BU AIRIN

Airin Rachmi Diany, mewakili sosok generasi baru yang muda, cerdas dan peduli. Dalam usia 33 tahun ia sudah menyelesaikan pendidikan Spesialis Notariat dan Pascasarjana S2 Bidang Hukum Bisnis di salah satu Universitas di Bandung. Aktivitas sosialnya membuat ibu dua anak ini senantiasa berada di tengah masyarakat. Sebagai notaris profesional, Ibu muda yang senantiasa berjilbab ini dikenal memiliki kepedulian terhadap nasib masyarakat lapisan bawah.

toge montok jilbab (1)

Tak terhitung kegiatan sosial yang telah digagasnya. Ia mensponsori pengobatan gratis, pemberantasan demam berdarah, bantuan untuk pesantren dan mejelis taklim, kegiatan olahraga pemuda, dan banyak lagi. Lahir di Banjar pada tanggal 28 Agustus 1976, Airin memiliki pandangan hidup yang visioner dan jauh ke depan. Baginya waktu adalah emas. Ia tak pernah menyia-nyiakan waktu tanpa mengerjakan sesuatu yang berguna bagi kehidupan. Maka sesibuk apapun ia bekerja, Airin tak pernah mengeluh sepanjang apa yang dia kerjakan dapat bermanfaat.

“Jangan pernah mencela apa yang telah dikerjakan orang lain dengan susah payah. Lebih baik berilah penghargaan, nasehat, saran atau memberi contoh yang lebih baik.” begitu bijak kata-katanya.

Namun siapa sangka,di balik bening tatap matanya tersimpan ’Imaji’ yang begitu liar. Ya.. itulah wanita, sedalam apapun kau menyelami jiwa seorang wanita, mahkluk nan anggun ini tetap akan menjadi sebuah misteri.

***

Malam itu begitu dingin selepas hujan mendera tak habis-habis di sudut selatan kota Tangerang. Malam ini adalah malam ke tiga tanpa suaminya, yang tengah berdinas di luar kota.

Berkali-kali ia berusaha memejamkan mata, berkali-kali pula bayangan penis besar sang suami menggelitik naluri kewanitaannya. Bayangan yang kemudian menjelma menjadi ’bisa’ yang merusak sistem kerja otak kirinya.

Hilang..

Lepas..

Lupa..

Out of control..

Tanpa sadar sebelah tangan lentiknya telah menyusup ke balik daster hijaunya yang tipis. Mengusap-usap permukaan vaginanya sendiri, merasakan sendiri jembutnya yang bertumpuk-tumpuk dalam balutan celana dalam berwarna krem. Perlahan, seiring kuatnya imaji yang mencengkram benaknya, ia melebarkan kedua belah pahanya.

Terus dan terus mengusap kemaluannya.

Ujung jari telunjuknya mulai meyingkap sisi dalam CD-nya. Sementara satu tangannya lembut memilin puting susunya, sebelahnya lagi mulai mengusap perlahan labia minoranya dalam vaginanya, persis seperti apa yang di lakukan sang suami ketika hendak menyetubuhinya. Semakin kuat bayangan dalam imajinya, semakin ia menjejalkan telunjuknya ke dalam liang senggama.

Perempuan kelahiran Bandung 36 tahun silam ini benar-benar ingin memuaskan kesepiannya. Gerakan keluar-masuk telunjuknya semakin cepat seiring rasa nikmat yang hampir sampai ke ujung lubang kencingnya. Memeknya basah, memeknya merekah, tanpa peduli gelegar petir yang bersahutan di luar sana. Tak ada lagi sosok Ibu walikota yang santun, tak ada lagi bening tatap mata yang keibuan, tak ada lagi kata-kata bijak yang penuh ketegasan, yang ada hanya seorang perempuan dengan kedua belah paha mulus yang terbuka lebar beserta telunjuk yang tengah mengocok liang vaginanya sendiri. Mengingat-ingat ribuan kenikmatan yang pernah di rasakannya, kenikmatan kulit penis yang pernah menggesek-gesek dinding Miss V-nya bertubi-tubi, kenikmatan kepala penis yang pernah menusuk-nusuk mulut rahimnya berkali-kali, kenikmatan jilatan-jilatan hangat yang pernah lembut memilin puting buah dadanya.

