FATMA

Di kantorku ada seorang wanita berjilbab yang sangat cantik dan anggun. Tingginya sekitar 165 cm dengan tubuh yang langsing. Kulitnya putih dengan lengsung pipit di pipi menambah kecantikannya, suaranya halus dan lembut. Setiap hari dia mengenakan baju gamis yang panjang dan longgar untuk menyembunyikan lekuk tubuhnya, namun aku yakin bahwa tubuhnya pasti indah. Namanya Fatma, dia sudah bersuami dan beranak 2, usianya sekitar 30 tahun. Dia selalu menjaga pandangan matanya terhadap lawan jenis yang bukan muhrimnya, dan jika bersalamanpun dia tidak ingin bersentuhan tangan. Namun kesemua itu tidak menurunkan rasa ketertarikanku padanya, bahkan aku semakin penasaran untuk bisa mendekatinya apalagi sampai bisa menikmati tubuhnya…., Ya…. Benar… Aku memang terobsesi dengan temanku ini. Dia betul-betul membuatku penasaran dan menjadi objek khayalanku siang dan malam di saat kesendirianku di kamar kost. Aku sebenarnya sudah berkeluarga dan memiliki 2 orang anak yang masih kecil-kecil, namun anak dan istriku berada di luar kota dengan mertuaku, sedangkan aku di sini kost dan pulang ke istriku seminggu sekali. Kesempatan untuk bisa mendekatinya akhirnya datang juga,

annisa niyan niya jilbab cantik (1)

Ketika aku dan dia ditugaskan oleh atasan kami untuk mengikuti workshop di sebuah hotel di kota Bandung selama seminggu.

Hari-hari pertama workshop aku berusaha mendekatinya agar bisa berlama-lama ngobrol dengannya, namun Dia benar-benar tetap menjaga jarak denganku, hingga pada hari ketiga kami mendapat tugas yang harus diselesaikan secara bersama-sama dalam satu unit kerja.

Hasil pekerjaan harus diserahkan pada hari kelima. Untuk itu kami bersepakat untuk mengerjakan tugas tersebut di kamar hotelnya, karena kamar hotel yang ditempatinya terdiri dari dua ruangan, yaitu ruang tamu dan kamar tidur.

Sore harinya pada saat tidak ada kegiatan workshop, aku sengaja jalan-jalan untuk mencari obat perangsang dan kembali lagi sambil membawa makanan dan minuman ringan.

Sekitar jam tujuh malam aku mendatangi kamarnya dan kami mulai berdiskusi tentang tugas yang diberikan. Selama berdiskusi kadang-kadang Fatma bolak-balik masuk ke kamarnya untuk mengambil bahan-bahan yang dia simpan di kamarnya, dan pada saat dia masuk ke kamarnya untuk kembali mengambil bahan yang diperlukan maka dengan cepat aku membubuhkan obat perangsang yang telah aku persiapkan.

Dan aku melanjutkan pekerjaanku seolah-olah tidak terjadi apa-apa ketika dia kembali dari kamar. Hatiku mulai berbunga-bunga, karena obat perangsang yang kububuhkan pada minumannya mulai bereaksi. Hal ini tampak dari deru napasnya yang mulai memburu dan duduknya gelisah serta butiran-butiran keringat yang mulai muncul dikeningnya. Selain itu pikirannyapun nampaknya sudah susah untuk focus terhadap tugas yang sedang kami kerjakan Namun dengan sekuat tenaga dia tetap menampilkan kesan sebagai seorang wanita yang solehah, walaupun seringkali ucapannya secara tidak disadarinya disertai dengan desahan napas yang memburu dan mata yang semakin sayu.

Aku masih bersabar untuk tidak langsung mendekap dan mencumbunya, kutunggu hingga reaksi obat perangsang itu benar-benar menguasainya sehingga dia tidak mampu berfikir jernih. Setelah sekitar 30 menit, nampaknya reaksi obat perangsang itu sudah menguasainya, hal ini Nampak dari matanya yang semakin sayu dan nafas yang semakin menderu serta gerakan tubuh yang semakin gelisah.

annisa niyan niya jilbab cantik (2)

Dia sudah tidak mampu lagi focus pada materi yang sedang didiskusikan, hanya helaan nafas yang tersengal diserta tatapan yang semakin sayu padaku. Aku mulai menggeser dudukku untuk duduk berhimpitan disamping kanannya, dia seperti terkejut namun tak mampu mengeluarkan kata-kata protes atau penolakan, hanya Nampak sekilas dari tatapan matanya yang memandang curiga padaku dan ingin menggeser duduknya menjauhiku, namun nampaknya pengaruh obat itu membuat seolah-olah badannya kaku dan bahkan seolah-olah menyambut kedatangan tubuhku.

Setelah yakin dia tidak menjauh dariku, tangan kiriku mulai memegang tangan kanannya yang ia letakkan di atas pahanya yang tertutup oleh baju gamisnya. Tangan itu demikian halus dan lembut, yang selama ini tidak pernah disentuh oleh pria selain oleh muhrimnya. Tangannya tersentak lemah dan ada usaha untuk melepaskan dari genggamanku, namun sangat lemah bahkan bulu-bulu halus yang ada di lengannya berdiri seperti dialiri listrik ribuan volt. Matanya terpejam dan tanpa sadar mulutnya melenguh..

”Ouhh….”, tangannya semakin basah oleh keringat dan tanpa dia sadari tangannya meremas tanganku dengan gemas.

Aku semakin yakin akan reaksi obat yang kuberikan… dan sambil mengutak-atik laptop, tanpa sepengetahuannya aku aktifkan aplikasi webcam yang dapat merekam kegiatan kami di kursi panjang yang sedang kami duduki dengan mode tampilan gambar yang di hide sehingga kegiatan kami tak terlihat di layar monitor. Lalu tangan kananku menggenggam tangan kanannya yang telah ada dalam genggamanku, tangan kiriku melepaskan tangan kanannya yang dipegang dan diremas mesra oleh angan kananku, sehingga tubuhku menghadap tubuhnya dan tangan kiriku merengkuh pundaknya dari belakang. Matanya medelik marah dan dengan terbata-bata dan nafas yang memburu dia berkata

“Aaa…aapa..apaan….nih……Pak..?”

Dengan lemah tangan kirinya berusaha melepaskan tangan kiriku dari pundaknya. Namun gairahku semakin meninggi, tanganku bertahan untuk tidak lepas dari pundaknya bahkan dengan gairah yang menyala-nyala wajahku langsung mendekati wajahnya dan secara cepat bibirku melumat gemas bibir tipisnya yang selama ini selalu menggoda nafsuku. Nafsuku semakin terpompa cepat setelah merasakan lembut dan nikmatnya bibir tipis Fatma, dengan penuh nafsu kuhisap kuat bibir tipis itu.

annisa niyan niya jilbab cantik (3)

“Ja..jangan …Pak Ouhmmhhh… mmmhhhh…”

Hanya itu kata yang terucap dari bibirnya.. karena bibirnya tersumpal oleh bibirku.

Dia memberontak.., tapi kedua tangannya dipegang erat oleh tanganku, sehingga ciuman yang kulakukan berlangsung cukup lama.

Fatma terus memberontak…, tapi gairah yang muncul dari dalam dirinya akibat efek dari obat perangsang yang kububuhkan pada minumannya membuat tenaga berontaknya sangat lemah dan tak berarti apa-apa pada diriku. Bahkan semakin lama kedua tangannya bukan berusaha untuk melepaskan dari pegangn tanganku tapi seolah mencengkram erat kedua tanganku seperti menahan nikmatnya rangsangan birahi yang kuberikan padanya, perlahan namun pasti bibirnya mulai membalas hisapan bibirku, sehingga terjadilah ciumannya yang panas menggelora, matanya tertutup rapat menikmati ciuman yang kuberikan.

Pegangan tanganku kulepaskan dan kedua tanganku memeluk erat tubuhnya sehingga dadaku merasakan empuknya buahdada yang tertutup oleh baju gamis yang panjang.

Dan kedua tangannyapun memeluk erat dan terkadang membelai mesra punggungku. Bibirku mulai merayap menciumi wajahnya yang cantik, tak semilipun dari permukaan wajahnya yang luput dari ciuman bibirku. Mulutnya ternganga… matanya mendelik dengan leher yang tengadah…

”Aahhh….. ouh…… mmmhhhh…. eehh… ke.. na.. pa….. begi..nii…ouhhh …”

Erangan penuh rangsangan keluar dari bibirnya disela-sela ucapan ketidakmengertian yang terjadi pada dirinya..

Sementara bibirku menciumi wajah dan bibirnya dan terkadang lehernya yang masih tertutup oleh jilbab yang lebar…, secara perlahan tangan kanan merayap ke depan tubuhnya dan mulai meremas buah dadanya..

”Ouhhh….aahhh…”

Kembali dia mengerang penuh rangsangan. Tangan kirinya memegang kuat tangan kananku yang sedang meremas buahdadanya. Tetapi ternyata tangannya tidak berusaha menjauhkan telapak tanganku dari buahdadanya, bahkan mengarahkan jariku pada putting susunya agar aku mempermainkan putting susunya dari luar baju gamis yang dikenakannya

“ouh…ouh…ohhh…..”

annisa niyan niya jilbab cantik (3)

Erangan penuh rangsangan semakin tak terkendali keluar dari mulutnya Telapak tanganku dengan intens mempermainkan buahdadanya…, keringat sudah membasahi gamisnya…, bahkan tangan kanannya dengan gemas merengkuh belakang kepalaku dan mengacak-ngacak rambutku serta menekan wajahku agar ciuman kami semakin rapat…

Nafasnya semakin memburu dengan desahan dan erangan nikmat semakin sering keluar dari mulutnya yang indah. Tangan kananku dengan lincah mengeksplorasi buahdada, pinggang dan secara perlahan turun ke bawah untuk membelai pingggul dan pantatnya yang direspon dengan gerakan menggelinjang menahan nikmatnya nafsu birahi yang terus menderanya. Tangan kananku semakin turun dan membelai pahanya dari luar gamis yang dikenakannya… dan terus kebawah hingga ke ujung gamis bagian bawah. lalu tanganku menyusup ke dalam sehingga telapak tanganku bisa langsung menyentuh betisnya yang jenjang..

Ouhhh… sungguh halus dan lembut terasa betis indah ini, membuat nafsuku semakin membumbung tinggi, penisku semakin keras dan bengkak sehingga terasa sakit karena terhimpit oleh celana panjang yang kukenakan, maka secara tergesa-gesa tangan kiriku menarik sleting celana dan mengeluarkan batang penisku yang tegak kaku.

Dari sudut matanya, Fatma melihat apa yang kulakukan dan dengan mata yang terbelalak dan mulut ternganga ia menjerit pelan melihat penisku yang tegak kaku keluar dari dalam celana

”Aaaihhh…”.

Dari sorot matanya, tampak gairah yang semakin menyala-nyala ketika menatap penis tegakku. Belaian tangan kananku semakin naik ke atas…., ke lututnya, lalu…. Cukup lama bermain di pahanya yang sangat halus…., Fatma semakin menggelinjang ketika tangan kananku bermain di pahanya yang halus, dan mulutnya terus-terusan mengerang dan mengeluh nikmat

annisa niyan niya jilbab cantik (4)

“ Euhh….. ouhhhh….. hmmmnnn…. Ahhhhh……”

Tanganku lalu naik menuju pangkal paha…., terasa bahwa bagian cd yang berada tepat di depan vaginanya sudah sangat lembab dan basah. Tubuhnya bergetar hebat ketika jari tanganku tepat berada di depan vaginanya, walaupun masih terhalang CD yang dikenakannya…, tubuhnya mengeliat kaku menahan rangsangan nikmat yang semakin menderanya sambil mengeluarkan deru nafas yang semakin tersengal

“Ouh….ouhhhh…”

Ketika tangan kananku menarik CD yang ia kenakan…., ternyata kedua tangan Fatma membantu meloloskan CD Itu dari tubuhnya. Kusingkapkan bagian bawah gamis yang ia kenakan ke atas hingga sebatas pinggang, hingga tampak olehku vaginanya yang indah menawan, kepalanya kuletakan pada sandaran lengan kursi..,

kemudian pahanya kubuka lebar-lebar.., kaki kananku menggantung ke bawah kursi, sedangkan kaki kiriku terlipat di atas kursi. Dengan masih mengenakan celana panjang, kuarahkan penisku yang keluar melalui sleting yang terbuka ke lubang vagina yang merangsang dan sebentar lagi akan memberikan berjuta-juta kenikmatan padaku.

Ku gesek-gesekan kepala penisku pada lipatan liang vaginanya yang semakin basah..

”Auw…auw….. Uuhhhh….. uuuhhh…. Ohhh ….”

Dia mengaduh dan mengeluh… membuatku bertanya-tanya apakah ia merasa kesakitan atau menahan nikmat, tapi kulihat pantatnya naik turun menyambut gesekan kepala penisku seolah tak sabar ingin segera dimasuki oleh penisku yang tegang dan kaku…. Lalu dengan hentakan perlahan ku dorong penisku dan… Blessshhh….

annisa niyan niya jilbab cantik (5)

Kepala penisku mulai menguak lipatan vaginanya dan memasuki lorong nikmat itu dan..

“AUW… AUW…. Auw… Ouhhh……uhhhh…… aaahhhh…”

Tanpa dapat terkendali Fatma mengaduh dan mengerang nikmat dan mata terpejam rapat…., rintihan dan erangan Fatma semakin merangsangku dan secara perlahan aku mulai memaju mundurkan pantatku agar penisku mengocok liang vaginanya dan memberikan sensasi nikmat yang luar biasa.

Hal yang luar biasa dari Fatma ternyata dia terus mengaduh dan mengerang setiap aku menyodokkan batang penisku ke dalam vaginanya. Rupanya dia merupakan tipe wanita yang selalu mengaduh dan mengerang tak terkendali dalam mengekspresikan rasa nikmat seksual yang diterimanya. Tak berapa lama kemudian, tanpa dapat kuduga, kedua tangan Fatma merengkuh pantatku dan menarik pantatku kuat-kuat dan pantatnya diangkatnya sehingga seluruh batang penisku amblas ditelan liang vagina yang basah, sempit dan nikmat. Lalu tubuhnya kaku sambil mengerang nikmat

“Auuuww…. Auuuwww…… Auuuuuhhhh….. Aakkkhhhh…..”

kedua kakinya terangkat dan betisnya membelit pinggangku dengan telapak kaki yang menekan kuat pantatku hingga gerakan pantatku agak terhambat dan kedua tangannya merengkuh pundakku dengan kuat dan beberapa saat kemudian tubuhnya kaku namun dinding vaginanya memijit dan berkedut sangat kuat dan nikmat membuat mataku terbelalak menahan nikmat yang tak terperi

Lalu …. badannya terhempas lemah…, namun liang vaginanya berkedut dan meremas dengan sangat kuat batang penisku sehingga memberikan sensasi nikmat yang luar biasa.

annisa niyan niya jilbab cantik (6)

Gairah yang begitu tinggi akibat rangsangan yang diterimanya telah mengantarnya menuju orgasmenya yang pertama. Keringat tubuhku membasahi baju membuatku tidak nyaman, sambil membiarkannya menikmati sensasi nikmatnya orgasme yang baru diperolehnya dengan posisi penisku yang masih menancap di liang vaginanya, aku membuka bajuku hingga bertelanjang dada tetapi masih mengenakan celana panjang.

Lalu secara perlahan aku mulai mengayun pantatku agar penisku mengocok liang vaginanya.

Rasa nikmat kembali menderaku akibat gesekan dinding vaginanya dengan batang penisku. Perlahan namun pasti, pantat Fatma merespon setiap gerakan pantatku. Pinggul dan pantatnya bergoyang dengan erotis membalas setiap gerakanku.

Mulutnyapun kembali mengaduh mengekspresikan rasa nikmat yang kembali dia rasakan

“Auw…Auw… Auuuwww…. Ouhhh…. Aahhh…”

Rangsangan dan rasa nikmat yang kurasakanpun semakin menjadi-jadi. Dan erangan nikmatnyapun terus-menerus diperdengarkan oleh bibirnya yang tipis menggairahkan sambil kepala yang bergoyang kekiri dan ke kanan diombang-ambingkan oleh rasa nikmat yang kembali menderanya

“Auw…Auw… Auuuwww…. Oohhh… ohhh… oohhh…”

annisa niyan niya jilbab cantik (7)

Erangan nikmat semakin tak terkendali dan seolah puncak kenikmatan akan kembali menghampirinya hal ini tampak dari gelinjang tubuhnya yang semakin cepat dan kedua tangannya yang kembali menarik-narik pantatku agar penisku masuk semakin dalam mengobok-obok liang nikmatnya dan kedua kakinya sudah mulai membelit pantatku. Namun aku mencabut penisku , dan hal itu membuat Fatma gelagapan sambil berkata terbata-bata

“Ke..napa…..di cabut…? Ouh…. Oh…”

Dengan sorot mata protes dan napas yang tersengal-sengal…

“Ribet ….”

Kataku, sambil berdiri dan membuka celana panjang sekaligus dengan CD yang kukenakan.

Lalu sambil menatapnya

“Gamisnya buka dong..!”

Dia menatapku ragu.., namun dorongan gairah telah membutakan pikirannya apalagi dengan penuh gairah dia melihatku telanjang bulat di hadapannya, maka dengan tergesa-gesa dia berdiri dihadapanku dan melolosi seluruh pakaian yang dikenakannya…, mataku melotot menikmati pemandangan yang menggairahkan itu. Oohhh….

kulitnya benar-benar putih dan halus, penisku terangguk-angguk semakin tegang dan keras. Dia melepaskan gamis dan BHnya sekaligus, hingga dihadapanku telah berdiri bidadari yang sangat cantik menggairahkan dalam keadaan bulat menantangku untuk segera mencumbunya.

Dalam keadaan berdiri aku langsung memeluknya dan bibirku mencium bibirnya dengan penuh gairah…. Diapun menyambut ciumanku dengan gairah yang tak kalah panasnya. Bibir dan lidahku menjilati bibir, pipi lalu ke lehernya yang jenjang yang selama ini selalu tertutup oleh jilbabnya yang lebar…. Fatma mendongakkan kepala hingga lehernya semakin mudah kucumbu… Penisku yang tegang menekan-nekan selangkangannya membuat dia semakin bergairah.

Dengan gemetar, tangannya meraih batang penisku dan mengarahkan kedepan liang vaginanya yang sudah sangat basah dan gatal., kaki kanannya dia angkat keatas kursi sehingga kepala penisku lebih mudah menerobos liang vaginanya dan blesshh….. kembali rasa nikmat menjalar di sekujur pembuluh nadiku dan mata Fatmapun terpejam merasakan nikmat yang tak terperi dan dari mulutnyapun erangan nikmat

“Auw… Auww… Oohh….. akhhh….”

annisa niyan niya jilbab cantik (8)

Kepalanya terdongak dan kedua tangannya memeluk erat punggungku. Lalu pantatku mulai bergerak maju mundur agar batang penisku menggesek dinding vaginanya yang sempit, basah dan berkedut nikmat menyambut setiap gesekan dan kocokan batang penisku yang semakin tegang dan bengkak. Diiringi dengan rintihan nikmat Fatma yang khas… …

”Auw… Auw… Ouhh… ouhh…ahhh…”

Sambil pantatku memompa liang vaginanya yang nikmat, kepala Fatma semakin terdongak ke belakang sehingga wajahku tepat berada didepan buahdadanya yang sekal dan montok, maka mulut dan lidahku langsung menjilati dan menghisap buah dada indah itu.. putting susunya semakin menonjol keras. Fatma semakin mengerang nikmat…

”Auw… Auw… Ouhh… ouhh…ahhh…”

Gerakan tubuh Fatma semakin tak terkendali, dan tiba-tiba kedua kakinya terangkat dan membelit pinggangku, kemudian dia melonjak-lonjankkan tubuhnya sambil memeluk erat tubuhku sambil menjerit semakin keras …

”Auw… Auw… Ouhh… ouhh…ahhh…”.

Kedua tanganku menahan pantatnya agar tidak jatuh dan penisku tidak lepas dari liang vaginanya sambil merasakan nikmat yang tak terperi… Tak lama kemudian kedua tangannya memeluk erat punggungku dan mulutnya menghisap dan menggigit kuat leherku. Tubuhnya kaku…., dan dinding vaginanya meremas dan memijit-mijit nikmat batang penisku. Dan tak lama kemudian

“AAAAUUUUWWWW………..Hhhooohhhh….”

Dia mengeluarkan jeritan dan keluhan panjang sebagai tanda bahwa dia telah mendapatkan orgasme yang kedua kali…

Tubuhnya melemas dan hampir terjatuh kalau tak ku tahan. Lalu dia terduduk di kursi sambil mengatur nafasnya yang tersengal-sengal, badannya basah oleh keringat yang bercucuran dari seluruh pori-pori tubuhnya.

Tapi dibalik rasa lelah yang menderanya, gairahnya masih menyala-nyala ketika melihat batang penisku yang masih tegang mengangguk-angguk. Aku duduk disampingnya dengan nafas yang memburu oleh gairah yang belum terpuaskan. Tiba-tiba dia berdiri membelakangiku, kakinya mengangkang dan pantatnya diturunkan mengarahkan liang vaginanya agar tepat berada diatas kepala penisku yang berdiri tegak.

Tangan kanannya meraih penisku agar tepat berada di depan liang vaginanya dan … bleshhhh….

annisa niyan niya jilbab cantik (9)

“AUUWW…. Auww…. Ahhhh…”

Secara perlahan dia menurunkan pantatnya sehingga kembali batang penisku menyusuri dinding vagina yang sangat nikmat dan memabukkan..

”Aaahhh……”

erangan nikmat kembali keluar dari mulutnya. Lalu dia mulai menaik turunkan pantatnya agar batang penisku mengaduk-ngaduk vaginanya dari bawah..

Semakin lama gerakannya semakin melonjak-lonjak sambil tiada henti mengerang penuh kenikmatan, kedua tanganku memegang kedua buahdadanya dari belakang sambil meremas dan mempermainkan putting susu yang semakin keras dan menonjol. Kepalanya mulai terdongak dan menoleh kebelakang mencari bibirku atau bagian leherku yang bisa diciumnya dan kamipun berciuman dalam posisi yang sangat menggairahkan… lonjakan tubuhnya semakin keras dan kaku dan beberapa saat kemudian kembali batang penisku merasakan pijatan dan remasan yang khas dari seorang wanita yang mengalami orgasme sambil menjerit nikmat

“AAAUUUUUWWWWW…….. Aaakkhhhh………”

Namun saat ini, aku tidak memberi waktu padanya untuk beristirahat, karena aku merasa ada dorongan dalam tubuhku untuk segera mencapai puncak, karena napasku sudah tersengal-sengal tidak teratur, maka kuminta ia untuk posisi nungging dengan kaki kanan di lantai sedang kaki kiri di tempat duduk kursi sedangkan kedua tangannya bertahan pada kursi. Lalu kaki kananku menjejak lantai sedang kaki kiriku kuletakkan dibelakang Kaki kirinya sehingga selangkanganku tepat berada di belahan pantatnya yang putih, montok dan mengkilat oleh basahnya keringat. Tangan kananku mengarahkan kepala penisku tepat pada depan liang vaginanya yang basah dan semakin menggairahkan. Lalu aku mendorong pantatku hingga blessshhh….

annisa niyan niya jilbab cantik (10)

“Auw… Auw… Ouhhhh….”

Kembali ia mengeluh nikmat ketika merasakan batang penisku kembali memasuki dirinya dari belakang. Kugerakan pantatku agar batang penisku kembali mengocok dinding vaginanya. Fatma memaju mundurkan pantatnya menyambut setiap sodokan batang penisku sambil tak henti-henti mengerang nikmat..Ouh… ohhh…ayoo.. Pak…ayo… ohh…ouhh…” Rupanya dia merasakan batang penisku yang semakin kaku dan bengkak yang menandakan bahwa beberapa saat lagi aku mencapai orgasme. Dia semakin bergairah menyambut setiap sodokan batang penisku, hingga akhirnya gerakan tubuhku semakin tak terkendali dan kejang-kejang dan pada suatu titik aku menancapkan batang penisku sedalam-dalamnya pada liang vaginanya yang disambut dengan remasan dan pijitan nikmat oleh dinding vaginanya sambil berteriak nikmat

“Auuuuwwwhhhhhhh…… Aakkhhh…….”

Dan diapun berteriak nikmat bersamaan denganku. Dan Cretttt…. Creeetttt… crettttt spermaku terpancar deras membasahi seluruh rongga diliang vaginanya yang nikmat…

Tubuh Fatma ambruk telungkup dikursi dan tubuhkupun terhempas di kursi sambil memeluk tubuhnya dari belakang dengan helaan napas yang tersengal-sengal kecapaian… punggungku tersandar lemas pada sandaran kursi sambil berusaha menarik nafas panjang menghirup udara sebanyak-banyaknya.

Dan kuperhatikan Fatmapun tersungkur kelelahan sambil telungkup di atas kursi. Sambil beristirahat mengumpulkan napas dan tenaga yang hilang akibat pergumulan yang penuh nikmat, mataku menatap tubuh bugil Fatma yang basah oleh keringat. Dan terbayang olehku betapa liarnya Fatma barusan pada saat dia mengekspresikan kenikmatan seksual yang menghampirinya. Semua itu diluar dugaanku.

