INTAN

“Buuuuugghhh . . .“
saskya larasati jilbabsemok (1)
Aku menoleh ke belakang ke arah suara tersebut, kulihat Azmi tertunduk, tersungkur sambil memegang perutnya, sambil meringis kesakitan.
Di depannya berdiri seorang yang tinggi,bersiap mengokang tangannya sekali lagi ke arah Azmi.
Aku yang tadinya asyik mengobrol di depan kelas berlari ke arah Azmi yang masih terduduk pasrah, disusul teman teman yang lain, menyusulku.
“Woyy boss”, aku berteriak ke arah Anggoro, anak kelas 3 yang barusan menghajar Azmi.
Anggoro menoleh ke arahku , maju mendekatiku dengan gayanya yang tengil sambil petentang petenteng, meninggalkan Azmi yang masih meringis.
“Knapa Jon ?”
“Azmi kok mbok jotos knopo ?”
“Lho itu masalahku, kamu ga usah ikut ikutan. Masalahmu apa ?!” sambil bertolak pinggang Anggoro memelototiku, menggertakku
“Azmi temenku, kalo urusan sama dia berarti ya urusan sama aku,” Aku menegaskan
Yowis to, di selesaikke nanti di parkiran pas pulang sekolah!” gertak Anggoro lantang.
“Sip tak tunggu !” jawabku tak kalah tegas.
Anggoro berlenggang pergi ke arah kelasnya. Aku menghampiri Azmi yang masih bangun dengan tertatih tatih.
saskya larasati jilbabsemok (2)
“Makasih jon ya,” hanya kata kata itu yang keluar dari bibirnya.
“Sip sip, emang kenapa mi masalahnya?” tanyaku pada Azmi.
Lalu Azmi menceritakan perihal masalahnya dengan Anggoro, yaitu Mutiara Intan, atau biasa dipanggil Intan oleh teman temannnya. Gadis manis berhijab yang duduk di kelas 1. Intan yang baru kelas 1 mampu mencuri hati para senior senior di sekolah tersebut. Hidungnya yang mancung dan murah senyum serta body yang baru tumbuh ranum khas anak remaja sma membuat betah mata yang memandang, serta sikapnya yang supel dan ramah membuat banyak cowok cowok abg di buat kegeeran sama dia.
Anggoro, dedengkot kelas 3 yang merasa sok jagoan. Sok keren dan tengil adalah mantan pacar Intan. Dan masalahnya disini Anggoro tidak terima jika Intan di deketin sama cowok lain. Dan Anggoro tahu jika akhir akhir ini Azmi sering smsan sama Intan.
Aku secara pribadi sebenarnya sudah dari dulu tidak suka dengan gayanya Anggoro, tapi aku juga tidak mungkin nyari masalah tanpa sebab dengan dia.
Di tiap angkatan di sekolah ku, tidak ada yang namanya senioritas atau apalah, semuanya saling menghormati dan menjaga gengsi tiap angkatannya. Jadi tidak ada seorangpun yang berani mengaku ‘memegang’ sekolahku.
Azmi sendiri teman sekelasku sewaktu masuk kelas 2 ips ini, itupun hanya sebatas teman biasa, tidak terlalu akrab, karena dia lebih memilih untuk sekolah-pulang sekolah-pulang. Lain halnya denganku yang menjadikan sekolah sebagai hiburan. hahaha.
Jadi setelah tau duduk perkaranya dari Azmi, aku yakin jika Azmi tak sepenuhnya salah. Ah peduli setan mana yang benar mana yang salah. vini vidi vici . aku terlanjur menantang Anggoro.
*****
Bel sekolah sudah berdering, kulihat handphone jam 1.30 pas. Aku sudah menunggu dari jam 1 tadi, sengaja aku tidak ikut pelajaran yang terakhir, mood belajarku sudah hilang, berganti dengan semangat tawuran, gejolak khas anak muda.
Azmi yang biasanya tidak pernah bolos sekolah kali ini ikut menemaniku. Sebenarnya dia sendiri yang ingin ikut denganku ke parkiran. Mungkin karena dia sungkan melibatkanku dalam masalahnya, tapi toh bagiku memang aku sendiri yang ingin melibatkan diri, dan ini juga sudah bukan mengenai soal wanita lagi, ini urusanku dengan si Anggoro itu.
Anak anak sudah pada keluar ke parkiran. Sebenarnya ini bukan parkiran resmi dari sekolah, ini adalah rumah penjaga sekolah yang memang di buat parkiran oleh anak anak nakal, sudah turun temurun dan yang jelas entah kenapa aku ikut parkir disini, padahal sebenarnya aku anak baik.
“Jon, katanya mau ribut sama Anggoro ya?” tanya Adi dengan tengil, teman se geng Anggoro.
“Emang kenapa?” tanyaku balik.
Ati ati wae kalo ga pengen bonyok bonyok.” Jawab Adi dengan ketus. Dan memasang senyumnya yang sinis.
Seperti ada yang merasukiku ketika Adi bicara demikian, aku yang sedari tadi duduk diatas motor, tiba tiba langsung melayangkan pukulan tepat di sudut bibirnya, dan darah segar langsung mengalir di sela bibirnya, begitu juga sekitar pipi yang langsung melebam.
“Woy woy woy,” anak anak yang sadang bersenda gurau langsung mengerubuti, memegangiku , mencoba menahan, dan memisah ‘perkelahian pembukaku’ dengan Adi.
Adi yang masih shock dengan pukulanku, hanya bisa meringis memgang pipinya, sambil berusaha menghentikan laju darahnya yang masih mengucur. Dan akhirnya Adi di bawa menjauh oleh temannya.
*****
“Hhuuuuuuffffffhhhh….” hembusan asap Djarum Super menemaniku setelah beberapa saat lalu emosiku terpancing oleh Adi, aku berusaha menenangkan diri, sembari menunggu Anggoro.
Terlihat samar samar dari jauh, pria yang sedari tadi sudah aku tunggu tunggu, tapi ada yang salah dengannya, dia berjalan ke parkiran di dampingi gadis berjilbab.
“Itu Anggoro sama Intan jon,” bisik Azmi kepadaku.
saskya larasati jilbabsemok (3)
“Maksudnya apa to kok bawa Intan juga?” aku membuang rokok yang tersisa, berjalan mendekati Anggoro yang sudah beberapa meter di depanku.
“Trap… trap… trap…” suara sepatuku berderap, ketika aku berlari ke arah Anggoro yang masih terkaget melihatku, aku meloncat dan melayangkan tendanganku ke arahnya dan “buuuuuuuuggggghhhhhhh. . . .” flying kick ku, tepat bersarang di dadanya tanpa meleset satu inchi pun.
Anggoro pun langsung tumbang, terjerembab ke belakang , tanpa ba bi bu lagi aku berjalan mendekat kepadanya, Anggoro berusaha bangkit duduk, tapi sebelum duduk, kuhajar pipinya secara brutal, entah sudah berapa kali kupukul, ketika ada tangan yang memegang pundakku, Azmi menahanku dan tangisan wanita di sebelahku yang memohon untuk menyudahi perkelahian ini.
Aku berdiri, menjaga jarak dengan Anggoro. Kullirik ke sebelah, Intan hanya berdiri mematung, menangis sambil menatapku, seakan memohon.
Aku melihat Anggoro yang hanya mengaduh dan meringis, sudah tak terlihat Anggoro dengan gaya tengilnya. Hanya Anggoro yang lemah dan tak berdaya, aku yang tak tega entah kenapa malah menjulurkan tangan ke arah Anggoro membantunya untuk bangun. Dengan lemas Anggoropun menyambut tanganku.
“Heeeggghhh,” aku sedikit menahan ketika Anggoro menarik tanganku.
“Udah selesai ya? Udah clear semua kan?” tanyaku pada Anggoro, dan hanya di jawab dengan muka Anggoro yang masih meringis.
Aku yang kesal, kembali bertanya “opo arep di teruske maneh ?”.
Langsung dengan sigap Azmi yang sedari tadi berdiri di belakangku dan Intan disebelahku maju untuk menahanku.
“Bentar dulu, tak jelasin dulu,” suara wanita yang setengah berteriak di tengah emosi para lelaki, Intan.
“Aku kesini tadi sama kak Anggoro buat nyelesaiin masalah sama kak Azmi”, lanjut Intan.
“Maksutnya?” aku masih belum ngerti.
“Aku pengen ngejelasin ke semuanya kalo aku sama kak Anggoro sudah tidak ada apa apa lagi, dan aku sama kak Azmi hanya temenan biasa, kak Azmi sudah aku anggep sebagai kakakku sendiri”
“Makanya jangan asal pukul !!” kata Anggoro Nyolot sambil mendorongku mundur.
“Asssuuuuuuuu !!” umpatku sambil menendang sekenanya ke tubuh Anggoro, dan sekali lagi Anggoro terlambat menghindar, dan tendanganku mengenai perutnya.
saskya larasati jilbabsemok (4)
“Udah cukuupp !!” teriak Intan keras.
Aku tak menggubris teriakan itu, aku meninggalkan Anggoro, Intan serta Azmi di parkiran. Bagiku entah masalah ini mau berakhir bagaimana aku tak terlalu perduli. Persetan lah dengan urusan percintaan mereka.

*****
Esoknya sewaktu di kelas, aku melihat Azmi lebih murung daripada biasanya, pikiranku menerka mungkin dia masih diancam atau diterror sama si Anggoro itu.
“Knapa mi, raimu kok kecut ngono?” kataku duduk disebelah Azmi sambil merangkulnya.
“Hehe, engga jon, ga apa apa kok.” Jawabnya sembari mencoba tersenyum.
“Serius mi? Masih di ganggu Anggoro opo piye ?”
“Ah enggak serius, enggak “
“Oh yaudah,” kataku sambil bangkit dari duduk tapi Azmi menahanku
“Sebenarnya masalahku bukan sama Anggoro tetapi sama Intan jon”.
Aku mengenyirkan dahi tanda tidak mengerti.
“Kamu inget yang kemaren Intan bilang bahwa dia nganggep aku cuman sebagai kakak?”
“Heem, terus masalahnya?”
“Masalahnya aku nganggep dia lebih dari itu, aku suka jon sama dia, aku mulai sayang sama dia”
‘ya ampun soal cinta cintaan lagi’ batinku yang mulai jengah tentang curhatan lelaki mellow.
Dan bla bla bla Azmi mulai curhat sedikit demi sedikit tentang kedekatannya dan hubungannya dengan Intan. Dan dari masalah ini juga yang mendasari kedekatanku dengan Azmi hingga saat ini.
Setelah Azmi bercerita panjang lebar tentang Intan, dan intinya Azmi ingin meminta bantuanku untuk mendekati Intan, apalagi melihat teman yang setengah memohon aku menyanggupi permintaan si Azmi, padahal kenal aja enggak, kok bisa nge janjiin mau nyomblangin sama Intan. ‘goblok koe jon !!’ hatiku setengah kesal.
Siang itu juga aku minta nomer Intan ke anak kelas 1, dan bukan Jhonny namanya kalo engga bisa dapet nomer handphone, mengandalkan sedikit kepopuleran di sekolah, dan banyak dusta serta tipu muslihat, hanya dalam beberapa jam, dan mengambil kesempatan dari sikap ramah dan supel Intan, aku sudah janjian jalan besok sore, sekedar minum jus dan makan makanan pinggir jalan, sudah cukup lah untuk ukuran anak SMA jamanku.
*****
Sore yang dijanjikan telah tiba, aku dan Azmi menunggu beberapa menit sebelum mio merah datang persis di tempat kami duduk.
Sekedar basa basi dan akhirnya kami larut dalam obrolan ringan diselingi canda tawa khas remaja yang seolah tak memikirkan beban hidup yang akan menantinya.
Jarum jam pendek sudah menunjukan pukul 5 sore, sebelumnya Intan sudah ngomong kalo, dia tidak bisa pergi maen sampe larut sore. Oleh karena itu dia pamit pulang,
“Aku pulang dulu ya kak Azmi, kak Jon. Maksih lho es jusnya udah di traktir”
saskya larasati jilbabsemok (5)
“Oh iya ga apa apa, santai aja”, jawab Azmi, dan aku hanya tersenyum, membaca strategi untuk mengajak dia keluar selanjutnya.
Setelah Intan pamitan pergi, aku dan Azmi masih meneruskan cerita ngalor ngidul. Tiba tiba pundakku di tepuk dari belakang.
“Jhonn, lama ga ketemu, kmana aja kamu?” sapa orang asing itu, aku yang agak lupa sembari mengingat ingat satu sosok yang familiar di depanku, dan aku ingat !
“Lho, kamu to wan, dari mana kamu?” tanyaku kepada kawan lama satu ini,
Wawan. Dulu sewaktu smp kami pernah sekelas di kelas 3. Wawan ini dari SMP terkenal sebagai penjahat kelamin tapi kenakalan dia hanya sebatas di wanita, untuk urusan yang lain dia nol besar.
Dari yang masih kimcil kimcil smp sampai tante tante girang pemilik karaoke pernah dibawanya ke ranjang. Untuk urusan wanita aku harus mengakui Wawan jauh lebih berilmu dan mempunyai jam terbang tinggi ketimbang aku.
“Sekarang seleramu kerdus jon. Hahaha,” sapaan hangat dari Wawan.
“Maksutnya ?”
“Haalaaaah, tadi lho yg makan sama kamu, si Intan tuuhhh.”
“Lho kamu kenal wan ?”
“Kalo kenal baik si enggak, tau aja sih”
“Oooohh, terus maksutnya kerdus?”
“Kerudung dusta brayyy. hahahaha”
“Kok iso kerudung dusta wan ?”
“Lho ga ngerti to ?”
Aku menggelengkan kepala.
“Bispak modal speak dul, deketin aja, abis itu jadian, pake, tinggal deh. hahaha”
saskya larasati jilbabsemok (6)
“Lho moso? Ah ojo gawe isu aneh2 cuk.”
“Yaaah dibilangin kok ga percaya Intan tu mantannya temenku jon, dulu pas sama temenku itu wis pernah di ajak cek in,”
“Masa sih?” aku masih belum percaya.
“Gini wae jon , sekarang aku pernah bohongin kamu ndak?”
“Ga tau laah, kalo orang boong ngaku ya namanya engga bohong dong.”
“Hahahahahahaha” kami tertawa berbarengan tapi ada yang lain dengan senyum Azmi kali ini, kecut.
Lalu aku dan Wawan bercerita tentang pengalaman kami setelah lulus smp, dan tak lupa pula tukar menukar kenalan bispak bispak, waktu itu belum musim pin BB, jadi kami bertukar nocan nocan bispak.
Adzan maghrib berkumandang, lalu kami bertiga membubarkan diri, pulang ke rumah masing masing.
Sekitar abis isya, piip piip piip. Bunyi aplikasi Mxit dari handphoneku berbunyi, kulihat dari Azmi .
Azmi (19.32) jon, Intan sikat kamu aja gapapa wes,Don juan (19.33) lho knopo ?Don juan (19.33) ill feel cuk ?

Azmi (19.36) iyo ik, omongane temenmu tadi bener gak sih ?

Don juan (19.40) kaya nya si bisa di pertanggung jawabkan. Terus gimana nih ?

Azmi (19.41) kamu mau ga ?

Don juan (19.42) kalo beneran bispak, yo tak embat cuk. hahaha

Azmi (19.42) sip .

Don juan (19.42) serius ?

Azmi (19.42) yowes jon, sukses yo ! semangat !

Nah, ini yang ku tunggu tunggu, lampu hijau dari seorang sahabat yang mengijinkan atau cenderung mengoper gebetannya padaku sangat penting, karena jujur aku ga mau di bilang tukang tikung.
Dan malam itu juga aku mulai mendekati Intan, smsan sampe larut malam dan diakhiri dengan telpon dariku, sekedar basa basi untuk mengucapkan selamat malam.
Beberapa hari aku mendekati Intan,dan mungkin dia sadar jika aku sedang mendekati dia. Sering ngobrol dan cerita sebelum dan sesudah pulang sekolah, pergi ke kantin saat istirahat.
Banyak teman teman yang mengira aku sudah jadian dengan Intan,dan tidak sedikit pula juga yang memandang sinis jika aku berjalan dengan Intan. Bagaimana tidak, Jhonny yang terkenal brengsek di sekolah bisa dekat dengan Intan yg bak berlian.
Tapi yasudahlah, niatku cuma ingin membuktikan ucapan si Wawan, temanku. Terserah orang di luar mau ngomong apa.
Don juan (11.43) mau makan bareng d kantin?Intan (11.44) engga dulu deh kak, aku lagi di perpus nih, ada tugas banyak, bantuin dong. Don juan (11.44) meluncur kesana cantik.

Sesampainya di perpustakaan, kusapukan pandanganku ke seluruh ruangan. Di sudut ruangan, kulihat sesosok wanita berhijab tersenyum,
“Sini kak,” panggilnya pelan, takut mengganggu pengunjung yang lain. Aku melangkahkan kaki ke arahnya.
“Ngerjain apa si?” tanyaku balik.
“Ini ada tugas dari bu Ambar, di suruh ngeresume ini nih” kata Intan sambil menunjuk tumpukkan buku yang menggunung di depannya.
Aku, berusaha membantu dia meresume, lebih tepatnya ngrecokin dia dengan candaan dan gurauan, sambil sedikit merayu, dan mukanya merah padam ketika dia tersenyum tersipu.
Aku pegang tangannya, ku genggam, mirip sepasang kekasih yang sedang di mabuk cinta. Intan tidak menolak, hanya menunduk dan menyembunyikan senyumnya. Sikap inilah yang membuatku ragu. Apakah benar dia seperti yang dikatakan Wawan. ‘Tidak akan pernah tau kalo tidak mencoba’, batinku.
“Teeeett . . . teeeett . . . teeeett . . .” bel sekolah memanggil para siswa untuk masuk ke kelas kembali.
“Kamu masuk sana lho kak,”
“Males ah, habis ini bahasa jepang, ga mudeng, mending di sini aja nemenein kamu” jawabku sambil mencubit hidungnya yang mancung.
saskya larasati jilbabsemok (7)
“Hiih nyebelin” jawabnya sambil manyun.
Setelah jam istirahat selesai anak anak yang berada di perpustakaan kembali ke kelas. hanya tinggal Intan dan sedikit teman kelasnya yang tinggal di perpustakaan menyelesaikan tugas resume dari ibu Ambar.
Dan akhirnya waktu menunjukkkan jam 1.30. bel berbunyi lagi, pertanda siswa untuk pulang.
“Yuk pulang?” ajakku ke Intan.
“Aku nanti ada latihan PBB buat seleksi masuk paskibra kak,”
“Ya kan nanti jam 3, ini masih jam setengah 2 loh.”
“Tapi kan tanggung kak, aku juga ga bawa motor”
“Yaudah aku anterin pulang yuk” kataku sambil menarik tangannya ke parkiran.
“Ga usah deh kak, aku disini aja, kalo kamu mau pulang ya duluan deh, tak kira kamu rela disini demi aku” balas Intan sambil tersenyum manja.
Duhdeeeeeeekk, rasanya mau lumer, ini pertama kalinya Intan menggoda aku.
“Yaudah deh, tak tungguin wis, tak temenin. Tapi nyari tempat yang enak ya buat ngobrol” ajakku untuk berpindah tempat dari perpustakaan sumpek ini.
“Yaudah yuk”
Aku memutuskan mengajak Intan duduk di bangku taman, di belakang sekolah, adem karena persis di bawah pohon rambutan yang rindang. Anak anak sering menyebutnya DPR (dibawah pohon rindang).
Kami duduk bersebelahan, sambil bercanda, tertawa, sambil aku menggenggam tangannya dia menatapku, kali ini berbeda dengan sikapnya tadi yang hanya menunduk malu.
“Aku sayang kamu lho tan”, aku memberanikan diri mengucapkan kalimat tersebut.
“Gombal,” jawabnya singkat
“Serius,” aku meyakinkannya meski hatiku sama sekali tak yakin
“Omonganmu kaya sales, ga iso di percoyo
“hahaha” kami berdua gelak tertawa berbarengan.
Dan setelah itu kami tidak melanjutkan obrolan tersebut. Kami mengobrol yang lain, tapi dengan posisi tangan yang masih tergenggam.
saskya larasati jilbabsemok (8)
Dan di sela obrolan tersebut ada masa jeda dimana kami kehabisan bahan pembicaraan atau kata kata, aku memandang gadis itu dari samping, selagi dia melamun, dan “Cuuupp . . .” kecupan kecil di pipi hanya diresponnya dengan menunduk sambil tersenyum, duh manisnya.
‘Oke lampu hijau’ pikirku. Tapi tidak, tidak disini dan tidak sekarang. Apalagi tidak terasa jam sudah menunjukan setengah tiga lewat. Sebentar lagi anak anak pasti akan datang.
Dan benar, teman teman seangkatanku sudah datang dan gaduh untuk menyiapkan penyeleksian calon paskibra.
“Kamu siap siap deh, udah mau mulai tuh” kataku sambil menunjuk teman temanku yang menyiapkan peralatan untuk acara sore ini.
“Iya kak, aku titip tas ya?”
“Yaudah, sini aku bawain”
Dan latihan pun dimulai, aku sebenarnya jarang ikut ekstrakulikuler semacam ini, bahkan sewaktu kelas 1 aku tidak mendapatkan raport karena absen ekstra kulikulerku kosong, sama sekali tidak pernah datang.
Tapi sore ini aku bela belain di sekolah dan tidak pulang kerumah untuk menemani Intan, targetku, agar rencanaku sukses.
Aku mengamati Intan dari depan kelas, nampak mukanya sedikit lelah, terlihat dari bibirnya, yang biasanya merah merekah kali ini pucat pasi. ‘Mungkin hanya sedikit kecapean’ pikirku.
Akan tetapi perkiraanku salah ketika beberapa saat kemudian Intan ambruk, dan kontan para senior dan pembina melakukan pertolongan pertama, dan untung saja saat itu Intan hanya pingsan.
Aku yang berlari mendekat kearah kerumunan siswa yang lain, ikut membopong Intan ke UKS.
Sampe UKS pak Imam segera membalurkan minyak kayu putih ke pelipis dan melipirkannya di dekat hidung Intan.
“Jon, kamu nungguin Intan ya, ini minyak kayu putihnya, olesin sedikit sedikit sampe dia sadar, bapak mau ngawasin yang lain dulu,” pak Imam guru olahragaku.
Dan beberapa saat setelah pak Imam meninggalkanku sendiri di UKS, Intan mulai siuman.
“Kak. . .” sapa Intan lirih, sambil berusaha untuk bangun.
“Eh, tiduran aja dulu,” sambil aku menahan pundaknya.
“Aku lemes banget,” katanya, dan aku baru ingat kalo tadi sewaktu istirahat dia tidak makan, dan kebiasaanya, dia memang tidak pernah sarapan.
saskya larasati jilbabsemok (9)
“Yaudah, tiduran dulu aja” sembari aku memijat pundaknya.
Aku keluar UKS, menuju warung di depan sekolah membeli sebungkus roti dan air mineral, buru buru aku kembali untuk menjaga Intan. Sampai di UKS aku menyuapinya roti. Dan setelah selesai makan aku menyuruhnya untuk rebahan kembali.
“Makasih kak ya,” katanya sambil sedikit memaksa tersenyum di tengah kelelahannya.
“Iya, sama sama”
Kami terdiam beberapa lama, aku yang dari tadi memegang tangannya sekarang sudah mulai mengelus elus dan menciumi punggung tangannya. Dan Intan hanya tersenyum ketika aku menciumi tangannya.
Tanganku naik ke arah lengannya ketika aku mendekatkan wajahku ke arah wajahnya, tak disangka dia malah memalingkan wajahnya ke arahku, dan “cup. . .” satu kecupan singkat di bibirnya, dan dia hanya tersenyum.
Kulanjutkan kecupanku ke ciuman . ciuman ke lumatan, tanganku yang sedari tadi di lengannya sudah berpindah ke dadanya, menikmati isi dari kantung saku berlambang OSIS, sedang tangan kananku mulai mengelus pahanya.
“Kaaaakkhhhh . . .” Intan merintih di sela sela ciuman yang kuhentikan sebentar,
Tanganku berusaha melepas kancing seragam yang melekat di tubuhnya, Intan hanya menatap sayu, tangannya memegang tanganku, tapi hanya memegang , bukan menahan.
Satu demi satu kancing mulai terlepas , terlihat miniset membungkus payudaranya sebelum BH. Perutnya yang rata, ku elus halus. Intan hanya mendesis, “Ssshhhh . . .”
Kini seragam sekolahnya telah terbuka, kusingkap BH dan minisetnya, ku tarik ke atas, sementara Intan hanya sayu menatap apa yang kulakukan terhadap dirinya.
Menyembulah kedua payudara ranum miliknya, nampak puting yang merah kecoklatan sudah tegang dengan rangsanganku sedari tadi. Kuplintir putingnya, serta ku elus lembut kedua payudaranya
Intan hanya meringis, sambil memejamkan mata.
Kembali ku kecup bibirnya, dan kali ini Intan merespon dengan agresif, serasa ada dorongan atau gairah pada dirinya, yang memberikan tenaga ekstra setelah pingsan.
Kami mulai bermain lidah, Intan memegang kepalaku, menjambak rambutku. Sementara aku mesih sibuk meremas, dan memelintir putingnya. Semakin kencang, dan dengusan nafas Intan semakin menderu.
Ciumanku kulepaskan, sekedar untuk memberikan jeda, tapi itupun tak lama ketika aku menciumi pipinya, dan mulai merangsak menciumi lehernya yang masih terbungkus hijab.
Sedangkan kedua tanganku mulai menurunkan area jelajahnya ke bawah tubuh. Mulai meraba rok panjang abu abunya.
“Kaaaakkkk, jangaaaaan disiniiiihhh . .” katanya merintih sambil mendekap tubuhku.
Aku menatapnya dan dengan mataku seolah aku bertanya ‘kenapa?’
Seolah dia mengerti dan menjawab, “Aku takuut kakk”
Tak kujawab langsung, dan hanya kubalas dengan ciuman, seolah menenangkan hatinya yang masih ragu.
saskya larasati jilbabsemok (10)
Dan tangan kupun bergerilya ke bawah pinggulnya, mencari resleting, kubuka . dan “sreeeeeetttt,” Kupelorotkan sedikit roknya sebatas lutut.
Lalu jemariku naik merambat melalui pahanya. Dekapan Intan semakin erat, menandakan dia semakin terangsang dengan keadaan ini.
Sampai di gundukan halus celana dalamnya, aku menyusuri belahan vaginanya, dan lembab ! ku gesek gesekan jariku ke celana dalamnya tepat di belahan vaginanya, semkain ku tekan dan dia semakin gelisah, aku yang masih menciumnya mencoba meredam erangan yang tertahan dari mulutnya, sementara tanganku yang satu menyelesaikan tugasnya dengan mengeksplore bagian payudara gadis ini.
Dan its show time, aku memeloorotkan celana dalamnya, sampai kelutut, sebatas rok yang tadi kupelorotkan ,
Tanganku yang kanan mencoba meraba vaginanya, halus dan kurasakan sedikit rambut yang tumbuh.
Ciumanku turun keleher dan bersinggah di payudaranya, sementara tangan kiriku, berusaha membuka sabuk dan celanaku yang masih lengkap.
Intan memelukku seakan ingin mengatakan ‘hisap susuku lebih dalam’.
Celanaku yang sudah terlepas jatuh ke lantai, juga dengan celana dalamku.
Penisku yang sudah tegang ku elus dengan kiriku. Kagok ! Aku tidak biasa beronani dengan tangan kiri.
Melihat kekikukanku Intan mengerti,dan mencoba meraih penisku, dan hap, aku sedikit kaget, lalu Intan mulai mengelusnya pelan kemudian mengocoknya.
“Duh deeeeeekkkkk . . .” erangku menikmati perbuatan dosa ini.
Aku pun tak mau kalah, aku tidak hanya menekan dan menggosok vaginanya, tapi juga mulai mencoloknya, kami berdua sudah terbang ke langit dengan tangan masing masing pasangan.
“kriiiieeeeekkkk” pintu UKS terbuka. Dan itu cukup mengagetkan kami berdua, sehingga kami serempak melihat ke arah pintu. Tidak ada siapa siapa.
Aku dengan ragu mendekat ke arah pintu, menyembunyikan tubuhku yang setengah telanjang sambil melongok keluar jika tiba tiba ada yang mengintip atau mendekat. Dan hasilnya nihil. Sama sekali tidak ada orang.
Aku buru buru mengunci pintu UKS, Intan menatapku dengan penuh tanya, aku hanya tersenyum pertanda aman. Dan Intan membalas senyumku. Aku buru buru naik ke tempat tidur dimana Intan berbaring, aku mengambil posisi setengah berdiri di tengah paha Intan, meneruskan foreplay yang sempat terpotong.
Dan ini inti pengorbananku yang selama ini kulakukan ke Intan, ‘ga ono mulyo tanpo rekoso,’ kata orang dulu.
Aku mengarahkan penisku ke lubang vagina Intan, sengaja kuplesetkan untuk percobaan pertama, dan untuk yang kedua, kugesek gesekan dulu batang kemaluanku ke vaginanya untuk beberapa lama.
Cairan di vaginanya mulai membasahi, lebih tepatnya membanjiri.
“Pegangin dong sayang, aku ga tau” tanpa diduga dengan cekatan, Intan langsung menangkap penisku dan mengarahkannya ke dalam vaginanya.
saskya larasati jilbabsemok (11)
Sedikit demi sedikit, penisku mulai masuk pelan ke liang senggamanya. Intan sedikit menganga sambil melihat kedua alat kelamian kami menyatu. Sementara aku pura pura memejamkan mata dan mendongak keatas, mencoba menikmati setiap mili rongga vagina Intan.
“Blesshh. . . .” aku mendiamkan penisku sejenak menikmati denyutan rahim Intan.
Serasa dipijit, aku semakin lama semakin geli, tidak tahan untuk memulai apa yang aku idam idamkan selama ini.
Aku yang masih memegangi pahanya mengelus elus paha bagian dalam, sangat mulus, sedikit kontras dengan pahaku yang ditumbuhi rambut.
Tanganku merayap keatas, melewati sedikit jembut yang rapi dicukur, atau bahkan sengaja dibentuk seperti segitiga terbalik.
Terus mengelus keatas, ke perutnya yang rata, tidak kurus juga tidak cembung, membuncit. Rata , ya rata. Mungkin bila Intan rela menanggalkan hijabnya, dan rela untuk di foto ‘berani’, aku yakin jika Intan akan menjadi model top. Mengingat sempurnanya, tubuhnya, tanpa cacat, dipadu dengan wajahnya yang manis, kurang sempurna apa makhluk hawa satu ini. Sempurna .
Sampai tanganku di kedua payudaranya, spontan aku mulai memainkannya seperti anak kecil menemukan sesuatu yang baru dikenalnya lalu di mainkannya dengan asyik.
Putih, padat, kenyal. Tak tahan hanya dengan meremas, aku membungkukkan badanku, mulai menjilat dari perut, kusapukan lidahku ke seluruh permukaan kulit perut Intan, lalu naik menuju payudaranya, wangi parfum bercampur dengan bau khas keringat wanita abg yang habis latihan baris berbaris, menambah gelora birahi ku untuk menyetubuhinya.
Kujilati kedua payudaranya secara bergantian, sesekali ku kulum puting merah kecoklatan milik Intan, sambil menggigit gigit kecil putingnya, “Aaahhwww . . . aaahhwww . . .” rintih Intan.
Aku menyudahi adegan jilat menjilat, penisku yang sudah masuk ke vagina Intan belum sama sekali kugenjot, sengaja kudiamkan agak lama, agar moment moment seperti ini terekam dalam memory setiap detiknya.
Aku mengangkat sedikit tubuhku, melihat sekali lagi tubuh yang sedang aku gagahi. Gadis abg, yang masih memakai hijabnya menatapku sayu dan pasrah, dengan seragam sekolah menempel, hanya terbuka seluruh kancingnya, bh dan miniset yang tersingkap di atas dadanya. Dibawahnya rok panjang yang telah melorot sampai betis, diatasnya terdapat celana dalam putih polos. Dan aku sedang berada di antara kedua pahanya, penisku telah masuk dan membelah belahan vaginanya.
Perlahan aku mulai memaju mundurkan penisku dalam vaginanya, pelan, tangannya mulai memegang tanganku, dan pahanya mulai dirapatkan.
Intan meringis sambil menatap pasrah dengan apa yang aku lakukan.
“Ga apa apa sayang?” tanyaku di sela sela genjotan.
Intan hanya mengangguk pelan, pertanda aku boleh mulai meneruskan aktifitasku, vaginanya terasa sangat rapat, sempit.
Aku menaikkan rpm sedikit demi sedikit, merojok vaginanya, matanya yang terpejam dan dia menggigit bibir bawahnya menambahkan kesan bitchy pada diri seorang Intan.
Tak tahan aku mencium bibirnya, Intan sedikit kaget tapi hanya sebentar sebelum Intan membalasnya dengan lumatan yang tak kalah dahsyat.
Aku terus memaju mundurkan pantatku, kaki Intan, seperti gelisah , seperti ingin melepaskan sesuatu dari tubuhnya. Ternyata dia ingin melepaskan rok terusan abu abu dan celana dalamnya yang masih tersangkut di sepatunya.
Aku yang mengetahui itu langsung mendorong dengan kaki, membantu melepaskan rok tersebut. Tidak sulit sebelum rok dan celana dalam Intan jatuh ke lantai.
Setelah itu, baru Intan leluasa, ikut meliuk liukan tubuhnya yang sedang aku jajah. Terlihat dari liukannya ke kiri dan ke kanan membantuku mengaduk isi vaginanya, juga sambutan sambutan dari pinggulnya ketika aku menusuk lebih dalam, maka Intan menyambutnya dengan mengangkat pantatnya lebih tinggi. Sehingga timbul suara paha yang beradu.
Sedang tak mau kalah, tangan kiriku, melihat kesempatan untuk hinggap di susu putih Intan. Tak menunggu lama payudara kenyal itu menjadi obyek elusan, remasan, dan beberapa kali puting Intan juga kuplintir.
Aku masih berciuman, entah berapa banyak kami sudah bertukar ludah. Teriakan teriakan dari anak anak yang berlatih paskibra, menambah adrenalin kami, bisa saja sewaktu waktu anak anak tersebut datan kemari, menjenguk Intan.
saskya larasati jilbabsemok (12)
Akan tetapi adrenalin dan rasa cemas itulah yang semakin membuat aku semakin bernafsu.
Paha Intan sudah berada diatas pinggangku, menjepit badanku. Tusukan tusukanku serasa semakin dalam. Intan juga lebih leluasa bergoyang. Aku sudah berada dalam dekapan Intan, sebelum dekapan itu semakin kencang, dan jemari Intan mencakar punggungku, bibir ku semakin di lumat oleh Intan. Sodokanku disambut dengan jepitan paha yang kuat serta pantat mulus Intan mengangkat dengan tinggi.
“Kaaaaaaakkkhhhh, . . . . . sssshhhhhh”
Aku mengatur tempo lagi pelan, sebenarnya aku juga sudah ingin orgasme, kubuang pikiran itu jauh jauh, kumaju mundurkan pelan pinggulku.
“Sleph. . . sleph. . . sleph. . .” vagina Intan yang semakin becek dan licin membuat penisku lebih gampang menerobos masuk.
Intan,yang tadi sempet orgasme dan kelelahan, kini kembali dengan goyangannya.
“Aahhh. . aahhh. . aahhh. .” Intan berdesah.
“Duh deeeekkk a.aku meh metu, ke.keluarin dimana?” aku bertanya sambil menahan nikmat, sementara penis msemakin berkedut dengan keras.
Tapi Intan tak memberikan jawaban
“Keluarin di dalem ya?” tanyaku sekali lagi, dan kali Intan hanya menggeleng sedikit, pasrah, tanpa berucap satu katapun.
Aku bimbang, terus mempercepaat kocokanku. “hheeegghhh . . hheeegghhh . . hheeegghhh . . hheeegghhh . .” Intan menahan desahan dan rintihannya takut terdengar sampai luar.
Dan “heeekk heeekk heeekkk” spermaku keluar di rahim Intan, Intan hanya bisa melihatku dengan sayu dan pasrah.
Dia menatapku, aku memberikan senyuman kepuasan dan Intan dengan senyuman kebahagiaan.