Wajahnya makin merona, memerah. Expresinya begitu menggambarkan kenikmatan yang sudah tiba di depan gerbang. Semakin cepat ia mengocoknya, semakin tak kuat ia menahan rasa geli ini. Hingga akhirnya… “Aaagghhhhh…!! Ssshhhh…!! Ooouuucchhhh…!!”

Terlepas dari semua atribut kebesarannya, Airin bukanlah siapa-siapa, selain seorang wanita yang tak berdaya menghadapi birahi yang melecut keras nalurinya, memaksanya berpacu laksana seekor kuda. Inilah hasrat, hasrat dari dalam lubuk jiwa yang terdalam seorang wanita.

***

Namaku sugeng, umurku 19 tahun, anak sulung dari 3 bersaudara yg semuanya laki-laki. Aku cuma pemuda kampung yang tak mengenyam pendidikan sampai perguruan tinggi. Boro-boro perguruan tinggi, ijazahku aja cuma sampai MTs. Tapi buatku, ijazah ini cukup istimewa karena kebanyakan pemuda di kampungku cuma mengenyam pendidikan sampai SD doang, bahkan ada yang tidak sekolah sama sekali.

Kampungku terletak di pesisir utara laut jawa. Dimana hampir seluruh kepala keluarga dan sebagian pemudanya bermata pencaharian sebagai nelayan, tak terkecuali aku. Hampir 4 tahun aku menjadi asisten ayahku di laut, hingga akhirnya ada seorang pria paroh baya yang memang sudah lama berlangganan ikan ayahku mengajakku untuk bekerja di rumahnya, di Tangerang Selatan.

Tanpa pikir panjang lagi, akupun menerima ajakan pria bertampang parlente yang mengaku bernama TB.Chaeri Wardhana itu. Selain bisa buat membantu perekonomian keluarga, pekerjaan itu mungkin bisa aku jadikan batu loncatan untuk mendapatkan pekerjaan yang lainnya yang lebih baik dan lebih berduit. Mungkin saja aku bisa membuat mimpi ibu jadi kenyataan, Ibuku ingin sekali mencium batu Hajar Aswad di Tanah suci. Semoga aja… Amiin!!

toge montok jilbab (2)

Kini, sudah lebih dari sebulan aku bekerja di rumah pak TB, lebih dari sebulan pula aku meninggalkan Pekalongan, juga eNur, lengkapnya Nurhayati, santriwati salah satu pesantren yang letaknya tak jauh dari rumahku. Dialah gadis pujaanku sedari dulu, namun selama ini aku tak punya nyali untuk mengutarakan perasaanku padanya. Malu, hehehe… aku memang pemalu bila berhadapan dengan perempuan, apalagi yang tampangnya ayu, seperti eNur. Kalo disuruh memilih antara berjalan di depan sekumpulan wanita dan berjalan melewati kuburan, aku lebih memilih berjalan melewati kuburan, hehehe… cemennya aku.

Padahal wajahku nggak buruk-buruk amat, malah bagiku lumayan tampan, berimbang dengan bentuk tubuhku yang proporsional + sixpack yang kencang, meski kulitku cenderung agak gelap. Maklum, namanya juga orang pesisir, akrab sama terik matahari dan air asin.

Semua orang yang bekerja dan tinggal di rumah ini, kini menjadi bagian dari cerita keseharianku. Mereka semua ramah, asik dan tak menganak tirikanku karena aku seorang tukang kebun. Mereka membuatku seperti mendapatkan keluarga baru. Namun dari semua kelebihan-kelebihan yang aku dapatkan, ada satu hal yang kusayangkan, aku jadi jarang membaca Al-qur’an, bahkan shalatku saja sering bolos, terbuai oleh keadaan disini yang kontras dengan suasana di kampung. Disini, aku bisa merasakan pizza, makanan asli negara Valentino Rossi, juga spagheti, burger, Ka-eP-Si, dangking donat, pokoknya semua makanan yang tadinya cuma aku liat di tipi-tipi.