Aku tak menyangka Fatma yang demikian anggun dan lemah lembut bisa demikian liar dalam bercinta…… Mataku menyusuri seluruh tubuh Fatma yang bugil dan basah oleh keringat….

Uhhh……. .. Tubuh itu benar-benar sempurna …… Putih , halus dan mulus…. Beruntung sekali malam ini aku bisa menikmati tubuh indah ini.

annisa niyan niya jilbab cantik (11)

Aku terus menikmati pemandangan indah ini, sementara Fatma nampaknya benar-benar kelelahan sehingga tak sadar bahwa aku sedang menikmati keindahan tubuhnya… Semakin aku memandangi tubuh indah itu, perlahan-lahan gairahku muncul kembali seiring dengan secara bertahap tubuhku pulih dari kelelahan yang menimpaku.

Dalam hati aku berbisik agar malam ini aku bisa menikmati tubuh Fatma sepuas-puasnya sampai pagi. Membayangkan hal itu, gairahku dengan cepat terpompa dan perlahan-lahan penisku mulai mengeras kembali….

Perlahan tanganku membelai pinggulnya yang indah, dan bibirku menciumi pundaknya yang basah oleh keringat…., namun nampaknya Fatma terlalu lelah untuk merespon cumbuanku, dia masih terlena dengan kelelahannya… mungkin dia tertidur kelelahan.

Posisi kami yang berada di atas kursi panjang ini membuatku kurang nyaman…, maka kuhentikan cumbuanku, kedua tanganku merengkuh tubuh indah Fatma dan dengan sisa-sisa tenaga yang mulai pulih kubopong tubuh indah itu ke kamar.

Dengan penuh semangat aku membopong tubuh bugil Fatma kearah kamar.

Kuletakkan tubuhnya dengan hati-hati dalam posisi telentang. Fatma hanya melenguh lemah dengan mata yang masih terpejam. Aku duduk di atas kasur sambil memperhatikan tubuh indah ini lebih seksama.

Semakin keperhatikan semakin terpesona aku akan kesempurnaan tubuh Fatma yang sedang telanjang bugil. Kulit yang demikian putih , halus dan mulus….. dengan bagian selangkangan yang benar-benar sangat indah dan merangsang.

Di sela-sela liang vaginanya terlihat lelehan spermaku yang keluar dari dalam liang vaginanya mengalir keluar ke sela-sela kedua pahanya.. Aku mengambil tissue yang ada di pinggir tempat tidur dan mengeringkan lelehan sperma itu dengan penuh perasaan.

Fatma menggeliat lemah., lalu matanya terbuka sedikit sambil mendesah..

”uhhh……”

Bibir dan lidahku tergoda untuk menciumi dan menjilati batang paha Fatma yang demikian putih dan mulus. Dengan penuh nafsu bibir dan lidahku mulai mencumbu pahanya. Seluruh permukaan kulit paha Fatma kuciumi dan jilati… tak ada satu milipun yang terlewat. Lambat laun gairah Fatma kembali terbangkitkan, mulutnya mendesis nikmat dan penuh rangsangan

annisa niyan niya jilbab cantik (12)

“uhhh….. ohhhh… sssssttt…”

Sementara telapak tanganku bergerak lincah membelai dan mengusap paha, pantat, perut dan akhirnya meremas-remas buahdadanya yang montok. Erangannya semakin keras ketika aku memelintir putting susunya yang menonjol keras

“Euhh….. Ouhhh…. Auw…… Ahhh…”

Disertai dengan gelinjang tubuh menahan nikmat yang mulai menyerangnya. Penisku semakin keras dan aku mulai memposisikan kedua pahaku di bawah kedua pahanya yang terbuka, lalu mengarahkan penisku ke tepat di lipatan vaginanya yang basah dan licin.

Kugesek-gesekan kepala penisku sepanjang lipatan vaginanya, tubuhnya semakin bergelinjang…., pantatnya bergerak-gerak menyambut penisku seolah-olah tak sabar ingin ditembus oleh penis tegangku. Namun aku terus merangsang vaginanya dengan penisku…., dia semakin tak sabar …… tubuhnya semakin bergelinjang hebat.

Dan akhirnya ia bangkit dan mendorong tubuhku hingga telentang di atas kasur, dia langsung menduduki selangkanganku… mengangkat pantatnya dan tangannya dengan gemetar meraih penisku dan mengarahkan ke tepat liang vaginanya, lalu langsung menekan pantatnya dalam-dalam hingga……. Blessshhhh……. batang penisku langsung menerobos dinding vaginanya yang basah namun tetap sempit dan berdenyut-denyut. Mataku nanar menahan nikmat…., napasku seolah-olah terhenti menahan nikmat yang ku terima…

”Uhhhh…..”

annisa niyan niya jilbab cantik (13)

Mulutku berguman menahan nikmat. Dengan mata terpejam menahan nikmat, Fatmapun mengaduh.

”Auuww…. OOhhhhhhh……”

Pantatnya dia diamkan sejenak merasakan rasa nikmat yang menjalar ke seluruh tubuhnya. Lalu secara perlahan dia menaik turunkan pantatnya hingga penisku mengocok-ngocok vaginanya dari bawah….. Erangan khasnya kembali dia perdengarkan

“Auw….. auw…. auw… euhhhh…..”

Semakin lama gerakan pantatnya semakin bervariasi…, kadang berputar-putar…. Kadang maju mundur dan terkadang ke atas ke bawah bagaikan piston sambil tak henti-hentinya mengaduh nikmat…

Gerakannya semakin lincah dan liar, membuat aku tak henti-hentinya menahan nikmat. Kembali aku terpana oleh keliaran Fatma dalam bercinta…., sungguh aku tak menyangka…..Wanita sholeh…., anggun dan lembut ini begitu liar dan lincah.

”Ouhhhh…. ouhhhh …”

Aku pun mengeluh nikmat menyahuti erangan nikmat yang keluar dari bibirnya yang tipis. Buahdadanya yang montok dan indah terguncang-guncang keras akibat gerakannya yang lincah dan membuatku tanganku terangsang untuk meremasnya, maka kedua buahdada itu kuremas-remas gemas. Fatma semakin mengerang nikmat

“Auw…. Auw….auhh….ouhhh…”

Lalu gerakannya semakin keras tak terkendali…, kedua tangannya mencengkram erat kedua tanganku yang sedang meremas-remas gemas buahdadanya…,, dan badannya melenting sambil menghentak-hentakkan pantatnya dengan keras hingga penisku masuk sedalam-dalamnya….

Dan akhirnya tubuhnya kaku disertai dengan jeritan yang cukup keras

“Aaaaakkhhhsssss………….”

Dan tubuhnya ambruk menindihku……. Namun dinding vaginanya berdenyut-denyut serta meremas-remas batang penisku…. Membuatku semakin melayang nikmat….

Ya…. Fatma baru saja memperoleh orgasme yang pertama di babak kedua ini…. Dengan tubuh yang lemas dan napas yang tersengal-sengal bagaikan orang sudah melakukan lari marathon bibirnya menciumi lembut pipiku dan berkata sambil mendesah…

”Bapak…. Benar-benar hebat….”

Lalu mengecup bibirku dan kembali kepalanya terkulai di samping kepalaku sehingga dadaku merasakan empuknya dihimpit oleh buahdadanya yang montok.

Penis tegangku masih menancap dengan kokoh di dalam liang vaginanya, dan semakin lama denyutan dinding vaginanyapun semakin melemah… Kugulingkan tubuhnya hingga tubuhku menindih tubuhnya dengan tanpa melepaskan batang penisku dari jepitan vaginanya.

annisa niyan niya jilbab cantik (14)

Tangan kananku meremas-meremas buah dadanya diselingin memilin-milin putting susu sebelas kiri, sementara bibirku menjilati dan menghisap-hisap putting susu sebelah kanan, sambil pantatku bergerak perlahan mengocok-ngocok vaginanya.

Perlahan namun pasti…, Fatma mulai menggeliat perlahan-lahan…, rangsangan kenikmatan yang kulakukan kembali membangkitkan gairahnya yang baru saja terpuaskan…

“Emmhhh…… euhhhh……… auh……..”

Dengan kembali dia mengerang nikmat… Pinggulnya bergoyang mengimbangi goyanganku…. Kedua tangannya merengkuh punggungku….

“Auw…. Auw…… ahhh….auhhh…”

Kembali dia mengaduh dengan suara yang khas, menandakan kenikmatan telah merasuki dirinya… Goyang pinggulnya semakin lincah disertai dengan jeritan-jeritannya yang khas. Dalam posisi di bawah Fatma menampilkan gerakan-gerakan yang penuh sensasi… Berputar…., menghentak-hentak …, maju mundur bahkan gerakan patah-patah seperti yang diperagakan oleh penyanyi dangdut terkenal. Kembali aku terpana oleh gerakan-gerakannya…. Yang semua itu tentu saja memberikan kenikmatan yang tak terhingga padaku….. Sambil mengerang dan mengaduh nikmat…, tangannya menarik kepalaku hingga bibirnya bisa menciumi dan menghisap leherku dengan penuh nafsu. Gerakan pinggul Fatma sudah berubah menjadi lonjakan-lonjakan yang keras tak terkendali, kedua kakinya terangkat dan membelit dan menekan pantatku hingga pantatku tidak bisa bergerak, Kedua tangannya menarik-narik pundakku dengan keras dengan mata terpejam dan gigi yang bergemeretuk.

Dan akhirnya tubuhnya kaku sambil menjerit seperti yang yang disembelih…

”AAkkkkkhhhh…….”

Kembali Fatma mengalami orgasme untuk ke sekian kalinya…. Aku hanya terdiam tak bisa bergerak tapi merasakan nimat yang luar biasa, karena walaupun terdiam kaku, namun dinding vagina Fatma berkontraksi sangat keras sehingga memijit dan memeras nikmat batang penisku yang semakin membengkak Tak lama kemudian tubuhnya melemas…., kedua kakinya sudah terjulur lemah Kuperhatikan napasnya tersengal-sengal…, Fatma menatap wajahku yang berada diatas tubuhnya.,

Lalu dia tersenyum seolah-olah ingin mengucapkan terima kasih atas puncak kenikmatan yang baru dia peroleh….

Kukecup bibirnya dengan lembut… Tubuhku kutahan dengan kedua tangan dan kakiku agar tidak membebani tubuhnya, Sambil bibirku terus menciumi bibir, pipi, leher , dada, hingga putting susunya untuk merangsangnya agar gairahnya segera bangkit kembali…

Kuubah posisi tubuhku hingga aku terduduk dengan posisi kedua kaki terlipat dibawah kedua paha Fatma yang terangkat mengapit pinggangku. Buahdadanya yang indah dan basah oleh keringat begitu menggodaku. Dan kedua tanganku terjulur untuk meremas-remas buah dada yang montok dan indah

“Euhh…. Euhhh…. “

Kembali tubuhnya menggeliat merasakan gairah yang kembali menghampirinya. Sambil kedua tanganku mempermainkan buahdadanya yang montok…, pantatku kembali berayun agar penisku kembali mengaduk-ngaduk liang vagina Fatma yang tak henti-hentinya memberikan sensasi nikmat yang sukar tuk dikatakan….

Hentakan pantatku semakin lama semakin keras membuat buah dadanya terguncang-guncang indah. Erangan nikmat yang khas kembali dia perdengarkan…. Kepalanya bergerak ke kanan dan kekiri seperti dibanting oleh rasa nikmat yang kembali menyergapnya…

Pinggul Fatma mulai membalas setiap hentakan pantatku….., bahkan semakin lama semakin lincah disertai dengan lenguhan dan jeritan nikmat yang khas…. Kedua tanganku memegangi kedua lututnya hingga pahanya semakin terbuka lebar membuat gerakan pinggulku semakin bebas dalam mengaduk dan mengocok vaginanya.

“Auw….Auw…. Auw…. Aahhh….ahhhh”

Erangan nikmat semakin meningkatkan gairahku…. Dan penisku semakin bengkak…. Dan ternyata dengan posisi seperti membuat jepitan vagina semakin kuat dan membuatku semakin nikmat. Dan tanpa dapat kukendalikan gerakanku semakin liar tak terkendali seiring dengan rasa nikmat yang semakin menguasai diriku… Fatmapun mengalami hal yang sama…, penisku yang semakin membengkak dengan gerakan-gerakan liar yang tak terkendali membuat orgasme kembali dengan cepat menghampirinya dan dia pun kembali menjerit-jerit nikmat menjemput orgasme yang segera tiba…

“Auw….Auw…. Auw…. Aahhh….ahhhh”

Akupun merasa bahwa orgasme akan menghampiriku…., tanpa dapat kukendalikan gerakan sudah berubah menjadi hentakan-hentakan yang keras dan kaku. Hingga akhirnya orgasme itu datang secara bersamaan dan kamipun menjerit secara bersamaan bagaikan orang yang tercekik.

“AAkkkkkkhhssss…………..”

annisa niyan niya jilbab cantik (15)

Pinggul kami saling menekan dengan keras dan kaku sehingga seluruh batang penisku amblas sedalam-dalamnya dan beberapa saat kemudian. Creetttt….creeettttt…. cretttt…..

Sperma kental terpancar dari penisku menyirami liang vagina Fatma yang juga berdenyut dan meremas dengan hebatnya… Tubuhkupun ambruk… ke pinggir tubuh Fatma yang terkulai lemah…., namun pantatku masih diatas selangkangan Fatma sehingga Penisku masih menancap di dalam liang vaginanya. Kami benar-benar kelelahan sehingga akupun tertidur dalam posisi seperti itu….

Malam itu benar-benar kumanfaatkan untuk menikmati tubuh Fatma sepuas-puasnya.. Entah berapa kali malam itu kami bersetubuh……., yang kutahu adalah kami selalu mengulangi berkali-kali…. Hingga hampir subuh…. Dan tertidur dengan pulasnya karena semua tenaga telah terkuras habis …

Pagi-paginya sekitar jam 6 pagi aku mendengar Fatma menjerit..

”Apa yang telah terjadi..? Kenapa bisa terjadi begini..?”

Lalu dia menangis tersedu-sedu sambil tiada henti mengucap istigfar…. Sambil tak mengerti mengapa kejadian semalam bisa terjadi.

Tak lama kemudian dia berkata padaku sambil menangis

“Sebaiknya bapak secepatnya meninggalkan tempat ini…!”

katanya marah . Akupun keluar kamar memunguti pakaianku yang tercecer diluar kamar dan mengenakannya serta keluar dari kamarnya sambil membawa laptop dan kembali ke kamarku. Sedangkan Fatma terus menangis menyesali apa yang telah terjadi.

Sejak saat itu selama sisa masa workshop, Fatma benar-benar marah besar padaku, dia memandangku dengan tatapan marah dan benci. Aku jadi salah tingkah padanya dan tak berani mendekatinya.

Dan sampai hari terakhir workshop Fatma benar-benar tidak mau didekati olehku. Setelah aku keluar dari kamar hotelnya, Fatma terus menangis menyesali apa yang telah terjadi. Dia tak habis mengerti mengapa gairahnya begitu tinggi malam tadi dan tak mampu dia kendalikan sehingga dengan mudahnya berselingkuh denganku.

Ingat akan kejadian semalam, kembali dia menangis menyesali atas dosa besar yang dilakukannya. Dia merasa sangat bersalah karena telah menghianati suaminya, apalagi pada saat dia mengingat kembali betapa dia sangat menikmati dan puas yang tak terhingga pada saat bersetubuh denganku….

Ya… dalam hatinya yang paling dalam, secara jujur Dia mengakui, bahwa malam tadi adalah pengalaman yang baru pertama kali dialami seumur hidupnya, dapat merasakan kenikmatan orgasme yang berulang-ulang dalam satu malam, Dia sampai tidak ingat, entah berapa puluh kali dia mencapai puncak orgasme, akibatnya dia merasakan tulangnya bagaikan dilolosi sehingga terasa sangat lemah dan lunglai, habis semua tenaga terkuras oleh pertarungan semalam yang begitu sensasional. Dan hal itu belum pernah dia alami selama berumah tangga dengan suaminya.

Suaminya paling top hanya mampu mengantarnya menjemput satu kali orgasme bersamaan dengan suaminya, setelah itu tertidur sampai subuh dan itupun jarang sekali terjadi.

Yang paling sering adalah dia belum sempat menjemput puncak kenikmatan, suaminya sudah ejakulasi terlebih dahulu, meninggalkan dia yang masih gelisah karena belum mencapai puncak.

Dan peristiwa tadi malam, benar-benar istimewa karena dia mampu mencapai kenikmatan puncak yang melelahkan hingga berkali-kali. Ingat akan hal itu kembali dia menyesali diri…, kenapa dia mendapatkan kenikmatan bersetubuh yang luar biasa harus dari orang lain dan bukan dari suaminya sendiri…. Kembali dia menangis……

Dia berjanji untuk tidak mengulanginya lagi dan bertobat atas dosa besar yang dilakukannya. Dan dia akan menjauhi diriku agar tidak tergoda untuk yang kedua kalinya. Itulah sebabnya selama sisa waktu workshop, dia selalu menjauh dariku. Hari terakhir workshop, Fatma begitu gembira karena akan meninggalkan tempat yang memberinya kenangan “buruk” ini dan Dia begitu merindukan suaminya sebagai pelampiasan atas kesalahan yang sangat disesalinya.

Sehingga begitu tiba di rumah, dia memeluk suaminya penuh kerinduan. Tentu saja suaminya sangat bahagia melihat istrinya datang setelah seminggu berpisah. Dan malamnya setelah anak-anak tidur mereka melakukan hubungan suami istri.

Fatma begitu bergairah tidak seperti biasanya, dia demikian aktif mencumbu suaminya. Hal ini membuat suaminya aneh sekaligus bahagia, aneh… karena selama ini suaminyalah yang meminta dan merangsangnya sedangkan Fatma lebih banyak mengambil posisi sebagai wanita yang menerima, tapi kali ini sungguh beda…

Fatma begitu aktif dan bergairah. Tentu saja perubahan ini membuat suaminya sangat bahagia, suaminya berfikir… baru seminggu tidak bertemu saja istrinya sudah demikian merindukannya sehingga melayani suaminya dengan sangat bergairah.

Dan akhirnya suaminyapun tertidur bahagia Namun, lain yang dialami suami, lain pula yang dialami oleh Fatma, malam itu Fatma begitu kecewa, Dia begitu bergairah dan berharap untuk meraih puncak bersama suaminya, namun belum sempat dia mencapai puncak, suaminya telah sampai duluan.

Suaminya mengecup bibirnya penuh rasa sayang, sebelum akhirnya tertidur pulas penuh kebahagiaan, meninggalkan dirinya yang masih menggantung belum mencapai puncak. Fatmapun melamun…… Terbayang olehnya peristiwa di hotel, bagaimana dia bisa mencapai puncak yang luar biasa secara berulang-ulang.

“Uhhh……”

Tanpa sadar dia mengeluh Di bawah alam sadarnya dia berharap kapan dia dapat kembali merasakan kepuasan yang demikian sensasional itu..? Namun buru-buru dia beristigfhar setelah sadar bahwa peristiwa itu adalah suatu kesalahan yang sangat fatal.

Namun….., kekecewaan demi kekecewaan terus dialami Fatma setiap kali dia melakukan hubngan suami istri dengan suaminya. Dan selalu saja dia membandingkan apa yang dialaminya dengan suaminya; dengan apa yang dialaminya waktu di hotel denganku.

Hal itu membuatnya tanpa sadar sering menghayalkan bersetubuh denganku pada saat dia sedang bersetubuh dengan suaminya, dan hal itu cukup membantunya dalam mencapai kepuasan orgasme.

Dan tentu saja kondisi seperti itu membuatnya tersiksa, tersiksa karena telah berkhianat terhadap suaminya dengan membayangkan pria lain pada saat sedang bermesraan dengan suaminya. Semakin betambah hari, godaan mendapatkan kenikmatan dan kepuasan dariku semakin besar karena dia tidak bisa mendapatkannya dari suaminya. Dan akhirnya dia menjadi sering merindukanku. Tentu saja hal ini merupakan siksaan baru baginya.

Itulah sebabnya, satu bulan setelah peristiwa di hotel, Fatma tidak terlihat membenciku. Bahkan secara sembunyi-sembunyi dia sering memperhatikan dan menatapku dengan tatapan penuh kerinduan.

Dia tidak marah lagi bila didekati olehku, bahkan dia tersenyum penuh arti bila bertatapan denganku. Hal ini tentu saja membuatku bahagia Namun perubahan itu, tidak membuat tingkah lakunya berubah.

Tetap saja Fatma menampilkan sosok wanita berjilbab yang anggun dan sholehah. Hingga pada waktu istirahat siang, dimana rekan-rekan sekantor sedang keluar makan siang, Aku mendekati Fatma yang kebetulan saat itu belum keluar ruangan untuk beristirahat dan dengan hati-hati aku berkata padanya

“Bu…, maaf saya atas kejadian waktu itu…!”

Aku berharap-harap cemas menunggu reaksinya…, namun akhirnya dia menjawab dengan jawaban yang sangat melegakan,

“Sudahlah Pak, itu semua karena kecelakaan…, saya juga minta maaf…, karena tadinya menganggap, itu semua adalah kesalahan bapak…., setelah saya pikir…, sayapun bersalah karena membiarkan itu terjadi…”.

Dan selanjutnya sambil tersenyum manis, dia mohon ijin padaku untuk istirahat makan siang. Dan meninggalkan diriku di ruangan itu. Sejak saat itu terjadi perubahan drastis atas sikapnya terhadapku, dia menjadi sering tersenyum manis padaku…, bisa diajak ngobrol olehku, bahkan kadang-kadang membalas kata-kata canda yang aku lontarkan padanya..

Tentu saja perubahan ini, menimbulkan pikiran lain pada diriku…, Ya… pikiran untuk bisa kembali menikmati tubuhnya…., tapi bagaimana caranya…?

RAISYA

Namaku Raisya. Usiaku kini 26 tahun, sudah bekerja di salah satu bank swasta yang ternama tapi belum siap untuk berkeluarga. Sekarang aku akan berbagi cerita pengalamanku 7 tahun lalu ketika aku masih kuliah dan tinggal di rumah kakak perempuanku dimana aku mulai pertama kali merasakan kenikmatan dunia yang selama ini aku simpan sebagai rahasia pribadi.
Menurut banyak teman-teman priaku, wajahku sangat cantik,
dan sangat merangsang, namun dalam sehari-hari aku selalu memakai jilbab lengkap dengan celana daleman. Demkian juga pendapat mereka bentuk tubuhku.Dengan tinggi badan 168cm dan berat 57kg, Aku tahu walaupun berjilbab seperti ini, diriku selalu mengundang tatapan napsu setiap lelaki. aku tau dari gerakan mata mereka biasanya setelah melihat wajahku dia akan turun melihat dadaku dan s*****kanganku, aku sering risih kalau dipandangi. walau aku menundukkan pandangan tapi aku bisa melirik arah geraj bola mata mereka.

Aku menyadari betul bahwa bagian tubuhku yang paling menarik perhatian kaum pria adalah buah dadaku yang berukuran 34B dan pantatku yang besar dan membulat. Pada masa itu kendati aku selalu menjadi pusat perhatian kaum lelaki, sampai usiaku 25 tahun aku belum pernah merasakan kenikmatan bersetubuh dengan lelaki. Buah dadaku yang bulat, kenyal dan kencang belum pernah dijamah lelaki. Demikian pula
kemaluanku yang berbulu tipis belum pernah juga merasakan dahsyatnya hunjaman kemaluan lelaki yang katanya bisa membuat kaum wanita merintih-rintih dan menggelinjang karena rasa nikmat yang luar biasa. Jangankan di masuki kemaluan,diraba saja oleh lelaki atau dikutik dan dijilatnya sedikit ujung biji kelentitku akupun belum pernah merasakannya.

Oh ya, ada satu hal lagi yang katanya membuatku terlihat sangat sexy, yaitu bulu
lengan tanganku yang tipis-tipis menambah gairah yang melihatnya. Kata orang bulu itu pertanda wanita hangat
yang pantang menyerah ditempat tidur. Kerapkali terlihat jika aku mengenakan gaun yang lengannya agak lonngar dan lupa memakai manset (karet perg*****an tangan). Sebagai wanita normal, pada usia sedemikian matang tentu saja kadang-kadang timbul gejolak birahi yang menggebu-gebu untuk mereguk kenikmatan cinta bersama lelaki yang kusukai.

Sayangnya, lingkungan tempat tinggalku dulu di sebuah kota kecil di Jawa Tengah kurang memungkinkan bagiku untuk bergaul agak bebas dengan lelaki. Aku tinggal bersama sepupu perempuanku yang sudah bersuami sekitar 3 tahun namun belum mempunyai seorang anakpun. Saat itu aku masih kuliah disalah satu perguruan tinggi dikota itu. Orang tuaku di Jakarta menitipkan diriku pada kakak sepeupuku ini
untuk dibimbing sambil membantu-bantu kesibukannya dirumah. Kami tinggal di sebuah rumah tua yang cukup besar dan memiliki halaman luas serta kebun yang luas juga.