MIA 6

“Oke… sampai besok yaa….!” Ucapku menutup pembicaraan telfon. Uuuhhh… besok pasti seru banget deh, makan malam… terus… kemungkinan besar, aku pasti nginep dirumahnya. Ngapain yaaaa….???
Sambil masuk ke kamar, aku melihat suamiku sedang menonton TV.
“Siapa Mi’? tanya suamiku tiba-tiba.

yessi ecii - jilbab bahenol (6)
“Siapa apa?” tanyaku lagi, pura-pura bego.
“Yang tadi telfon…”
“Ooo…. Rahma!” jawabku sekenanya, “temen SMA dulu, dia ngajakin ketemuan di rumahnya. Kebetulan, suaminya sedang pergi ke luar kota. Mungkin aku nginep disana. Boleh ya Mas…?” rengekku sedikit manja.
“Sendirian aja?”
“Ya enggak! Kan sama Rahma…”
“Maksudku, nggak ada yang lain?”
“Nggak tau! Yang sudah pasti sih… yaaa… baru aku. Yang lainnya baru besok bisa ngasih kepastian. Boleh yaa…?? O iya… aku ngajak Fanny. Jadi besok, pulang dia sekolah, aku jemput langsung ke rumah Rahma.”
“Pulang kapan?”
“Yaaa… besok kan Sabtu. Mungkin pulangnya Minggu malam. Kenapa? Mau jemput?
“Yaa… kamunya bawa mobil nggak?”
“Kayaknya enggak deh, Mas…!”
“Emangnya mau dijemput dimana? Di rumahnya Rahma?”
“Enggak. Di ini aja… di PIM, kapan dan dimananya, besok aku telfon. Gimana?”
“Ya udah. Besok hati-hati lho. Soalnya besok kan Sabtu, kamu inget kan, aku ada janji sama klien di Kemang. Setelah itu aku langsung ke Bogor bareng si Andre.”
“Iya… iya… kamu juga hati-hati lho Mas… jangan macem-macem!”
“Siip!!”
“Ya udah, aku mau tidur. Habis nonton, matiin TV nya, tadi malam kamu kelupaan…!”
“Oke…!!!”

Di dalam kamar, aku senyam-senyum sendiri. Sambil melepas daster yang aku pakai sekarang, aku membayangkan wajah David yang sedang melongo karena kagum, kalau melihat tubuh telanjangku nanti. Hihihi….  Lalu aku mengenakan lingerie ku yang tipis, tembus pandang dan pendek sekali. Aku berfikir, aku akan membawa lingerie ini sebagai surprise untuk si bapak itu.
Ketika aku berbaring, aku membayangkan momen dimana kami pertama kali bertemu, kemarin siang. Tentu saja sambil menggosok-gosok memek dan meremas kedua toketku.

Aku sedang makan siang dengan Fachry di Pizza Hut, PIM. Tentu saja bareng dengan Fanny dan Haikal. Ketika sedang asik-asiknya makan, Hpnya Fachry berbunyi. Setelah memberi kode ke aku kalo yang telfon itu istrinya, dia lalu keluar. Aku yang sedang bertiga saja dengan anak-anak kami, melihat Fachry berjalan keluar. Ketika aku mengalihkan pandangan dari Fachry, aku melihat ada seorang laki-laki yang ngeliatin aku sambil senyam senyum. Dia bertanya kepadaku dari jauh.

Tentu saja dengan tidak bersuara. Tapi karena jarak mejaku dan mejanya sangat dekat, aku dengan mudah, dapat membaca gerak bibirnya.
“Suaminya ya?” tanyanya.
Aku menjawab dengan menggelengkan kepalaku sambil tersenyum.
“Boleh kenalan?” tanyanya lagi.
Aku kembali tersenyum, tapi kali ini aku menganggukkan kepalaku.
“&imana kenalannya?
“Apa?” tanyaku nggak ngerti pertanyaannya. ‘Dimana apa Gimana’
Lalu dia tersenyum (manis juga, pikirku) sambil membuat huruf ‘G’ dengan jarinya, “Gimana kenalannya?”
“Ooo….” Aku jadi malu. Sambil tersenyum aku berdiri. “Ikutin aku!” kataku ber-kode.
Sebelum berjalan keluar, aku bilang sama Fanny dan Haikal kalo aku mau ke department store. “Fan, mami nyari baju dulu yaa, sebentar. Ical jagain Fanny ya…”
“Iya mam/tan..” sahut mereka berbarengan.
Diluar aku berbisik ke Fachry, yang lalu menutup Hpnya dengan tangan. “Aku nyari baju dulu ya, yang….”
Fachry mengangguk. Sambil berjalan, aku sempat menengok ke belakang sebentar, dan melihat pria tadi mengikutiku dengan tampang acuh tak acuh ketika melewati Fachry.

yessi ecii - jilbab bahenol (5)

Ketika aku merasa sudah agak jauh dari Pizza Hut, aku berhenti di depan sebuah toko. Sambil sedikit mengaca di kaca toko dan merapihkan baju (hari itu, aku jilbab putik, kemeja ketat warna pink bra yang setengah dan celana panjang yang ketat – tentu saja pakai g-string) aku menunggu pria tadi, yang berjalan semakin dekat ke arahku.

Ketika jarakku dengannya hanya tinggal (kurang lebih) semeter lagi, dia tersenyum.
“Hai…” katanya.
“Hai juga…” jawabku sambil tersenyum.
“David!” katanya sambil mengulurkan tangannya untuk bersalaman.
“Mia!” jawabku sambil membalas salamnya.
“Tadi itu suamimu?” tanyanya lagi.
“Bukan! Aku kan udah bilang…” jawabku.
“Terus, siapamu?”
“Ada deh… udah lah… nggak usah dibahas!”
“Oke… tapi tadi itu anakmu?”
“Yang perempuan!”
“O… Oke….”
Lalu kami ngobrol-ngobrol sebentar yang dilanjutkan dengan tukeran no HP. Setelah itu, aku kembali ke Pizza Hut, dan dia pergi nggak tahu kemana, tapi sebelum pergi, dia bilang mau telfon aku nanti malam.

Di Pizza Hut, aku kembali duduk dengan ‘keluargaku’, melanjutkan makan. Ketika Fachry bertanya tentang ‘tujuan’ku pergi tadi, aku bilang kalo model baju yang aku cari, nggak ada! Setelah selesai makan, kamipun langsung meluncur ke rumah ibuku untuk ‘buang hajat’.

Sesampai di rumah ibuku, aku bilang ke ibuku aku mau numpang ‘buang hajat’. Aku dan Fachry langsung menuju kamar dan meminta Fanny dan Haikal sama ibuku dulu. Facri langsung memelukku dan menciumku dengan penuh nafsu. Sambil menciumku, tangan Fachry menbuka kancing kemejaku, bra dan kancing celana panjangku. Aku juga sambil membuka kemeja yang dipakai. Setelah selesai berciuman, Fachry melepaskan jilbab yang aku pakai dan melemparnya. Lalu dia melepaskan celana dan cdnya. berlanjut melepaskan celana dan cd yang aku pakai. Fachry menjilati memekku.samapai basah. Fachry mengendongku ke ranjang dan  mengarahkan kontolnya ke memekku. Fachry lalu mengatakan bahwa dia udah mau keluar. ” Aku juga. Kita sama-sama” ujarku. Fachry lalu mencabut kontolnya dan megarahkan ke mulutku. setelah tau aku sudah mencapai klimaks dengan memelukknya dengan erat dan mengigit punggungnya. aku melahap semua sperma yang keluar dan menelannya tanpa sisa. Setelah selesai, aku dan Fachry ngobrol di tempat tidur sambil masih telanjang bulat. Fachry berbaring terlentang dengan tangannya dia lipatkan ke belakang kepalanya. Telfon Fachry berdering dan memberitahuku bahwa istrinya telfon. Sementara aku berbaring miring disampingnya sambil mengurut dan mengocok perlahan kontol Arabnya itu sewaktu Fachry berbicara dengan istrinya.
“Istrimu nelfon mau ngapain, yang?” tanyaku.
“Dia harus ke Sukabumi nanti malam. Dapet telfon kalo bapaknya sakit.”
“Kamu ikut?” tanyaku lagi.
“Kayaknya iya! Nggak papa ya?”
“Ya udah… berapa lama?”
“Sekitar 2 atau 3 mingguan lah… kenapa?”
“Yaa nggak papa, nanya aja!”
Dalam hatiku, aku mikir, kamu pergi lama juga nggak papa… aku dan memekku mau nyobain kontol baru kok! ?. 2 jam kemudian, kami pulang. Fachry dan Haikal langsung ke rumahnya dengan mobilnya, sementara aku dan Fanny naik Taksi.

Sesampainya di rumah, aku langsung mandi dan berpakaian. Suamiku belum pulang, hari ini ada rapat katanya. Dia baru pulang jam 9 nanti, sementara sekarang baru jam ½ 7 malam. Sekitar jam 8an, HP ku berbunyi. Aku lihat nama di Hpku… ‘D@v1d’… Kami ngobrol lama banget. Nggak taunya, David ini sudah merit dan punya anak 1 laki-laki. Tapi istri dan anaknya tidak tinggal disini, tapi di Surabaya. David tinggal di Jakarta karena sedang mengurus bisnisnya (dia pengusaha… dan dia memang punya rumah di sini). Sebelum tutup telfon, dia bilang, kalo dia ingin ketemuan lagi sama aku. “Kapan?” tanyaku
“Besok bisa?”
“Yaahhh… nggak bisa, aku harus nemenin suamiku ke acara kantor…” padahal, besok aku ada janji sama Andre (teman suamiku) untuk SAL (Sex After Lunch) di rumah ibuku.
“Oo… ya sudah. Terus kira-kira, bisanya kapan?”
“Gini aja… besok malem kamu telfon aku. Ya?”
“Jam berapa?” tanyanya lagi.
“Jam-jam seginian deh…”
Setelah terjadi kesepakatan, kamipun menyudahi pembicaraan kami.

yessi ecii - jilbab bahenol (4)

Nah… besok malamnya David nelfon untuk ngajakin ketemuan. Setelah ngobrol agak panjang (aku sengaja pindah ke teras depan rumah, supaya nggak kedengaran Tino) aku menyetujui ajakan David untuk makan malam. Tapi sebelum itu, dia memintaku datang ke rumahnya.
“Lho…? Kok gitu?” tanyaku
“Kamu mau suamimu ngeliat aku jemput kamu dirumah?”
“Iya siihh… ya udah jam berapa?”
“Ya.. jam 1 an deh! Gimana?”
“Kok siang banget. Kan Kita makan malamnya jam 8.”
“Aku mau ngobrol-ngobrol dulu sama kamu. Boleh kan?”
“Terus dari jam 1 sampai jam 8, kita ngapain? Masa ngobrol-ngobrol doang?” tanyaku sedikit memancing.
“Yaaa… ngapain kek… udah gede ini…!” jawabnya
“Dasar kamu tuh… ditanya bener-bener juga! Ngapain? Jawab yang jelas dan tegas!”

“Kamu maunya diapain emangnya?” tanyanya lagi setengah nyerempet.
“Emang mau ngapain aku!
“Yang pasti yang membuatmu senang… besok kamu pasti aku apa-apain!”
“Emang kamu tau yang bisa buatku senang!” jawabku tegas….
“Aku tau apa yang bisa membuat wanita sepertimu senang” timpalnya
“OKE…! jawabku
“Dadah Mia sayang…. Sampai besok !“
“Oke… Sampai besok yaa….!”

Aku senyam senyum sendiri kalo ngebayangin wajahnya itu. Apalagi ngebayangin seberapa besar kontolnya. Pas baru mau tidur, Hpku berbunyi lagi, tapi itu suara SMS. Dari David… nggak taunya dia ngirim sms berisi alamat rumahnya. Setelah itu akupun tidur.

Esoknya, sekitar jam 10an, aku mandi dan berpakaian (minimalis tentu saja. Cukup jilbab putih model inneke–kemeja lengan panjang berwarna pink-dilapisin cardigan biru muda-no bra- dan celana panjang hitam yang agak ketat –no cd- jadi kalo ngeliat dengan jelas dan teliti bagian selangkanganku, tercetak bentuk mem… uuppss… ‘tempat keluarnya Fanny’ ?). Lingerie dan baju untuk makan malam aku masukan ke dalam tas, tentu saja dengan peralatan make-up, 1 bra, 1 celana pendek yang pendek banget, 1 tangtop dan 1 buah g-string (kayaknya bawa 1 celana dalam cukup kok… buat aku pakai makan malam aja). Baju-bajunya Fanny juga aku masukkan di situ. Setelah pamit dengan suamiku, aku pergi untuk menjemput Fanny, dengan menggunakan Taksi.
Sesampainya di alamat yang dituju, akupun turun dari Taksi, setelah sebelumnya membayar harga yang ada di argo. Lalu, aku dan Fanny berjalan, masuk kedalam halaman rumah yang lumayan luas itu. Setelah memencet bel, ada seorang wanita setengah baya yang membukakan pintu.
“Ya…? Cari siapa ya bu?” kata wanita itu.
“Mmhh,… benar ini rumahnya David?” tanyaku.
“Iya, betul!”
“Davidnya ada, bu?” tanyaku lagi sambil tersenyum seramah mungkin.
“Oo… ada. Pak Davidnya lagi berenang. Masuk dulu, bu! Biar saya panggilkan Pak David nya” setelah itu dia pergi memanggilkan David, dan aku serta Fanny masuk ke ruangan yang cukup mewah, walaupun tidak terlalu besar. Baru berjalan beberapa langkah, perempuan tadi balik lagi, “Kalo saya ditanya, yang cari Pak David namanya siapa ya?”

yessi ecii - jilbab bahenol (3)
? Aku tersenyum, “Bilang aja, MIA!” jawabku.
Setelah beberapa saat, Davidpun keluar menemui aku dan Fanny. Dia hanya memakai Piama mandi. Rambut dan bagian tubuhnya yang kelihatan, basah sekali.
“Aduh… ada wanita cantik lagi nungguin aku rupanya?” katanya memuji, sambil menyapaku.
? Aku tersipu mendengar pujiannya, “Aah… kamu bisa aja! Lagi ngapain, kok basah semua gitu sih?”
“Lagi berenang! Kenapa? Mau ikut?”
“Aku nggak bawa swimsuit!” jawabku.
“Oohh… nggak papa! Kebetulan, aku sudah merencanakan hari ini. Jadi, kemarin aku sengaja pergi untuk beli swimsuit buat kamu. Tapi aku lupa, kalo anakmu ikut, jadinya aku nggak beli buat anakmu.” Katanya sedikit kecewa.
“Aduh… kamu sampai segitunya! Jadi nggak enak aku…..”

“Gak papa! Buat kamu, apa sih yang nggak aku beliin?” katanya lagi sambil tersenyum.
Aku juga ikut tersenyum, “Ngomong-ngomong, kamu beli swimsuit buatku, modelnya kayak apa?”
Tapi David tidak menjawab, dia hanya tersenyum sambil menarik tanganku. Setelah aku berdiri dan mengikutinya naik ke lantai atas, aku bilang ke Fanny untuk menungguku sebentar.

Ternyata aku diajak kekamar tidurnya yang cukup besar dan sangat elegan. Lalu David menunjuk ke arah tempat tidur. Aku tersenyum kepadanya, “Terima kasih ya!?” Lalu aku berjalan ke tempat tidur, untuk mengambil dua potong kain yang ternyata adalah bikini.
“Kamu tidak masalahkan memakai bikini?” tanya David
“Aku malu sama pembantumu masa wanita pakai jilbab berenang pakai bikini!” jawabku
“Mbo Surti disini tidak nginep” jawabnya
“Oooo….”timpalku
“Dimana pakainya?” tanyaku pada David.
Lalu David menunjuk sebuah ruangan, yang ternyata adalah kamar mandi. Setelah masuk, aku segera melepas jilbabku, bajuku, dan segera mengenakan bikini itu. Aku merasa kalau bikini ini kekecilan 1 nomer, soalnya bagian bawahnya terasa sedikit sempit, walaupun bahannya nyaman sekali. Setelah aku pakai, ternyata bagian thong nya itu, Cuma sampai sebatas pinggul, sehingga lekukan pinggang dan perutku (yang mengarah ke arah vaginaku) kelihatan sekali… dan setelah aku perhatikan, ternyata belahan ku itu tercetak jelas sekali (udah gitu, warnanya senada pula dengan kulit tubuhku. Sehingga aku berkesan tidak memakai apa-apa ? ). Lalu, bagian bra nya juga tipis dan kecil sekali, sehingga puting susuku terlihat menyembul. Dan bagian atas bra nya, pas sekali diatasnya. Aku lalu memperhatikan diriku di cermin… Sexy banget siihhh aku!!!

“Mi… sudah belum?” terdengar suara David di luar kamar mandi.
“Iya…” jawabku… “sudah selesai kok! Kalo mau masuk, masuk aja… pintunya gak aku kunci!”
Tak lama kemudian, David membuka pintu kamar mandi dan berdiri saja disana. Terpaku dengan kemolekan tubuhku…. Tapi, ternyata tidak hanya dia saja yang terpana. David sudah melepas kimononya, sehingga tubuhnya yang hanya terbalut celana renang yang ketat itu, seolah ingin memamerkan benda besar yang menggunung di baliknya.

yessi ecii - jilbab bahenol (2)

“Wow…” kataku setengah berbisik, dan aku yakin ada nada kagum pada suaraku tadi.
“Kenapa?” tanya David.
“Besar banget… itumu!” kataku sambil menunjuk ke arah gudukan di bagian selangkangannya itu.
“Ooo… ini?!” katanya… “mau lihat?”
Tanpa berbasa-basi, langsung aku jawab… “Mau!”
Lalu David membuka celana renangnya, gak sampai lepas sih… tapi benda besar yang menggantung itu serasa sudah menggodaku. Tapi baru saja aku hendak memegangnya, ada suara wanita di luar kamar tidur memanggil si pemilik kontol besar ini.
“Pak David…!” kata suara itu.
David, sambil tersenyum, mengenakan lagi celana renangnya… “Yaa.. mbok?”
Lalu aku dan David berjalan ke arah pintu kamar. Sebelum David membuka pintu kamarnya, aku segera berlari kecil, balik ke kamar mandi.
“Mau kemana?” bisik David.
“Mau pakai handuk!”
Lalu David membuka pintu kamarnya dan berbicara dengan wanita itu. Aku, yang sudah memakai handuk berjalan ke arah pintu dan mendengarkan perbincangan mereka. Mbok Surti pamit mau pulang. Ternyata Mbok Surti tidak menginap di rumah ini.
Setelah selesai, aku mendengar langkah kaki menjauh dari kamar. Dan tak lama kemudian, David sudah nongol dari balik pintu mengajakku turun ke bawah, ke pool nya.

Setelah sampai kembali ke ruang tamu, aku segera melepas kembali handukku, dan mengajak Fanny ke kolam renang. 2 jam kami disitu, main air dan sebagainya. Karena Fanny gak bawa baju renang, aku dan David sepakat menelanjangi Fanny. Fanny yang berenang telanjang, merasa diperlakukan tidak adil, rupanya.
“Mami, aku kok berenangnya gak pakai baju. Mami juga dong…” protes Fanny.
Aku dan David tertawa mendengar celoteh anakku itu.
“Fan… kalo mami telanjang juga… nanti adiknya Om David bangun!” kataku sambil melirik David.
“Gak papa…” kata Fanny “kan nanti bisa main sama aku!”
Aku langsung tertawa lagi mendengar perkataan Fanny.
“Maksud mami,… bukan adik kecil… tapi adik yang itu…”
“Yang mana sih mam…??” tanya Fanny sambil celingukan.
“Fanny… maksud mami… kontolnya Om David…!! Kalo kontolnya bangun, nanti dia minta masuk ke sininya mami….!” Kataku sambil menunjuk selangkanganku.
“Ooo…” kata Fanny, “tapi mami bukannya suka, kalo memeknya dimasukin kontol?”
Aku dan David kembali tertawa. Lalu David bangun dari kursi kolamnya dan langsung menghampiri kami.
“Fanny… Fanny… kamu lucu banget siihh…. Kecil-kecil tau memek… kontol… siapa yang ngajarin sih?” tanya David.
“Mamiiii…!!“ katnya sambil menunjuk ku.
“Dasar kamu tuh!” kata David sambil mengecup bibirku. “Emangnya, Fanny kamu ajarin apa aja sih?”
Lalu aku cerita dengan singkat ke David, kalo setiap ML aku selalu di depan Fanny, dan menyuruhnya diam dan jangan ngomong ke Papinya.
“Kamu pinter deh….!!” Kata David sambil mengelus kepala Fanny.
“Terus Mami mau buka baju juga gak?” tanya Fanny lagi.
“Iya…” potong David sambil melepas celana renangnya, “mami mau bugil gak?”
Melihat David sangat semangat, aku juga langsung berdiri dan melepas bikiniku.
“Iya… iya…Fanny sayang!!” kataku.
Lalu kami main air lagi, tapi sekarang kami telanjang. Ketika hari menjelang magrib, kami pun selesai dan masuk ke dalam rumah… tetap telanjang tentu saja.

Setelah terjadi perbincangan singkat, akhirnya kami memutuskan untuk tidak jadi makan malam diluar. Kami hanya memesan pizza. Sambil menunggu deliverynya dateng, aku dan David serta Fanny ngobrol-ngobrol di ruang tamu. Aku hanya memakai kemeja David (tetep no bra… no cd).
“Fan…” kata David kepada anakku, “mamimu tuh sexy banget yaa…”
“Emangnya kenapa, Om?” balas Fanny.
“Iya… emangnya kenapa kalo aku sexy?” timpalku.
“Ya… gak papa… Cuma….”
“Cuma apa?” potongku.
“Mmmmhhh… aku mau tanya boleh gak?” ujar David lagi.
“Tanya apa?” kataku sambil menggeser posisi dudukku semakin mendekati David.
“Langsung aja ya Mi… aku mau ML sama kamu… boleh nggak?”

? (Akhirnya !) “Dave… untuk apa aku kesini… nginep sama kamu… kalo bukan kepingin ML sama kamu(sambil memukul pelan lengan David)?! Lagian… tadi kamu juga udah ngeliat semua barangku kan? Kenapa gak tadi aja di pool?”
“Tadi… biarpun aku konak banget, tapi aku masih nggak enak sama kamu… soalnya ada Fanny!”
Aku tidak menjawab… yang aku lakukan Cuma berdiri dan melepas kemeja yang aku kenakan. Setelah telanjang, perlahan-lahan aku mendekati David dan menarikku duduk di pangkuannya. Setelah melingkarkan tangannya diperutku sesekali meremas-remas buah dadaku, aku berbisik di telinganya. “Tonight… I’m Yours!”