“Ibu.. bapak.. adik-adikku.. dengan lauk apa kalian makan hari ini?” kadang kata-kata itu terbersit dalam pikiranku, saat aku melahap makanan mewah pemberian si boss. Sedih…

Malam itu hujan turun dengan derasnya, sempat mereda namun kembali lagi mengguyur dengan skala yang lebih rendah. Aku tidak bisa tidur, bukan karena kebanyakan ngopi ataupun pekerjaan hari ini yang tak terlalu melelahkan. Namun suara yang kudengar tadi sore mengusik pikiranku, suara di balik WC samping dapur.

Sore tadi secara sengaja aku menempelkan telingaku di pintu WC setelah istri pak TB tergesa-gesa masuk ke dalamnya. Sejurus kemudian aku mendengar suara pipis khas perempuan lalu suaranya mengedan disusul suara dari sesuatu yang nyemplung ke dalam closet. Opo iki rek..!?? Uedaan… Huaaduhhh!! Kalo kata orang Betawi, makin lama makin gila guwe di mari.

Dan itu benar-benar terjadi, makin lama aku di sini, makin mendominasi pula pikiran-pikiran jorok dalam akal sehatku. Sering aku mengkonsumsi tubuh istri pak TB sebagai obat pengantar tidur yang ternyata seorang walikota itu. Membayangkan kalau Bu Airin.. aduuuh..!! Makin jauh aku dari ajaran-ajaran pesantren.

Ditambah lagi dari adegan-adegan syur dalam ponsel china milik satpam depan, yang makin membuatku liar berimajinasi. Memek!? Banyak yang bilang memek itu hangat. Kalau kita memasukan kontol kita ke dalamnya, ehmm.. rasanya hangat dan seperti diisep-isep. Apalagi kalau bisa nge-croot di dalamnya, MUANTABSSS!!! Jangankan memasukan kontol ke dalam memek, berpacaran aja aku belum pernah. Aagh..!! Malangnya nasib anak nelayan ini.. :meratap

Itu terlalu jauh buatku, tapi setidaknya aku pengen ngeliat memek wanita dewasa secara langsung. Memek yang dipenuhi bulu-bulu jembut yang lebat dan.. hihihihi..!! kemem oh kemem.. :nyanyi lagu munajat cinta

***

Jarum jam menunjukkan pukul 23.00 wib. Lagi-lagi gak bisa tidur, lagi-lagi hujan turun lagi dan lagi-lagi suara pipis Bu Airin terngiang di pikiranku. Menjelma menjadi ’racun’ yang merusak sistem kerja otak kiri. WA-DE-ZIG..!! haruskah aku melakukan coli yang ke tiga malam ini?

Tiba-tiba setan mengingatkan kalau malam ini pak TB belum pulang dari dinasnya di luar kota, yang artinya bu Airin tengah sendirian di kamar. Wew..!! setan menghasutku untuk mengintip ke kamarnya, tapi aku membantahnya. Berkali-kali setan menghasutku, berkali-kali pula aku membantahnya. Sampai tak sadar kalau aku udah tepat berada di depan pintu kamar majikanku.

Buka.. jangan.. buka.. jangan.. buka.. jangan..

Gimana kalo ketauan!? Aku pasti langsung dipecatnya. Syukur-syukur kalau tidak diperkarakan ke polisi. Atau.. aku akan kembali lagi ke kampung!! Terbayang dibenakku kalau aku bakal kembali menebar jala. Oh, tidak…

Tapi alih-alih mengurungkan niat, aku malah meraih handle pintu berwarna chrome di hadapanku, berharap bahwa pintu itu terkunci, agar aku bisa kembali lagi ke kamar.

