KISAH KELABU HANIFAH

Hanifah menangis tak berdaya menahan gejolak nafsunya. Tejo mulai menggerakkan kepala Hanifah yang tertutup jilbab naik turun, mengocok penisnya dengan mulutnya, sambil tangan kanannya mulai menggerayangi..

Tubuhnya yang langsing, padat dan dapat dibilang cukup menggiurkan untuk anak seusianya selalu tertutup oleh pakaian longgar. Rambutnya yang pendek ala Demi Moore selalu tertutup dengan jilbab lebar. Ia sangat menjaga penampilannya karena dia tahu, wajahnya yang cantik pastilah mengundang banyak laki2, dan sangat berbahaya jika dia tidak menjaganya. Apalagi usianya yang baru menginjak 17 tahun adalah usia dimana seorang gadis sedang ranum-ranumnya. Namun ternyata justru usahanya dalam menjaga dirinya malah membuat banyak laki2 penasaran untuk menyetubuhinya. Salah satunya adalah tetangganya, Tejo.

Hanifah, walaupun selalu berusaha menjaga dirinya, memang cukup supel dalam bergaul. Suatu malam Hanifah pulang dari menghadiri suatu acara rohani di sekolahnya dan ketika menunggu bis, Tejo muncul dan menawarkan diri untuk mengantarnya. Tejo, yang sudang mengintai mangsanya sejak seminggu lalu, tahu inilah kesempatan terbaiknya. Ia telah mempersiapkan segalanya, termasuk obat perangsang yang sangat kuat, dan sebuah tustel. Karena takut kehabisan bis dan karena paksaan halus dari Tejo, jadilah Hanifah pulang bersama Tejo. Tejo sengaja mengambil jalan memutar lewat pinggiran kota yang sepi. Saat itu Tejo juga sudah sangat terangsang melihat baju hitam longgar dan rok hitam panjang yang dipadukan dengan jilbab lebar putih. Nuansa hitam yang dikenakan Hanifah membuat dirinya tampak misterius, sehingga Tejo semakin bernafsu untuk mengetahui lekuk tubuh yang tersembunyi itu.

Hanifah terkejut merasakan sesuatu terjadi dalam tubuhnya. Ia merasa terangsang, sangat terangsang. Hanifah tak tahu Tejo sudah mencampur minuman yang tadi ditawarkan Tejo dan diminum gadis berjilbab itu dengan obat perangsang dosis tinggi. Lelaki itu tersenyum melihat Hanifah gelisah. Tiba-tiba Tejo menghentikan mobilnya ditepi jalan yang sepi.

“Hanifah, kau mau ini??” Tejo tiba-tiba menurunkan retsletingnya, mengeluarkan penisnya yang talah mengeras dan membesar. Hanifah yang selama ini belum pernah melihat penis laki2 secara langsung menatapnya terkejut, tubuhnya lemas tak berdaya, “J.. Jaangan. Tejo. Aku.. Harus balik.”

Tejo menarik kepala Hanifah yang terbungkus jilbab lebar, menundukkan gadis itu, menghadapkannya pada penisnya. Hanifah tak bisa menguasai dirinya, langsung membuka mulutnya dan segera saja Tejo mendorong masuk penisnya ke dalam mulut Hanifah yang masih perawan.

“Akhh..enak sekali mulut cewek berjilbab…..” Tejo mengerang nikmat.

Hanifah menangis tak berdaya menahan gejolak nafsunya. Tejo mulai menggerakkan kepala Hanifah yang tertutup jilbab naik turun, mengocok penisnya dengan mulutnya, sambil tangan kanannya mulai menggerayangi pantat Hanifah yang tertututup rok panjang dan meremas-remasnya. Suara berdecak-decak liur Hanifah terdengar jelas. Tiba-tiba Tejo mengangkat kepala Hanifah hingga Hanifah tersandar kembali ke jok.

“Sudah..! Tejo!! Sudah..!” Hanifah menangis sesenggukan, terengah-engah. Air liurnya yang berlepotan menetes sampai membasahi jilbabnya.

Tubuhnya lemas. Tejo dengan cepat menyibakkan jilbab lebar Hanifah dan menyampirkannya ke pundak Hanifah sehingga terlihat dua bukit payudara gadis berjilbab itu yang menggunduk di balik baju longgar hitam yang Hanifah pakai.

Dengan penuh nafsu Tejo meremas-remas payudara gadis berjibab itu dari balik baju hitamnya dan segera membuka kancingnya. Lalu disibakkan baju longgar hitam yg sudah terbuka kancingnya itu, sehingga terlihatlah bh putih yang dikenakan gadis bercadar itu membungkus dua bukit indahnya yang besar menantang kencang menculat keluar. Kemudian ia membuka kancing rok panjang Hanifah dengan tak sabar, memelorotkannya hingga lepas. Tubuh Hanifah yang langsing dan sintal itu kini bawahannya hanya dibalut baju yang sudah terbuka, bra dan celana dalam katun hitamnya. Jilbab yang masih dikenakan Hanifah membuat Tejo semakin bernafsu.

“Oii Hanifah, kau ni bahenol nian. Aku ingin menyetubuhimu…..”