Suatu hari, seperti biasanya aku pulang menj***** sore. Setelah mandi dan makan malam, aku segera beranjak kekamar untuk tidur karena sangat mengantuk. Dengan cepatnya aku terlelap tanpa sadar bahwa aku belum lagi berganti pakaian. Tengah malam aku terbangun karena kegerahan, dan seperti biasa akupun menanggalkan pakaianku hingga tinggal memakai kutang dan celana dalam saja (setiap hari aku memang sudah biasa tidur dalam keadaan setengah telanjang). Saat akan membaringkan tubuhku kembali, samar-samar aku mendengar suara-suara aneh dari arah kamar kakakku. Sepertinya ada suara orang mendesah-desah dan merintih.
Karena ingin tahu, aku segera mengendap-endap menuju kamar kakakku yang hanya dibatasi oleh sehelai gorden tipis.

Kupasang telingaku baik-baik dan kutajamkan mataku untuk menembus kegelapan kamar kakakku. Kini jelas terdengar desahan dan rintihan kakakku:
“Aaaaah….. haduuuuuh….sedaap, maassss! Truus..teruuus… lagiiii…masss!!!!
Ooohhhh…. nikmatnya….hsss…hsss hs..ssss..mmm,…tekan dikit lagi maasss !!!”
Kulihat dengan jelas tubuh kakakku yang hanya dililit sehelai kutang hitam sedang ditindih oleh suaminya. Keduanya nampak sudah basah kuyup oleh keringat.

Tiba-tiba kulihat suami kakakku menggenjotkan pantatnya dengan lebih keras dan cepat. Tubuh kakakku nampak gegemetaran menahan hunjaman kemaluan suaminya. Aku dapat melihat jelas batang kemaluan kakak iparku itu begitu besar dan panjang masuk habis kedalam kemaluan isterinya, kemudian ditariknya keatas, masuk lagi kedalam, tarik lagi, masuk lagi, layaknya iparku sedang memompa kemaluan kakaku,
dan aku lihat dengan jelas betapa bibir kemaluan kakak perempuanku begitu penuh dimasuki tongkat dahsyat itu hingga tertarik menyembul keatas dan mengempis melesak kedalam mengikuti irama gerakan keluar masuk batang besar suaminya.
Seluruh vagina kakak perempuanku terlihat olehku begitu penuh menggelembung keatas saking besarnya barang suaminya. “Hiiiiiiii… gimana ya itu rasanya?”
pikirku. Dan sampai suatu saat terdengar lagi olehku ia merintih lagi dalam puncak kenikmatan: “Aaaaah, maaas…… aku…aku tak tahan lagi maaaas, aku..aku….aaaaaaaAAHHHhh!!!!!”

Seketika tersirap darahku. Badanku gemetar, gairahku mulai bergelora menelusuri seluruh tubuhku. Kutangku terasa sesak, puting susuku jadi keras dan biji kelentitku terasa geli-geli gatal seperti ada sesuatu yang menggelitik ujungnya,disebabkan oleh pemandangan dan suara rintihan yang kudengar itu. Tambahan lagi sejenak kemudian aku lihat tubuh kakakku yang putih itu menggeliat kekiri
kekanan sambil memeluk erat tubuh suaminya, kemudian iapun terkulai dengan tubuh lemas mandi keringat !

Terus terang, napsu birahiku ikut bergolak menyaksikan adegan yang demikian mendebarkan. Itulah untuk pertama kalinya aku menyaksikan alat kejantanan seorang lelaki yang memberikan kenikmatan bersetubuh luar biasa kepada pasangannya.

Aku berdebar melihat betapa kemaluan suami kakakku yang amat besar, panjang dan keras itu menghunjam dengan kuatnya turun naik kedalam kemaluan kakakku. Tidak tangung-tanggung, ukuran kemaluan kakak iparku itu aku perkirakan sebesar lenganku dan panjangnya, waduuuh, lebih dua kali dari lebar telapak tangan isterinya ketika si isteri mengelus dan memegang tongkat dahsyat kesayangannya
itu. Tiba-tiba akupun ingin merasakan nikmatnya persetubuhan seperti itu.! Tanpa terasa, sekujur tubuhku terasa lemas dan berkeringat sehingga kutangku yang ketat terasa bertambah sesak serta celana dalamku menjadi basah semua. Akupun kembali ketempat tidur dengan perasaan tidak keruan. Sambil telentang aku membayangkan diriku sedang disetubuhi oleh iparku, suami kakakku.

Diam-diam tangan kananku meraba-raba kemaluanku sendiri, dan tangan kiriku memelorotkan tali kutangku untuk memilin-milin puting buah dadaku. Rasanya sungguh nikmat. Puting susuku mulai mengeras dan buah dadaku semakin terasa menekan behaku sehingga terasa bertambah ketat membelit dadaku. Demikian pula kemaluanku mulai terasa basah mengeluarkan cairan kenikmatan (happy oil). Aku
mulai merintih dan mendesah perlahan. Karena perasaan geli dan nikmat semakin dahsyat, tanpa kusadari aku merintih-rintih semakin keras.
“Aaah…aahhkkhhh….duuuuhhhh,..ssssshhh..mmm..nik matnya…!!” aku merintih sendirian.

Tiba-tiba timbul rasa geli dan nikmat yang sangat luar biasa, sehingga tubuhku mengejang dan bergelojotan:
“HssssS…Haduuuhhh ….hs..hs..hsss..hhmmmm….AAHHH!!!!!!”
Cairan hangat menyembur dari kemaluanku, dan akupun terkulai lemas dan tertidur kembali dengan nyenyak.

ditengah malam aku terbangun, terasa berat seperti ada yang menindihku, ah… ternyata aku lupa mengunci pintu kamar sehingga kakakku iparku telah masuk dan sekarang sedang menciumiku mmh.. mmmh.. bibirku dilumatnya sambil buah dadaku yang kenyal di remas remas oleh tangannya yang kekar.. oh jangan mas….aoh..” Dadamu ini sangat indah sekali, aku telah bermain banyak wanita, tetapi tidak ada yang sesempurna dirimu, Ra. U r perfect.” bisiknya sambil tersenyum. aku baru tau kalau kakaku iparku ternyata suka main perempuan.

“jangan mas, jangan perkosa saya … Plzzzz…., aku masih perawan.. ” Kataku dengan memelas.
“Tenang ja Ra, kamu akan merasakan enaknya.. Kamu harus tenang, dan menikmatinya supaya kamu merasa enak , Ok ?”

Saya mulai menangis, tetapi tidak mampu berbuat apa-apa, karena aku juga tidak kuat melawan tenaga kakak iparku. Walaupun aku tau kakak perempuanku selalu bangunnya kesiangan tapi jika aku teriak maka kakakku akan bangun dan aku tidak ingin merusak rumah tangga kakakku. oh..gimana ini.. aku dalam kebimbangan…

Kali ini dengan kecepatan luar biasa, dia sudah mengulum putingku yang berwarna merah muda itu. Dengan lahap, dan tidak penuh nafsu dia menjilatnya dengan pelan.Dan kadang dia juga menggigitnya kecil.

Saya yang belum pernah melakukan ML, malah terasa sangat nikmat. Dia menghisap puting kananku sambil jarinya memilin puting kiri. Saya seakan sedang berada di awang awang. D
Dengan sangat lembut, dia mengganti puting susu ku yang dijilat dan dihisapnya.

Tetapi saya telah tersadar, langsung berontak.Dan menamparnya beberapa kali, saya bilang “jangan mas, atau saya teriak!” walaupun aku masih dalam kebimbangan tetapi apa salahnya mencoba untuk melawan. Namun anehnya dia tidak marah. Malah kembali dia dekap aku dan mencium bibirku dengan sangat mesra. Ciuman seperti ini tidak pernah kurasakan, bahkan pacar pertamaku semenjak SMA tidak pernah menciumku begitu lembut. Tanpa terasa saya mulai menikmati dan mulai membalas ciumannya.Sekitar 5 menit dia menciumku,
Ciuman dari bibirnya kemudian turun ke perut, sesekali dia menjilati perut, pusar, sehingga membuatku gelincang geli. Terakhir turun ke pangkal pahaku.Dengan lembut dia mencium, menjilat dan mencari sesuatu disana. Dan setelah ketemu Beny menjilati dengan perlahan dan penuh perasaan. Sesekali dia menghisapnya. Pada saat itu seakan akan saya telah kehilangan kesadaran, otakku juga tidak bekerja lagi semestinya.Saya merasa sangat enak dan nyaman.

Setelah itu Kakak iparku Bangkit kembali.Tiba tiba saya merasakan ada sesuatu yang hangat dan tumpul telah bersentuhan dengan vaginaku.
Dan tanpa ancang ancang telah ditekan dengan lembut. Pertama tama seakan mental.
Dan kemudian diulanginya beberapa kali sambil berkata, “Ra, kuatkan dirimu yah.”
Dengan kekuatan agak keras dia menghujamnya. Dan akhirnya masuk juga sekitar 1/2 dari kemaluan Kakak iparku. Lantas saya berteriak tertahan, ” ah..Sakitt…. AWh….

Aduuhh,.. sakitttttttt…..” setengah berbisik takut kedengaran kakak perempuanku.

Dengan cepat dia menciumku lembut dan mulai menggoyangnya secara perlahan selama 2 menit. Dikeluarkan dan dimasukkannya batang kemaluannya dengan gerakan dan tempo yang sangat pelan. Lama kelamaan kemaluan ku terasa sudah basah.Kemaluannya sudah terbiasa dengan rapatnya vagina ku.
Dia terus menggenjot, kali ini kecepatannya sudah mulai naik.
Saya yang sedang berbaring kemudian melihat batang kemaluannya yang mulai keluar masuk dengan bebas. Besar juga pikirku, mungkin sekitar 20 cm.

” Ahh… Ahh… Ahh.. ” Desahku, seakan sedang menikmati seks, padahal saya sedang diperkosa oleh kakak iparku sendiri. Saya sendiri juga tidak tahu perasaan semacam begini.

“Sekarang sudah lumayan enak kan Ra? ” Katanya sambil tersenyum.

Tanpa sadar saya juga mengangguk, dan mulai mengikuti iramanya, pinggulku tanpa sengaja naik turun mengikuti irama goyangannya.

Sekitar 15 menit dia memompa kemaluanku. Walau terasa perih namun tidak kupedulikan karena rasa enaknya mengalahkan rasa sakit di pangkal paha ku.Dan kulihat kembali ternyata sudah keluar sedikit bercak darah dari kemaluanku.

Kemudian seakan akan ada sesuatu yang keluar dari diriku,Dan saya berteriak,” tetapi cepat-cepat dia sumpal mulut saya dengan bibirnya dan saya juga menahan teriakan saya sambil meremas kain sprei kuat-kuat…
Oohh…..” Ternyata saya orgasme.

” Wah, ternyata kamu benar masih perawan yah Ra.Maaf ya Ra, tapi tenang saja , kita lanjutin lagi kapan-kapan sayang…?” Kata Kakak iparku..

AYU

Perkenalkan namaku Muhlis, aku adalah seorang pria yang dari segala sisi yang bisa dilihat sangat pas – pasan. Baik dari segi dompet apalagi tampang. Namun kemampuanku untuk berkomunikasi membuat aku mudah untuk memiliki banyak teman dekat, termasuk teman wanita. Apalagi aku ini orang yang sangat suka bercanda. Katanya, wanita paling suka dengan pria yang suka bercanda. Mungkin itulah banyak wanita yang mau dekat denganku meski dengan kondisiku yang aku jelaskan di atas.

Zunda ayu afifah jilbab cantik murah (1) Zunda ayu afifah jilbab cantik murah (6)

Aku sekarang sedang tinggal di sebuah Kota di pulau jawa. Aku mendapatkan kesempatan untuk melanjutkan studiku di jenjang strata 1. Aku berkesempatan untuk kuliah di salah satu PTN terbesar di negeri ini. Di kota ini aku tinggal di kost, jauh dari pengawasan orang tuaku. Mungkin hal inilah yang menjadi penyebab terjadinya cerita ini. Petualanganku bersama beberapa wanita yang berteman atau berpacaran denganku.

Zunda ayu afifah jilbab cantik murah (2)

Pada suatu hari, di akhir semester pertama aku kuliah, aku kedatangan tamu dari kota sebelah. Dia bernama Ayu, dia adalah teman sekelasku waktu SMA dulu, walaupun dulu aku tak terlalu akrab dengannya. Karena pada dasarnya dia sangat pendiam. DIa cantik, kaya, sehingga aku cukup segan padanya. Tapi beberapa bulan yang lalu, di awal dunia perkuliahan, tiba – tiba dia mengirim pesan padaku. Pada saat itu ia meminta tolong aku untuk mengerjakan tugas kuliahnya, karena kebetulan tugas itu memang sesuai dengan bidang yang aku pelajari di universitasku. Dia kuliah di kampus kesehatan di kota sebelah kota dimana aku tinggal. Pada saat itu ia nampak panik, karena tugas itu harus dikumpulkan malam itu juga. Aku ingat, bahkan ia sempat menelponku untuk meminta bantuan. Aku menyanggupinya, karena memang tugas itu tidak terlalu susah, toh aku sedang tidak ada kerja.

Zunda ayu afifah jilbab cantik murah (3)

Dalam waktu sejam aku sudah berhasil menyelesaikan tugas tersebut. Aku mengirimkan tugas itu padanya, agar dia bisa mengecek sebelum dikirim. Katanya itu sudah cukup bagus. Ia kembali menelponku untuk mengucapkan terima kasih. Mulai dari situlah komunikasiku dengannya terbangun. Sering berkirim pesan, hingga saling telfon. Hingga kami sepakat untuk bertemu. Awalnya aku mengunjungi kampusnya. Aku bertemu dia disana. Kemudian ia mengajakku ke asramanya. Ya, dia di asrama, sehingga aku tak bisa mengajaknya jalan – jalan karena akan sangat tanggung. Akhirnya kami hanya ngobrol di ruang tamu asramanya. Tapi itu cukup membuat aku dan dia menjadi lebih akrab.

Zunda ayu afifah jilbab cantik murah (4)

Kemudian di suatu hari, di akhir semester pertama, dia berencana datang ke kampusku. Katanya ia pengen melihat kampusku. Aku bersedia untuk mengajaknya berkeliling kampusku itu. Hingga akhirnya dia memutuskan untuk datang di akhir minggu. Ia datang naik bis, aku menjemputnya di halte. Aku menunggu disana, di atas sepeda motorku. Aku melihat beberapa bis datang bergantian. Tapi Ayu tak kunjung muncul di pandanganku. Hingga akhirnya bis keempat datang, dan di halte aku melihat sesosok gadis kecil dan sangat cantik. Bibirnya merah sensual, dengan berbalut baju lengan panjang warna putih dan rok warna hitam. Dikepalanya terlilit jilbab senada dengan warna bajunya. Sangat cantik. Dari dulu aku sangat suka melihat bibirnya. Sangat sensual.

Zunda ayu afifah jilbab cantik murah (5)

Dia menengok – nengok mencariku. Saat ia berusaha menelponku, aku sudah tiba dengan motorku di depannya. “silahkan tuan putri”kataku sambil tersenyum padanya. “eh kamu”katanya membalas senyumku dengan senyuman yang sangat manis. Kemudian ia memboncengku. Aku mulai melajukan sepeda motorku. Suasana sedikit canggung, karena walaupun dulu sekelas, baru pertama kalinya aku jalan berdua dengannya seperti ini. Hingga akhirnya aku memecahkan suasana “Mau makan dulu nggak?, aku punya tempat yang harus kamu coba disini”kataku menawarinya. “emmm boleh, aku laper, kamu traktir kan? Hehe” balasnya. Aku tersenyum lalu menjawab “tentu saja, hari ini full service untukmu”. Dia tertawa lalu memukul manja pundakku. Aku tersenyum, lalu mengarahkan motor ke tempat makan yang aku maksud.

Zunda ayu afifah jilbab cantik murah (6)

Selesai makan, dia nampak sangat menyukai tempat itu. Selain tempatnya rapid an nyaman, masakannya juga sangat enak katanya. “Sekarang mau kemana?”tanyaku. “terserah kamu, katanya mau ngajak aku keliling kampusmu?” balasnya. “hmmm masih jam 5 sore, akan lebih bagus kalau kita keliling habis magrib nanti”jawabku. “baiklah, lalu kemana?”tanyanya. “ayo ke kosku saja. Kamu harus mandi juga kan?, biar gak bau hehe”ledekku. Dia mencubitku sambil tersenyum manis. Lalu aku mengarahkan motorku ke kosku.

Zunda ayu afifah jilbab cantik murah (7)

Habis magrib, aku mulai keliling kampus dengannya. Aku menjelaskan satu per satu gedung yang ada disana. Dia merasa cukup senang, apalagi pemandangan lampu di kampusku cukup menawan di malam hari. “aku lelah, kita istirahat dulu yuk. Kamu pasti pengen foto – foto kan?” tanyaku sambil tersenyum. Dia mengangguk. Aku membelokkan motorku ke tempat yang sangat strategis, tempat itu memnag menjadi spot favorit untuk foto – foto. Biasanya ramai setiap malam, tapi entah kenapa malam itu cuman ada aku dan Ayu disana. Memang kebetulan hari itu mendung cukup tebal menggantung di langit kotaku. Aku mulai menawarinya berfoto. Awalnya dia bergaya sendiri, hingga kemudian dia mengajakku foto bersama. Aku menyanggupinya dengan malu – malu. Hingga tanpa sengaja, ketika berpose foto, pipiku dengan pipinya berdempetan. Aku rasa dia tidak menyadarinya, tapi aku jadi salah tingkah karenanya. “Sudah ah capek foto – foto mulu, sini kamu, ayo ngobrol”katanya menarik tanganku untuk duduk disampingnya.

Zunda ayu afifah jilbab cantik murah (8)

Kami ngobrol tentang banyak hal, hingga tanpa aku sadari tanganku sudah menggenggam erat tangannya. Tangan kiriku mulai membelai kepalanya yang bersandar di pundakku. Elusanku turun kepipinya, sangat lembut kulit pipinya itu. “Kamu cantik banget Yu”kataku berbisik. Dia menoleh ke arahku, aku mengecup pipinya. Dia terdiam. Kemudian memejamkan matanya, aku tau yang dia maksud. Aku mendekatkan wajahku, lalu mulai mencium hidungnya. Lalu mulai turun ke bibirnya. Awalnya hanya menempelkan bibirku ke bibirnya saja, karena aku ragu. Tapi kemudian dia menganggukkan kepala, dan menurutku itu pertanda bahwa yang aku lakukan benar. AKu mulai melumat bibirnya yang aku kagumi sejak dulu. “emhh.. emhh.. slurp”suara lidah kami saat mulai bertautan di rongga mulutnya. Dia mendesah desah, menikmati setiap sapuan lidahku. Kemudian dia melepas ciumannya. “Aku ganti posisi, aku mau menghadapmu dulu” katanya lalu bergeser menghadapku. Kemudian dia menyorongkan bibirnya lagi. Aku melumat bibirnya lagi. Aku sangat bernafus, hingga tubuhku seperti mendorong tubuhnya. Dia menjaga tubuhnya dengan meletakkan tangannya ke belakang sebagai penyangga tubuh, aku terus mendekatkan tubuhku. Aku memeluknya, mengelus elus punggungnya. Kakiku sudah mengangkangi kedua kakinya yang terbujur lurus.

Zunda ayu afifah jilbab cantik murah (9)

Dalam posisi ini aku merasa sangat bernafsu. Tanganku terus bergerak dipunggungnya sampai akhirnya aku beranikan untuk meraih tangannya, sehingga kini aku menindih tubuhnya yang mungil. Tangannya beralih memeluk leherku, sementara tanganku berpindah kedepan. Aku ingin menyentuh susunya, walaupun aku masih ragu. Aku penasaran, dulu aku lihat dari seragam SMAnya dia memiliki susu yang kecil sesuai dengan ukuran badannya, sehingga aku juga tidak terlalu berminat untuk menjamahnya. Tapi lama kelamaan aku mulai tak bisa menahan laju tanganku, dengan sedikit ragu aku mulai mengelus susunya dari luar baju. Ia kaget, membuka matanya yang sedari tadi tertutup. Aku pun menarik tanganku takut ia marah.

Zunda ayu afifah jilbab cantik murah (10)

Ta;pi diluar dugaanku, justru tangannya meraih tanganku untuk menjamah dadanya. Aku mulai meremasnya, dan aku merasa benda yang aku genggam tersebut memiliki ukuran yang cukup besar. Aku cukup kaget dibuatnya. Lalu aku lepas ciumannya. “kenapa?” katanya sedikit kecewa. “Besar sekali, aku kira dulu waktu SMA punyamu tak sebesar ini Yu?” tanyaku sambil meraba dadanya. Wajahnya bersemu merah karena malu.”aku juga tak tahu, tapi kamu suka yang besar kan?” katanya memancing. Aku mengangguk semangat.”yaudah lanjutin, aku masih pengen kamu cium”katanya. “Hemmm ayu, jangan disini, tempat ini sangat terbuka. Kita ke kosku aja”kataku menawari.Dia mengangguk. Kami merapikan pakaian lalu menuju sepeda motor untuk pulang ke kosku. Kali ini dia membonceng dengan tanpa ragu menempelkan dadanya di punggungku.

Zunda ayu afifah jilbab cantik murah (11)

Sesampainya di kamar kostku, aku menyuruhnya untuk berganti kaos dulu karena sedari tadi ia memakai kemeja yang tentu saja sangat gerah. Setelah dia berganti pakaian, aku masuk kamar. “Lagi yuk”kataku.”Sini dong”katanya sambil terlentang di Kasur kecilku. Aku segera menyusulnya, menindih tubuhnya lalu menciumi bibirnya. “ahh.. ahh.. ssshhh” desahnya saat aku mulai meremasi susunya. “Aku buka bajumu ya Yu”tanyaku. “jangan muklis, nanti kita kebablasan. Kamu tidak puas pegng dari luar?” tanyanya. Aku bisa mengerti. Walau sedikit kecewa akhirnya aku melanjutkan remasanku. “Aku buka BHku saja dulu. Nanti kamu raba dari dalam kaos. Aku gak mau kamu lihat, aku malu”katanya. Aku setuju, lalu membalikkan badan. Beberapa menit berselang, sebuah BH terlempar kedepanku. Aku membalikkan badanku lalu melihat dadanya. Aku bisa melihat putingnya, karena kebetulan kaos yang ia gunakan cukup tipis. “Tunggu apa muklis?”katanya. Aku menyergapnya, memasukkan tanganku ke dalam kaosnya. Aku memainkan daging kenyal yang cukup mantap ditanganku. Aku memainkan tanganku pada ujung putingnya. Membuat Ayu mendesah desah.

Zunda ayu afifah jilbab cantik murah (12)

“ahhh muklisssshhh shhh ohhh geli”desahnya. Aku menciumi pipinya, seluruh wajahnya, juga telinganya yang tertutup jilbab. Aku menyibakkan jilbabnya, lalu mulai membuka cupangan di leher putihnya.”Aku suka muhlis, terussshh”desahnya. Tanpa aku dan dia sadari, kedua tanganku yang bersemangat main di susunya membuat kaosnya tersingkap hingga atas. “Ayu, aku terlanjur melihat dadamu”kataku tersenyum. “kamu jahat nih, curang’katanya cemberut.”Lepas aja ya?”kataku. Dia mengangguk. Lalu dia melepas kaosnya. Dia juga berusaha melepas jilbabnya, tapi aku larang. Aku lebih suka dia menggunakan jilbab. Sekarang dia tak menggunakan kaos, dadanya terpampang jelas di mataku.Aku bengong melihatnya. “Kenapa bengong?”katanya sambil menutupi dadanya dengan kedua tangan. “Aku masih tak menyangka, sekarang bisa sebesar ini” kataku terpana. Tanganku mulai mengalihkan tangannya. Memainkan susunya dengan gemas. Aku mendekatkan bibirku, mulai mengulum putting susunya. “enggghhh geli sayang”katanya menggeliat saat aku hisap putting susunya. Aku memainkan susunya tanpa henti. Hingga tanpa aku sadari, tangannya bergerak ke arah selakanganku. Memegang kontolku dari luar celana. “Aku mau lihat ini boleh?” katanya. “Tentu saja, lepas saja celanaku “kataku sambil berdiri.

Zunda ayu afifah jilbab cantik murah (15)

Ia berjongkok dan membuka celana sekaligus celana dalamku. Kontolku langsung menyembul memukul bibirnya. “Besar”katanya kaget. “69 yuk Yu”kataku. “apa itu?” katanya tak mengerti. “Kamu jilati burungku, aku jilati punyamu”jawabku menjelaskan. “Apa gak jijik?”tanyanya ragu. “kita coba aja”kataku. Dia mengangguk. AKu mulai melepas rok panjang beserta cela dalamnya, aku terpana melihat memeknya. Sangat sempit. Aku menciumnya. “auhh geli”katanya. “aku tiduran, kamu naik di atasku, tapi badanmu terbalik. Punyamu tepat di mukaku”kataku memberi penjelasan. Dia mengangguk. Aku mulai menjilati memeknya. Sangat aneh rasanya, tapi aku suka. “enggghhh ahhh terus sayang”katanya. Aku berusaha mencari klitorisnya dengan lidahku, tanganku meremasi pantatnya. “Mukhlis.,,, nikmat ahhh” desahnya lagi saat aku menemukan klitorisnya. “Ayu, kamu juga mainin burungku dong biar aku juga enak” kataku protes. Dia menggenggam burungku penuh ragu, dia mencium kepala penisku. Kemudian menjilatnya. “emuuut sayang”kataku tak tahan lagi. Dia membuka mulutnya lalu memasukkan kontolku dan mulai mengulumnya. Aku sangat menikmati karena ini pengalaman pertamaku. 15 menit lamanya kami saling menjilat dengan posisi itu.

