan macam ini. Rasanya aku akan jijik dan tak akan pernah melakukannya pada Mas Wardi.

jilbab susu montok-putri rahayu (3)
Aku masih tertegun dan setengah bengong oleh rasa yang memenuhi rongga mulutku saat dia menggelandangku ke kamar tidurku. Dengan tenaga kelelakiannya, dia angkat dan baringkan tubuhku ke ranjang pengantinku. Entah kekuatan apa, aku tak mampu mengelakkan apa yang si Abang ini perbuat padaku. Dia lepasi busanaku. Dia tarik hingga robek jubahku. Demikian pula pakaian dalamku. Namun yang aneh, dia menyisakan balutan jilbab panjang berwarna hitam, tetap menempel di kepalaku. Dia renggut BH-ku seketika hingga aku juga yakin kancing-kancingnya lepas. Dan tak ayal pula direnggutnya celana dalamku. Dia ciumi celana itu sambil menebar senyuman birahi dari gelora syahwatnya yang sedang terbakar gairah. Kemudian ia rebah menindih tubuh telanjangku.
“Bu muslimah, biar saya buat ibu ketagihan yaa. Nikmati kontolku, Bu. Mahal nih. Gak sembarang ibu-ibu bisa merasakannya. Saya pilih-pilih orangnya,” begitu suara orang yang dilanda prahara birahi sambil tangannya meremasi pinggul kemudian bokongku, sementara bibirnya yang demikian tak terawat nyosor untuk melumat bibirku.
Aku berusaha menolaknya. Rasa jijik dan enggan menderaku. Namun sasaran berikutnya benar-benar membuat aku menyerah. Dia kemot-kemot pentil susuku. Dia gigiti dagingnya. Entah berapa lama dia hisep dan jilat seluruh tubuhku hingga meninggalkan cupang-cupang kotor pada seluruh permukaan kulit buah dadaku, leherku, bahuku, bahkan ketiakku. Kemudian ciumannya turun ke perut, ke selangkangan, ke pahaku. Dan adduuhh.. Ini sungguh sangat keterlaluan. Dia menjilati liang vaginaku! Tapi aku tidak bisa menolak, karena aku juga menikmatinya. Rasanya sungguh geli, tapi sangat enak. Suatu kenikmatan hubungan seksual yang belum pernah aku dapatkan dari suamiku.

jilbab susu montok-putri rahayu (2)
Dan ketika puncak birahinya datang, si Abang ini naik merangsek dan menindih kembali tubuhku. Kurasakan kontolnya mulai menggosok-gosok paha dan selangkanganku. Aku sudah benar-benar terbius. Dorongan nafsu birahiku sudah berada di ambangnya. Aku sudah tak mampu lagi menahannya. Kini desah, rintih, jerit tertahan keluar dari mulutku dan memenuhi kamar pengantinku yang sempit ini.
“Tolong, Bang.. Ayo, Bang.. Aku sudah nggak tahan.. Toloong.. Enak banget, Bang.. Aku cinta kontol abang.. Biar aku minum lagi pejuh abang nanti ya…” kuraih kemaluan besar itu dengan cepat dan kutuntun untuik menembusi kemaluanku yang sudah sangat menantinya.
Masih dalam upaya penetrasi, dimana ujung kontol dahsyat itu sedang menerpa-terpa bibir kemaluanku ketika aku meraih orgasme pertamaku. Aku kembali menjerit dan mendesah tertahan. Kulampiaskan nafsu syahwatku. Kurajam pundak si Abang dengan cakarku. Kuhunjamkan kukuku ke dagingnya. Rasanya kemaluanku demikian mencengkeram untuk mempersempit kepala kemaluan itu menembusinya. Namun rasa gatal ini sangat dahsyat. Si Abang cepat menerkam bibirku sambil mendesakkan kontolnya dengan kuat ke lubangku. Dan bless..! Aku langsung diterpa orgasme keduaku. Ahh.. Inikah yang disebut orgasme beruntun? Hanya selang 10 detik aku mendapatkan kembali orgasmeku. Ternyata memang inilah dia.
Dalam hujan keringat yang menderas dari tubuhku dan tubuhnya selama dua jam hingga jam 4 sore, aku mendapatkan orgasme beruntunku hingga sekitar 10 atau 12 kali. Aku tak mungkin melupakan kenikmatan macam ini. Aku tertidur karena puas dan lelah yang kudapatkan.
Aku terbangun saat kupingku mendengar telpon berdering. Aku bangun dan lari untuk mengangkatnya, “Sayang, apa kabar? Sehat? Aku sedang berada di pusat kerajinan di Balikpapan, nih. Banyak barang-barang artistik disini. Pasti kamu senang. Mau dibeliin apa?” demikanlah kebiasaan suamiku kalau bertugas keluar kota. Dia selalu menyempatkan diri mencari barang-barang kerajinan asli setempat. Dia tahu aku sangat menyenangi barang-barang macam itu.

jilbab susu montok-putri rahayu (1)
Kasihan, sementara dia bekerja keras jauh dari rumahnya, dia telah kehilangan permatanya. Ternyata dengan gampang aku telah meninggalkannya dalam selingkuhku dengan si Abang. Masih pantaskah aku menjadi istri yang alim dan terhormat?Kulihat si Abang telah pergi. Mungkin sebelum aku terbangun tadi.
Tumpukan koran itu telah dibawanya. Kulihat barang-barangku yang lain tak ada yang berubah dari tempatnya. Ah, terkadang kita cepat curiga dengan orang lain yang kelasnya seakan di bawah kita.
Aku masih termangu hingga sore mengendap dan menggelap. Bibir dan dinding kemaluanku masih terasa pedih. Aku nggak tahu. Aku ini menyesal atau tidak atas selingkuh yang telah aku perbuat. Bahkan aku juga lupa Mas Wardi mau belikan apa tadi?! Yang aku mencoba mengingatnya hanyalah sekitar 5 atau 6 kali aku telah meraih orgasme dalam berasyik masyuk sepanjang 2 jam dengan Abang pengumpul koran bekas tadi. Mungkin itu akan menjadi rekor seumur hidupku.

NURUL

Realita kalau banyak yang perkawinan lewat ta’aruf itu tidak semuanya didasari cinta, dan cinta itu justru ada setelah seringnya bertemu. Johan menganggap Syamsul sangat beruntung mendapatkan isteri secantik Nurul, berjilbab rapih dan terlihat sangat cerdas karena lulusan universitas terpopuler dinegeri, dimana Johan pernah kuliah di fakultas yang berbeda. Sementara suaminya seorang guru honorer adalah teman kuliah isteri Johan di PT pendidikan di Jakarta dan jelas hidupnya pas-pasan sekali dengan kekakuannya dalam memperlakukan isterinya.

Johan bisa masuk keluarga itu gara-gara anak yang kedua Nurul dirawat di rumah sakit karena sakit ostereoporosis, Johan menolongnya karena pertemanan dengan suaminya, walau sebelumnya tidak pernah menduga kalau Nurul yang pernah ditaksir saat di kampus dulu sebelum masing-masing masuk tarbiyah ternyata isteri temannya, tapi sayang Nurul menolaknya saat itu karena Johan belum tarbiyah.

jilbab bahenol (1)

Namun seringnya Johan bertemu tanpa sengaja jelas mencipratkan kembali cinta lamanya, padahal Johan awalnya sangat takut karena ini salah, tapi dorongan hebat terhadap kecantikan dan kelembutan Nurul membuatnya sesat, semakin didera hasrat untuk menyentuh, melihat dan membayangkan betapa perfect-nya, wanita itu dan Johan yakin lelaki manapun akan tertarik secara fisik teradap kecantikan yang disembunyikan dan pernah diharapkan bertahun-tahun dari wanita muda seperti Nurul.

Dan Nurul-pun tahu suaminya tidak memperlakukan dengan pantas karena ketidak tahuan, kalau wanita sealim manapun masih butuh sanjungan dan perhatian berupa hadiah-hadiah kecil dan Johan rajin memberikan hadiah-hadiah bagi Wanita itu saat ultah dan menolong Syamsul, suaminya dalam bisnis dibidang percetakan, apalagi Johan-pun rajin mendekati dua anaknya tanpa sepengatahuan nurul..sehingga Johan punya kesempatan untuk bertemu dengan Nurul atau curi-curi pandang Nurul dan suatu waktu memergokinya, dia memalingkan wajahnya dengan senyum malu-malu. Dari situlah Johan meyakini kalau Nurul-pun mengetahui perasaanya yang salah dan tak pantas.
”Seharusnya akhi tidak datang disaat suamiku tidak ada dirumah?”tegurnya ketika lelaki itu datang tiba-tiba disaat suaminya tidak ada.

”Aku kebetulan saja kangen pada anak-anak jadi aku lewat, dikiranya syamsul ada, afwan ana tak sengaja”, kata lelaki tinggi besar dan berjanggut tipis sambil berdiri mematung dan anak-anak berhamburan memeluknya dan lelaki itupun bermain dengan dua anaknya Nurul yang lucu.
Dari balik bibir pintu dapur Nurul melihat kemesraan lelaki yang dulu pernah menaksirnya dan ditolaknya karena masih belum tarbiyah dan ternyata sekarang malah begitu dekat dengan anak-anaknya. Johan begitu pintar mendekatinya melalui anak-anak jelas sulit dilarang, walau kekawatiran itu semakin mengganggunya. Debaran jantung saat lelaki itu hadir dalam tidurnya atau senyum lembut dan sorot mata penuh cinta, berbeda dengan sikap kaku suaminya yang sedikitpun belum pernah menyanjungnya ataupun mengingat ulang tahunnya walaupun dilarang, tapi dia butuh perhatian dan lelaki itulah yang beberapa bulan terakhir ini yang memberikan perhatian lebih.sebuah dilema antara rasa kewanitaannya yang butuh perhatian dan ketakutan akan larangan affair..

jilbab bahenol (2)

Johan terus hadir menganggunya, secara halus benih itupun tumbuh, johan seolah tahu kalau dirinya diintip dari balik pintu dapur dan senyum itupun mendorongnya m*****kah ketika dia tiba-tiba kedapur, ”Dug”, dua tubuh bertabrakan dan wanita tubuh berjilbab ungu dan terusan bunga crisan kecil warna sepadan.
”Afwan ana tak tak tahu kalau ukhti sedang dipintu..” katanya dengan lembut ketika bahu mereka bersentuhan dan tercium keharuman masing-masing..
”Tak apa, aku kebetulan mau lihat anak-anak..”, jawabnya menghindar dari sentuhan Johan yang diluar dugaanya malah menujunya dan menjauhinya dengan gugup. Johan melihat tubuh yang tanpak lebih ramping dan berisi walalu sudah punya anak dua, Nurul nampak masih cantik bahkan lebih terlihat aura kecantikannya.
”Aku tetap menunggu sampai kapanpun, Nur, Aku sulit untuk tidak mencintaimu..”kata Johan terbata-bata ketika Nurul kebelakang dan mematung tak sepatah katapun dibalasnya karena takut dan bingung. ”Akupun tahu perasaan ini salah, tapi perasaan cinta itu hanya sekali dalam hidup”
”Tak seharusnya begitu Jo, tapi akupun takut ini akan menggangu hidupku, aku punya suami dan dua anak yang jelas sangat membutuhkan lindungan..”
”Aku tahu, kamu sebenarnya tidak pernah mencintai Syamsul dan tidak pernah tahu cara mencintaimu..”, kata Johan lancang sambil tiba-tiba tangannya mendekatinya dengan debaran jantung yang bertalu-talu.
”Ja..jangan, Jo. Jangan menjerumuskanku dalam kesulitan lebih baik menjauh dan biarkan masa lalu itu tertutup oleh takdir, maafkan aku..”
”Yah, aku faham..tapi maafkan sikap sesatku, aku bukan ikhwan sejati seperti yang lainnya yang bisa menahan diri..”kata Johan menyentuh bahu Nurul. Dan merengkuhnya dengan lembut.
”Please, jangan akhi..ini jinah dan janganlah mengalahkan akal kita..”, suara bergetar Nurul mengingatkannya, tapi mata itu terpejam merasakan tangan kekar berbulu Johan menyentuh pinggang rampingnya dan menyusup kain belakakang panggulnya.
”Ayolah Nur, Syamsul tidak pernah memperlakukanmu seperti ini..” kata-katanya semakin terbata-bata dan maracau menahan gairah yang cukup lama terpendam, lupa kalau wanita berjilbab itu isteri sahabatnya sendiri, semuanya gelap gulita..

ketika sentuhan itupun bukan sekedar pelukan saja, tapi jemari lelaki itu menjamah buah panggulnya dari bawah sehingga Nurul merasakan jemari itu meremas-remas pantatnya, sementara jemari lainnya merab-raba dadanya yang masih tertutupi jilbab, tapi remasan johan begitu kuat, dibawah semakin kuat buah panggul Nurul yang bulat dan masih sintal dalam remasan Johan dan menekan-nekan panggulnya sehingga batang keras itu terasa menyentuh vaginanya.
”Umi..!!!Amma!!!!dimana, aku takut?”, terdengar teriakan Jeihan anak pertama Nurul mengagetkan keduanya dan akhirnya terlepas pelukan itu dengan nafas terengah-engah, dibalik pintu lelaki kecil menatap ibunya dengan aneh.
Nurul cepat memangkunya dan masuk kekamar. Sementara Johan kembali kedepan lalu minta ijin keluar, tapi kejadian itu sangat mengagetkannya. Johan tidak pernah datang lagi sempat syamsul menanyakannya, tapi johan berdalih kesibukan di percetakannya.
Bagi nurul kejadian itu lain, sangat membekas sekali dia merasakan gairah dan kenikmatan ketika tangan itu meremas-remas panggulnya walau masih dalam gamis tapi itu membuatnya melayang bahkan dia merasakaan batang keras lelaki menusuk-nusuk lobang kemaluannya dan tubuhnya lemas..
Seminggu berikutnya Ada SMS :
”Ana menyesal atas kejadian itu, Nur. Maafkan aku telah merusak kesetiaanmu pada Akh Syamsul..tapi ana merasa tenang kalau antum merasakan perasaan cinta itu, wallau itu terlarang..”
”Akhi, anapun ikut bersalah..merasakan itu…”, balasnya dengan tiba-tiba dan ada rasa bersalah karena terbawa oleh emosi cinta yang belum pernah dirasakan setelah tiga tahun menikah dengan suaminya.

Dalam pertemuan taskif itulah untuk terakhir kalinya Johan bertemu dan melihat Nurul, semakin cantik dan senyum manis menebar rahasia disaat johan mencuri-curi pandang ketika bertemu suaminya. Ada rasa rindu yang luar biasa tertahan antara rasa takut dan naluri manusiawinya dan rasa tertarik terhadap wanita itu..Karena tak tahan merasa rindu itulah tiba-tiba Nurul datang bertemu isterinya dengan membawa anak dan Johan merasakan penderitaan itu, hujan deras menahan Nurul untuk meninggalkan rumah Johan, apalagi isteri Johan-pun melarang pergi, tapi Nurul berseteguh karena ijinnya hanya hari itu harus pulang, akhirnya johan mengantarkannnya sampai tempat taksi sambil memangku anak keduanya, tapi SMS dari suaminya menenangkannya, ”saat ini ana masih liqoan, agak telat pulangnya”

jilbab bahenol (3)
Johan sempat minum teh dan hujan semakin keras.Johan kebelakang melihat Nurul keluar dari kamar anaknya dan wajahnya nampak gugup,.”Antum secepatnya pergi, Syam sebentar lagi pulang..”
”Iyah, gimana anak itu sudah tidur?”tanyanya mengalihkan wajahnya yang tanpa sengaja menatap baju gamis yang basah kuyup sehingga dada wanita itu tercetak indah, Nurul cepat menutup dadanya sambil menunduk malu. ”Sudah, sebaiknya antum cepat pulang…?”
”Nur, kamu sedikitpun tidak merasakan itu..”, kata Johan sambil tiba-tiba merangkulnya dan Nurul tak sempat mengelak dari cumbuan ke bibirnya, bibir lelaki itu mengulum penuh nafsu. Ciuman yang belum dirasakan sebelumnya, bukan sebuah formalitas yang dingin tidak ada gairah dan kehangatan, tapi ciuman lelaki itu sangat panas melenakannya. Kerudungnya kusut masai, sisa rambutnya keluar. Wajah johan menyusuri pipi dan lehernya berulang-ulang terus turun kedadanya dengan yang masih berbalut gamis basah…tapi dengan spontan wajah Johan didorongnya. Johan menatap pipi kemerahan Nurul tampak begitu cantik, bibirnya merah basah dengan kulit memucat, begitu juga wajah johan yang klimis tanpa janggot, begitu tanpan dan bibirnya begitu lembut menyentuhnya, ada getaran aneh yang mendorong bibirnya pasrah ketika Johan kembali mendorong wajhnya dalam luapan ciuman lelaki yang bukan muhrimnya

Nurul merasakan tangan Johan meremas-remas dadanya itu, menyusup ke balik jilbab yang dikenakannya lantas membuka kancing-kancing jubah yang dikenakannya di bagian dada, kemudian tangan itupun menyusup ke balik jubah yang dipakai wanita berjilbab ini pada bagian dada. Baju gamis itu dikuakan oleh tangan kekar itu…mata johan terbelalak melihat dada montok dan sintal milik wanita impiannya itu ternyata jauh lebih indah dalam balutan bra wacoal warna krem.
”Jangan, Jo..jangan lakukan..”, ungkapnya melerai walau bahasa tubuh Nurul mengejang tak karuan ketika wanita berjilbab lebar ini merasakan tangan Johan merayap di balik BH wacoal yang dikenakannya, lantas meremas-remas kedua payudaranya secara bergantian.Nurul semakin menggelinjang saat wanita cantik ini merasakan puting susu yang biasa dihisap kedua anaknya, kali ini dipelintir pelan oleh jari-jari tangan Johan,wanita ini merasakan kenikmatan yang sangat luar biasa.bibir itu menyentuh dan melumat dan mengunyah daging dadanya dengan gigitan gemes dan disertai rintihan tanpa sadar.. wanita berjilbab nyaris histeris menahan nikmat ketika bibir liang kemaluannyapun tak luput diusap pelan oleh jemari tangan Johan setelah menyibakan tepian gamisnya.
Sekian lama daerah tersebut tak tersentuh tangan laki-laki termasuk Syamsulpun tidak pernah melakukannya,namun kini diusap oleh tangan laki-laki yang bukan suaminya.Rasa birahi ternyata telah membutakan kenyataan bahwa tangan laki-laki yang tengah menyentuh kemaluannya bukanlah suaminya..justru Nurul mulai menggelinjang saat jemari tangan Johan mengelus-elus perlahan bibir kemaluannya beberapa saat lantas wanita berjilbab ini merasakan bibir kemaluannya itu dibukanya dan jemari tangan Johan pun segera melesak ke dalam liang kemaluan yang telah mengeluarkan dua orang anak..Tubuh Nurul gemetaran dan mulutnya mendesah saat kemudian kelentit dalam kemaluannya disentuh oleh jemari tangan Johan lantas dipilinnya lembut membuat wanita berjilbab lebar ini nyaris terlonjak dari tempat duduknya..
“Aihhhh…eungghhhh….” Nurul mengerang dengan mata mendelik, ketika beberapa saat kemudian sesuatu yang besar, panjang dan panas mulai menusuk kemaluannya melalui belakang. Tubuh wanita berjilbab ini mengejang ketika menyadari kemaluannya tengah dimasuki penis Johan dan Nurul hanya bisa pasrah.Hingga sekejap kemudian Nurul merasakan batang penis Johan yang jauh lebih besar dan panjang di banding milik suaminya, telah bersarang di liang kemaluannya hingga menyentuh rahimnya.Tubuh Nurul hanya mampu menggelinjang ketika Johan mulai menggerakan penis dalam jepitan kemaluannya
“Mmmfff…oh, Nur ….nnghhh…” kata Johan di belakangnya sambil menggerakkan pinggangnya maju mundur dengan napas terengah-engah.Nurul dapat merasakan penis Johan yang kini tengah menusuk-nusuk liang kemaluannya, jauh lebih besar dan panjang dibanding penis suaminya.
Tangan kiri lelaki itu membekap pangkal paha Nurul lalu jari tengahnya mulai menekan klitoris ibu muda berjilbab itu lantas dipilinnya dengan lembut, membuat wanita yang alim ini menggigit bibirnya.