Tejo menarik Hanifah yang sudah lemas karena pengaruh obat perangsang dan melentangkannya di jok belakang kijang itu. Hanifah hanya mampu manangis sambil terengah engah. Tejo menarik celana dalam Hanifah dengan cepat, kemudian melepas paksa baju hitamnya dan menarik putus branya. Hanifah telanjang bulat dengan hanya jilbab yang menutupi bagian kepalanya. Kemudian Tejo mengambil sebuah tustel dan memfoto Hanifah beberapa kali. Tejo membukai pakaiannya sendiri dengan bernafsu. Melihat gadis yang masih mengenakan jilbabnya, namun bagian tubuh bawahnya telanjang, Joni menjadi semakin bernafsu.

Hanifah terus menangis tak berdaya melihat kemaluan Tejo yang besar dan panjang. Tejo mulai mengangkangkan kaki gadis itu kemudian menindihi Hanifah dengan bernafsu. Payudara Hanifah yang putih, kejal dan kencang disedot sedotnya hingga tubuh gadis berjilbab itu menggeliat geliat tak menentu.

“Ahh.. R.. Tejo.. S.. Sudahh.. Jangan..”

Melihat Hanifah menggeliat-geliat, menangis tak berdaya antara menikmati dan ingin berontak membuat Tejo semakin bernafsu. Sementara mulutnya sibuk mengulum mulut Hanifah, Tejo mengarahkan batang penisnya ke bibir vagina Hanifah. Hanifah menjerit ketika tiba-tiba Tejo menekan pinggulnya keras, batang penisnya yang panjang dan besar masuk dengan paksa ke dalam tubuh Hanifah, merobek selaput daranya, yang ia jaga untuk suaminya kelak. Tejo mulai menggenjot gadis itu. Kedua tangan Hanifah ditekannya di atas kepala Hanifah di atas jok, sementara ia mengayun, menyetubuhi Hanifah dengan kasar dan bersemangat.

“Ohhs.. Shh. Oh. Hanifah…enak nian… Memek gadis berjilbab… Ssh..” Tejo mendesis desis nikmat.

Hanifah hanya bisa menangis tak berdaya, tubuhnya terguncang-guncang kasar, kijang itu terasa ikut berderit-derit bergerak mengikuti gerakan mereka berdua. Lama-kelamaan rasa sakit yang dirasakan gadis berjilbab itu berkurang, tergantikan dengan rasa nikmat. Tiba-tiba Hanifah yang sudah terpengaruh obat perangsang merasakan seluruh tubuhnya mengejang dalam kenikmatan. Hanifah mengerang dan menjerit keras, kemudian lemas. Ia orgasme. Sementara Tejo tidak peduli terus menggenjot Hanifah dengan bernafsu. Batang penisnya basah kuyup oleh cairan vagina dan darah perawan Hanifah yang mengalir deras.

Tejo berhenti bergerak kemudian membalik Hanifah, menengkurapkankannya.

“Sss.. Sudah Tejo. Sss sudah.. Jangan.”

Hanifah hanya bisa memohon dan menangis pasrah.

Tejo tidak peduli, ia mulai membukai lubang anus Hanifah dengan jari-jarinya.

“Aku ingin nyodomi kau Hanifah.. Tahan.” Tejo terengah-engah bernafsu.

Hanifah menahan nafas ketika dirasakannya kepala penis Tejo yang besar mulai memaksa membuka lubang duburnya yang sempit.

“AAKKHH!! Ampunn. R.. Tejo.. AkhhH!! SAKIT!!” Hanifah meronta hingga Tejo terjatuh dari jok.

Secara reflek Hanifah membuka pintu mobil dan berlari keluar, namun perih di selangkangannya membuatnya limbung dan tersungkur di semak belukar. Mereka berada dipinggiran kota ******* yang gelap dan penuh belukar. Tejo segera menyergap dari belakang, memiting tangan Hanifah kemudian mengikatnya. Kemudian menyusul kedua kakinya. Hanifah tertelungkup tak berdaya, menangis memohon,

“Ampun Tejo.. Jangan..”

Tanpa menunggu lagi Tejo kembali menindih punggung gadis berjilbab itu, kemudian memaksakan penisnya masuk ke lubang dubur Hanifah.

“AKHH!!” Hanifah menjerit kesakitan ketika Tejo mendesak masuk, senti demi senti. “Nikmati ajalah…. Hanifahn.. ssssshhH!” Tiba-tiba Tejo menekan dengan keras, membuat seluruh batang penisnya masuk ke dubur gadis itu.

Tubuh Hanifah mengejang kesakitan. Pandangannya berkunang-kunang menahan sakit. Walaupun penis Tejo sudah dibasahi cairan vaginanya, masih tetap terasa seret dan kesat. Kini Tejo mulai mengeluar masukkannya, dan setiap ia bergerak tubuh Hanifah mengejang kesakitan. Hanifah menangis dan mengerang kesakitan, namun hal itu malah membuat Tejo semakin bernafsu menyodominya dengan kasar. Ia semakin bernafsu melihat jilbab yang masih dikenakan Hanifah. Akhirnya Hanifah lemas dan hanya bisa merintih kesakitan. Hanifah, gadis berjilbab itu di sodomi ditepi jalan, diatas semak belukar.