Zunda ayu afifah jilbab cantik murah (13)

“Muklis, aku mau keluarrr ahhhh ahhh”katanya berteriak. “Aku juga sayang, hisap terus”kataku. Beberapa detik kemudian, “ahhhhh muklisshhhh ahhhh geli”katanya dan disusul cairan yang keluar dari memeknya. Sementara kontolku belum terpuaskan oleh lidahnya. “Ayu aku belum keluar”kataku padanya. “baiklah, lakukan sesukamu, asal jangan kamu masukin. Aku masih perawan”katanya. Aku kemudian membuka selakangannya. “jangan masukin muklis, pliss”katanya mengiba. “aku gesek gesek aja sayang sampai keluar”kataku, aku mulai menggesek kontolku yang tegang ke memeknya. Sambil mulutku memainkan payudaranya. “ahhh… shhh,, ahh ohh”hanya itu yang terdengar dari mulutku. Aku tak tahan lagi, aku ingin memasukkannya tapi masih ragu. Tapi nafsuku benar – benar sudah sangat tinggi. Kepala kontolku mulai menyeruak. Dia terbelalak. Aku memandang matanya penuh ketenangan. Untuk mendapatkan kepercayaannya. AKhirnya ia mengangguk, aku tahu dia mulai terpancing birahi.

Zunda ayu afifah jilbab cantik murah (14)

AKu mulai memasukkan kontolku. Sangat sulit karena memeknya sangatlah sempit. “pelan sayang,, perihh,, uhh”katanya. AKu memaju mundurkan kontolku. Hingga akhirnya aku merasa ada yang menahan. Aku yakin itu selaput daranya. Aku memaksanya masuk, dengan satu hentakan keras. “ahhh sakittt ahhh….”katanya menahan perih. AKu mendiamkan kontolku didalam memeknya. AKu melihat nafasnya mulai ngos – ngosan. Kemudian aku menindihnya, memeluknya dan menciumi wajahnya agar dia tenang. Tanganku bermain di putting susunya yang mungil. Aku mulai mengayun pinggulku. “ahhh,, terus,, ahh”desahnya di telingaku. “ahhh ayuu… nikmat banget… ahh..” desahku menahan nikmat. “Muklis, burungmu mentok ohh uhh” sahutnya. “Ayu, ini pengalaman pertamaku. Dan aku beruntung mendapatkan pengalaman seks pertama dengan kamu. Cantik, badan kamu bagus” aku memujinya sambil terus memainkan pinggulku. Kakinya mengait di punggungku, tangannya merangkul leherku, sementara bibirku terus ia lumat. Bibirku berpindah ke puttingnya. Sangat romantic, percintaan di kamar kost ini.

Zunda ayu afifah jilbab cantik murah (17)

Desahan kami bersahutan, tapi aku sangat menyukai suara desahan ayu. Sangat sensual. “ahhh muhlis, hampir sampai,,, goyang yang kenceng sayang”katanya sambil mencakar punggungku. Ia menggoyangkan pinggulnya mengimbangi goyanganku. “ahhh muklis aku keluaarrr.. ahhh ahhh”katanya disusul orgasme yang sangat dasyat. Aku menghentikan goyanganku memberi ia kesempatan bernafas. “mau lagi?” tanyanya. “tentu, aku belum keluar. Balikkan badanmu sayang, nungging lah”kataku memberi aba aba. Dia menuruti, ia menunggingkan badannya.

Zunda ayu afifah jilbab cantik murah (19)

Aku mengambil posisi, merabu memeknya lalu menancapkan kontolku disana. “ahh muklis ini nikmat sekali”katanya sambil meraih tanganku untuk memainkan payudaranya yang bergelantungan. Tentu saja aku sangat menyukainya. Aku memompanya dengan kencang. Sampai akhirnya aku tak tahan lagi, “aku akan keluar ayu”kataku. “Cabut sayang, jangan didalem”katanya. “ahhh aku terus mengocok kontolku sampai akhirnya aku mencabutnya dan crot crot crot, spermaku melebur ke punggungnya. Aku tersungkur menindihnya dari belakang. Tanganku masih memainkan puttingnya. “nikmat sekali muklis”katanya. “Tubuhmu sempurna Yu”kataku membalasnya.

Zunda ayu afifah jilbab cantik murah (18)

Kami beristirahat setelah pertempuran itu, walaupun semalaman itu aku terus bermain dengan tubuhnya. Aku mengajarinya berbagai macam gaya seks dan dia sangat menyukainya. Hingga kami berdua tertidur di kamar kostku.

Pagi harinya aku mendengar suara sesenggukan, aku melihat ayu menangis. “kamu menyesal?” tanyaku. “sedikit. Tapi aku juga menikmatinya. Dan ini sudah terlanjur. Kamu sangat pandai membuatku senang Muklis. Termasuk dengan kejantananmu”jawabnya. “lalu bagaimana?” kataku bingung harus berkata apa. “tidak usah kau fikirkan, ini salah kita berdua. Akupun sangat menikmatinya semalam. Sekarang antarkan aku ke kotaku, aku masih ingin memelukmu walau di motor. Nanti aku akan sering kesini lagi. Kita main lagi. Katanya tersenyum. Aku membalas senyumnya.

Zunda ayu afifah jilbab cantik murah (20)

 Akhirnya aku mengantarkannya ke asrama, dan dia memelukku di sepanjang perjalanan di atas motorku. Dan hari hari setelahnya dia lebih sering menghubungiku. Tentu saja, sesuai janjinya ia akan mengunjungiku lagi untuk bermain denganku lagi

ZURAIDA AND FRIENDS PART 10

“Boleh aku meminjam wanitamu?,,,” pinta Pak Prabu, mengagetkan Zuraida dan Arga yang masih berpelukan erat….

Zuraida menatap Arga dengan jantung berdegub kencang, berharap lelaki itu tidak melepaskan pelukannya, tidak membiarkan Pak Prabu mengambil dirinya.

Namun wajah tegang itu berubah menjadi kecewa, sangat kecewa, ketika Arga tersenyum sambil menatap wajahnya, perlahan melepaskan pelukan.

yessy ecii bokong montok jilbaber (1)

“Argaaa,,, kenapa kau lepaskan aku,, peluk aku Gaa,,, jangan biarkan lelaki lain menjamah tubuhku,,,” hati Zuraida berteriak, dengan bibir yang terkatup rapat. Tapi ini bukan salah Arga, lelaki itu tidak tau apa yang dimaksud Pak Prabu dengan meminjam.
Yaaa,, meminjam tubuhnya, untuk melunasi janji yang terucap.

Arga mundur beberapa langkah, mempersilahkan atasannya untuk menghampiri Zuraida. Lalu berjalan menuju meja mengambil botol yang masih tersisa setengah.

Pak Prabu menatap Zuraida, meminta izin untuk meletakkan kedua tangannya dipinggul yang ramping. Dengan berat wanita itu menganguk, lalu balas meletakkan jari-jari lentik dipundak Pak Prabu. Perlahan keduanya bergerak mengikuti alunan musik.

“Bu Dokter,,” bisik Pak Prabu, merapatkan tubuhnya, “Malam ini terlihat semakin cantik, saya selalu kagum dengan penampilan anda yang begitu anggun,” lanjut Pak Prabu, membuat Zuraida bingung harus bersikap.

Hati Zuraida semakin kalut, matanya menatap Arga yang mengawasi. Tatapan kosong, tak terbaca oleh Zuraida.

Sementara, dari deru nafas lelaki yang tengah memeluknya, Zuraida bisa merasakan hasrat yang memburu dihati lelaki berkumis tebal itu. merapatkan tubuh, berusaha mencuri-curi sentuhan dari bulatan payudaranya yang membusung.

“Terus terang, Saya tidak tau kapan harus menagih janji yang ibu ucapkan, karena saya tidak memiliki banyak kesempatan untuk mendekati ibu,,,” ucap Pak Prabu. Tidak seperti perkiraan Zuraida yang menduga tangan kekar itu akan segera meremas kedua payudaranya dengan brutal, saat kaki mereka dengan perlahan menjauh dari keramaian.

“Saya adalah lelaki yang begitu mudah tertarik pada wanita, khususnya wanita seanggun Bu Dokter, yang selalu tampil begitu feminim,,,” sambung Pak Prabu seraya merapatkan keningnya kekepala Zuraida yang terbalut jilbab.

Zuraida memejamkan matanya, merutuki keadaan.

Tapi sialnya itu diartikan oleh Pak Prabu sebagai persetujuan, tangannya yang berada dipinggul bergerak turun, dengan gemetar meremas pantat montok yang membulat padat. Sementara tangan kirinya bergerak keatas, coba mencumbu gundukan dagung didada si wanita, dengan siluet puting mungil yang begitu nyata.

“Argaaa,,,” ucap Zuraida tanpa suara, saat melihat lelaki yang tadi masih mengawasinya melangkah menjauh, menuju sofa, dimana Andini yang tengah mabuk digerayangi oleh Mang Oyik.

“Apakah Arga melihat semua kenakalan Pak Prabu pada tubuhku?,,,” hatinya bertanya-tanya dengan panik.

Tapi wanita itu juga bingung dengan cara kerja pikiranya, yang tiba-tiba merasa lebih tenang, karena tak ingin lelaki yang dicintainya menyaksikan ulah Pak Prabu yang mulai menggerayangi tubuhnya dengan remasan-remasan nakal.

Nafas Pak Prabu semakin berat, dua bongkahan payudara yang masih terbalut gaun menempel erat didada bidangnya. seakan-seakan lelaki itu ingin memasukkan seluruh tubuh zuraida dalam pelukannya yang kokoh.

Kini wanita itu dapat merasakan hembusan nafas khas lelaki yang menderu, menyapu wajahnya, aroma tembakau dan alkohol yang merangsek indra penciuman membuatnya merinding.

Zuraida tertegun, seolah sedang terhipnotis, mebiarkan Pak Prabu melabuhkan ciuman dibibirnya yang terbuka, mengecup lembut, memberikan gigitan kecil dibibir bawahnya.

“Paak,,, cukup,,,” seru Zuraida tersentak, saat merasakan lidah yang panas mencoba menyelusup disela bibirnya. Mendorong tubuh Pak Prabu.

Lagi-lagi pikiran Zuraida keliru, wanita itu mengira dirinya harus meronta kuat untuk melepaskan cengkraman Pak Prabu dipinggulnya. Tapi nyatanya lelaki itu membiarkan tubuhnya lepas dari dekapan dan mundur beberapa langkah.

“Maaf Bu,, saya hanya menagih apa yang ibu janjikan,”

“Tapi tidak sekarang pak,,” jawab Zuraida dengan jantung berdebar.

“Lalu kapan lagi, ditempat praktek Bu Dokter? Atau dirumah?,,, itu lebih tidak mungkin kan?” tanya Pak Prabu.

Apa yang dikatakan lelaki itu ada benarnya, tidak mungkin dirinya membiarkan lelaki itu menggagahi tubuhnya di tempat prakteknya bekerja, apalagi dirumah. Seketika sesal kembali mencuat, kenapa harus terucap janji itu, sebuah izin akan kenikmatan dari tubuhnya yang bisa didapatkan oleh lelaki itu.

yessy ecii bokong montok jilbaber (2)

“Pak,,, saya meneyesal sudah mengucapkan janji itu, saya tidak mungkin melakukannya pak,,,mohon mengertilah,,, pintalah hal lain yang saya bisa memenuhinya,, saya mohon Pak,,,”

Kaki Zuraida mundur beberapa langkah, mencoba menghindar dari Pak Prabu yang melangkah mendekat.

“Bu Dokter, saya tau ini sangat sulit bagi ibu, kerena ibu bukan wanita yang begitu saja membiarkan tubuhnya digagahi lelaki lain. Seperti kata ibu,, tak ingin melakukan tanpa cinta,,, dan ibu bisa melihat sendiri bagaimana tampilan saya yang yang jauh dari kata tampan, yang tidak mungkin membuat ibu jatuh cinta,,,”

Pak Prabu berdiri sambil merentang kedu tangannya, seakan ingin menunjukkan seperti apa dirinya, lelaki bertubuh besar dengan kumis lebat dan perut yang mulai berlemak. Seandainya dalam situasi yang berbeda, gaya Pak Prabu tentu akan membuat Zuraida tertawa.

Hati Zuraida yang awalnya takut menjadi kesal, bagaimana mungkin lelaki dihadapannya masih bisa mengajak bercanda saat hatinya begitu takut.

“Bu,,, maaf kalo ibu menganggap saya licik, memanfaatkan janji yang ibu ucap dalam kondisi kacau, tapi saya tidak tau lagi bagaimana cara untuk mendapatkan sedikit kenikmatan dari tubuhmu ini,,,”

Pak Prabu memepet tubuhnya kedinding, tangan kanannya terhulur mengusap selangkangan yang tertutup long dress dari kain yang lembut. Kedua tangan Zuraida segera menahan kenakalan Pak Prabu, tapi tangan kiri lelaki itu segera menyusul, meremas payudaranya.

“Eeenngghhh Paaak,,, jangaaaan,,” kepala Zuraida menggeleng, berharap lelaki itu sadar dengan apa yang tengah diperbuatnya.

“Pliss,,, saya mohon,,, hanya ini kesempatan terbaik yang saya punya,, tak ada yang melihat keberadaan kita disini, lagipula mereka sudah mulai mabuk,,,” rayu Pak Prabu, mencari peruntungan.

Zuraida terdiam, menatap sekitar, baru sadar tubuhnya telah digiring Pak Prabu kedinding, tersembunyi dibalik pohon hias yang ada dipojok tepi kolam renang, dekat dengan pintu keluar samping yang jarang digunakan.

“Pak,,,, saya,,,”
Zuraida bingung, tak lagi memiliki cara untuk berkelit, tak lagi memiliki alasan untuk menepis tangan kekar yang perlahan meremas payudaranya. Hanya debar jantung yang semakin kuat.

Tangan Pak Prabu menyusur kebelakang, meraba setiap lekukan bagian atas tubuh Zuraida,,,, seperti mencari-cari sesuatu. “Maaf,,, boleh saya menagih sekarang,,” ucap Pak Prabu, saat menemukan resluiting dari gaun putih panjang yang membalut tubuh dokter cantik itu.

Zuraida membuang wajah kesamping, namun itu dianggap Pak Prabu sebagai izin, menurunkan resluiting, lalu dengan perlahan mengusapi punggung yang terbuka.

Mata Zuraida terpejam ketika merasakan telapak tangan yang kasar dikulit punggung yang mulus, merangsek diantara belahan ketiaknya. Bulu kudunya merinding, pasrah menerima jamahan.

Memang ada niat dihatinya untuk sedikit nakal disaat pesta, tapi hanya dengan Arga, tidak dengan yang lain.

“Paaak,, saya tidak bisa melakukannya disini,,, saya mohon,, mengertilah pak,,,” pinta Zuraida lirih, menahan tangan Pak Prabu yang ingin menurunkan gaun dari pundaknya.

Dari celah dedaunan, mata wanita itu mengamati Arga yang kini di goda oleh Andini yang mulai mabuk. Menaiki tubuh Arga, dan dengan ganasnya menciumi wajah dan leher lelaki yang hanya duduk pasrah menikmati service sibetina mungil.

Membuat Mang Oyik tersisih dan beralih mendekati Aida yang masih tampak kelelahan setelah melayani Adit. Beberapa orang terlihat mulai mabuk. Begitupun dengan Aryanti, namun wanita itu masih berada dipelukan Dako yang sibuk menambahkan beberapa tanda kecupan dipayudara kanan yang mencuat diluar gaun.

“Oowwgghh,,,” tiba-tiba tubuh Zuraida gemetar tertahan saat selangkangannya kembali diusap dengan lembut. Usapan yang ringan namun mengena tepat dibibir vagina. Tanpa sadar pantatnya bergerak kedepan mengejar tangan Pak Prabu. Menagih untuk usapan berikutnya.

Zuraida membuang wajahnya kesamping tak berani memandang wajah Pak Prabu yang tersenyum penuh kemenangan. Dengan riang jari-jari leleki berkumis tebal itu menggelitik lipatan vagina milik wanita yang tak lagi berusaha menghindar.

“Eeemmmhhhh,,,” wanita berjilbab itu merintih tertahan, memejamkan mata dengan kuat saat jari tengah Pak Prabu menusuk lipatan vaginanya, membuat celana dalam tipisnya ikut masuk kedalam, menyentuh kacang mungil yang begitu sensitif.

Berkali-kali jari Pak Prabu menusuk-nusuk, terkadang lembut, namun acapkali tusukan itu begitu kuat menggelitik pintu kelamin yang mulai basah.

Tiba-tiba mata lentik Zuraida menangkap tubuh Andini yang bergerak liar diatas pangkuan Arga. Naik turun dengan penuh semangat. Mungkinkah Arga tengah menyetubuhi gadis mungil itu.

Hati Zuraida begitu nelangsa, merintih bertanya pada hati yang terluka, kenapa Arga tidak mencumbu dirinya, padahal tadi tubuhnya telah pasrah untuk melayani apapun keinginan lelaki itu.

“Argaaa,,,” ucap Zuraida lirih, membuat Pak Prabu ikut menoleh mencari sosok Arga.

“Pak,,, apa mereka sedang bercinta?,,,” tanya Zuraida, seolah ingin meyakinkan apa yang dilihatnya.

“Mungkin,,,” jawab Pak Prabu ditelinga wanita yang masih tertutup jilbab itu.

Berbeda dengan Zuraida, Hati Pak Prabu justru bersorak girang. “Thanks Argaaa,,, Its time for me,,,”

Melihat kesempatan yang baik, dengan perlahan wajah Pak Prabu menunduk lalu menciumi gundukan payudara yang hanya tertutup gaun tipis, lidahnya dapat merasakan puting kecil yang mencuat.

“Oooowwhhhh,,,, Eeenngghhh,,,” bibir wanita itu melenguh saat lidah yang basah berlabuh diputing mungilnya. Kain tipis yang melindungi payudaranya dengan capat basah oleh ludah Pak Prabu.

Merintih saat bagian kecil dipuncak gunung yang hangat dihisap, dicucup, disedot dengan cara yang lembut. Meringis saat kumis yang tajam menembus kain dan menusuk gundukan payudaranya.

Perlahan mata Zuraida turun, menatap sendu lelaki yang tengah menyusu dipayudaranya dengan begitu bersemangat, menjilati puting yang mengeras dibalik kain tipis.

Mata bening itu beralih memandang kekejauhan, pada sosok mungil yang naik turun bergerak penuh semangat, layaknya mengendarai kuda rodeo, sesekali gadis yang gaun atasnya sebagian telah melorot itu menunduk, membiarkan pejantan yang ada dibawahnya untuk menyucup payudara. Menggeliat menikmati permainan lidah yang panas.

“Arga,,, Seharusnya kau yang menikmati tubuh ini,,, tapi kenapa kau lebih memilih gadis itu daripada diriku,,,” hatinya sangat kecewa, tapi sedikitpun tidak ada amarah, Karena kondisinya kinipun jelas akan membuat Arga marah. Karena dia tau, Arga bukan pria yang bertindak semaunya, tapi sialnya dirinya sedikitpun tidak tau apa alasan Arga melepaskannya.

Zuraida menyandarkan kepalanya ketembok, bibirnya melenguh saat puting kecilnya digigit dengan lembut.

“Ooowwhhhh,,, Paaak,,, kenaapaaa digigiiit,,,,”

Tapi Pak Prabu justru tertawa, lalu kembali memainkan puting mancung layaknya milik para gadis remaja.

“Eeeeengghhh,,, Eeemmmpphhh,,,” Zuraida mengatup rapat bibirnya, kepalanya mengeleng-geleng berusaaha mengenyahkan rasa nikmat yang merambati tubuhnya.

Walau bagaimanapun Zuraida adalah seorang wanita normal, sulit untuk mengingkari segala kenikmatan yang diberikan oleh Pak Prabu. Cumbuannya bersama Arga selama berdansa membuat tubuhnya menagih lebih.

Merasa yakin wanita yang dicumbunya telah bisa menerima apa yang tengah mereka lakukan. Pak Prabu berusaha menurunkan gaun Zuraida, lidahnya sudah sangat gatal untuk merasakan langsung lembutnya puting yang ada dalam genggaman.

“Paaak,,, jangan disini,,, jangan disiniii,,,” elak Zuraida. Menahan gaunnya.

Lelaki itu tersenyum, tersenyum sangat lembut dibalik kumis tebal yang melintang. Menatap Zuraida dengan pandangan yang sedikit berbeda.

Membuat si wanita salah tingkah, ada sesuatu dimata Pak Prabu, pandangan penuh kasih yang tadi siang dilihatnya dari mata Arga.

“Buu,,, seandainya ibu tau,, saya selalu mengaggumi ibu. Saya selalu terpesona setiap ibu mampir kekantor, seorang wanita yang energik, cerdas, namun juga begitu lembut, saya selalu mendambakan punya pasangan seperti ibu,,,” ucap Pak Prabu coba merayu.

Tak ada wanita yang tidak tersangjung bila dipuji. tapi Zuraida menggeleng, seakan menyatakan usaha Pak Prabu akan sia-sia.

“Maaf saya bukan sedang merayu untuk mendapatkan tubuh Bu Dokter,” Pak Prabu kembali membetulkan gaun Zuraida.

Sikap Pak Prabu membuat Zuraida benar-benar salah tingkah. Zuraida bukan wanita yang mudah tertarik pada pesona seorang pria, tapi hati yang limbung membuat segalanya menjadi tak menentu.

“Lalu apa yang bapak ingin sekarang?”
Pertanyaan yang lugas dan tegas, kini giliran Pak Prabu yang bingung. Bohong bila dirinya tidak menginginkan tubuh wanita yang kini ada didepannya.

Bisa saja dirinya memaksa wanita yang kini ada didepannya untuk melayani hasratnya atas dasar janji yang diucap. Tapi entah kenapa hal itu tidak dilakukannya. Bibirnya justru tersenyum lalu tertawa.

“Hehehee,,, maaf,,, saya benar-benar minta maaf sudah memperalat ibu, saya menjadi merasa sangat berdosa pada ibu, lupakanlah janji itu. Tapi,,, emmhh,, boleh saya mengecup bibir ibu,,,”

Zuraida sangat kaget dengan perubahan Pak Prabu, tapi ia bisa menangkap kesungguhan seorang lelaki yang disampaikan dalam keremangan malam. Wanita itu mengangguk, memejamkan matanya, membiarkan bibir Pak Prabu berlabuh dibibirnya yang hangat.

“Terimakasih Bu,,,” ucap lelaki itu setelah melepaskan bibir Zuraida, memenuhi janjinya, hanya sebuah kecupan. “Sebenarnya pengen lebih lama sih,,, tapi takut tegangan ini saya naik lagi,,,” Pak Prabu mencoba berkelakar sambil menunjuk selangkangannya.

Tapi hanya dijawab Zuraida dengan senyuman, senyum manis yang begitu memikat kelelakian Pak Prabu. Tampak wanita itu berusaha untuk bertahan, tidak terlena dengan kehangatan yang ditawarkan Pak Prabu.

“Saya lebih suka melihat ibu tersenyum seperti ini daripada merintih karena itunya saya tusuk,,,hehehe,,”

Kali ini mau tidak mau Zuraida tertawa, memperlihatkan deretan giginya yang rapi. Lalu mencubit tangan Pak Prabu.

“Ayo kita kembali kesana,,,” ajak Pak Prabu, menggandeng tangan siwanita.

yessy ecii bokong montok jilbaber (3)

Pooong !!!,,,
Selesai begitu saja? Zuraida tertegun, apakah Pak Prabu telah menyerah untuk mendapatkan tubuhnya. Sisi kewanitaannya yang liar cepat mengambil alih. Entah kenapa rasa Kecewa menyergap hatinya, kecewa dengan sikap Pak Prabu yang mengangkat bendera putih.

Masih dirasakannya gaun nya yang basah setelah dijilati Pak Prabu, rasa gatal pada bagian puting yang baru saja menerima gigitan nakal seorang penjantan.

Tapi wanita itu berusaha menghormati keputusan Pak Prabu, keputusan yang menyelamatkan kehormatannya sebagai seorang wanita, keputusan yang menyelamatkannya dari rasa bersalah kepada Arga dan Dako.

“Paaak,,, maaf saya tidak bisa memenuhi janji saya,,, tapi,, emmh,, kalau bapak ingin memeluk saya,,, eenghh boleh koq,” tawar Zuraida tiba-tiba. Entah apa yang dibenak wanita itu. Benarkah sekedar ucapan terimakasih atas aksi heroik Pak Prabu?

Pak Prabu tertawa, lalu merentangkan kedua tangannya. Membiarkan si wanita yang masuk kedalam pelukannya.

Dengan malu-malu Zuraida mendekat, menempelkan tubuhnya, dan membiarkan tangan yang kekar mendekap erat tubuh. Tangannya balas memeluk punggung Pak Prabu.