jilbab bahenol (4)
Nurul tak kuasa menahan sensasi yang menekan dari dasar kesadarannya.Wanita berjilbab lebar ini mulai mendesah, apalagi
tangan kanan lelaki itu kini menyusup ke balik jubahnya, lalu ke balik cup BH-nya dan memilin-milin puting susunya yang peka…
“Ayo Nur….ahhhh…jangan bohongi dirimu sendiri…nikmati…ahh….nikmati….” Johan itu terus memaju mundurkan penisnya yang terjepit vagina wanita muda yang alim ini. Nurul menggeleng-gelengkan kepalanya, mencoba melawan terpaan kenikmatan di tengah tekanan rasa sakit dan malu. Tapi ia tak mampu. Nurul mendesah dan mengerang dengan tubuh menggelinjang jalang dan akhirnya dalam waktu beberapa menit kemudian wanita berjilbab ini menjerit saat ia meraih puncak kenikmatan, sesuatu yang baru pertama kali ditemuinya walaupun 6 tahun dia telah menjalani pernikahan dengan mas Syamsul.
Tubuh Nurul langsung lunglai, tapi lelaki di belakangnya s*****kah lagi sampai ke puncak. Terus mengaduk vaginanya dengan kecepatan penuh. Lalu, dengan geraman panjang, ia menusukkan penisnya sejauh mungkin ke dalam kemaluan ibu muda berjilbab ini.Kedua tangannya mencengkeram payudara Nurul yang padat dan montok dengan kuat.
Nurul yang masih dibuai gelombang kenikmatan, kembali merasakan sensasi aneh saat bagian dalam vaginanya disembur cairan hangat mani dari penis Johan yang terasa banyak membanjiri liang vaginanya.
Nurul kembali merintih, mirip suara anak kucing, saat perlahan
Johan menarik keluar penisnya yang lunglai. Begitu gelombang kenikmatan berlalu, kesadaran kembali memenuhi ruang pikiran wanita berjilbab. Nurul terisak dengan tangan bertumpu pada meja dapur.
“maafkan ana atas kehilapan ini, Nur !!” kata Johan dengan tekanan keras sambil membenahi celanannya.
Nurul diam saja, harga dirinya sebagai seorang istri hancur, namun tak urung matanya sempat mengamati penis Johan yang sebelum laki-laki ini merapikan celananya. Ada rasa takjub pada diri Nurul melihat ukuran penis teman suaminya tersebut, walaupun tidak sedang dalam keadaan tegang. Johan tidak menyadari kalau penisnya tengah diamati oleh wanita yang telah lama dicintainya, hingga setelah merapikan celananya laki-laki ini buru-buru keluar dari dapur dengan gugup.

jilbab bahenol (5)
Nurul itu baru merapikan pakaiannya yang awut-awutan ketika, ketika dilihatnya Johan telah pergi dari dapur dan beberapa saat kemudian tanpa berpamitan, terdengar suara mobil Johan berlalu meninggalkan halaman rumahnya.
Nurul terisak menyesali kejadian itu, namun dia juga merasa malu betapa dia ikut menikmati ketika Johan menyetubuhinya, namun wanita berjilbab ini buru-buru menghapus air matanya ketika didengarnya ketukan pintu suaminya.

FITRI

Pada suatu pagi, sekitar pukul setengah delapan aku sedang nongkrong di warnet langgananku. Sengaja aku nongkrong disitu karena sering ada gadis2 cantik yang browsing di warnet itu, aku seorang hunter yang hebat tentu saja tidak mau melewatkan calon mangsa yang banyak itu hehe.
Ketika sedang ada di depan, ngobrol dengan OP yang juga sama mesumnya, tiba2 ada seorang wanita muda yang memakai baju ketat oranye dengan logo perusahaan madu terkenal dengan jilbab ketat yang dililitkan ke leher dam masuk ke balik kerah bajunya. Kutaksir usia wanita itu sekitar 28-30an tahun. Wah, montok juga nih, pantatnya yang memakai jenas ketat Nampak sangat bahenol. Segera aku bertanya nomor bilik warnetnya kepada si OP mesum, lalu aku message lewat bilik yang sudah biasa aku pakai.
“hai” tulisku. “kenalan dunk”
“siapa ini ya?” kata dia.
“boleh kenalan gak.. aku yang tadi duduk diluar..” kataku lagi.
“oh, boleh..” jawabnya.
“namaku wawan, kamu?”

jilbab bohay-anita (1)
“aku Fitri.”
Akhirnya percakapan melalui message warnet itu berlanjut, sampai ketika dia keluar bilik warnet, aku langusng kenalan langsung dan ngajak dia makan pagi, tapi dia sudah akan beranjak pulang.
“kalo gitu aku antar deh, boleh gak mbak? “ kataku. “tapi ada yang marah gak nih..”
Dengan berusaha sedemikian hebat, akhirnya dia mau kuantar. Selama di mobil, akhirnya aku tahu kalau dia adalah seorang janda muda yang bercerai dengan suaminya. Sekarang usia wanita montok berjilbab ketat ini 30 tahun, dan mempunyai anak 1 yang duduk di TK nol kecil.
“aku tunggu deh, kamu nanti mau jemput anakmu kan? Aku temenin..” kataku sesampainya dirumah petak kontrakan wanita cantik montok itu. Dia mengangguk sambil tersenyum dan mempersilahkan aku masuk.
Sampai didalam, segera dia membuatkan aku minuman dingin dan akhirnya kami ngobrol lagi. Lama kelamaan, obrolan kami semakin mendalam, sambil aku sedikit demi sedikit mendekati tubuh montoknya. Pada sebuah kesempatan, ketika dia kukira sudah tidak akan melawan, segera kuraih tangannya, Mbak Fitri tidak menolak. Kemudian kami sama-sama berpagutan bibir. Ternyata, wanita cantik ini sangat agresif. Belum lagi aku mampu berbuat lebih banyak, ternyata ia menyentuh selakanganku. wanita berjilbab ketat itu terkejut ketika melihat kejantananku sudah setengah berdiri. Tanpa basa-basi, aku segera membuka celana jeansku dan memperlihtakan penisku yang sudah tegak. Segera kusorongkan kedepan wajahnya yang masih terbalut jilbab ketat. Pelan2 dia menyentuh kejantananku serta meremas-remasnya.
“Oh.. ennaakk.. terussh..” desisanku sengaja kukeraskan, agar mengundang gairahnya untuk berbuat lebih jauh. Tiba-tiba ibu muda beranak satu yang montok dan berjilbab ketat itu berjongkok, serta melumat kepala kontolku.
“Uf.. Sshh.. Auhh.. Nikmmaat..” janda montok berjilbab ketat itu sangat mahir seperti tidak memberikan kesempatan kepada untuk berbuat tanya.

jilbab bohay-anita (2)
Dengan semangat, SPG wanita 3o tahun montok cantik berjilbab ketat itu terus mengulum dan mengocok kontolku. Aku terus dibuai dengan sejuta kenikmatan. Sambil terus mengocok, mulut janda montok jablay yang berjilbab ketat itu terus melumat dan memaju-mundurkan kepalanya.
“Oh.. aduhh..” teriakku kenikmatan.
Akhirnya hampir 10 menit aku merasakan ada sesuatu yang mendesak hendak keluar dari kontolku.
“Oh.. tahann.. sshh. Uh.. aku mau kkeluaar.. Oh..”
Dengan seketika muncratlah air maniku ke dalam mulut wanita berjilbab ketat itu , sampai membasai dagu dan mengalir ke jilbabnya. Sambil terus mencok dan mengulum kepala kontolku, Mbak Fitri berusaha membersihkan segala mani yang masih tersisa.
Aku merasakan nikmat yang luar biasa. Mbak Fitri tersenyum. Lalu aku mencium bibirnya. Kami berciuman kembali. Lidah janda montok berjilbab ketat itu terus dimasukkan ke dalam mulutku. Aku sambut dengan mengulum dan menghisap lidahnya.
Perlahan-lahan kejantananku bangkit kembali. Kemudian, tanpa kuminta, Mbak Fitri melepaskan seluruh pakaiannya termasuk bra dan CDnya, kecuali jilbab ketatnya karena itu semakin membuat gairahku naik.. Mataku tak berkedip. Buah dadanya yang montok berwarna putih mulus dengan puting yang kemerahan terasa menantang untuk kulumat. Kuremas-remas lembut payudara ibu muda beranak satu yang montok dan berjilbab ketat itu yang semakin bengkak.
“Ohh.. Teruss Wan.. Teruss..” desah SPG wanita 3o tahun montok cantik berjilbab ketat itu .
Kuhisap-hisap pentil wanita berjilbab ketat itu yang mengeras, semnetara tangan kiriku menelusuri pangkal pahanya. Akhirnya aku berhasil meraih belahan yang berada di celah-celah pahanya. Tanganku mengesek-geseknya. Desahan kenikmatan semakin melenguh dari mulut janda montok berjilbab ketat itu . Kemudian ciumanku beralih ke perut dan terus ke bawah pusar. Aku membaringkan tubuhnya ke kasur. Tanpa dikomando, kusibakkan paha janda montok jablay yang berjilbab ketat itu . Aku melihat vaginanya berwarna merah muda dengan rumput-hitam yang tidak begitu tebal.
Dengan penuh nafsu, aku menciumi memek ibu muda beranak satu yang montok dan berjilbab ketat itu dan kujilati seluruh bibir kemaluannya.
“Oh.. teruss.. Wan.. Aduhh.. Nikmat..”

jilbab bohay-anita (3)
Aku terus mempermainkan klitorisnya yang lumayan besar. Seperti orang yang sedang mengecup bibir, bibirku merapat dibelahan vaginanya dan kumainkan lidahku yang terus berputar-putar di kelentit SPG wanita 3o tahun montok cantik berjilbab ketat itu seperti ular cobra.
“Wan.. oh.. teruss sayangg.. Oh.. Hhh.”
Desis kenikmatan yang keluar dari mulut janda montok berjilbab ketat itu , semakin membuatku bersemangat. Kusibakkan bibir kemaluannya tanpa menghentikkan lidah dan sedotanku beraksi.
“Srucuup-srucuup.. oh.. Nikmat.. Teruss.. Teruss..” teriakan wanita berjilbab ketat itu semakin merintih.
Tiba-tiba wanita berjilbab ketat itu menekankan kepalaku ke memeknya, kuhisap kuat lubang memeknya. SPG wanita 3o tahun montok cantik berjilbab ketat itu mengangkat pinggul, cairan lendir yang keluar dari memeknya semakin banyak.
“Aduhh.. Akku.. keluuaarr.. Oh.. Oh.. Croot.. Croot.”
Ternyata Mbak Fitri mengalami orgasme yang dahsyat. Sebagaimana yang janda montok berjilbab ketat itu lakukan kepadaku, aku juga tidak menghentikan hisapan serta jilatan lidahku dari memek ibu muda beranak satu yang montok dan berjilbab ketat itu . Aku menelan semua cairan yang kelyuar dari memeknya. Terasa sedikit asin tapi nikmat.
Mbak Fitri masih menikmati orgasmenya, dengan spontan, aku memasukkan kontolku ke dalam memeknya yang basah. Bless..
“Oh.. enakk..”
Tanpa mengalami hambatan, kontolku terus menerjang ke dalam lembutnya vagina Mbak Fitri.
“Oh.. Mbak Fitri.. sayang.. enakk.”
Batang kontolku sepeti dipilin-pilin. Mbak Fitri yang mulai bergairah kembali terus menggoyangkan pinggulnya.
“Oh.. Wan.. Terus.. Sayang.. Mmhhss..”
Kontolku kuhujamkan lagi lebih dalam. Sekitar 15 menit aku menindih Mbak Fitri.. Lalu janda montok jablay yang berjilbab ketat itu meminta agar aku berada di bawah.
“Kamu di bawah ya, sayang..” bisik SPG wanita 3o tahun montok cantik berjilbab ketat itu penuh nikmat.
Aku hanya pasra. Tanpa melepaskan hujaman kontolku dari memeknya, kami merobah posisi. Dengan semangat menggelora, kontolku terus digoyangnya. Mbak Fitri dengan hentakan pinggulnya yang maju-mundur semakin menenggelamkan kontolku ke liang memeknya.
“Oh.. Remas dadaku.. Sayaangg. Terus.. Oh.. Au.. Sayang enakk..” erangan kenikmatan terus memancar dari mulut janda montok berjilbab ketat itu .

jilbab bohay-anita (4)
“Oh.. Mbak Fitri.. terus goyang sayang..” teriakku memancing nafsunya.
Benar saja. Kira-kira 15 menit kemudian goyang pinggul wanita berjilbab ketat itu semakin dipercepat. Sembari pinggulnya bergoyang, tangannya menekan kuat ke arah dadaku. Aku mengimbanginya dengan menaikkan pinggulku agar kontolku menghujam lebih dalam.
“Wawani.. Ah.. aku.. Keluuaarr, sayang.. Oh..”
Ternyata Mbak Fitri telah mencapai orgasme yang kedua. Aku semakin mencoba mengayuh kembali lebih cepat. Karena sepertinya otot kemaluanku sudah dijalari rasa nikmat ingin menyemburkan sperma.
Kemudian aku membalikkan tubuh Mbak Fitri, sehingga posisi ibu muda beranak satu yang montok dan berjilbab ketat itu di bawah. Aku menganjal pinggulnya dengan bantal. Aku memutar-mutarkan pinggulku seperti irama goyang dangdut.
“Oh.. Mbak Fitri.. Nikmatnya.. Aku keluuarr..”
Crott.. Crott.. Tttcrott.
Aku tidak kuat lagi mempertahankan sepermaku.. Dan langsung saja memenuhi liang vagina Mbak Fitri.
“Oh.. Wan.. kau begitu perkasa.”
Telah lama aku menantikan hal ini. Ujar SPG wanita 3o tahun montok cantik berjilbab ketat itu sembari tangannya terus mengelus punggungku yang masih merasakan kenikmatan karena, Mbak Fitri memainkan otot kemaluannya untuk meremas-remas kontolku.
Kemudian, tanpa kukomando, Mbak Fitri berusaha mencabut kontolku yang tampak mengkilat karena cairan spermaku dan cairan memeknya. Dengan posisi 69, kemudian janda montok berjilbab ketat itu meneduhi aku dan langsung mulutnya bergerak ke kepala kontolku yang sudah mulai layu. Aku memandangi lobang memeknya. Mbak Fitri terus mengulum dan memainkan lidahnya di leher dan kepala kontolku. Tangan kanan janda montok jablay yang berjilbab ketat itu terus mengocok-ngocok batang kontolku. Sesekali ibu muda beranak satu yang montok dan berjilbab ketat itu menghisap dengan keras lobang kontolku. Aku merasa nikmat dan geli.
“Ohh.. Mbak Fitri.. Geli..” desahku lirih.
Namun Mbak Fitri tidak peduli. Ia terus mengecup, mengulum dan mengocok-ngocok kontolku. Aku tidak tinggal diam, cairan rangsangan yang keluar dari vagina Mbak Fitri membuatku bergairah kembali. Aku kemudian mengecup dan menjilati lobang memeknya. Kelentit SPG wanita 3o tahun montok cantik berjilbab ketat itu yang berada di sebelah atas tidak pernah aku lepaskan dari jilatan lidahku. Aku menempelkan bibirku dikelentit itu.
“Oh.. Wan.. nikmat.. ya.. Oh..” desisnya.
Mbak Fitri menghentikan sejenak aksinya karena tidak kuat menahan kenikmatan yang kuberikan.
“Oh.. Terus.. Sss.” desah janda montok berjilbab ketat itu sembari kepalanya berdiri tegak.
Kini mememeknya memenuhi mulutku. wanita berjilbab ketat itu menggerak-gerakkan pinggulnya.
“Ohh.. Yaahh. Teruss.. Oh.. Ooohh” aku menyedot kuat lobang vagina wanita berjilbab ketat itu .
“Wan.. Akukk ohh.. Keluuaarra.. Ssshhss..”

jilbab bohay-anita (5)
SPG wanita 3o tahun montok cantik berjilbab ketat itu menghentikan gerakannya, tapi aku terus menyedot-nyedot lobang memeknya dan hampir senmua cairan yang keuar masuk kemulutku. Kemudian dengan sisa-sisa tenaganya, kontolku kembali menjadi sasaran mulutnya. Aku sangat suka sekali dan menikmatinya. Kuakui, Mbak Fitri merupakan wanita yang sangat pintar membahagiakan pasangannya.
Mbak Fitri terus menghisap dan menyedoti kontolku sembari mengocok-ngocoknya. Aku merasakan nikmat yang tiada tara.
“Oh.. Mbak Fitri.. Teruss.. Teruss..” rintihku menahan sejuta kenikmatan. Mbak Fitri terus mempercepat gerakan kepalanya.
“Au.. Mbak Fitri.. Aku.. Keluuarr.. Oh..”
Croott.. Croott.. Croot..
Maniku tumpah ke dalam mulut janda montok berjilbab ketat itu . Sementara Mbak Fitri seakan tidak merelakan setetespun air maniku meleleh keluar.
“Terimakasih sayang..” ucapku..
Aku merasa puas.. ibu muda beranak satu yang montok dan berjilbab ketat itu mengecup bibirku. akhirnya karena kelelahan kami tertidur pulas.

INDRIANI

Menonton acara siaran langsung acara selebritis di Mall Taman Anggrek sangat mengesalkan, selain penuh sesak, juga tidak bisa mendekati artis. Belum lagi untuk keluar dari Mall Taman Anggrek butuh Perjuangan. Kulangkahkan kakiku keluar dari mall, namun mataku tertumbuk pada pojokan tempat artis yang mau tampil sedang saling canda, beberapa artis senior juga berada di situ, namun mataku lebih tertuju pada wanita berjilbab warna abu abu yang sedang digandeng mesra oleh suaminya, aku mencoba mendekat, aku mengenal wanita ini sejak lama sebelum menjadi istri salah satu aktor beken Indonesia. Ketika MC memanggil nama aktor tersebut untuk tampil ke panggung, sang istri pun memberikan semangat padanya. Aku semakin terpana dengan jilbab dan pakaiaanya yang sangat kontras, pakaian abu abu dengan jilbab abu abu. Ketika aku mendekat, istri aktor tersebut terkejut melihatku

“Oh Haan .. lama nggak kelihatan .. kemana aja kamu ?” tanya Indriani Hadi yang merupakan istri dari Syahrul Gunawan, wanita muslimah ini cukup sopan, menyalamiku dengan hanya bersentuhan pada jari jariku, tidak bersalaman

“Baik .. masih banyak pekerjaan “ kataku enteng dengan sebentar memandang kesintalan tubuhnya, aku menjadi terangsang dengan kontrasnya pakaian itu, ditunjang dengan jilbabnya yang anggun menambah libido birahi kumat lagi jika melihat artis berjilbab. Kupandang ke arah panggung, Indriani Hadi berada di sampingku. Sesekali mengobrol sedang aku sendiri hanya melirik nakal ke arah busungan dadanya itu.

Mantra yang kudapatkan dari temanku yang ahli di bidang klenik kupraktekan, aku kurang yakin, namun temanku bilang harus yakin, karena keyakinan itu paling penting, aku pengin menikmati tubuhnya yang mengundang air liurku. Aku mencoba mengorek tentang tempat tinggalnya setelah menikah, ketika bertanya itu malah wanita berjilbab ini bertanya balik

“Kapan mau ke rumah ?” tanya Indriani Hadi dengan membenahi jilbabnya.