Lalu aku merasa kedua tangan David mulai meraba bagian pinggulku, dan mulai menjelajah ke seluruh bagian belakang tubuhku. Sementara bibir kami saling berpagut dan lidah kami saling membelit. “Mi…” bisik David, “ada Fan…”
Belum selesai dia bicara, aku memotongnya dengan kembali mengulum bibirnya. Aku merasa birahiku semakin naik, sedikit demi sedikit. Lalu aku mulai menggoyangkan pinggulku… pelan… pelan… dengan gerakan yang erotis, sementara posisi memekku semakin menggosok gundukan daging di bagian selangkangan David, yang makin lama makin mengeras. Setelah itu, aku mulai melepas T-shirt yang dia kenakan. Melihat dadanya yang bidang, aku mulai memeluknya dan menempelkan kedua toket indahku ini, sementara bibirnya tidak mau lepas dari bibirku.
Aku gak tahu berapa lama Fanny melihat aksi maminya ini. Tapi ketika aku mulai merasakan birahi yang tinggi sekali,…. Bel pintu depan berbunyi… “tukang Pizza” pikirku. Biarpun malas-malasan, David bangun untuk mengambil dan membayar Pizza itu. Ketika David berjalan ke depan, aku duduk di sofa sambil mengangkang dan memainkan klitoris memekku (supaya gak kehilangan momen) sementara tanganku yang satu lagi meremas bergantian kedua toketku. Setelah selesai, David balik lagi ke ruang TV.
Dia berdiri di depanku sambil memperhatikan ‘istrinya’ yang sedang onani ini. Lalu dia melepas celananya. Sambil masih berdiri dan menonton aksiku, David mulai menggenggam batangannya dan berusaha untuk membangunkannya.
“Fan….” Kataku pada Fanny, “mami minta tolong gosokin ininya mami dong…” sambil memperlihatkan klitorisku.
“Mami mau ngapain?” tanya Fanny
“Mami mau ngisep kontolnya Om David!”.
Lalu aku mulai berlutut di hadapan David dan segera memasukkan kontolnya ke dalam mulutku, sementara Fanny menuruti kemauanku untuk menggosok kelentitku itu. David yang merasa keenakkan, mendesah pelan sambil tangannya mengelus-elus rambutku. Ketika mulutku mulai merasakan keras dan kencangnya benda yang sedang aku hisap dan kulum ini, aku menghentikan seranganku. Lalu aku berdiri dan memeluk tubuh David dengan erat sekali sambil mengulum bibirnya. Lalu David mulai mengangkat kaki kananku dan sesekali menggesekkan kontolnya di memekku sambil sesekali mencoba untuk memasukannya. Mengerti hal ini, aku langsung merenggangkan kakiku yang satunya dan menggenggam batangannya sambil mengarahkannya ke dalam memekku. Ketika aku mulai merasakan kepala kontolnya masuk, David menghentikan serangannya…
“Kenapa sayang?” tanyaku sambil setengah erengah-engah.
“Kamu siap?” tanyanya sambil tersenyum…

yessi ecii - jilbab bahenol (1)
“Whenever you are… baby!”
Tanpa lebih banyak argumen, David segera menghentakkan pinggulnya, dan pada saat yang bersamaan, kontolnya menancap mantap di dalam memekku…
“Aaahhh….” Desahku.
Tidak berhenti di situ saja, David langsung menggendongku dan duduk di sofa. Aku yang dipangkuannya, tanpa berlama-lama, segera menggoyangkan pinggulku sambil sesekali membuat gerakan maju mundur. Gesekan memekku pada kontol David sepertinya agak sedikit terasa longgar (mungkin memekku sudah lebar kali yaaa… ?) Lalu, untuk menanggapi hal ini, aku segera merapatkan kedua pahaku, sambil terus menggenjot si bapak ini. David tampak merasa keenakkan sekali aku perlakukan demikian, untuk lebih menikmati bapak ini, aku sengaja melambatkan gerakanku… hal ini ditanggapi David dengan beringas rupanya, ia langsung memelukku, mengulum bibirku sambil kedua tangannya meremas kedua belah pantatku…. Sambil terus begitu, ia menggenjotku dengan mendadak.
Pada tahap ini, aku ternyata tidak bisa menahankan orgasmeku… tanpa mau menahannya lebih lama lagi, aku membiarkan diriku terbuai oleh kenikmatannya. Aku makin kencang memeluk si bapak ini, sementara dia tetap terus menggenjotku… Rupanya dia sadar kalo aku sudah mendapatkan yang aku cari, Sambil tetap memanjakan kontolnya di memekku, David bertanya, “Enak sayang?”
Aku cuma tersenyum keenakkan sambil mengengguk… “Enak banget!” Rupanya David juga tidak mau menahan lama-lama orgasmenya. Baru saja aku selesai ngomong, dia langsung menggenjot kembali memekku… “Aaakkhhh….!!!!” Terdengar dia berteriak keenakkan, sementara kontolnya menyemprotkan peju yang hangat dan banyak ke dalam memekku…

Setelah selesai, aku nggak mau ngeluarin kontolnya. Jadi kami terengah-engah dan beristirahat sambil masih berposisi seperti ketika kami ngewe tadi.
“Uuuhhh… memekmu enak banget Mi!” kata David.
“Terima kasih. Tapi aku yakin kamu belum puas banget deh….” Sahutku
“Iya… so?”
“Ya… nggak papa. We have whole nite…!”
Setelah mencium bibirku, David menggendongku ke kamar mandi untuk membersihkan badan kami. Setelah selesai, sambil masih bertenjang bulat, kami ke ruang tamu untuk bergabung kembali dengan Fanny.

Di ruang tamu, aku, Fanny dan David ngobrol-ngobrol… tentu saja tetap diselingi dengan cumbuan dan ciuman dan terkadang petting-petting kecil. Ketika jam menunjukkan pukul 3 pagi, kami ML lagi di ruang tamu David.

Sekitar jam 9 pagi, aku terbangun. HP ku berbunyi… ternyata suamiku,
“Pagi mas… kok udah bangun?” tanyaku dengan suara masih terkantuk-kantuk.
“Gak papa… lagi ngapain Mi?”
“Baru bangun! Nih, Fanny tidur di sampingku. Masih tidur.” Jawabku, sementara kulihat David terbangun. “Siapa?” bisiknya. Setelah tau yang nelfon suamiku, David kembali tidur, kali ini sambil memelukku. Kontolnya yang pelan-pelan mulai bangun, serasa meraba-raba pahaku.

“Nanti mau pulang jam berapa?” tanya Tino lagi.
“Gak tahu… nanti kalo dah mau pulang, aku telfon deh…!”
“Ya udah… hati-hati ya…”
“Iya… iya….”
Pembicaraan selesai.

ANNA, TIARA DAN DINI

Hari ini adalah hari Minggu, tak seperti hari-hari lainnya aku harus bangun pagi, untuk bersiap pergi ke kantor, hari ini aku santai sekali. Sudah pukul 9 pagi aku masih saja bermalas-malasan di kamarku sambil menonton televisi. Acara berita pagi diselingi dengan iklan kemudian acara olahraga menghiasi hari liburku. Aku kemudian pergi kebelakang, karena rasa sesak diperutku menyuruhku untuk segera kebelakang. Setelah itu perasaan lapar mulai menjalar. Aku tak tahu harus sarapan apa, karena biasanya aku sarapan dikantor. Tetapi pagi ini rasanya sangat malas untuk pergi keluar sekedar membeli sarapan pelepas lapar. Aku memutuskan untuk tetap dirumah saja pagi ini. Aku berpikir untuk makan nanti siang saja sekalian. Dan akupun melanjutkan acara menonton televisiku dikamar.

Aku terbangun, suara motor tetangga diluar membangunkanku, ternyata aku ketiduran lagi. Aku merasa sangat lelah sekali, karena tadi malam aku tidur agak terlambat. Kemudian aku bangkit dari ranjangku. Kali ini perutku merasa sangat lapar, sepertinya tak dapat ditahan lagi. Aku memutuskan untuk pergi ke mall dekat rumahku. Aku bersiap diri, mandi dan memakai pakaianku. Aku memakai celana jins abu-abu dengan kemeja hitam berlengan pendek. Kemudian aku keluar dan tak lupa menutup dan mengunci pintu rumahku. Aku memutuskan untuk jalan kaki saja, maksudku untuk sekalian olahraga, karena pagi ini aku nyaris tak banyak menggerakkan badanku, dan lagipula jarak antara rumahku dan mall tujuanku tak terlalu jauh, hanya 15 menit berjalan kaki.

15 menit kemudian aku sampai di mall, segera mencari-cari tempat makan yang sreg di hati. Aku kemudian masuk ke salah satu restoran langgananku. Kebetulan disana banyak gadis-gadis berjilbab yang cantik dari abg sampai mahasiswa nongkrong disana. Aku memang sangat suka pada gadis berjilbab, apalagi mereka yang berdandan dengan seksi dan pakaian serba ketat. Menurutku mereka lebih feminim, anggun, dan lebih menantang. Aku kemudian duduk, dan memesan kepada pelayan disana

“pesan apa mas?” tanya pelayan kepadaku
“Biasa mbak…” jawabku singkat.
Aku memang sudah biasa makan disini. Aku yang bekerja sebagai manager disalah satu perusahaan dikotaku, membuatku mempunyai banyak kenalan, termasuk manager restoran ini. Sambil menunggu pesananku datang aku melihat-lihat gadis yang ada disana.

Kemudian tak lama aku melihat 3 orang gadis berjilbab yang sepertinya adalah mahasiswa masuk ke restoran. Kulihat baju mereka bagus dan melekat ketat di badan mereka, membuat kemolekan tubuh mereka terlihat, kulit merekapun bersih dan putih, dan dengan mengenakan jilbab dengan warna yang pas, dan dengan gaya yang anggun dan feminin. Aku terus memandangi mereka, dan sepertinya mereka menyadari kalau aku memperhatikan mereka.

Tak lama pesananku datang, dan aku mulai menyantap hidanganku. Sedang lahapnya aku makan, tiba-tiba 3 orang gadis berjilbab yang sedari tadi kuperhatikan datang menghampiriku, dan langsung ikut duduk di mejaku yang memang untuk 4 orang.

“Boleh duduk disini mas?” sapa salah seorang gadis tadi padaku,
“Oh, silakan dik, mau pesen juga ya, kalo gitu aku panggil ya” aku memanggil pelayan yang tadi untuk segera ke mejaku.
“Nah, silakan pesan adik2”
Mereka kemudian membuka menu, dan memesan. Aku bersikap sopan, tetapi terus mencuri pandang mereka bertiga. Dari dekat mereka memang semakin cantik dan seksi, apalagi bau mereka juga harum. Naluriku sebagai seorang laki-laki mulai berbicara, terbukti dengan mengerasnya penisku.

Setelah selesai memesan kami mulai berbincang,
“oh iya mas, kenalin aku anna, dan ini adalah dini dan tiara” mereka mengenalkan diri dan bersalaman denganku.
“Oh ya, aku ronnie” jawabku.
Anna duduk didepanku, dini disamping anna dan tiara disampingku.

Kemudian pesanan mereka bertiga datang, mereka mulai menyantap hidangan. Sambil kami terus berbincang.
“Oh ya, anna lihat, mas tadi perhatiin kami bertiga sejak kami masuk tadi”
“oh iya, maaf kalo gitu ya anna, maklum lah laki-laki” jawabku sekenanya karna aku kini salah tingkah didepan 3 gadis cantik.
“Oh nggak apa-apa mas, kita suka kok diperhatiin”jawab tiara, ia kemudian meraba-raba batang pennsku dari luar celana jins ku dengan tangan kirinya yang memang sedari tadi sudah mengeras.
“Ohh..” aku mendesah tertahan, saat tiara kemudian meremas penisku.

Kemudian ia melakukan tindakan yang lebih jauh lagi, ia melepaskan ritsleting celanaku, dan memelorotkan celana dalamku hingga penisku menyembul dibawah meja. Untung karena taplak mejanya panjang, jadi tak kelihatan oleh orang sebelah.
“ohhh…apa yang kamu lakukan tiara…hnggghkkk…kalllooo keliatan orang kan malu…” Tiara kemudian mengocok batangan penisku dengan tangannya yang terasa sangat lembut itu. Kemudian aku merasakan sesuatu yang basah menyelimuti penisku. Aku tak melihat dini di sebelah anna lagi. Ternyata dini telah berada dibawah meja, kini ia sedang mengoral penisku.

“ooohhkkkk….enakkkk” desahku tertahan karena takut ketauan.
Kemudian terasa kocokan pada penisku semakin cepat, dan aku merasa sesuatu akan meledak pada penisku.
“ooohhkkhhh….aku keluarrrrr” aku mengeluarkan lahar panasku dalam mulut dini yang tengah aktif dibawah sana.
Terasa spermaku dihisap sampai habis oleh dini. Kemudian tak lama dini pun muncul dari bawah meja, sambil menyeka bibirnya dengan jilbabnya.
“Kalian gila, gimana kalo ketahuan…??”
“Tapi enak kan mas? Itu hukuman karena mas berani-beraninya menatap kami seperti tadi” jawab anna.
“Tapi ini baru hukuman pertama mas, mas ronnie harus ikut kami” sambung dini.

Kemudian setelah selesai membayar, tiara menarik tanganku dan mengajakku ke parkiran tempat mereka memarkir mobil merah mereka. Mobilnya cukup bagus. Sepertinya mereka ini anak-anak orang kaya. Aku masuk dalam mobil mereka. Didalam perjalanan, mereka mempreteli pakaianku didalam mobil, hingga aku telanjang bulat, tanganku diikat mereka ke belakang. Mereka memainkan penisku hingga kembali mengeras sempurna. Aku tak bisa membayangkan apa yang bakalan mereka lakukan kepadaku. Aku berharap sesuatu yang enak dan nikmat tentunya.

Beberapa menit kemudian kami sampai di sebuah rumah yang cukup megah, sepertinya adalah rumah anna. Terlihat tak ada siapa-siapa di pekarangan rumah itu. Kemudian dengan keadaan terikat, aku didorong oleh dini dari dalam mobil, sambil memegang tali ikatan tanganku. Kemudian anna menarik penisku dengan tanganku seperti menarik belalai gajah, Agar aku berjalan mengikutinya. Kemudian aku sampai pada sebuah kamar, ikatanku kemudian dibuka. Dan aku didorang oleh anna ke ranjang yang sangat empuk. “aku duluan ya, kalian kan udah tadi” kata anna kepada dua temannya. Kemudian dengan sangat bernafsu, anna menerkam penisku seperti orang kelaparan, dan segera mengulumnya dengan kuat.

Sementara dini dan tiara bermain dengan bagian atasku. Tiara mengulum bibirku sedangkat dini menghisap-hisap puting ku. Aku benar-benar tak membayangkan kenikmatan yang ku peroleh ini. 3 orang gadis cantik berjilbab, tengah mengeroyokku. Aku benar-benar nafsu dibuatnya. Kemudian dini mengambil beberapa pil dan segelas air,
“mas minum ini” katanya padaku.
“untuk apa ini?” tanyaku singkat,
”udah mas diminum aja” jawabnya.
Aku menenggak pil-pil itu sekaligus. Beberapa menit kemudian aku merasa sangat bertenaga. Mungkin itu adalah obat kuat.

Kemudian aku melihat anna telah menurunkan celana dalamnya, dan sepertinya sudah tidak tahan lagi. Kemudian dini dan tiara memegangi kedua tanganku
“Kenapa dipegang?” tanyaku,
“mas nggak boleh menyentuh kami, Cuma kami yang boleh menyentuh mas” kata tiara sambil kemudian mengikat kedua tanganku di tepi ranjang.

Anna kemudian naik ke ranjang, dan menggangkangi penisku. Dini dan tiara kemudian menggenggam penisku dan mengarahkannya pada vagina anna. Anna kemudian menurunkan pantatnya yang bulat, tanpa kesulitan penisku yang cukup besar yang berukuran 17 cm dan diameter 5 cm masuk seluruhnya dalam vagina anna yang sudah basah kuyup itu.
“ooohhh besarr sekali….enakkkk” kemudian tanpa menunggu lagi anna menggenjot penisku dengan kecepatan tinggi.
Sampai tubuhnya menghentak-hentak dan jilbabnya berkibar-kibar.
“Hohhh…hooo…ooohhggkkk anna….enak…sempithh….” racauku sambil menikmati goyangan dan jepitan serta lumatan liang vagina anna yang sepertinya sangat terawat, karena terlihat sangat bersih dan bibir vaginanya yang berwarna pink.

15 menit anna menggoyang tubuhnya hingga ia orgasme dan tubuhnya mengejang.
“OOOHHHGKKK aku nyampeeee….” anna kemudian melemas dan tergeletak di sebelahku yang masih terikat, jepitan vaginanya yang terlepas dari penisku mengeluarkan bunyi ‘plop’. Anehnya aku masih belum merasakan akan orgasme.

Kemudian tiara langsung naik keranjang dan mengangkangi penisku, kemudian langsung mengarahkan batangan penisku yang sudah keras seperti baja dan telah memerah ke liang surgawinya.
“oooohhhhhgggjkk mass….besarnya, kerasnya….” jepitan vagina tiara terasa lebih sempit dan denyutannya terasa lebih kencang, sehingga penisku serasa di pijat dengan keras oleh liang kenikmatannya itu.

Kemudian tanpa menunggu lagi, tiarapun langsung menggenjot penisku dengan kecepatan tinggi. Dia memutar mutar pantatnya sehingga penisku terkocok sempurna dalam vaginanya, akupun merasakan kenikmatan tiada taranya. 15 menit tiara menggenjot penisku kemudian ia mengejang nikmat, mengeluarkan seluruh hasratnya pada penisku,
”OAHHHGDDHHHH….enaakkkkkk mass…anumu tebel sekali”.
Kemudian tiarapun ambruk dan segera digantikan oleh dini yang melakukan hal sama dengan tiara dan anna tadi. 15 menit dini pun memperoleh orgasmenya atas penisku.

3 gadis cantik itu telah memperoleh kepuasan dari penisku, tetapi aku sedari tadi belum juga orgasme. Aku hanya merasakan kenikmatan-kenikmatan luarbiasa dari jepitan vagina 3 gadis berjilbab itu tanpa pernah mencapai puncaknya. Kemudian mereka bertiga mengelilingi pensku yang masih berdiri tegak, mereka bertiga terlihat kagum dengan benda kejantanan ku itu.
“wah hebat sekali ni, belum keluar-keluar juga, kita apain ya an?” tanya tiara pada anna.
“kita kerjain aja, ntar mani-nya kita ambil ‘n bagi-bagi sama temen-temen”
Lalu merekapun mulai menjilat dan menghisap penisku sehingga aku merasakan kenikmatan tiada taranya. penisku dikerjai 3 orang gadis cantik berjilbab sekaligus.

20 menit mereka mengerjai penisku, aku merasakan akan meledakkan orgasmeku.
“wah dah kedut-kedut nih, cepet ara” tiara dengan sigap mengambil sebuah botol film dari lemari di sebelah kiri ranjang ranjang.
Lalu tiara memasukkan menutup lubang kencingku dengan botol tadi sambil mengocok penisku dengan cepat.
“OOOOORRGGKKKK akhuuuu kelluuuaaarhrhhh” ‘cret-cret’ sekitar 10 semprotanku memenuhi botol tadi sampai 3 per empatnya.
Cukup banyak spermaku yang keluar. Anehnya penisku tidak lemas setelah mencapai puncak kenikmatan pertama kali.

Mereka bertiga lalu, terus menggenjot dan mengerjai penisku hingga 10 buah botol film terisi penuh dengan spermaku. Aku pun lemas dan lelah dibuatnya. Mereka lalu melepaskanku dan mengembalikan pakaianku.
“makasih ya mas mani-nya stok kosmetik kita jadi banyak nih, n bisa dijual juga, Hehe” Aku kemudian diantarkan oleh sopir mereka pulang.

Sementara aku berlalu, terlihat mereka mengoleskan spermaku kewajah mereka masing-masing seakan-akan mereka memakai pelembab wajah. Lalu mereka juga meminum spermaku itu sambil melambaikan tangan kepadaku. Wah gila ni cewek-cewek, berjilbab, tetapi suka dengan sperma…tetapi ini adalah pengalaman yang sangat menyenangkan.

RIA FEBRIANITA

Halo pecinta cerita dewasa dengan tema cewek berjilbab, kali ini akan kuceritakan sebuah petualangan seksualku bersema seorang wanita berjilbab yang kesehariannya sangat alim, mungkin kalian tidak akan percaya kejadian ini, bahkan saya pun kadang kala tidak bisa mempercaya bahwa saya pernah memadu cinta dengan seorang wanita yang alim. Oia, namaku adalah Erwin, aku mahasiswa tingkat akhir di sebuah perguruan tinggi, umurku 21 tahun.foto hot jilbab - ade risqi (6)