Dengan sejuta perasaan harap-harap cemas aku memutarnya, lalu mendorongnya.. dan pintu besar itu pun terbuka!!

Takut tapi pengen, itulah yang kurasakan,begitu pintu besar itu terbuka.
Aku sedikit menolehkan kepalaku dan melirik ke dalam celah antara pintu dan kusennya.

Gleek..!!

Hampir setiap hari aku melihat bu Airin berpakaian muslim atau baju dinasnya yang serba tertutup, namun kali ini aku melihatnya hanya..

toge montok jilbab (3)

Ya.. ibu muda dengan segala pesona yang menggiurkan setiap mata lelaki itu tengah terlentang sendirian di atas ranjang besarnya dengan hanya mengenakan daster hijau yang tipis, setipis imanku malam itu, sementara sepasang toketnya benar-benar menantang di bawah sinaran lampu kamar yang putih benderang.

Aku tak lagi memikirkan bakal ketahuan, tak lagi memikirkan resiko yang bakal kuterima. Dan kini setan seakan telah sejiwa denganku. Aku pun menyusup ke dalam kamar yang besar dan harum tersebut. Seperti maling, aku mengendap pelan-pelan, memperhatikan langkah di atas marmer yang dingin ini.

Akhirnya akupun sampai di tepi ranjang sang ‘Permaisuri’. Namun terlepas dari sosok tubuh yang menggirukan tersebut, mataku malah tertuju pada pakaian dalam yang tergolek di samping tubuh bu Airin. Sebuah celana dalam wanita berwarna krem.

Ehm.. aku pun kepikiran kalau bu Airin tidur tanpa mengenakan celana dalamnya. Iya kah?

Rasa takut ketahuan dan rasa penasaran pun berkecamuk dalam pikiranku yang sudah terlanjur cabul ini. Dan dengan kedua perasaan tersebut + jari yang gemetaran, perlahan aku mengangkat ujung bawah dasternya, lalu melirik ke dalamnya.

Alamak! Benar saja, tampak gundukan bulu lebat yang bertumpuk-tumpuk di antara kedua belah paha mulusnya.

Gleek.. lagi!!

Memek, tempik, turuk, heunceut, vagina, miss V atau apalah namanya, kini berada hanya beberapa senti saja dari congorku. Akupun berkhayal bisa menciuminya, menikmatinya dari segala arah, mengobel-ngobelnya dengan lidahku hingga merekah dan menyemburkan urine seperti di film-film bokep. Aghh.. seandainya.. seandainya..

Puas memperhatikan tubuh tersensitive dari wanita itu, sambil sesekali memperhatikan wajah si empunya memek, aku meraih CD yang tergolek ’tak berdaya’ di samping tubuhnya, lalu memasukkannya ke dalam saku celana kolorku.

“Lumayan buat bahan coli..” gumamku sambil menjejalkan celana dalam si ibu ke dalam saku.

Sejurus kemudian aku membalikan tubuh dan segera beranjak pergi sebelum aksiku ini ketahuan. Tamatlah riwayatku seandainya ini ketahuan. Bukan hanya malu dan gaji yang bakal tak di bayar, tapi impianku untuk melihat ibu berangkat ke tanah suci pasti tak akan terwujud.

Handle pintu sudah kuraih, tinggal membuka lalu keluar dari kamar si Nyonya besar. Namun apa yang terjadi..

“Sugeng..!!” tiba-tiba saja suara perempuan mengagetkanku dari arah belakang. Dan itu artinya..

Darah, jantung dan nafasku seketika berhenti. Pandanganku buram, kerongkonganku pun mendadak kering, sementara suara itu menggema berulang-ulang dalam telingaku.

toge montok jilbab (6)

Waduh.. gimana ini?

Ingin rasanya aku berlari sekencang mungkin, kalau bisa sampai ke Pekalongan, sampai ke laut, sampai ke tengah laut, lalu menenggelamkan tubuhku sedalam-dalamnya.