“Ya ntar malam kalo bisa “ kataku enteng yang disambut tawa Indriani Hadi

“Ntar malam ??? .. gila apaa .. suamiku keluar kota .. ada job “ balas Indriani Hadi dengan tertawa renyah

“Justru itu .. bisa curhat .. ada banyak masalah “ kataku menggoda

“Makanya .. cari istri donk “ canda Indriani Hadi dengan gemas

“Cariin donk .. yang secantik Mbak Indri “ kataku untuk lebih mendalami tingkah laku Indriani Hadi.

“Haaah .. aku dah jelek “ tolak Indriani Hadi dengan suara dilemahkan, lirikan matanya sungguh menggodaku.

“Naah .. aku aja senang lihat Mbak Indri secantik ini “ kataku dengan menatapnya tajam membuat tatapan mataku membuat Indriani Hadi kebingungan. Matanya tidak berani menatapku, namun kembali mata itu memandangku, seolah aku menghipnotisnya, lagian aku cukup tajam memandang kesintalan tubuhnya sampai Indriani Hadi menutupi bagian dadanya.

“Iiih .. kamu sekarang kok kayak buaya sih ? “ lontaran kata kata pedas dari Indriani Hadi kuanggap biasa saja.

“Yang penting tetap lelaki .. di sana di bilang kadal, di sini dibilang buaya .. tapi yang penting perkasa “ sahutku dengan nada datar

“Haaaaaaaaaaah .. kamu belum nikah sudah gituan ? ck ck ck ck ck “ balas Indriani Hadi dengan geleng geleng

“Dah jamannya orang muda sekarang mengenal seks kok .. mau coba apa ?” kataku dengan berbisik sampai membuat Indriani Hadi terdiam dengan menutup mulutnya karena terkejut. Justru itu menambah cantiknya wanita berjilbab ini.

Indriani Hadi semakin tidak tenang di dekatku, tangannya diremas kuat, entahlah apa mantra dari temanku ini manjur, tak ada sahutand ari Indriani Hadi, namun gemuruh nafasnya menjadi tak karuan, sesekali matanya melirikku, aku hanya memberikan senyum saja. Kusentuh tangannya untuk lebih membuat Indriani Hadi termakan mantraku, benar saja selepas tangannya kusentuh itu Indriani Hadi tidak menolak, lalu kuremas remas dengan pelan pelan Indriani Hadi juga tidak menyingkirkan tangannya, hanya bersifat pasif, namuan matanya melirikku sesekali

“Malam nanti akan kutiduri kamuuu “ bisikku yang membuat Indriani Hadi menjadi kaget. Kulepas tangannya yang kupegang, aku kemudian melangkah pergi dari dekat wanita berjilbab ini.

Selepas aku lenyap Indriani Hadi celingukan mencari aku, terlihat kepalanya sampai mencari cari, namun aku sudah lenyap. Aku kemudian menunggu sampai acara bubar, kutunggu mobil Syahrul Gunawan keluar dari Mall Taman Anggrek, kuganti bajuku agar tidak membuat curiga, kupakai topi untuk menyamarkan, keduanya lewat di samping mobilku. Bokongnya sungguh menggodaku, aku menjadi tidak tahan.

Mobil itu keluar dari mall dan menuju ke arah Grogol, kubuntuti mereka sampai rumahnya, namun tak berapa lama kemudian Syahrul keluar dari rumahnya dengan membawa mobilnya sendirian. Indriani Hadi mengantar sampai gerbang dan diciumnya wanita berjilbab itu dan akhirnya mereka berpisah.

Aku kemudian menyelinap masuk ke dalam rumahnya, entah kenapa gerbang rumah itu tidak dikunci, herannya wanita ini kok sendirian di rumahnya, entah kemana anaknya, aku tak perduli, aku terus masuk terus sampai depan pintu, kuketuk pintu rumahnya, dari korden sampai pintu yang terbuka itu seorang wanita berjilbab membukakan pintu, melihatku muncul Indriani Hadi menjadi terkejut namun diam saja, matanya memandangku

“Malam ini kau milikku, sayaaang “ bisikku dengan masuk dan menutup pintu rumah itu.

Mantra dari temanku benar benar mancur, terbukti wanita berjilbab ini tidak berontak namun tetap saja ketakutan, kemudian menjawab dengan nada datar

“Mau apa kau Han ?” tanya Indriani Hadi dengan wajah setengah bingung dan takut

“Memberikan kenikmatan surgawi “ kataku lagi yang disambut dengan pandangan kosong, namun kemudian menjawab

“Jangan Haan .. jangan “ tolak Indriani Hadi dengan mundur, namun kutahan pantatnya dan kuremas remas pelan membuat wanita ini memejamkan matanya.

“Sssssssssssh .. ssssssshhh “ desis Indriani Hadi dengan suara yang jelas ditelingaku, kemudian kutarik tangannya menuju ke sofa, wanita ini seolah menolak

“Jangan .. jangan .. aku istri yang setiaaa “ tolak Indriani Hadi dengan wajah memelas, tidak ada pemberontakan yang frontal.

“Tidak malam ini kau setia “ kataku dengan menarik tangannya, perlahan wanita ini mengikuti aku dan aku menariknya dan kudekap serta kuremas buah dadanya

“Jangaaaaaan .. jangaaaaaaaan .. aaaaaaah .. pleasee .. “ tolak Indriani Hadi dengan suara yang pelan, memang mantra dari temanku ini hanya membuat wanita tidak berontak, masih menyisakan kesadaran, tinggal dibuai dengan rangsangan birahi maka wanita ini akan mudah dikendalikan.

Kuremas buah dadanya dengan lembut, tanganku menyilang sampai membuat wanita ini mendesah desah keenakan.

“Pleasee .. jangan lakukaan .. jangaaaaaaan .. uuuuuuuuh ssssssshhh ssssssshhh “ tolak Indriani Hadi dengan mendesis lagi, tanganku semakin nakal. Indriani Hadi masih menggunakan pakaian yang sama, baju lengan panjang warna abu abu dan rok panjang warna hitam, kususupkan tanganku masuk ke dalam baju tanpa kancing itu dan meremas lembut buah dadanya, Indriani Hadi sampai terpekik

“Maksiaaat .. ini maksiaaaaaaat .. jangan pleasee “ tolak Indriani Hadi dengan mencekal tanganku yang sudah masuk ke dalam bajunya dan meremas gundukan kebar itu, tanganku lebih nakal lagi, melepas cekalan di telapak tanganku dan menyusup ke dalam cup branya, kuremas buah dadanya, kucium pada jilbabnya

“Mbak Indri akan nikmat merasakan kontolku “ kataku dengan mendesakkan ke atas selakanganku, kuremas buah dadanya itu sampai membuat Indriani Hadi terpejam

“Ssssssssssssssssshh ssssssssshhh .. uuuuuuuuuuuuuuuuuh “ desis dan lenguh Indriani Hadi semakin lama semakin terbuai dengan rangsanganku itu, kutarik kepalanya dan langsung kupagut bibirnya, pelan pelan wanita berjilab ini menyambut pagutanku, namun tak lama kemudian tangannya berusaha menarik kepalaku, kutarik badannya dan kini Indriani Hadi menindihku dengan perasangan bingung campur nikmat, kurapikan jilbabnya

“Segera lepas celanaku .. kontolku besar deeh “ rayuku yang disambut dengan gelengan Indriani Hadi, kurangsang kembali dengan meremas buah dadanya membuat Indriani Hadi menjadi terpejam lagi, kudorong tubuhnya dan kutindih di sofa wanita ini, kuremas lagi kuat dadanya sampai membuat Indriani Hadi semakin termakan birahi.

“Uuuh .. ssssssssshhh .. mmmmmmmhh .. enaaaaak .. sssssssshh jangaaaaaaan .. ssssssssshh .. “ desis Indriani Hadi semakin tenggelam dalam rangsangan itu, kupegang jilbabnya dan kutahan kepalaku, kupagut dengan lembut sampai Indriani Hadi memejamkan matanya menikmati pagutan itu. Kuangkat kepalaku dan kubuka celana panjang, celana dalamnya sekalian aku tarik, mata Indriani Hadi menjadi melotot melihat batangku yang ngaceng besar itu, matanya menggeleng geleng, kemudian mengalihkan pandangan seolah menolak penis besar, kuarahkan kepalanya yang berjilbab itu, matanya kini memandang ke batangku, tanganku turun dan memegang baju warna abu abu itu dan kutarik ke atas, Indriani Hadi menolak namun lama lama menyerah, membiarkan aku membebaskan tubuhnya dari penutup bagian atas. Kubiarkan jilbabnya tetap bertengger, Indriani Hadi sampai menutupi dadanya, namun kuturunkan.

“Jilat kontolku sayaaang “ kataku dengan menekan kepalanya di belakang jilbabnya itu. Habis itu langsung ke belakang tubuhnya , menarik kaitan rok itu, reslutingnya aku tarik.

“Mbak Indri lepasin dulu roknya yaa .. kita telanjang deeh “ sahutku yang tidak dijawab, Indriani Hadi malah memegang batangku.

“Dikocok aja dulu Mbak “ rayuku yang dijawab dengan kocokan pelan Indriani Hadi itu.

Kubiarkan wanita itu mengocok batangku pelan pelan, kulepas kemudian kaitan branya, luar biasa bentuk buah dadanya, tidak besar namun cukup montok juga, putih dan sangat segar dengan punting agak besar.

“Susumu segar Mbak Indri “ kataku dengan menarik kepalanya dan kudorong dadanya agar rebahan, kali ini wanita berjilbab tidak menolak, kutari roknya beserta celana dalamnya, kulucuti wanita ini sampai telanjang bulat hanya menyisakan roknya saja. Aku kemudian membuka bajuku dan kulepas cepat, kemudian celanaku juga aku buang, Indriani Hadi hanya menatapku dengan nafas tak karuan.

Kutekuk kedua kakinya agar aku bisa masuk ke dalam selakangannya, ketika aku hendak membungkuk tangan kanan wanita berjilbab ini menahan

“Jangaaan aaaaaaaah .. dosaaaaaaaaaa “ sahut Indriani Hadi dengan menahan kepalaku dengan tenaga yang seolah olah tidak menahan kuat.

“Sudaahlah Mbaak Indri . kita sudah sama sama telanjang .. “ kataku menarik tangan itu, kusaksikan vaginanya benar benar luar biasa indah, jembutnya tipis dan rapi, lubangnya menyempit, aku kemudian langsung menjilati memeknya dan tanganku meremas remas buah dadanya sampai membuat Indriani Hadi merintih, melenguh dan mendesah tak karuan

“Aaaaaaaaaaaaaaaaaah ..ssssssssssssshh sssssssssshh ssssssssssshh .. hhhhh … aaaaaaaauuh .. huuuuh .. enaaaaaaak .. teruuuuuuuuuuusss aaaaaaaaaaaaaaaaaah “ desis Indriani Hadi dengan tak karuan itu, kedua tangannya kuat memegang kepalanya yang berjilbab, nafasnya semakin memburu, tubuhnya yang telanjang dan hanya menyisakan jilbab itu semakin membuat tubuhku semakin panas, kemolekan istri sakinah ini sudah dalam kekuasaanku.

Kugali terus vagina Indriani Hadi yang sudah termakan gairah birahi itu, kujilati vaginanya yang sempit itu, wanita berjilbab ini menggelinjang bak cacing kepanasan, geliat tubuhnya di sofa itu kian basah oleh keringat yang membanjir, ketika hendak melepas jilbabnya aku langsung menahan tangannya, Indriani Hadi memandangku dengan mata sayu, giginya menggigit bibirnya dengan kuat tak tahan kenakalanku yang makin nakal meremas buah dadanya dengan lembut sampai Indriani Hadi melihat tanganku yang meremas nakal itu. Matanya kemudian menatapku dengan pandangan menggeleng geleng, kesadarannya semakin tampak, seolah olah mantra yang kuberikan semakin lama semakin tidak kuat lagi, seolah wanita berjilbab ini tidak terpengaruh mantra, kemungkinan besar karena aku belum menguasai mantra, selama ini hanya mengandalkan feeling. Kembali kuoral vaginanya wanita berjilbab ini sehingga Indriani Hadi langsung memejamkan matanya

“Uuuuuuuuuh .. ssssssssssshhhhhhhhhh ssssssssssshhh hhhhhhhhh .. mmmmmmmmmhhh .. “ desis Indriani Hadi dengan mendongakan kepalanya.

Sementara aku di selakanganya menjilati lubang yang sudah membasah itu, lubang yang sempit itu aku sibakan dengan lidahku, yang kanan kusibakan membuat Indriani Hadi menggeliat tak karuan, demikian daging sebelah kiri gantian aku sibakan sehingga wanita berjilbab ini semakin terbuai oleh nafsu birahi

“Haaaaan aaaaaaaaaaaah .. aaakuu nggak kuaaaaat aaaaaaah .. sudah aaaaaaaaah .. pleasee .. masukin .. aaaaaaaaah .. “ lenguh Indriani Hadi dengan memandangku kembali, matanya kemudian tertuju ke selakanganku, bibirku terus menghisap lubang itu membuat wanita berjilbab ini sampai terpejam erat merasakan sensasi oralku.

“Kamu nakaaaal aaaaaaaaaaah pleaseeeee “ erang Indriani Hadi dengan tangannya telentang, tangan kanannya sampai mendorong meja sofa itu, lubangnya semakin membesar, kumainkan klitorisnya dengan kujilat dan kusedot

“Gila aaaaaaaah .. aduuuh Haaaaaaan .. pleaaaaaaaaaseeeeeeee “ lenguh Indriani Hadi dengan kembali bola matanya memutih tak kuat rangsanganku, lubangnya sangat sempit, kini tanganku masuk ke dalam lubang itu mengorek ke samping membuat jeritan Indriani Hadi semakin membahana.

“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah “ jerit Indriani Hadi dengan kuat, jepitan pahanya kini semakin menguat di kepalaku, kumainkan kembali klitorisnya dan membuat Indriani Hadi membusung ke atas, kuremas remas buah dadanya agar bisa mendapatkan orgasme.

“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaw ..aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah “ erang wanita berjilbab ini sambil mencengkeram kuat sofa itu. Tubuhnya menegang kaku, kemudian berdebam ke bawah dengan nafas ngos ngosan, vaginanya mengucurkan cairan panas membasahi sofa dan aku terciprat di bibirku, kutekan pahanya dan kuelus elus paha mulus Indriani Hadi, kemudian aku merapikan jilbabnya yang miring itu. Kuletakkan handphone yang berada di meja sofa itu dan kuarahkan ke tubuh kami agar bisa merekam adegan yang kuinginkan ini. Indriani Hadi memejamkan matanya dengan tangannya menggapai gapai, aku merangsangnya pelan pelan, pahanya yang sangat mulus itu menjadi incaran tanganku, mengelus dari paha sampai di pinggangnya kemudian naik dan menindih wanita berjilbab ini, Indriani Hadi kemudian membuka matanya, dugaanku benar, wanita ini sudah tidak dalam kendali mantraku, ketika membuka matanya langsung saja Indriani Hadi menjerit

“Aapaa apaaan ini Han ? pleasee .. jangan ! Jangan .. ini dosaaa ! tolong ! “ Indriani Hadi seakan akan hendak berontak. Kubekap mulutnya dengan tangan kananku, dan tangan kiri memegang batangku dan kuarahkan ke vaginanya, Indriani Hadi sampai melotot merasakan vaginanya ada benda tumpul masuk ke selakangannya

“Mmmmmmmmmmmmh …… “ suara yang keluar dari mulut Indriani Hadi yang kubekap

“Jangan teriak sayaaang .. rasakan kontolku “ kataku mendesakan batangku agar bisa masuk, Indriani Hadi sampai terkaget kaget dan melotot, bahkan hendak berontak

Indriani Hadi semakin ketakutan, sial mantraku sudah tidak mempan lagi, kini wanita berjilbab ini semakin kuat berontak, tangannya mencakar lenganku, namun aku gantian mengunci tangannya, kurentangkan kedua tangannya

“Teriaklah, sayaaang .. kau lihat kamera di meja itu ?” ancamku

“Haaan aaaaaaaaaaauuh .. jangan lakukan Haan .. jangan kaaau aaaaaaah aaaaaaaaaauh “ pemberontakan itu semakin kuat, namun desakan penisku semakin dalam membuat Indriani Hadi semakin melemah pelan pelan.

“Aku sudah lama menginginkan dirimu Mbak Indri .. “ kataku yang dijawab dengan ludahan di mukaku

“Kau biadab ! “ maki Indriani Hadi yang sudah sadar kalo vaginanya sudah dimasukan batangku walau kurang dari separo.

“Ayolah Mbak .. sudah tanggung nich ..” kataku mendesakkan batangku pelan membuat Indriani Hadi menjerit lagi

“Jangan Haaan .. jangan .. auuuh .. ooh .. vaginaku “ jerit Indriani Hadi dengan berusaha melepaskan tanganku.

“Ayo deh Mbaak .. diperkosa nggak enak .. ayo deh, sayaaang .. “

“Han .. kenapa kamu nggak minta baik baik .. malah memperdaya aku ?” tanya Indriani Hadi dengan wajah memelas.

“Aku tidak memperdaya Mbak Indri, birahilah yang memperdaya kita “ kataku dengan akal bulus.

“Tapi Han .. aku ini muslimah .. ini dosa besar .. aduuh .. Haan .. jangan teruskan … aaaaaaaaaaauh “ teriak Indriani Hadi ketika aku menarik dan menenggelamkan batangku lebih dalam.

“Enak khan Mbak ? kontolku sesak dalam memek Mbak Indri “ kataku dengan wajah melotot karena kesakitan batangku dijepit dalam vaginanya yang sempit itu.

“Kusodok sodok ya Mbak .. Mbak Indri nikmati saja .. lagian Mbak Indri makin seksi dengan berjilbab itu” kataku dengan memandang wajahnya itu.

“Sesaak Haan .. jangan teruskan, ndak muaaat aaaaah “ elak Indriani Hadi dengan memalingkan wajahnya

“Kalo begini bagaimana ? “ tanyaku dengan menghujamkan batangku membuat Indriani Hadi mendongak kesakitan

“Aaaaaaaaampuuuuuun aaaaaah aaaaaaaaaaaaaauh sssssssssshh ssssssssshhh hhhh “ jerit Indriani Hadi dengan nafas ngos ngosan. Jepitan vaginanya semakin rapat seiring batan besarku masuk lebih dalam.

“Ayo deh Mbak Indri .. goyang deeh .. nih aku genjotin ya “ kataku sambil menggejotnya, ketika aku menggenjot itu Indriani Hadi menahan ke pahaku

“Sudahlah Han .. tapi .. tapi “ sahut Indriani Hadi dengan wajah kawatir

“Tapi kenapa Mbak “ kataku menahan sodokanku

“Aku takut ketahuan .. “ ujar Indriani Hadi dengan lirih

“Tenang aja Mbak Indri .. yang penting nikmat .. rasakan kontolku ya Mbak .. tanggung sudah masuk ke memek Mbak Indri, jangan menangis donk “ hiburku dengan mengelus elus pipinya selepas tangannya kulepas.

“Kamu sangat jorok .. “ maki Indriani Hadi dengan memandangku sayu

Aku kemudian kembali menggejotnya, menindih tubuhnya dan kuremas buah dadanya, Indriani Hadi kemudian menanggapi dengan memegang kepalaku dan mengajak saling berpagutan, kami semakin terbakar birahi.