Wanita itu bernama Ria Febrianita, ia biasa disapa Anita atau Nita. Wanita yang telah berumur 28 tahun dan telah memiliki anak 1 ini adalah tetanggaku, rumahnya hanya terpaut tiga rumah dari rumahku. Suaminya Pak Kirno, adalah mantan TNI yang kini tak bisa laki banyak beraktifitas akibat cederan yang dialaminya ketika melaksanakan tugas militernya di sebuah daerah di bagian timur Indonesia. Sementara Anita, adalah seorang ibu muda yang energik dan mandiri, dia adalah ketua kelompok pengajian ibu-ibu di lingkungan RW tempat tinggalku, ia pernah mengenyam pendidikan pesantren entah berapa tahun, namun di lingkunganku ia dikenal sebagai seorang wanita yang alim.
Setia hari, Jilbabnya tak pernah lepas dari kepalanya, pakaiannya lebar tak bebas menunjukkan lekuk tubuhnya, walaupun kadang-kadang juga dia memilih busana yang agak sempit dan menunjukkan bagian tubuhnya yang menarik, seperti pantat dan payudaranya. Dia terlihat ramping jika mengenakan stelan daster dan mengenakan jilbab yang dilingkarkan ke lehernya, sebagian saja yang menutupi dada bagian kirinya, sisanya tentu saja masih kelihatan.
Wajahnya ayu dengan mata yang sayu dan kebiasaannya tersenyum kepada ibu-ibu, saya sering menyapanya dan menikmati sedikit senyumnya, bibirnya tipis berisi, hidungnya tidak terlalu mancung, juga tidak pesek. Aku senang memandangi pipinya yang tampak putih dan agak sedikit memerah, dia memang putih mulus. Tingginya sekitar 150an, aku masih lebih tinggi sedikit dibandingnya. Karena dia memang akrab dengan ibuku, aku sering bertamu ke rumahnya, jika bertamu dia tetap mengenakan jilbab, namun yang biasa saja dengan pakaian santai, pernah suatu hari aku datang menemuinya di pagi hari ketika disuruh oleh ibuku, dia menerimaku dengan tetap mengenakan jilbabnya, namun pakaian yang dikenakannya adalah, pakaian tidur, sehingga jelas terlihat bentuk tubuhnya, dia masih ramping walaupun telah melahirkan, pantatnya berisi dan pahanya lumayang menyenangkan bentuknya. Matanya yang sayu serta senyumnya yang anggun berpadu dengan ekspresi wajah baru bangun tidur, tanpa make up. Aku sangat gembira dan diam-diam memperhatikan tubuhnya, sesekali dia mengetahui kalau aku memperhatikan tubuhnya, namun dia mengacuhkan dan membuyarkan lamunanku saja.
Suatu malam, saat aku baru pulang dari acara kongkow bersama teman-temanku, aku iseng berjalan pelan dan memperhatikan rumah Anita, malam cukup sepi waktu itu, kira-kira jam 1 malam, aku melihat ada bias cahaya dari ruang tamu Anita, Kupikir dia belum tidur tentunya, tidak mungkin itu suaminya, karena suaminya pasti telah tidur jam 9 atau jam 10 tadi. Jika yang menonton itu adalah keluarganya, tentu saja bukan, tak ada orang yang datang ke rumahnya hari ini, jika ada tentu saja ketahuan, aku tetangganya. Akhirnya aku iseng mendekati rumahnya dan mengintip apa yang dilakukan oleh Anita, kenapa dia belum tidur pada larut malam begini.
foto hot jilbab - ade risqi (8)
Samar-samar suara televisi terdengar olehku, volume televisinya disetting kecil, namun di malam seperti ini, suara seperti itu dapat keluar rumah, walaupun samar-samar. Dari dalam kudengar suara desahan demi desahan seorang wanita yang sepertinya sedang menikmati hubungan seksual, beberapa kali desahan terdengar sangar seksi setika wanita itu mengalami puncak ketikmatan.
Namun ada yang aneh, beberapa kali suara desahan wanita di televisi diselingi suara desahan wanita yang lain, mungkin ada dua wanita yang bercinta. Aku heran, ternyata Anita yang kukenal sebagai seorang ibu muda yang alim juga senang menonton Video Porno, lama kelamaan pendengaranku fokus pada suara-suara yang terdengar samar, aku mencari sesuatu yang lebih, hingga suara desahan wanita yang lainnya dilanjutkan dengan erangan dan beberapa kata, “ouchhhh… ouchhhh enak banget sayang, pengen digituin…”, aku terhentak itu suara Anita.
Akhirnya aku mengintip dari jendela, mungkin dia sedang bercinta dengan suaminya, aku penasaran melihat tubuh telanjang Anita, tapi aku salah, dia tidak bercinta, tak ada seorangpun yang menemainya disana, dia sendirian, kulihat dia mengangkan, membuka pahanya yang lebar sambil menggosok memeknya, dia tak mengenakah jilbab, rambut hitam sedikit berombar tak karuan lagi, beberapa helai menutupi wajahnya, dia mengenakan baju tidur merah jambu, celananya telah lepas, kulihat pahanya putih mulus, berisi dan menggairahkan, aku ingin segera masuk dan membantunya, pikirku, namun tentu saja aku tidak bisa melakukannya, dia pasti akan berteriak dan bisa-bisa aku dipergoki massa.
foto hot jilbab - ade risqi (10)
Kulihat dia memulai lagi proses berburu kenikmatannya, kulihat ia menengadahkan ke palanya ke atas, lehernya yang putih terlihat olehku, walaupun tak terlihat jelas, aku membayangkan disana ada bulu halus yang dapat kuciumi, kedua kakinya diangkat ke atas sambil dimekarkan, tangan kirinya perlahan menggosok bibir vaginanya, sambil bergoyang seperti seorang wanita sedang menari streaptise, dia mulai keenakan, tangan yang satunya mulai mempermainkan dadanya sendiri dari luar, kulihat dia mengejang kecil, yaaa beberapa kali tubuhnya mengejang, mungkin jari tangannya dimasukkan ke memeknya dan menyentuh itilnya, atau dia tak tahan menahan rangsangannya sendiri pada payudaranya.
Dia mengejang dengan sangat erotis, saat ini dia tak bersandar lagi di sofanya, dia telah terbaring, kakinya rapat, dia melipat kakika dan menjepit tangannya yang diam di selangkangannya, mungkin tangannya sedang mesra mengelus itilnya, dia berguling kiri kanan, sesekali meremas rambutnya sendiri atau mengisap jari tangan kanannya. Saat dia berguling, kulihat bongkahan pantatnya yang begitu membusung, tertanya dia memiliki tubuh yang hebat, harusnya dia menjadi model, apalagi wajahnya memang manis.
Tanpa kusadari, aku telah memasukkan tanganku ke dalam celana dalamku, pelan-pelan kukocok kontolku yang telah menegang sedari tadi. Kuperhatikan terus perilaku Anita yang betul-betul tak sadar akan keberadaanku, dia mulai mendesah dicampur erangan, aku mengocok terus penisku, kusesuaikan irama kocokanku dengan desahan anita, Oucchhh.. anitaaa aku pengen memekmu sekarang …. dan anita juga mulai berkomat kamit, tuuu sukhhh dongghh sayanggg, ouchhhh!!! yang cepattt….
Ouchhh, ouchhhh… ahhhhh, kulihat dia mengejang sambil mempercepat gesekan tangannya pada vagina, dia bergerak sangat erotis, hampir seperti kesetanan, aku mempercepat kocokanku, erangannya semakit nikmat terdengar.. Oucchhhh ouhhhh .. oooohhhhhh, Dia mengejang luar biasa sambil menekuk tubuhnya sehingga dia terbaring dengan gaya pistol, dia tetap saja mengejang, kedua tangannya meremas vaginanya kali ini, kulihat mulutnya menganga tak bersuara hingga dia mendesah, melepaskan nafasnya yang tertahan, kemudian diikutu desahan nafas yang semakin lama semakin mengecil. Ouchhhh aku pun sampai, celanaku basah saat kulihat Anita menemukan kenikmatannya, kubayangkan tubuhku dipeluk erat olehnya dan kontolku dijepit erat-erat di selangkangannya.
*****
foto hot jilbab - ade risqi (9)
Sejak malam itu, aku seperti baru mengenal Anita, ternyata dia adalah seorang wanita muslimah yang tidak saja alim, tapi juga sangat seksi dan sangat menggairahkan. Aku seringkali membayangkan dia berjalan di depanku dengan busana muslimnya yang santu sambil membisikkan kata-kata cinta, “malam nanti main ke rumahku yuk, aku punya pertunjungan yang bagus buatmu”. Kubayangkan Anita berkata begitu padaku.
Saat aku bertamu di rumahnya, aku mulai nakal, mataku semakin susah kukendalikan, hingga Anita tau ada yang berubah dari caraku memandangnya.
“Ada apa, Win?”, Dia mengagetkanku saat kuperhatikan dadanya.
“Ehhh, gak papah, Mba Nita”.
“Kok, bengong begitu?”.
“Ehhh gak papa, saya pamit pulang dulu deh, yang penting pesan ibu saya sudah disampaikan. Assalamu alaikum”.
“Walaikum salam”. Dia menjawabnya dengan senyuman.
Hampir tiap malam aku berfantasi bercinta dengannya, ngentot habis-habisan sampai kami tak bisa bangun di pagi hari karena kelelahan. Aku semakin sulit mengontrol gairahku, seperti ada sesuatu yang belum lengkap dalam diriku ketika membayangkan tubuh seorang wanita muslimah yang alim namun sangat menggairahkan, sangat panas dan seksi, apalagi tubuhnya sangat mengagumkan. Kadang-kadang aku mencandai diriku sendiri, mungkin jika bercinta dengannya, aku pasti sudah Ngecrooot saat dipeluk dan menjilati payudaranya, walaupun aku belum melihat secara langsung buah dada itu. Ahhhhhh
Akhirnya aku tahu, bahwa dia seringkali menonton film porno di malam minggu, memang pertama kali aku mengintipnya adalah malam minggu, saat itu aku pulang malam mingguan bersama teman-temanku. aku sudah mendapatinya 3 kali, dan malam nanti dia pasti menonton lagi. Pikiran cerdasku mulai datang dan terkumpul menjadi rencana. Aku akan merekamnya, agar aku bisa menikmatinya suatu saat tanpa menunggu akhir pekan.
foto hot jilbab - ade risqi (7)
“Tim, Pinjam handycam dong!”. Kataku lewat telfon.
“Buat apaan en kapan lu mau pake?”, tanya Tim, teman dekatku yang tiap malam minggu pasti bersamaku, dia belum pernah mendengar ceritaku soal ini.
“Ada deh, lu gak usah tanya-tanya ah, ntar sore gw kesitu ngambil barangnya!”.
“Ntar sore gw mau jalan sama Tiara, lu ntar malam ikut malam mingguan kan?”.
“Pasti dong, emang napa?”.
“Ntar malam aja lu ambil barangnya”.
“Ok”.
Aku tersenyum, aku bersiap-siap keluar rumah untuk membeli kaset. Di jalan aku bertemu dengan Anita, dia sedang ribet membawa barang-barang belanjaannya. Tentu saja aku membantunya, aku membawa barang-barangnya dan berjalan di belakangnya, memperhatikan cara jalannya, membayangkan pantatnya, dan menikmati lenganggak-lenggoknya. Baru kali ini kusadari, ternyata Anita terbiasa mendobel pakaiannya, misalnya saat dia mengenakan daster atau gamis dengan paduan rok, dia pasti mengenakan celana kain di bagian dalam, sehingga jika roknya tersibak, betisnya tak kelihatan. Mungkin aku baru menyadari ini karena pikiran ngeresss yang belakangan ini rajin datang saat bertemu dengan Anita.
“Simpan disitu aja, Win!”. Anita merunduk di depanku, dia menaruh kantong plastik yang ia tenteng di lantai. Sesaat kuperhatikan pantatnya yang membusung kepadaku, mungkin Anita sadar kalau aku memperhatikannya sehingga dia cepat-cepat berdiri dan menghindar.
“Taruh aja di situ, Win!”. Dia menyuruhku lagi.
“Ohh iya, mba”. Aku bergegas menaruhnya. “Bisa saja aku mendekapnya saat ini dan memperkosanya di dapur dengan sangat tenang”. Bisikku dalam hati, tapi aku bergegas pergi dan tidak menghiraukan pikiranku, aku tetap harus menghormatinya sebagai wanita suci, lagi pula aku tak berniat merusak kecantikannya. tapi aku tetap ingin menikmati tubuhnya, menghujaninya dengan air maniku. Ahhhh
*****
Malam ini, aku pulang terlalu larut, Tim dan teman-temanku yang lain mengerjaiku sehingga aku harus pulang lebih larut dari biasanya. Aku bergegas mendekati rumah Anita. Dia ternyata belum tidur dan sedang menhabiskan malam di depan televisi seperti biasa. Penampilannya sudah acak-acakan, mungkin dia akan selesain, akhirnya cepat-cepat kukeliarkan handycam dan merekamnya.
foto hot jilbab - ade risqi (5)
Dia berbaring di atas sufa berbulunya, tidur telentang, dengan kaki terbuka. Malam ini dia masih mengenakan jilbabnya yang berwarna orange tua walaupun sudah tak rapi, dia mengenakan baju gamis dengan motif teratai kecil dengan warna dasar putih, roknya tersibak ke atas sementara tangannya memijat memeknya, dia telah mengejang beberapa kali, aku berhasil merekamnya hingga dia mengeluh dengan luar biasanya, dia hampir terjatuh dari sufa karena tidak bisa mengontrol dirinya yang sedang diserbu rasa nikmat surgawi. Setelah erangannya selesai, aku tetap mengintipnya lebih lama, Namun aku tak merekamnya lagi karena dia telah menurunkan roknya yang lebar sehingga dia tak tampil seperti telah bermasturbasi.
Aku memperhatikan dirinya, dia telah tertidur pulas, televisinya tetap menyala namun tak ada lagi permainan di dalam sana, mungkin filemnya telah usai. “Anita mungkin pulang kemalaman dalam suatu acara di akhir pekan sehingga dia masih berpakaian rapi seperti itu, atau mungkin dia menerima tamu yang pulang kemalaman, dan dia kecapean sehingga merasa tak usah mengganti pakaian. namun pemandangan semalam sangat seksi melihat dia bermasturbasi dengan pakaian muslimah seperti itu.
Aku pulang, setibanya di rumah, aku langsung menonton videonya dan beronani, aku tak sabar melampiaskan nafsuku dengan melihat dirinya mencapai puncak kenikmatan. Aku merasakan onani yang sangat nikmat, melihat dirinya sambil berfantasi bercinta dengannya yang masih mengenakan busana muslimah seperti itu.
Aku tak bisa tidur, pikiranku kasak kusuk hingga pikiran jahat mampir di kepalaku, “Ancam dia kalau kau akan menyebarkan videonya, kalau tidak dia harus memuaskanmu”. Godaan dalam hatiku semakin kuat. Tapi aku tetap berusaha untuk tidur.
Keesokan paginya, aku cepat-cepat keluar, membeli kartu sim baru untuk meneror Anita. Aku tak tahan lagi, ide semalam mungkin ampun untuk memuaskan diriku, dia tidak akan berani melawan lagi, dan tidak akan mau videonya kusebarkan, sehingga orang-orang akan tahu kelakuannya, dia pasti akan malu sebagai wanita yang alim dan ketua pengajian ibu-ibu. Dia pasti akan menuruti kemauanku.
foto hot jilbab - ade risqi (4)
aku : aku melihat apa yg sering kamu lakukan di malam hari.
Anita : maksud kamu apa? ini siapa?
aku : tak usah mencoba menyangkal, aku punya rekaman. kamu seksi sekali sayang!
Anita tidak membalas sms terakhirku, dia malah langsung menelfon, aku kebingungan menjawabnya karena bisa saja dia kenal dengan suaraku dan kedokku ketahuan. Akhirnya aku membiarkan telfonnya berlalu, dadaku berdebar-debar, tak kukira dia akan menelfon.
berkali-kali dia menelfon tapi di selingin dengan sms, dia mencoba memohon padaku agar menjelaskan apa maksud smsku. tapi tak kubalas lagi.
sehari telah berlalu sejak aku mulai menerornya, beberapa kali dia masih mencoba menghubungiku tapi aku tidak meresponnya sama sekali, dia mengirimkan sms, tidak aku balas karena aku bingung mau membalas apa.
hari ini, aku mulai sms dia lagi. dengan strategi baru.
aku : tak usah khawatir, aku akan tetap menjaga rahasia ini, tenang saja.
Anita : hei, saya mohon maaf, maksud kamu apa? saya tidak mengerti.
aku : sudah kubilang, aku punya rekamanmu. di gambar itu kamu klihatn menggairahkan sekali, berbeda dengan sosok wanita muslim yang selama ini kukenal.
foto hot jilbab - ade risqi (11)
ops, aq tidak sadar menuliskan sms begitu. kusumpahi diriku, bisa saja dia menerka-nerka dan mencurigaiku, karna akus ering bertemu dengan anita.
Anita : bagaimana kalau kita ketemu saja? tolong jawab telfon saya, saya mau bicara sama km!
aku : kamu mau bertemu? boleh saja, saya akan membantumu mencapai surga dunia, nonton film biru berdua itu lebih enak.
Anita : KURANG AJAR KAMU.
aku : terserah kamu, tapi kamu sendiri pasti sudah lama tidak menikmati tubuh lelaki.
Anita : tolong, bicaralah dengan jelas. aku sudah punya suami.
aku : tapi suamimu tidak bisa lagi menyentuh mem*k mu kan?
Anita : apa? sebenarnya kamu ini siapa?
aku : aku ini malaikatmu, ingin mengeluarkanmu dari siksaan batin, hingga kau tak usah tersiksa lagi bermasturbasi di tengah malam.
Anita : bejat kamu. kita perlu ketemu!
aku kebingungan, apakah harus kutemui dia? jika dia tahu siapa yang menerornya, dia pasti marah dan kecewa padaku, aku bisa terancam. tapi dia tak mungkin berani, toh rekamannya ada padaku, aku bisa mengancam dia.
foto hot jilbab - ade risqi (3)
***
aku mengambil inisiatif lain. aku aktifkan kembali kartu sim ku yang asli dan keluar dari rumah.
kuketuk pintu rumah Anita, tak ada sahutan. aku bersabar dan tetap berusaha mengetuk pintu dan memberi salam. akhirnya dia datang membukakan pintu dan menyapaku. dia tetap biasa saja, berpenampilan sebagaimana mestinya, jilbabnya tidak lepas dan memakai baju terusan yang halus, tonjolan dadanya sedikit saja yang membusung, mungkin dia melapis bajunya. tadi dia mengenakan pakaian seksi dan mendobel pakaiannya dengan long dres ini agar lebih cepat menyambutku.
aku dipersilahkan masuk, aku menyampaikan maksudku bahwa di rumah aku sedang suntuk, bingung mau ngapain dan datang kesini untuk ngobrol. kutanya apakah dia sibuk atau tidak, ternyata sudah tidak, pekerjaan rumahnya telas selesai.
mungkin saat aku menerornya tadi, dia sambil mengerjakan tugasnya sebagai ibu rumah tangga. aku bercerita banyak tentangnya, tentang pacarku, kuminta penilaiannya padanya dan berbagai obrolan lain.
“asal kalian sama-sama suka dan saling menyayangi. jika sudah saling sayang, hubungan kalian pasti kuat. godaan apapun yang akan datang, kalian pasti akan bisa melewatinya”, Anita memberikan saran padaku.
aku memintanya menceritakan pengelamannya juga, yaaa sebagai bahan cerita kataku, padahal cuma alasan doang agar aku bisa tau cerita-cerita pribadi dia. aku memintanya untuk menceritakan hubungannya dengan suaminya.
dia mungkin agak curiga kenapa aku ngotot banyak bertanya tentang suaminya, namun aku cepat-cepat menukar giliran, aku kembali yang bercerita dan setelah itu, kutanyakan padanya, kenapa dia jarang keluar rumah lagi bersama suaminya? apakah ada masalah?, tanyaku.
foto hot jilbab - ade risqi (2)
dia menceritakan tentang cedera yang dialami suaminya, saat ini suaminya bisa dikatakan lumpuh, tak banyak yang bisa dikerjakannya selain di kamar. mungkin sekali-kali saja dia keluar kamar dan berkeliling di dalam rumah. dia terus bercerita bahwa dia menyayangi suaminya, walaupun dia tak bisa meminta banyak dari suaminya dia tetap melayaninya dengan baik. Kubayangkan lagi kejadia malam-malam ketika Anita bergelut dengan dirinya sendiri, saat dia butuh kekuatan seorang suami untuk “mengerjainya” hingga puas.
aku mulai merasa malu mendengar ceritanya, dia sangat sayang pada suaminya, dia sangat setiap padanya, walaupun kebutuhan seksnya tinggi, dia tetap merawat suaminya dengan baik. mungkin inilah alasan kenapa dia jarang keluar rumah, mungkin dia takut tergoda oleh pesona lelaki yang akan membuyarkan cintanya pada sang suami tercinta. Aku? aku mungkin bisa diterima karena aku dianggap lebih muda olehnya, mungkin dia menganggapku sebagai seorang adik saja.
akhirnya aku mohon pamit, niatku melihat kondisinya saat dia menerima sms teror dariku tidak lagi kuperhatikan, dia memang seperti tidak mendapatkan ancaman, wajahnya tetap tenang, dan auranya tetap juga sayu. dia manis sekali.
foto hot jilbab - ade risqi (1)
***
beberapa hari berlalu, aku tidak menerorka lagi, aku masih kasihan padanya yang terus menjaga kesuciannya dan cintanya pada suaminya.
namun, setelah 2 minggu berlalu, tak sengaja lagi aku dapati dia begadang, tidak seperti biasanya, malam ini lebih larut. jam 3 subuh. malam itu tak ada celah untuk mengintipnya, dan memang dia merubah posisi ruangan. aku hanya bisa mendengan desahan halusnya, suaranya kecil sekali, namun jika diperhatikan terdengar juga lenguhannya. Ouhhhhhh, ahhhhh tuhannnnn, ouhhhhh !!!
aku tepat pada waktunya, dia sedang tinggi-tingginya. Akhhhhh !!!, dia agak sedikit berteriak, mungkin memang berteriak tapi aku yg mendengarnya samar. Akhhhhhh AKHHHHH… uhhhhh…. suaranya mulai agak keras. Ouhhhh iyaaaahhhh, hemmmppphhhhh.
aku cepat-cepat pulang ke rumah. kuaktifkan kartu sim terorisku dan segera melancarkan aksiku. kuaktifkan handycam dan memutar balik aksinya yang berhasil kurekam dl. aku mengelus buru*gku sendiri sambil mengetik sms.
aku : kamu butuh bantuan malam ini?
anita tak menjawab. tak ada jawaban. aku tersiksa sekali menunggu smsnya.
keesokan paginya, dia baru membalas sms ku : KURANG AJAR!!!
mungkin dia langsung tertidur pulas setelah masturbasinya yang tertangkap olehku.
aku : semalam kamu banjir berapa kali? sepertinya nikmat sekali yah?
Anita : kalau kamu memang laki-laki, tolong temui saya di ….
dia menyebutkan tempat dimana kami harus bertemu. tapi aku tidak datang. aku masih ragu bagaimana harus bertemu dengannya.
***
suatu hari aku datang lagi bertamu ke rumahnya. aku kembali meminta saran padanya. “Aku suka pada wanita lain”, kataku. dia kebingungan mau menjawab bagaimana. sebelum dia menjawab, aku sudah bertanya padanya. “menurut mba, kalau aku suka pada wanita yang lebih tua itu bagaimana?”.
foto hot jilbab - ade risqi (20)
“Tidak ada masalah, umur bukan halangan, win. trus kamu tidak suka lagi pada pacarmu yang sekarang? kenapa?”. Dia mulai bersemangat, mungkin dia memang butuh teman cerita.
“Aku suka sama pacarku, cuma rasanya aku tergoda dengan perempuan yang satu ini, mba”.
“hehehe, kamu laki-laki yang gampang tergoda ya? wah bahaya itu”.
“Ahhh, mba Nita ngawur. mungkin aku lebih suka perempuan yang lebih dewasa, pacarku kan terlalu manja”.
“Hehehe, gak apa-apa sih, selama itu memang pilihan terbaik kamu, cuma kamu bisa nyakitin perasaan pacar kamu, jadi kamu jangan egois dong, kamu punya tanggung jawab terhadap perasaan dia”. dia tersenyum lembut. ahhh damai melihat dirinya seperti ini.
foto hot jilbab - ade risqi (12)
aku sangat tergoda padanya, beberapa kali aku terus bertamu di rumahnya, dia tidak heran, memang betul dia suka ada temen ngobrol di rumah, soalnya dia jarang keluar rumah, kecuali memang mendesak. hari ini saat aku datang padanya, aku meminta saran bagaimana mengatakan bahwa aku suka pada perempuan yang umurnya lebih tua itu.
“yaa, mungkin kamu katakan saja, dengan suasana romantis atau sesuai kreativitasmu deh, hehehe”. dia mulai terlihat bebas tertawa lebih riang di depanku, mungkin karena sudah terbiasa ngobrol. sesekali dia meninggalkanku karena harus memperhatikan suaminya.
“Masalahnya mba, saya ngerasa malu ungkapin perasaan saya ke perempuan yang lebih tua”.
“kenapa harus malu? kamu kan laki-laki, tunjukin keberanian kamu dong, biar dia tau kamu bertanggung jawab”. Katanya.
“Iya, cuma tidak biasa saja, orang-orang kan nembaknya cewek yang lebih muda, jadi lebih gampang. Kayaknya perempuan dewasa memang susah diraih”.
“Iya dong, kamu perlu dewasa juga”.
foto hot jilbab - ade risqi (19)
“menurut mba gimana?”.
“Kamu cukup dewasa sih, kamu enak diajak ngobrol, nyambung dan cerdas, cuma perlu keberanian aj, apalagi wajahmu ganteng loh”. Ahhhh aku suka skali kata-katanya ini, Anita seperti cewek muda yang genit, masih masa nakal-nakalnya dulu. Aku mulai mendapatkan jalan yang bagus ne.
“Ah, mba Nita bisa aja. nah kalau misalnya gini, mba Nita di posisi cewek yang disuka sama cowok yang lebih muda, sikap mba Nita gimana coba?”.
“Hehehe, kok jadi mba sih. masa begitunya udah lewat”.
“Iya, tapi kan bisa dibayangkan. mba Nita sukanya cowok yang kayak gimana?”.
“emmm kayak gimana yah? …. dia harus bertanggung jawab, berani dan menghargai orang lain termasuk pasangannya”.

foto hot jilbab - ade risqi (13)
“maksudku secara fisik gimana? trus kalau ditembak, kira-kira pengennya kayak gimana?”.
“Yaaa kalau fisik sih yaa kalau boleh yang ganteng, tapi gak juga gpp, yang jelas sikapnya baik… trus kalau nembaknya yaaa yang romantis… hehehe”, sisi lain dari mba Nita mulai kelihatan, dia lebih manis dan kesan keibuannya tidak nampak, dia seperti mahasiswi2 di kampusku, nakal dan centil. dia mulai merasa bebas ngomong mungkin.
“Yaaa yang romantis itu bagaimana mba Nita? apakah dia datang ke mba nita, duduk di samping kayak gini (aku mempraktekkannya, duduk di sampingnya, Nita cuma tersenyum dan merespon ramah, kamu seperti anak umur belasan saja). trus dia bilang cinta ke mba?”.
“Yaaa itu boleh juga, cuma kurang romantis”.
“Trus baiknya gimana dong”. Aku coba memaksanya.
dia mulai menceritakan imajinasi romantisnya.
Yaaa awalnya kita jalan-jalan ke suatu tempat yang memang romantis, di daerh bukit misalnya, trus kita duduk berdua di bukit itu smbil ngobrol yang lucu-lucu.
foto hot jilbab - ade risqi (18)
“sambil cubit-cubitan atau melempar rumput ke wajah”, kataku.
“Iyaa, pokoknya senang, sampai kita diam trus melihat pemandangan”.
“Nita kamu lihat pemandangannya indah, mirip seperti dirimu”. kataku, tubuhku mulai kudekatkan padanya, tapi dia agak risih. “pacarannya blum bisa sentuh-sentuh dong, hehehe”. Katanya padaku saat kusentuhkan tubuhku padanya. dia makin manis, aku mulai bisa mengangap dia seumuran denganku.
“trus si cowok bercerita tentang hal-hal yang indah, tentang masa depan, dan pelan-pelan muji aku, hehehe”.
“Iyaa, wajahmu indah nita, mataku segar melihatnya, aku senang kamu bisa riang seperti ini”. kataku, aku makin percaya diri
foto hot jilbab - ade risqi (14)
“hehe, trus?”.
aku kebingungan dia bilang begitu “Andai kita bisa bersatu, aku sangat bersyukur, aku bisa mengorbankan diriku untuk kebahagiaanmu”. aku beralih ke depannya, berlutut dan memegang tangannya, dia kaget atas sikapku. “maafkan aku jika membuat kamu merasa lain, biarkan bukit ini menjadi saksi, duduklah di sampingku”, kutarik tangannya dengan lembut dan kudukkan di laintai berkarpet tebal, kami duduk bersampingan diantara sofa dan meja sekarang. kugenggam tangannya erat-erat. dia mengikuti begitu saja, pasrah. raut wajahnya seperti kebingungan harus berbuat apa. tak kuberi dia kesempatak untuk berfikir jernih.

“Nita, aku ingin memelukmu dengan perasaan cinta, penuh kasih sayang. entah apa yang mendorongku berkata seperti ini, tapi kau sendiri yang memupuk perasaan cinta ini, Nita”, tanganku mulai melingkar di pundaknya, tubuhku makin erat.
“emmm”, Nita kebingungan.
“bagaimana aku harus mencintaimu Nita? aku ingin kita hidup bersama dan bahagia, saling merasa dan saling memberikan kesenangan”. aku mengelus pundaknya, tanganku yg satu tetap menggenggam tangannya.
“Nita, izinkan aku mengajakmu terbang di atas bukit ini”. dan bibirku melayang ke wajahnya, kucium pipinya pertama, namun dia sendiri yang mencari bibirku. Akhirnya kami berpagutan. Nita menutup mata.
foto hot jilbab - ade risqi (17)
bibirnya yang kecil berisi lebih agresif dariku, namun kubiarkan, aku mengikuti saja, tanganku yang nakal kesana kemari, pakaiannya yang berlapis-lapis menggangguku, apagi dia mengenakan baju panjang jadi susah kuselipkan tanganku ke dalam. namun remasan ke dadanya dari luar saja membuatnya seperti gila, dia memegang tanganku yang sedang meremas payudaranya. dia meremas tanganku dengan keras.
Ciumannya makin gila, lihat kami ikut serta, dia tak membuka mata. tanganku meremas dadanya sambil menahan beban badan di punggungnya, kudorong dia dengan pelan hingga kami terbaring di atas karpet, kami tak bisa bergerak banyak karena dibatasi oleh kursi dan meja, namun begitu saja sudah sangat cukup.
Kutarik jilbabnya, lalu ciumanku turun ke lehernya yang putih jenjang. Ouhhh betapa indahnya. mulutnya menganga, bibirnya merah merekah smbil mendesah. tangannya meremas pantatku dan menekannya sehingga tubuhnya makin tertekan…
Oughhhhh,,, ahhhhhhhh.. terusinnnnn…. Nita betul-betul menikmati, aku makin buas menjilati lehernya, sesekali kugigit pelan hingga dia menggelinjang. saat lidahku berjalan naik ke telingannya dia menahan dan mendorong kepalaku ke bawah… owwwhhhhh,, jilattttinnn terusshhhhh pantatnya bergoyang dan tangannya makin menekan pantatku.
dari atas, kuselipkan tanganku ke dalam bajunya, aku sempat bingung karena bajunya berlapis tiga, baju paling luar, di dalamnya ada baju kaos dan di dalamnya ada baju tidur yang tipis, tanpa bra. dan aku menemukannya. walaupun aku tak melihat payudaranya, aku bisa tau ukurannya 34b, tak pernah kukira dia punya payudara luar biasa seperti ini, tegang dan lembut. dari leher, bibirku mulain turun, saat aku kesulitan menjilati dadanya lebih kebawah, tangannya membantu dengan menarik V bajunya sengingga kancingnya lepas dan robek. Kugapai payudara yang satunya dengan beringas, tak sempat kunikmati dengan mata. Kukulum begitu saja, putingnya kupilin dengan bibirku, ujung putingnya kujilati di dalam mulut. Ouchhhhhhh……..
foto hot jilbab - ade risqi (16)
Akhhhhhhh………… Uhhhhhh Iyaaahhhh,,,, ouhh sayangggg… uuu dahhhh laaa mahhhhh,, AAAUUKKHHHHH…….. OOOOOushhhhhhh, dia berteriak sambil menekan pantatku sangat kuat, aku mebantunya dengan menekan selangkangannya, tangan Nita naik ke kepalaku dan menariknya, dia menciumku dengan beringas, bibirku sakit digigitnya tapi aku pasrah saja, aku menikmatinya, ini permainan yang hot, sofa yang berat ini berseger sedikit, meja sudah jauh dari kami.
Oughhhhhhhhh,,, emmphhhhhh.. ouhhhhh… ia melenguh panjang, melepaskan seluruh nafasnya yg tertahan saat memeluk leherku dengan erat. Dia terlah terbang bersamaku, aku memeluknya sambil mencium lehernya. Kucium dengan penuh cinta, kuhafal baik-baik aroma rambut dan lehernya, entah masih adakah kesempatal lain terbang ke langin bersama anita.
Aku mulai lagi, mencium bibirnya, kami bertarung lagi. entah dia keenakan sehingga belum sadar apa yang kami lakukan, aku berusaha mencapai orgasme ku juga, kugesekkan kont*lku yang masih di sarangnya di selangkangan anita, kuhisap dengan beringas dadanya, dia menggeliat seperti cacing kepanasan, tangannya tiba-tiba sudah sampai di dalam celanaku, mengelus kont*lku, dia berusaha membuka celana jeans yang kukenakan.
Aku makin gila mengulum putingnya, kuremas pantatnya. Namun saat kancing jeansku terlepas, belum sempat dia menarik ke bawah, seorang anak datang dengan ucapan assalamu alaikum di depan pintu. Anaknya datang!
foto hot jilbab - ade risqi (15)
Kami segera bergegas, berantakan, rambut Anita kesana-kemari, tidak mirip anita kelihatannya tetapi seorang bidadari cantik jelita yang seksi, penuh nafsu dan energik. Jilbabnya dikenakan seadanya, kami langsung kompak seperti membersihkan minuman yang tumpah. Untung saja, tanpa disadari minuman kami tumpah saat sedang bergelut tadi. Anita bergegas membawa gelas ke dapur. Aku sendiri memperbaiki posisiku.
tak lama kemudian aku pulang ke rumah, tanpa pamitan kepada Anita, dia tak keluar lagi menemuiku, jadi kukira aku memang harus pulang. Di jalan pulang, Penisku berdiri tegang mengingat adegan lain. Aku pulang ke rumah dan melampiaskannya di kamar mandi. Ohhhh Indahnya hari ini.