Tiba-tiba sekelebat cahaya senter membuat Tejo yang tengah bernafsunya berhenti.

“Hei! Lagi ngapain itu!!” Tiga orang bertubuh tegap muncul.

Tejo segera mencabut penisnya kemudian berdiri. Hanifah ambruk kesakitan. Hanifah hanya dapat melihat keempat lelaki itu berbicara tak jauh darinya, menunjuk-nunjuk dirinya sambil tersenyum-senyum. Tiba-tiba Tejo menarik tubuh Hanifah, mendudukannya, sementara ketiga orang tadi tiba-tiba membuka celana masing-masing.

“Tolong Pak. Aku diperkosa dia!!”Hanifah memohon sambil menunjuk kearah Tejo….

Tapi salah seorang dari orang itu tiba-tiba mencengkeram kepalanya yang masih tertutup jilbab, meludahinya kemudian mengarahkan penisnya kemulut Hanifah.

“Aku dak peduli! Sekarang kulum ini! kalau tidak kutembak pepekmu…!!”

Gadis berjilbab itu menangis ketakutan, ketiga orang itu malah minta jatah. Dengan terpaksa Hanifah mulai mengulum dan mengemut batang penis milik orang itu, sementara dua rekannya dan Tejo mendekatinya.

Orang itu menarik kepala Hanifah lepas dari penisnya. Penisnya sudah menegang penuh, besar dan panjang. Mereka membentang terpal ditepi jalan, kemudian orang itu melentangkan tubuhnya. Temannya mengangkat tubuh Hanifah dan mengangkangkannya diatas rekannya tadi. Ketika penisnya tepat berada di vagina Hanifah, mereka menarik tubuh Hanifah hingga penis orang itu masuk dengan lancar ke selangkangan gadis berjilbab itu.

Hanifah menangis ngilu dan perih. Hanifah ditengkurapkan. Sementara vaginanya terus dipompa dari bawah, seseorang dari mereka memaksa Hanifah membuka mulutnya dan mengulum penisnya. Kepalanya dipegang erat-erat kemudian digerakkan maju mundur dengan kasar. Jilbab putihnya sudah lusuh dan kotor, terkena tanah dan air liurnya sendiri, yang mengalir deras saat dia dipaksa mengulum penis orang-orang tadi. yang satu lagi meremas remas kedua payudara Hanifah, memilin-milin putingnya yang coklat dan runcing. Tejo tiba-tiba berlutut di belakang Hanifah, kemudian kembali memaksa masuk ke dubur Hanifah. Tubuh Hanifah menegang dan mengejang kesakitan. Jeritan gadis berjilbab itu tertahan karena mulutnya tersumbat penis.

Gadis berjilbab itu hanya bisa menangis dan mengerang merintih tertahan, meratapi nasibnya dalam hati. Tejo mulai memompa dubur Hanifah dengan bernafsu. Bergiliran dengan orang yang memompa vaginanya dari bawah. Tiba-tiba Tejo mengerang, mencengkeram pantat Hanifah yang putih sekal itu, dan menekankan penis sedalam-dalamnya ke dalam anus Hanifah, bersamaan dengan itu Hanifah dapat merasakan semburan spermanya mengisi duburnya. Belum sempat Hanifah bernafas normal, seorang yang tadi sibuk dengan payudaranya menggantikan posisi Tejo, menduburinya dengan kasar, dengan bantuan sisa sperma Tejo di anusnya. Peluh sebesar jagung mengalir disekujur tubuh Hanifah, bercampur dengan peluh pemerkosanya.

Tejo mengambil tustel di mobilnya kemudian memfoto adegan Hanifah yang diperkosa tiga lelaki bersamaan, disemua lubang ditubuhnya, vagina, anus dan mulutnya. Hanifah yang telanjang bulat dan tinggal mengenakan jilbab lusuh yang menutupi kepalanya tengkurap diatas pemerkosanya yang memeluknya erat, sementara seorang lagi yang tengah mengerjai duburnya dengan semangat mencengkeram pinggulnya, dan seorang lagi mencengkeram kepala Hanifah yang terbungkus jilbab dan memaju mundurkannya, memaksa gadis berjilbab itu mengulum penisnya.

Hingga tiba-tiba kepala Hanifah dipegang erat, penis dimulutnya dimasukkan hingga ke tenggorokannya, kemudian cairan sperma mengalir deras mengisi rongga mulutnya, dan karena saking banyaknya meluber sampai membasahi jilbab putihnya.

“Telenn!! Semua! Cepat! Aakhh!” Hanifah gelagapan tak bisa bernafas terpaksa menelan semua cairan kental yang masih tersisa dimulutnya. Kemudian lagi-lagi cairan sperma memuncrat mengisi dubur dan vaginanya. Hanifah pingsan. Ketika sadar ia sudah didalam mobil, berpakaian lengkap, Tejo menyeringai disebelahnya.

Setelah dirasa cukup salah seorang dari mereka mulai berlutut dibelakang Hanifah tepat dibelahan pantatnya. Gadis berjilbab itu hanya dapat melolong dan menangis tak berdaya ketika dirasakannya batang kemaluan itu melesak perlahan ke duburnya, masuk senti demi senti.

