RAPAT DKM (ZAHRA, ANITA, TYAS, NISA)

Namaku Sugeng, mahasiswa semester 6 di kota Y. Di kampus aku termasuk aktivis DKM, walaupun sebenarnya tidak terlalu aktif. Aku berasal dari keluarga yang religius, maka paman dan kakakku menyarankan aku untuk masuk organisasi DKM. Sebenarnya aku tidak terlalu minat, tapi supaya keluargaku tidak cerewet, dan lumayan untuk menambah pengalaman organisasi di CVku, kuputuskan untuk masuk. Aku bergabung di bagian publishing yang kerjanya membuat buletin, mading masjid fakultas dan website. Untungnya di bagian ini ada temanku yang sama parahnya, atau lebih parah dariku untuk masalah porn, namanya Misno. Kalau aku hanya suka membuka website porn, Misno malah lebih aktif, yaitu suka ngintip dan merekam teman kos wanitanya sedang mandi. Kadang-kadang dia menshare hasil “kejahatannya” denganku. Benar-benar teman yang kreatif.

ZAHRA

ZAHRA

Untungnya lagi, teman-teman akhwat di bagianku cantik-cantik semua. Zahra, tubuhnya pendek, berkaca-mata, tapi kulitnya putih bagaikan susu. Anita, sama pendeknya dengan Zahra, tapi wajahnya lebih manis. Tyas, tinggi semampai, dengan hidungnya yang mancung dan senyumnya yang super sweet. Terakhir adalah Nisa, berkulit coklat, tubuhnya lebih padat berisi, namun tetap cantik. Walaupun mereka semua berkerudung panjang, namun aura pesona mereka tetap tak bisa tertutupi, membuat mata yang memandang mereka makin nyaman dalam kesyahduan.

Alkisah Misno membuka obrolan denganku saat jajan es kelapa di kantin fakultas.
“Geng, emang kira-kira iklan obat perangsang yang ada di kampus.us itu beneran ga ya?” ujarnya.
“Wah mana ku tau, aku sih ga pake begituan juga udah terangsang hahaha…,” jawabku sekenanya. Misno pun ikut tertawa.
“Tapi ane masih penasaran geng, jadi pengen nyobain…” sambungnya lagi.
“Wah gila lu ya, mo nyobain ke mana? Ah aku tau, pasti temen kosan kau itu mau kau kasih obat, terus kau rekam ya?” terkaku.
Misno tertawa mendengan jawabanku.
“Ga tau deh, tapi ane udah bosen sih lihat bodinya Murni itu. Pengen liat yang lain, tapi siapa ya…” lanjutnya lagi.
“Wah dasar aktivis DKM mesum kau…,” jawabku. Aku pikir Misno hanya becanda saja, walaupun untuk urusan seperti ini biasanya Misno aku tau tidak pernah takut mencoba. Tapi lagian mau ngintip siapa lagi kalau bukan teman kosannya?


Seminggu kemudian…

ZAHRA

ZAHRA

Sesuai kesepakatan, sore ini ada meeting buletin dan mading di ruang publishing DKM. Semua tim publishing mesti hadir. Jam setengah dua siang sudah hadir semua. Anita, Zahra, Tyas, Nisa, Misno, Rizki sang ketua bagian, Herman sang editor dan aku. Rizki mulai membuka meeting dan menjalankan sesuai agenda, sementara Herman mengetik notulensi meeting di laptonya. Sore itu cukup panas sehingga baru setengah jam, kami sudah kehausan semua.
“Wah, mulai haus nih, kayaknya butuh penyegaran tenggorokan,” komentar Rizki.
“Iya, sama nih kita-kita juga,” balas Zahra mewakili tim akhwat.
“Oh ini tadinya aku mau beli konsumsi, tapi gak sempat. Biar kubeli dulu ya,” tiba-tiba Anita nyeletuk. Memang biasanya Anita lah yang membelikan kami konsumsi karena dia yang paling tajir di antara kami.
“Eh gak usah repot-repot ukti, biar aja aku yang beli. Emang mau beli konsumsi apa?” Misno menjawab sambil berdiri menawarkan diri.
“Oh akhi Misno yang mau beli, terserah aja deh mau beli apa. Ini uangnya,” kata Zahra sambil memberikan selembar seratus ribu kepada Misno.
“Wah Akhi Misno, baik sekali akhi,” ujar Rizki sambil tersenyum.
“Ga papa, sekali-kali kok,” jawab Misno sambil ngeloyor pergi meninggalkan kami.

ANITA

Kurang lebih sepuluh menit Misno datang membawa delapan teh botol dan cemilan kripik dan bolu kering. Dengan semangat kami menyerbu konsumsi tersebut karena memang sudah tak tahan haus dan agak lapar. Lagipula agenda meeting sudah selesai, tinggal membicarakan hal-hal tambahan yang perlu untuk tim publishing. Teh botol yang sudah terbuka sejak dibawa Misno langsung kami sruput dengan semangat sambil bincang-bincang ringan. Ketika pembicaraan dianggap selesai, kami segera beres-beres untuk pulang. Toh tidak baik juga kalau anggota DKM berkumpul laki dan perempuan dalam satu ruangan tanpa pembatas berlama-lama. Tapi saat beres-beres itulah kulihat anggota yang lain mulai bertingkah aneh. Ada yang garuk-garuk, kipas-kipas kepanasan, resah. Pada kenapa ini?? Tapi pas kulihat Misno, dia malah cengar-cengir memperhatikan teman-teman semua.