MIRNANI

“Naik ojek di dktmu itu, minta dia antar ke warnet yg biasa. Qt ktm di sana. Jngn tkt, di sn bnyk org.”
Miriani membaca SMS itu di HPnya. Dia takut mengikuti perintah pengirim SMS itu. Tetapi dia takut kalau menolak. Sebab, si pengirim mengancam membongkar penyelewengannya.
Sebetulnya bukan penyelewengan besar. Sebagai sekretaris yayasan pendidikan, dia menjalin kerjasama antara sebuah bank untuk menampung pembayaran SPP siswa. Wajar kalau bank memberinya fee tiap bulan sekian persen dari SPP yang masuk lewat rekening bank itu. Tetapi, salahnya Miriani, dia mengambil fee itu untuknya pribadi. Pihak Yayasan tidak diberitahunya.
Si pengirim SMS ini, entah darimana mendapatkan surat perjanjian kerjasama antara dia pribadi dengan pihak bank. Takut rahasianya kebongkar, Miriani nurut saja waktu lelaki itu meminta sejumlah uang kepadanya. Uang itu akan diantarnya ke tempat mereka janji bertemu, di sebuah warnet…..
Cuma 15 menit perjalanan, tapi Miriani menghabiskan waktu itu dengan menulis SMS di HPnya, memberitahu pemerasnya bahwa dia sudah di atas ojek. Serius betul dia dengan tombol-tombol keypad, sampai tidak menyadari Bang Amir, si tukang ojek, memberi kode kepada mobil APV di belakangnya.

payudara besar montok (1)
Miriani baru kaget ketika Bang Amir tiba-tiba menghentikan motornya karena APV tadi tiba-tiba nyalip dan berhenti dengan memepetnya. Miriani cepat melompat turun. Apalagi ia melihat seorang lelaki beringas tiba-tiba turun dari APV dan langsung menghampirinya.
“Ayo Bu, ikut mobil. Di warnet terlalu banyak orang,” katanya.
Karena terkejut, perempuan 30-an tahun itu hanya terdiam di tempat. Ia baru sadar ketika pergelangan tangannya disambar dan setengah diseret ke dalam mobil. Miriani meronta, tetapi sia-sia.
Ibu muda itu didorong dengan kasar ke dalam mobil. Tubuhnya yang cenderung kurus terdorong keras ke arah seorang lelaki yang duduk di jok tengah. Miriani menjerit sejadinya saat lelaki itu memeluknya. Miriani berontak lalu beringsut ke dekat jendela. Bulu kuduknya berdiri mengetahui di dalam mobil itu sudah ada 4 lelaki. Dua duduk di jok depan, dua lagi di tengah bersama dirinya.
“Duitnya dibawa Bu ?” kata lelaki yang tadi memeluknya dan kini menepuk paha Miriani.
Miriani menepis tangan lelaki itu. Ia cepat membuka tasnya dan mengeluarkan amplop lalu menyerahkannya ke lelaki itu. Lelaki dengan kumis yang tampak tak terawat itu segera menghitung isinya.
“5 juta fren…… ” katanya kepada kawan-kawannya.
“Sudah, sekarang turunkan saya !” kata perempuan berkulit hitam manis itu dengan ketus.
“Kayaknya 5 juta masih kurang ya teman-teman ?” lelaki itu tiba-tiba berkata.
“Maksud lo apa Dul ?” sahut si beringas yang tadi menyeret Miriani ke mobil. Kening Miriani sendiri berkernyit. Dia menunggu jawaban Dul.
“Maksudnya, kita bisa dapat lebih dari 5 juta dari nyonya cantik ini, Bon !” sahut Dul.
“Nggak…. 5 juta udah cukup. Nggak ada lagi !” sergah Miriani.
“Bukan duit juga nggak apa-apa,” timpal Dul sambil cengengesan. “Ini misalnya….” lanjut Dul.
“Eeeehhh…. apaan ini ??!!!” Miriani memiawik. Matanya melotot, saat Dul dengan lihainya tahu-tahu mencomot payudara kirinya dari luar jilbabnya. Miriani berkelit, tapi akibatnya payudaranya malah terasa seperti dibetot dan ngilu luar biasa. Dul juga tak melepaskan cengkeramannya pada payudaranya yang tak seberapa besar. Miriani kini mulai merintih kesakitan….
“Aduh…. ampun…. sakit…. lepaskan… kalian mau apa ?… aaakhhh…” Miriani merintih di tengah pekik marah bercampur takutnya.
Perempuan beranak tiga itu bergidik. Si Bon cuma menonton aksi Dul.
“Udahlah Dul, udah tua gitu. Paling memiawnya juga udah lebar. Toketnya juga udah kendor,” kata-kata si sopir cukup melegakan Miriani meski dia risih dengan istilah yang digunakannya.
“Kagak Jing, toketnya biar kecil tapi masih kenyel juga,” sahut Dul sambil terus meremas-remas payudara Miriani. Miriani mulai menangis karena tak bisa melepaskan tangan Dul dari payudaranya. “memiawnya udah lebar apa nggak, kan bisa kita cek dulu…. Kalo udah lebar sih gua juga kagak doyan,” lanjutnya.
Miriani makin ketakutan mendengar kata-kata “cek”. Ia tambah ketakutan ketika Bon berlutut di sisinya. “Bener lo Dul, kita cek dulu memiaw perempuan ini,” katanya, sambil tangannya menangkap payudara kanan Miriani.
Sia-sia Miriani menjerit, meronta, menangkis….. Si Bon yang berbadan besar kini malah menelikung kedua tangannya ke belakang tubuhnya, lalu mengikatnya dengan tali rafia.
“Biar gampang ngeceknya Dul,” kata Bon sambil merebahkan jok yang diduduki Miriani. Kedua tangan kekarnya kini meremas-remas sepasang payudara Miriani yang masih tertutup jilbab dan blousenya.
Sementara di depannya, Dul berlutut di antara dua kakinya. Miriani menjerit dengan suara parau ketika lelaki itu memasukkan tangannya ke balik rok panjangnya. Dengan gerakan kilat, lelaki itu berhasil menarik lepas celana panjang Miriani sekaligus celana dalam katunnya yang berwarna putih.
Wajah Miriani yang sawo matang jadi pucat pasi. Ia hampir menangis melihat lelaki itu menggodanya dengan menciumi celana dalamnya.
“memiaw Mbak Miriani harum…. pasti enak ngejilatinnya…” kata lelaki itu sambil menjilati bagian muka celana dalam Miriani.
“Kamu mau cium bau memiawmu sendiri ?” lelaki itu lalu menyodorkan celana dalam Miriani ke wajahnya. Miriani melengos sambil mulai terisak. Namun tiba-tiba lelaki itu dengan kasar menyumpal mulut Miriani dengan celana dalamnya.
Dengan kasar pula, ia menyingkap jilbab Miriani, merobek bagian muka blusnya dan mengeluarkan payudara kanan Miriani dari bra-nya.
“Mmmmffff….nnngghhhh…. mmmffff….” Miriani menjerit di balik sumbat mulutnya.
Putingnya dijepit dua jari lelaki itu dengan kuat, ditarik dan diguncang-guncangkan. “Ayo mengerang, merintih…. nangis…. gue pengen denger perempuan kayak lo merintih-rintih….” bentaknya.
“Lo lihat Bon, tetek cewek ini masih lumayan seger kan ?” katanya. Bon manggut-manggut. Dua temannya di depan juga menoleh ke belakang.
Puting Miriani terlihat gepeng ketika lelaki itu menariknya menjauh dan dengan tiba-tiba melepaskannya. Dari kedua mata Miriani mengalir deras air mata.
“Gue mau lihat memiaw lo !” lelaki itu kemudian melucuti rok panjang Miriani. Perempuan priangan itu terisak-isak. Dia begitu shock mendapat serangan tersebut.
Bagian bawah tubuhnya telanjang kini. Kontras dengan kepalanya yang terbungkus jilbab panjang.
“Mmmmff… mmffffff….” Miriani mengerang lagi ketika kedua kakinya ditarik berlawanan oleh dua lelaki di sebelahnya. Otomatis, kini selangkangannya terbuka lebar, memperlihatkan vaginanya yang berbulu tipis.
Tanpa ba bi bu, lelaki di depannya langsung menusukkan telunjuk ke liang vagina Miriani. Karuan saja Miriani melotot. Tubuhnya mengejang. Telunjuk yang gemuk itu lumayan menyakiti vaginanya yang kering.
“Lihat fren…. memiawnya masih seger dan rapet kan ?” kata Dul. Semua melihat, bibir vagina Miriani berkemut-kemut seperti menarik telunjuk Dul ke dalam.
Sakit dan terhina, itulah yang dirasakan perempuan dewasa ini. Telunjuk lelaki itu masih berputar-putr di dalam vaginanya. Bon kini malah betul-betul merenggut bra-nya sampai putus. Dia langsung asyik dengan kedua puting Miriani.
Tubuh Miriani bergetar merasakan kedua putingnya diserang Bon. Itu berakibat pada keluarnya secara alami cairan di vaginanya…..Telunjuk Dul di dalam vagina Miriani mulai merasakan keluarnya cairan. Dijelajahinya terus setiap inchi bagian dalam vagina perempuan dewasa itu.
Miriani memejamkan matanya. Nafasnya mulai memburu oleh rangsangan yang tak bisa ditolaknya. Sekali ia memiawik dan matanya melotot saat lelaki yang sedang mempermainkan vaginanya menyusul memasukkan jari tengahnya. Dengan dua jari, digaruknya bagian dalam dinding depan vaginanya. Sementara lelaki yang sedang menetek padanya merasakan putingnya makin mengeras.
Perlahan dua jari itu digerakkan maju mundur di dalam vagina Miriani.
“Aku ingin membuatmu merasakan kenikmatan tiada duanya di dalam memiawmu ini…” katanya sambil mulai menambah laju gerakan tangannya.
Suara kocokan di vagina Miriani mulai keluar. Miriani menggigit bibirnya, berusaha menahan keluarnya rintihan, erangan atau desahan. Miriani tahu, suara itu justru membuat pemerkosanya makin bergairah.
Tetapi, rangsangan di vagina dan kedua putingnya begitu kuat. Miriani menyerah. Perlahan dari bibir tipisnya mulai keluar erangan. Mula-mula seperti erangan kesakitan, tetapi kemudian berubah menjadi rintihan perempuan binal yang tengah menuju puncak kenikmatan….
“Ahh…ah…ah… ounghhh… ahhh…. nnnggg,,,, mmmfff…” erangan Miriani makin membuat lelaki yang mengaduk-aduk vaginanya makin bernafsu. Apalagi kini dua jarinya sudah betul-betul basah oleh cairan dari vagina ibu muda itu.
Pada satu titik, lelaki itu mendorong jauh-jauh kedua jarinya ke vagina Miriani lalu mendiamkannya. Yang terlihat kemudian sungguh luar biasa. Perempuan berjilbab itu justru menggoyang-goyangkan pinggulnya sendiri, seperti tengah mengejar puncak kenikmatannya.
“Ayo terus Mbak…. goyang terus….terus….” goda lelaki itu.
Miriani tampaknya tak peduli. Ia pejamkan mata, gigit bibir dan akhirnya memiawik seperti histeris ketika mencapai orgasmenya. Seluruh tubuhnya mengejang.
Tetapi, ia tak bisa sepenuhnya menikmati orgasmenya. Sebab, saat ia memiawik puas, lelaki di depannya dengan kasar mencabuti helai demi helai rambut kemaluannya….
Wajahnya kini merah padam. Di depannya, lelaki yang mengaduk-aduk vaginanya menggoda dengan menjilati kedua jarinya yang berlendir.
“Dasar perek…. diperkosa kok bisa orgasme !” kata lelaki itu.
Nafas Miriani masih tersengal-sengal saat lelaki itu tahu-tahu menyurukkan wajah ke vaginanya. Lalu dengan buas menjilati dan menguyah vagina Miriani…. Miriani terpeki-pekik merasakan liang vaginanya dilebarkan lalu lidah lelaki itu menjulur jauh ke dalam.

payudara besar montok (2)
“Sebentar lagi yang masuk ke sini adalah tongkol-tongkol,” kata lelaki itu dengan kumis dan jenggot yang belepotan lendir vagina Miriani. Miriani menengok keluar jendela. Mobil sudah berhenti di dalam sebuah ruangan bercahaya remang-remang. Pintu samping mobil terbuka. Miriani tahu, bencana besar bakal menimpa kehormatannya…..
Jing, si sopir, melotot memandangi pangkal paha Miriani yang terkangkang. Vagina perempuan itu tampak mengkilap oleh liur Dul maupun cairan vaginanya sendiri. Miriani mencoba mengatupkan pahanya ketika tangan Jing terulur, tapi Dul dan Bon menahannya.
“Eungghhhhh….” erangan terdengar lagi dari bibirnya yang tersumpal celana dalamnya sendiri. Jing tanpa basa basi menusukkan dua jarinya ke lubang vagina Miriani.
Miriani melengos ketika melihat Jing mengeluarkan telunjuk dari liang vaginanya lalu mengoleskan telunjuknya yang berlendir itu ke kedua putingnya.
“Lumayan…. ayo bawa masuk. Bener kata Dul. kita bisa dapat lebih dari 5 juta,” katanya.
Miriani memaki-maki ketika diseret keluar mobil. Berjuta perasaan mengganggu benaknya. Malu, takut dan marah bercampur jadi satu. Dengan tangan terikat, tubuh telanjang dan jilbab di kepala, Miriani yakin empat lelaki ini akan membuatnya lebih terhina lagi. Tetapi, Miriani tidak betul-betul tahu apa yang akan terjadi di balik pintu itu…..
Ruangan pertama yang dimasuki adalah lorong gelap yang lumayan panjang. Miriani melihat di ujung lorong ada ruangan dengan cahaya yang amat terang. Lorong ini cukup sempit. Cuma cukup untuk dua orang berjalan beriringan. Perempuan berkulit hitam manis ini terpaksa berkelit berkali-kali karena tangan-tangan jahil 4 lelaki yang membawanya ini selalu saja menjamah bagian-bagian pribadinya.
Malah ada yang menjambak rambut kemaluannya, seperti penggembala menarik tali pengikat hewan ternaknya. Mau tak mau Miriani mengikuti kemana lelaki itu berjalan. Kulit vaginanya jelas terasa pedih sekali….
Sulit bagi Miriani untuk menghindar dengan tangan terikat begini. Dia menggigit bibirnya ketika dari belakang tangan Jing meremas payudara kirinya dan memilin-milin putingnya.
“Aaarrhh…. sakit tau !” Miriani menoleh ke belakang sambil memaki lantaran pilinan pada putingnya menyakitinya.
Ruangan bercahaya terang itu ternyata sebuah ruangan berbentuk lingkaran dengan karpet tebal berwarna kuning. Lampu di ruangan itu memang terang sekali. Tentu saja itu membuat Miriani jadi jengah. Empat lelaki di ruangan itu jadi leluasa memandangi sekujur tubuh telanjangnya. Miriani mencoba merapatkan kedua pahanya dan berpaling ke arah lain. Namun, keempat lelaki itu kini berdiri mengelilinginya. Baru saat itulah Miriani sadar, ternyata lelaki yang duduk di sebelah sopir yang sejak tadi diam adalah Prapto, petugas bank yang menjalin kerjasama dengannya.
“Pak Prapto….” kata Miriani dengan lidah tercekat.Dia teringat lelaki setengah baya yang selalu menggodanya saat proses kerjasama itu. Setengah mati dia berusaha tetap profesional meski Prapto terus berusaha mengajaknya sedikit bersenang-senang.
“Iya Mbak, saya nggak bermaksud begini lho. Saya cuma pingin 5 juta itu aja,” katanya.
“Kalo gitu…. lepasin saya pak, tolong…” kata Miriani memelas. Dia jengah dengan pandangan Prapto ke dada dan selangkangannya.
“Tadinya begitu Mbak. Tapi setelah melihat memek Mbak….. saya pikir saya harus nyobain dulu,” sahut Prapto sambil menangkupkan telapak tangannya ke selangkangan Miriani. Karuan saja Miriani berusaha menghindar. Tapi dengan tangan terikat dan dikelilingi 4 lelaki, apa yang bisa dia perbuat selain memaki-maki.
Prapto sambil tersenyum-senyum terus meremas-remas vagina perempuan matang itu. Belakangan, jari tengahnya malah mulai menyusup ke liang vagina Miriani yang lembab.
“Aaakhh… lepasin pakkk !!! Kurangajarrrr…..” perempuan itu menjerit histeris saat bibir Prapto menangkap sebelah putingnya, lalu mengenyotnya seperti bayi yang kehausan……
Miriani menarik nafas lega waktu Prapto melepaskan putingnya. Namun ia melengos saat Prapto menunjukkan jari tengahnya yang berlendir dan menjilatinya di depan perempuan malang itu.
“memek Mbak gurih. Kita pingin main-main sebentar mbak. Mbak nikmatin aja ya….” kata lelaki itu sambil melepas ikatan tangan Miriani.
Begitu ikatan di tangannya terlepas, Miriani dengan segera mengulurkan jilbabnya ke depan dadanya. Lumayan untuk mengurangi rasa malunya. Namun, jilbab itu tak cukup panjang untuk menutupi pangkal pahanya. Perempuan itupun menyilangkan kakinya dan menutupi pangkal pahanya dengan kedua tangannya. Tapi dari belakang, pantatnya yang bulat dan padat masih jadi pemandangan yang indah. Si Jing bahkan tak bisa menahan diri untuk meremas pantatnya. Miriani memekik.
Tak disangka, Prapto melemparkan cd dan bra kepadanya. Cepat-cepat Miriani mengenakan kembali pakaian dalamnya itu. Apalagi Dul terlihat menggunakan kamera HP untuk merekamnya. Perasaan Miriani agak lega, setidaknya kini payudara dan vaginanya tidak lagi telanjang. Tapi ia tetap belum merasa nyaman. Penampilannya dengan jilbab dan hanya cd dan bra pasti sangat menarik lelaki manapun.
“Keren banget Mbak… Gw sampe ngaceng nih,” kata si Dul. Miriani melengos melihat Dul mengeluarkan penisnya yang mengacung dari balik celananya.
Miriani lebih lega lagi ketika akhirnya Prapto melemparkan rok panjang dan blusnya kepadanya. Di bawah tatapan mata keempat lelaki itu, Miriani cepat-cepat mengenakan kembali bajunya. Dia tampak anggun dengan penampilan seperti itu.
“Urusan kita sudah selesai kan ?” kata Miriani berusaha tegar.
Prapto dan teman-temannya mesam-mesem.
“Belum Mbak….” sahut Prapto.
“Belum ? Maksudnya apa ? Saya sudah kasih 5 juta. Kalian juga sudah melecehkan saya. Kurang apa lagi ?” katanya dengan wajah memerah karena marah.
“Kami kan belum ngerasain memek Mbak yang cantik….” sahut Prapto. Kalimat itu bagai petir di telinga Miriani sampai-sampai ia tak bisa berkomentar. “Ayo, dibuka lagi bajunya. Jilbabnya nggak usah. Kamu lebih nafsuin kalo pake jilbab,” lanjut Prapto.
Miriani terdiam. Tangannya reflek menyilang di depan dadanya. Si Dul masih terus merekam.
“Cepet buka Mbak. Roknya dulu. Ayo cepet…. kalo nggak, kita keroyok baju lo malah sobek-sobek loh !” lanjut Prapto.
“CEPAAAAT !!!!” Tiba-tiba Prapto membentak. Miriani sampai terkejut setengah mati. Dengan ketakutan dia mulai melepaskan lagi rok panjangnya…..
Dul berdiri mendekatinya dan merekam dari segala sudut saat Miriani melepaskan lagi blus, lalu cd dan branya. Air mata menitik dari kedua sudut bola matanya. Tertekan, Miriani membiarkan tangan Dul menyentuh vaginanya, menusukkan telunjuknya ke dalam liangnya yang lembab. Dibiarkannya pula Dul menarik-narik sebelah putingnya.
Miriani melihat 4 lelaki di depannya sudah melepas celana mereka. Keempat lelaki itu asyik mengurut-urut penis mereka yang mulai menegang.
“Sini Mbak, merangkak ke sini,” kata Prapto.
Miriani menggeleng-geleng. “Nggak…please, jangan lakukan ini Pak Prapto. Kita bisa deal soal uang,” kata perempuan itu.
“Sama aja Mbak. Kalau Mbak nggak ke sini merangkak, kami yang akan ke situ dan memaksa Mbak nungging. Pilih mana ? Ke sini aja deh…. tolong isepin kontolku,” lanjut Prapto.
“Nggak…. nggak mau…” Miriani menggeleng-geleng. Telapak tangannya berusaha menutupi vaginanya.
“Kalo gitu kita terpaksa perkosa kamu dengan kasar !” sahut Prapto sambil berdiri diikuti teman-temannya.
Miriani panik. Tetapi ia tidak bisa lari kemana-mana. Akhirnya, perempuan dewasa ini pun tersudut ke dinding. Jing dan Dul menangkap kedua pergelangan tangannya dan menariknya ke arah berlawanan. Prapto langsung meremas vaginanya yang kini terbuka. Miriani memaki-maki dan berusaha menendang. Tapi Prapto meremas vaginanya makin kuat. Akhirnya jerit kemarahan Miriani mulai berubah jadi jerit kesakitan. Apalagi si Bon menjepit kedua putingnya dengan telunjuk dan ibu jari. Bon menarik kedua puting Miriani ke arah bawah sehingga terpaksa perempuan itu menundukkan badannya.
“Ayo nungging !” katanya sambil terus menarik kedua putingnya. Air mata Miriani mengalir deras.
Prapto sudah menempatkan diri di belakang Miriani. Ditendangnya belakang lutut perempuan itu hingga Miriani terpaksa berlutut. Ditambah tarikan di kedua putingnya, jadilah kini posisinya nungging. Bulatan bokongnya jadi pemandangan indah bagi Prapto.
“Aaarrrhhhh…..” Miriani menjerit saat Prapto tanpa basa-basi langsung menusukkan dua jari ke liang vaginanya.
“Kalau kamu nurut, kami bisa kasih kamu kenikmatan. Tapi kamu kayaknya emang seneng diperkosa,” katanya sambil memutar-mutar jarinya di dalam liang vagina perempuan itu.
Prapto kemudian menempatkan diri di belakang Miriani. Direnggangkannya sedikit kedua pahanya. Miriani bergidik, dia tahu musibah besar kini menimpanya. Pintu liang vaginanya terasa sudah ditekan sesuatu yang keras dan panas.
“Rasakan nih kontol Prapto !” Prapto tiba-tiba mendorong penisnya ke depan dengan kasar. Miriani sampai menjerit melengking, kepalanya menengadah, matanya terpejam menahan sakit. Vaginanya terasa seperti koyak.
Prapto mencengkeram pinggul Miriani dan meneruskan sodokannya yang mantap tapi kasar itu. Setiap gesekan penis Prapto di dinding vaginanya terasa bagai sayatan silet bagi Miriani. Pekik dan rintihan tangis Miriani bagai musik indah di telinga para pemerkosa itu.
Kedua tangan Miriani yang sudah tidak dipegangi lagi menggapai-gapai ke belakang, mencoba mendorong Prapto menjauh. Tapi sia-sia. Kini kepalanya malah dipegangi dengan dua tangan oleh Jing. Wajah panik Miriani kini menghadap tepat ke depan penis Jing yang mengacung. Bahkan, hidung mancung dan bibir indahnya kini seperti tertampar-tampar oleh ujung penis lelaki itu.
“Ayo mbak, isep kontol gue. Makin cepet lo nurut, makin cepet lo pulang,” katanya. Miriani mencoba membantah, tapi dagunya dicengkeram sampai akhirnya ia terpaksa membuka mulutnya. Miriani memejamkan matanya saat penis Jing menerobos bibirnya. Ini untuk pertama kalinya dia mengulum penis dalam hidup.
Sakit dan kelelahan melawan dengan sia-sia, Miriani akhirnya mulai pasrah. Ia cuma berharap Prapto dan Jing segera selesai. Tapi masih ada dua lelaki lain yang saat ini sedang asyik bermain-main dengan payudaranya yang menggantung berayun-ayun.
Kulit Miriani sawo matang, tapi kulit pantatnya jadi tampak memerah karena dicengkeram Prapto selama pemerkosaan itu. Sepasang payudaranya yang masih lumayan kenyal juga memerah. Ada bekas cupangan di dekat kedua putingnya.
Suara kocokan penis Prapto dengan vagina Miriani dipadu suara beradunya pangkal paha Prapto dengan bokong bundar Miriani betul-betul menggairahkan. Apalagi ditambah dengan rintihan dan gumaman dari bibir Miriani yang terbungkam penis Jing.
Tiba-tiba suara tadi meningkat intensitasnya. Tampaknya Prapto bakal segera sampai ke puncak. Dia menggeram dan mulai ngoceh tak karuan.
“Cewek sialan…. rasain nih…. gue buntingin lo…. rasain nih…. gue sobek-sobek memek loooooo…. grrrhhhh…” Prapto seperti orang kesetanan. Pada saat bersamaan, Miriani mengerang panjang dan memilukan.
Prapto menarik pinggul Miriani merapat ke dirinya. Seolah dia ingin memasukkan seluruh tubuhnya ke liang vagina perempuan dewasa itu. Miriani merasakan vaginanya yang pedih disirami cairan panas. Tetapi, dia masih belum bisa bernafas lega. Jing tampaknya juga bakal mengakhiri perkosaan atas mulutnya…. Betul saja, lelaki satu ini terdengar menggeram. Kepala Miriani yang berjilbab dipeganginya erat-erat dengan kedua tangannya. Tampaknya ia berusaha memasukkan penisnya sejauh mungkin ke kerongkongan perempuan hitam manis itu.
Miriani berusaha untuk tidak menelan cairan kental berbau khas itu. Tapi mustahil baginya. Dia kesulitan bernafas karena Jing tak juga menarik keluar penisnya yang terasa mulai mengecil. Dan akhirnya Miriani terpaksa membiarkan sperma Jing melewati kerongkongannya. Setidaknya itu tidak bakal membuatnya hamil, tidak seperti yang ditumpahkan Prapto ke dalam rahimnya.
Prapto lebih dulu menarik keluar penisnya dari vagina Miriani. Penisnya yang sudah loyo terlihat berlepotan sperma. Dari celah vagina Miriani yang perlahan mengatup kembali tampak cairan putih kental yang meluber keluar, mengalir ke salah satu sisi pahanya.
PLAKKKKK….. Prapto mengakhiri perkosaannya dengan tamparan keras ke salah satu bulatan pantat Miriani.
“Lumayan untuk ukuran perempuan tigapuluhan tahun….” katanya.
Tak lama kemudian Jing juga menarik keluar penisnya dari mulut Miriani. Didorongnya jidat perempuan berjilbab itu hingga Miriani tersungkur. Miriani terbatuk-batuk sebentar, beringsut ke sudut ruangan, menekuk tubuhnya dan terisak-isak. Dia ingin segera pulang. Tapi Bon dan Dul kini melangkah mendekatinya. Tubuh Miriani menggigil, tak sanggup membayangkan dirinya harus melayani dua lelaki kasar lagi……
Miriani terisak-isak. Dua lelaki itu kini berlutut di sisinya. Ia terlalu lelah dan sakit untuk melawan. Dibiarkannya Dul dari belakang menyentuh bibir vaginanya. Membelek-beleknya, mencoba mengeluarkan sperma Prapto dari dalamnya. Sementara Dul mencolek setitik sperma di sudut bibir Miriani dengan ujung telunjuknya.
“Masih kuat kan mbak ?” kata Dul sambil mengoleskan ujung telunjuknya itu ke puting kanan Miriani.

payudara besar montok (3)
Miriani menggigit bibirnya. Di wajahnya jelas terpancar lebih banyak ketakutan dibanding kemarahan. Miriani mencoba menepis telunjuk dan ibu jari Dul yang kini memilin puting yang barusan diolesi sperma itu. Tetapi Dul malah memperkeras jepitannya pada daging mungil berwarna gelap itu.
Tiba-tiba Miriani menjerit kecil. Penyebabnya, Bon mengangkat sebelah tungkainya. Akibatnya, kini area vaginanya terbuka luas. Terlihat jelas vaginanya yang memerah. Rambut kemaluannya tak terlalu lebat. Bibir vaginanya masih terlihat mengkilap karena lelehan sperma Prapto.
Miriani tak bisa mengatupkan kakinya, sebab Bon meletakkan kaki perempuan itu di pundaknya. Ini posisi yang amat memalukan buat perempuan baik-baik seperti Miriani. Miriani terbayang wajah 3 anak perempuannya, berharap mereka tak mendapat perlakuan hina seperti dirinya.
“Tolong… jangan lagi… saya akan penuhi permintaan kalian….ughhh…. tapi…ihhh… tolong…lepasin saya….eungghhhh….” Miriani mencoba merayu. Tapi Bon malah asyik mencomot sebelah labia mayora Miriani dan menarik-nariknya seperti guru menjewer telinga murid.
Miriani merasa amat risih ketika Bon memasukkan dua jempolnya ke liang vaginanya. Lalu, kedua jempol itu ditarik ke arah berlawanan hingga liang vaginanya membuka lebar. Terlihat bagian dalamnya yang basah dan penuh cairan putih kental. Bon terus lakukan itu tanpa peduli geliatan dan erangan Miriaini. Malah, terakhir dia mulai mengaduk-aduk vagina Miriani dengan dua jarinya.
“Kita bisa lepasin Mbak, tapi janji nurut dulu ya….” katanya.
“Eunghhh… iya…iya….uhhhh….” Miriani cepat-cepat mengangguk. Risih betul dia, sebab Bon dengan telunjuk dan ibu jarinya berusaha memilin-milin klitorisnya.
Bon menarik keluar dua jarinya yang berlumur sperma Prapto, lalu menyodorkannya ke depan wajah Miriani.
“Jilatin ini dulu sampai bersih. Habis ini Mbak kita lepasin, nggak kita entot lagi,” katanya.
Miriani mengernyitkan keningnya. Giginya yang rapi menggigit bibirnya yang seksi. Dua jari Bon menyentuh bibirnya.
“Ayo mbak… dijilatin…” katanya.
Miriani memejamkan matanya yang indah. Perlahan bibirnya membuka, lalu perlahan lidahnya menjulur keluar. Lidah Miriani akhirnya menjilati kedua jari Bon dari pangkal sampai ke ujung, berulang-ulang. Bon bahkan bisa meyakinkan Miriani untuk mengulum kedua jarinya itu. Jing yang tadi menikmati dioral Miriani mendekat dan merekam adegan langka itu dengan handycam. Miriani tak sadar aksinya itu tengah direkam. Keinginan segera pulang membuatnya juga tak peduli dengan Dul yang asyik sendiri menyedot-nyedot putingnya, kanan dan kiri berganti-ganti…
“Bagus Mbak…. jilatan Mbak enak banget. Gimana, rasa sperma enak nggak ?” goda Bon.
“Nggak…” sahut Miriani.
“Kalau gitu, kita coba sekali lagi. Coba dinikmati ya Mbak,” kata Bon dan tanpa izin langsung menusukkan lagi telunjuk dan jari tengahnya ke vagina Miriani, berputar-putar seperti menggaruk dinding dalam vaginanya, berusaha mengeluarkan seluruh sperma yang tadi ditumpahkan Prapto.
Dua jari Bon terlihat kembali berlumur sperma. Disodorkannya ke depan wajah Miriani.
“Cobain lagi Mbak… Yang ini pasti enak,” katanya.
Miriani mau menolak. Tapi keinginan cepat pulang membuatnya tak bisa berpikir jernih. Diulanginya lagi adegan menjilat dua jari berlumur sperma itu. Dikulumnya juga dua jari Bon sampai betul-betul bersih dari sperma Prapto.
Bon menarik keluar dua jarinya yang sudah bersih. Miriani memandangnya dengan wajah sebal.
“Gimana Mbak ? Enak kan ?” godanya.
Khawatir disuruh menjilati jari berlumur sperma lagi, Miriani dengan cepat menjawab, “Enak…”
Keempat lelaki di ruangan itu tertawa mendengar jawabannya.
“Bener enak ?” kata Bon sambil memainkan puting kanan Miriani.
“Iya…” sahut Miriani. Wajahnya yang hitam manis terlihat kemerahan menahan malu.
“Enak mana sama sperma yang kamu minum langsung dari kontol gue ?” tanya Jing.
Miriani menoleh dan kaget melihat Jing tengah merekamnya dengan handycam. Dia cepat melengos.
“Iya Mbak… enak mana ?” Bon menanyakan lagi dengan tekanan suara yang berbeda diiringi pilinan yang diperkuat di puting Miriani.
“Aduh…eh… ihh… enak yang… di jari…” katanya. Wajahnya makin memerah.
Prapto, Dul dan Bon tertawa terbahak-bahak. Jing mencak-mencak.
“Sialan lo…. bilang gak enak tapi lo telen sampe abis juga,” katanya. “Ntar cobain kontol gue di memek lo,” lanjutnya.
Tahu-tahu, Dul berdiri dan mengangkangi wajah Miriani. Penisnya yang mengacung menyodok-nyodok wajah manis Miriani.
“Ayo mbak… cobain punya gue. Pasti lebih enak dari maninya si Jing,” katanya.
Miriani menggeleng-geleng dan mulai terisak-isak lagi.
“Ayo deh Mbak…. biar Mbak cepet pulang,” rayu Bon, lagi-lagi sambil menekannya dengan pilinan di puting Miriani. Dipilin seperti itu, Miriani merasa putingnya seperti ditusuk-tusuk jarum, pedih…. Itu membuatnya makin tak mampu berpikir jernih. Dibukanya bibirnya sedikit. Dul memanfaatkannya dengan baik. Penisnya dengan cepat memenuhi rongga mulut aktivis sebuah partai itu.
Dul sibuk memperkosa mulut perempuan alim berjilbab itu. Bon masih menduduki sebelah paha telanjang Miriani. Sebelah kaki yang lain tersangga di pundak Dul. Penis Bon pun sudah mengacung, menuding vagina Miriani yang mengkilap dengan sisa-sisa sperma. Apalagi yang mungkin terjadi dalam situasi seperti itu ?
Betul ! Bon pun merapatkan pangkal pahanya ke pangkal paha Miriani. Menekan pintu liang vagina Miriani dengan kepala penisnya yang seperti helm tentara. Plop… kepala serdadu itu sudah terjepit di antara labia minora perempuan muda cantik. Miriani yang tengah sibuk berupaya membuat Dul orgasme terkejut menyadari vaginanya bakal dipenetrasi.
“Emmh…emmmhhh….Eummmmfff…. ” Miriani berusaha berontak, meronta, melawan. Tapi semua sia-sia.
Penis Bon dengan perkasa telah menerobos jauh ke dalam vagina Miriani, merasakan remasan dari bagian dalamnya yang lembut. Bon bahkan merasakan kepala penisnya menekan dinding kenyal di ujung terdalam vagina perempuan itu. Dul tak kalah semangatnya dari Bon. Dia ingin Miriani bisa membedakan rasa spermanya lebih nikmat dibanding sperma Jing….
Mengerang, merintih dan memaki di dalam hati. Cuma itu yang bisa dilakukan Miriani. Sampai akhirnya rongga mulutnya dipenuhi cairan pekat. Pandangannya berkunang-kunang ketika Dul memaksanya menelan spermanya. Susah payah, akhirnya Miriani bisa menelan sperma Dul. Hanya berselang beberapa menit, Miriani merasakan Bon dengan kasar mengaduk-aduk vaginanya dan terakhir mendorong tubuhnya sampai pangkal paha keduanya menempel erat. Miriani kembali merasakan cairan hangat memenuhi vaginanya. Sebelum akhirnya tubuhnya lunglai dan ia kehilangan kesadaran.
Keempat lelaki itu membiarkan Miriani tergolek di lantai berkarpet hijau itu setengah jam lebih. Kepalanya
masih berjilbab. Payudaranya yang tak seberapa besar terbuka bebas. Ada bekas lovebites di dekat kedua putingnya yang hitam mengacung. Lovebites juga terlihat di dekat pangkal pahanya. Sepasang pahanya mengangkang lebar. Sperma Bon masih meluber di sela-sela bibir vaginanya yang kemerahan.
“Terus Mas Prapto… kita apain cewek ini ?” tanya Jing sambil mengelus-elus rambut kemaluan Miriani yang tak seberapa lebat. “Gue blom ngerasain memek cewek ini,” lanjutnya.
“Gue juga belon,” timpal Dul. “And… jangan lupa bro, pantat cewek ini masih perawan,” lanjut si Dul sambil mengolesi anus Miriani dengan sperma yang meleleh dari celah vaginanya.
Dul tak berhenti di situ. Dimasukkannya telunjuknya ke vagina Miriani. Lalu, ditariknya telunjuknya keluar. Terlihat telunjuknya betul-betul belepotan sperma. Tanpa banyak bicara, ditusukkannya telunjuknya itu ke anus Miriani. Perlahan tapi pasti telunjuk Dul terbenam ke dalam anus Miriani yang masih tak sadarkan diri. Terlihat Miriani sedikit menggeliat. Rupanya dalam keadaan tidak sadar, tubuhnya tetap merasakan sakit di anusnya.
“Ya udah, kalo lo masih mau ngentot cewek ini, cepet aja. Sebelum malam dia harus sudah kita pulangin,” sahut Prapto.
“Bangunin dia Jing,” kata Dul kepada temannya. Dia masih asyik dengan vagina dan anus sekretaris berjilbab ini. Jari tengahnya mengaduk-aduk vagina, sementara jari telunjuknya menusuk lubang di sebelahnya.