Masih dengan gaya yang malu-malu, Zuraida menekuk wajahnya dileher yang berkeringat, memancarkan wewangi tubuh seorang lelaki. Seketika tubuhnya merinding, otaknya merespon aroma seorang pejantan.

Lama keduanya terdiam, terdiam dalam kisruh yang melanda hati, tanpa disadari , pelukan tangan Zuraida justru semakin erat.

Pelukan memang selalu mampu memberikan kedamaian, semakin erat Zuraida memeluk, semakin dirinya merasakan sisi kewanitaannya. Kodrat sebagi wanita yang juga membutuhkan kehangatan. Kodrat sebagai wanita cantik yang memiliki tubuh indah yang menjadi pelampisan hasrat pandangan para lelaki.

Pak Prabu berusaha menaikkan kembali resluiting yang terbuka. Entah kenapa tiba-tiba dirinya merasa sangat menyayangi istri bawahannya itu. Kebersamaan selama liburan memang membuat interaksi diantara mereka menjadi lebih intens, meski kadang dilakukan dengan cara yang nakal.

“Pak,,, emmhh,, biarin aja,,,” ucap Zuraida terbata.

Deg,,,, Pak Prabu terdiam,,, pikirannya tidak berani berasumsi macam-macam, apa maksud dari kalimat yang terucap tepat disamping telinganya. Lalu kembali mengusap-usap punggung yang terbuka, menikmati kehalusan kulit seorang Zuraida.

“Kamu ngga dingin?,,,” ucap Pak Prabu memecah sunyi.

“Dingin bangeeet,,,”

Pak Prabu semakin bingung, kenapa wanita itu justru menolak saat tangannya ingin mengancingkan resluiting untuk menutupi tubuhnya. Apa yang diinginkan wanita itu. Tapi dirinya hanya berani memeluk, meski hasratnya kembali terpercik.

Tiba-tiba Pak Prabu merasakan kecupan lembut dilehernnya, hanya sesaat, tapi itu cukup untuk membangkit gairah kelelakiannya. Tangannya kembali beredar, mengusap setiap sisi pundak dan punggung yang terbuka.

“Paaak,,,”

“Maaf sayaaang,,, maaf,,,” ucap Pak Prabu, menarik tangannya kembali kebelakang setelah memberikan remasan nakal dipayudara yang membusung.

“Paaak,,, Sentuh dari dalam,,,”

DEG,,, Pak Prabu kaget, tapi telinganya tidak mungkin salah dengar. Kata-kata itu diucapkan begitu dekat dengan telinganya. Lalu kembali meremas payudara dengan lebih kuat, untuk meyakinkan apa yang didengarnya.

“Emmmpphh,,, Paaak,,, sentuh dari dalam,,”

Pak Prabu semakin bingung. Melepaskan pelukannya, memegang sisi gaun Zuraida, saling tatap dengan mata bening yang indah.

Ditingkahi nafas yang memburu, wanita itu mengangguk.

Setelah mengambil nafas, Pak Prabu coba menurunkan gaun dari pundak Zuraida. Dikegelapan matanya masih dapat melihat kemulusan pundak si dokter Cantik.

Zuraida menatap wajah Pak Prabu, dengan tangan yang gemetar berusaha melolosi kain yang dikenakannya. Ada rasa bangga dihati saat melihat binar mata sang pejantan yang mengagumi payudara yang terhampar didepan wajah.

“Paaaak,,, iniii punyaaa sayaaa,,, seperti iniii punyaaa saayaaa,,,” lirih suara Zuraida saat kedua payudaranya mulai disapa, diusap, dan diremas berulang-ulang.

“Indah banget Bu,,, besar,,, kencang,,, mancung seperti anak remaja,,,” Mata Pak Prabu tak beralih dari sepasang daging yang terus diremasinya. Tak menghiraukan kondisi si wanita yang mulai terengah-engah.

“Buuu,,, boleehh sayaaa,,,”

Sambil beradu pandang, Zuraida meremas rambut Pak Prabu, “Sebentar aja ya Pak,,,” ucapnya gemetar, lalu menarik kepala Pak Prabu kepayudara kirinya.

“Aaahhhss,,”
“Aaaahhh,,,” bibirnya mendesis setiap lidah Pak Prabu berlabuh. Ada rasa gregetan saat menyaksikan lelaki itu hanya menjilat-jilat putingnya yang mengeras.

“Paaaak,,,”
Masih dengan lidah terjulur, mata Pak Prabu melirik keatas.

“Paaaak,,, maaf,,,,” ucap Zuraida pelan, lalu menjambak rambut Pak Prabu, bukan mendorong, tapi membenamkan wajah lelaki itu pada kenyalnya daging yang membusung menantang.

“Owwwgghhh,,,” bibirnya terpekik,,, menatap nanar mulut lelaki yang melumat bulat payudara, mengunyah dengan sedikit kasar. Membuat tubuh wanita itu semakin tersandar ke dinding.

Belum lagi kumis yang menusuk-nusuk kulit yang memiliki tekstur sangat lembut, membuatnya harus menggigit bibir, meredam rasa geli.

Tubuh Zuraida semakin merinding saat pahanya tersentuh oleh sesuatu yang keras, yang tersembunyi dibalik selangkangan Pak Prabu.

“itu penis Pak Prabu,,,” pekik hati Zuraida, “Penis yang tadi pagi hampir saja memasuki liang kemaluanku, penis yang menghambur sperma didepan vaginaku,”

yessy ecii bokong montok jilbaber (4)

Zuraida membiarkan penis Pak Prabu bermain-main dengan pahanya. Membiarkan lelaki itu menggesek-gesek batang yang mengeras kesetiap sisi bagian bawah tubuhnya.

Tubuhnya merespon dengan mendorong pantatnya kedepan, seolah meminta agar batang itu menggeseki bibir vagina yang gemuk.

Gayung bersambut, Pak Prabu menatap Zuraida, lalu menggesekkan batang yang sudah sangat mengeras kebagian cembung dari selangkangan. Tak ingin kalah, si wanita justru semakin mendorong pantatnya kedepan, seakan berkata inilah milikku, mana milikmu,,,

Semakin kuat gesekan, semakin cepat nafas Zuraida membuuru.

Tak puas dengan gesekan batang penisnya yang terhalang oleh celana, Tangan Pak Prabu terhulur turun. Dibawah tatapan siwanita, telapak tangannya mengusap lembut vagina berbalut kain, membuat pemiliknya mendesah tertahan.

“Buka lebih lebar, Bu,,,” pinta Pak Prabu, yang segera dikabulkan siempunya dengan melebarkan paha. Tapi gaun yang ketat membuat gerakannya terhalang.

Zuraida mengangguk, menyetujui usaha tangan Pak Prabu yang bergerak kebelakang tubuhnya, menarik turun resluiting hingga kesudut mati, tepat didepan pantat siwanita.
Lalu perlahan menyelusup, meremas pantat yang membulat padat yang hanya dilapisi celana dalam tipis.

Zuraida cepat menarik tangan Pak Prabu, bukan untuk mengenyahkan tapi agar masuk langsung kebalik celana dalamnya, lalu kembali memeluk tubuh Pak Prabu.

Entah apa yang ada dikepala Zuraida, saat mengatup rapat bibirnya, membiarkan telapak tangan yang kasar menyelusup kebalik celana dalamnya. Menyusuri belahan pantatnya, menggelitik liang anusnya,,, dan,,,

“Ooowwwhhh,,,, Paaaak,,,,” tubuh wanita itu melejit seketika, gemetar ketika bagian paling sensitif ditubuhnya merasakan sentuhan dari kulit yang kasar. Meski bisa menebak arah yang dituju oleh tangan Pak Prabu, tetap saja tubuhnya kaget.

Bila tadi pantatnya terdorong kedepan, kini pantat yang membulat itu justru menungging kebelakang.
“Eeeenggghhh,,,

“Lembut bangeeet Buuu,,, vaginamu lembut bangeeet,,, sayaaang,,,”

Mendapatkan pujian itu Zuraida justru mencubit pinggang Pak Prabu. “Emmhh,,,kalo pintu rumah baru keraass,, Pak,,” ucapnya disela nafas yang naik turun.

“Paaak,,, jangaaan tusuuuk terlaluuu dalaaam,,, geliiii,,,” rintihnya, namun pinggulnya justru bergerak mengejar jari Pak Prabu yang bergerak keluar. Seakan berharap jari yang kasar itu tetap berada didalam liang kemaluannya.

“Bibirmu mana sayaaaang,,,” seru Pak Prabu.

Zuraida seperti kesurupan, seperti bukan dirinya yang biasa, seperti wanita yang telah lama tidak merasakann jamahan tangan seorang lelaki, seperti wanita yang begitu haus akan belaian manja seorang lelaki.

Wanita itu tidak mengelak saat Pak Prabu melabuhkan bibir, berusaha menyelusup kedalam mulutnya, menghirup aroma nafas dari hidung mereka yang bertemu, membiarkan lelaki itu mengecapi lidahnya, menyedot ludah dengan sangat rakus.

Tangan Pak Prabu tak lagi bergerak, terdiam didalam liang kemaluan yang basah, terkonsentarasi pada bibir Zuraida.

Merasa kenikmatan yang tengah dirasakan oleh selangkangannya terhenti, pinggul wanita itu reflek bergerak sendiri, memainkan bibir vagina pada telapak tangan yang kasar dan jari tengah yang menusuk kedalam lorong yang membanjir.

“Paaaaak,,, eeengghhhh,,, aaahhssss,,,” Zuraida terengah-engah, pantatnya bergerak semakin cepat, seolah tengah mengawini tangan kekar yang mematung diselangkangannya.

Melihat keadaan Zuraida, dengan cepat tangan kiri Pak Prabu mengeluarkan batang penisnya, lalu menarik tangan Zuraida agar menggenggam.

Mata Zuraida melotot, tidak menyangka, dirinya yang selalu mengenakan penutup kepala kini justru menggenggam batang kemaluan, milik atasan suaminya.

“Buuu,,, biarkan penis saya yang melakukannya Bu,,,,”

Dengan pinggul yang masih bergerak menyenggamai tangan Pak Prabu, wanita itu menggeleng, wajahnya tampak pucat mengejar orgasme yang bersiap menghampiri.

Tapi wanita itu tidak mengelak saat Pak Prabu dengan tangan kirinya berusaha menyingkap gaun panjangnya keatas.

“Bu,,, bantu saya menuntaskan hasrat saya Bu,,, saya janji tidak akan menusuk liang kemaluan ibu,,, cuma jepitin dengan paha ibu seperti tadi pagi.,,,” mohon Pak Prabu, sambil terus menarik gaun Zuraida keatas. Tapi terlalu sulit, gaun itu membekap cukup ketat.

“Bu,,, ikut sayaaa,,” pinta Pak Prabu tiba-tiba, menarik tangan dari selakangan, lalu membopong tubuh Zuraida yang tengah sakau akan orgasme, keluar melalui pintu yang ada disamping mereka bercumbu.

“Paaaaak,,, bapak mau ngapain?,,,” tanyanya saat tiba ditembok luar, Pak Prabu membalik tubuhnya kearah tembok.

“saya mohooon Paaak,,, jangan ingkari janji bapaaak,,,” pinta Zuraida pada lelaki yang kini berusaha menarik gaunnya lebih tinggi. Lalu dengan cepat menurunkan celana dalamnya.

yessy ecii bokong montok jilbaber (5)

“Oooowwgghhh,,, Paaaak,,, Ooogghhh,,,” Zuraida tidak menyangka, vaginanya yang tak lagi memiliki pelindung dilumat dengan rakus. Tubuhnya menggeliat liar. Kumis yang ikut menusuk kulitnya, membuat pinggul wanita itu bergerak tak menentu.

“Zuraidaaaaa,,,”

Sluuuurrpppsss,,,,

“Memeeeqmuuu,,, ooowwhhss,,,”

Sluuurrrppss,,,

Pak Prabu tak menyangka, akhirnya bisa merasakan cairan gurih dari seorang wanita bernama Zuraida, selama ini matanya hanya bisa memandang bulatan pantat dan selangkangan yang selalu tertutup kain itu. hanya bisa membayangkan seperti apa bentuk dari benda yang ada didalamnya.

Selama ini, otak mesumnya hanya bisa berkhayal, kenikmatan seperti apa yang ditawarkan oleh liang surga seorang wanita cantik yang selalu mengenakan jilbab.

Tapi kini,,, selangkangan wanita itu bergerak mengikuti kemanapun lidahnya menari. Memohon lidahnya masuk lebih dalam, mengais-ngais cairan yang terus merembes keluar.

Berkali-kali Pak Prabu menyedot bibir vagina yang mengeluarkan cairan bening, begitu haus mengecapi vagina yang teramat basah. Tak henti-henti pula bibir wanita itu mendesis dan menjerit ketika bibir Pak Prabu menyedot terlalu kuat.

“Sudaah ya paaak,,, saya takut kebablasan,,,” mohon Zuraida ketika Pak Prabu menghentikan aksinya, memutar tubuhnya berhadapan.

“Bu,,, saya akan menepati janji sayaa,, tapi bolehkan kalo saya nyelipin dipaha ibu seperti tadi pagi,,,” pinta Pak Prabu.

“Tapi pak,,”

“Buu,, apa saya pernah mengingkari janji?,,, saya hanya butuh penyelesaian, Bu,,,” potong Pak Prabu.

Zuraida memandang wajah Pak Prabu dengan bingung, memang hingga saat ini atasan dari suaminya itu selalu menepati janji.

Akhirnya, dengan berat hati Zuraida mengangguk, membiarkan lelaki itu mendekat, lalu membuka pahanya lebih lebar. Pak Prabu harus sedikit menekuk kakinya untuk memposisikan batangnya berada tepat dibawah vagina Zuraida.

“Eeengghh,, Paaak,,, koqhh,, sepertii iniii,,,” protes Zuraida, merasakan batang itu justru menggesek-gesek bibir vaginanya yang basah.

“Maaf Bu,,, posisinya sulit bangeeet,,,” jawabnya sambil menekuk kaki semakin dalam, berusaha menggesek batangnya lebih kebawah.

Sambil menahan rangsangan Zuraida mengamati posisi Pak Prabu yang memang sulit.
“Eeengghh,,, yaa sudaaaah,,, tapi tolooong paaaak,, jangaaan sampaai massuuukk,,, Aaaahhhsss,,,”

“Buuuu,,, nikmaaat bangeeeet,,,Eeesshhhh,,,” Pak Prabu memandang wajah Zuraida sambil mendesis nikmat, bergerak maju mundur menyenggamai bibir vagina yang sangat basah.

Sementara Zuraida hanya bisa mengagguk, tubuhnya ikut bergerak, menyambut setiap tusukan yang menyusur didepan bibir vagina.

Hati Zuraida mulai goyah saat memandangi wajah Pak Prabu, wajah yang galak tapi tegas, dengan rahang yang lebar layaknya wajah sang legenda Gajahmada. Hanya saja kumisnya terlalu lebat. Hati Zuraida tersenyum sendiri.

“Seandainya kumis itu dibersihin, meski sudah memasuki usia paruh baya, pasti lelaki ini akan terlihat lebih cute,” bisik hati Zuraida.

“Paaak,,, Terimakasih,,, selalu menemani saat hatiku sedang kacau,,,” ucap Zuraida tiba-tiba, membuat Pak Prabu kaget, Memandang wajah Zuraida. “Ingin sekali saya membiarkan punya bapak masuk kedalam tubuh saya, tapi saya,,, saya akan merasa sangat bersalah,,, maaf ya pak,,,” lanjutnya. Tangannya mengusap wajah Pak Prabu.

yessy ecii bokong montok jilbaber (6)

“Saya juga tidak akan meminta lebih koq Bu,,,, saya bisa mengerti kondisi ibu,,” Pak Prabu menghentikan gerakan pinggulnya. Membuka tangannya lebar, mengajak tubuh Zuraida masuk kedalam pelukannya.

Tapi Zuraida menggeleng, menolak ajakan Pak Prabu, dengan gaya yang manja memanyunkan bibirnya. Tangannya yang masih mengusapi pipi berpindah mengusap kumis yang lebat. Lalu iseng menyelipkan telunjuknya dibibir Pak Prabu.

Birahi membuat wanita itu ingin berlaku nakal, seperti Aryanti dan lainnya.

Dibalik tembok tempat dirinya bersandar, ada suaminya yang terus menemani Aryanti, ada Arga, cinta masa lalu yang kini kembali menyulut gelora cinta yang terpendam. Tapi lelaki itu kini berada dalam dekapan wanita lain.

Dan ditempat ini,,, hanya ada dirinya dan seorang pria yang sangat menggilai tubuh dan kecantikannya. Tak ada yang tau jika dirinya membiarkan batang keras yang berada tepat diselangkangan memasuki tubuhnya.

“Paaak,,, bapak diam aja yaa,,,”
Tangannya mencengkram pinggang Pak Prabu , lalu menggerakkan pinggulnya, menggesek bibir vagina pada batang yang mengeras layaknya kayu.

“Eeemmmpphhh,,, Eeemmmppphhhh,,,” Zuraida merintih.

Birahi mengambil alih akal sehatnya, menyilangkan kedua pahanya, membuat penis Pak Prabu sulit untuk menyelusup hingga akhirnya merangsek keatas, membelah gerbang kemaluannya.

“Oooowwhhsss,,, Paaak,” Zuraida terpekik, helm besar itu hampir saja menerobos memasuki kemaluannya. Segala sarafnya menegang.

Dengan menyilangkan kedua paha. Otomatis helm penis itu kini bergerak kesatu arah, bergerak intens menguak gerbang vagina yang basah.

Tapi jepitan pahanya terlalu kuat, membuat batang itu tertahan dipintu masuk.
Zuraida panik, sementara Pak Prabu mulai menggerakkan batangnya, terus mencoba merangsek masuk.

“Sayaaang,,, berbalik yaaa,,,” pinta Pak Prabu dengan gemetar, tak tahan dengan gaya nakal Zuraida.

“Paaak,,, cepet selesein yaa,,,” Zuraida menatap Pak Prabu, pandangan yang mengundang lelaki itu untuk menikmati tubuhnya secara nyata.

Setelah menghadap tembok, wanita yang masih mengenakan jilbab itu menoleh kebelakang, sekali lagi menatap wajah mesum Pak Prabu, lalu merentang lebar kakinya.

“Zuraidaaaa,,, kamu nakal Zuraidaaa,,, kamu nakaaaal,,,” teriaaaak hatinya, seiring tubuhnya yang perlahan membungkuk, menunggingkan pantat montok yang membulat kedepan penis Pak Prabu.

Tak ada pertahanan sedikitpun, sangat mudah bagi Pak Prabu untuk menusuk vagina dokter cantik itu.

“Buuuu,,, tubuhmu benar-benar indah,” Pak Prabu mendekat, meremas bongkahan daging yang tersaji, memposisikan batang tepat didepan gerbang vagina yang terkuak basah.

Wanita itu memejamkan matanya, dengan jantung berdebar menunggu penis Pak Prabu menguak bibir vaginanya dengan perlahan.

“Ooowwwhhh,,,, Pak,,,”
Tapi tiba-tiba batang itu melengos keluar, hanya menyusur lipatan bibir vagina. Tangan Zuraida mencengkram pohon kecil yang ada disampingnya dengan gregetan.

Zuraida bingung, kenapa hatinya justru kecewa saat batang itu urung memasuki tubuhnya. Seharusnya ia bersyukur.

Sementara Pak Prabu menggeram, menahan hasratnya. Bergerak menyetubuhi wanita yang telah pasrah hanya dari sisi luar.

yessy ecii bokong montok jilbaber (7)

“Buuu,,, saya akan selalu berusaha menepati janji saya,,, Eeemmpphh,,,” Tangannya merengkuh kedepan, menggenggam sepasang payudara yang menggantung.

“Terimakasih Pak,,,” jawab Zuraida setengah hati. Membiarkan tubuh dibelakangnya bergerak menggeseki bibir vaginanya. Membiarkan tangan lelaki itu menggerayangi setiap bagian tubuhnya

“Buuu,,, saya tidak tau seperti apa rasa nikmat dari lorong kemaluan ini,,,,”

Sesekali dengan nakal Prabu memasukkan sebagian jamur penisnya kebibir vagina seperti sengaja menggoda Zuraida.

Berkali-kali pula bibir tipis itu merintih kecewa saat jamur yang besar, memasuki sebagian lipatan vagina, tapi kembali melengos keluar.

“Bu,,, pegangin punya saya Bu,,,” pinta Pak Prabu, menarik tangan kanan Zuraida kebatang yang ada diantara kedua pahanya.

“Basaaaah,,, batang ini sudah sangat basah,,,” pekik hati Zuraida saat menggenggam penis Pak Prabu yang penuh dengan cairan yang keluar dari bibir kemaluannya.

Pak Prabu kembali menggerakkan pinggulnya, namun saat ini kendali batang penis lelaki itu berada dijari lentik Zuraida sepenuhnya. Jari lentik itu dapat mengarahkan batang besar kemanapun dirinya mau.

“Oooowwwhhhssss,,,Paaak,,,” Zuraida terkaget, saat jari-jarinya menekan penis itu menyusuri bibir kemaluan.
Akibat tekanan dari tangannya, Sentuhan yang dirasakan oleh bibir vaginanya terasa lebih kuat. Membuat tubuhnya menggelinjang.

Begitu pun pak prabu yang merasakan batangnya terjepit diantara telapak tangan dan bibir kemaluan. Semakin cepat pinggulnya bergerak menusuk, semaki kuat tangan wanita itu menekan keselangkangannya.

“Buuu,,, saya tidaaaak kuat Buu,,,, masukin Buu,,, Ooowwhhh,,, biarkan batang saya menjamah bagian terdalam memek ibu,,,”

“Buuu,,, memek muuu manaaaa,,, masukin Buuu,,, sayaaa mohooon,,,”

“jepit kontol saya kedalam memek ibuuu,,,”

Pak Prabu mulai meracau vulgar, meminta kenikmatan yang lebih. membuat birahi Zuraida semakin terbakar.

Bibirnya mendesis, badannya menggeliat tak menentu, pantatnya bergerak melakukan perlawanan, telapak tangannya dengan kuat menekan batang kebelahan bibir vagina.

Diantara kewarasan yang tersisa, Zuraida mengumpat kesal, lelaki yang tengah menunggangi tubuhnya itu memiliki kuasa penuh untuk menikmati liang kemaluannya, tapi kenapa justru meminta dirinya untuk melakukan.

“Aaaahhhsss,,, jangan paaaak,,, jaaangaaan buat sayaaa sepertii perempuaaan murahaaann,,, Ooowwwhhsss,,,”

“Buuuu,,,, saayaaa berusahaaa menepatii janjii sayaaa,,, sekaaraang tepati janjii ibuuu,,, plisss sayaaanng,,,”

“Oooowwhhhssss,,,,, siaaaaal,,,” Zuraida mengumpat kesal. Haruskah ia mendustakan prinsip yang selalu dipegangnya, hanya akan melakukan diatas dasar cinta.

yessy ecii bokong montok jilbaber (8)

Sementara batang Pak Prabu semakin sering menyelinap kedalam, membuat alat senggamanya berteriak menagih sebuah hujaman batang penis yang sesungguhnya.

“Paaaak,,, jangan buaaat sayaaa merasaaa berdosaaa, paaakk,,, aaaaeeenggghhhss,,,”

Zuraida semakin menungging, berusaha memamerkan sebagian pintu vaginanya kemata Pak Prabu, dikegelapan. Sisi liarnya berharap lelaki itu bersedia merojok pintu vagina yang terbuka lebar didepan penis yang mengacung.

“Ooowwwwhhhh,,, paaaak,,,, haaaampiiirr paaaak,,,” jantung Zuraida berdebar kencang, ketika kepala jamur yang besar tanpa sengaja berhasil melewati pintu vaginanya. Tapi dengan cepat Pak Prabu menarik kembali batangnya.

“Aaaawwwwhh paaaak,,,”

“Paaaak,,, kenapaaa punya sayaaa digituiiiin,,,”
“Eeeengggghh bapaaaak curaaaang,,,” jerit Zuraida.

Sadar kejadian tadi bukan suatu ketidaksengajaan, tapi Pak Prabu memang tengah bermain dengan lorong bibir vaginanya. Hanya memeasukkan sebagian kepala jamur, lalu kembali menarik keluar. Terus dan terus,, membuat Zuraida menggila.

“Argaaa,, maafin Zeeee,, maafin Zeeee,,, Zeee ngga kuaaat sayaaang,,,”
Air mata menetes dari mata yang bening, saat tangannya menggengam kuat batang Pak Prabu, membuat pinggul lelaki itu berhenti bergerak.

Dengan jantung berdebar Zuraida perlahan meletakkan kepala penis itu tepat digerbang peranakannya, dengan kaki dan paha yang gemetar, pantatnya bergerak menekan, membuat batang Pak Prabu perlahan menghilang kedalam alat senggama.

“Oooowwwssshhh,,,,, aaahhh,,,,,” seketika bibirnya melenguh saat rongga yang basah merasakan tekstur dari batang yang keras. Terus dan terus masuk hingga kebagian terdalam.