“Aaaaaaaaauuh aaaaaaaah .. memekmu enaaaak aaaaaaah .. aaaaaaaayo Mbaaaaak uuuuuuh ..ssssssssshh sssssssssshh hh “ desisku ditengah genjotan naik turun di selakangan wanita berjilbab ini, kami terus saling bergerak

“Haaaaaan ooh .. enaaaaak aaaaaaaaaaaah .. teruuuuuusin aaaaaaaaah enaaaaaaak .. sssssssssh sssssssssshhh “ erang Indriani Hadi ketika aku melepas pagutan itu, Indriani Hadi ikut menggoyangkan pantatnya mengimbangi aku, aku kemudian tersenyum

“Jangan lepas jilbabmu Mbak .. aku suka kau berjilbab “

“Tauk “ jawab wanita berjilbab ini dengan singkat, genjotan demi genjotan kulakukan, Indriani Hadi sampai terpejam merasakan sodokanku yang semakin cepat

“Haaan aaaaaaah .. nggaaaaak kuaaaaaaaat aaaaaaaaaah “ teriak Indriani Hadi dengan suara keras, jilbabnya sampai menutupi buah dadanya, kuremas buah dada itu di bawah jilbab warna abu abu itu, luar biasa sensasi remasanku di buah dadanya yang terbalut jilbab

“Haaan .. aaakuu sudaah nggak taaaa taaa haaan “ erang Indriani Hadi dengan memejamkan matanya, dadanya ikut naik turun seiring genjotan itu. Tubuhnya semakin melemah dan vaginanya semakin menyempit dengan cepat, Indriani Hadi sampai tidak tahan lagi, tubuhnya kembali menegang kaku, matanya memutih, suaranya hanya merintih dan mendesah serta melenguh.

“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaw “ erang Indriani Hadi panjang dengan wajah penuh keringat, jilbabnya sampai setengah basah. Kuhentikan sodokanku ketika vaginanya kembali memancarkan cairan panas membasahi batangku.

Lepas itu aku langsung menarik batangku, kemudian mengocok batangku sendiri, aku ingin memuntahkan isi penisku di atas wajahnya.

“Aaaaaaaaauh aaaaaaaaah ssssssssshhh “ desisku merasakan kocokanku sendiri, aku mengocok cukup lama sehingga aku sampai tidak kuat lagi, kocokan yang lama dan cepat itu semakin lama semakin membuatku ingin muncrat di penisku, ketika hendak mencapai orgasme dengan cara manual itu, aku menghentikan, kulihat Indriani Hadi yang mengelap mukanya dengan ekor jilbabnya, aku langsung berpindah mengangkang, kukocok penisku, pelan pelan penisku mulai memuntahkan spermaku, muncratan pertama langsung mengena hidung Indriani Hadi.

“Aapaaaaan Haaaaaaaaaaah “ pekik Indriani Hadi kaget merasakan ada lendir menempel di hidung sampai dahinya, Indriani Hadi sampai terperanjat dan membuka matanya, namun aku terus mengocok batangku, spermaku muncrat banyak sekali

“Haaaaaan pleasee aaaaaah “ tolak Indriani Hadi dengan menutup mukanya, akibatnya tangan lentik Indriani Hadi penuh dengan spermaku.

“Jangan .. jangaaaaaaaaaan “ tolak Indriani Hadi dengan membuka tangannya, ketika hendak teriak itu, aku langsung menyumpalkan batangku masuk ke mulutnya. Indriani Hadi sampai tergangga namun terlambat, batangku masuk

“Telaaaaaaaaaaaaaaan, seedooooooooot “ ancamku, Indriani Hadi tak bisa menolak karena ketakutan, disedotnya penisku itu dengan pelan, sisa sisa air maniku disedot dan dengan berat Indriani Hadi sampai masuk kerongkongannya. Kutahan kepalanya, kutarik penisku.

Kukocok lagi untuk mengeluarkan sisa sisa air maniku, kusemprotkan ke jilbabnya, sehingga kini wanita berjilbab ini penuh dengan sperma lendir kental.

“Kenapa kau lakukan ini Han ? aku tak suka “ maki Indriani Hadi

“Karena Mbak Indri nolak nolak “ jawabku singkat

“Kenapa nggak kau semprotin di dalam .. aku nggak suka di luar .. jijik kalo di mukaku “ debat Indriani Hadi dengan wajah masih kesal.

“Kalo nggak mau lagi .. sekujur tubuhmu kusemprotin lagi “

“Jangan Han .. oke deh Han .. aku mau aja .. tapi kau jangan sembarangan nyimpen video aib ini, cukup kita berdua pegang rahasia ini .. “ jawab Indriani Hadi dengan mengelap mukanya yang berlendir itu, tangannya sampai berlepotan spermaku.

“Kita mandi yuk Mbak .. kumandikan Mbak Indri .. kita terusin di lain tempat “ ajakku yang disambut anggukan kepala wanita berjilbab ini.

“Janji ya Han .. jangan bocorin ini .. nggak mau aku .. ini sudah doooooos “ jawab Indriani Hadi dengan kubekap mulutnya

“Sudahlah .. jangan bilang itu .. kita nikmati saja ya “ kulepas bekapanku, tanganku juga berlendir. Kutarik tangannya dan kemudian kupondong wanita berjilbab ini.

“Aku pengin ngentotin kamu dengan berjilbab lagi “ ajakku yang disambut anggukan Indriani Hadi dengan tersenyum

“Boleh .. dimana ?” tanya Indriani Hadi dengan tersenyum

“Aku pengin Mbak Indri ngangkang di tangga itu .. belum pernah khan gaya doggy style ?” tanyaku

“Boro boro .. tapi Han . penismu gedhe banget ya “ tanya Indriani Hadi dengan bloon, kubawa wnaita ini ke kamar mandi, kuturunkan kemudian kutarik jilbabnya.

Kumandikan wanita berjilbab ini dengan kusabuni, demikian pula aku pun diguyur dengan semprotan air di tubuhku, rasa dingin menggelayut tubuhku, dengan telaten kami saling menyabuni, Indriani Hadi sering tersenyum ketika mencuci batangku itu yang kembali ngaceng. Tangannya terkadang nakal berlama lama di penisku. Aku juga semakin nakal sering menyabuni pada bagian buah dadanya yang segar dan ranum itu, kurasakan kelembutan buah dadanya walau sudah menyusui anaknya dua kali, namun buah dadanya benar benar kenyal dan segar, kami berdua sambil berdekapan di dalam bathtub itu, sesekali kucium pipinya dan Indriani Hadi tidak menolak. Bahkan Indriani Hadi semakin senang dengan kenakalanku sesekali meraba raba vaginanya dalam air itu.

“Ih .. kamu kok nakal sekali ya, sayang “ rajuk Indriani Hadi di dalam bathtub itu

“Habis tubuhmu segar banget, aku sering nggak tahan deh lihat Mbak Indri “ sahutku dengan gemas memalingkan kepalanya dan kupagut, Indriani Hadi pun menanggapi pagutanku, pagutan kami sangat mesra, terbukti Indriani Hadi terus melakukan pagutan ketika aku hendak berhenti. Aku terus melayani pagutan Indriani Hadi yang kemudian langsung berbalik menaikku dan menopangkan tangannya dipundakku dengan tersenyum

“Aku suka kamu Han, sayaang .. kamu romantis deh “ sahut Indriani Hadi dengan tersenyum

“Aku sudah tidak sabaran pengin kontoli dan ngentotin Mbak Indri lagi “ sahutku dengan memegang pinggangnya

“Idih .. kamu kok jorok banget sih .. “ sahut Indriani Hadi dengan mata membelalak.

“Please .. segera memekin kontolku yaa .. ayo deh .. nggak usah dipikir .. aku pengin Mbak Indri juga jorok, biar makin nikmat malam ini “ ajakku yang disambut dengan gelengan kepala Indriani Hadi namun kemudian tersenyum padaku dan kembali memagutku sebentar

“Ayo deeh .. kita lanjutin di tangga .. aku pengin diewe dari belakang, pengin merasakan dikontoli lagi sama kamu “ ajak Indriani Hadi dengan berdiri dan keluar dari bathtub dan menarik tanganku, kami berdua keluar dengan bertelanjang setelah mengeringkan tubuh kami dengan handuk, Indriani Hadi menarikku keluar kamar mandi, kemudian kami keluar menuju ke ruang depan ketika lewat ruang tengah, Indriani Hadi menarik jilbab yang masih rapi dibekas strika pakaian itu, dipakainya jilbab itu dengan rapi kemudian tersenyum padaku, kuremas pantatnya yang berisi itu sampai Indriani Hadi tersenyum menggodaku

“Kamu nakal sekali, sayaaaaaaang “ bisik Indriani Hadi dengan mesra seolah olah pengin menelanku bulat bulat, apalagi tangannya memegang penisku dengan meremas. Aku kemudian menyaut kerudung yang tersampir di kursi setrika itu. Indriani Hadi sampai tidak mengerti.

“Buat apa itu, sayang ?” tanya Indriani Hadi pengin tahu. Aku tak menjawab hanya merangkul wanita berjilbab bertelanjang ini, buah dadanya benar benar sekal dan ranum, mulus dan puntingnya mencuat tegak, kuremas sebentar dan kutarik ke arah tangga menuju lantai atas itu.

“Mbak Indri sekarang kangkangkan kaki yaa .. aku pengin oral memek Mbak Indri “ sahutku sambil meletakan kerudung itu di anak tangga

“Oke deeh .. pelan ya sayaang “ sahut Indriani Hadi dengan menaikan kaki kirinya ke anak tangga yang lebih tinggi, aku kemudian mengarahkan mulutku menuju ke selakangannya, Indriani Hadi sampai meringgis ketika lidahku dengan nakal mengoral tempeknya itu

“Oh Haaan .. enaaaaaaak .. teruus sayaang .. mainin memekku .. aaaaaaaaah ssssssssh ssssssssssshh hhh .. aaaaaaaaaaauh .. lidaaahmu aaaaah sayaaaaaaang .. nakaaaaal “ erang dan desis Indriani Hadi dengan mata memandang ke bawah di mana aku menjilati memeknya yang dengan cepat membasah itu. Lubang kemaluan yang sempit itu dagingnya aku kuakan, kekiri kanan sampai membuat Indriani Hadi mendengus tak karuan, pegangan tangannya di pagar tangga itu dikuatkan.

“Haaaaan .. sssssssssshh ssssssssssssssshh hhh .. hhh ssssssshh .. teruuuuuuuus .. enaaaak aaaaaaaah .. waaaaaaaauh waduuuuh .. aaakuu aaaaaaah .. ketagihaaaaaan .. enaaaaaaaak bangeeeet .. teruuus sayaaang ssssssssssh sssssssssshh “ desis dan desah wanita berjilbab ini tak karuan, jilbabnya kembali membasah di dekat pipinya itu. Gelengan kepala itu sampai membuat ekor jilbabnya menutupi buah dadanya.

“Remes susu Mbak Indri, sayaaang .. pleasee “ ajak Indriani Hadi dengan tak sabaran, kemudian memejamkan matanya merasakan oralku yang semakin menggila, kusedot kuat lubang vaginanya sampai membuat wanita berjilbab ini menjerit tak karuan

“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaw “ teriak Indriani Hadi dengan suara nyaring, kuremas buah dadanya dengan menaikan tanganku, kuremas buah dada sebelah kirinya di balik jilbabnya yang menutupi buah dadanya, nikmat sekali, terkadang dengan ekor jilbabnya yang menutupi buah dadanya aku remas, Indriani Hadi sampai membantuku meremas buah dadanya

“Oooooooh enaaaaaaaaaaknyaaaaaaaaaaa aaaaaaaaaaaaah ssssssssssshhh ssssssssshh .. “ desis Indriani Hadi dengan menggeliat ke sana kemari dengan tangan kirinya memegang pagar tangga sekuatnya.

“Sudaah sayaaaaaang .. sudaaah .. jangan bikin Mbak Indri orgasme .. aku pengin dientotin sampai orgasme .. gantian dong aaaaah . aku oral kontolmu “ sahut Indriani Hadi dengan suara yang jorok dan kepingin, bahkan tangannya sampai memegang kepalaku. Kepalaku akhirnya menjauh dari vaginanya yang memerah akibat oralku, bahkan aku sempat menyedot klitorisnya sampai membuat Indriani Hadi meringgis sambil menggigit bibirnya kuat.

Aku kemudian berdiri, gantian Indriani Hadi yang berjongkok dan memegang batangku serta dikocok.

“Kontolmu gedhe banget Han .. lebih besar dari punya suamiku “ sahut Indriani Hadi dengan memandangku sambil tersenyum.

“Iyaa .. nikmati saja Mbak Indri .. aku senang jika Mbak Indri mau rela bercinta denganku “ sahutku mengelus elus kepalanya yang berjilbab itu.

“Asal kamu mau pegang rahasia deh “ sahut Indriani Hadi dengan menjilati batangku dengan rakus.

“Terus Mbak Indri .. uuuuuuuh .. lidahmu nakal, sayaaaaaang “ sahutku dengan mengelus elus kepala wanita berjilbab ini.

Jilatan demi jilatan yang rakus dan cepat itu sampai membuatku menahan nafas, kutahan sensasi seksku yang naik berlipat lipat melihat wanita berjilbab ini, yang sehari hari merupakan wanita yang sangat taat beribadah, taat dalam aturan keluarga, namun kini sudah menjadi penyelingkuh, menyukai petualangan seks bersamaku.

Jilatan demi jilatan itu sampai membuat batangku membasah, kemudian batangku dimasukan dalam mulutnya namun sangat sesak dalam mulutnya, dikeluarkannya batangku dan dikocok kocok

“Gedhe aaaaaaaaah .. “ sahut Indriani Hadi dengan tersenyum manja, kemudian kembali menelan batangku dengan paksa, sehingga giginya sampai bersentuhan dengan batangku

“Aaaaaaaah aaaaaaauh Mbak Indri aaaaaaah .. gigimu aaaaaaaaaah “ sahutku dengan bertahan sekuatku kesakitan dan nikmat dioral itu. waniat berjilbab ini mengeluarmasukan batangku berulang ulang, bahkan air liurnya sampai menetes ke lantai. Sedotan demi sedotan, permainan lidahnya lumayan piawai mempermainkan batangku di dalam mulutnya. Nafasnya semakin memburu, dengan rakus batangku berulang ulang dimainkan dengan lidah dan bibirnya

“Sudah Mbak Indri .. sudaaaaaah .. trim yaa “ sahutku dengan membungkuk kemudian memegang kedua lengannya dan kuangkat agar berdiri sejajar denganku.

“Ya Han .. aku suka sama kontol besarmu .. tapi Han .. kalo pengin ngewein aku lagi kabarin yaa .. awas kalo nggak mau “ sahut Indriani Hadi dengan nakal sambil membenahi jilbabnya agar rapi kembali, kupagut bibirnya sebentar.

“Lha tadi nolak nolak “ debat

“Ah kamu .. tadi khan belum ngerasain enaknya kontol besarmu “ sahut Indriani Hadi dengan mengerling nakal.

“Enak ya kontolku ?” tanyaku

Indriani Hadi tidak menjawab lalu membelakangi aku, kedua tangannya berpegangan pada pagar tangga itu, kuambil kerudung itu dan aku hendak menutup matanya

“Haan .. jangan deeh . pleasee “ tolak Indriani Hadi

“Enaaaak kok .. kamu akan merasakan nikmatnya dikontoli dengan tutup mata .. biar pikiranmu ngeres membayangkan kontolku keluar masuk memek Mbak Indri “ sahutku dengan mengikatkan kerundung itu sehingga Indriani Hadi kini tidak bisa melihat

“Aduuh Han .. kamu nakal sekali .. nanti gantian ya .. kalo di tempat tidur kamu gantian Mbak Indri tutup matamu “ balas Indriani Hadi dengan berpegangan kuat

“Oke deh Mbak .. tahan ya Mbak .. kontolku mau masuk memek Mbak Indri .. nungging yaaa “ kataku dengan mundru sejengkal, Indriani Hadi kemudian menungging dengan kaki mengangkang itu.

“Tunggu sebentar yaa .. agar nyaman kakimu kuganjal bantal “ kataku dengan turun cepat mengambil bantal sofa, tak lama kemudian aku meletakan bantal itu di kaki sebelah kiri Indriani Hadi.

“Ok deh Han .. posisi yang mantap deh .. segera masukin kontol besarmuu .. gelaaap aaaah “ sahut Indriani Hadi dengan menggelinjang karena aku meremas buah dadanya

“Masukin aaaaaah .. jangan ngeremes susuku teruus pleasee “ rajuk Indriani Hadi tidak tahan lagi, kupegang kontolku dan kuarahkan ke vaginanya dengan pelan pelan, Indriani Hadi sampai menggigit bibirnya merasakan desakan penisku yang hendak masuk ke vaginanya yang membasah merah itu, pelan pelan batangku masuk di kepala penisku membuat Indriani Hadi mendesis

“Sssssssssssssssh ssssssssssshhh hhhhhhhhhhhhhhhhhh … mmmmmmmmmh .. sssssssshhh “ desis Indriani Hadi dengan suara yang semakin santer, wanita berjilbab ini sudah tidak tahan lagi disodok sodok dari belakang.

“Pelaan aaaaaaah ..sakit memekku sayaaang .. kontolmu gedhe banget “ sahut Indriani Hadi dengan berpegangan kuat pada pagar tangga itu

“Yaaa .. tenaang yaa .. jangan menggeliat kayak gitu .. susah masuk kontolku “ kataku dengan memegang kedua pingganya, kutekan batangku agar melesak masuk sampai membuat Indriani Hadi berteriak

“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaauh ..” jerit Indriani Hadi kesakitan ketika batangku kembali melesak masuk

“Tarik, sayaaang tekan aaaaaaaah uuuuuuuh .. rasanyaa aaaaaaaaaah nikmaaaaat ooh .. nikmatnya ditutup mataku .. hanyaaa aaaaaaaah .. terbayaang kontolmu aja, sayaaaaaaang “ sahut Indriani Hadi dengan menghembuskan nafasnya kuat kuat ke depan, kepalanya yang berjilbab itu menggeleng geleng, kutarik batangku dan kudesakan lagi membuat batangku semakin amblas terjepit kuat dalam vagina becek wanita berjilbab ini.

Penisku kini sudah mencapai separo, jepitan vagina Indriani Hadi memang sangat ketat sekali, penisku terasa diurut urut dengan gemas, malah disedot dari dalam, Indriani Hadi sampai menopangkan kepalanya di pagar tangga itu

“Aaaaaaaaaauh Haaaaaaaan ……. sssssssshhh sssssssshhh .. sssssshh . teruus Haaaan .. teruus sayaaang .. tenggelamkan . segera genjot Mbak Indri “ sahut Indriani Hadi dengan nafas memburu itu. nafasnya turun naik merasakan penisku sudah menyeruak masuk lebih dalam.

“Sayaaaaaaang aaaaaaaah … memekku aaaaaah … kontolmuuu aaaaaah .. seseeeeeek …. uuuuuuuh .. Haaaaan ..uuuuuuuh gedhee banget aaah .. otakku aaaaaah .. hanya membayangkan kontolmu muluuu … hihihihihi “ sahut Indriani Hadi dengan tertawa cekikikan

“Nikmat khan, sayaaang “ kataku dengan menekan lebih dalama berulang ulang sehingga batangku amblas dalam vagina wanita berjilbab ini.

“Iyaa .. aaah .. otakku hanya membayangkan kontolmu aaajaaaaa .. aaaaaauh Haan .. kurasakan kontolmuu aaaaaah .. “ lenguh Indriani Hadi dengan menggeliat karena aku meremas kedua bukit kembarnya, kupeluk tubuhnya dan aku mendiamkan sebentar

“Segera genjotin Mbak Indri deh .. nggak tahan kalooo kamu diaam aaaaaaaaajaaaaaa .. pleaseeeeeee “ rengek wanita berjilbab ini.