payudara besar montok (4)
Jing yang gemas melihat wajah innocense Miriani menyeringai. Lalu dengan wajah sadis disentilnya puting kanan Miriani dengan keras. Akibatnya, luar biasa. Tubuh Miriani terlonjak. Mula-mula dari bibirnya terdengar rintihan pelan, lalu tiba-tiba Miriani seperti orang histeris, menjerit-jerit sambil mengusap-usap putingnya. Seperti baru tersadar, ia juga menjerit melihat anusnya tengah diobok-obok Dul….
Dul dan Jing tak berlama-lama membiarkan ibu muda berjilbab itu menjerit-jerit. Dul segera memposisikan perempuan itu dalam keadaan menungging. Sementara Jing dari depan mengangkat dagu Miriani lalu bibirnya langsung melumat bibir seksi perempuan itu. Jeritan Miriani terbungkam menjadi gumaman yang tak jelas. Kalau tak dicium Jing, pasti jerit Miriani makin menjadi saat Dul menancapkan penisnya yang kembali tegak ke vaginanya.
Dul tipe lelaki kasar. Segera saja terdengar suara plak-plok kocokan penisnya di vagina Miriani yang becek oleh sperma Prapto dan Bon. Miriani merasakan vaginanya betul-betul pedih. Rasa sakit akibat perkosaan dua lelaki sebelumnya belum hilang, kini Dul memperkosanya dengan kasar pula. Apalagi dia kesulitan bernafas karena bibirnya dipagut dengan penuh nafsu oleh Jing.
Tiba-tiba Miriani merasa sedikit lega. Penyebabnya, Dul menarik keluar penisnya. Tetapi itu cuma kelegaan sejenak saja. Miriani kini menghadapi kengerian baru yang belum pernah dialaminya.
“Gue mau perawanin pantat lo,” kata Dul sambil mengarahkan ujung penisnya yang tampak berlumur sperma.
Miriani mengerang-erang dan meronta-ronta ketika merasakan sesuatu yang keras mulai menusuk lubang belakangnya. Rasanya panas dan pedih saat kepala penis Dul berhasil menembus benteng pertahanannya. Bundaran bokongnya juga terasa pedih karena Dul mencengkeram dengan jarinya yang berkuku panjang.
“Aaarrgghhh…. ouhhhhh…. jangaannnn….. sakiiit…. !” Miriani berteriak sejadinya ketika akhirnya berhasil melepas kuluman bibir Jing setelah ia mencakar pipi lelaki itu.
Jing yang kesakitan dengan marah menampar pipi Miriani. Akibatnya, sudut bibir perempuan itu berdarah.
“Jangan pernah berbuat seperti itu lagi padaku…. ngerti ?!” bentak Jing sambil mencubit kedua puting Miriani.
“Aaaakhhhh… iya… iyaaahh…” Miriani menjerit karena Jing menarik kedua putingnya.
Air mata mengalir ke kedua pipi perempuan dewasa ini. Sakit di kedua putingnya tak seberapa dibanding pedih yang dirasakan di anusnya. Miriani masih merangkak seperti anjing. Jing dan Bon meremas-remas kedua payudaranya yang menggantung. Dia melihat Prapto yang tengah merekam dirinya dengan wajah penuh kebencian. Prapto hanya tersenyum sinis.
Berkali-kali Miriani memekik kesakitan saat Dul mencoba memasukkan penisnya lebih dalam ke anusnya.
“Santai aja Mbak. Jangan ngeden…. Kalo ngeden, pantat Mbak malah sakit. Santai aja biar kontol saya bisa masuk lebih gampang. Kalo santai, Mbak malah bisa ngerasain enak nanti,” kata Dul.
Bagaimanapun, Miriani ingin segera lepas dari situasi yang mengerikan ini. Ia pun menuruti kata-kata Dul.
“Nah, gitu dong….hih… !” Dul mendengus saat merasakan cengkeraman otot anus Miriani mengendor. Saat itu juga Dul mendorong penisnya masuk lebih dalam. Miriani memekik lagi. Dia merasa perutnya seolah penuh, tetapi perih yang sebelumnya sangat mengganggu mulai berkurang. Karena itu, ia mulai mencoba merelakskan dirinya.
Sikap Miriani itu memudahkan Dul. Lelaki kasar itu kini bisa mendorong penisnya ke dalam anus Miriani sampai pangkalnya. Lalu, perlahan dia menarik mundur sampai hampir keluar, lalu didorong lagi maju dengan kekuatan penuh. Terus diulang dengan gerakan yang makin lama makin cepat. Miriani mengerang-erang sepanjang perkosaan anal itu.
Tiba-tiba, Dul menarik tubuh Miriani ke arah dirinya yang merebahkan diri. Akibatnya kini perempuan berjilbab lebar itu rebah terlentang di atas tubuh Dul. Penis Dul masih tertancap kuat di dalam anusnya.
“Nah, ini baru mantap….” komentar Prapto yang langsung merekam adegan itu dari arah depan. Jing dan Bon membantu merenggangkan kedua paha Miriani hingga terlihat jelas anus perempuan itu mencengkeram penis Dul. Vaginanya yang memerah juga masih terlihat mengeluarkan sperma bekas perkosaan sebelumnya.
“Jing, lo entot cewek ini sekarang,” kata Dul yang kini memeluk tubuh Miriani dengan mencengkeram kedua payudaranya.
Miriani bergidik membayangkan dua lubang bersebelahan di bagian bawah tubuhnya itu akan dimasuki dua penis.
“Jangan… please… jangan…. saya bisa mati….” rintihnya memelas.
“Nggak apa-apa mbak. Matinya mati enak…. ha ha ha…” timpal Prapto disambut gelak teman-temannya.
Jing ternyata sudah bersiap-siap di depan selangkangan perempuan alim itu.
“Masih kelewat basah sperma nih,” katanya sambil menusukkan dua jari ke vagina Miriani, mengorek-ngorek untuk mengeluarkan sperma dari dalamnya. Saat ditarik keluar, di dua jari Jing terlihat segumpal sperma yang kental dan putih kekuningan. Dicengkeramnya dagu Miriani dan dipaksanya perempuan itu mengulum kedua jarinya itu. Miriani lagi-lagi cuma bisa terisak-isak. Dengan tegang ia menunggu apa yang akan terjadi berikutnya. Penis di dalam anusnya saja sudah terasa sangat menyakitkan. Akhirnya yang ditakutkannya terjadi. Terasa pintu liang vaginanya mulai terdesak sesuatu yang besar dan keras.
“Rasain nih…. perempuan seperti mbak memang bagusnya dinikmati sama-sama…. hihhhhh !!!” kata Jing sambil dengan kekuatan penuh menusukkan torpedonya ke liang vagina Miriani.
Miriani mengerang panjang. Tubuhnya terasa terbelah di bagian bawah. Pandangannya berkunang-kunang. Ia berharap untuk pingsan saja agar tak merasakan derita ini. Tetapi, ternyata ia tetap tersadar….
Perasaan sakit yang aneh. Di dalam tubuhnya terasa ada dua benda besar yang bergerak maju mundur bersamaan. Ia terpaksa berulangkali mengejan seperti hendak mengeluarkan benda-benda itu. Tetapi akibatnya justru menyenangkan bagi kedua pemerkosanya. Jing dan Dul seperti merasakan remasan kuat di penis mereka.
Prapto tak menyangka bakal dapat obyek syutingan sedramatis ini. Dia kini mengclose up keluar masuknya dua batang penis di dua lubang yang bersebelahan. Dia juga mengclose up wajah Miriani yang tampak menderita. Memejamkan mata dengan kening berkerut sambil menggigit bibir dan tak henti mengerang-erang.
Di luar dugaan, Bon yang sejak tadi cuma menonton tak bisa menahan nafsunya. Disuruhnya Jing menegakkan tubuh, lalu dengan enaknya dia mengangkangi wajah Miriani. Tentu saja Miriani kaget, Dia melotot ketika menyadari penis Bon dengan enaknya menggeletak di wajahnya. Tapi dia tak bisa berbuat apa-apa menghadapi pemaksaan gila-gilaan seperti itu. Bon pun dengan mudah memaksanya memasukkan penis ke mulutnya. Prapto kini punya obyek syuting yang lebih dahsyat. Seorang perempuan dewasa dengan jilbab putih lebar tengah dihimpit di antara dua lelaki telanjang di atas tubuhnya dan seorang lelaki telanjang lainnya di bawahnya.
Satu persatu pemerkosa Miriani menuntaskan hajatnya. Diawali Jing yang memenuhi vagina Miriani dengan spermanya. Lalu tak berapa lama, Bon yang menyemprotkan spermanya ke wajah Miriani. Terakhir, Dul menunggingkan lagi perempuan itu dan dengan tenaga ekstra menggenjot penisnya di anus Miriani sebelum akhirnya menumpahkan spermanya ke dalamnya.
Miriani tersungkur telungkup di lantai. Sekujur tubuhnya pegal-pegal. Pantatnya tampak memerah. Prapto merenggangkan kedua paha Miriani untuk mengcloseup lelehan sperma dari anus dan vaginanya ke karpet. Diclose-upnya juga wajah Miriani yang berlepotan sperma. Salah satu matanya terpejam karena setumpuk sperma tepat di atas kelopak matanya.
“Sudah, sana mandi Mbak. Habis mandi, mbak boleh pulang,” kata Prapto sambil berjongkok di sebelah Miriani dan menyeka sperma yang menutupi matanya. Perempuan dewasa itu masih terisak. Dia memalingkan wajahnya.
PLAKKK….
Tiba-tiba Prapto menampar keras pantat Miriani. Karuan saja Miriani terlonjak dan menjerit. Tubuhnya kini miring menghadap Prapto.
“Sana cepat, mandi !” bentak Prapto. “Atau mau tetekmu gua gampar ?” lanjutnya sambil mengangkat tangannya siap menampar.
Miriani dengan wajah ketakutan menyilangkan kedua tangannya ke depan payudaranya. Ia cepat berdiri dan berjalan gontai ke arah yang ditunjuk Prapto. Keempat pemerkosanya tertawa terbahak-bahak melihat langkah perempuan berjilbab dengan sperma di sekujur organ vitalnya itu.
“Bener mau kita pulangin dia, Mas ?” tanya Jing kepada Prapto.
Prapto menyulut rokoknya dan menghisapnya dalam-dalam. Lalu, dihembuskannya asap rokoknya ke atas sambil tersenyum menyeringai.
“Ya, tapi besok-besok kita akan sering-sering menikmati tubuhnya,” sahutnya.
***********
Miriani bingung. Tak ada kamar mandi di arah yang ditunjuk Prapto. Yang ada hanya ruang terbuka dengan lantai lebih rendah. Ada keran dengan slang panjang dan ember besar di bawahnya di tempat itu. Miriani terdiam di dekat “kamar mandi” itu. Kedua tangannya masih menyilang di depan dadanya. Jilbabnya yang lebar sudah diulurnya, namun hanya menutup sedikit di atas pinggulnya. Ia terlihat berjongkok melepas kaus kakinya yang panjang hampir mencapai lutut. Tetapi ia kemudian terlihat kembali diam.
“Ya itu kamar mandinya. Sudah, cepat mandi. Buka jilbabnya ! Ngapain nutupin rambut. Kita udah liat memekmu kok,” kata Prapto sambil mendekat dengan membawa handycamnya.
Tiga lelaki lainnya ikut mendekat. Dul yang tidak sabaran turun dan merenggut jilbab ibu muda itu. Miriani yang kelelahan tidak lagi melawan. Rambutnya yang panjang dan ikal bergelombang itu digelung. Sehelai kain tipis masih menutupi sebagian rambunya. Kain inilah yang mencegah keluarnya anak-ranak rambut dari balutan jilbab lebarnya. Dul juga merenggut kain ini, sekaligus ikat rambut Miriani. Rambut Miriani yang panjang sampai sedikit di atas pinggang pun terurai.
Keempat pemerkosanya terpana. Dengan wajah kearab-araban dan rambut ikal terurai, serta completely naked, Miriani jadi amat mirip dengan bintang film porno dari Timur Tengah. Penis keempat lelaki itu kembali menegang.
Miriani masih berdiri memunggungi keempat pemerkosanya. Ia meraih rambutnya yang panjang untuk menutupi bagian depan tubuhnya yang telanjang bulat. TUbuhnya sesekali bergetar karena ia masih menangis sesenggukan.
Prapto menyerahkan handycam kepada Bon, lalu ia turun mendekati perempuan itu. Didorongnya tubuh Miriani hingga perempuan itu menunduk dengan berpegangan pada pinggir ember besar yang penuh air. Ditendangnya kedua kaki Miriani hingga mengangkang melebar. Miriani kaget, tak menyangka bakal disetubuhi lagi untuk kesekian kalinya. Namun tenaganya sudah betul-betul terkuras. Ia pasrah apapun yang bakal terjadi kini.
Sepasrah-pasrahnya Miriani, masuknya penis Prapto ke vaginanya masih menyebabkan pedih. Apalagi kini Prapto juga menjadikan rambutnya yang panjang seperti tali kekang kuda.

payudara besar montok (5)
“Nih, hadiah buat sekretaris yang sok tau !” kata Prapto sambil mendorong penisnya jauh ke dalam sampai terasa menekan dinding kenyal di ujung liang vagina Miriani.
Miriani menggigit bibir dengan kepala mendongak, menahan pedih di kulit kepala dan ngilu di sekujur vaginanya. Tiba-tiba ia memekik karena merasakan rasa pedih yang aneh. Ternyata, dengan penis menancap di vagina Miriani, Prapto kencing ! Prapto kencing amat banyak. semburannya dirasakan Miriani amat deras, panas dan memedihkan. Ia mencoba meronta tapi sia-sia. Ditunggunya dengan penuh harap akhir semburan dari penis mitra kerjanya itu.
“Hihhh…. lo harus berterima kasih sama gue…nihhh… memek lo gue bersihin pake kencing gue…” kata Prapto meracau.
Prapto memberi kode kepada Bon agar mensyuting dari depan. Bon lalu berlutut di depan Miriani mensyuting turun dari wajahnya, payudaranya yang mengacung dan vaginanya dengan penis Prapto masih menancap. Di sela-sela bibir vaginanya mengalir cairan bening kekuningan. Lalu, Prapto menarik keluar penisnya dan akibatnya dari vagina Miriani keluar deras cairan kekuningan bercampur putih kental.
Tubuh perempuan itu masih gemetar ketika cairan kuning yang keluar dari vaginanya mulai berkurang. Lalu, tiba-tiba ia bersimpuh di genangan air seni Prapto. Prapto mengambilalih handycam kembali. Diberinya kode kepada tiga rekannya yang berdiri mengelilingi Miriani yang masih bersimpuh.
“Ini akan membuatmu mau mandi…. 1-2-3….” katanya.
Yang terjadi kemudian membuat Miriani kembali terkejut. Ternyata ketiga lelaki itu berbarengan mengencinginya. Semburan air seni mengenai sekujur tubuhnya, rambut wajah, punggung, dada, paha. Kedua telapak tangannya berupaya menghalangi semburan ke wajahnya. Namun, Dul malah mencengkeram dagunya hingga mulutnya terpaksa membuka dan semburan air seni Dul langsung tertampung ke dalamnya.
Miriani memejamkan mata. Setelah rasa sperma yang aneh, kini ia merasakan untuk pertama kali menelan air seni. Sekujur tubuhnya kini bau pesing.
Tiba-tiba, Dul memaksanya berjongkok dan menyodorkan gayung di bawah selangkangannya. Tangan lelaki itu kemudian mengucek-ucek vaginanya.
“Ayo sekarang lo kencing !” katanya.
Miriani memang ingin pipis dari tadi. Tapi pipis di bawah tatapan mata banyak lelaki dan disyuting close up adalah hal yang belum pernah dialaminya. Dengan perasaan amat terhina Miriani akhirnya pipis. Semburan air seninya ke gayung lumayan deras dan banyak. Dul menyempatkan membekap vagina Miriani yang sedang pipis. Otomatis telapak tangannya basah oleh air seni perempuan itu.
“Air kencing gue seger kan ? Nih liat,
gue juga doyan air kencing lo. Lain kali gue pengen minum langsung dari memek lo,” katanya sambil menjilati jarinya yang basah. Miriani meliriknya dengan perasaan jijik.
Setengah gayung lebih air seni Miriani tertampung. Dul mengangkat gayung tersebut. Jing membimbing Miriani berdiri. Bon turut berdiri mengelilingi tubuh perempuan itu.
“Ayo sekarang kita mandi bareng !” kata Dul lalu menyiramkan air seni Miriani ke kepala mereka.
Baru setelah itu keempatnya betul-betul mandi dengan air di ember. Sebetulnya yang terjadi adalah tiga lelaki memandikan Miriani. Mereka dengan semangat menyabuni sekujur tubuh Miriani. Di bagian payudara, acara sabunan itu jadi terasa heboh. Mereka semua meremasi sepasang payudara Miriani yang berlumur busa sabun. Kedua putingnya juga ditarik-tarik sampai menegang. Sementara Dul lebih asyik menyabuni vagina Miriani. Bahkan, bukan cuma bagian luar. Dua jarinya terus saja menyabuni bagian dalam vagina perempuan itu.
Miriani juga jadi obyek keisengan Jing. Dia berkali-kali menyikat kedua puting Miriani dengan sikat gigi. Hal sama juga dilakukannya pada klitoris perempuan itu. Semua ulah ketiga lelaki itu membuat acara mandi bareng itu jadi penuh jerit kaget dan kesakitan serta marah Miriani ditingkahi gelak tawa mereka.
Miriani kini terlihat duduk setengah berbaring di lantai dengan kedua kaki mengangkang lebar. Di sisi kanan kirinya ada Jing dan Bon yang asyik menyabuni pangkal paha perempuan itu. Bon menarik-narik rambut kemaluan Miriani yang tak seberapa lebat itu.
“Cukur jembutnya Bon !” kata Prapto yang tak henti mensyuting sambil melempar pisau pencukur.
“Nggak dicabutin aja, Mas ?” sahut Jing. “Gue suka suaranya kalo dicabut,” lanjutnya dilanjutkan dengan menarik beberapa helai rambut kemaluan Miriani sampai tercabut.
“Aaawww….!” Miriani menjerit.
“Ha… ha… ha…. lucu juga. Tapi cukur aja deh. Kasian dia kecapekan,” sahut Prapto.
“Ok bos !”
Miriani cuma bisa
menggeliat-geliat saat Dul mulai mencukur rambut kemaluannya. Malah ia melakukan itu dengan tiga jari tangan kirinya masuk ke vaginanya. KUlit Miriani
sawo matang, tapi wajahnya jadi merah padam karena tak sanggup menahan malu. Sementara Dul sibuk beraktivitas di vaginanya, Bon dan Jing tak bosan-bosannya bermain-main dengan payudara dan puting Miriani. Jing malah juga menciumi bibir Miriani. Mulutnya yang bau rokok membuat Miriani ingin muntah.
**********
Miriani baru betul-betul lega ketika acara mandi bareng itu selesai. Mereka membiarkannya mengeringkan tubuh dengan handuk. Miriani juga lega melihat blus dan rok panjang, jilbab dan kaus kakinya ada di dekat handuk.
“BH sama celana dalem Mbak saya bawa pulang. Buat kenang-kenangan,” kata Prapto. Miriani cuma melirik lelaki itu dengan tatapan tidak suka. Apalagi lelaki itu masih mensyuting dirinya.
Usai mandi, Miriani dengan cemas melangkahkan kakinya ke arah lorong panjang tempat dia pertama kali datang tadi. Dia sudah tampak segar dengan busana yang panjang dan rapi.
“Mau kemana Mbak ?” tanya Prapto. Lelaki itu sudah duduk di karpet dengan Bon, Jing dan Dul serta seorang lelaki lain.
“Pulang…” sahutnya ketus.

payudara besar montok (6)
“Nggak usah buru-buru, ini udah saya panggilin ojek,” katanya sambil menunjuk lelaki lain tadi. Barulah Miriani menyadari kehadiran tukang ojek yang tadi membawanya.
“Iya Neng, entar Abang anterin. Tapi kagak gratis loh !” timpal Bang Amir, si tukang ojek sambil meringis memperlihatkan giginya yang hitam. Bibirnya juga hitam, tanda bahwa dia perokok berat.
“Iya, nanti saya bayar. Ayo sekarang aja,” ujar Miriani.
“Bayar di muka Neng…” balas Bang Amir.
“Berapa ?”
“Nggak usah pake duit, Neng….” sahut Bang Amir. Mendengar jawaban itu Miriani kaget. Dia mulai mengerti arah omongan Bang Amir.
“Huh…. kalian memang setan !” makinya. Kelima lelaki itu tertawa terkekeh-kekeh.
“Lo emang pengen dibayar pake apa, Bang ?” kata Prapto di tengah tawanya.
“Gue pengen ngerasain memek dia, Mas. Sebentaaar aja….” katanya. Para lelaki tadi tertawa-tawa lagi. Miriani betul-betul kehilangan akal sehatnya. Dia mulai menangis lagi.
“Eh, nggak usah nangis Mbak. Udah deh, kasih dia memek kamu sebentar. Abis itu dia antar kamu pulang,” kata Prapto kali ini sambil berdiri dan menggamit tangan Miriani.
Miriani kini berdiri di hadapan Bang Amir yang duduk di karpet. Dibiarkannya Prapto mengangkat rok panjangnya sampai ke pinggang. Bang Amir melotot melihat vagina Miriani yang mulus tanpa sehelai rambutpun. Tangannya gemetar, terjulur dan menyentuh vagina perempuan itu. Begitu tersentuh, ganti tubuh Miriani yang bergetar. Ia mulai terisak lagi. Apalagi, telunjuk Bang Amir mulai menyusuri celah bibir kelaminnya, makin ke bawah dan akhirnya menemukan pintu liang vaginanya.
Perlahan tapi pasti, Bang Amir menusukkan telunjuknya ke dalam vagina Miriani. Dilihatnya Miriani menggigit bibir. Kedua belah pipinya mulai basah oleh airmata. Miriani menggeliat ketika Bang Amir menyusulkan jari tengahnya ikut masuk. Terasa bagian dalam vaginanya dikorek-korek dua jari lelaki setengah baya itu.
“Wah, udah lama abang mimpiin memek Neng,” katanya. Miriani baru sadar, selama ini tukang ojek yang mangkal dekat rumahnya itu memang sering menatapnya dengan pandangan nafsu.
“Cuman memeknya Bang ? Pengen ngenyot toketnya kagak ?” tiba-tiba terdengar suara Dul.
Bang Amir mendongak.
Liurnya menetes melihat pemandangan heboh di atasnya. Jilbab lebar Miriani sudah disampirkan ke pundak. Kancing blusnya terbuka lebar dan sepasang payudaranya tampak mengacung dalam genggaman dua telapak tangan Dul.
“Wah… pengen banget…” katanya.
Dul menekan pundak Miriani hingga perempuan itu berlutut di depan Bang Amir. Sejenak lelaki kampung ini melupakan vagina Miriani. Langsung ditangkapnya sepasang payudara telanjang di depannya. Dengan lahap dihisapnya puting susu Miriani, kanan dan kiri berganti-ganti. Miriani tak banyak protes lagi. Tetapi jelas tampak ia marah, takut sekaligus malu.
Sepasang payudaranya kini terlihat basah kuyup oleh aiur liur Bang Amir.
“Udah Bang, ntar keburu sore. Lo sekarang telentang, santai aja biar Mbak Miriani yang muasin lo,” kata Dul.
Bang Amir nurut. Dia segera melepas celananya dan terlentang. Dia melihat Dul melepas rok panjang Miriani, tetapi membiarkannya tetap memakai kaos kaki, jilbab lebar yang disampirkan ke pundak dan blus yang terbuka kancingnya. Pemandangan itu membuat penisnya yang hitam bangkit. Lumayan panjang dan terlihat kekar
dengan urat-urat di sekujur batangnya.
Dul membimbing Miriani untuk berjongkok mengangkangi wajah Bang Amir dengan posisi membelakanginya. Tukang ojek itu terlihat menelan air liurnya menyaksikan vagina perempuan baik-baik tepat di depan hidungnya. Aromanya pun mulai tercium. Gemetaran tangan Bang Amir menyentuh bibir vagina Miriani.
Prapto mengajarinya menguakkan bibir vagina yang mulus itu dengan dua tangan.
“Isepin kontol abang, Neng… Abang mau jilatin dulu memek Neng,” kata Bang Amir dan lidahnya pun mulai menyapu bibir vagina Miriani.
Tubuh Miriani bergetar ketika lidah Bang Amir menemukan klitorisnya. Juga ketika lidahnya berupaya menyusup ke dalam liang senggamanya. Bang Amir sendiri mengerang seperti orang kedinginan ketika Miriani yang dibimbing Dul mulai merangsang penisnya. Tangan kiri Miriani menggenggam buah zakar Bang Amir yang berambut lebat, meremasnya lembut. Tangan kanannya menggenggam pangkal batang penis Bang Amir dan mengurutnya dengan tekanan ke arah kepala penisnya. Bang Amir serasa melayang ketika Miriani di bawah arahan Dul menjilati lubang di kepala penisnya. Lalu, bibirnya yang seksi juga mengucup bagian lubang itu dan menyedot-nyedot. Baru setelah itu Miriani mulai memasukkan penis Bang Amir ke mulutnya. Makin lama makin dalam. Bang Amir dan Miriani mengerang-erang. Sebab, saat bersamaan, Bang Amir juga menyedot-nyedot klitoris Miriani sambil dua jarinya mengaduk-aduk vaginanya.
“Sudah, pemanasannya jangan lama-lama…Ayo Mbak, masukin kontol dia ke memek Mbak !” terdengar Prapto memerintah sambil terus merekam adegan Miriani tengah mengulum penis Bang Amir.
Dul dan Jing memegangi lengan kanan dan kiri Miriani, membimbing perempuan itu mengangkangi penis Bang Amir yang tegang maksimal. Miriani sekarang tak banyak menolak ataupun meronta. Dia bahkan menurut ketika disuruh memasukkan sendiri penis Bang Amir ke vaginanya.
“Buka aja bajunya Dul, ngganggu pemandangan,” kata Prapto. Lagi-lagi, Miriani kembali bugil. Cuma jilbab dan kaos kaki yang melekat di tubuhnya kini.
Miriani menggigit bibirnya ketika untuk kesekian kalinya vaginanya kemasukan penis lelaki yang bukan suaminya. Tragisnya, kali ini justru ia berperan aktif. Mengangkangi penis Bang Amir yang mengacung dengan posisi membelakanginya. Memegang penis yang berurat itu dan mengarahkannya ke liang vaginanya. Lalu, perlahan menurunkan tubuhnya hingga penis itu tertelan seluruhnya oleh vaginanya. Semua adegan itu tak luput dari perhatian Bang Amir dan rekaman Prapto.
Vaginanya yang kini tidak berambut jadi terasa sensitif saat penis Bang Amir masuk sampai pangkalnya dan rambut kemaluannya yang lebat menggesek kulit vaginanya. Bahkan, klitorisnya pun tergesek rambut kemaluan Bang Amir. Bagaimanapun hal tersebut membuat tubuh Miriani bereaksi spontan. Vaginanya mulai membasah, melumasi gesekan antara penis Bang Amir dan vaginanya. Hal itu mendatangkan perasaan nikmat bagi Bang Amir maupun Miriani sendiri.
Miriani tak mampu berpikir jernih lagi. Setelah menderita sejak pagi, sedikit kenikmatan itu membuatnya tergoda untuk mendapatkan lebih banyak lagi. Ia pun mulai menggoyangkan pinggulnya, membuat penis Bang Amir menjangkau segenap pelosok bagian dalam vaginanya.
Makin lama, frekuensi goyang pinggul Miriani makin tinggi. Kedua tangannya yang semula menyangga tubuhnya ke belakang, kini mulai meremas-remas kedua payudaranya sendiri, memilin-milin dan menarik-narik kedua putingnya. Miriani juga tak kuasa menahan diri untuk tidak mengerang-erang dan mendesah-desah. Keempat pemerkosanya tercengang melihat perubahan itu. Prapto tak melewatkan momen itu dan merekamnya.