“Sugeng, ngapain kamu di kamar ibu?” tanya bu Airin dengan ketusnya, lalu kudengar langkahnya yang berjalan di atas lantai mendekatiku. Dan aku, aku terdiam membisu, tepatnya MEMBEKU menatap handle pintu yang tak jadi kutarik.

“Ee.. Eeng.. A-anu.. anu, bu.. sa-saya.. cumaaa..” aku tergagap.

“Kamu mau nyolong ya?” hardiknya.

“E-enggak, bu!”

“Trus kamu ngapain di kamar ibu?”

“Ngintip,” itulah jawabanku dalam hati. Namun tak mungkin aku katakan padanya yang kini sudah berada tepat di belakangku.

“Apa itu di sakumu, Sugeng?” lanjut bu Airin yang curiga menatap saku kiriku yang terlihat melendung.

“B-bukan apa-apa, bu!”

“Coba ibu lihat..”

“J-jangan, bu.”

“Sini liat..”

Bu Airin terus mendesakku untuk mengeluarkan isi di dalam kantong, bahkan kini ia mengancam akan menelpon pak Djono, security depan dengan kumis yang melintang mirip pak Raden.

“Kalo kamu gak mau ngeluarin, ibu bakal telpon pak Djono, biar dia yang ngeluarin.” ancamnya.

“J-jangan, bu..” kataku sambil cepat-cepat merogoh saku dan mengeluarkan isinya yang membuat sakuku terlihat melendung itu, lalu memperlihatkannya pada ibu muda tersebut.

Bu Airin memicingkan mata menatap isi dari dalam kantong celana kolorku, yang ternyata adalah celana dalam kremnya yang ia tanggalkan sebelum tidur atau mungkin sebelum bermasturbasi tadi.

Sejenak kami terdiam, tenggelam dalam pikiran masing-masing. Berdiri berhadapan namun tak saling berpandangan, aku tertunduk sambil mereka-reka apa yang bakal terjadi selanjutnya.

Sementara gelegar-gelegar petir terdengar sahut menyahut di luar sana, juga suara tiupan angin yang bengis menghantam dedaunan. Harap tinggallah harap, kini bayangan jala dan perahu kayu benar-benar tampak nyata di depanku, juga bau amis ikan-ikan laut mulai terendus. Aku harus kembali lagi berlayar, kembali lagi ke laut, menjala ikan dengan sejuta penyesalan.

toge montok jilbab (9)

Aku bukan pelawak, tidak juga sedang bercanda. Namun semua keluguan ini membuatku menertawai diriku sendiri.

Menyusup kamar majikanku..

mengintip istri pak TB yang tengah tertidur sendirian, lalu..

Mencuri celana dalamnya..

Tak pernah terpikir sebelumnya. Sekali lagi setan, setanlah penyebab semua malapetaka ini.

“Jangan nakal ya, Geng!”

Sejenak aku terhenyak, teringat kata-kata ibu di kampung sebelum aku berangkat kemari. Juga ucapan Dimas, adik kecilku. “Mas Sugeng mau ke kota ya!? Nanti kalo pulang beliin aku hape ya!!?”

Semua buyar, semua hilang. Harapanku untuk menepati janji hanyalah sebuah tulisan di atas pasir pantai yang sirna tersapu deburan ombak. Ibu.. Ayah.. Aris.. juga Dimas.. maafkan aku!

Malam ini begitu dingin selepas hujan mendera tak habis-habis di sudut selatan kota. Malam ini adalah malam ke tiga bu Airin tanpa suaminya, yang tengah berdinas di luar kota.