“Buuuu,,, terimakasih Buuuu,,,, punyamu benar-benar nikmaaat,,, owwhh,,,”

Zuraida mengagguk lemah, “Silahkan paaak,,, silahkaan bapaaak nikmatii,,, saya sudah memenuhi janji sayaaa,,”

Pak Prabu mengecup punggung Zuraida yang terbuka, mencengkram bulatan pantat yang tengah dibelah oleh penis besarnya. Lalu bergerak menyenggamai wanita yang jilbabnya tampak lusuh, pasrah akan apapun yang akan dilakukan si lelaki.

“Oooowwhh,,,, Akhirnya aku bisa ngentotin memek istrimu, Dakooo,,,”

“Argaaaa,,, pacaaaarmu aku entotin, Gaaaa,,,” teriak Pak Prabu ditelinga Zuraida, pantatnya bergerak

Zuraida meradang mendengar kata-kata Pak Prabu. tangan kekar lelaki itu begitu kuat mencengkram pinggulnya, vaginanya dengan cepat ditusuki batang yang begitu keras.

“Argaaaa,,, memeknya benar-benar nikmat, Gaaa,,,” semakin kasar kata-kata yang keluar dari mulut Pak Prabu, semakin cepat lelaki itu menghentak vagina si Dokter cantik.

“Maaaasss,,, aku disetubuhi bosmu maaass,,,”

“Argaaaa,,, tolong aku, Gaaaa,,,”

“Eeeeengghhh,,,,” suara rintihan Zuraida begitu memelas.

Tubuhnya terguncang menerima hentakan yang kasar, tapi siapa yang menyangka bila pantat mulus yang membulat itu justru semakin menungging, bergerak liar menerima setiap tusukan. Menggenggam tangan Pak Prabu yang kini meremasi kedua bulatan payudara, menjadikannya sebagai tali kekang untuk mengatur gerak tubuh siwanita.

“Oooowwwhhhssss,,, Paaaaakkk,,, sayaaaa ngga kuaaaat,,,,”
Kata-kata kasar Pak Prabu justru membuat dirinya bersiap menerima badai orgasme.

“Sayaaaa keluaaaaar,,, Aaaarrggghhhsss,,,”
“Sayaaaa keluaaaaar,,,,” tubuh indah itu menari menggelinjang, menahan batang Pak Prabu jauh didalam lorong, mencengkram erat sambil memuntahkan cairan yang menyiram kepala jamur.

“Buuuu,,, sayaaa jugaaa buu,,,, sayaaaa jugaaaaaa Aaarrrgghh,,,”
“Sayaaaa semprot memeeek ibuuu,,,”

“Paaaak,, jangaaaan didalaaaam,, jangan didalam,” tersadar dari buai orgasme, berubah menjadi panik.

yessy ecii bokong montok jilbaber (9)

Tangannya dengan cepat menggenggam batang yang hendak kembali menusuk,, dan,,,

“Aaaarrgghh,,,,” tubuh Pak Prabu mengejang, sperma menghambur dalam genggaman tangan si wanita, tepat didepan bibir vagina. Sebagian menyemprot celah kemaluan yang masih terbuka.

Zuraida panik, menarik tubuhnya,,, jari tengahnya dengan cepat mengorek kelorong kemaluan, berharap bisa mengeluarkan cairan sperma yang bisa saja menyelusup kedalam, meski dirinyapun tak yakin ada cairan yang berhasil menyelusup masuk.

Lalu membersihkan ceceran kental yang menghias dibibir vagina dengan gaun panjangnya.

“Argaaa,, Argaaa,,,” wajah Zuraida pucat seketika, matanya menangkap sosok Arga yang berdiri tepat dipintu keluar.

Lelaki itu terlihat syok dengan apa yang dilihatnya. Tak mampu berkata apapun, hanya amarah yang meluap.

“Argaaaa,,, jangaaaan pergi Gaaa,,, aku bisa menjelaskan semua ini Gaaa,,,”
“Argaaaa,,, jangan pergi lagi sayang,,,” rengek Zuraida, dengan tangis yang memecah suasana.

“Buuu tunggu, bu,,, maafkan saya,,,” Pak Prabu berusaha menahan tangan Zuraida, berniat untuk menenangkan. Sekaligus tidak tega melihat wanita itu menangis.

“Pak, perjanjian kita sudah selesai. Segala janji yang terucap telah saya penuhi,,, tolong jangan ganggu saya lagi,,, saya mohon dengan sangat,,” ucapnya sambil terisak, berusaha melepaskan pegangan Pak Prabu. Lalu berlari mengejar Arga kedalam cottage.

Sebagian tubuhnya masih terbuka, bahkan payudara kanannya masih tertinggal diluar gaun, tapi wanita itu terus berlari mengejar Arga.

Tak menghiraukan pandangan Mang Oyik yang tengah menyetubuhi Sintya yang terbaring diatas sofa.
Tak peduli pada ulah Kontet yang tengah meremasi payudara mungil milik Andini.
Tak peduli pada tatapan bingung Aryanti yang berbaring diatas kursi untuk berjemur, dibawah tindihan tubuh suaminya, Dako, yang tertidur lelap diantara gundukan payudara.

“Argaaaa,,, kumohon dengarlah sayaaaang,,, aku mohooon,,” Zuraida terisak dihadapan Arga yang baru saja membuka pintu kamarnya.

“Yup,,, ada apa?,,,” ucap Arga datar, berusaha meredam emosi. Melangkah kedalam kamar.

“Masih kurang?,,, masih pengen minta kepuasan dariku,,,”

“Aku tau siapa kamu Zeeee,,, wanita yang tidak mudah menyerahkan tubuhnya kepada lelaki lain,,,”

“Aku tau kamu seorang wanita yang menjunjung tinggi norma, dan karena itu pulalah aku begitu mencintaimu,,,”

“Tapi tadi aku melihat mu benar-benar seperti wanita liar,,,, aku seperti tidak mengenalmu,,, lihatlah pakaianmu,,, lihatlaaaah,,, kau tak ubahnya seperti,,, sepertiii,,,, Sudahlah,,, cerita kita memang harus diakhiri,,, dan memang sudah berakhir,,,”

Kata-kata Arga begitu menyakitkan hatinya. Tak pernah sekalipun telinganya mendengar kata-kata kasar terucap dari bibir Arga. Tapi memang itulah yang terjadi

Zuraida menangis semakin kencang,,, seperti gadis kecil yang ditinggalkan ibunya, jatuh meringkuk disisi kasur dengan tubuh gemetar.

“Maaf kan akuuu,,, aku memang salah,,, maaaaf sayaaaang,,, hiksss,,,”

“Tapi aku ini wanita, aku telah memohon kepadamu,,, menyerahkan tubuh yang kau anggap hina ini sepenuhnya kepadamu,,, tapi kau menolak dengan dingin,,,”

“Kau yang melepaskanku, kau yang meninggalkanku dengan pria lain,,,”

Suara Zuraida hampir tak terdengar, hilang ditelan isak tangis.

“Arga,,, terimakasih untuk cintamu,,, maafkan laah aku,,, aku memang tidak pantas untuk dirimu,,,” wanita itu berusaha untuk bangkit, dengan mata berlinang berusaha menatap wajah Arga, seolah itulah terakhir kali dirinya dapat menatap wajah lelaki itu.

“Arga,,, meski berulang kali kau acuhkan aku,, meski berulang kali kau meninggalkan ku, aku selalu mencintaimu, sangat mencintaimu,,hikss,,, selamat tinggal, sayang.” ucapnya terbata, tak kuat mengucap kata terakhir.

Pertahanan Arga ambrol, lelaki perkasa itu melelehkan air mata. Air mata yang mampu ditahannya saat tubuh adiknya meregang nyawa dipangkuan, akibat kecelakaan.

Tapi air mata itu jatuh saat mendengar kata perpisahan dari seorang Zuraida. Mendengar jerit hati wanita yang tak terucap.

“Zeee,,, jangan menangis sayaaaang,,, jangaaaan menangis wahai kekasih hatiku,,, maafkan semua kebodohan dan ego ku,,,”

“Aku pun tak sesuci yang engkau harapkan, bahkan hatiku lebih kotor darimu,,”

Tubuh Arga menghambur memeluk tubuh Zuraida yang tampak begitu ringkih. Mengecupi air mata yang meleleh dipipi.

“Zeee,,, ” Arga menuntun Zuraida untuk duduk disisi kasur, menyapu wajah lembut yang basah oleh air mata.

yessy ecii bokong montok jilbaber (10)

“Maafkan aku, semua yang kulakukan selalu saja salah, meski itu untuk kebaikan mu,,,,” Arga menggenggam tangan Zuraida.

“Seharusnya diwaktu yang tersisa,, aku selalu memeluk mu, menghabiskan setiap detik bersamamu, tapi aku justru sengaja mengacuhkanmu, bahkan meninggalkanmu bersama lelaki lain. Maafkan aku,,,,”

“Arga,,, aku menyayangimu,,,, masih mencintaimu seperti dulu,,,” bibir Zuraida mengucap pelan, seperti tidak mendengarkan apa yang dikatakan Arga. Pikirannya masih merutuki kejadian beberapa menit lalu, saat tubuhnya bergerak begitu liar melayani Pak Prabu. Seorang wanita jalang yang sedikitpun tak pernah terpikirkan olehnya.

“Iya sayaaang,,, aku tauu,,, kau membuatku semakin merasa bersalah,,,”

Zuraida menatap lekat mata Arga, seolah mencari sesuatu dibalik tatapan tajam seorang lelaki. Tidak seperti tadi yang begitu dingin, binar mata yang beberapa tahun lalu selalu dirindukannya.

“Arga,,,” bibir tipisnya tampak ragu untuk mengucapsesuatu. Gundah terbaca jelas dari wajahnya.

“Ada apa sayang,,, tak perlu memikirkan sesuatu yang membuatmu bersedih, hingga waktu itu tiba, aku akan selalu berada disampingmu, tak akan meninggalkanmu sedetikpun,,,,”

“Sekarang beristirahatlah, aku tau kejadian tadi bukan sesuatu yang membuatmu gembira,,” membaringkan tubuh wanita yang sesekali masih sesenggukan menangis, berusaha melepas jilbab dan gaun yang melekat ditubuh Zuraida.

Wanita itu bingung dengan apa yang dilakukan Arga, tapi tubuhnya hanya bisa pasrah dengan apapun yang akan dilakukan lelaki itu pada tubuhnya. Tapi Arga hanya tersenyum. Meletakkan gaun yang sudah terlepas kelantai. Lalu beranjak menuju kamar mandi.

Lelaki itu kembali dengan membawa handuk kecil dan gayung yang terisi air. Dengan perlahan dan telaten menyeka wajah Zuraida, mengusap leher dan setiap sisi tubuh. Zuraida merapatkan pahanya saat usapan Arga tiba diselangkangannya.

“Jangan, Gaa,,,” larangnya, tak ingin lelaki itu mendapati cairan sperma yang masih tersisa diselangkangannya.

Arga mengangguk sambil tersenyum, meminta wanita merentangkan kedua pahanya. Senyuman yang tulus. Zuraida membuang wajahnya saat Arga mengangkat pahanya membuka lebih lebar.

yessy ecii bokong montok jilbaber (11)

Tangan Arga terdiam, meski sudah tau apa yang akan didapatinya dilipatan tersebut, tetap saja hatinya terasa sakit. Setelah menguatkan hati, tangannya bergerak mengusap membersihkan cairan kental yang melekat pada paha dan bibir vagina.

Setelah merasa cukup bersih, tangan Arga bergerak kebawah, membersihkan bagian yang lain.

“Wuuuhh,,, kaki mu kotor banget sayang,,, pasti tadi seru banget ya,,,” goda Arga.

Wajah Zuraida memerah, memukul tubuh Arga sambil merengut. “Jangan menggodaku, kata-katamu membuatku sedih, sayang,,,”

Setelah membersihkan tubuh Zuraida hingga kemata kaki, diselimutinya Zuraida, mengusap rambut wanita itu memintanya beristirahat. Zuraida kembali merengut manja, meminta Arga ikut masuk kedalam selimut.

ASMARANI

Lebih dari 15 menit berdiri, antrian di depanku masih panjang juga. Padahal aku hanya akan membeli tiket film yang kuyakin tak banyak orang akan membeli. Film berjudul panjang ‘What They Don’t Talk About When They Talk Bout Love’, tak seperti kebanyakan orang yang akan membeli tiket Iron Man 3. Bosan memperhatikan antrian, aku mengutak-atik smartphone-ku, mencari tahu ada berita apa di timeline Twitter. Samar terdengar percakapan di telepon dari pemuda di belakangku.

fatifa asmarani

“Iya, datang sendiri… dan jangan coba-coba lapor polisi!”

“…”

“Aku masih mau nonton film. Nanti malam saja. Jam sepuluh, bagaimana?”
“…”

“Hmm, begitu ya? Oke, di parkiran lantai delapan kalau gitu. Sebentar lagi aku ke sana. Ingat, jangan coba-coba menjebakku!” ujarnya setengah berbisik. Lirih.

Aku sempat menoleh untuk melihat seperti apa pemuda yang bercakap lirih itu. Rupanya seumuran denganku, berpenampilan necis dengan gaya rambut trendi. Tubuhnya kurus dan raut wajahnya tampak gelisah. Sempat kucuri pandang saat dia beberapa kali melihat jam tangan.

Ketika antrian di depanku sudah menyusut dan aku tinggal sejengkal dari meja ticketing, tiba-tiba pemuda itu meninggalkan antrian. Batinku bergejolak, antara tetap di sini atau membuntutinya. Setelah antrian di depanku benar-benar habis, aku melangkah mantap meninggalkan bioskop dan mengikutinya menuju parkiran. Kupercepat langkahku menuju lantai delapan. Sampai di sana, aku menjelajahi sudut demi sudut, mencari di mana sosok dirinya. Ketika hampir putus asa, terdengar suara jeritan perempuan tak jauh dari tempatku berdiri. Segera aku berlari ke arah suara itu.

fatifa asmarani (2)

Di belakang sebuah van, kulihat seorang gadis sedang diancam oleh seorang pemuda. Pemuda yang tadi. Dan gadis itu adalah… Asmarani Setiana Dewi. Ya Tuhan, tidak mungkin. Aku menatap tak percaya. Tapi memang benar, gadis disana itu adalah Asmarani Setiana Dewi.

Dari tempatku mengintip, aku tidak bisa mendengar apa yang mereka bicarakan. Namun aku bisa menebak kalau si pemuda sedang mengancam Asmarani, ia mengeluarkan sebuah bungkusan yang di dalamnya berisi setumpuk foto dan menunjukkan pada Asmarani.

Asmarani melihatnya dan langsung terkesiap. Seperti tidak menyangka kalau akan melihat gambar-gambar itu. Tidak bisa kulihat foto apa itu, namun bisa kutebak kalau itu adalah foto-foto pribadi yang tidak seharusnya muncul ke publik.

Aku berjalan mendekat, ingin mengetahui apa yang akan terjadi selanjutnya. Kini jarakku hanya dua mobil dari mereka.

iffa-jilbabsemok (1)

”Pram, apa-apaan ini?! Darimana barang ini kau dapatkan?” tanya Asmarani dengan suara tegang.

”Itu tidak penting.” jawab pemuda yang ternyata bernama Pram.

”Jangan kurang ajar ya, cepat serahkan padaku!” kata Asmarani ketus, jilbab lebarnya yang sebatas perut tampak melambai-lambai karena tertiup angin.

”Eh, tidak semudah itu. Ada syaratnya,” jawab Pram kalem, tahu kalau ia memegang kendali permainan ini.

”Kamu mau uang? Sebutkan berapa, aku bayar sekarang!” tantang Asmarani tak sabar.

”Oo… nggak, nggak. Aku tidak serendah itu. Uang tidak aku butuhkan, aku  cuma minta…” Pram tidak meneruskan perkataannya.

”Apa, cepat katakan!” kata Asmarani dengan ketus. Meski berusaha untuk tegar, namun perasan aneh mulai menjalari tubuh sintalnya disertai dengan keringat dingin yang mulai mengucur deras. Dalam hati ia sudah bisa menebak apa yang diinginkan oleh Pram.

Pram maju selangkah dan tiba-tiba tangannya bergerak meremas payudara bulat milik Asmarani.

“Hei! Jangan kurang ajar ya!” bentak Asmarani sambil langsung menepis tangan itu dan mendorong tubuh Pram menjauh. “Bangsat… berani sekali kamu!!” Asmarani  menghardik dengan marah.

fatifa asmarani (1)

Pram tersenyum dan melambai-lambaikan setumpuk foto yang ada di tangannya. “Ayolah, aku tahu kamu bisa berpikir jernih. Coba bayangkan, gimana kalo foto-foto ini tersebar ke media. Gimana nanti tanggapan orang tentang kamu?!” kata Pram disusul gelak tawanya yang menjengkelkan.

Asmarani tertegun, pikirannya kalut. Tiada pilihan baginya selain mengikuti kemauan Pram. Kalau foto-foto itu sampai tersebar, imej-nya sebagai artis anggun yang berjilbab pasti akan hancur. Bahkan bisa-bisa karirnya tamat gara-gara masalah ini.

Pram kembali mendekatinya dan meraba pundaknya, “Gimana? Aku yakin kamu bisa memilih mana yang terbaik.” katanya sambil membelai lembut jilbab Asmarani yang melambai.

iffa-jilbabsemok (2)

Kulihat Asmarani tampak masih berpikir-pikir. Namun setelah beberapa saat, ia  akhirnya mengangguk meski masih dengan berat hati. Dari tempatku berdiri, aku bisa melihat Pram menyeringai penuh kemenangan.

“Hahaha… kamu memang pintar!” kata Pram dan tanpa sungkan-sungkan lagi langsung memeluk tubuh sintal Asmarani. Tangannya dengan gesit menggerayang untuk meremas-remas payudara Asmarani dari luar baju kurungnya. Tak cuma itu, Pram juga mulai menciumi Asmarani, lidahnya bermain dengan liar di dalam mulut gadis cantik itu.

Asmarani tampak geli, jijik dan juga nikmat saat menerimanya. Semuanya bercampur menjadi satu bersamaan dengan gejolak birahi yang entah berasal dari mana tiba-tiba saja mulai naik menyelubungi tubuh sintalnya.

Pram kini semakin berani dengan menyusupkan salah satu tangannya ke balik kaos lengan panjang yang dipakai oleh Asmarani. Tangan itu terus bergerak hingga sampai di atas gundukan payudara Asmarani. Pram berhenti disana dan mulai meremas-remasnya sebentar sebelum ia kembali menyusupkan tangan ke balik beha mungil Asmarani.

Tampak nafas Asmarani jadi semakin memburu ketika tangan Pram dengan begitu kasarnya mulai menggerayangi buah dadanya. Ditambah jari-jari Pram yang turut mempermainkan putingnya, maka makin lengkaplah penderitaan yang ia terima. Di atas, Pram juga terus aktif mempermainkan lidahnya, melumat habis bibir tipis Asmarani hingga air liurnya menetes-netes di pinggiran mulut.

”Ahh… j-jangan!” Asmarani melenguh, namun sama sekali tidak bisa menolak. Kini Pram sudah membuka resleting rok panjangnya sambil meraba-raba kulit pahanya yang putih jenjang. Satu-persatu kancing baju Asmarani juga dipreteli oleh laki-laki itu hingga nampaklah BH Asmarani yang berwarna merah muda, juga belahan dada dan perut Asmarani yang nampak mulus dan rata.

iffa-jilbabsemok (3)

Melihat semua itu, Pram terlihat semakin bernafsu. Dengan kasar ia menarik turun BH Asmarani hingga menyembullah payudara Asmarani yang montok dengan sepasang puting merah tua yang sangat mengggiurkan.

”Wow, ternyata lebih indah dari yang di foto!” kata Pram suka. Dibentangkannya lebar-lebar kedua kaki Asmarani, tangannya yang semula mengelus-elus paha Asmarani, kini mulai merambat naik ke selangkangan. Jari-jari besarnya dengan nakal menyelinap ke pinggiran celana dalam Asmarani dan mengelus lembut disana.

Asmarani terlihat muak dengan semua yang diterimanya, namun terlihat tidak berdaya untuk melawan. Matanya terpejam sementara dari mulutnya keluar desahan pasrah untuk yang terakhir kali, “Eeemhh… uhh… s-sudah… jangan… tolong hentikan… aku mohon!”

Namun Pram sama sekali tidak menghiraukan, dia malah merapatkan tubuh Asmarani pada bagian belakang mobil van. Yang tidak diketahui oleh Asmarani  adalah, Pram ternyata pintar membangkitkan nafsunya. Sapuan-sapuan lidah pemuda itu pada putingnya perlahan namun pasti mulai membuat Asmarani gelagapan. Yang terutama terlihat adalah puting Asmarani yang sekarang tampak semakin mengeras saja.

Tangan Pram juga mulai menyelinap ke balik celana dalam Asmarani untuk mengusap-usap permukaan kemaluannya yang ditumbuhi bulu-bulu halus lebat menggiurkan. Dari tempatku berdiri bisa kulihat betapa rimbun rambut keriting itu.

“Sshh… eemhh…” Asmarani mulai meracau saat jari-jari tangan Pram perlahan memasuki lubang vaginanya dan memainkan klistorisnya, sementara mulut pemuda itu tiada henti-henti mencumbu bulatan payudaranya. Mau atau tidak, diperlakukan terus seperti itu membuat Asmarani mulai terbawa nikmat.

“Hehehe… kamu mulai terangsang ya?” ejek Pram dekat telinga Asmarani.

iffa-jilbabsemok (4)

Sebelum Asmarani sempat untuk menjawab, tiba-tiba saja Pram dengan kasar menarik lepas celana dalamnya sehingga yang tersisa di tubuh Asmarani sekarang hanya baju lengan panjang dan jilbab lebar yang masih menutupi kepala dan rambutnya. Sedangkan BH-nya sudah terangkat, memperlihatkan sepasang payudara milik Asmarani yang begitu putih dan mulus.

Pram menunduk, dibentangkannya kedua paha Asmarani di depan wajahnya. Tanpa aba-aba, ia kemudian membenamkan wajah pada selangkangan Asmarani. Dengan penuh nafsu ia melahap dan menyedot-nyedot vagina Asmarani hingga menjadi begitu basah. Lidahnya dengan liar menjilati dinding vagina dan klitoris gadis itu. Sesekali Pram juga mengorek-ngorek lubang kemaluan dan anus Asmarani. Perlakuannya itu membuat tubuh Asmarani menggelinjang-gelinjang dengan diiringi oleh desahan nikmat.

iffa-jilbabsemok (11)

Tidak lama Pram melakukannya. Saat dirasa vagina sempit Asmarani sudah mulai basah, iapun berhenti. Ditariknya dua jari tangan yang sedari tadi mengorek-ngorek liang senggama dan diberikannya pada Asmarani, disuruhnya gadis itu untuk membersihkannya. Meski jijik, dengan terpaksa Asmarani melakukannya. Dijilatinya jari-jari Pram yang penuh belepotan oleh cairan cintanya.

“Nah, sekarang giliran kamu untuk merasakan kontolku!” kata Pram sambil mendorong tubuh Asmarani hingga jatuh ke lantai parkiran yang dingin. Disana, Asmarani meringkuk tanpa daya, berusaha untuk menutupi tubuhnya yang terbuka disana-sini. Sambil menyeringai, Pram mulai melepaskan celana. Dalam waktu singkat, tampaklah oleh Asmarani kemaluan Pram yang sudah menegang sedari tadi. Ukurannya lumayan besar juga, dengan dihiasi bulu-bulu keriting yang mencuat tak beraturan disana-sini.

Pram kemudian maju ke wajah Asmarani dan menyodorkan penisnya. Asmarani tanpa perlu disuruh dua kali segera mengocok dan mengemut penis itu. Pada awalnya ia terlihat hampir muntah, namun Pram dengan gesit menahan kepala Asmarani hingga gadis itu tidak dapat melepaskan kulumannya.

iffa-jilbabsemok (5)

“Yah gitu… hisap yang kuat, jangan cuma dimasukin mulut aja!” dengus Pram sambil terus memaju-mundurkan penisnya di mulut Asmarani.

Aku yang melihat dari jauh jadi ikut terangsang juga. Kubayangkan seandainya penisku yang sedang dihisap oleh Asmarani disana, uh betapa nikmatnya. Sambil terus menonton, kukeluarkan penisku dari sela-sela restleting dan mulai mengocoknya pelan. Aku onani!

Selama 5 menit Asmarani mengkaraoke Pram sebelum pemuda itu mengakhirinya dengan menarik kepala Asmarani menjauh. Setelah itu dibaringkannya tubuh Asmarani di lantai dan membuka lebar-lebar kedua paha gadis itu. Pram lalu berlutut di antaranya. Asmarani terlihat memejamkan mata, tak sanggup menerima pemerkosaan atas dirinya.

iffa-jilbabsemok (10)

Sleebb…!!! Dengan lancar penis Pram meluncur masuk sampai tembus menyentuh rahim Asmarani. Aku heran juga, apa Asmarani sudah tidak perawan? Yah, sepertinya begitu. Karena meski menangis, Asmarani tidak terlihat kesakitan, ia hanya merasa dilecehkan karena sudah diperkosa oleh Pram di lahan parkir mall. Asmarani bahkan mengerang setiap kali Pram menyodokkan penisnya, ia terlihat mulai bisa menikmatinya. Perawan ataupun tidak, aku suka melihat persetubuhan ini. Bayangkan, seorang Asmarani Setiana Dewi diperkosa tepat di depan matamu. Sungguh sangat beruntung sekali bukan? Siapa tahu aku bisa mengambil manfaat dari peristiwa ini. Ah, mudah-mudahan saja.