Seminggu setelah kejadian di pinggiran kota itu, Hanifah tengah menunggu rumahnya sendirian. Seluruh isi rumah pergi menginap di Krian karena ada acara keluarga, kecuali 2 keponakannya yang masih berumur 5 tahun. Jam 9 malam ketika tiba-tiba pintu diketuk. Segera ia memakai jilbab rumah yang berbahan kaus berwarna pituh, dan bergegas membuka pintu. Tejo tiba-tiba muncul di balik pintu itu.

“Pergi dari sini!” Hanifah berusaha mengusir Tejo.

Namun dengan santai Tejo mengeluarkan beberap lembar foto dan diletakkannya di atas meja. Gadis ini miliknya, dan entah mengapa ia sangat terangsang jika melihat Hanifah tersiksa. Wajah putih gadis berjilbab itu memucat melihat foto-foto yang diletakkan Tejo diatas meja. Itu foto telanjangnya dan foto-foto adegan ketika ia digagahi beramai-ramai oleh orang malam itu.

“Nah, Hanifah sekarang nurut aja.. Tenang aja, aku janji tidak maen kasar.” Tejo menyeringai sambil mengelus paha Hanifah yang tertutup rok panjang biru.

Hanifah memang disuruh menjaga rumah itu sendirian bersama kedua ponakannya yang masih kecil yang sudah tidur. Hujan turun deras membuat udara malam itu dingin menggigit. Hanifah diam pasrah ketika Tejo menariknya ke belakang.

“Tenang …, kalau tidak nurut fotomu, kusebarkan di kampung kau. Biar tahu kalau gadis berjilbab kayak kamu bisa dientot.” Tejo menarik Hanifah kedapur, pintu depan belum ditutup. Hanifah mendesis tak berdaya. “Tenang ….., Hanifah. Aku cuma sebentar..”

Tejo mulai meraba-raba payudara Hanifah yang masih tertutup t shirt dan jilbab. Hanifah memang sudah bersiap tidur hanya mengenakan t shirt lengan panjang longgar tanpa BH dan rok panjang yang juga longgar. Puting susu Hanifah yang runcing tampak menonjol keluar ketika Tejo menyampirkan jilbab Hanifah ke bahu sambil terus menggerayangi dada Hanifah. Gadis berjilbab itu menggigil ketika baju kaosnya disibakkan ke atas dan ditarik lepas oleh Tejo sehingga bagian atas tubuh gadis berjilbab itu tinggal menyisakan jilbab putihnya. Dengan tangannya Tejo menarik tangan Hanifah yang berusaha menutupi dadanya yang telanjang kemudian mulai menggerayangi payudara gadis itu dengan mulut dan lidahnya.

Hanifah hanya dapat tersandar ketembok yang dingin sambil meringis-ringis ngilu ketika Tejo menggigiti putingnya sementara tangannya dengan leluasa memelorotkan rok panjang longgar Hanifah hingga jatuh ke lantai. Tejo terbelalak melihat celana dalam sutra Hanifah yang berwarna putih dengan motif bunga itu begitu mini dan seksi. Ia tidak pernah berpikir kalau gadis berjilbab lebar seperti Hanifah mau memakai celana dalam seseksi itu. Tanpa menunggu lagi jilatan Tejo turun ke perut Hanifah yang rata, pusarnya, kemudian lambat laun celana dalam Hanifah menyusul jatuh ke lantai. Tejo melempar semua busana Hanifah jauh ke sudut. Dengan sedikit paksaan Tejo membentang paha Hanifah kemudian menjilati vagina gadis berjilbab itu.

“Ohkk..”

Hanifah terdongak merintih-rintih ngilu, antara rasa nikmat, marah dan malu menguasai dirinya ketika kedua tangan Tejo mencengkeram pantat sekalnya, membuka lebar vaginanya kemudian menjilatinya dengan bernafsu. Nafas gadis berjilbab itu terengah-engah tak terkendali mencoba menahan dirinya agar tidak terangsang.

Tejo berdiri kemudian membuka baju dan celananya, hingga pakaian dalamnya, kemudian memegang penisnya yang panjang dan besar.

“Isep Hanifah, ayo. Kalau tidak ingin dikasari.”

Hanifah terpaksa berlutut dihadapan Tejo, kemudian mulai menjilati batang penis Tejo. Hanifah memejamkan matanya kemudian mulai mengocok Tejo dengan mulut dan lidahnya. Tejo mencengkeram kepala Hanifah yang masih terbalut jilbab kemudian menggerakan kepala Hanifah maju mundur, menyetubuhi mulut gadis berjilbab itu. Suara berdecak-decak terdengar jelas disela deras air hujan. Hanifah berusaha semampunya agar Tejo puas dan berhenti, ia menjilat, mengulum, mengocok sebisanya. Tejo mengerang-erang nikmat, tubuhnya sampai tersandar ke meja dapur, “Ahh. Ohh. Hanifahh… Kau memang gadis alim yang pintar.. Ohh..”