Tak lama kemudian, suara merdunya memecah ’kebuntuan’ ini. Tampak sebuah senyum kecil mengambang di bibirnya yang cantik, ketika aku mulai berani menatap wajahnya. Lalu dengan kedua yang ia tempelkan di kedua bahuku ia berkata, “Ibu gak seceroboh yang kamu kira.. ” ujarnya sedikit berbisik. “Ibu ngeliat kamu masuk ke kamar ibu.. abis itu kamu angkat daster ibu. Ada 5 menitan kamu mengintipnya, lalu memasukkan celana ibu ke dalam sakumu. Iya kan!?” tanyanya menggoda sambil menatap wajahku lekat-lekat.

Tak ada yang bisa kulakukan selain menunduk menyembunyikan wajah ini dari tatapannya yang sebenarnya ’menggoda’ itu dan berpikir bahwa sebenarnya si ibu hanya berpura-pura tidur ketika aku menyusup ke dalam kamar pribadinya.

“Sugeng.. sini liat ibu dong, masa diajak ngobrol kamunya malah nunduuk.”

“I-iya, bu.”

Sejenak mata kami beradu pandang. Sementara aku tak mengerti maksud di balik tatapannya yang menakjubkan itu, jemari lentik ibu beranak dua itu mulai turun, menjamah dada bidangku sembari berkata..

“Kamu tahu, Geng.. kamu itu manis, mirip mantan pacar ibu sewaktu SMA dulu. Dadanya bidang, persis dadamu ini. Rambutnya juga ikal, mirip rambutmu..” kata-kata itu terlontar begitu saja tanpa mempedulikan aku yang makin merinding oleh belaian halus jemarinya di dadaku.

Dadaku sesak oleh kata-kata itu, mataku tersihir oleh pandangan ’Medusa’nya dan tititku.. tititku ngaceng, sengaceng-ngacengnya!!

Telunjuknya terus merambah, terus turun, namun terhenti di atas karet celana kolorku.. dan si ibu berkata lagi, atau tepatnya meminta.. dan sekali lagi dengan tatapan sayunya yang menakjubkan itu.

“Kalo mantan ibu tititnya besar.. punya kamu besar nggak?”

“Ee.. e-enggak tau, bu..!!” jawabku sekenanya.

toge montok jilbab (4)

“Masa enggak tau.. kalo ibu lihat, boleh nggak!?”

Tanpa menjawab, aku segera menarik karet kolorku dan memperlihatkan isinya pada si ibu yang tengah sange stadium akhir itu, ia pun segera menundukkan kepalanya, melongok penghuni di dalamnya untuk beberapa saat. Lalu menanyakan namanya.. Hah!? Namanya..!!?? Iya, bener, NAMANYA!!

“Siapa namanya, Geng!?” tanya si ibu tanpa mengalihkan pandangannya dari pelerku.

“Enggak tau, bu..!” jawabku polos sambil menahan geli mendengar pertanyaannya.

“Ibu yang namain ya!?”

“I-iya, silakan, bu.. hehe!”

“Kok kamu ketawa?”

“Enggak pa-pa kok, bu.”

“Gimana kalo namanya…” berpikir sejenak, ”DJENGGO!!” dia tersenyum lebar. Seperti kayak habis menangin undian berhadiah aja. ”Ya, kunamain ini Djenggo!” teriaknya.

“Wah, keren, bu. Lebih keren dari nama saya.” aku setuju.

Djenggo.. ya, itulah nama terkeren yang pernah kudengar, terlepas dari fungsinya yang hanya sebuah nama, aku menganggap itu sebagai penghargaan dari seorang ibu walikota atas kontolku yang katanya lebih ’max’ dari milik pak TB, seorang ibu walikota yang dengan segala kecantikan luar dalamnya ia mampu menaklukkan seluruh isi galaksi, namun tak berdaya menahan rasa ’kangen’ di malam ini.

Ternyata oh ternyata, si ibu cuma berpura-pura. Pura-pura tidur, pura-pura marah, namun tidak untuk yang satu ini..

Si ibu mengajakku duduk di sebelahnya, di tepi ranjang kebesarannya setelah sebelumnya menyuruhku meletakkan celana dalamnya di atas meja rias yang penuh peralatan kosmetik.