Gesekan demi gesekan, sodokan demi sodokan terus terjadi. Begitu membuai dan sangat nikmat. Sambil menyetubuhi, bibir Pram tak henti-henti melumat mulut dan payudara Asmarani, tangannya pun selalu meremas payudara dan pantat Asmarani yang putih mulus. Asmarani hanya pasrah saja menerima semua perlakuan itu. Bahkan saat Pram menaikkan tubuhnya ke pangkuan, ia hanya diam saja.

Pram kembali menggerakkan tubuh Asmarani naik turun. Ia melakukan itu sambil menyusu pada payudara Asmarani yang tepat berada di depan wajahnya. Ia kulum dan hisap puting Asmarani ke dalam mulutnya seperti bayi yang sedang menetek.

Puas di posisi itu, Pram kemudian membalik badan Asmarani hingga sekarang menungging. Disetubuhinya Asmarani dari arah belakang sambil tangannya bergerilya merambahi lekuk-lekuk tubuh Asmarani yang putih mulus. Dari tempatku mengintip, harus kuakui kalau Pram sungguh-sungguh hebat. Aku yang cuma onani sambil melihat saja sudah ejakulasi, sedangkan dia yang beneran main bisa bertahan begitu lama.

iffa-jilbabsemok (6)

Setelah lebih dari setengah jam, barulah Pram mulai melenguh panjang. Sodokannya terlihat semakin kencang sambil kedua payudara Asmarani diremas-remasnya brutal. Ia terus melakukannya sampai maninya menyempot dengan deras mengisi liang rahim Asmarani tak lama kemudian.

Asmarani menjerit keras saat menerimanya, namun ia sama sekali tidak bisa berbuat apa-apa. Ia sudah kehabisan tenaga, jadi dibiarkannya saja mani Pram belepotan di sekujur tubuhnya.

Sebagai hidangan penutup, Pram menempelkan penisnya pada bibir Asmarani dan menyuruh gadis itu untuk membersihkannya. Asmarani tanpa bisa melawan segera menjilatinya sampai bersih. Setelah tidak ada lagi ceceran sperma yang ada disana, Pram baru mencabut penisnya dari mulut Asmarani.

“Aku sudah memenuhi keinginanmu, jadi serahkan foto-foto itu sekarang!” kata Asmarani tak sabar.

“Tenang, Sayang. Nih ambil,” jawab Pram sambil melemparkan tumpukan foto di tangannya ke muka Asmarani.

Asmarani lekas mengumpulkan dan mengamatinya. Saat tahu ada yang kurang, ia segera berteriak. “Klisenya! Mana klisenya?!” bentaknya.

iffa-jilbabsemok (7)

“Jangan marah-marah gitu dong, klisenya aman bersamaku. Kamu bisa mengambilnya besok pagi di rumahku.” kata Pram sambil memutar tubuhnya, bersiap meninggalkan Asmarani yang masih terpuruk kelelahan.

Tidak terima dengan kelakuan laki-laki itu, Asmarani pun lekas bangkit dan memburunya, ia mengejar Pram. Namun baru satu langkah, Pram tiba-tiba berbalik dan Jreb! Ia menghujamkan pisau tepat ke dada Asmarani. Gadis itupun langsung roboh tanpa sempat berteriak.

Aku yang panik, tanpa pikir panjang segera menghambur keluar. Sementara Pram berlari menjauh, kutarik pisau yang menancap di dada Asmarani dengan tanganku. Memang aku sempat terpesona oleh tubuh mulus Asmarani yang masih terbuka disana-sini, namun melihatnya yang sekarat menyabung nyawa, lekas kusingkirkan jauh-jauh pikiran mesum itu.

Aku sudah akan menelepon polisi saat tiba-tiba suara Pram mengejutkanku dari arah belakang. “Hei, Bung… jangan suka mencampuri urusan orang!”

Belum sempat aku berkata apa-apa, apalagi berbalik untuk menghadapinya, kurasakan sebuah benda tumpul menghantam tengkorak kepalaku.

iffa-jilbabsemok (8)

Bletak!

***

Aku terbujur kaku di satu ruangan lembab dan gelap. Tanganku terikat ke belakang kursi. Tak lama kemudian, lampu di atas meja depanku menyala. Redup. Pintu di belakangku terbuka, dan masuklah seorang lelaki tegap berseragam polisi. Dia duduk di depanku dan menyodorkan map yang dibawanya. Di situ tertulis bahwa aku tersangka utama pemerkosaan dan pembunuhan seorang artis dengan bukti berupa sidik jari pada pisau yang dijadikan senjata, serta saksi yang melihat. Aku tercenung, setengah shock membaca isi map itu.

“Pak, saya justru hendak menolong gadis itu. Saya hendak membawanya ke rumah sakit. Tapi…”

“Tidak ada tapi-tapi. Sidik jari jelas, saksi juga jelas melihat Saudara melakukan pembunuhan itu. Saudara tak bisa mengelak!”
“Tidak, Pak. Demi Tuhaaan!”

“Jangan bawa-bawa nama Tuhan! Saudara itu seorang kriminil. Tak pantas!” bentak

polisi itu. Ia lalu membuka pintu dan setengah berteriak pada polisi yang lain.
“Jon, saksi bisa dipersilahkan pulang.”

“Baik, Pak!”

Tiba-tiba mataku menatap sosok yang tak asing. Pemuda itu. Pram!

iffa-jilbabsemok (9)

“Pak, pemuda itu pelakunya, bukan saya! Saya dijebak!”\

“Ah, diam kamu! Berisik!” bentak polisi itu lagi sambil mendekatiku. Satu tamparan keras melayang ke wajah. Sebelum kesadaranku hilang lagi, sempat kutangkap senyuman di wajah Pram.

NANING

Pada suatu hari, aku yang memutuskan untuk tinggal agak lama disebuah daerah diselatan jawa, aku melihat tiga sosok gadis berjilbab putih yang sedang berjalan ditrotoar. Melihat baju seragam smu yang mereka kenakan, pastilah mereka sedang bolos, karena saat itu masih pukul 10 pagi. Wah, anak gak baik-baik nih, kataku. Langsung otak nakalku bekerja. Dari belakangan mereka, memencet klakson motor, dan langsung berteriak, “ceeeeweeek!” pada mereka, dan langsung kabur. Mereke terlihat kaget bercampur kesal di kaca spion.

Hanya beberapa ratus meter berjalan, tiba-tiba aku merasakan motorku goyah. Wah, ban bocor nih, pikirku. Dan ternyata benar. Sial, pikirku. Terpaksalah aku turun dan menuntun motorku menuju tambal ban.

Sembari menunggu proses penambalan ban selesai, aku membeli mi ayam didepan tukang tambal ban. Ketika menunggu mi ayam yang kupesan matang, tiba-tiba datang tiga siswi sma yang tadi kugoda, masuk ke warung mi ayam yang sepi itu.

“hayoooo!! Ini dia tadi nih, yang goda kita!” kata seorang siswi berjilbab tadi. Aku hnya tersenyum simpul. :habisnya kalian cantik sih, jadi ya kugoda.” Kataku santai. Langsung aku mempersilahkan mereka duduk didekatku. Siswi yang tadi berbicara padaku mengambil tepat disisiku, sementara dua orang siswi berjilbab temannya berada didepanku, duduk berhadapan. Akhirnya aku berkenalan dengan ketiganya, sembari berbaik hati memntarktir mereka mi ayam, sekedar permohonan maaf diriku atas tingkahku menggoda mereka. Otak ngeres hunterku mulai bekerja. Aku jadi mulai horny, dan mulai membayangkan mereka bertiga ini merintih dan mendesah ketika memeknya kusodok memakai kontol besarku.

Oh ya, sekedar untuk gambaran, tiga orang gadis tadi adalah siswi sebuah sma islam didaerah itu. yang satu bernama Naning, yang cerewat tapi manis, yang tadi mengajakku berbicara, lalu Maya, si gadis berjilbab pendiam lagi pemalu yang sekal dengan kulit kuning langsat berdada montok, lalu yang terakhir adalah Sari, gadis berjilbab pendiam yang masih lugu dan manis berlesung pipit. Akhirnya percakapan kami ditutup dengan saling bertukar nomor handphone. Ketika mereka berlalu dan aku sudah kembali diatas motor binter kesayanganku, aku mulai berpikir untuk mencicipi tubuh ranum mereka.

Beberapa hari kemudian, tepatnya seminggu setelah pertemuanku dengan tiga gadis berjilbab itu, iseng kumisscall Naning, si gadis manis berjilbab yang ceriwis. Kontolku berdiri ketika kubayangkan mulutnya yang indah menyepong-nyepong kontolku. Eh, tiba-tiba ia misscall balik. Langsung naluriku berkata kalo ini waktu yang tepat. Ku sms dia. “boring nih. Kamu lagi bolos gak? Jalan2 yuk.” Tulisku. Karena memang waktu masih menunjukkan jam 09.10 pagi, jadi pastilah dia masih disekolah. Tak beberapa lama siswi berjilbab yang manis itu membalas. “sama boringnya. Ayuk. Kutunggu jam 0945 didepan sekolah ya.” Katanya. Wah, kesempatan nih. Langsung aku keluar dari hotel, naik motor, tarik gas ke smanya.

Sesampai didepan smanya, terlihat dia sedang berdiri didepan gerbang, terlihat cantik dengan jilbab putih dan sragam abu-abu putih panjang longgarnya. Ketika ia melihatku, langsung ia tersenyum. Segera aku berhenti disampingnya, langsung ia naik keboncengan motorku dan segera kami pergi dari tempat itu.

“kemana nih?” tanyaku, masih diatas sepeda motor yang melaju. “Naning manut aja mas, ikut mas.” Kata naning. Kulirik kaca spion, terlihat wajahnya yang cantik terbungkus jilbab lebar. Duduknya yang miring karena memakai rok membuatku hanya bisa melihat sesisi wajahnya, namun tetap dia cantik. Tiba2 ia menyadari pandanganku. Dengan wajah yang bersemu merah ia mencubitku kecil. “hayoo! Gak boleh lirik2! Liat depan!” katanya. Senyum malunya semakin membuat birahiku meninggi. Akhirnya setelah kutanya daerah sekitar situ yang cocok untuk berduaan, sambil malu2 ia menyebutkan beberapa tempat. Akhirnya kuputuskan ke sebuah pantai disebelah selatan kota yang memang tidak jauh dari sekolah Naning. Sekitar 20 menit perjalanan.

Sesampainya disana, langsung aku memarkirkan motorku disebuah tempat parkir yang sepi. Memang situasi pantai itu sepi, karena selain hari itu bukan hari libur dan masih pagi, kami memang memilih pantai yang tidak ramai, jadi bukan pas di pantainya yang terkenal, namun agak kebarat, disebuah pantai tak bernama.

Segera kami berdua berjalan-jalan dipinggir laut, bercerita dan bercanda. Semakin lama kami berjalan semakin menjauh dari penitipan motor dan gubug makan yang ada dipinggir pantai itu. Kami sampai dipinggir pantai, dimana dibelakang kami hanya ada hutan cemara yang pendek dan rimbun.

“emm…naning sudah punya pacar?” tanyaku memancing. Naning memandangku sambil wajahnya bersemu merah. Gadis ceriwis manis yang ebrjilbab itu hari ini wajahnya sering terlihat bersemu merah karena kugoda. Ia menggeleng. “lagi gak punya mas.” Katanya. Ia berjalan agak masuk kedalam hutan cemara menghindari sinar matahari lalu duduk ditanah yang terselimuti daun cemara yang tebal. Aku segera duduk disamping kirinya. “lagi gak punya, berarti pernah punya? Putus ya? Kenapa?” tanyaku lagi. “pacar Naning suka nakal.” Katanya. Wajahnya kembali bersemu merah. “nakalnya kenapa? Apa kayak gini…” tanyaku memancing, sambil tangan kiriku meraih tangan gadis berjilbab itu, lalu membelai dan meremasnya lembut. Ia memandangku. Tatapannya sayu, setengah ingin menolak, namun tak bisa. Tapi segera ia mengangguk. “atau kayak gini?” tanyaku lagi. Tangan kiriku berpindah ke pahanya yang masih tertutup rok abu-abu panjang, lalu meremasnya dari luar roknya. Ia mengangguk lagi. Wajah ayu terbungkus jilbab osis itu semakin memerah. Tatapannya sayu. Gadis manis berjilbab ini sudah dalam genggamanku.

“dia juga maksa megang-megang dada Naning…” bisik Naning lirih. Pemberitahuannya itu seolah meminta aku untuk meraba dadanya yang ranum, tertutup baju osis dan jilbab. Sementara itu tubuhku sudah merapat. Dadaku sudah rapat dengan sisi tubuh Naning. Tangan kananku mmemeluk pundaknya tanpa dia memberikan perlawanan.

“mantan pacar Naning nakal ya… ntar biar mas kasih pelajaran.” Bisikku ketelinga Naning. Naning tersenyum simpul. Tak tahan lagi, aku mencium pipinya yang putih mulus. Siswi berjilbab itu mendesah, sambil matanya terpejam. Namun langsung ia sedikit berontak. “jangan mas…” bisiknya. Hanya sekedar rontaan tak berarti, untuk menjaga harga dirinya, pikirku. Aku sudah berpengalaman dengan itu. Sedikit rayuan pasti menyelesaikan segalanya.

“ssstt…” bisikku. Lalu menciumnya lagi dengan lebih lembut. Kembali dia mendesah dengan mata terpejam. Rontaannya masih tersisa, namun hanya sedikit perbedaannya dengan geliat birahi seorang gadis belia yang sudah terangsang. Dengan tangan kananku, kutolehkan wajahnya yang manis kearahku. Kutatap matanya dalam-dalam. Aku ebrusaha mendapat kepercayaannya, dan berhasil. Tatapannya semakin sayu, pasrah.

Dengan pelan dan lembut kukecup bibirnya yang merah ranum, ia kembali mendesah. Ciumanku terus kulanjutkan, sembari kutingkatkan menjadi pagutan-pagutan dan kuluman kuluman. Akhirnya mulutnya mulai membuka, sembari matanya terpejam, mempersilahkan lidahku masuk dan membelit lidahnya. Tanpa basa-basi kami sudah larut dalam ciuman yang sangat panjang. Tanganku pelan2 mulai turun meraba kedua buah dadanya yang padat, dan tangan satunya membelai kepalanya yang masih terbalut jilbab putih. Merasa sesuatu ada yang menyentuh buah dadanya, Naning sedikit meronta. Namun karena pelan dan lembutnya aku memainkan tempo, akhirnya rontaannya erangsur-angsur hilang. Dari bibirnya mulai keluar suara yang kurasa adalah kenikmatannya. Aku tidak berhenti melakukan gerilya di sekujur tubuhnya. Kusampirkan ujung ujung jilbabnya kepundaknya, lalu kubuka satu persatu kancing hem osisnya. Dari baju kubuka terlihat buah dada yang padat berisi ditutupi oleh kutang berwarna merah muda, kedua tanganku beralih ke belakang tubuhnya untuk melepas BH-nya, karena aku sudah tidak tahan lagi untuk menjilati buah dadanya. “jaangan masshh…”dari bibirnya yang terlepas dari kulumanku terbisikkan kata itu. Kata yang tak berbarti, karena terlihat tubuhnya sudah pasrah.

Setelah aku sanggup melepas BHnya, aku hanya bergumam dalam hati, wah ini baru namanya buah dada, putingnya yang merah muda kecil yang seperti buah cerry langsung kulumat. Naning langsung merintih dan mendesah. Aku berani bertaruh ia belum pernah merasakan seperti itu, dan perasaannya sekarang seakan terbang ke awan. Wajahku bergantian ke kanan dan ke kiri untuk melumat buah dadanya. Ketika aku mencuri pandang kewajahnya yang ayu, dara muda cantik berjilbab putih ini terlihat semakin cantik. Tergambarkan perasaan yang campur aduk diwajahnya. Antara menolak, bingung, malu, tapi juga kenikmatan. Itu semua membuat gadis belia berjilbab ini semakin cantik, dan membuat birahiku semagin memuncak.

Sampai akhirnya aku memutuskan untuk bermain dengan memeknya. Aku tahu gadis ini sudah tak berkutik. Segera tanganku yang satu turun dan membelai pahanya dari luar rok panjanynga, lalu pelan-pelan masuk ke pangkal pahanya, menyentuh memeknya. Ia menggelinjang pelan. Rintihan gadis berjilbab itu semakin kerah. Segera aku sedikit mendorong bidadari sma berjilbab yang sudah birahi dan pasrah ini telentang beralaskan daun-daun cemara yang berguguran. Terasa empuk tanah tempat kami bercumbu. Segera kusibakkan roknya kepinggangnya, dan langsung kupelorotkan celana dalam putih berendanya. Gadis berjilbab itu memejamkan matanya rapat. Kedua tangannya ia gunakan untuk menutup mulutnya, seolah berusaha menahan rintihan dan desahan birahi.

Jantungku berhenti sejenak untuk menyaksikan kulit putih yang ada di hadapanku, sekali lagi aku bergumam, aduh mulusnya tubuh putih gadis smu berjilbab ini. Tanpa pikir panjang aku langsung membuka ikat pinggang dan retsletingku,. Nafasnya yang terputus-putus menandakan dia sudah tidak tahan lagi. Aku sedikit tergesa-gesa membuka celanaku, tidak ingin kehilangan kesempatan emas.segera aku menindihkan tubuhku di tubuhnya. “maassss…jangaanhh..” desis Naning walau tanpa daya.

Dimulai dengan mengecup bibir mungilnya, aku mulai kembali melakukan agresi ke bagian kemaluannya yang berbulu tipis lembut. Jariku mulai mengarah ke rerumputan di sekitarnya dan kulihat matanya merem melek menahan nikmat yang dirasakan. Beberapa saat ia memandangku. Ttapannya bercampur antara marah, malu, tapi juga birahi. “jangan maasss… ini dosaa…” katanya. Aku tersenyum. Tenang Ning.. mas sayang sama kamu.. gak akan sakit.. dinikmati aja yah sayaang…” kataku merayu, sambil beberapa kali mencium bibir, pipi, mata dan keningnya. Wajahnya yang berjilbab sudah berkeringat. Keringat birahi, pikirku.

Pelan-pelan, seiring dengan pandainya jariku membelai dan menggaruk memeknya, Pinggulnya mulai bergoyang ke kiri dan ke kanan seakan ingin mengarahkan jari-jariku untuk masuk ke tempat yang lebih dalam. Begitu jariku mulai meniti ke arah yang lebih dalam, kurasakan jariku basah oleh cairan itulah yang keluar bila seorang wanita mulai terangsang. Semakin lama aku bermain, semakin gadis alim berjilbab itu bergerak lebih agresif dengan mengepitkan kedua pahanya dan tanganku kurasakan tak dapat bergerak oleh hempitan kedua pahanya yang sangat mulus. Hingga saat yang tak kuduga dia mengeluarkan suara tersendat-sendat dengan seluruh tubuh mengejang. Naning berkata, “Akh.. Mass.. mmhh..naniiiingg…pipiiiiissshhh….” dengan ucapan yang tak ada hentinya dan kata terakhir yang panjang, “Aaahh..” dan seluruh tubuhnya mulai melemah, tergolek lemas ditanah beralas dedaunan cemara, dipinggir pantai yang sepi itu.

Aku tak mau kalah dengan situasi seperti ini, karena akulah yang ingin sekali merasakan kenikmatan tubuh mulusnya itu. Dengan senjataku yang telah siap untuk mencari mangsa dan siap untuk diberi tugas. Dengan mata yang tegang dia melihat ke arah kontol-ku, seperti ingin melahap apa yang ada di hadapannya. Naning bergumam, “Mas.. jangan maasss… ntar sakiiit…”katanya.aku agak bingung, darimana dia tahu kalau sakit. Tapi tetap langsung kutancap gas saja, secara perlahan mulai kuarahkan kontol-ku ke kemaluannya, tapi aku susah sekali untuk memulai karena mungkin baru pertama kali ini dia melakukan berhubungan layaknya suami istri. Kubuka kedua belah kakiputih gadis smu berjilbab itu sehingga tampaklah memeknya yang indah, merah muda dan ranum, ditumbuhi bulu halus.

Akhirnya kontolku mulai menemukan lubang sempit memek gadis berjilbab itu. Sedikit demi sedikit kutekan secara perlahan dan dia mengeluarkan desisan yang membuat badanku seperti bersemangat. Dengan bibir digigit dia menahan rasa, entah sakit atau kenikmatan tapi yang kutahu dia mengeluarkan kata “Sstt.. aakkhh..Mass..sakiit…mmmhhh…” aku tahu, pastilah saat pertama akan sakit, tapi birahiku sudah tinggi sehingga aku tak mau ambil pusing. Langsung kugenjot saja kontolku kedalam memeknya. Jeritannya terdengar ketika aku dengans edikit memaksa berhasil menembus selaput perawannya, membuat air mata terlihat muncul menetes kesamping kiri kanan matanya. Tapi genjotanku yang tetap kuteruskan, sembari kutambah dengan rangsangan di buah dada ranumnya juga ciuman disejukur penjuru tubuhnya membuat rintihan dan erangan kesakitannya pelan-pelan berubah menjadi desahan birahi dan kenikmatan. “hhh…mmhh..heegghh.. oohh..oh..oh..ah..” bibirnya sedikit terbuka dengan mata yang tertutup, basah dengan airmata. Siswi smu yang berjilbab itu merintih2 kugenjot memeknya dibawah rimbunnya hutan cemara dipinggir pantai yang sepi itu.

Kuangkat kedua tangannya dan kutaruh agar memeluk punggungku. Wajahnya yang berjilbab ebrkeringat. Aku makin bersemangat bergerak maju dan mundur secara perlahan-lahan, semakin terasa kontol-ku mudah melakukan gerakan maju-mundur di dalam vaginanya, maka semakin kencang dan nikmat aku beradu untuk mencapai kenikmatan yang tak pernah kurasakan sebelumnya. Setelah beberapa saat aku merubah gaya bermainku dengan kedua kakinya kuangkat tinggi di bahuku. Dan permainan berlanjut dengan desahan-desahan nikmat. Kuperhatikan wajahnya yang cantik berjilbab epperti menahan sakit atau apa, kedua tangannya mencengkeram erat kakinya sendiri yang terangkat dikiri kanan pundakku dan kepalanya ke kiri dan ke kanan sambil mengeluarkan kata-kata yang tak menentu, “Aaakkhh.. Mass.. aduuhh..udahh..mmhh.. Mass.. aahhkk.. akuu.. udahh.. gaakk.. tahaann nihh.. aduhh.. Mass.. enakk Mas..” gadis siswa sma yang berjilbab itu meracau tidak karuan antara menolak dan menikmati permainanku.. Keringat mulai keluar di sekujur tubuh kami dan sudah tak terhitung berapa kali kontolku keluar masuk ke vaginanya. Tanganku yang tak pernah berhenti memutar, menekan dan meremas buah dadanya bahkan sekali-kali aku melumatnya dengan nafsu yang membara, dia pun setengah berteriak, “Aahk.. Maass.. uuhggk.. Mass.. eemmhh..” begitu seterusnya.

Dan aku merasakan ada sesuatu yang menjepit keras di kemaluanku, rupanya gadis belia berjilbab itu sudah akan mencapai puncaknya. “Aaahhkk.. Mas.. aku.. pipisss lagiihhhh… Mas.. aahhkk.. uughh.. Maas..!” sambil memeluk erat tubuhku dan terasa kuku-kukunya mencabik pundakku. Aku hanya mendesis sejenak, setelah dia sudah keluar, aku mulai dengan kegiatanku semula. Secara perlahan aku mulai menggoyangkan pinggulku maju-mundur secara teratur, dia merasakan kesakitan atau kenikmatan aku tak tahu, yang jelas tubuhnya terasa mengikuti ritme goyanganku. Kemudian aku berganti posisi. Aku duduk selonjor bersandar pada batang cemara. Kedua kakiku kuluruskan, lalu kutarik tubuh Naning keatasku. Gadis sma berjilbab itu membengkangkan kedua pahanya dan tangannya meraih kontol-ku dan memasukkan ke dalam vaginanya. “ahh..kamu sudah mulai pintar, sayaang…” bisikku ketelinganya. Langusng kusibakkan jilbabnya keatas,s ehingga buah dadanya yang tadi tertutup kembali terlihat. Kusedot dan kujilat-jilat, menanti masuknya kontolku kememeknya. “Blep..” begitulah kira-kira antara pertemuan dua kemaluan yang sangat cocok sekali seperti mur dan baut.

Dengan perlahan dia menggoyangkan pinggulnya ke atas dan bawah, “Aaahhkk.. eemmhh.. enak Mas..oouugghh…” sambil kedua tanganku terus membelai dan melumat salah satu dari buah dadanya itu. Rupanya murid baru yang berjilbab di mata pelajaran seksku ini benar-benar pandai. dia semakin pandai menggoyangkan pinggulnya yang indah bagaikan body gitar, membuat kontolku terasa dipelintir-pelintir. Aku mulai tidak tahan dengan irama permainannya yang sungguh nikmat sekali. Mulutku semakin gencar menikmati buah dadanya yang ranum. Goyangan kami berdua semakin cepat. Aku tahu gadis berjilbab ini akan meraih orgasmenya yang ketiga, dan sepertinya kontolku juga akan menyemprotkan laharnya.