Tiba-tiba Tejo menarik tubuh Hanifah kemudian mendudukkannya di atas meja pantry. Hanifah hanya diam sambil terengah-engah ketika Tejo mengangkangkan kedua pahanya kemudian mulai menekan pinggulnya. Gadis berjilbab itu meringis ngilu dan merintih panjang ketika penis Tejo yang keras dan besar itu menerobos vaginanya. Tejo mulai menyetubuhi Hanifah, memperkosanya dengan bertubi-tubi. Hanifah hanya mendengus-dengus dan merintih-rintih menahan diri. Kedua tangannya mencengkeram pinggiran meja dengan kencang. Peluh membasahi tubuh mereka berdua. Hanifah memejamkan matanya berharap Tejo selesai, sementara lelaki itu terus menyentak-nyentak, mengeluar masukkan rudalnya ke dalam tubuh Hanifah yang padat dan langsing, semakin bernafsu melihat gadis alimn yang masih memakai jilbab putihnya, dengan muka merah menahan dirinya agar larut dalam kenikmatan. Tejo semakin cepat menggenjot gadis itu, dan akhirnya Hanifah tidak dapat menahannya lagi. Diiringi seringai kemenangan Tejo, gadis berjilbab itu memekik lirih sambil memejamkan mata. Seluruh tubuhnya mengejang dalam kenikmatan, diiringi mengalir derasnya cairan vagina Hanifah. Tubuh putihnya terguncang-guncang selama beberapa saat.

Beberapa saat kemudian Hanifah terperanjat ketika membuka matanya, Ada lima lelaki bertubuh besar telanjang bulat di dapur itu! Ternyata Tejo membawa teman-temannya dan mereka menunggu di mobil.

” Apa-apaan ini, Tejo!!” Gadis berjilbab itu berontak melepaskan diri. Tapi ia tersudut disudut ruangan. Keenam lelaki itu mengepungnya.

“Sudahlah Hanifah. Mereka cuma temen yang pengen ngerasain memeknya cewek berjilbab. Kalau kau njerit tidak akan ada yang dengar juga. Paling ponakanmu aja yang bisa dengar……. Pintu depan udah kami kunci, lampupun udah kami matikan. Kamu pasti dikira sudah tidur.. He.. He. Nurut aja.., aku janji tidak kasar, …………..!”

Tejo dan kelima temannya menyeringai bernafsu. Tubuh Hanifah lemas, ia tak dapat melakukan apa-apa lagi selain pasrah. Tak terasa air telah tergenang di pelupuk matanya. Tangannya ditarik ketengah ruangan, kemudian disuruh berjongkok.

“Ayo! Sedot punya kami ramai ramai….!”

Enam batang penis disodorkan diwajah Hanifah. Dan sambil menangis Hanifah terpaksa mulai meng’karaoke’nya bergantian.

“Ohh.. Hebat amat…….., gadis ini Joooo…”!!” “Akhh. Aku.. Nak. Keluarr..” Srett.. Srrtt.. Kepala Hanifah yang masih terbalut jilbab dipegangi beramai-ramai sehingga ia terpaksa menelan sperma mereka satu demi satu, bahkan sampai mengalir ke jilbab putih yang masih ia kenakan. “Katamu segala lubang cewek ini bisa dimasukin..??” Tejo hanya tersenyum sambil mengangguk…… “yuuuk kita coba nusuk rame…rame……!!”

Hanifah menangis mendengarnya, “Jangann.. Ampun.. Sakit..”

Dengan cepat mereka menarik tubuh putih Hanifah yang langsing dan padat itu dan menengkurapkannya di lantai. Kelima lelaki itu mengeroyoknya, ada yang memegangi tangannya, menahan kakinya dan menunggingkan pantatnya, ada yang menahan kepalanya hingga Hanifah benar-benar tak dapat bergerak. Air mata terus deras mengalir dari matanya. Salah seorang dari mereka mengambil botol minyak goreng di dekat kompor.

“Kami baik kok, Hanifah, biar tidak sakit, kami minyaki dulu.”

Yang lain tertawa tawa, Hanifah dapat merasakan minyak goreng itu dituangkan dibelahan pantat putihnya yang sekal, kemudian terasa jari jemari mereka mengusap-ngusap pantatnya, membukai lubang anusnya kemudian menusuk-nusuknya beramai-ramai. Hanifah menangis dan merintih nyeri ketika lubang anusnya dibuka paksa oleh jari-jari itu. Setelah dirasa cukup salah seorang dari mereka mulai berlutut dibelakang Hanifah tepat dibelahan pantatnya. Gadis berjilbab itu hanya dapat melolong dan menangis tak berdaya ketika dirasakannya batang kemaluan itu melesak perlahan ke duburnya, masuk senti demi senti.

Hanifah mulai disodomi dilantai dapur itu. Sebuah penis yang berbau menjijikkan disodorkan diwajahnya.

“Isep dulu Hanifah, kalau tidak kami sodomi serempak ………berlima!”

Hanifah terpaksa mulai mengulum-ngulum penis lelaki yang berlutut dihadapannya, berusaha menahan diri agar tidak muntah. Sementara lelaki yang dengan kasar menyodominya terus menyentak-nyentak. Hanifah melihat sekilas salah seorang dari mereka mengambil sebuah terong panjang besar berwarna ungu dari kulkas. Tiba-tiba gadis berjilbab itu merasakan sesuatu yang dingin dan keras menerobos vaginanya.

“Nghh..!!”