“Sugeng..” panggilnya berbisik, juga begitu dekat, hingga aku bisa mengendus nafasnya.

“I-iya, bu.” balasku yang sudah tak memikirkan lagi jala dan perahu kayu.

“Kamu bisa bantu ibu sebentar?” pintanya dengan sedikit memelas.

“Bantu apa, bu?” jujur, aku tak mengerti maksudnya.

“Eengg.. maksud ibu.. ibu boleh minta waktumu sebentar,” si ibu sedikit canggung menjelaskan maksudnya, namun sejurus kemudian ia meletakkan sebelah telapak tangannya di atas paha kananku.

“I-iya, bu. Silahkan!!” aku mulai mengerti apa yang ia inginkan.

Si ibu segera merangsek ke tengah ranjang, tepat pada posisi tidurnya barusan. “Kok bengong?!” tanyanya menatapku yang masih ’shock’ di pinggir ranjang. “Ibu harusnya udah tidur beberapa jam yang lalu.. ayo cepet!!” lanjutnya tak sabaran.

Berasa canggung untuk membuka celana pertama kali di hadapan perempuan, namun aku tak mau membuang waktu. Segera saja aku menyusul dengan kontol yang terhunus ini ke tengah ranjang. Sejenak aku memandangnya melepas ikat rambutnya lalu membenarkan posisi bantal yang mengganjal di kepalanya. Dan..

Tanpa perlu melepaskan daster, ia lantas mengangkang, memperlihatkan ’sangkar madu’nya yang memang sudah tak terbungkus sedari tadi, tepat di hadapanku. Aku pun segera mencari posisi untuk bisa menindihnya.

Hanya menindihnya..? Ya, hanya menindihnya saja! Aku tak bisa melesakkan batang kontolku ke dalam memeknya yang rimbun oleh ’rerumputan’.

Aku benar-benar canggung! Karena selama ini aku mengenalnya sebagai majikanku, lebih dari itu, bu Airin atau lengkapnya Hj Airin Rachmi Diany SH MH adalah seorang ibu walikota, bukan sekedar ibu rumah tangga apalagi teman biasa. Kasta bu Airin jauh di atasku yang hanya seorang pesuruhnya, di samping ini adalah kali pertama aku menyetubuhi seorang wanita dan meski ia menyuruhnya, tetap.. aku tak bisa.

“S-saya nggak tahu c-caranya, bu..” terangku menjelaskan ke-newbie-anku untuk urusan ini.

toge montok jilbab (5)

Bu Airin cuma tersenyum mendengarnya, kemudian menyuruhku untuk sedikit mengangkat badanku dari tubuhnya. “Masa tinggal colok aja nggak bisa?!” ujarnya sembari meraih si Djenggo, lalu membimbing kepala botaknya ke arah bibir lubang kemaluannya yang masih terlihat sempit.

“Ayo tekan..!!” suruhnya sambil terus menatap wajahku.

Sleep! Perlahan aku menekan vaginanya yang cukup mencengkram, begitu hangat dan bergerinjal isi di dalamnya.

Ya.. ini lah aku dengan segala keberuntunganku malam ini. Dimana orang lain hanya bisa berkhayal tentangnya, malam ini, detik ini, aku malah merasakan hangat organ intim kewanitaanya, dengan kontolku pula.

Namun belum sempat aku memompanya seperti yang sering kulihat di pilem-pilem, spermaku keburu keluar, membuncah tak terkira di dalam bagian tubuhnya yang bergerinjal ini.

Croot.. Crooottt… Cerooocoooooooooooooot.. dan Crit..!!

Banyak dan kental, disamping rasanya yang hangat dan lengket. Sepasang mata kami saling beradu pandang begitu lekat, selekat kulit kontolku dengan dinding vaginanya. Raut di wajahnya begitu menggambarkan kalau dia sedang menikmati semburan sperma dalam rongga memeknya.

“Wah, udah crot duluan kamu..” ujarnya, tanpa ada nada marah.