“Mis, kenapa cengar-cengir? Itu temen-temen pada kenapa ya?” bisikku perlahan.
“Geng, ente inget tentang obat perangsang yang pernah kuomongin kan, tadi kumasukkan ke teh botol mereka hihihi…” jawab Misno.
“Buset, nekat amat lu, begimana ini? bisa pada orgy nih anak DKM,” kataku sambil melotot.
“Tenang geng, kita lihat dulu perkembangannya…” jawab Misno.
Dengan santai Misno menutup pintu ruangan ini yang dari tadi terbuka lebar, menambah gerah suasana. Anehnya, tidak ada yang protes. Lalu Misno mendekati Zahra dan Tyas yang duduk di sofa kecil yang ada di kamar itu. Zahra tampak resah, mukanya menengadah ke atas, sementara Tyas tak henti-hentinya mengelap keringan di pipinya sambil sesekali tangannya menyentuh-nyentuh badannya.

ANITA

ANITA

“Kenapa Zahra, pusing ya?” tanya Misno
“Iya nih, pusing dikit, panas pula…” jawabnya
“Sini ane pijitin ya…” kata Misno lagi sambil tangannya mulai memijit pundak Zahra.
“Jangan akh, ga usah…” tukas Zahra. Tapi anehnya Zahra tidak menolak tangan Misno, malah mulai menikmati pijatan di pundaknya. Merasa mendapat angin, Misno menurunkan pijatannya dari pundak ke punggung Zahra dan dengan cekatan ke depan, ke dada Zahra yang masih terbungkus kerudung, jubah dan pakaian dalamnya. Bukan memijat sekarang, lebih tepatnya meremas. Zahra benar-benar tidak melawan, hanya memekik perlahan saja. Sementara Tyas yang ada di sampingnya, Anita yang ada di sofa panjang, Nisa, Rizki dan Herman yang masih di karpet, dan aku sendiri terpana menyaksikan pemandangan itu. Tidak ada yang protes, malah seolah-oleh menunggu kelanjutan pergerakan tangan Misno.

TYAS

TYAS

Bisa dikatakan semua sudah terpengaruh obat perangsang yang Misno masukkan ke teh botol kecuali Misno dan aku, sebab teh botol Misno dan aku tidak diberi obat perangsang. Seperti seorang ahli, Misno dengan cekatan mencium mulut Zahra dan tangannya menyibakkan jubah Zahra hingga ke pinggang. Melihat Zahra masih memakai celana panjang, Misno langsung memelorotkan celana itu hingga terlepas kemudian melepas celana dalam Zahra yang berwarna pink. Dengan ganas Misno melanjutkan ciumannya sementara tangan kirinya meremas-remas dada Zahra dan tangan kanannya meraba kemaluan Zahra.

Melihat pemandangan itu, akupun langsung On. Kudekati Tyas yang ada di sofa yang sama.
“Tyas mau kaya gitu?” tanyaku memancing. Tapi Tyas diam saja tak merespon. Maka langsung kucium mulutnya sebagai serangan awal sambil kuraba-raba seluruh tubuhnya. Dadanya, perutnya, pahanya, pantatnya, walaupun masih terbungkus jubah. Setelah agak bosan, kulakukan pada Tyas apa yang Misno lakukan pada Zahra, kusingkap jubahnya, kubuka celananya. Lalu kutarik dan kukangkangkan kaki Tyas yang masih duduk di sofa lebar-lebar, dapat kulihat vaginanya yang masih menutup dengan bulu-bulu halus di atasnya. Langsung kubenamkan wajahku, dan kujilat belahan kemaluan itu. Tyas melonjak-lonjak sambil tangannya meremas-remas rambutku. Terus kujilat sampai puas. Kemudian aku berdiri lagi sambil masih memegang kedua pergelangan kaki Tyas. Pemandangan yang luar biasa, Tyas yang alim dan mancung ini masih berkerudung dan berjubah, namun paha dan kemaluannya terpampang di depan hidungku.

TYAS

TYAS

Karena merasa ada desakan di celanaku, langsung kubuka dan kuturunkan sehingga penisku yang sudah tegang mencuat. Kusodorkan ke mulut Tyas sambil kutarik kepalanya. Tyas pun menurut memasukkan penisku ke dalam mulutnya. Agak sakit malah karena gadis ini pasti belum pernah melakukan blow job. Tapi sensasi lidahnya yang menyapu kepala penisku benar-benar membuatku melayang. Kulirik ke kiriku, ternyata Zahra juga sedang mengoral Misno, bedanya Zahra ternyata sudah tidak berbusana. Payudaranya agak lonjong seperti pepaya mencuat dengan puting yang menegang, ditarik dan diremas oleh Misno. Uniknya lagi, kerudung Zahra tidak dilepas sehingga pemandangan itu sungguh eksotis.