payudara besar montok (7)
Ia lalu menyerahkan handycam kepada Bon. Prapto sendiri menyodorkan penisnya yang sudah mengacung ke wajah Miriani.
“Ayo Mbak…. terus goyang, nikmatin aja Mbak… sekarang isep kontolku Mbak… iyahhhh….” kata Prapto.
Tanpa banyak tanya, Miriani menggenggam penis Prapto dan memasukkannya ke mulutnya. Lalu, sambil menaikturunkan pinggul dan memutar-mutarnya, Miriani juga mengulum penis Prapto. Prapto merem melek merasakan kuluman perempuan itu. Dipeganginya kepala Miriani yang berjilbab. Sesekali didorongnya penisnya jauh sampai terasa menyentuh kerongkongannya. Miriani masih terus memutar-mutar pinggulnya. Desahannya tetap terdengar meski tersumbat penis Prapto.
Prapto rupanya punya rencana sendiri. Didorongnya kepala Miriani dengan penisnya tetap di dalam mulut perempuan itu. Posisi itu ptomatis membuat Miriani rebah ke atas tubuh Bang Amir. Si tukang ojek luar biasa senang. Sebab, kini ia bisa menikmati jepitan vagina Miriani sambil meremas-remas kedua payudaranya.
Prapto menarik keluar penisnya dari mulut Miriani. Ia kini berlutut di depan selangkangan Miriani yang terbuka lebar. Penis Prapto masih keluar masuk disambut goyangan pinggul Miriani. Vagina perempuan itu sudah betul-betul basah.
Prapto menyentuh klitoris Miriani, menekannya dengan ibu jari dan merangsangnya dengan gerakan mengucek-ngucek, makin lama makin cepat. Reaksinya luar biasa. Miriani seperti berupaya bangkit. Tangannya menggapai-gapai ke kemaluannya sendiri tapi tak bisa karena Bang Amir menahan tubuhnya. Akhirnya, dari mulutnya keluar rintihan yang lebih mirip erangan memelas, bukan kesakitan. Yang pernah menonton Miyabi orgasme, tahu bahwa Miriani juga akan menemukan orgasmenya….Rintihannya tak jauh beda dengan rintihan nikmat Miyabi.
“Ayo Mbak….jangan malu-malu…. ayo, nikmatin aja…. ayo…..” goda Prapto sambil terus merangsang klitorisnya.
“Aiyaiyaiyai…. aihh…. aaiihhh….auhhh….aaaakhhhh….mmmmfff….aaaiii hhh….” suara yang betul-betul menggairahkan itu akhirnya keluar melengking dari bibir Miriani saat terpaan orgasme seperti meledakkan dirinya. Tubuhnya kelojotan di atas tubuh Bang Amir. Penis Bang Amir sendiri masih lumayan gagah tertancap di vagina Miriani yang basah kuyup.
Empat pemerkosanya terbahak-bahak melihat adegan itu. Perlahan, kesadaran merasuki benak Miriani lagi. Mendengar tawa dan komentar yang menghina, rasa malu mulai merambati dirinya….
“Tahu gini, tadi kan nggak usah kita perkosa Mbak…. memek Mbak juga butuh nih…..” kata Prapto sambil menepuk vagina Miriani agak keras.
“Gue tahu Mbak butuh kontol lebih dari satu. Gimana kalo kita coba masukin dua kontol sekaligus ?” lanjut Prapto.
Miriani kaget. Apalagi ia merasakan aneh, ketika Prapto menusukkan satu jarinya di sela-sela penis yang terjepit vaginanya. Satu jari lagi menyusul….”Tenang aja Mbak…. kepala bayi aja muat. Masak cuman 2 kontol aja nggak muat ?” kata Prapto samil mulai menjejalkan penisnya bersamaan penis Bang Amir.
“Akhh…. aihh…. jangan… aduhhh…. jangan… nggak muaaat….” Miriani ketakutan. Ia mencoba mendorong dada Prapto. Tapi dadanya sendiri malah dicengkeram Bang Amir.
“Biarin aja Neng….memek Neng emang udah agak longgar kalo dipake sendiri kok…” komentar Bang Amir.
Mula-mula Prapto kesulitan. Tetapi akhirnya kepala penisnya berhasil masuk. Baru setelah itu tak sulit baginya untuk mendorong masuk penisnya jauh ke dalam diiringi jerit kesakitan Miriani. Vaginanya terasa seperti akan sobek.
Tak ada lagi desahan nikmat keluar dari mulut Miriani. Yang ada kini pekik dan erangan kesakitan. Dul pun tak mampu menahan diri untuk tidak memperkosa mulut Miriani lagi.
Prapto dan Bang Amir seperti berlomba memasukkan penis mereka sejauh-jauhnya ke vagina Miriani. Prapto yang pertama kali menyelesaikan hajatnya, disusul kemudian Prapto, lalu Dul di mulut Miriani.
Kembali ibu muda itu tergolek lemah di lantai berkarpet hijau. Jilbabnya kusut masai. Sperma belepotan di bibir dan vaginanya.
Prapto menampar pantatnya, menyuruhnya segera bersiap pulang. Dengan gontai ia kembali ke kamar mandi, membersihkan bekas-bekas perkosaan dahsyat itu.
Bang Amir menunggu di atas jok motor di luar rumah. Di benaknya sudah tersimpan rencana cemerlang: mengajak teman-temannya menikmati tubuh ibu muda berjilbab ini….

ROSSI

Hai, nama gue Ardan. . Umur gue sekarang 34, Gue tinggal di suatu daerah di Jakarta selatan dan gue mau berbagi crita soal pengalaman seks gue waktu gue masih umur 20 tahunan nih, oke here we goo…

JILBAB BOHAY (1)

Ini cerita tentang pengalaman gue pas di asrama putri Universitas I*****sia (Ini juga kucing2an sama penjaga asrama ) sama cewe gue yg sekarang udah jadi istri gue, namanya Nami, sama temennya yg bernama Rosyi (Rossi). . Dan kebeneran gue dulu sering bolak balik depok – Jakarta buat ngapelin Nami. Nami dan Rossi umurnya dua tahun lebih muda dari gue, dan gue dikenalin sama cewe gue ke Rossi. Nami berpostur gak terlalu tinggi, badan and toketnya juga proporsi sama badannya (34b) and nafsunya jg tinggi banget, nah kalo Rossi ini nih yg bikin gue penasaran, rajin ibadah, kemana2 pake jilbab santun banget, islamik banget deh. Badannya sekel bohay, toketnya(34C) hampir sama kayak cewe gue cuma kalo dia bulet dan kenceng banget bro. Dan ukuran P gue sendiri juga standar kok (15-16cm).
Suatu hari gue ada plan mau ngapelin cewe gue pas weekend, kebeneran anak2 asrama udah pada libur jadi pada balik kampung, nah jadi kesempatan deh, Nami ngajak gue ke kamarnya dia di asrama putri buat nginep bangsa 3 harian. Nah yg bikin kaget, kita pikir asrama udah kosong bro, taunya si Rossi tadi belom pulang kampung, dan kata Nami juga dia gak keliatan keluar seharian tadi. (buat lebih lanjut gue tulis per karakternya aja).

Nami (N) : beb, aku lagi kepengen deh, .
Ardan (A/gue): Kepengen apa sayang? ML? hihihi, di asrama loh, mana boleh..
N : Ahhh.. udah gapapa, aku udah gatel dari tadi pengen kamu genjotin tau huhf..
A: Omg.. hahaha , oke oke . tapi aman ga nih sayang?
N: Amaaaannnnn suer , kan udah pada balik sayang.
A: oke.. yuk ke kasur beb,. *sambil ngeremes toket nya
N : Auuh.. sayanggg. Udah tau aku udah on gini malah bandel . cepet pliss.
A: Iya iya bawelll.. heheheh., *sekejap langsung gue telanjangin doi saking ikut nafsunya
Langsung gue remes remes toket doi n jilat2 puting coklatnya.
A: aemmhh,., beby.. aku mau nyusu boleh ya?
N: Iya sayang nihh langsung aja isepin sepuas kamuhh ..*nyodorin
Liat dia udah ngasih lampu hijau langsung gue isep2 ganas sampe dia nggelinjang2 keenakan.. -
N: usshhhhh beby enak bangettt.. uhhhhkk yesss kamu pinter banget nyusunya.. auhhkk remesin yg kanan beby .. Aku mau kontolmu sayang,, biar aku sepongin sinihh,,,
Tanpa babibu dan gue juga masih asik nenen sama doi dia langsung lucutin celana gue ampe tanpa sehelai benangpun
N: wow honey.. udah panjang gini sih hihihi,, baru juga nenenin aku..*ngocok2 pelan
A: ahhh good beby… keep it like it…kocokin ampe max yah sayang…
Tiba2 doi langsung nypongin ****** gue dalem2.. dia jilat trus dari ujung ampe pangkal . nikmat banget.
A: Omaigaatt! Beby!! Ahhhhhsss… kamu nafsu banget sih ngisepnya .. uhhh…..
N: Sorry beby aku udah gak tahaann.. *ngocok2 tambah cepet
A: ah ah ah… no beby stoppp itttttt… please…. I cant hold itttt – Sebisa mungkin masih gue tahan2.
…… Tiba2 pas lagi hot hotnya di dalem kamar.. Ternyata ada sepasang mata yg ngintipin kita dari tadi sambil ngrangsang sendiri.. Rossi..
Rossi (R): mmm…. Nami…
Seketika itu juga cewe gue kaget setengah mati.
N : ROSSI!!! Ngg…. Ng.. kok kamu d..di.disini??? aku pkir kamu,… kamu pulang k.kkampung ??
R: Ngg… masih 2 hari lagi nam, kebeneran tadi baru mau cuci piring di belakang, tapi pas lewat kamarmu kok denger suara ndesah2 gitu. Dengan nada masih tergagap dia bengong liatin ****** gue yg hampir maksimum.
N: Mm… duhh.. rossi… kenapa gak ke kamarku dari tadi?? Duhhh,,, kamu denger kita dari awal?? Ngintipin kita juga??…
R : mmm. Iya nam… semuanya.. kayaknya kamu enak banget deh …
N: heheheh… sorii ross, aku emang bandel,.,, nafsuku tinggi banget sampe berani kayak gini..please jangan kasih tau ke kepala asrama or anybody yahhh?? Pleaseeee??
R : Tenang aja nam,,, rahasia aman kok.. tapi aku boleh liatin kamu di sini kan??
N: mmmh.. boleh deh.. mau gabung juga boleh heheheh…
A: Iya gabung aja Ross.. * nada ngarep.
R: mmmh aku nonton dulu aja deh hehehehe….* padahal dalem hatinya dia juga udah horny liatin ****** gue .
N: hehehe.. oke deh.,.. yuk sayang lanjutin.. wahwah kontolmu masih tegak berdiri nih.. hihihi.
Kembali si Nami ngocok2 ****** gue ampe bener2 maksimum, gue sendiri udah panas dingin rasanya nahan rangsangan .. doi pinter banget nyepongin nya..
A: ssshh.. ya ampun beby…. Kalo gini caranya aku muncrat duluan deh.. tapiii aku beneran keenakan honey *sambil remes2 toket Nami yg keliatan makin ngembang aja dari tadi
N: Sllllrppp.. ssspphhh… how is it like baby?? Sssshhhppp sluurppp emhhhh…… *goyang2in ****** – beb… udah keras banget nihhh … entotan aja yuk pliss… doggy in aku ya ..
A: ahhh…shhhsh.. bentar lagi sayang … isepin yg dalem plis sambil jilatin ujungnya…. U’re so hot,,,
…. Rossi gak bisa nahan gejolak rangsangan yg ada di depan matanya… walhasil dia pun malah ngeremes2 toket dia sendiri . Mmmmh,,, uuhhh,…yessshh … mmhh.. mhh,
N; hihihi liat tuh beb,, Rossi malah horni… sini lah ikutan aja ross, nih kerjain ****** pacarku. Kamu kan alim banget sama beginian.
R: errhh,,, aku ga tahan nam,, ****** cowokmu gede banget, aku jadi…. Mmhh,.. jadi … kepengen…
N: kepengen apa?? Hihihi
R: Ya… mmhh…duhh,, anu… ya itu,,,, di….
A: Sini Rossi sayang… sini sama aku ..*dengan senyum mengembang – dia pun tersipu2 melihatku –
R: mmm,,hh sori ya dann,, aku.. bener2 gak tahan liat …itu mu.,,mhh. gede banget…
A; Iya ngerti kok… sinih pegang ajah .. do ur best ross, beby.. ijin dipinjem rossi dulu ya??
N: I see babby,,,, sok atuh,,,sini rossi .. mumpung masih tegak
… Dengan malu2 rossi pun beranjak dari kursi dan mendekat kearah ku di tempat tidur. Dia pun tersenyum malu2 melihatku.
A: Kiss me rossi saayangg…
R: mhh,,, come here sayang…
- Dan kami pun berciuman dan bergumul dengan panas nya.. Nami pun tak tinggal diam melihat kami.. dia merangsang puting susu nya yg sedari tadi sudahmencuat tegang ku jilati.
R: mmmssshhh… dannhh,, muaaachhh emhssh…,, aku mau pegang kontolmu sayang ,,, – tanpa sadar omongannya pun mula vulgar.
A: U have it baby… come on… suck it.. aku buka bajumu boleh… – Dalem hati aku bergairah dan senang sekali.. akhirnya aku bisa melihat rossi bugil di depan mataku bulat2.

JILBAB BOHAY (3)
R: bentar sayang… – Dia pun segera melucuti baju dan celananya sampai tak ada sehelai benangpun yg menempel, hanya tersisa jilbabnya saja..sunggu sensasi luar biasa menggauli perempuan alim yg telanjang bulat dengan hanya bersisa jilbab….- Mhh.. ahhh.. udah nih… touch my breast.. do you like it?
A: Woww.. gede banget si ross. Aku udah ser2an dari waktu aku liat kamu pertama kali. *sambil meraba lembut toket Rossi* ..uuuhhh.. kenyel banget ross.. putih lagi… kamu makan apa sih??? Hehehehe
R: Ahh kamu dan bisa aja.. makan nasi lahhh …nikmatin aja sayang, iya aku tau kamu juga suka curi2 pandang ke toket ku kan, mentang2 bagian yang paling mancung hehehe…
A: uuuhhh….. come hereee… – langsung aku lahap putting coklatnya yg rada besar menantang , aku jilat2 seluruh bagian susunya sampai dia melenguh keenakan dan menggerinjal-gerinjal.
R: uuurrhhhh… ya ampun … aku belom pernah diginiiinnhhh danhh,, ouuwhhh… enak bangetth sihh…, yessss honeyhh suckkk it…. Isep semampumu dannhh… aku pasrahh.. ssshhh ahhhhwsss
…. Kuremas remas ganas toket bulatnya sampai dia bener2 merem melek-
R: oooouuuuhh dannnnhh.. susuku kamu apainnnh sihh?? … goddd…. ..enakhh enakhh enakhhh – Rossi semakin melambung kegilaan –
N: uuuhhh.. udah sayangg.. hajar ajaah… udah banjir tuh memeknya,, hihihi… entot aja duluan sayang aku belakangan….
R: ahhhssshh kamu baik banget nam.. aku pinjem cowokmu yahhh… come on dannnhh fuck me please.. nowwwhh uhhhhssh
A: hihih dasar.. Sini kamu dibawah ..… kita misionarisan aja..biar kamu puas nikmatinnya
R: mmhhhh… terserah sayang… memekku gatel banget.. cepethhh..
.. Saking horny nya aku pun langsung memanaskan kontolku yg udah bener2 maksimum,,
A: isepin bentar sayang.. biar basahnya mantepp. – tanpa banyak berpikir rossi langsung melahap penuh2 batang ****** ku sampai pangkalnya, tak kusangka mulutnya bisa cukup mengulum kontolku sekaligus.
A: arrrrhhhhhhhhh gooddd… gila kamu rosss… BJ mu kok expert banget sihhh… mmmhhhsssh. Udah udah cukup.. tar aku malah muncrat lagi hehehehe..
.. Rossi pun langsung reflek membuka pahanya selebar mungkin , dan langsung kuhujam kan batang kontolku masuk kedalam vaginanya,nyaris tanpa halangan karena cairan vaginanya sudah membanjir, dan seketika itu juga selaput daranya robek, tapi anehnya dia tak merasakan sakit sedikitpun.
R: oooooooouuughhhhh ardanhh… aku… hhh….dimasukinnn…ooohh oohh.. danhh… kontolmuhhh… gdeehh.. bangethhhhh.. come on…. Keep fuckin me…. Genjot aku sayanghh.,,,,
A: As you wish honey….. – Langsung aku genjot perlahan …. Dan baru beberapa kali genjotan , Rossi sudah mendapatkan orgasme nya yg pertama.
R: auuuhhhssssh akuhhh keluar danhhh.,.. oohh ookkhh…
A: kok cepet banget ross?? …. Anget banget lagi…
R: Aku kan baru dientotin ama cowo kali danhh.. makanya cepet.. come on.. aku bisa berkali2 keluar nih kalo gini,,,.. lanjut aja danhhh.. ouuhh geli bangethh
Tiba2 nami nyolek aku…
N: sayang ,, jatahmu sama aku tar malem aja gimana?? Rossi kayaknya keenakan banget tuh.. aku tinggal belanja aja gimana??
A: *Dengan posisi masih terengah engah mengerjai Rossi aku menjawab, ouhghh,, gakhpapah yanggh?? Thanks banget loh yaa kalo emangg … uhh,, kamu gapapa….ahhhhkk
N: Iyyaaaa hehe gapapa kok… kita kan masih banyak ronde nanti malem ,. Lalu ia mengedipkan sebelah matanya ke arahku sambil memakai bajunya lagi.. dadah sayanggg, muaachhh
A: Muaaaachhh sayanggghhh.. atihh atih yahh,, mhhh,,
… Nami pun beranjak keluar tak lupa mengunci pintu kamar, dan aku pun melanjutkan “perangku” tanpa terganggu lagi.
R: uuuuhhhh.. Nami baik bangettt danhh.. kamu beruntungghhh banget punya pacar kayak gitu,,,,, uuhhhh danhhhhhh im cumming agaiinnhhhh aaaahhhhh..
A: Aduuhh banjir lagi deh dasar…. Aku aja masih setengah jalan lagi nih.,… *sambil meremas2 toket rossi yg bergoyang2 di depanku,, pemandangan menggiurkan yg tak bisa ku tahan,,
R: uuuushhhhh aku beneran keenakan danhhh.. sori bangethh.. mana kontolmu gede banget ginihh.. aku nya juga baru pertama kali di entot cowo…. Uuhhshhh
.. Langsung kupercepat maju mundur kontolku… dan kurasa aku pun juga hampir mencapai puncaknya.. Kontolku mulai kedut2.. Sungguh empotan memek Rossi yg benar2 sempit bikin nafsuku gak kunjung reda.
A: rossshh rossh.. Im cumming nih kayaknya,,,, keluarin dimanah?
R: Outside honeyhh.. aku lagi suburr.,, Di muka ku aja… .. everywhere dehh,,, uuhh uhhh uhhh …damnn!! Akuhhh.. akuhhh mau keluar lagiihhh.,, aahwh,..
A; bareng sayanghh,, Barenghh,,, uuh uuh uhhh uhh uh *Kuremas2 ganas kedua toketnya yg berguncang2 indah
R: Arrrrhhh I cant hold ittt… iiimm… cooomminghhh,,,, uuuuhhhh ahhhhhhh….aahhhhhh
A: Me toooohh sayanggghh,,, uuhh ahha ahhh * Langsung kucabut kontolku dan memasukkannya ke mulut Rossi yg sedang menganga lebar menikmati orgasme nya…- aahhhh ohhh ohh ohhhh ohhhh Rosshhhh…..
R: Heeghhh…*Dengan mulut tersumpal Rossi bilang, Shemgprogh enghh benyegh seyenghh (* yg banyak sayang)
..Ku*kan banyak2 lahar putihku kedalam mulutnya,, saking banyaknya sampai berceceran keluar, ia pun langsung tanggap menjilati sperma ku yg berceceran keluar mulutnya, sungguh tak kusangka dia expert walaupun reflek.
R: Mhhh sllprpp mhh…. asinnn danhh hihihi,,, tapi gpapa.. segerr… *Sambil masih menjilati kontolku yg mulai mengecil…- hihihi dedeknya ngecil, lutu dehh,
A: Huuu.. gimana do you like it??

JILBAB BOHAY (2)
R: I enjoy it so much honey,,, Mantep banget kontolmu,, boleh ga lain kali aku minta lagi?
A: mmm… boleh aja sih.. cuman tar aku ijin dulu dong sama Nami.
R: No problem,,, huufhhh lega banget ampe kalah 3 ronde aku heheheh.. Udah lega juga kan liat aku bugil gini??
A: udah sih tapi belom puas heheheh.. toket mu gede banget sih ross.. bisa2 aku ngaceng lagi kalo megang,,
R: hhhuuu kamu mah muji mulu,, ya ga tau emang gede dari sananya kok … aku aja kalo tidur ga pernah pake baju.. Cuma selimutan doing,,
A: hah? Masa…. Dasar kamu bandel ya ternyata….
R: hehehe.. gitu duehhh… Coba pegang susuku,, ngaceng lagi ga..
A: mm.. * Langsung kupegang dan seketika kontolku mulai memanjang lagi..
R: uwaww.. beneran ya ternyata hihihi… langsung segede inih * Dia meraba2 penisku yg mulai mengeras.
A: Kan aku bilang Ross. Kamu terlalu merangsang,, meski Nami juga, tapi kan aku hamper tiap hari liat dia bugil heheheh…gimana coba nih?? Tanggung jawab ahh,,,
R: hihihi.. Tanggung jwab?? Bolehh.. putaran kedua nih??? Betah banget kamu,,
A: ah berisik… sini kamuuu….
R: aaaahhh…ardanhh,,,,,

……. Dan pergumulan kami pun berlanjut hingga Nami pulang malamnya setelah belanja, .Sampai umurku 25 aku masih melanjutkan hubunganku dengan Rossi dengan sepengetahuan Nami. Sekian dulu ya brother pengalaman gue..