“I-iya, bu. S-saya gak kuat..” sahutku malu.

Sejenak bu Airin membiarkanku ’meleleh’ di atas tubuhnya, sembari menikmati hangatnya kontol dan spermaku. Sementara aku.. aku tak percaya dengan semua ini. Tak percaya bahwa setan akan membawaku sampai sejauh ini.

Beberapa menit berlalu dengan perasaan saling menikmati. Meski bu Airin belum mencapai orgasmenya, namun dia tetap merasakan apa yang sudah terlanjur terasa. Di dalam hatinya, dalam jiwanya, dalam memeknya dan semua syaraf-syaraf yang menyertainya.

Tak lama kemudian, ia menyuruhku lagi untuk sedikit mengangkat badanku dan mengeluarkan si Djenggo dari dalam memeknya, akupun mencabutnya kemudian bertopang pada kedua lenganku di kanan-kirinya.

Tampak beberapa ’untaian’ sperma ketika aku melepas si Djenggo dari vagina ibu muda tersebut. Si ibu tak menghiraukan untaian itu, lalu dengan jemarinya yang halus, juga lentik, ia menggenggam batang kontolku dan menggesek-gesekkan kepalanya di ujung klitorisnya.

toge montok jilbab (7)

Perlahan-lahan ia mengusapnya, hingga ’mahkluk’ sebesar kacang kedelai itu menyembul keluar dari ’kerudung’nya. Dan semakin lama gesekan itu semakin cepat, secepat hasratnya yang menginginkan orgasme malam ini.

Tak kulihat lagi sosoknya sebagai seorang walikota, terlepas dari semua atribut kebesarannya. Airin bukanlah siapa-siapa sekarang, selain seorang wanita yang tak berdaya menghadapi birahi yang melecut keras nalurinya, memaksanya berpacu laksana seekor kuda. Inilah hasrat, hasrat terdalam dari lubuk jiwa seorang wanita.

Wajahnya makin merona, memerah. Expresinya begitu menggambarkan kenikmatan yang sudah tiba di ujung lubang kencing. Semakin cepat ia mengocoknya, semakin ia tak kuat ia menahan rasa geli pada itilnya. Dan..

“AAARRRGGGHHHHHH…!!! Sshhhhh.. Oouuhhhh.. Oouuuggghhhhh.. Sugenggg…!!” bu Airin mendekapku erat-erat, seluruh tubuhnya mencengkram erat badanku. Rasa dahsyat pada itilnya membuat seluruh tubuhnya yang montok bagai meledak.

“Aduh, Sugeeeeeng… kamu kok nakal sih?!” candanya sambil terus mendekap tubuh yang beruntung ini.

“Hehe.. kan ibu yang nyuruh.” balasku disertai tawa kecil sembari menciumi wangi dari rambutnya yang terurai.

”Eeghh,” si ibu menggeliatkan tubuhnya, lalu memintaku untuk mengecup bibirnya. “Cium dong, sayang!”

Lagi-lagi canggung, lagi-lagi norak… karena belum pernah sekalipun mengecup bibir seorang wanita. Namun rasa canggung itu tak berlangsung lama, karena sejurus kemudian bibir itu menjelma menjadi ice cream strawberry dengan lumuran susu putih yang kental di atasnya.

Kami saling bercumbu, saling mengulum, dan sesekali ia menjilati bibirku dengan mesranya, membuat si Djenggo kembali tegak berdiri. Beberapa menit berselang, kami menyudahi ’ritual’ ini dengan saling memandang.. dan saling ’mencari’.

toge montok jilbab (8)

Sementara tanganku mulai berani meraba lekuk aduhai tubuhnya, menyusup ke balik daster hijaunya, lalu membuka pengait kutang yang menyembunyikan tonjolan buah dadanya, dan..

“Bu.. kita ngewe lagi yuk!!” pintaku sembari memilin putingnya.

”Ayuk,” dia mengangguk.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s