Aku kemudian menarik pantatku dan kusodokan membuat Indriani Hadi langsung melenguh tak karuan

“Aaaaaaaaaauh Haan .. aaaaauuh Haan .. pleasee .. aaah . kontooolmu tergambaaar dalam otakku aaaaaaahuuh uuuuuuuuuh teruuuuuuuus ssssssssssssh sssssssshh hhhh “ lenguh Indriani Hadi dengan nafas memburu, kepalanya mengeleng kesana kemari, apalagi remasanku semakin kuat dan keras membuat Indriani Hadi semakin menggelinjang tak karuan

“Sayaaang aaaaaah nggak kuaaaaat aaaaaaaaah .. jangan pelaaaan cepeeeeeeeeeet “ sahut Indriani Hadi dengan menahan tanganku yang terus meremas buah dadanya itu, kekenyalannya sangat kurasakan, buah dadanya yang ranum dan sekal itu sangat nikmat kuremas remas.

“Uuuuuuuuuuuh ..ssssssssssh ssssssshh sayaaang teruuuuuuuuuuus “ sahut Indriani Hadi dengan suara yang mendesah, sedang aku hanya bisa ah uh ah uh terus sambil menyodoki vagina Indriani Hadi dari belakang itu.

Wanita berjilbab ini semakin tidak tahan akan genjotanku, desahan, rintihan, lenguhan dan erangan bersahutan, tubuhnya ikut tergoncang seiring penisku keluar masuk vagina Indriani Hadi.

“Yaaaaang aaaaaaaaaaah nngaaaaaaaak ngggg aaaaaaaaah .. nggaaaaaaaak kuaaaaaaaat ayooo aaaaaaah sssssssssshh sssssssshh “ teriak Indriani Hadi yang kurasakan vaginanya menyempit dengan cepat, kuhujamkan kontolku dalam dalam berulang ulang sampai membuat Indriani Hadi menjerit lagi

“Aaaaaaaaaah aaaaaaaaaaaaaaauh aaaaaaaaaaaah “ sahut Indriani Hadi dengan nyaring, kurasakan batangku semakin diremas kuat oleh vaginanya itu. Indriani Hadi sudah tidak kuat lagi, tangannya kembali memegang pagar tangga dengan kuat, kepalanya menggeleng geleng, kuremas terus buah dadanya dan penisku keluar masuk vaginanya. Tubuhnya menegang kaku tak lama kemudian mendapatkan orgasmenya

“Haaaaaaaaaaaaaaaaaaan aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah “ erang wanita berjilbab ini panjang, vaginanya kusodok dalam dalam dengan penisku dan kuhentikan sodokanku, kurasakan vaginanya memuncratkan cairan panas membasahi batangku, Indriani Hadi sampai berkelonjotan dalam dekapanku, tubuhnya lemas tak berdaya kemudian, kupeluk agar tidak melorot ke bawah. Nafasnya serasa hancur, kubuka ikatan kepala yang menutupi matanya.

Pelan pelan mata Indriani Hadi membuka namun masih berkunang kunang. Kudiamkan sebentar, namun tak lama kemudian Indriani Hadi memalingkan wajahnya dan langsung memagutku

“Luar biasa sayaang .. kamu banyak sensasi seks .. apalagi deh untuk memuaskan Mbak Indri ?” tanya Indriani Hadi penasaran

“Ada deeh .. istirahat yaa .. “ ajakku

“Oke deeh … tapi kontolmu tetap terbenam dalam memek Mbak Indri ya “ selidik Indriani Hadi dengan tersenyum.

Kutarik penisku pelan pelan sampai membuat Indriani Hadi meringgis, habis terserabut yang susah itu aku kemudian membopong wanita cantik berjilbab ini ke sofa dan kupangku, Indriani Hadi tak sabaran memegang batangku dan dimasukan lagi dalam vaginanya

“Sayaang .. aku suka deh sama kamu .. kalo aku minta boleh khan ?” tanya Indriani Hadi dengan mengelus elus pipiku.

Kupandang wanita berjilbab nan cantik ini yang sudah ketagihan sama kontolku, nafsu seksnya ternyata tinggi juga. Kuberikan senyum mesra dan Indriani Hadi pun langsung memagut bibirku kembali, kupeluk wanita ini untuk membuatnya tentram dan damai, akupun dipeluk erat dan dihujani dengan ciuman di leherku.

Indriani Hadi memelukku di sofa itu dengan erat, memberikan rasa tenang padaku dengan mengelus elus pada leher belakangku, aku pun juga tak kalah memberikan kemesraan pada istri Sahrul Gunawan yang puas aku kontoli dengan berjilbab, nafasnya diatur agar cepat pulih, demikian pula denganku yang merasakan jepitan kontolku di dalam memek wanita berjilbab ini. Usapan demi usapan itu memberikan rasa tenang padaku, sehingga aku kembali mendapatkan kesegaran untuk menerus hubungan seks terlarang ini bersama Indriani Hadi yang semakin kelihatan cantik dan mengundang birahiku naik berlipat lipat apalagi dengan telanjang bulat dan hanya berjilbab. Kemulusan pahanya itu aku elus elus membuat Indriani Hadi menjadi kegelian.

“Sayaaang .. pleasee .. geli deeh .. elusan tanganmu nakal sekali “ rajuk Indriani Hadi dengan menarik kepalanya ke belakang sehingga berhadapan muka denganku, bibirnya sangat dekat denganku, memandangku dengan mesra.

“Habis aku nggak tahan lihat tubuh Mbak Indri .. cantik deh .. apalagi susu Mbak Indri seger banget “ pujiku dengan menaikan tanganku dan meremas buah dada wanita berjilbab ini.

“Oke deh .. kamu juga ganteng dan gagah .. mana wanita nggak kepencut sama kamu .. kontol gedhe lagi” goda Indriani Hadi dengan manja sambil mengelus elus pipiku dengan penuh kemesraan. Kemudian wajahnya menunduk, seperti ada rasa sesal harus melakukan hubungan seks gelap ini, kunaikan dagunya itu

“Kenapa Mbak ?” tanyaku dengan memagutnya sehingga akal sehat dan nuraninya kini kembali menjadi terbuai dengan nafsu birahi, Indriani Hadi menanggapi lumatanku dan kurasakan lidah Indriani Hadi menjulur mengajakku bermain lidah, kami sampai megap megap saling memagut dan menyedot itu

“Sayaaaaaaang sssssssshhh .. shh hh .. segera kontoli aku lagi yaaaaa .. di mana ? keluarin pejumu di dalam memek Mbak Indri ya” tanya Indriani Hadi dengan membenahi jilbab itu, kuremas dengan lembut buah dadanya itu.
“Oke deh .. aku pengin ngontoli Mbak Indri di sini aja .. ya … Mbak Indri yang menggenjotku naik turun .. aku pengin lihat susu Mbak Indri naik turun ketika mengenjot “ ajakku dengan menggeser tubuhku dan Indriani Hadi pun ikut menaikan kakinya ke atas sofa itu, aku kemudian rebahan di sofa itu, Indriani Hadi menekan ke dadaku

“Oke deeh … rasain genjotan Mbak Indri yaa .. rasakan memekku .. aaaaah .. uuuuh .. kontolmu nakal sekali, sayaaang .. nakaaaaaaaaaal “ erang Indriani Hadi kesakitan ketika penisku menekan lebih dalam ke vaginanya yang basah itu.

“Goyang deh Mbak Indri .. ayoo deh “ ajakku dengan mengelus paha mulus wanita berjilbab ini.

Pelan pelan Indriani Hadi menaikan badannya kemudian turun dengan pelan

“Ooh sayaang ..uuh .. kontolmu aaaaaaah .. gesekaaannyaa .. maakiin nikmaaaaaat .. ssssshh aaaaaauuh aaaaaaaauuh sssssssshh .. ayoo sayaaang .. kontolmuuu jangaaaaan diaaaaam ajaaaaaaa “ ajak Indriani Hadi dengan bergerak pelan pelan naik turun.

“Iyaaa aaaaaaaah aaaaaaaaaauuh enaaaaaak .. aaakuu suka memek Mbak .. enaaaaak aaaaaaah sssssssshh sssssssshh uuuh jepitaaaanmuu aaaaaaaah aaaaaaaauuh sssssshh “ erangku merasakan gesekan yang membuat batangku dikunyah luar biasa dalam memek wanita berjilbab ini, ketika naik turun itu jilbabnya ikut bergerak melambai lambai menyentuh buah dadanya.

Genjotan demi genjotan naik turun itu sampai membuat Indriani Hadi mendongak, merintih, mengerang serta melenguh dengan sebebas bebasnya. Tubuhnya semakin menggeliat ketika aku ikut meremas pantatnya yang sering kali menekan ke selakanganku itu.

“Sayaaaang aaaaaaah aaaaaaaaaaauuh sssssssshh aaaaaaaauh .. enaaaak .. teruus Haan ..sayaaaaaaaaaaang …….sssssssssssshh ssssssshh .. gilaaaaa aaaaaaaah enaaaaaaaaknya .. uuuuuuh ssssssssshh aaaaaaaaaaaaaw huuuuuuuuuuh, mmmmmmmmmmmmmmmhh .. aaaaaaauh ssssssshh .. “ erang Indriani Hadi dengan semakin nikmat menggenjotku dengan irama konstan itu.

Kusaksikan batangku keluar masuk memek wanita berjilbab ini dengan lancar, kusaksikan bagaimana batangku itu ketika masuk diperas luar biasa.

“Remees susu deeh “ sahut Indriani Hadi dengan menurunkan ekor jilbabnya menutupi buah dadanya

“Okeee “ sahutku dengan melepas remasan di pantat Indriani Hadi dan kuremas buah dadanya beserta jilbab itu.

“Sayaaaaaang aaaaaaaaaah .. enaaak .. ssssshh ayoo sayaang .. kontolmu benaar benaaaar enaak .. besaaar .. aku suka kontolmu sayaaang .. pleasee .. kamu diam dulu yaa.. rasakan sodokan Mbak Indri .. “ kata Indriani Hadi menekan ke dadaku.

Indriani Hadi mengatur sedikit mundur, kemudian maju mundurkan pantatnya menggesekan batangku

“Aaaaaaaauh aaaaaaaaaaaaaaaaaaah Mbaaaaaaak …. Mbaaaaak Indriiiii nakaaaaaaal .. nakaaaaaal ……aaaaaaaaaah enaaaak teruus Mbaaaak .. enaak .. “ erangku merasakan gerakan Indriani Hadi yang maju mundur menghajar kontolku keluar masuk, batangku sampai berbunyi menggesek, makin nikmat dan kami semakin basah oleh keringat birahi itu.

“Iyaaa aaaaaah aaaaaauuh sssssshhh .. eeeeeeh .. teruus yaaa “ ajak Indriani Hadi dengan maju mundur sehingga batangku semakin lama semakin lancar keluar masuk, gesekan demi gesekan itu sampai membuat Indriani Hadi menggeleng geleng tanda nikmat merasakan batangku keluar masuk vaginanya.

“Uuuuuuh saaaaaaaayaaaaang capeeeeeeek aaaaaaaaah “ sahut Indriani Hadi dengan memelankan genjotannya kemudian diam.

“Gantian aku deeh .. Mbak Indri diam yaa .. tapi naik dikit pantat Mbak Indri .. sisakan batangku separo aja .. rasakan sodokan ke atas dari kontolku yaa “ ajakku dengan meremas lembut buah dadanya

“Oke .. “ jawab singkat wanita berjilbab ini dan menyampirkan ekor jilbabnya di pundaknya. Indriani Hadi kemudian menaikan pantatnya, kedua tangannya menekan ke dadaku, aku kemudian menyodok nyodok ke atas

“Aaaaaaaaaauh aaaaauuh ooh Haan .. sayaang enaak Haan .. enaaaaak .. teruus sayaaaang .. aakuu aaaaah .. suka kamuu .. aaaku ketagihan sama kontolmuu “ teriak Indriani Hadi dengan memandangku senang dan menekan kuat ke dadaku

“Memekmu enaaak aaaaaah aaaaaauh uuh ..ssshhh “ erangku dengan tetap menaikan dan menurunkan selakanganku menyodok nyodok vagina wanita berjilbab ini yang sudah terbuai nafsu, Indriani Hadi tersenyum senang sambil memandangku.

“Uuuh .. sudaah Haan .. sudah sayaaaang .. “ sahut Indriani Hadi tak tahan akan sodokanku yang cepat sampai membuat vaginanya kesakitan.

“Okee aaaaah .. capek juga genjot memek Mbak Indri .. sempit lagi “ sahutku yang disambut dengan gerakan naik turun Indriani Hadi itu dengan pelan pelan

“Aayoo sayaaaang aaaaaaaaah aaaaaaaauuh enaaaak … ganti gayaa yaaa “ sahut Indriani Hadi dengan masih turun naik di selakanganku. Indriani Hadi kemudian berhenti, aku bangun dan menahan pantat Indriani Hadi agar tidak bergerak meremas batangku lebih parah.

Aku kemudian menaikan selakanganku dan kupegang kedua pantat Indriani Hadi kemudian menggulingkan ke samping sehingga Indriani Hadi ini bersandar pada sandaran punggung sofa

“Mbak Indri rebahan nyamping yaa “ sahutku dengan memberikan pagutan pelan ke bibir wanita berjilbab ini, ekor jilbabnya sampai menutupi buah dada sebelah kirinya

“Genjot deeh .. akuu dah nggak tahaaaan .. semprotin memek Mbak Indri yaaa .. ayoo sayaang “ ajak Indriani Hadi dengan memejamkan matanya. Kuangkat kaki kanan Indriani Hadi ke atas, kemudian aku menyodokan batangku keluar masuk vagina Indriani Hadi

“Aaaaaaaaaaauh saaaayaaaang saaakit aaaaaaah ..aaaaaauh teruus Haan .. teruus sayaang jadi eeenaak nih .. uuuh .. kontolmuu benar benar mantaaaaap .. ayoo aaaaaaaaaah ssssssssssh sssssssshh aaaaaaauuh teruuuuuuuuus aaaaaahh “ erang Indriani Hadi tak karuan dengan mata terlihat bola matanya memutih, tangan kirinya ditekuk menahan bobot tubuhnya

“Iyaaaaaa aaaaaaah samaaaaaaaaaaaa.. aaakuu aaaaah “ erangku

“Yaa .. sayaaang ada apaaa ?” tanya Indriani Hadi dengan membuka matanya, tangan kanannya mengatur kembali jilbabnya yang miring hampir menutupi matanya

“Uuh .. memekmu makin sayaang “ sahutku.

Bunyi keciplak alat kelamin kami semakin santer

“Srep .. srep ..srep..srep..srep..srep..srep..srep..srep..srep..srep..srep “

Kami semakin cepat bergerak seiring dengan nikmatnya bersetubuh itu, genjotan demi genjotan itu sampai membuat wanita berjilbab ini merem terpejam sangat erat.

“Ng nngg ngg ngg aaaaaaah ..nnggak taaa tahaaaan .. aaaaaaaaaaauh sayaaaaaang .. teruus “ erang Indriani Hadi dengan terbata bata, bunyi gesekan itu semakin lama semakin santer akibat aku menggenjot lebih cepat

“Sayaaaaang aaaaaaah .. berhenti ..stop .. pleasee aaaaaaah “ tahan Indriani Hadi dengan membuka matanya dan menahan ke selakanganku.

“Kenapa, sayaaaaaaaaang “ tanyaku

“Sakit memekku .. “ ringgis Indriani Hadi dengan mata berarir karena kesakitan batangku menghujam keluar masuk dengan cepat dan kuat itu.

“Mau ganti gaya ?” tanyaku yang disambut dengan senyum wanita berjilbab ini dengan menggigit bibirnya.

“Iya deeh .. pengin nggaya yang lain “ sahut Indriani Hadi dengan menggodaku.

Aku kemudian kembali menarik pantat Indriani Hadi dan kuremas kemudian aku menggeser dan duduk di sofa itu.

“Sekarang Mbak Indri .. mundur yaa .. tangan Mbak Indri bertelepak di sofa .. “ ajakku dengan memundurkan punggungku sehingga kini jarak tubuhnya jauh dengan dada Indriani Hadi sedang selakangan Indriani Hadi masih mendudukiku, apalagi batangku setia di dalam memek wanita berjilbab ini

“Uuh Haan .. yaa .. aaaaaah .. kita naik turun yaaa .. ooh Haan .. nikmaaaaat aaaaaah teruuus sayaaaaaaaang .. aaaah nggak tahaaaaan aaakuu “ erang Indriani Hadi yang ikut bergerak seiring batangku keluar masuk vaginanya. Kami berdua mengambang di udara di atas sofa itu, gesekan kedua alat kelamin kami semakin nikmat, Indriani Hadi sampai menggeleng geleng dan tertawa senang melihatku terpejam merasakan tekanan selakangan Indriani Hadi yang ikut bergerak itu.

“Ayoo sayaaang sudaaah nggak kuaaaaaat aaaaaaah “ sahut Indriani Hadi dengan nafas ngos ngosan itu, genjotan demi genjotan kami semakin cepat

“aaaaaaaaauh aaaaaaaaah sssssssshhh sssssssssshhh .. “ dengusku tak karuan disambut dengan pejaman dan dengusan Indriani Hadi bak dikejar kejar.

Dadanya bergemuruh, buah dadanya naik turun, jilbabnya melambai lambai sampai bersentuhan dengan buah dadanya, semakin indah wanita berjilbab ini dikontoli dengan tetap berjilbab. Bibirnya sampai komat kamit entah apa yang diucapkan, kenikmatan yang baru dirasakan oleh Indriani Hadi yang selama ini mengenal seks sebagai seorang istri yang solehah dan taat beribadah, namun kini telah menjadi wanita yang liar, tak tahu etika sebagai seorang istri. Menikmati kenikmatan seks yang belum pernah di dapatkan.

“Sayaaang aaah .. dikontoli samaa kaaamuu .. aku bebas .. ngomong jorok ..waduuh .. memekku aaaah .. kontolmu .. ayo kontol .. hajar memek Mbak Indri .. aakuu mau keluaaar nih “ sahut Indriani Hadi dengan meringgis sambil mengikuti gerakanku naik turun, kepalanya menggeleng geleng tak karuan, wajahnya penuh dengan keringat membanjir, demikian pula dengan tubuhnya yang polos itu.

“Iyaaaaaaaaaah “ erangku singkat

Gerakan demi gerakan kami yang berlawanan itu sampai membuat vagina Indriani Hadi menyempit dengan cepat

“Sayaaaaaaaaaang aaaaaaaaaaaaaaaah ……….aaaaaaaaaaaaaaauuh “ erang Indriani Hadi dengan suara parau dan berat, vaginanya menyempit dengan cepat dan matanya terpejam mendongak ke atas, kurasakan jepitan itu sampai membuat aku juga tidak tahan lagi. Indriani Hadi menegang dengan kuat seiring sodokanku yang keras itu.

“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaauuuuuuh “ erang Indriani Hadi panjang dan berdebam ke belakang, tubuhnya ambruk dengan berkelonjotan tak karuan, aku kemudian memajukan badanku dan menarik kakiku, kupegang kedua kakin Indriani Hadi dan aku menggenjotnya maju mundur menyodokinya, Indriani Hadi sampai ikut tergoncang

“Haan please ..sudaaaaah aaaaaaah aaaaaaaaauh sakiiiit “ erang Indriani Hadi dengan susah payah menahan genjotan demi genjotanku yang cepat dan keras itu, batangku lancar sekali, Indriani Hadi hanya menikmati orgasmenya sebentar karena aku terus menggenjot dan menghujam

“Bentaaaaaaaar aaaaaaaaaaah “ erangku dengan menghujamkan batangku dalam dalam, buah dada wanita ini ikut terguncang naik turun. Kuhujamkan batangku ketika aku hendak mencapai orgasme, batangku kutekan kuat dan kusemburkan air maniku di vagina wanita berjilbab ini.