MARFUAH

Pagi itu saya lihat Marfuah anak tetangga samping rumah yang biasanya selalu memakai jilbab ketika pergi ke sekolah, sedang mau mandi sebelom berangkat ke sekolah di kamar mandi yang letak nya di belakang rumah saya,timbul niat saya untuk ngintipin Marfuah mandi,maklum karena di rumah Marfuah belom punya kamar mandi sendiri jadi tiap hari mandi nya di kamar mandi di belakang rumah saya.

payudara jilbab (1)
setelah Marfuah masuk ke kamar mandi perlahan saya berjalan mendekati kamar mandi,setetah mencari-cari celah buat ngintip akhir nya saya dapetin celah walaupun celah nya hanya sebesar lobang paku,tapi saya bisa lihat Marfuah melepas pakain nya,oohhhsungguh pemandangan yang luar biasa.
tubuh Marfuah yang putih mulus terlihat dengan buah dada yang begitu montok nya di hiasi punting yang masih ramun apalagi mem*k Marfuah yang masih di tumbuhi bulu-bulu tipis di sekitar mem*k nya yang membuat saya lebih bernafsu ngelihat nya.
saya liat Marfuah mulai membasahi tubuh nya dengan air dan mulai menyabuni seluruh badan nya,oohhh betapa nikmat nya klau saya bisa menikmati tubuh nya yang begitu menggoda, rupanya Marfuah enggak tau klau sedang saya intip,terkadang Marfuah meremas-remas buahdada nya sendiri menambah pemandangan saya lebih hott,tanpa sadar oleh saya kalau Marfuah dah mo selesai mandi nya,buru-buru saya meninggal kan kamar mandi terus duduk di teras belakang rumah saya sambil nungguin Marfuah lewat di depan teras.

payudara jilbab (2)

selang 10 menit kemudian Marfuah lewat depan teras rumah saya,oohh Marfuah lewat di depan teras saya hanya memakai jilbab dan pakain longgar,….mari om tumben kok belom berangkat kerja sapa Marfuah,langsung saya panggil Marfuah.
Marfuah ke sini sebentar om mau ngasih sesuatU ke Marfuah. apa sih om??ntar aja klau Marfuah dah ganti baju dulu,Marfuah kan malu.
gpp cuma sebentar aja kok lagian napa meti malu Marfuah kan masih pake handuk,bentar aja.
apa sih om kata Marfuah sambil berjalan masuk ke teras rumah saya.yuk masuk dulu san gak enak klau ngasih sesuatu nya di luar bujuk saya.
akhir nya Marfuah masuk ke rumah saya,tanpa sepengetahuan Marfuah langsung saya kunci pintu rumah dari dalam.

payudara jilbab (5)
mang mo ngasih apa om,buruan ntar Marfuah terlambat pergi ke sekolah nya kaya Marfuah.
om mau ngasih sesuatu ke Marfuah tapi Marfuah harus pejamin mata dulu biar surprice,iihh om ini ada-ada aja pake acara pejamin mata segala sih,setalh Marfuah mejamin mata nya saya ajak masuk ke kamar saya,setelah sampai di kamar saya kunci kamar saya dari dalam dan saya lepasin pakaian saya hingga telanjang.
dah belom om cepetan ntar Marfuah telat berangkat sekolah nya kata Marfuah yang masih memejam kan mata nya.
setelah saya telanjang saya peluk Marfuah dari depan sambil bisikin sekarang Marfuah buka mata nya.
haahhhh,,,,,oommmm mau ngapain,,,,sambil mencoba berontak berusaha ngelepasin dekapan saya.
jaaangggaannnn,,,ommmm,,,,jangannn perkosa Marfuah,,,jangan, diemm klau Marfuah berani teriak om bunuh,sambil saya tarik bajunya longgarnya yang menutupi tubuh mulus nya.
sambil saya dekap saya rebahin tubuh Marfuah di atas ranjang saya,
langsung saya tindih tubuh Marfuah sambil saya jilatin buahdada Marfuah yang montok,kadang kadang saya gigit puting nya hingga Marfuah merintih kesakitan.

payudara jilbab (6)
ammmpunnn ommmm,,ampuunnn,,jangan perkosa Marfuah,,,tanpa menghiraukan rintihan Marfuah saya gesekin jari saya ke mem*k Marfuah,
ahhh,,aahhh,,,ahhh,,,tanpa sadar Marfuah mendesah saat saya menggosok clitoris nya,perlahan saya coba masukin jari saya ke mem*k Marfuah.oooohhhh,,,saaaakiiiiittt ommmm,,,saat jari saya masuk ke mem*k Marfuah.
wah nih anak masih perawan kayak nya,saya cabut jari saya terus saya naik ke atas kepala Marfuah hingga kont*l saya tepat di depan wajah Marfuah.
sekarang Marfuah hisap kont*l om klau gak mau Marfuah saya tampar,,gakk mau Marfuah gak mau sambil berusaha menghindari kont*l saya,om bilang hisap sambil saya tampar pipi nya,tampak Marfuah syok sehabis saya tampar.perlahan Marfuah membuka mulut nya langsung saya masukin kont*l saya ke mulut nya yang mungil.
tampak mulut Marfuah penuh dengan kont*l saya,saya dorong lagi kont*l saya lebih dalam ke mlulut Marfuah..aaakkkhhh,,,aaakhhh rupa nya Marfuah tersedak karena kont*l saya lebih masuk di dalam mulut nya,
perlahan saya gerakin kont*l saya maju mundur sambil saya pegangin kepala Marfuah,
setelah 15 menit kemudian saya lepasin kont*l saya dari dalam mulut Marfuah,tampak Marfuah menangis karena takut klau saya bunuh dan Marfuah terlihat pasrah apa yang akan saya perbuat.
saya lebarin kedua paha Marfuah hingga membentuk huruf v saya jilatin mem*k Marfuah terkadang saya sedot clitoris nya sehingga tanpa sadar Marfuah ikut menggerakkan pantat nya,setelah mem*k Marfuah basah dengan air liur saya dan cairan kenikmatan nya saya arahin kont*l saya yang dah gak sabar pengin merobek keperawanan Marfuah, setelah kont*l saya pas di lobang mem*k nya saya dorong dengan sekuat tenaga sambil saya pegangin pantat nya.

payudara jilbab (7)
ooooocchhhhh,,,saaaakkiiiitttttttttttt,,,,sssaaakk iitttt,,,,,ammmpppuunnnn jerit Marfuah saat kont*l saya masuk menembus mem*k nya yang masih perawan,tenang aja Marfuah nikmain aja ntar juga nikmat kok kata saya sambil terus mendorong kont*l saya yang baru masuk setengah,saya lihat Marfuah meringis kesakitan akibat mem*k nya saya masukin kont*l saya,
setelah kont*l saya masuk seluruh nya saya diemin sambilo meresapi nikmat nya jepitan mem*k abg,saya lihat tampak darah perawan Marfuahmengalir dari sela-sela kont*l saya hingga membasahi sprei ranjang saya.
perlahan saya genjot mem*k Marfuah sambil saya jilatin buahdada Marfuah yang masih kencang dan montok.
ooohhh,,oohhh,,,ampuunn omm sakittttt,rintihan Marfuah membuat nafsu saya lebih memuncak.saya genjot mem*k Marfuah yang masih sempit hingga Marfuah mengerang ooocchhh,,,aakkkhhhh,,,akhhhh,
bosen ngent*tin Marfuah dengan gaya missionary saya balikin tubuh Marfuah hingga sekarang tubuh Marfuah berada di atas saya.langsung saya genjot tanpa kenal ampun.
goyangin pantat loe sambil saya remas buah dada nya dengan keras hingga Marfuah menjerit..aaakkkhhhh,,iiiiyaaaa ommm
oooohhhh nikmat nya goyangan mu sannnn,ayoo goyangin terus sambil saya tampar pantat saat Marfuah berhenti menggoyangkan pantat nya.
setetah 15 menit saya ent*tin Marfuah,saya suruh Marfuah turun darui tubuh saya trus saya suruh nungging dengan tangan bertumpu pada pinggir ranjang.
sekarang saya pengen ngent*tin Marfuah dari belakang kata saya sambil meremas pantat Marfuah yang semok
perlahan saya selipin kont*l saya di antara paha Marfuah hingga akhir nya saya tempelin kont*l saya di lobang mem*k Marfuah yang tampak membengkak akibat saya sodok.
dengan satu hentakan keras saya masukin lagi kont*l saya ke mem*k Marfuah dari belakang sambil saya tarik pantat Marfuah ke belakang hingga membuat kont*l saya masuk seluruh nya,
goe ent*tin Marfuah sambil saya ramas-remas buah dada ya yang tampak terayun-ayun karena sodokan saya.ooohhh..ooohhh.oooh nimat banget mem*k kamu Marfuah sambil terus saya ent*tin Marfuah.
tanpa sadar hampir 1jam saya menyetubuhi Marfuah dan geu ngerasa klau saya dah mau klimaks,langsung saya cabut kont*l saya dri mem*k Marfuah
saya suruh Marfuah jongkok di depan saya sambil saya paksa masukin kont*l saya ke mulut nya lagi.
Marfuah yang terlihat sudah lemas hanya bisa nurutin kemauan saya,perlahan kont*l saya masuk ke mulut nya yang mungil.

payudara jilbab (8)
langsung saya pegangin kepala Marfuah sambil terus saya genjot kont*l saya hingga akhir nya
cccoorttt,ccrrrooott.ccrooott,saya tahan kepala Marfuah sambil saya semburin sperma saya ke mulut Marfuah,
Marfuah mencoba melepaskan kepalanya tapi usaha nya sis-sia karena pegangan tangan saya di kepala nya terlalu kuat hingga sperma saya tertelan oleh Marfuah..ooohhh..ooohhh nikmat nya mulut kamu Marfuah,semburan demi semburan tanpa ada sperma saya yang keluar dari mulut Marfuah,setelah kont*l saya menyemburkan sperma nya di mulut Marfuah perlahan saya cabut kont*l saya,saya suruh Marfuah membersihkan sisa-sisa sperma saya yang masih melekat di kont*l saya.
timbul pikiran saya,
saya ambil hp saya langsung saya foto Marfuah yang masih telanjang sambil saya ancam lagi klau Marfuah berani macam-macam ama saya akan saya sebarin foto-foto telanjang Marfuah ke teman-teman Marfuah

RAHMY

Bagiku meniduri gadis atau perempuan yang sudah menikah aadalah hal yang sudah biasa. Maklum ketampanan dan pesona wajahku sering berhasil membuat banyak wanita tidak berdaya saat kuajak bermain di ranjang. Bahkan, saat mereka terpaksa kuperkosa lebih dahulu, selalu berakhir dengan dengan kepuasaan dan kebahagiaan seksual bagi perempuan-perempuan korbanku.Kekayaan orangtuaku membuat semua nya menjadi mungkin. Entah berapa wanita yang sudah merasakan kehebatan penis saktiku.

payudara besar akhwat (1)

Hanya saja suatu peristiwa telah merubah arah kehidupan seks ku, yaitu saat secara tidak sengaja aku tertariik dengan mahasiswi yang tinggal di dekat rumahku. Gadis itu bernama Rahmy. Apa yang membuat dia sangat istimewa adalah jilbab yang dikenakannya. Pakaian yang menutup sebagian besar badan dik Rahmy tersebut telah membuatku sangat terangsang untuk menikmati kemontokan yang tersumbunyi dibalik jilbab dan jubah lebar itu. Berdesir rasanya saat gadis cantik itu secara tak sengaja menatapku bila aku melewati depan rumahnya.

Hari itu kuputuskan untuk mencari cara agar aku dapat menikmati tubuh gadis itu secara leluasa. Barangkali hal ini adalah pengalaman baru bagiku, bagaimana tidak, biasanya aku hanya ngentotin cewk-cewek yang tidak tertutup jilbab, namun kali ini aku meningkatkan target sasaranku : gadis muda berjilbab.

Akhirnya kesempatanpun tiba. Tepat saat ulang tahun perkawinan ortuku yang di Jakarta, mereka menyuruhku untuk memberikan makanan ke tetangga rumahku. Oh ya, rumah aku tinggal sendiri, hanya ditemani 2 orang pembantu suamu-istri yang sudah kusuap sehingga mereka malah selalu mendukung aktifitas seksualku. Aku putuskan untuk membuat gulai kambing. Kedua pembantuku kusuruh untuk membagikan ke tetangga, namun khusus untuk keluarga Bu Rina, aku yang mengantarnya sendiri, dengan harapan agar bisa berkenalan dengan Rahmy, anak bungsu janda Rina.

Sengaja aku pilih sore hari saat, bu Rina dan anak sulungnya sedang berbenah membuka warung di pasar, sehingga praktis tinggal Rahmy saja yang ada di rumah sederhana itu. Sesaat setelah kuserahkan rantang berisi gulai kambing itu, tidak lupa aku menjulurkan tanganku untuk berkenalan. Gadis itu memerah wajahnya, sehingga makin menambah kecantikannya. Tanpa disuruh kontol langsung berdiri, terlebih saat membayangkan lekuk tubuh mahasiswi semester 3 itu.Namun tetap menyambut uluran tanganku dengan malu-malu. “ Setyo..”, tukasku.”Rahmy,..” dia menjawab.

payudara besar akhwat (2)

Segera kubilang bahwa karena tergesa-gesa aku tidak bisa menunggu dik Rahmy menuangkan 4 buah rantang gulai kambing itu, sehingga kuminta ia sudi mengembalikan langsung ke rumahku, dan setelah menucapkan terimakasih, bibir mungil indah itu mengiyakan. Jebakanku berhasil….

Tepat setengah jam kemudian dik Rahmy muncul di rumahku sambil membawa rantang kosong milikku. Pembantuku wanita yang menemuinya, sesuai rencanaku, mbok Tuyem menahan dik Rahmy dengan negatakan bahwa ada makanan yang tadi kelupaan diberikan, sehingga meminta dik Rahmy untuk menunggu.

Dik Rahmy tampak menikmati taman halaman depan rumahku. Dengan refleks dia menyambar air putih yang sudah disediakan mbok Tuyem. Sesaat setelah itu kulihat dia melemas dan terduduk tak sadarkan diri di kursiteras, air putih itu memang mengandung obat bius. Segera saja pak Kromo kusuruh membawa dik Rahmy untuk direbahkan di ranjang besar di dalam ruangan istemewaku. Ruangan kamar yang kulengkapi beberapa kamera video, yang tersembunyi, khusus untuk merekam upayaku dalam ngentotin wanita-wanita korbanky, dan hari ini dik Rahmy yang berjilbab mendapat gilirannya…..

Dik Rahmy masih terlihat pulas dalam pengaruh obat tidur yang kucampurkan dalam minuman untuknya.Kedua mata di wajah cantiknya yang terbalut jilbab lebar putih masih terutup dengan rapat,walaupun wanita berjilbab ini sempat merintih dan mengerang saat kurangsang sepasang payudara di dadanya.Berulang kali akumenelan ludah sementara penisku sudah mengeras oleh desakan birahi melihat keadaan Dik Rahmy saat ini.Gadis muda tetanggaku yang selama ini tak pernah kulihat kecuali wajah cantiknya dan telapak tangannya, saat ini setengah telanjang tergeletak di depanku.Jilbab putih lebar yang beberapa menit lalu masih rapi menyembunyikan kemontokan dadanya,saat ini tersingkap ke atas dengan jubah yang terbuka pada bagian dadanya dan BH yang tersingkap,sehingga sepasang buah dada wanita berjilbab beranak dua yang selama ini tersembunyi,terpampang menggiurkan tanpa penutup, membuat birahiku kian menggelagak.

payudara besar akhwat (3)

Mataku liar penuh nafsu ketika melihat jubah yang dikenakan Dik Rahmy telah tersingkap ke atas hingga ke perut.Sepasang kaki indah dari wanita bertinggi 165 cm yang selama ini selalu tertutup.Aku teringat saat sepulang kuliah kemarin,bertemu Dik Rahmy yang tengah menyapu halaman rumahnya .Saat itu akumenelan ludah melihat cetakan celana dalam di pinggul Dik Rahmy yang memakaijubah panjang saat dia menyapu sambil membungkuk. Rasanya aku ingin menyingkap jubah yang dikenakan wanita cantik berjilbab tetanggaku ini dan melihat keindahan dibaliknya.Aku seakan tak percaya,keinginan kemarin sore itu terwujud siang ini setelah aku menyingkap jubah yang dikenakannya hingga ke perut wanita ini.Sepasang kaki yang indah itu kini terpampang di depan mataku,bahkan selangkangan gadis muda berjilbab yang masih tertutup celana dalam juga terpampang menggiurkan membuat mataku tak berkedip melihat gundukan di tengah selangkangannya.

Dengan birahi yang menggelegak,aku bergeser mendekati kaki Dik Rahmy yang terbuka.Aku melihat sepasang betis yang indah itu masih terbungkus kaus kaki warna krem yang cukup panjang hampir menutupi betisnya.Kemudian tanganku terulur melepas sepasang kaus kaki warna krem itu dari kaki Dik Rahmy.Aku kembali menelan ludah ……melihat kemulusan betis Dik Rahmy yang kini telanjang didepanku.Aku tersenyum teringat beberapa menit lalu ketika Dik Rahmy gugup terlihat separuh betisnya olehku waktu jubahnya tersingkap,namun setelah wanita berjilbab ini pulas dalam pengaruh obat tidurku,aku bukan hanya mampu melihat betisnya namun juga menjamahnya.

payudara besar akhwat (4)

Telapak kaki Dik Rahmy terlihat putih kemerahan,ketika tanganku meraihnya.Beberapa saat aku mengelusnya sebelum kemudian bibirku mulai menciumi telapak kaki yang bersih dan halus itu.Nafasku memburu kian cepat ketika dengan bernafsu aku menciumi dan menjilati telapak kaki wanita ini.Telapak kaki wanita berjilbab yang telanjang itupun terlihat berkilat oleh bekas jilatanku yang liar.Kemudian dengan penuh birahi,bibirku menyusuri kaki Dik Rahmy semakin ke atas.Betis putih mulus yang indah dan ditumbuhi rambut-rambut halus itu terasa hangat di bibirku dan lidahku yang menjilatinya.Libidoku kian menggelegak saatmenciumi dan menjilati betis indah Dik Rahmy yang tak pernah kulihat sebelumnya ini.Nafasku terengah-engah oleh desakan birahiku yang kian liar. Saat bibir dan lidahku menciumi dan menjilati kemulusan betis Dik Rahmy,tanganku menyusuri kaki wanita berjilbab ini kian ke atas.Tanganku mengelus-elus paha mulus Dik Rahmy yang telanjang ini.Begitu halus, lembut dan hangat kulit Mbak Aan aku rasakan. Ketika menyentuh paha yang ditumbuhi bulu-bulu halus, aku merasakan kehangatan yang makin terasa mengalir ke telapak tangannya.

Kemaluanku menjadi kian menegang keras dan membuat celanaku terasa sesak dan ketat. Jantungku makin berdegup kencang ketika aku meneruskan belaian tanganku makin jauh ke arah pangkal kaki yang mulus. Kulit tanganku merasakan hawa yang makin hangat dan lembab ketika tanganku makin jauh menggerayangi pangkal kaki Dik Rahmy yang bak belalang itu. Gerakan tanganku terhenti ketika aku merasa telah gundukan daging yang begitu lunak dan hangat,namun terasa masih terbungkus kain celana dalam. Beberapa saat aku meraba-raba gundukan daging lunak hangat itu mengelus-elusnya,yang ternyata kembali membuat Dik Rahmy merintih dan mengerang oleh rabaanku di selangkangannya.Bahkan semakin lama aku semakin gemas,sehingga kemaluan montok wanita berjilbab yang masih terbungkus celana dalam itu bukan hanya aku elus-elus,namun tanganku lantas meremas-remasnya penuh nafsu.

payudara besar akhwat (5)

Aku sempat melirik wajah Dik Rahmy yang masih terbalut jilbabnya,ketika wanitacantik ini merintih bahkan tubuhnya menggeliat.Aku hanya menyeringai ketika aku melihat wanita berjilbab ini tidak menunjukkan tanda-tanda sadar dari pengaruh obat tidurku.Akupun kembali menciumi dan menjilati kaki telanjang gadis muda berjilbab yang tak pernah kulihat sebelumnya.Tanganku masih meremas-remas kemaluan montok di selangkangan Dik Rahmy ketika aku menciumi dan menjilati epasang paha mulusnya.Sepasang paha putih Dik Rahmy yang mulus itu terasahangat di bibir dan lidahku membuatku semakin terangsang oleh birahi.Paha yang bulat indah dan ditumbuhi bulu-bulu halus itupun terlihat mengkilat oleh jilatan lidahku dan ciuman bibirku.Aku melihat Dik Rahmy masih merintih-rintih dan tubuhnya menggeliat-geliat,bahkan kian lama rintihan wanita berjilbab itu kian terdengar jalang membuatku kian bernafsu.Akhirnya ciuman dan jilatanku terhenti ketika aku telah merasakan lembab dan hangatnya pangkal paha Dik Rahmy.

Aku menghentikan remasanku pada gundukan kemaluan Dik Rahmy yang masih tertutup celana dalam krem.Celana dalam yang dipakai gadis muda ini terlihat kusut karenaremasan jari-jariku yang liar dan bernafsu.Dengan birahi yang menggelagak tanganku kini menarik celana dalam krem yang menutupi bagian tubuh Dik Rahmy yang paling pribadi.Sesaat kemudian bagian tubuh wanita berjilbab yang paling tersembunyi inipun terpampang tanpa penutup di depanku.Tubuhku sesaat mengigil oleh birahi melihat kemaluan Dik Rahmy di depanku ini.Terbayang di benakku, keinginanku selama ini untuk menyingkap jubah Dik Rahmy dan melihat keindahan di baliknya, ketika cetakan celana dalam pada jubahnya terlihat pada waktu wanita berjilbab ini menyapu halaman dengan membungkukkan badan.Aku tak mengira bahwa keinginanku akan terwujud sore ini tanpa kesulitan sedikitpun.

payudara besar akhwat (6)

Mataku lekat menatap kemaluan Dik Rahmy yang ditumbuhi rambut cukup lebat namun terlihat rapi,lantas dengan libido semakin menggelagak,bibirku segera menciumi kemaluan wanita berjilbab yang ditumbuhi rambut cukup lebat itu.Nafasku terengah-engah diantara kedua paha mulus Dik Rahmy.Bibirku dengan bernafsu menciumi permukaan kemaluan gadis muda ini dengan liar.Dik Rahmy makin jalang merintih dan mengerang,tubuhnya menggeliat menahan rangsangan birahi di bagiantubuhnya yang paling rahasia itu.Lidahkupun bergantian menjilati permukaan kemaluan wanita berjilbab ini sehingga rambut kemaluan Dik Rahmy terlihat basah.Sambil membelai-belai rambut yang mengitari kemaluan Dik Rahmy, Akumenghirup-hirup aroma harum khas kemaluan yang menyengat dari kemaluan wanita berjilbab. Aku pun meneruskan dengan jilatan ke seluruh sudut selangkangan Mbak Aan. Sehingga kini kemaluan wanita berjilbab di depanku basah oleh air liurku. Tangankupun membuka bibir kemaluan Dik Rahmy lantas aku julurkan lidahku ke arah klitoris dan menggelitik bagian itu dengan ujung lidahku. Dik Rahmy yang masih belum tersadar dari pengaruh obat tidurku makin jalang merintih dan tubuhnya makin kerap menggelinjang,ketika bagian kewanitaan yang paling sensitif ini aku jilati. Aku merasakan ada pijitan-pijitan lembut dari lubang vagina Dik Rahmy yang membuat lidahku seperti dijepit-jepit. Makin lama lubang itu makin basah oleh cairan bening yang agak lengket yang terasa asin di lidahku. Dik Rahmy kini makin keras mengerang dan terengah-engah dalam tidurnya. Rupanya ia merasakan kenikmatan dalam mimpi, ketika kemaluannya aku ciumi dan aku jilati. Pinggulnya mulai menggelinjang dan kakinya ikut menggeliat.

payudara besar akhwat (7)

Melihat tingkah Dik Rahmy yang begitu menggairahkan,aku menjadi kianterangsang.Aku segera menurunkan celana training beserta celana dalamku,sehingga mencuatlah batang penisku yang besar dan panjang serta tegak mengeras kemerah-merahan.Perlahan-lahan kedua kaki Dik Rahmy kutarik melebar, sehingga kedua pahanya terpentang. Kedua lututku melebar di samping pinggul wanita berjilbab ini lantas tangan kananku menekan pada karpet, tepat di samping tangan Dik Rahmy, sehingga sekarang aku berada dalam posisi setengah merangkak di atas wanita ini.Tangan kiriku memegang batang ……penisku. Perlahan-lahan kepala penisku kuletakkan pada belahan bibir kemaluan Dik Rahmy yang telah basah itu. Kepala penisku yang besar itu kugosok-gosok dengan hati-hati pada bibir kemaluan wanita berjilbab ini. Terdengar suara erangan perlahan dari mulut Dik Rahmy dan badannya agak mengeliat, tapi matanya tetap tertutup. Akhirnya kutekan perlahan-lahan kepala kemaluanku membelah bibir kemaluan gadis muda berjilbab ini.

payudara besar akhwat (8)

Sekarang kepala kemaluanku terjepit di antara bibir kemaluan Dik Rahmy. Dari mulut wanita berjilbab ini tetap terdengar suara mendesis perlahan, akan tetapi badannya kelihatan mulai gelisah. Aku tidak mau mengambil resiko, sebelum Mbak Aan sadar, aku sudah harus memasukkan penisku ke dalam kemaluan gadis muda ini. Dengan bantuan tangan kiriku yang terus membimbing penisku, kutekanperlahan-lahan tapi pasti pinggulku ke bawah, sehingga kepala penisku mulai menerobos ke dalam lubang kemaluan wanita berjilbab ini. Kelihatan sejenak kedua paha Dik Rahmy bergerak melebar, seakan-akan menampung desakan penisku ke dalam lubang kemaluannya. Badannya tiba-tiba bergetar menggeliat dan kedua matanya mendadak terbuka, terbelalak bingung, memandangku yang sedang bertumpu di atasnya. Mulutnya terbuka seakan-akan siap untuk berteriak. Dengan cepat aku mencium bibir Dik Rahmy untuk mendekap mulutnya agar jangan berteriak. Karena gerakanku yang tiba-tiba itu, posisi berat badanku tidak dapat kujaga lagi, akibatnya seluruh berat pinggulku langsung menekan ke bawah, sehingga tidak dapat dicegah lagi penisku menerobos masuk ke dalam lubang kemaluan Dik Rahmy dengan cepat.

Badan Dik Rahmy tersentak ke atas dan kedua pahanya mencoba untuk dirapatkan, sedangkan kedua tangannya otomatis mendorong ke atas, menolak dadaku. Dari mulutnya keluar suara jeritan, tapi tertahan oleh bekapan bibirku yang melumat mulutnya. “Aauuhhmm.. aauuhhmm.. hhmm..!” desahnya tidak jelas.Kemudian badannya mengeliat-geliat dengan hebat dan meronta-ronta, kelihatan Dik Rahmy sangat kaget luar biasa melihatku tengah menyetubuhinya.Meskipun Dik Rahmy merontak-ronta hebat, akan tetapi bagian pinggulnya tidak dapat bergeser karena tertekan oleh pinggulku dengan rapat. Karena gerakan-gerakan wanita berjilbab ini dengan kedua kakinya yang meronta-ronta itu, penisku yang telah terbenam di dalam vagina Dik Rahmy terasa dipelintir-pelintir dan seakan-akan dipijit-pijit oleh otot-otot dalam vagina gadis muda ini. Hal ini menimbulkan kenikmatan yang sukar dilukiskan.

payudara besar akhwat (9)

Beberapa saat kemudian,rontaan Dik Rahmy yang hebat mulai melemah .Nafasnya memburu dengan mata yang menyorot tajam ke arahku penuh kemarahan dan kebencian.Wajah yang masih terbalut jilbab putih lebarnya itu kini merah padam,namun kemudian mata yang menyorot tajam itu terpejam,lantas air matapun mengalir deras dari kedua matanya membasahi jilbab putih yang masih membalut wajahnya.Aku tidak memperdulikan semua itu bahkan Aku justru mulai menggerakan penisku yang terjepit dalam kemaluan Dik Rahmy.Aku terus menggerak-gerakkan penisnya naik-turun perlahan di dalam liang kemaluan yang hangat itu.

“ret..ret..ret” demikian bunyi tempat tidurku mengiringi keluarmasuknya penisku di vagina Dik Rahmy. “Hmmmmm..hghh..hghh…hgghh” itulah suara yang muncul dari mulutnya yang kukulum, seirama dengan sentakan-sentakan penisku ke liang vaginanya.Liang itu berdenyut-denyut, seperti mau melumat kemaluannya. Rasanya nikmat sekali.Sembari terus menggerakan penisku naik turun,tanganku kembali menggerayangi payudara putih mulus yang sudah mengeras bertambah liat itu. Tanganku meremas perlahan, sambil sesekali dipijit-pijitnya bagian puting susu yang sudah mencuat ke atas. Aku melihat kian lama air mata Dik Rahmy menyusut bahkan kembali aku merasakan,wanita berjilbab ini mulai kembali terengah seperti sebelum tersadar dari pengaruh obat tidurku.

Dengan berdebaran melihat perubahan pada Dik Rahmy,aku melepaskan lumatan bibirku pada mulutnya dan aku nyaris terpekik,ketika aku melepaskan bibirku dari mulut Dik Rahmy.Tubuhku bergetar oleh birahi saat kudengar mulut Dik Rahmy merintih dan mengerang,..”mas..terusss maaass..’’’ membuatku kian liar menggerakan penisku naik turun pada kemaluan gadis muda ini.Tubuhnya tidak bisa menyembunyikan kenikmatan yang didapatnya.Bahkan semakin lama aku merasakan pinggul Dik Rahmy ikut bergoyang mengikuti gerakan penisku yang naik turun dalam jepitan kemaluannya.Semakin lama rintihan Dik Rahmy kian jalang dan tubuhnyapun menggelinjang merasakan nikmat yang lama tak didapatinya walaupun matanya masih terpejam.Dan akupun merasakan semakin nikmat luar biasa yang memelintir penisku dalam vagina gadis muda ini.

payudara besar akhwat (10)

Nafasku terengah disertai desahan kenikmatan di atas tubuh wanita berjilbab yang juga merintih dan menggelinjang jalang.Semakin lama aku semakin merasakan nikmat pada penisku sehingga beberapa menit kemudian aku merasakan hendak sampai ke puncak kenikmatanaku.Dengan sepenuh tenaga aku menekan pinggulku kuat-kuat sehingga ujung penisku menyentuh dasar kemaluan Dik Rahmy lalu dengan geram yang cukup keras aku menuntaskan kenikmatan luar biasa yang kurasakan saat penisku memuntahkan cairan hangat cukup banyak dalam liang kemaluan Dik Rahmy.Aku menggeram penuh kenikmatan ‘Ahhhhh..Dikkkk.Ahhhhhh..Enaaakk.” desahku sambil memeluk Dik Rahmy erat-erat.Beberapa saat aku orgasme sebelum akhirnya aku lunglai di atas tubuh wanita berjilbab ini.Nafasku terengah-engah letih namun aku merasakan kenikmatan yang luar biasa yang sulit terlukiskan.

Baru sekejap aku lunglai,aku tersentak ketika aku merasakan tubuh Dik Rahmy bergetar hebat,lantas tanpa aku duga tangannya memelukku kuat-kuat dan kedua pahanya melingkar memeluk pinggangku dengan ketat.Wanita berjilbab ini memekik kenikmatan ketika kurasakan penisku yang masih terjepit dalam kemaluannya terasa tersedot-sedot sebelum akhirnya terguyur cairan hangat yang membasahi batang penisku.”Ahhh..sssahhhh..ahhhh maasss.”pekik Dik Rahmy yang masih berbalut jilbabputih sambil memelukku tubuhku kuat-kuat.Rupanya wanita berjilbab ini telah sampai pada puncak kenikmatannya.Beberapa saat aku merasakan gadis muda berjilbab dalam orgasme hingga akhirnya kedua tangannya yang semula memelukku terkulai lemas dan kedua kakinya yang semula menjepit pinggangku kembali tergolek lemas.Aku pun segera mencabut kemaluanku dan terlentang di sebelah Dik Rahmy yang terpejam ……kenikmatan.

Beberapa saat suasana sunyi,hanya terdengar nafasku dan nafas Dik Rahmy yang berangsur normal.Namun beberapa saat kemudian aku dikagetkan oleh Dik Rahmy yang tiba-tiba menjerit histeris.Aku tergagap bangun dan kulihat wanita berjilbab ini duduk dengan menatapku penuh kebencian dan kemarahan,bibirnya terlihat gemetar dengan wajah yang merah padam.Tubuhnya pun terlihat menggigil hebat dengan nafas yang memburu menahan perasaannya yang berkecamuk.Aku mencoba tersenyum, namun tiba-tiba dia mengayunkan tangannya menampar pipiku cukup keras membuatku meringis.Tapi belum sempat aku berkata tiba-tiba Dik Rahmy telah bangkit lantas membenahi jilbab dan pakaiannya dan aku hanya mampu memendangnya ketika wanita berjilbab ini berlari keluar dari rumahku…

Sambil merebahkan diri diranjangku, aku melirik noda merah di sprei, “ masih perawan” pikirku. Tadi juga sudah ke cek kamera video yang ada, semuanya mengambil gambar dengan sangat bagus. Gambar-gambar itu akan kugunakan untuk mendesak Dik Rahmy membantuku memenuhi keinginanku selanjutnya : meniduri gadis berjilbab. Karena kebetulan Dik Rahmy adalah aktifis PKS yang tentunya mengenal cukup banyak gadis berjilbab…