Hanifah hanya mampu melenguh perih karena mulutnya tersumpal sebuah penis yang terus bergerak maju mundur. Seorang lelaki mengeluar masukkan terong itu ke vaginanya sementara duburnya disodomi.

“Biar terpake semua lubangnya….!!”

Mereka tertawa-tawa puas. Tiba-tiba lelaki yang sedang menyodominya mengerang dan menyodok dengan keras. Hanifah dapat merasakan cairan sperma yang hangat tumpah di anusnya. Kemudian rekannya segera mengambil alih posisinya menyodomi Hanifah. Tiba tiba lelaki yang dari tadi di’karaoke’ oleh Hanifah berbaring terlentang, dengan isyarat ia meminta teman-temannya menarik Hanifah ke atas tubuhnya. Kemudian menarik tubuh gadis berjilbab itu hingga penisnya masuk ke vagina gadis itu. Bless.

“Aarhh..!!” Hanifah mengerang kesakitan, sebelum sebuah penis lagi menyumbat mulutnya.

Hanifah kembali diperkosa tiga orang sekaligus. Payudaranya diremas-remas dengan kasar hingga Hanifah merasakan sakit bukan hanya dari dubur dan vaginanya yang dikocok paksa tapi juga dari buah-dadanya yang dipilin dan diremas dengan kasar. Jilbab putih yang masih dikenakannya malah membuat keenam orang itu semakin bernafsu memperkosanya. Tiba-tiba kedua tangannya ditarik kemudian dilumuri minyak sayur. Kemudian dipegangkan pada penis dua lelaki lain. Hanifah tertelungkup, dipeluk erat dari bawah, sementara vaginanya dipompa dengan kasar, seorang lagi menyodomi gadis berjilbab itu seperti binatang, seorang lagi memaksanya menghisap penisnya, menyetubuhi mulut Hanifah dengan mencengkeram kepalanya yang masih memakai jilbab, sedangkan dua lagi minta dikocok dengan kedua tangan Hanifah.

Dan setiap salah seorang mencapai kepuasan, yang lain segera menggantikan posisinya, hingga pagi menjelang. Matahari mulai muncul ketika Tejo menyentak-nyentak dubur Hanifah dengan keras dan

“Oohh..”

Ia menyemburkan spermanya dipantat Hanifah. Hanifah pingsan. Ia tertelungkup telanjang diatas lantai. Sperma berlepotan di perut, punggung dan wajah dan jilbabnya, satu-satunya pakaian yang masih dipakainya, yang malah membuat para pemerkosanya semakin bernafsu menggagahinya.

Mereka tidak sadar jendela terbuka dengan lampu menyala. Beberapa pemuda di rumah sebelah menyaksikan semuanya. Bahkan mereka memfoto dan memfilmkan kejadian itu. Bahkan dengan aneh, Tejo membiarkan pintu dapur terbuka ketika pulang.

Keenam pemuda itu menggilir Hanifah di pantatnya. Cairan sperma kental mengalir keluar dari duburnya, bahkan ketika pemuda terakhir mencabut penisnya, gadis berjilbab tak sadar mengeluarkan kotorannya. Muncrat bersamaan dengan sperma pemerkosanya..

Keenam pemuda berandal itu segera bergegas ke rumah Hanifah. Hanifah baru saja sadar. Dubur dan vaginanya perih. Ia tertelungkup di lantai dapurnya, telanjang. Sperma kering berceceran di sekujur tubuhnya. Ia tersentak ketika lampu blits menyala. Betapa terkejut Hanifah melihat enam pemuda tetangganya berdiri mengelilinginya, sibuk memfoto tubuh telanjangnya sambil menyeringai. Mereka tersenyum mesum sambil menatap tubuh Hanifah. “Ternyata kamu memang hebat….Hanifah…..” Gadis berjilbab itu menangis tak berdaya ketika mereka membopong tubuh putihnya yang berlepotan sperma kering ke kamar tidurnya. Tubuhnya masih lemas. Dengan mudah tubuhnya ditelungkupkan diatas ranjangnya. Jilbab putih yang sudah penuh noda sperma tadi tetap dibiarkan terpakai di kepala Hanifah. Rupanya sama seperti Tejo dan kawan-kawan, para berandalan itu juga tambah bernafsu melihatnya.

“Jangann…… ponakan aku nanti bangun.. Jangan..” Hanifah menangis tak berdaya.

Ia tahu mereka tak segan-segan menyebarkan fotonya. Jika itu terjadi entah bagaimana nasibnya di kampung itu.

“Diem Hanifah, biarkan kami melakukannya dengan enak…jadi nurut aja……”

Seseorang dari keenam pemuda itu membuka celananya. Menunggingkan pantat putih Hanifah. Kemudian mulai menyodomi anus Hanifah.

“Uhh uhh! Uhh!” seperti binatang ia mulai menyentak-nyentak dubur gadis berjilbab itu.

Wajah Hanifah terbenam diatas kasur, meringis dan menangis tak berdaya, sementara kelima pemuda lain telah membuka celana masing-masing sambil mengocok kemaluannya memperhatikan Hanifah yang terengah engah tak berdaya. Anusnya perih dan kesat. Hingga tiba-tiba pemuda itu menekan keras. Hanifah menggigit seprei menahan sakit. Sperma pemuda itu muncrat mengisi anus Hanifah, bertubi tubi.