“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah “ erangku panjang dengan mendongak

“Craaaaaaaaaaaaaaat .. craaaaaaaaaaaat .. craaaaaaaaaaaaaaaat .. craaaaaaaaaaat “

Aku sampai ambruk ke depan dan menindih Indriani Hadi di sofa itu, nafasku serasa hancur, kutindih dan kupeluk, tulangku serasa lepas dari tubuhku, dadanya turun naik menggesek buah dada segar Indriani Hadi yang terkapar tak berdaya itu. Kurasakan air maniku meleleh keluar dari sela sela vagina Indriani Hadi yang becek itu.

Kami diam lama sekali setelah beberapa menit, Indriani Hadi memelukku, menarik kepalaku kemudian. Kubuka mataku dan seulas senyum diberikan padaku

“Kamu tidur di sini aja yaa .. aku pengin dikelonin sama kamu .. tapi jangan tindih aku deeh “ sahut Indriani Hadi dengan mesra, aku kemudian memeluknya dan menggulingkan tubuh Indriani Hadi itu, dan kini Indriani Hadi berada di atasku

“Terima kasih, sayaaaang .. kontolmu biar di dalam memek Mbak Indri yaaa .. pengin merasakan kehangatan” rajuk Indriani Hadi dengan menyenderkan kepalanya di dadaku itu.

“Yaa “ jawabku singkat

“Sayaang .. kurasakan air manimu banyak jugaa .. “ sahut Indriani Hadi dengan menghembuskan nafasnya agar teratur.

Sementara air maniku menetes-netes dan mengalir banyak meleleh keluar dari lobang kemalian Indriani Hadi.

Tiba-tina MBak Indri menarik lepas jilbab di kepalanya, kemudian dengan jilbab itu mbak Indriani mengelap sperma yang menetes-menes di kemaluannya. Berulang-ulang dibersihkannya kemaluannya dengan jilbab itu sampai bersih, dan kini jilbab itu basah kuyub oleh cairan spermaku.

“Kalo hamil gimana ?” tanyaku

“Aaah .. biarin aja .. abis nikmat sih .. kapan lagi bisa menikmati kontol gedhe “ sahut Indriani Hadi cuek.

Kami berdua sampai tertawa sambil menggoda itu, kami lelah sekali bercinta itu, Indriani Hadi kembali memejamkan matanya dan kami tidur berpelukan di sofa dengan batangku masih menancap di vagina wanita berjilbab ini. Kupeluk dan kami pun diam ditengah malam yang dingin itu. Pagi pagi aku harus pulang karena Sahrul Gunawan katanya jam 08 mau mampir ke rumah, aku hanya mengatakan sembunyi saja, sehingga seharian nanti aku bisa menggenjot seharian. Indriani Hadi sampai menjawil hidungku. Aku diminta sembunyi saja di mobilku.

INDAH

“Aku seperti mendengar geraman, tapi tak ada seorang pun di sini selain kita…” kata Indah Ananta pelan sembari memandang ke bawah bukit. Perasaan takut yang tidak biasa membuatnya segera memegang tangan sang ustad yang berdiri tak jauh di sebelahnya.

Ustad Hakim Bawazier membalas dengan menggenggam erat tangan Indah dan tersenyum pada wanita cantik berjilbab itu. “Jangan khawatir, kita pasti akan baik-baik saja,” katanya berusaha menghibur.

“Iya, mudah-mudahan saja begitu…” sahut Indah.

Ustad Hakim tidak menjawab, namun hanya mengangguk dengan mantap, dia tersenyum dengan ekspresi yang meyakinkan.

“Sekarang sebaiknya bagaimana, ustad?” tanya Indah yang kembali memandang ke sekeliling tempat mereka berdiri.

“Kita pergi dari sini,” jawab Ustad Hakim singkat. Dia segera memimpin Indah untuk kembali menuju jalan yang mereka lalui sebelumnya. Mereka kembali melewati batu besar, menuruni jalan setapak, dan melewati gubuk roboh yang sudah rusak.

Entah hanya perasaan atau bukan, tapi sang Ustad merasa ada yang sedikit berbeda jika dibanding saat mereka datang pertama kali tadi. Gubuk roboh itu terlihat lebih hancur, batu besar memang masih ada namun bentuknya sedikit berbeda dan terlihat lebih besar sekarang, dan jalan setapak yang mereka lalui kini terasa lebih sempit. Dia terus berjalan sebelum mereka sampai di ujung yang berakhir di tempat yang berbeda. Sebuah jalan buntu!

“Bagaimana mungkin?” ujar Ustad Hakim tak percaya.

Merasa bahwa Ustad Hakim seperti mencemaskan sesuatu, Indah yang menyusul dari belakang segera bertanya. “Apa? A-ada apa, Ustad?”

“Jalan setapaknya hilang…” kata laki-laki itu lirih.

“Hah? Maksudnya?” tanya Indah tidak mengerti.

“Jalan setapaknya hilang… tadi kita datang dari sini dan jalannya tidak buntu begini,” kata Ustad Hakim lagi. Dia masih berusaha melihat ke sekeliling, berharap mereka hanya salah jalan. Sayangnya, dugaannya jauh dari benar.

“Lalu bagaimana sekarang?” Indah mulai terlihat takut.

“Kita terus saja, jalan ini tidak benar-benar buntu kan? Rerumputannya saja yang lebih lebat,” kata Ustad Hakim sebelum mencoba memaksakan diri untuk menembus jalan buntu tersebut yang terbukti tidak efektif. Rumput yang tumbuh begitu tinggi, duri-duri yang begitu banyak, ditambah ilalang yang tajam menyayat kakinya, dalam sekejap membuat sang Ustad mengaduh kesakitan. Celana yang dipakainya seperti tidak berguna sama sekali. Laki-laki itu segera kembali ke tempat Indah dengan ekspresi kesakitan.

“Ustad tidak apa-apa?” tanya Indah khawatir, mengepalkan tangannya sendiri di dadanya dengan cemas.

Ustad Hakim tidak menjawab, sebaliknya dia masih mencari kalau-kalau ada bagian dari rerumputan itu yang lebih longgar dan bisa dilalui. Pada akhirnya dia harus kecewa juga. Kalau sang Ustad sendirian, jalan buntu ini bisa dilaluinya dengan paksa walau mungkin dia harus merelakan kakinya untuk disayat oleh ilalang dan duri. Tapi kalau Indah sudah pasti tak akan tahan. Pada akhirnya, laki-laki itu hanya menghela napas dengan sedih.

“Ustad?” panggil Indah khawatir.

“Aku tidak apa-apa,” balas Ustad Hakim cepat sebelum berbalik menoleh pada Indah. “Jalan ini tak bisa ditembus, kita harus mencari jalan lain.” katanya sembari tersenyum.

Indah masih menatapnya selama beberapa detik sebelum melempar pandangannya ke bawah. “Tapi Ustad bisa melewatinya…” jawab Indah pelan, merasa malu atas keterbatasannya yang membebani laki-laki itu.

“Ah, tidak. Aku tidak berpikir…” Ustad Hakim berkata.

“Saya tidak mau menjadi beban.” potong Indah dengan suara sekecil bisikan.

Ustad Hakim menepuk pelan bahu wanita cantik itu. “Aku tidak pernah berpikir seperti itu, kita hanya perlu mencari jalan lain. Lagipula, orang-orang di studio pasti segera menyadari kalau ada yang tidak beres dengan kita, mereka akan datang mencari,” katanya yakin.

Sebenarnya, hari ini adalah hari di mana Indah dan Ustad Hakim syuting acara Dua Dunia untuk penayangan minggu depan. Seperti biasa, dengan ditemani beberapa penduduk lokal yang nanti dipakai sebagai perantara, serta kru yang sudah berpengalaman, mereka pergi ke lokasi yang dituju. Kali ini adalah Candi Mrica di kawasan pegunungan Arjuna. Tempat ini terkenal angker dan wingit. Mereka pasti akan mendapatkan banyak penampakan disini.

Sebenarnya tetua desa sudah memperingatkan kalau lokasi itu tidak boleh diganggu, apalagi melihat Indah dan Ustad Hakim yang seperti terlalu pede dengan ilmu yang mereka miliki. Mereka seperti meremahkan penghuni Candi Mrica yang terkenal ganas dan buas. ”Itu kerajaan jin, nduk. Banyak jin-jin tua yang berkemampuan tinggi tinggal disana.” kata sang tetua.

”Justru itu yang kami cari, mbah. Semakin banyak jin-nya, akan semakin bagus untuk acara ini.” Indah menjawab sambil tersenyum manis.

”Bukan begitu, nduk. Kamu tidak akan bisa mengatasi mereka. Jumlah mereka terlalu banyak.” balas sang tetua.

”Jumlah kami juga banyak. mbak.” Indah menunjuk kru dan penduduk yang bersedia ikut dengannya, dengan bayaran mahal tentunya. Dia lalu berpaling pada Ustad Hakim. ”Juga ada Ustad Hakim yang bisa mengendalikan situasi.”

Sang Ustad yang sedikit gemuk itu mengangguk mengiyakan. ”Iya, mbah tenang saja. Kami akan jaga diri, kami sudah biasa syuting ke tempat-tempat seperti ini. Ini bukanlah kepergian kami yang pertama.”

Sang tetua desa yang sudah sepuh itu terdiam. Setelah berdehem dan batuk-batuk beberapa saat, dia pun berkata. ”Baiklah kalau itu mau kalian, aku cuma bisa memberikan restu. Tapi ingat, kalau terjadi apa-apa, aku tidak mau bertanggung jawab. Kalian harus menanggungnya sendiri.”

”Baik, mbah.” jawab Indah dan Ustad Hakim berbarengan. Setelah berpamitan dan mencium tangan laki-laki tua itu, mereka pun berangkat.

Halangan pertama mereka muncul tak lama kemudian. Langit yang tadinya terang dan bersih, tiba-tiba menggelap dan mencurahkan hujan yang amat deras. Terpaksa mereka berhenti untuk memasang jas hujan dan pelindung pada kamera. Dengan hujan masih mengguyur, Indah mengajak krunya untuk melanjutkan perjalanan. Tapi mereka berhenti saat di depan, kabut mulai turun dan menutupi jalan setapak.

”Bagaimana, kalau kita teruskan, kita bisa tersesat. Atau kalau tidak, kita terpeleset dan jatuh ke jurang.” seru Ustad Hakim.

Indah tampak berpikir. ”Tapi waktu kita sudah mepet.” katanya, lalu menoleh pada penduduk sekitar yang menyertai mereka. ”Ada yang bisa membimbing ke Candi Mrica dalam kondisi seperti ini? Nanti akan saya tambah upahnya.”

Seorang laki-laki tua berbadan pendek melangkah maju. ”Saya hafal jalannya.” ia berkata.

”Baiklah, bapak di depan, nanti kita mengikuti.” Indah menoleh pada Ustad Hakim. ”Lihat, masalah kita terpecahkan.”

Diiringi anggukan malu dari sang Ustad, mereka pun beriringan melanjutkan perjalanan, menuju Candi Mrica, tempat dimana konon kerajaan Jin berada.

***

Dua jam kemudian, mereka tiba di tempat yang dituju. Meski mungil, Candi Mrica terlihat angker dan menyeramkan. Pepohonan tumbuh tinggi di sekitarnya, seperti menaungi bangunan itu dari sinar matahari. Hujan sudah berhenti, tinggal menyisakan rintik kecil yang berjatuhan di semak lebat yang mengelilingi Candi.

Indah tersenyum pada Ustad Hakim. ”Tempat yang bagus bukan, Pak Ustad?” tanyanya.

Ustad Hakim mengangguk membenarkan. ”Saya bisa merasakan banyak energi gelap. Sangat besar dan tua. Mereka memang tak suka kita berada disini. Saya akan mencoba berkomunikasi, menerangkan maksud sebenarnya kita datang kemari.” dia lalu menutup matanya dan mulai berkomat-kamit, sementara kru dengan dibantu para penduduk mulai mempersiapkan kamera dan peralatan syuting lainnya.

Indah baru saja menaruh bokong bulatnya di sebuah batu saat tiba-tiba tubuh Ustad Hakim terpental keras dan jatuh terjerembab ke rerumputan, ada darah segar mengalir dari sudut bibirnya. ”Arghhh…” laki-laki itu mengerang sambil memegangi dadanya.

Indah segera berlari menghampiri, begitu juga dengan para kru dan penduduk. ”Ustad, anda tidak apa-apa? Apa yang terjadi?” tanya Indah panik, tersirat rona kecemasan di wajahnya yang jelita.

”Ughhh.. k-kita harus pergi dari t-tempat ini.” kata Ustad Hakim lirih. ”M-mereka terlalu kuat. B-bukan hanya Jin yang menghuni tempat ini, t-tapi juga setan dan iblis. Cepat ke…”

Tapi belum selesai ia berkata, terdengar suara gemuruh dari bagian dalam Candi. Sepertinya semua sudah terlambat. Dan selanjutnya, seperti adegan film yang dipercepat, tubuh para kru mulai terlempar satu per satu. Begitu juga dengan para penduduk, mereka sudah mau lari saat kekuatan tak kasat mata menghantam tubuh mereka dan melemparkannya lima kaki ke udara. Begitu kembali ke tanah, mereka pun langsung jatuh dengan telak hingga tak bergerak sama sekali. Beberapa patah tulang, sisanya tewas dengan tengkorak pecah atau pun organ dalam remuk.

Indah yang melihatnya, menjerit tak terkendali. Apalagi di sekitarnya, kamera dan peralatan elektronik lainnya mulai meledak satu per satu, menciptakan letusan dan bunga api yang menulikan telinga. Hanya karena kemampuannya lah, Indah bisa selamat dari serangan itu. Bersama Ustad Hakim, dia menyeret kakinya, berusaha secepat mungkin meninggalkan tempat terkutuk itu. Sementara para kru yang tertinggal, bernasib sama seperti para penduduk. Tubuh mereka dihantam dan dilempar-lempar kesana-kemari. Darah muncrat kemana-mana, membasahi semak belukar yang tadinya hijau hingga menjadi merah gelap.

Dan pelarian mereka terbukti tidak mudah, para Jin yang marah terus mengejar, memporak-porandakan apapun di belakang mereka. Jalan gunung yang berliku-liku dengan cepat membuat keduanya tersesat. Dalam situasi panik, Ustad Hakim merapal dan membaca apapun yang pernah ia pelajari, dengan harapan sedikit memperlambat laju Jin-jin itu.

”Sepertinya ustad berhasil.” seru Indah begitu tidak mendengar suara gemuruh dan geraman dari arah belakang.

Ustad Hakim membungkuk untuk menenangkan nafasnya yang memburu seperti lokomotif kereta api tua. ”I-iya, sepertinya begitu.”

”Bagaimana dengan kru kita dan para penduduk?” tanya Indah lirih, dia tampak shock dan gemetar hebat akibat peristiwa yang barusan terjadi. Syuting berkali-kali, baru kali ini ia mengalami peristiwa seperti ini.

”Sepertinya mereka tidak akan selamat.” kata Ustad Hakim. ”Berbahaya juga kalau kita kembali kesana untuk melihat keadaan mereka. Lebih baik kita mencari jalan untuk kembali ke desa dan meminta batuan.”

Indah mengangguk setuju. Dan disini lah mereka sekarang, berjalan berdua beriringan untuk menyelamatkan nyawa mereka dari sergapan jin-jin penghuni Candi Mrica yang liar dan ganas. Dia masih terlihat berusaha menguatkan diri, menggigit bibirnya dan tampak berusaha untuk tidak menangis. “Pak Ustad, di sana juga ada jalan setapak,” katanya sembari menunjuk ke arah kiri dari tempat mereka berdiri.

“Ayo kita lihat, mungkin itu jalan pulang yang benar,” jawab Ustad Hakim bersemangat. Ide untuk menjauhi bagian atas gunung tampaknya adalah ide yang paling baik untuk saat ini. Ustad Hakim memimpin jalan diikuti oleh Indah di belakangnya. Sesekali sang Ustad harus menunggu agar Indah bisa menyusulnya dikarenakan ketidakmampuan wanita cantik itu untuk melangkah lebih cepat.

Mereka akhirnya sampai di ujung jalan dengan tebing curam membentang cukup luas yang dihubungkan oleh jembatan gantung terbuat dari kayu yang tampak sudah lapuk. Di seberang tebing tampak sangat gelap oleh kabut tebal yang menyelimuti. Ustad Hakim memeriksa jembatan di depannya. Memang sudah tua tapi sepertinya masih bisa dilalui kalau mau. Yang menjadi masalah justru adalah minimnya cahaya di sana. Salah injak dan mereka bisa saja terjatuh ke dalam jurang.

“Aku pikir ini bukan jalan yang bagus,” kata Indah tiba-tiba.

“Eh, memangnya kenapa?” tanya Ustad Hakim bingung sembari menoleh pada Indah yang segera menunjuk ke seberang tebing. Sang Ustad melirik tempat yang ditunjuk wanita berumur 27 tahun itu dan segera mengerti apa yang Indah maksudkan.

“Aduh… kenapa harus Candi lagi?” keluh Ustad Hakim setelah sadar ada banyak sekali Candi dengan puncak yang sudah tidak utuh lagi di sana. Dia tidak bisa menduga seluas apa kompleks Candi itu karena tempatnya yang gelap. Terlepas dari luas atau tidak, tetap saja Candi-candi itu tampak mengerikan.

“Kupikir bukan ide yang bagus untuk ke sana,” kata Indah mengulang.

“Kau benar,” jawab Ustad Hakim singkat sebelum melanjutkan. “Apa menurutmu, kita harus mengecek jalan lain?”

Indah tidak menjawab dan Ustad Hakim memakluminya. Kalau berbalik, bisa saja mereka bertemu dengan Jin penghuni Candi Mrica, dan itu tidak boleh terjadi. Namun ada kah jalan lain? Mereka sudah tak bisa kemana-mana lagi. Sang Ustad tidak yakin kalau menunggu bantuan di hutan adalah solusi yang baik. Tempat ini adalah hutan yang berbeda dari tempat mereka kehujanan beberapa jam yang lalu. Diserang ular berbisa atau binatang berbahaya lainnya adalah hal terakhir yang diinginkan olehnya. Mengerti kalau mereka tidak punya pilihan lain, Ustad Hakim memimpin jalan dengan Indah mengikuti dari belakang. Mereka berjalan dengan pelan tanpa bicara sama sekali. Mereka tidak bisa berjalan cepat karena Indah harus hati-hati menyeret kaki kanannya yang terluka .

“Jangan berpikir yang macam-macam ya, kita pasti akan selamat.” kata Ustad Hakim tiba-tiba tanpa menoleh ke arah Indah, seperti tahu apa yang sedang dipikirkan oleh wanita cantik itu.

“Iya, maafkan aku,” sahut Indah lirih.

Ustad Hakim hanya menghela napas. “Ayo, kau tak perlu minta maaf, kau tidak melakukan kesalahan apapun,” jawabnya. Dia masih tampak ingin mengatakan sesuatu sebelum terhenti. Ustad Hakim sadar dia baru saja menginjak sesuatu yang tampak seperti batu bata kecil berwarna hitam. Batu penyusun Candi Mrica!

”Gawat, mereka ada disini!” tapi belum sempat dia bertindak, Ustad Hakim sudah terpental keras saat ada sesuatu yang meninju rahangnya. Dengan nafas ngos-ngosan dia berusaha bangkit untuk menolong Indah yang sekarang sudah menjerit-jerit ketakutan.

”Indah, lari…” seru Ustad Hakim sambil meraih potongan kayu yang ada di sebelahnya untuk membela diri, namun di saat yang bersamaan, tendangan beruntun yang tidak terlihat bersarang di kepala dan badannya. Didengarnya Indah menjerit semakin keras sebelum dunia serasa gelap gulita bagi suami Ismi Riqqah itu.