“Mimpi apa gue Geng, diblowjob cewe-cewe alim kaya gini?” kata Misno kepadaku sambil menikmati mulut Zahra.
“Dasar sableng lu No,” jawabku sekenanya.
Aku menoleh ke karpet, ternyata Herman dan Nisa sudah bergaya 69 sambil menyamping, dan keduanya sudah setengah telanjang. Herman tinggal memakai kemejanya, sedangkan Nisa tinggal memakai kerudungnya yang panjang seperut. Sementara di ranjang. Anita dan Rizki yang paling soleh sedang bergaya 69 dengan Rizki di atas sambil mengepaskan penisnya di mulut Anita, sedangkan Anita di bawah membuka kakinya lebar-lebar memberikan ruang untuk mulut Rizki mengeksplorasi vaginanya. Keduanya sudah melepaskan pakaiannya, termasuk Anita yang sudah melepas kerudungnya sehingga rambutnya yang ikal bergelommbang terurai di sofa.

NISA

NISA

Melihat pemandangan ini membuat libidoku memuncak. Kuluman dan remasan Tyas pada penisku membuat pertahananku mulai goyah. Tiba-tiba Misno menepak pundakku, “Gantian dong, aku mau sama Tyas,” katanya.
“Oke aja,” jawabku. Lalu aku melepas penisku dari mulut Tyas, dan pindah ke kiri menghadap Zahra. Aku langsung memasukkan penisku ke mulut Zahra sambil meremas-remas payudaranya yang mencuat dan menggantung itu. Aku terpejam menikmati kulumannya dan kekenyalan teteknya. Tiba-tiba terdengar jeritan “Auu, sakit…” kubuka mataku dan kulihat ke sebelah, ternyata Misno sudah menusukkan penisnya ke vagina Tyas. Keduanya terpejam, yang satu menahan sakit, yang satu menahan nikmat. Bener-bener sableng Misno, keperawanan gadis DKM ini mau direnggutnya juga.

Tapi melihat Tyas yang masih berkerudung menganga sambil menjerit kecil dengan kaki mengangkang membuatku tak kuat lagi. Kupercepat kocokanku di mulut Zahra, kemudian kucabut penisku dari mulutnya, kuarahkan ke atas dan “Aaaakhhhh…”, maniku belepotan di kacamata dan pipi Zahra, menembak-nembak menandakan kenikmatan yang begitu kuat, sambil tangan kiriku terus menekan kenyalnya dada Zahra. Tak lama, aku mulai lemas dan terduduk di lantai. Kulihat Zahra masih belum puas, meremas payudaranya sendiri dengan tangan kanan, sedangkan yang kiri meraba-raba vaginanya yang berambut halus. Di sebelahnya, Misno dengan semangat menyodok-nyodokkan penisnya dalam-dalam ke selangkangan Tyas. Pakaian Tyas kini sudah amburadul dengan jubah yang terangkat hingga pundak, BH yang lepas cupnya dan kedua bukit dadanya yang bulat dengan puting yang menghitam.

NISA

NISA

Kulihat di tempat karpet Herman berbaring terlentang sementara Nisa di atasnya, keduanya tanpa sehelai benangpun, keduanya saling menggesek-gesekkan selangkangan. Entah hanya saling bergesekan, atau penis Herman sudah masuk ke vagina Nisa. Bisa kukatakan, dada Nisa agak rata dan konturnya tidak seindah kedua temannya, tapi erotiknya, ketika pantatnya dimajumundurkan, dari mulutnya terdengar desahan Ahhh… Ahhh… Ahhh… berulang-ulang, tampak sangat menikmati. Dan di sofa panjang, Rizki menindih Anita dengan hentakan yang keras hingga sofanya ikut bergoyang. Mungkin keperawanan Anita pun sudah direnggutnya. Entahlah.

Lama-lama kesadaranku pulih. This is not good, this can be a nasty scandal for DKM. Buru-buru aku merapikan celanaku, merapikan tas dan barang-barangku. Aku tidak mau berlama-lama terlibat dalam perbuatan mesum ini. Aku melihat sejenak aktivitas di kamar mesum ini untuk terakhir kalinya, semua masih sibuk dengan aktivitas masing-masing. Langsung aku menuju pintu, membukanya dan menengok keluar. Ternyata di luar ada Pak Agus, dosen pembimbing DKM di fakultasku bersama Ilham sang ketua DKM.
“Eh Assalamualaikum Sugeng, kalian masih di dalam ya? Saya dengar kalian meeting di ruangan ini. Saya ada perlu sama Rizki dan Anita untuk membicarakan departemen publishing, mereka ada di dalam tidak? Kok pintunya ditutup sih? Boleh kami masuk?”
Aku ternganga…….

2 thoughts on “RAPAT DKM (ZAHRA, ANITA, TYAS, NISA)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s