“Aaahh.. sssssshhhhhhhh……enak…..bennnerrr.”

Ia terkulai lemas. Menarik penisnya dari anus Hanifah. Begitu pemuda pertama selesai, yang kedua segera mengganti posisinya. Menyodomi Hanifah dengan brutal. Hanifah hanya bisa melolong tertahan. Tertelungkup sambil menggigit sepreinya kencang. Keenam pemuda itu menggilir Hanifah di pantatnya. Cairan sperma kental mengalir keluar dari duburnya, bahkan ketika pemuda terakhir mencabut penisnya, gadis berjilbab tak sadar mengeluarkan kotorannya. Muncrat bersamaan dengan sperma pemerkosanya.

Mereka berenam tertawa. Hanifah lemas ketika dilentangkan. Kemudian lelaki yang selesai meyodominya tiba-tiba duduk didada Hanifah,

“Ayo suruh ngisep ………!” penisnya yang berlumuran kotorannya yang kental kuning dan bau itu disodokkan ke mulut Hanifah. Sementara rekannya yang lain memegangi kepalanya. Hanifah terbelalak dan meronta ronta. Lelaki itu menyetubuhi mulutnya. Dan Hanifah dapat merasakan cairan asam, pait dan busuk itu memenuhi mulutnya. Hanifah meringis menahan muntah. Tapi mereka tak peduli. Hanifah tergeletak tak berdaya di atas ranjangnya. Keenam pemuda itu segera keluar. Diluar suasana mulai ramai.

“Hanifah, ingat yah kalu kami kepengen kamu harus melayani kami………..!! ……..Setiap kami ingin!”……. Ancam mereka. Dan Hanifah hanya sanggup menangis. Sejak kejadian malam itu Hanifah tak berdaya……….ia betul betul kehabisan tenaga…dan dia hanya bisa diam terpaku dirumah sambil merenungi nasibnya…… Dan Hanifah tak bisa berbuat apa-apa selain pasrah.

****

Di suatu pagi yang dingin, Hanifah berangkat berjalan kaki menuju halte bis. Disana ada bis yang akan mengantarkannya ke sekolahnya SMA ***** yang jauh dari rumahnya. Baju seragam putih lengan panjang, rok abu-abu panjang dan jilbab putih bersih membalut tubuhnya ketika tiba-tiba lengannya dicekal. Tono, salah seorang yang memegang fotonya dan yang pernah memperkosanya rame rame bersama Tejo……… Tono menarik Hanifah ke balik pagar seng kumuh.

“Jangan Kak. ………..” Hanifah menangis ketika melihat Tono sudah memelorotkan celananya. “Terserah, kalau kamu nolak……, foto mu akan tersebar dikampung sini…” gadis berjilbab itu dipaksa berjongkok. ahirnya iapun kembali pasrah….. “Ayo, isep.”

Hanifah dipaksa mengoral Tono. Tempat itu adalah bekas pembuangan sampah yang sudah dipagari seng. Hanifah dengan jengah memasukkan penis Tono ke mulutnya, kemudian mulai menyedot dengan cepat, berharap Tono segera ejakulasi. Air liur gadis berjilbab itu meleleh ke dagunya, turun membasahi jilbab putih yang ia kenakan. Tono mencengkeram kepala Hanifah yang berjilbab itu kemudian menyetubuhi mulutnya. Baju seragam SMA dan jilbab putih yang Hanifah pakai malah semakin membuat Tono terangsang.

“lepas rok mu, Hanifah..”

kata Tono sambil menarik Hanifah berdiri, dan menggerayangi tubuh Hanifah yang masih terbungkus BH, seragam sekolah dan jilbab. Hanifah menangis, tapi ia tahu percuma membantah. Perlahan ia membuka kancing rok panjang abu-abunya kemudian menurunkan retsletingnya. Tono menelan ludah ketika rok itu merosot ke mata kaki. Gadis berjilbab itu mengenakan celana dalam mini berenda.

“Ayo, nunduk! Cepat.”

Hanifah dipaksa berpegangan pada sebuah bekas meja. Kemudian celana dalamnya dipelorotkan menyusul roknya. Tono telah ngaceng berat. Tanpa ba bi Bu lagi ia menyodokkan penisnya ke vagina Hanifah dari belakang.

“Ukhhnnghh. Nghh!” Hanifah merasa ngilu di selangkangannya. Tono merasakan vagina Hanifah yang kering dan kesat menjepit penisnya, menimbulkan kenikmatan.

“Jeritlah kalau berani Hanifah. Uh! Uh! Uh!”

Tono mulai menyetubuhi Hanifah. Menyodok nyodok gadis berjilbab itu hingga tubuhnya tersentak sentak. Hanifah mencengkeram pinggiran meja itu keras, menggigit bibirnya menahan jeritan kesakitan. Di samping seng terdengar beberapa orang lewat. Hanifah mati-matian menahan jangan sampai bersuara. Tono yang melihat itu semakin bernafsu memperkosa Hanifah. Tangannya bahkan telah menyusup kedalam baju gadis berjilbab itu setelah membuka kancing seragam putih Hanifah. Ia meremas remas payudara Hanifah yang bundar menggantung. Bahkan Tono mencabut penisnya dan memindahkannya ke lubang dubur Hanifah.