***

Ustad Hakim terbangun dengan kepala pening sambil mengingat-ngingat apa yang terjadi. Seranngan itu… ”Ughhh!” dia melenguh saat akan menarik tangannya yang terikat ke atas, rasanya nyeri sekali. Rupanya dia sudah diikat ke sebuah tiang panjang dengan menggunakan tali tambang yang kuat. Ustad Hakim tersentak kaget menyadari dirinya terikat dalam keadaan telanjang bulat, tanpa busana sama sekali.

Laki-laki itu memperhatikan ruang tempatnya disekap dengan teliti, bangunannya tampak sangat kuno dengan beberapa bagian dindingnya sudah hancur, bahkan ada yang sudah luluh lantak menyatu dengan tanah. Ruangan itu seperti sudah lama tak berpenghuni. Namun anehnya, beberapa obor kayu masih menyala di beberapa tempat, seperti di sudut lorong dan di depan pintu masuk.

Sebuah suara yang parau, penuh kesedihan namun di saat yang sama juga dirasakan Ustad Hakim sebagai suara yang penuh dengan kebencian, mendengung begitu saja di telinganya. Ketakutan, dia berusaha mencari asalnya. Anehnya, dia tidak melihat apapun di ruangan itu selain debu yang beterbangan di bawah sinar obor yang terpasang di sudut lorong tak jauh darinya.

Lalu didengarnya suara erangan dan rintihan seorang wanita, yang rasa-rasanya dia mengenali suara itu. Saat pandangannya semakin jernih, Ustad Hakim baru menyadari kalau dia tidak sendirian di ruangan itu. Di sebelah kirinya, berbaring di altar kecil di tengah ruangan, tampak sesosok tubuh wanita berkulit putih dalam keadaan tubuh nyaris telanjang bulat, hanya tersisa jilbab yang menutupi payudaranya yang membukit indah, BH dan celana dalamnya telah terlepas sehingga menampakkan sebagian besar kulit putih mulusnya yang menggiurkan. Tangan wanita itu terikat di belakang punggung. Altar kecilnya hanya dapat menampung punggung wanita cantik itu, sehingga kepalanya jatuh menengadah. Di depannya, tampak sesosok makhluk hitam besar dengan tubuh bugil sedang memegangi kedua pahanya sambil membuat gerakan maju mundur. Suara rintihan yang terdengar dari mulut manis wanita itu, samar-samar menyingkap siapa dia sebenarnya.

”Indah…?” Ustad Hakim berkata tak percaya. Darahnya seperti tersirap menyadari siapa wanita cantik yang sedang diperkosa itu. Dia memang tidak pernah melihat tubuh telanjang Indah, tapi dilihat dari posturnya, tubuh mulus di atas altar memang milik Indah. Ditambah jilbab merah yang menutupi kepalanya, Ustad Hakim makin yakin kalau wanita itu memang Indah. Benar-benar Indah Ananta yang menjadi partner host-nya di acara Dua Dunia.

Ya, Tuhan, kenapa jadi seperti ini? Dilihatnya sweater, jaket, kaos dalam, celana jeans, BH dan celana dalam perempuan itu berserakan di lantai. Ustad Hakim melihat perkosaan itu dengan marah, namun tak berdaya menolong karena menolong diri sendiri saja dia tidak mampu. Keampuhan ilmunya seperti lenyap diserap daya magis ruangan ini.

”Tidak usah buru-buru, pak Ustad. Nanti giliranmu akan tiba.” seru sebuah suara berat yang entah muncul darimana, yang jelas bukan dari makhluk hitam yang sekarang sedang menyetubuhi Indah penuh nafsu.

”Keparat! Lepaskan aku!” baru kali ini Ustad Hakim mengumpat. Yang disambut dengan tawa ejekan di sekitarnya. Sepertinya ada banyak Jin di ruangan itu, tapi mereka tidak mau repot-repot menampakkan diri.

”Teruslah seperti itu, Ustad. Kami menikmatinya.” sebuah geraman terdengar sangat dekat dengan wajahnya, tapi Ustad Hakim tetap tidak bisa melihat bagaimana rupa makhluk itu.

”Jangan pengecut kalian! Ayo keluar!” tantang sang Ustad penuh tekad. Dia begitu merasa menyesal karena tidak bisa melindungi Indah. Dipandanginya lagi wanita cantik itu. Saat melihat tubuh Indah yang tak berdaya dan nyaris bugil, yang sekarang terlonjak-lonjak karena genjotan makhluk hitam di bawahnya, seperti ada sesuatu, terasa seperti aliran listrik yang merambat cepat ke dalam kepalanya, diikuti oleh debaran jantung yang kian mengencang. Tunggu, ini tidak boleh terjadi! Mati-matian Ustad Hakim berusaha melawannya, tapi tanpa bisa dicegah, batang kemaluannya pelan-pelan terbangun dan menegang keras. Dia terangsang.

”Hahaha… dasar manusia munafik.” sesosok wajah samar terlihat di sudut ruangan. Ada tanduk besar yang mencuat di dahinya yang penuh sisik.

Ustad Hakim sudah akan menjawab saat dari lorong muncul tiga makhluk yang tidak kalah mengerikan. Tubuh mereka tinggi besar dan sangat berotot. Dua tanduk mencuat panjang di kepala masing-masing. Rambut gimbal menutupi tubuh mereka yang berwarna merah kehitaman. Meski masih tertutup kain hijau kumal, Ustad Hakim bisa memastikan kalau kemaluan mereka sangat besar dan panjang. Tawa mereka membahana mengerikan memenuhi ruangan saat melihat temannya sedang asyik memperkosa Indah.

Salah satunya berpaling pada sang Ustad dan berkata, ”Hmm, sudah bangun kamu rupanya.” geramannya campuran antara kaca yang digesek dan auman harimau.

Yang lainnya ikut berpaling. ”Hahaha… lihat, ngaceng juga dia.” Tidak sesuai dengan badannya yang tinggi besar, suara makhluk yang sebelah kiri terdengar mencicit seperti tikus, tapi tetap saja terdengar menakutkan.

”Sabar, Ustad, nanti kamu juga akan dapat giliran. Sekarang biarkan Jabbar menuntaskan nafsunya dulu. Ngomong-ngomong, temanmu itu sangat cantik sekali. Itulah alasan kenapa kami tidak membunuhnya, dia bisa jadi budak seks yang sangat potensial.” seru makhluk yang tersisa. Suaranya terdengar biasa saja, seperti manusia pada umumnya. Tapi ada aura hitam yang mengikutinya sehingga mengesankan dia lah yang paling kejam.

Makhluk hitam bugil yang sedang memperkosa Indah, yang dipanggil Jabbar itu, menyeringai sambil terus memompa batang kemaluannya yang super besar. Apakah vagina Indah tidak robek dimasuki penis sebesar itu? batin Ustad Hakim dalam hati. Dia melirik ke bawah, memandangi penisnya yang sudah ngaceng berat. Benda itu terlihat menyedihkan dibanding punya makhluk-makhluk gaib itu.

Tampak Indah berusaha mengatupkan pahanya untuk menahan rasa sakit yang dideritanya, namun Jabbar kembali melebarkannya sehingga kaki Indah kembali membentuk huruf V, dan terus memompa keluar masuk dengan buasnya. Jabbar mengulurkan tangannya dan menyingkap jilbab merah Indah dengan kasar hingga tampaklah dua bukit kembar milik host cantik asal Cimanggis, Depok itu. Payudara Indah terpentang bebas, membusung menantang dan terlihat sangat menggairahkan, bahkan dalam posisi dada yang agak tertarik karena kepala Indah yang menengadah ke bawah, benda itu masih tampak montok dan padat. Jabbar terus memompa pinggulnya sambil tangannya meremas-remas payudara Indah.

Ketiga makhluk yang baru datang mendekati Ustad Hakim, ”Hei, manusia bangsat! Itu istrimu ya?!” tanya si suara tikus.

Ustad Hakim diam saja, lalu satu tinju mendarat keras di perutnya, membuatnya mengaduh dan merintih pelan. ”Ughhhh…”

”Kamu bisu ya?” hardik si suara harimau. Takut dipukul lagi, terpaksa Ustad Hakim menjawab lirih, menjelaskan siapa mereka dan tujuan mereka kemari.

“Salah sindiri, lancang masuk kemari. Sekarang tanggung sendiri akibatnya.” jawab si suara tikus. “Akan kami setubuhi temanmu itu sampai mati, hahaha…” tambahnya sambil tertawa lebar.

”Tidak. Jangan!” Ustad Hakim memekik, tak sanggup kehilangan Indah dengan cara seperti itu.

”Kenapa, kamu mau ikutan juga ya? Dilihat dari kontolmu yang sudah ngaceng gitu sih… sepertinya kamu juga pingin, hahaha…” suara harimau mengejek dengan geramannya yang rendah.

Ustad Hakim marah sekali mendengarnya, tapi tidak bisa berbuat apa-apa. Lagi pula, apa yang dikatakan makhluk-makhluk itu memang benar, dia terangsang melihat tubuh bugil Indah (ngomong-ngomong, siapa sih yang tidak? Aku pengen tahu!) ada sebersit rasa ingin mencicipinya juga meski tahu kalau itu salah dan tidak boleh. Menekan hasratnya, Ustad Hakim berhasil melemaskan kembali kemaluannya hingga mengkerut separoh dari ukurannya semula. Dia tidak ingin pikiran kotor terus menyelimuti hatinya.

Tapi itu cuma bertahan beberapa menit saja karena selanjutnya, Jabbar yang rupanya telah selesai memperkosa Indah, menuntun wanita cantik kelahiran 31 Agustus 1985 itu ke depan sang Ustad. ”Ini, aku kasih buat kamu.” katanya sambil menampar Indah dengan kuat, sehingga Indah menangis. ”Hisap penis laki-laki ini, cepat! Kalo tidak, akan aku potong lidah dan puting susu kamu!”

Jabbar melepaskan ikatan tangan Indah dan mendorong tubuh mulus wanita cantik itu ke arah Ustad Hakim. ”Ayo cepat, kulum!” hardiknya lagi saat melihat Indah masih diam, cuma memandangi penis sang Ustad sambil terus menangis.

”Jangan, In… jangan lakukan!” lirih suara Ustad Hakim. Tapi antara kata-kata dan batang penisnya tidak bisa kompromi. Di mulut dia menolak, tapi di bawah, batang penisnya perlahan membesar dan mengeras, kembali ke ukuran semula. Padahal Indah cuma memandanginya saja, belum ngapa-ngapain.

Takut disiksa lebih kejam lagi, Indah pun mendekatkan mulutnya dan dengan ragu-ragu menyentuh ujung batang kemaluan sang Ustad. Walau hanya tersentuh sedikit, ustad Hakim tak dapat menahan gejolak birahinya. Ia pun melenguh keenakan. ”Oughhhh… Innn!” dia memejamkan matanya saat lidah tipis Indah mulai menjilati batang penisnya bagai menikmati es krim batangan rasa coklat.

”Makan penis itu! Masukkan ke mulutmu!” sesosok makhluk berambut hijau tebal membentak dengan sikap mengancam. Entah kapan makhluk itu muncul, sang Ustad tidak tahu karena saking enaknya menikmati jilatan Indah pada batang penisnya.

Terpaksa Indah melahap penis Ustad Hakim dan mulai mengulumnya pelan, ia memasukkannya ke dalam mulut dan menjepitnya dengan menggunakan gigi dan lidahnya. Bibirnya menyapu permukaan batang sang Ustad yang berwarna coklat kehitaman. Indah terlihat mudah saja melakukannya, padahal penis sang Ustad terlihat cukup besar untuk ukuran manusia. Apakah dia sudah sering melakukan ini? batin Ustad Hakim dalam hati. Laki-laki itu tidak tahu, selama ia pingsan tadi, Indah sudah mengulum banyak batang yang ukurannya jauh lebih besar dari miliknya. Jadi menghadapi burung sang Ustad yang cuma sepanjang 12 cm, Indah tidak menghadapi masalah berarti.

”Ayo, masukkan semua ke dalam mulutmu. Telan sampai habis! Jangan dikeluarkan sampai aku memerintahkan!” bentak Jabbar.

Dengan ketakutan, Indah mengulum batang kemaluan Ustad Hakim dalam-dalam dan menggerakkannya maju mundur dengan begitu cepat. Mulutnya yang mungil tampak penuh dan sesekali pipinya menggembung oleh kepala penis sang Ustad saat dia melakukan itu.

”Indah… Oughhhh… kenapa jadi begini…” keluh Ustad Hakim keenakan. Dia merasa risih dan sangat berdosa karena telah melakukan perbuatan yang sangat dilaknat Tuhan ini, tapi di sisi lain, dia juga tidak ingin Indah berhenti. Kuluman dan hisapan wanita berjilbab itu terasa begitu nikmat, menggelitik seluruh saraf-saraf birahinya yang selama ini tertidur, hingga membuatnya melayang dan merintih penuh kenikmatan. Tak berapa lama, dia pun tak tahan lagi. Sambil menggeram keras, Ustad Hakim menyemburkan spermanya.

Indah tampak kaget merasakan cairan kental yang hangat berkali-kali menyemprot memenuhi kerongkongannya. Ia sudah hampir tersedak, namun ia tidak berani melepaskan hisapannya. Jabbar tidak menyuruh, Indah takut akan membuat makhluk hitam legam itu marah, pukulannya sangat menyakitkan. Indah berusaha membuang sperma sang Ustad melalui celah bibirnya, sisanya yang terlanjur masuk terpaksa ia telan meski dengan rasa jijik yang amat sangat.

”Dasar manusia tidak berguna, sudah kontolnya kecil, cepat keluar lagi!” ejek si suara harimau, yang diikuti suara tawa teman-temannya. Dia lalu mendekat dan menjambak rambut Indah yang masih tertutup jilbab. ”Lihat bagaimana cara yang benar memuaskan wanita! Ayo, Ghoul, kita garap dia bareng-bareng!” serunya pada si suara Kucing.

Makhluk merah yang dipanggil Ghoul segera melepas cawatnya, dan mempertontonkan batang penisnya yang sebesar lengan orang dewasa pada Ustad Hakim. ”Ini baru namanya penis.” dia menggenggamnya dengan bangga. ”Kalau punyamu itu, lebih pantas disebut sosis daripada kontol. Hahaha!” Ghoul tertawa. Jin yang lain ikut tertawa. Ruangan jadi riuh, padahal cuma terlihat 5 makhluk disitu. Yang lain masih menghilang, enggan untuk menampakkan diri.

Si suara harimau membawa Indah kembali ke altar dan menelungkupkan gadis cantik berjilbab itu di atasnya, sehingga payudara Indah yang bulat dan menantang menempel, tergencet di permukaan batu altar yang dingin. Indah dalam posisi menungging sekarang, bokong bulatnya terlihat begitu menggiurkan, dengan lubang kemaluan sempit yang yang telah memerah dan merekah lebar. Lelehan sperma aneka warna tampak di permukaaanya yang berambut tipis.

Ustad Hakim memalingkan muka dengan pilu saat melihat Ghoul dan suara harimau mulai memperkosa Indah dengan buas. Wanita cantik itu menjerit-jerit dan melolong histeris menerima hujaman batang kemaluan mereka yang begitu besar dan panjang. Secara bergantian mereka mengaduk-aduk liang kemaluan Indah yang semakin lama terasa semakin panas. Darah kembali mengucur dari vagina yang 1 jam lalu masih perawan itu.

”Oughh… sakit! Ahh… hentikan! Sakit!” Indah merintih, tapi dua makhluk yang sedang menungganginya seperti tidak mendengar. Mereka terus menggenjot tubuh mulusnya secara brutal dan bergantian.

Sambil memperkosa Indah, sesekali mereka mengejek sang Ustad. “Hei, kamu tahu tidak… memek teman kamu ini enak sekali lho, basah dan anget banget!” kata jin bersuara harimau yang dipanggil Nimsiq oleh Ghoul. Sampai sekarang, dialah jin berkemaluan paling besar yang dilihat oleh ustad Hakim diantara jin-jin yang menampakkan diri di ruangan itu.

Ghoul mengangkat tubuh mulus Indah dan menekuk tangannya ke belakang punggung. Dengan posisi seperti itu, buah dada Indah jadi tampak sangat menggairahkan, apalagi dengan tubuhnya yang ramping, tampak buah dada itu menggantung indah, padat dan sangat berisi. Ustad Hakim tidak berkedip saat melihatnya.

Nimsiq duduk di atas altar, sementara Indah ditempatkan di atas pangkuannya dengan posisi berhadapan dan paha mengangkang lebar. Sambil menusukkan penisnya, Jin itu meremas-remas kedua payudara Indah dengan penuh nafsu. Indah hanya dapat merintih-rintih dalam keadaan antara sadar dan tidak mendapat serangan seperti itu. Apalagi di depannya, Ghoul memaksanya untuk mengoral penis yang rasanya begitu busuk dan memuakkan. Indah makin tak tahan dibuatnya.

Sambil terus memompa penisnya, Nimsiq tertawa-tawa disaksikan teman-temannya yang kini muncul semakin banyak. Mereka tampak tidak sabar menanti giliran. Ustad Hakim menghitung, sudah lebih dari selusin Jin yang menampakkan diri. Akankah Indah harus melayani semuanya?

“Hei, aku capek nih. Sekarang kamu yang harus bergerak!” kata Nimsiq pada Indah. Ia pun berhenti memompa pinggulnya. Takut dihajar, secara refleks Indah melenguh dan mulai menggerakkan pantatnya naik turun agar memeknya tetap menjepit dan mengocok penis Jin itu yang masih bersarang di dalam kemaluannya.

“Hahaha… lihat pak Ustad, temen kamu ini ternyata nakal juga.” ejek Ghoul sambil mengocok penisnya, dan tak lama kemudian muncrat di wajah cantik Indah Ananta yang masih tertutup jilbab. Spermanya yang berwarna kuning kehijauan menempel di mata, pipi, dan bibir host cantik itu. Setelah melenguh sejenak, makhluk jelek itupun menghilang dengan menyisakan bau belerang yang tercium samar.

Nimsiq tertawa sambil memeluk tubuh mulus Indah, tangannya mengelus-ngelus punggung putih mulus wanita 27 tahun itu, sementara buah dada Indah yang kenyal terjepit di dadanya yang berbulu lebat. Rupanya Indah mendengar perkataan itu, wajah cantiknya tampak memerah karena malu dan marah, tapi tetap tidak bisa berbuat apa-apa. Saat Indah diam tanda memprotes, Nimsiq langsung marah dan menarik kuat-kuat kedua buah dadanya. Satu ditarik ke atas dan satu ditarik ke bawah, begitu bergantian dengan keras sehingga Indah menjerit-jerit kesakitan.

“Ayo, coba melawan lagi, akan aku siksa kamu lebih kejam!” ancam Jin berkulit merah itu.

Indah menunduk. “J-jangan, ampun!” sahutnya lirih sambil kembali menggerakkan tubuhnya naik turun. Ustad Hakim yang melihatnya jadi ikut meneteskan air mata, tahu bagaimana rasanya penderitaan wanita cantik itu.

“Begini kan lebih enak.” senyum Nimsiq penuh kemenangan. “Akan aku buat kamu orgasme, rasakan bagaimana nikmatnya bercinta sama Jin.” Dengan penuh nafsu, kembali ia memperkosa Indah. Sesekali Nimsiq menghentikan pompaannya, dan secara refleks kembali Indah menggoyang-goyangkan pantatnya naik-turun. Ia takut Jin itu marah kalau ia tidak melakukannya. Bahkan saat Nimsiq mengangkat tubuhnya hingga batang kemaluannya terlepas, Indah secara refleks mengejarnya dan memasukkan kembali benda itu ke dalam jepitan memeknya. Indah ingin memberikan pelayanan total pada Jin tua itu.