“Ssst.. aahk.. Mas…. aku mau pipis lagiihhh.. teruss.. Mas cium teruss.. Mass.. aahhkk..”
Sambil aku berhitung, “Satu..”
“Aaahkk..” ucapnya.
“Dua..””Uuughh Mass.. iiyaa.. Mass.. aakuu.. aakkhh..””Tii.. gaa..”
Kami bersama-sama mengeluarkan kata, “Aaahkkggk..” dan berpelukan erat sekali seperti tak ingin menyiakannya, kontolku memuntahkan laharnya. Naning masih terus menggoyangkan pinggulnya, sambil tubuhnya mengejat-kejat.

Sampai akhirnya kami lemas terkulai berdua ditanah itu. Setelah beberapa saat kulirik keadaannya. Gadis siswi sma itu terlentang. Bajunya awut2an. Dadanya yang terbuka memperlihatkan buah dada yang penuh air liur dan cupanganku. Jilbabnya sudah tersingkap kelehernya, basah oleh keringat kami berdua. Roknya yang tersingkap tanpa memakai celana dalam memperlihatkan memek yang sudah basah oleh air cintanya, spermaku dan bercak-bercak darah keperawanannya. Terdengar isak tangis tertahannya. Kudekati wajahnya, dan kucium dengan penuh rasa sayang. “maafin mas yah… mas lepas kendali..” bisikku. Padahal sebenarnya memang menikmati tubuhnyalah rencanaku. Ia mengangguk pelan. “nggak papa mas.. Naning juga salah… naning cuman takut hamil..” katanya lagi, masih terisak-isak kecil. “tenang sayang…mas sayang kamu… nanti mas belikan obat anti hamil yang manjur…” bisikku ketelinganya yang masih memakai jilbab. Nikmat sekali gadis alim berjilbab ini.

NONI

Sore itu, dua orang pemuda duduk di sebuah warung di dekat sebuah perumahan. Mereka tampak bersantai setelah menandaskan sepiring nasi dan segelas teh hangat. Tangan mereka asyik dengan batang rokok yang dihisap beberapa kali. Sesekali mulut mereka jahil menyiuli pembantu kompleks perumahan yang singgah di warung itu sekedar membeli krupuk atau kebutuhan rumah tangga untuk majikan mereka. Mereka berdua tak punya pekerjaan. Pengangguran. Uang untuk makan sehari-hari diperoleh dari bekerja serabutan, sebentar menjadi tukang parkir, sebentar menjadi kuli bangunan, sebentar menjadi pemalak. Apapun asal perut mereka dapat terisi.
hijabee surabaya - ayyun (1)
Namun kali itu, salah satu dari dua pemuda itu nampak lebih murung meskipun masih bisa tertawa-tawa dan melontarkan guyonan mesum. Temannya, bernama Hendry, penasaran juga dengan tingkah temannya yang tidak seperti biasanya.
“Hei, kenapa kamu? Kok nggak ceria kaya’ biasanya?”
“Mertuaku semalam datang, dan mengancam bakal nyuruh istriku minta cerai kalo aku nggak buruan ngasih rumah yang layak. Tahu sendiri kan selama ini aku masih kontrak di rumah petak yang kecilnya amit-amit itu.”
“Maksudnya, kamu disuruh beli rumah gitu?”
“Iya, gitu. Lha sekarang aku bisa dapet kerjaan dari mana? Lulus SMP aja enggak. Mau nyolong?”
“Bener juga ya. Orang kaya’ kita gini mana bisa beli rumah, beli mobil. Buat makan sehari-hari aja kudu mikir.”
Senja menjelang. Adzan Magrib sayup-sayup terdengar dari masjid terdekat. Saat kedua pemuda pengangguran itu hendak meninggalkan warung, lewatlah Noni, anak tunggal Pak Ridwan, salah satu pemilik rumah di kawasan tersebut. Wajahnya yang cantik dan tubuhnya yang sintal menggoda meski tertutup jilbab lebar dan baju panjang, begitu mengundang syahwat mereka. Noni lumayan tinggi untuk gadis seumurannya, kulitnya benar-benar terang dan putih. Yang mereka tahu, Noni masih duduk di kelas 1 SMA.
Tiba-tiba datanglah satu ide di kepala Hendry. “Man, Rahman! Aku ada ide biar kamu bisa beliin rumah buat istrimu.” ujarnya sambil menyenggol tubuh Rahman, temannya itu.
“Eh, gimana.. gimana?”
“Lihat kan si Noni? Bapaknya kan lumayan tajir tuh! Gimana kalau kita culik dia?”
“Gila apa? Ntar kalo ada yang lihat kan bisa berabe? Belum lagi kalo kita dilaporin polisi. Malah nggak jadi beliin rumah!”
“Halah… Itu bisa direncanaiin, man! Yang penting kita susun rencana trus culik dia. Lagian kalo dia pulangnya jam segini kan jalanan udah sepi. Paling tinggal mbak Marni aja yang mau nutup warungnya. Ya nggak?”
”Bener juga! Asal rencananya bagus, nggak bakal ketahuan. Kita minta duit banyak ke orang tuanya. Seratus juta cukup nggak?”
“Tiga ratus deh! Dibagi dua.”
Hari-hari berikutnya, Hendry dan Rahman semakin sering nongkrong di warung itu, dari sore sampai Maghrib, menunggu saat-saat Noni pulang sekolah. Mereka sudah menyiapkan obat bius, tali pengikat, lakban, dan spons beserta sprei untuk kasur. Di hari ketiga belas, rencana itu pun tersusun dan siap dilaksanakan. Tugas Hendry adalah membuat Mbak Marni menutup warung lebih awal, sedangkan tugas Rahman adalah berpura-pura bertanya tentang arah.
Rencana itu berjalan dengan lancar, dan Noni tanpa banyak perlawanan berhasil diculik dan disekap di dalam rumah kontrakan Hendry yang berada di daerah yang cukup sepi. Hal pertama yang mereka lakukan adalah menyumpal mulut gadis itu dengan lakban agar dia tidak bisa berteriak ketika tersadar nanti.
”Beres, kita berhasil.” Rahman tersenyum pada temannya.
Hendry mengangguk. ”Cepat kamu beli nasi, kita nggak mau dia mati ’kan?”
”Yo’i, bro. Jaga dia ya, aku pergi dulu.” sehabis berkata, Rahman pun pergi meninggalkan rumah itu, membiarkan Hendry dan Noni cuma berdua saja.
Saat itulah, demi melihat tubuh molek Noni yang terbaring pasrah di depannya, nafsu Hendry jadi terpancing. Jauh dari istri membuat dia mudah kehilangan kendali. Apalagi sejak mengamati dan memperhatikan gadis ini dalam usaha penculikan mereka, diam-diam Hendry jadi suka dan menginginkannya.
Maka begitulah, tanpa membuang waktu, mumpung gadis itu belum sadar dan Rahman belum kembali, dengan cepat Hendry melanjutkan aksinya dengan menelanjangi Noni, melepas pakaian yang dikenakan gadis itu satu persatu hingga telanjang.
Ia sedikit terpana saat melihat tubuh Noni yang benar-benar seksi untuk ukuran gadis seusianya.  Kulitnya begitu putih dan mulus, terlihat mengkilat karena keringat yang sudah membasahi, maklum rumah Hendry memang agak mungil dan pengap. Gunung kembar yang ada di depan dadanya lumayan montok, terlihat begitu kencang dengan dua buah puting mungil menghiasi puncaknya yang memerah. Di bawah, sebuah vagina sempit dengan dihiasi bulu-bulu lembut yang tidak terlalu lebat, mengintip malu-malu dari sela-sela paha yang begitu kaku dan kencang.
Batang kemaluan Hendry kontan tidak bisa diajak kompromi begitu melihat pemandangan itu, cepat benda itu terbangun dan menegak dengan dahsyat. Setelah ikut menelanjangi diri, Hendry segera mengikat tangan Noni dengan tali pramuka. Ia tarik ke belakang punggung dengan ikatan yang sangat rapat sehingga kedua tangannya menyiku.
Hendry menyeringai, selain dapat uang, sepertinya ia akan dapat kepuasan juga hari ini. Ia mulai dari kedua payudara Noni yang sejak tadi seakan menghipnotisnya untuk terus menatapinya. Hendry mulai menghisapnya dengan rakus, dan berubah menjadi sedikit kasar saat merasakan kalau benda itu ternyata benar-benar lezat. Begitu empuk dan kenyal, juga hangat sekali. Ia terus menghisap dan menjilati keduanya sambil sesekali menggigit putingnya kuat-kuat karena saking gemasnya.
Saat itulah, saat Hendry asyik mengerjai kedua payudaranya, Noni sedikit demi sedikit mulai tersadar. Matanya langsung terbelalak liar karena begitu bangun, dia mendapati dirinya terikat tanpa pakaian di depan seorang laki-laki yang sepertinya mau memperkosanya. Noni mencoba berteriak, tapi itu hanya membuang-buang tenaga saja karena Hendry sudah menutup mulutnya dengan lakban.
hijabee surabaya - ayyun (2)
”Emh… mmh… mhh…” Noni mencoba bersuara.
”Kamu diam saja, cantik… Percuma, nggak ada yang bakalan dengar. Di sini benar-benar sepi, paling cuma kambing sama ayam yang mendengarmu, haha…” tawa Hendry, ”Dan sebaiknya simpan tenagamu, tugasmu masih banyak dan sama sekali belum dimulai. Jadi nikmati aja apa yang akan terjadi!”
Noni menatap Hendry dengan ketakutan, matanya memerah dan wajahnya jadi semakin pucat. Tapi dia tidak menghiraukan ucapan Hendry tadi, sekarang Noni mencoba untuk meronta. “Emh… mhh… mmh…”
Karena ucapannya tidak diindahkan, Hendry segera memutuskan untuk memberi hukuman; ia obok-obok vagina gadis itu dengan kasar sambil mengancamnya, “Ayo, teriak lebih keras lagi! Dengan begitu aku bisa lebih kasar lagi menghadapimu! Aku nggak takut, tahu!”
Dengan sangat ketakutan, Noni akhirnya mengangguk sambil mengucurkan air mata banyak sekali, lalu dia menangis tersedu-sedu, mungkin karena vaginanya terasa sangat kesakitan ketika diperlakukan dengan kasar oleh Hendry tadi.
Tertawa penuh kemenangan, Hendry melanjutkan aksinya dengan menjilati vagina Noni. Ia menghisap-hisapnya dengan ganas serta mencolok-colokkan lidah ke liangnya yang sempit. Noni hanya bisa menangis dan mengucurkan air mata saat menerimanya. Melihat itu, bukannya kasihan, Hendry malah semakin terangsang dibuatnya, ia jadi ingin berbuat lebih kasar lagi.
”Aku mau membuka lakban yang menutupi mulutmu asal kamu janji tidak berteriak.” tawar Hendry, ”Tapi kalo kamu coba-coba teriak, aku pastikan akan membuatmu lebih menderita lagi! Mengerti?!” ancamnya.
Noni yang merasa tidak bisa berbuat banyak, hanya bisa mengangguk saja mengiyakan.
Breet…!! Hendry menarik lakban itu.
Begitu terlepas, langsung terdengar makian dan jeritan Noni yang begitu kalap, ”Kamu bener-bener bajingan! Anjing kamu! Kenapa kamu perlakukan aku seperti ini?! Bajingan! Lepaskan aku! Dasar anjing!”
Hendry yang tidak menerima dikatai seperti itu, langsung melayangkan tangannya. Plaak!! Ia tampar pipi mulus Noni yang masih basah oleh air mata.
Noni membalasnya dengan berteriak semakin kencang, “Toloong! Toloong! Siapapun, tolong aku!”
Hendry membiarkannya, sengaja untuk membuktikan bahwa di sana memang tidak ada seorang pun yang dapat mendengarnya. “Ayo, teriak lagi lebih keras! Kita lihat siapa yang bisa menolongmu!” ejeknya.
Setelah lama berteriak minta tolong, bahkan sampai suaranya parau, tapi tetap tidak ada yang datang, akhirnya Noni hanya bisa menangis tersedu-sedu dengan suara serak. ”Tolong lepaskan aku… please… apa salahku? Kenapa aku diperlakukan seperti ini?” hibanya.
”Kamu nggak salah… kamu cuma lagi apes aja, hehe…” tawa Hendry sambil mencopoti semua pakaiannya, lalu dengan kedua tangannya, ia membuka kaki Noni lebar-lebar ke kanan dan ke kiri sampai benar-benar mengangkang. Terlihatlah dengan jelas vagina gadis itu yang mungil dan sempit, siap saji untuk menampung kontol besarnya. Tanpa membuang waktu, Hendry pun segera melahapnya.
”Auw! Arghhh… tidaak!” pekik Noni saat Hendry menancapkan batangnya yang sudah sedari tadi tidak bisa diajak kompromi ke lubang vaginanya. Saking sakitnya, ia berteriak memelas, “Ampun… aku jangan diperkosa! Nanti kalo aku hamil gimana?!”
hijabee surabaya - ayyun (3)
”Itu urusanmu! Yang penting, kita akan bersenang-senang sekarang!” sahut Hendry kejam.
Noni menggerakkan kakinya, mencoba menutupi lubang vaginanya yang sudah tertembus sepertiga dari hujaman kontol Hendry. Dan seperti mengerti, lubang itu juga mulai mengatup sehingga batang Hendry jadi terjepit kuat. Jengkel karena usahanya dihalang-halangi, Hendry menarik kembali kaki Noni agar mengangkang lebih lebar, lalu dengan ganas ia mencoba menembus keperawanan gadis itu.
Noni pun berteriak keras sekali saat Hendry kembali menusukkan penisnya. “Oahhh… ampun… sakit… uhh…  aku bisa mati… sakit… uaohh… tolong hentikan!”
Hendry yang merasa sudah telanjur basah, terus melanjutkan aksinya. Ia terus mendorong pinggulnya hingga akhirnya, creett… bisa ia rasakan seperti ada sesuatu yang robek di liang kewanitaan Noni. Bersamaan dengan itu, terdengar teriakan Noni yang menyayat hati. ”Argghhhh…. sakit!!!” gadis itu mencoba meronta sekuat tenaga.
Hendry melihat darah segar mengalir dari sela-sela penisnya, sangat pekat dan banyak sekali. Cepat ia meraih celana dalam dan mengelapnya hingga bersih agar tidak mengotori sprei. Di depannya, Noni terus meronta, terlihat sangat menderita dengan mulut terbuka dan kedua tangan yang masih terikat erat ke belakang. Jilbab putih yang masih membingkai wajah cantiknya  semakin merangsang Hendry untuk berbuat lebih ganas lagi.
Ia mulai menggenjot tubuhnya, menyetubuhi Noni naik turun dengan tanpa ampun. Rasa kewanitaan Noni yang begitu licin dan hangat benar-benar membuatnya kesetanan. Ia terus mengayun semakin keras saat Noni hanya bisa mengerang kesakitan. Tak lupa Hendry juga memilin dan meremas dada gadis itu untuk kian menambah rasa nikmatnya.
Begitu seterusnya sampai akhirnya suara teriakan Noni berubah serak, air matanya masih mengalir, bahkan lebih deras dari yang tadi. Sambil terus  menggenjotnya, Hendry menjilati air mata itu, lalu ia mengulum mulut Noni yang semenjak tadi menganga merangsang nafsu birahinya. Mereka terus berada dalam posisi seperti itu sampai akhirnya, croott… croott… croott… sperma Hendry berhamburan keluar di rahim gadis kelas 1 SMA yang malang tersebut.
”Ahh…” Hendry kelojotan penuh kenikmatan, ia remas payudara Noni semakin keras, sementara penisnya menusuk begitu dalam di liang kemaluan sang gadis yang kini terasa begitu penuh.
Tidak kuat menahan hinaan dan siksaan yang mendera tubuh mulusnya, setelah meronta untuk terakhir kali, Noni pun akhirnya pingsan. Ia menggeletak seperti orang mati.
”Hei! Hei! Bangun!” awalnya Hendry bingung, sekaligus takut. Tapi setelah tahu kalau Noni cuma pingsan, iapun menghela nafas lega. Malah ia jadi terangsang kembali begitu melihat buah dada sang gadis yang membumbung indah ke atas.
Maka sementara Noni tergeletak pingsan, Hendry mengerjai kembali benda bulat padat itu. Ia hisap sedikit-sedikit sambil menggigit dan menarik putingnya yang mungil ke atas karena saking gemasnya, akibatnya kedua payudara itu jadi kian memerah. Tangan Hendry juga bergerak, menuju target yang tadi belum sempat ia jamah; yaitu anus Noni.
Dengan penuh nafsu ia meraba dan menusuk-nusuk lubang mungil itu, rasanya begitu sempit dan kesat. Setelah membasahi dengan ludah dan merasa lubang itu mulai sedikit terbuka, tanpa pikir panjang Hendry langsung mengambil posisi untuk mengerjainya. Pertama-tama ia tancapkan sepertiga batangnya dulu, karena anus Noni benar-benar kecil, maka ia sedikit kesulitan saat melakukannya. Tapi Hendry tidak mau menyerah, ia terus mendorong.
hijabee surabaya - ayyun (4)
Saat itulah, tiba-tiba terdengar rintihan Noni meskipun kurang jelas. ”Ahh… a-apa yang… eh, kamu mau apa?! Hentikan…  jangan di situ! Aku bisa mati! Ampun! Ampun! Jangan!”
Tanpa peduli sedikit pun dengan apa yang diucapkan oleh gadis itu, Hendry terus mencoba menerobos anus Noni. Ia tusukkan penisnya sedikit demi sedikit sampai anus Noni menjadi agak licin dan longgar. Begitu sudah mulai merekah, dengan satu hentakan keras, ia terobos liang anus itu dengan sekuat tenaga.
“Uuaahhhh… arghhhh!” jerit Noni penuh kesakitan, tubuh sintalnya memberontak, tapi Hendry segera memeganginya sehingga ia tidak bisa melawan lagi.
Noni tampak benar-benar menderita, sama seperti saat di vagina tadi, disini juga terasa seperti ada sesuatu yang robek. Darah segar mengucur dari liang anusnya yang memerah. Hendry kembali mengambil celana dalam untuk mengelapnya, setelah bersih, baru ia menggenjot pelan dengan penuh perhitungan. Noni hanya bisa menangis tersedu-sedu menerima nasibnya yang sungguh memilukan. Ia memohon-mohon untuk segera diijinkan pulang, tapi tentu saja Hendry menolaknya.
Malah laki-laki itu terlihat semakin bergairah saat mendengar rintihan Noni yang serak dan sangat menderita, ia  menggenjot pinggulnya lebih ganas lagi, hingga akhirnya menyemburkan sperma di dalam anus gadis itu. Croot… croot… croot… terkejang-kejang, Hendry menyeringai penuh kepuasan.
Sambil menunggu Rahman kembali, ia beristirahat sebentar di sebelah Noni yang kini berbaring miring dengan bermandi peluh. Tubuh gadis itu tampak mengkilap oleh keringat. Noni tak henti-hentinya menangis, air mata terus mengalir keluar dari kedua matanya yang sembab.
Hendry sudah hampir terlelap karena kelelahan saat didengarnya suara kunci yang dibuka di pintu depan. Ia langsung menyeringai begitu melihat kehadiran Rahman. ”Lama banget kamu.” ucapnya.
Rahman melongo, tidak langsung menjawab. Ia menatap tubuh bugil Hendry dan Noni secara bergantian. Saat sudah memahami apa yang terjadi, iapun tersenyum. “Gila kamu! Main nggak ngajak-ngajak.” serunya sambil ikut mencopoti pakaiannya.
“Ini juga nggak sengaja.” sahut Hendry enteng. “Sini cepet! Mana nasinya, aku laper nih.” Ia bangkit dan mengambil bungkusan yang diletakkan Rahman di meja.
Rahman sendiri, dengan tidak sabar langsung memutuskan untuk mengocok batangnya di dalam mulut Noni, ia ingin dioral dulu sebelum mulai menyetubuhi gadis itu. “Berapa ronde tadi?” tanyanya saat melihat kondisi tubuh Noni yang acak-acakan, tidak mungkin kalau mereka cuma main sebentar saja.
“Tanyakan aja pada orangnya,” sahut Hendry riang sambil menyendok nasinya.
Rahman beralih pada Noni yang sedang sibuk membuat gerakan maju mundur berirama, mengulum penisnya. Gadis itu sama sekali tidak bisa melawan apalagi menolak. ”Hmpm… mgmh… ghhm…” gumam Noni dengan mulut penuh penis.
Rahman tertawa, tidak jadi bertanya. Melihat Noni yang masih menangis dan tampak sangat menderita, membuat nafsu birahinya semakin memuncak. Ia pun mempercepat tempo genjotannya, sampai akhirnya… crooott… crooott… crooott… spermanya menyembur kencang di dalam mulut gadis itu. Rahman cepat-cepat membekap bibir Noni agar jangan sampai ada spermanya yang merembes keluar, ia ingin agar Noni menelan semuanya.
hijabee surabaya - ayyun (5)
Dengan patuh gadis itu melakukannya. Meski sangat jijik dan muak, ia sama sekali tidak bisa menolak. Dan saat Rahman memintanya untuk berbaring telentang, ia juga tidak melawan. Noni benar-benar patuh dan pasrah, ia sudah terlalu lelah untuk memberontak.
”Ahh…” rintihnya pedih saat Rahman mulai mengulum lubang vaginanya dan menghisap-hisapnya dengan penuh nafsu, tangan laki-laki itu juga menggelitiki biji klitorisnya pelan dengan harapan Noni akan ikut bergairah.
“Ahh… Geli! Apa yang kamu lakukan!?” Pemandangan yang aneh karena Noni bisa setengah tertawa dan setengah menangis tersedu-sedu, sambil badannya bergetar hebat tentunya. Rupanya, dengan pasrah begini, ia mulai bisa menikmati permainan itu.
Rahman terus memperlakukan Noni seperti itu lama sekali sampai akhirnya gadis itu mengompol meski hanya keluar sedikit-sedikit. “Ahh… ahh…” rintih Noni keenakan saat menggapai orgasme pertamanya.
”Hei, buat apa bikin dia enak?! Yang penting itu, kita yang enak!” protes Hendry yang sudah menyelesaikan acara makannya. Sekarang dia duduk ongkang-ongkang kaki dengan tubuh masih tetap telanjang.
Rahman menatap tajam, ”Aku kan nggak kaya’ kamu, yang sukanya main seruduk aja.”
Hendry mengidikkan bahu, ”Terserah kamu deh,” katanya kemudian. ”Nih, telepon Pak Ridwan, kita minta tebusan. Ntar keburu si Noni mati lagi gara-gara kebanyakan kita perkosa.”
Rahman mengangguk, ia segera  menghubungi orang tua Noni untuk meminta uang tebusan. Tak tanggung-tanggung, tiga ratus juta rupiah! Mulanya, sang pembantu yang menerima telepon itu karena ayah dan ibu Noni sedang tidur. Setelah dibangunkan dan bicara sendiri dengan Rahman, ayah Noni malah kebingungan.
“Jangan becanda kamu! Mana mungkin anak kami diculik!” kata laki-laki itu.
“Lho, benar ini! Kami menculik anak kalian untuk uang tebusan tiga ratus juta.” hardik Rahman. “Dan jangan berani-berani lapor polisi, kalo masih ingin Noni hidup!” ancamnya dengan suara dibuat segarang mungkin.
“Tapi…” laki-laki itu mencoba untuk membantah.
“Nggak ada tapi-tapian!” namun Rahman dengan cepat memutusnya. ”Kami mau duitnya dua hari lagi, di pelataran masjid Al-Amin, daerah Pondok Labu, diikat dalam tas berwarna hitam dan diletakkan di dekat penitipan sandal. Nanti Noni akan kami turunkan di dekat masjid itu juga. Jangan lupa dan jangan lapor polisi!” dia sengaja memberi jeda dua hari agar bisa menikmati tubuh mulus Noni lebih lama lagi.
hijabee surabaya - ayyun (6)
“Dengar dulu, Pak! Mungkin kalian salah orang!” sela ayah Noni.
“Ini Pak Ridwan kan?” tanya Rahman memastikan.
“Iya, benar. Tapi…” kata laki-laki itu.
”Berarti benar! Sediakan uangnya atau Noni kami bunuh.” ancam Rahman garang, mulai kehilangan kesabaran.
”Begini, Pak…” ayah Noni berkata sabar, seperti ingin menjelaskan sesuatu.
”Apa?” bentak Rahman.
”Noni sudah meninggal dari sebulan yang lalu…” jawab Pak Ridwan lirih.
Bulu kuduk Rahman langsung meremang begitu mendengar kata-kata itu. Samar terdengar suara cekikikan dari arah belakangnya, tepat dimana Noni tadi berada.
”Hei, ada apa?” tanya Hendry yang masih belum tahu apa yang terjadi.
Rahman tidak menjawab. Jangankan menjawab, untuk menarik nafas saja ia kesulitan. Tanpa perlu menoleh, ia menyadari kesalahannya. Apalagi saat didengarnya suara cekikikan itu semakin mendekat…