Nimsiq semakin lama tampak semakin ganas memperkosanya, hingga selang beberapa saat kemudian, tampak tubuh mulus Indah berkelonjotan dan menegang, kedua kakinya mengacung lurus ke depan dengan otot paha dan betisnya mengejang, jari-jari kakinya menutup, dan nafas Indah terdengar tak beraturan, ia merintih keras dan panjang, “Oughhhh… aghhhh… oohhhh…” Indah orgasme. Meski cairannya menyembur banyak sekali, tapi tidak ada satu pun yang menetes keluar. Itu karena memeknya tersumbat rapat oleh batang penis Nimsiq yang besar dan panjang!

Setelah berkelonjotan sesaat, tubuh Indah akhirnya tumbang dengan lemas di pelukan Jin pemerkosanya. Bukannya berhenti, Nimsiq malah semakin cepat memompa pinggulnya, ia menggenjot tubuh mulus Indah begitu liar dan brutal sambil nyengir lebar dan berkata, “Hehe… ustad lihat, dia rupanya suka dientot jin kayak kita-kita, hahaha…” suara tawanya yang berat membahana ke seluruh ruangan yang tidak seberapa besar itu.

Jin-jin yang lain ikut tertawa dan bersorak. Penampakan yang muncul semakin banyak. Ustad Hakim sudah tidak bisa menghitung jumlah persisnya, yang jelas lebih dari dua puluh! Termasuk salah satunya adalah makhluk merah berapi yang bertubuh besar dan tegap dengan tanduk menjulang hampir mencapai langit-langit. Semua Jin tampak menjaga jarak darinya. Apakah dia sang Raja Jin! batin ustad Hakim dalam hati.

Entah berapa lama Indah diperkosa oleh Nimsiq hingga pingsan berkali-kali, namun Jin itu selalu menyadarkannya lagi dengan menampar dan menyiram Indah dengan air, lalu kembali memperkosanya dengan brutal.

Kini tubuh montok Indah diletakkan di atas lantai beralaskan tikar lusuh, Nimsiq melebarkan kaki perempuan itu hingga membentuk seperti kaki katak. Dengan posisi seperti itu, ia menghujamkan batang kemaluannya yang panjang dan besar keluar masuk dengan cepat dan keras ke dalam liang kemaluan Indah yang terlihat semakin bengkak memerah. Sementara salah satu Jin lain yang bersisik tebal seperti trenggiling, memaksa Indah mengulum batang kemaluannya yang anehnya tampak mengkilat tanpa ada sisik sedikitpun.

Saat mulut mungil Indah penuh oleh batang kemaluan besar itu, Nimsiq yang sedang memperkosanya berganti posisi. Ia menduduki tubuh Indah lalu meletakkan batang kemaluannya yang panjang di antara dua bukit kembar milik Indah. Tangannya yang berbulu lebat mendempetkan buah dada Indah hingga menjepit batang kemaluannya dengan erat, untuk kemudian ia gerakkan maju-mundur mengocok batangnya. Selang beberapa saat, dari batang kemaluan yang hitam dan panjang itu, menyembur cairan sperma berwarna merah kehijauan yang menyemprot membasahi wajah dan leher jenjang Indah. Sisa-sisanya yang masih menetes-netes dioleskan oleh Nimsiq pada kedua buah dada Indah yang montok menggiurkan.

”Ughh… nikmat sekali!” Nimsiq beranjak sambil tertawa lebar. Jin yang lain ikut tertawa bersamanya.

Ustad Hakim menutup mata agar tidak melihat penderitaan wanita cantik itu, tapi masih saja ia dengar rintihan Indah yang semakin lama semakin terdengar lemah. Gerombolan Jin di sekitar mereka tak henti-hentinya mengucapkan kata-kata ejekan. “Ayo, entot dia sampai mampus! Tusuk memeknya! Tarik toketnya yang gede itu! Cabuti jembutnya!”

Seiring kata-kata itu, tiba-tiba sang Ustad merasa tubuhnya ditendang dengan keras sebelum akhirnya ikatannya dilepas. Sekarang ia berbaring telentang di lantai. Dilihatnya Jin berapi yang ia taksir sebagai sang Raja, mendekat, “Sekarang giliran kamu menikmati teman kamu ini. Aku yakin, kamu sudah banyak belajar dari tadi! Hahaha…” makhluk itu tertawa dan mencampakkan tubuh bugil Indah yang telah lemah lunglai ke atas tubuh ustad Hakim.

Sang Ustad segera memeluknya. Sambil membelai kepala Indah yang masih tertutup jilbab, ia berbisik, “Tabah ya, kita pasti bisa melalui semua ini.” kata laki-laki itu walaupun ia sendiri sangat ketakutan. Indah hanya dapat mengangguk lemah sambil menangis sesunggukan.

“Hei, kalian tunggu apa lagi?! Ayo main! Aku pingin lihat! Yang cewek di atas!” seru Nimsiq sambil mengacungkan tinjunya yang membuat kedua host Dunia Lain itu mendelik ketakutan.

Indah menurut, ia segera menekan liang kewanitaannya ke bawah untuk melahap batang kemaluan ustad Hakim yang memang telah menegang keras saat mereka berpelukan tadi. Sekuat apapun laki-laki itu berusaha mengekang hawa nafsunya, tapi tonjolan buah dada Indah yang lengket oleh sperma, terasa kenyal dan hangat menekan bahunya, membuat api birahinya perlahan menyala dan menggeliat. Apalagi bisa dirasakannya juga kulit tubuh Indah yang halus dan hangat, yang sangat berbeda sekali dengan milik istrinya di rumah. Sang Ustad pun lepas kendali dengan cepat.

Laki-laki itu serasa berada di awang-awang saat batang kemaluannya sedikit demi sedikit menembus kemaluan Indah yang beberapa jam lalu masih perawan. Saat sudah terbenam seluruhnya, ustad Hakim merasa batang kemaluanku seperti dijepit oleh kenikmatan yang tiada taranya. ”Ughhh…” tanpa sadar ia melenguh dan meremas payudara Indah yang menggantung bebas di depan matanya.

Indah makin menangis sesenggukan, laki-laki yang tadi berjanji melindunginya, ternyata juga menikmati saat bersetubuh dengannya. Beginikah rasanya menjadi wanita cantik dan menarik, semua orang jadi bernafsu pada dirinya? batin Indah dalam hati.

“Ayo goyang tubuh kamu sebelum raja Ammet marah!” hardik Nimsiq sambil melirik jin tinggi besar yang ada di sebelahnya. Yang dilirik cuma menggeram rendah dan mengangguk.

Ketakutan, Indah mulai menggoyangkan pinggulnya naik turun. Vaginanya yang bengkak memerah mengurut penis tegang ustad Hakim begitu rupa, membuat laki-laki berperawakan gendut itu tak dapat menahan sensasi yang tak pernah ia rasakan sebelumnya. Ia mengerang keenakan. Begitu nikmatnya memek Indah hingga tak lama kemudian, baru beberapa menit, sang Ustad sudah menjerit dan ejakulasi. Spermanya yang kental menyemprot keras di dalam liang kewanitaan Indah. Tidak terlalu banyak karena dia sudah mengalami orgasme tadi.

”Ughhh… Indah, m-maafkan aku!” seru ustad Hakim terengah-engah. Tangannya bergetar, ingin memegang payudara Indah tapi tidak berani.

Indah tidak menghiraukan, ia terus menggoyangkan pinggulnya naik turun untuk menikmati sisa-sisa ketegangan penis sang Ustad yang perlahan ia rasakan mulai melemah dan menghilang. Di luar dugaan, setelah beberapa kali kesakitan karena sodokan penis raksasa milik para Jin, Indah ternyata menikmati tusukan penis ustad Hakim yang mungil, yang terasa pas memenuhi lubang vaginanya. Diraihnya tangan laki-laki itu dan ditaruhnya di atas gundukan payudaranya. Indah tahu, ustad Hakim pasti menyukainya. Dari tadi mata sang Ustad tidak lepas menatap benda bulat padat itu.

”Remas, Ustad!” bisik Indah lirih. Dengan begini ia berharap Ustad Hakim akan bergairah kembali. Sudah kepalang tanggung, ia merasa tubuhnya telah kotor. Indah tidak ingin permerkosaan ini menjadi siksaan baginya. Untuk kali ini, ia ingin menikmatinya.

Tapi itu cuma ada di angan-angan Indah saja. Tahu kalau budaknya mulai menikmati, Ammet segera menghentikan permainan itu. ”Hei, wanita… angkat memek kamu! Kita lakukan permainan lain.” jin berapi itu berkata keras.

Indah menggeleng sambil menangis, “Tidak… aku mohon, beri aku waktu sedikit lagi.” ia yang merasa sudah hampir orgasme, terus menggerakkan pinggulnya. Sementara di bawah, ustad Hakim merem melek keenakan sambil tangannya bergerak lincah meremas-remas payudara Indah yang bulat dan padat dengan penuh nafsu.

“Angkat memek kamu, aku bilang!” bentak Ammet menggelegar. Kerikil dan debu jatuh dari dinding ruangan. Beberapa jin mundur ketakutan, termasuk Nimsiq dan Jabbar. Sementara jin yang terlalu ketakutan segera meledak dan menghilang, pergi dari tempat itu.

Ammet dengan kasar lalu mendorong tubuh Indah yang masih tetap membuat gerakan naik-turun hingga jatuh. Ia tertawa melihat batang kemaluan ustad Hakim yang tidak lebih besar dari jari kakinya. ”Hahaha… dasar aneh! Benda seperti ini kamu sukai?” ia menoleh pada Indah. ”Lihat,” Ammet membuka celananya dan memamerkan penisnya yang sebesar lengan orang dewasa pada perempuan itu. ”kamu pasti akan puas dengan milikku ini!” sentaknya sambil menamparkan batang itu ke pipi Indah yang halus dan mulus.

”Auw!” Indah menjerit kesakitan, tapi tidak bisa melawan. Ia langsung bergidik saat menatap benda itu. Inilah penis terbesar yang pernah ia lihat. Semua penis raksasa yang tadi sudah mengaduk-aduk liang vaginanya, tidak ada apa-apanya dengan yang ini. Akankah vaginanya akan sanggup menampungnya? Sepertinya tidak.

Ammet yang rupanya telah sangat terangsang melihat tubuh bugil Indah, merenggut paksa jilbabnya hingga terlepas dan menarik Indah ke dalam pelukannya, “Ustad lihat baik-baik, begini caranya menyetubuhi wanita!” katanya pada ustad Hakim.

Tubuh Indah lalu diangkatnya dengan mudah. Dengan posisi berdiri, ia menggendongnya dengan mengangkat pantat Indah, terpaksa Indah memeluk leher Jin yang tinggi kekar itu agar tidak terjatuh ke belakang. Anehnya, meski api masih menyala di sekujur tubuh Ammet, Indah sepertinya tidak merasa panas sama sekali. Rupanya Ammet bisa mengendalikan suhunya, benar-benar Jin yang berkemampuan luar biasa. Pantas dia diangkat menjadi Raja oleh Jin yang lain.

”Heghh… ahhhh!!!” Indah memekik panjang ketika dengan perlahan Ammet mulai menyodokkan batang penisnya. Di luar dugaan, meski terlihat tidak mungkin, ternyata benda itu bisa menerobos masuk dan terbenam seluruhnya ke dalam vagina Indah yang tampak monyong kemerahan. Ustad Hakim bergidik membayang betapa sakit rasanya.

Apalagi saat dengan buas Ammet mulai memompa batang kemaluannya yang luar biasa panjang dan besar itu keluar masuk di dalam liang kemaluan Indah. Ustad Hakim segera memalingkan mukanya, ia tidak sanggup untuk melihat lebih lama. Ammet yang setinggi lebih dari dua meter, memompa tubuh Indah yang hanya setinggi 165 cm, seperti orang tua yang menggendong anaknya saja layaknya.

Dengan posisi seperti itu, batang kemaluan Ammet dengan deras amblas keluar masuk ke dalam kemaluan Indah yang sempit. Ammet terus melakukannya hingga tubuh Indah terguncang hebat, buah dadanya yang besar terhentak-hentak naik turun menggiurkan. Tak berapa lama, tubuh Indah menggelinjang dan ototnya menegang, diiringi dengan rintihan panjang, dia mengalami orgasme hebat. Rupanya, sisa-sisa kenikmatan bersetubuh dengan ustad Hakim berhasil dituntaskan dengan sempurna oleh Ammet.

Tapi Ammet tidak berhenti. Sementara dari kemaluan Indah mengucur cairan cinta yang cukup banyak, pompaan Raja Jin itu malah semakin bertambah kuat. Indah tentu saja semakin lelah dan lemah karenanya, apalagi setelah kenikmatan orgasmenya berlalu, ia pun lemas dan jatuh lunglai ke belakang. Ammet menangkap tubuhnya dan menaruhnya ke dalam pelukan, sementara batang kemaluannya semakin hebat saja mengaduk liang kemaluan Indah yang kini menjadi sangat becek. Ammet melakukannya sambil berjalan dan tertawa-tawa, tampak santai sekali ia melakukannya.

Setelah puas mengocok Indah dengan posisi seperti itu, Jin Berapi itu lalu mengangkat pinggul Indah naik hingga ke dada. Tubuh Indah terangkat dengan kepala di bawah karena perempuan itu masih pingsan. Batang kemaluan Ammet yang masih tegang membentur-bentur punggung mulusnya. Jin itu terus mengangkatnya hingga kemaluan Indah terhidang di depan mulutnya. Dengan rakus Ammet lalu melumat dan menghisapnya. Ia menjilat habis kemaluan Indah yang bengkak memerah dengan mulutnya. Kemudian ia memutar tubuh mulus Indah sehingga kini wajah host Dua Dunia itu ditampar-tampar oleh batang penisnya yang besar dan masih sangat keras.

Ammet kembali melumat kemaluan Indah dengan penuh nafsu, jari-jari tangannya juga menyodok-nyodok anus Indah yang masih terjuntai pingsan. Selanjutnya, setelah bosan menjilat, Jin Tua itu kembali menyetubuhi Indah. Kali ini dengan gaya biasa, ia menaruh tubuh bugil di altar dan menindihnya dari atas. Dengan posisi ini, akhirnya Ammet berejakulasi. Spermanya yang kemerahan mirip lava gunung berapi, dengan deras membanjiri wajah Indah hingga membuat wanita cantik itu terbangun.

”Apa… hpmh! Hmpmh!” Indah ingin bersuara, tapi sperma Ammet yang kental sudah keburu memenuhi mulutnya. Terpaksa dia harus menelannya kalau tidak ingin tersedak. Beberapa yang muncrat belakangan, mengotori rambut Indah yang hitam panjang, dan menetes-netes ke lantai batu, menimbulkan uap kecil disana. Banyak sekali sperma Raja Jin itu.

Ustad Hakim memperhatikan semuanya tanpa berkedip. Ia tidak bisa memalingkan mukanya lagi karena diancam pukul oleh Nimsiq. Hatinya makin teriris-iris saat perkosaan itu terus berlanjut dengan brutal. Kini tangan Indah diikat ke sebuah palang yang ada di pojok ruangan, palang itu bisa diatur tinggi rendahnya. Jin yang mendapat giliran mengatur tinggi palang hingga posisi lubang kemaluan Indah tepat berada di depan batang penisnya karena tubuh Jin itu yang cukup tinggi, hampir mencapai langit-langit ruangan.

Kaki Indah sekarang tidak menyentuh lantai, ia tergantung dengan tangan terikat ke atas. Indah menangis menahan perih pada tangannya, sementara sang Jin mengangkat paha kanan perempuan itu dan mulai memasukkan batang kemaluannya yang besar dan panjang ke dalam liang kemaluan Indah, dan mulailah ia mengocok tubuh bugil Indah tanpa ampun sambil tangan kanannya memegangi paha Indah agar tetap terangkat, tangan kirinya dengan buas meremas dan memijat kedua buah dada Indah bergantian. Puting susu Indah sesekali dicubit dengan keras. Indah hanya dapat merintih-rintih dengan lemah menerimanya.

Setelah puas dengan posisi itu, Indah kemudian dibaringkan ke lantai, lalu dengan buas sang Jin memperkosanya hingga Jin itu orgasme dan menyemprotkan spermanya ke buah dada Indah yang bulat membusung.

Selesai dengan Jin itu, Jin lain segera maju untuk mengambil gilirannya. Begitu terus hingga tak terasa sudah 14 Jin yang memperkosa Indah dengan buas. Indah telah pingsan berkali-kali, namun selalu disadarkan lagi dan kembali diperkosa dengan luar biasa brutal.

Ustad Hakim merinding membayangkan masih ada banyak Jin yang berkerumun menunggu giliran. Sepertinya tidak ada habis-habisnya. Giliran berikutnya tiga Jin maju sekaligus. Mereka mengelilingi Indah yang telentang telanjang bulat di altar dengan batang kemaluan yang telah berdenyut-denyut kencang, menuntut untuk dilampiaskan. Jin pertama yang bermata satu, langsung menancapkan batang penisnya ke kemaluan Indah dan memompa keluar masuk dengan brutal. Jin kedua memompa mulut Indah dengan batang kemaluannya, sementara Jin ketiga dengan rakus menyedot-nyedot kedua buah dada Indah yang ranum bergantian kiri dan kanan, seperti anak kecil yang sedang menyusu pada ibunya. Bedanya, anak yang ini bertubuh ular dan berekor Srigala.

Setelah cukup lama, mereka lalu saling berganti posisi. Kini si Ular yang menikmati liang vagina Indah, sedangkan dua temannya mendapat sisanya. Mengalami perlakuan seperti ini, dimana kemaluan dan mulutnya dipompa secara brutal, serta harus menyusui tiga Jin yang haus akan birahi, tak dapat dihindari, kembali tubuh telanjang Indah mengejang-ngejang tanda orgasme. Dari mulutnya keluar suara lirih, “Ohh…”

Selesai dengan ketiga Jin itu, berikutnya dua Jin bertubuh besar maju bersamaan. Indah yang lemas diangkat dan diapit di atas kasur, Jin yang di bawah memompa liang anus Indah, sementara yang di atas memperkosa liang kemaluan perempuan cantik itu tanpa belas kasihan. Indah megap-megap saat wajahnya harus menempel pada dada Jin yang besar dan berbulu itu. Pemandangan mengenaskan itu membuat Ustad Hakim makin menangis pilu.

Indah terus diperkosa hingga Jin terakhir selesai. Perempuan itu tidak dapat bangun lagi saat Jin terakhir yang bertubuh cebol selesai memompanya dengan ganas dan menumpahkan spermanya di liang memek Indah yang sudah luar biasa basah.

Setelah puas, mereka lalu mencampakkan Indah ke lantai. Ustad Hakim segera memeluk dan membelai tubuh bugil perempuan itu. ”Sudah selesai, kita bisa pergi dari tempat ini.” ia berbisik. Indah mengangguk dan menangis sesenggukan.

Saat tengah malam, tanpa memberi mereka pakaian, Ammet melepaskan kedua orang itu. ”Ingat, jadikan ini sebagai peringatan. Jangan coba-coba kembali lagi ke tempat ini!” pesan Raja Jin sebelum menghilang. Seluruh anak buahnya menyusul tak lama kemudian.

Kini tinggallah Indah dan Ustad Hakim di tempat sepi itu. Terpaksa mereka berjalan kaki tertatih-tatih balik ke kampung terdekat. Kali ini perjalanan jadi lebih mudah, jalan setapak seperti terbuka bagi mereka. Tak sampai subuh, mereka sudah tiba di rumah pertama. Ustad Hakim segera mencuri baju di jemuran untuk dipakai menutupi tubuh mereka yang telanjang.

Dalam hati ustad Hakim berharap, ini adalah kali terakhir dia berurusan dengan Jin-Jin penghuni Candi Mrica. Namun entah mengapa, dia memiliki perasaan buruk, bahwa mereka akan terus membayangi, khususnya Indah, dan akan kembali suatu saat nanti.