“Ngngkh!! Nghh!!” Hanifah menggigit bibirnya.

Hampir terjerit. Dan Tono menunggangi gadis berjilbab itu seperti anjing. Hingga, croott.. Crrt.. Crrt. Spermanya memancar mengisi dubur Hanifah. Tono meremas buah pantat Hanifah yang putih dengan keras. Ia mencabutnya perlahan.

“Ohh.. Nikmat Hanifah. Besok lagi ya he he he.” Tono membenarkan celananya sambil menyeringai. Meninggalkan Hanifah yang terduduk lemas.

Hanifah kembali termangu…….sampai kapan penderitaan ini berahir?……

NYAI SITI 3 : ROHMAH

Rohmah dan Wiwik baru saja pulang dari jalan-jalan di sekitar desanya. Keduanya nampak anggun dengan memakai jubah dan jilbab lebarnya. Kecantikan dan kemolekan tubuh mereka membuat keduanya menjadi incaran pemuda kampung. Tetapi tidak ada yang benar-benar berani mendekat karena takut dengan Kyai Kholil.

Dewo merencanakan akan memperawani anak Nyai Siti dulu, dia meminta Nyai Siti untuk memasukkan obat perangsang dosis tinggi ke dalam minuman Rohmah. Dan kemudian meminta Nyai Siti untuk mengajak keluar Wiwik selama beberapa jam. Nyai Siti dengan tanpa membantah mematuhinya.

Sesampainya di rumah, Nyai Siti menyambut mereka dan kemudian menyodorkan minuman. Rohmah tanpa curiga langsung menghabiskan minumannya dan kemudian pergi ke kamarnya. Nyai Siti dengan perasaan bersalah namun tidak bisa berbuat apa-apa, kemudian meminta Wiwik untuk mengantarkannya ke rumah sanak keluarga di desa sebelah dengan terlebih dulu memberitahu anaknya, si Rohmah.

jilbab legging ketat-tikha (1)

”Mah, Umi mau pergi ke rumah budhe-mu dulu sama Wiwik, kamu hati-hati ya di rumah.” katanya.

”Iya, Mi.” sahut Rohmah dari dalam kamar.

Maka berangkatlah Nyai Siti dan Wiwik dengan mengendarai sepeda, meninggalkan Rohmah berdua dengan Dewo.

Minuman yang diberikan Nyai Siti atas perintah Dewo ternyata bukan hanya obat perangsang saja, tetapi juga telah diberi mantra pelet. Setelah lima belas menit, Rohmah mulai kelihatan gelisah, birahinya perlahan memuncak. Tanpa sadar tangannya mulai meremas-remas payudaranya sendiri. ”Kenapa aku jadi begini?” batin Rohmah dalam hati, ia menyadari ada sesuatu yang aneh terjadi pada tubuhnya, tapi sama sekali tidak tahu penyebabnya dan sekaligus tidak bisa melawan.

Malah seperti dituntun oleh kekuatan gelap, Rohmah keluar dari kamar dan duduk di ruang tamu dengan masih melanjutkan remasan pada buah dadanya. Dewo yang mengintai dari balik pintu ruang tengah perlahan berjalan mendekat dan bertanya, ”Neng Rohmah, kenapa susunya diremas-remas, gatal ya?” tanya Dewo dengan seringai mesum.

Rohmah tidak menjawab, tapi masih terus melanjutkan remasan tangannya. Ia tidak bisa menghentikannya, padahal tahu kalau perbuatan itu salah. Bahkan kini ada paman Dewo di depannya yang menonton dengan liur meleleh di bibir.

Merasa kalau obat perangsang dan mantra peletnya sudah bekerja sempurna, Dewo makin berani bertindak. ”Mau saya bantu?” tanyanya kemudian.

Dan Rohmah seperti orang linglung, hanya mengangguk mengiyakan.

Melihat kesempatan itu, Dewo langsung meremas susu mulus Rohmah. Bisa dirasakannya payudara Rohmah yang baru tumbuh begitu empuk dan kenyal di genggaman tangannya. Beda sekali dengan punya Nyai Siti yang besar dan bulat, tapi sudah agak kendor. Payudara Rohmah masih terasa ’utuh’, nyata kalau benda itu tidak pernah terjamah oleh tangan-tangan yang tidak berhak. Tapi sekarang Dewo berhasil menguasainya.

Dengan tidak sabar, Dewo menelusupkan tangannya masuk ke dalam BH mungil Rohmah. Sekarang bisa dipegangnya payudara gadis itu secara langsung. Ukurannya pas dengan cakupan tangannya, dengan puting mungil yang masih terasa sedikit rata. Dewo meremasnya, bergantian kiri dan kanan, merasakan teksturnya yang empuk dan kenyal, juga begitu hangat dan lembutnya benda itu. Tak lupa juga putingnya yang mungil ia pijit dan pilin-pilin sedemikian rupa hingga perlahan membuatnya makin menegak dan menegang keras.

jilbab legging ketat-tikha (2)

Mendapat perlakuan seperti itu, Rohmah yang tidak pernah disentuh oleh laki-laki, jadi kelojotan sendiri. Tubuh mudanya perlahan mengejang dan menggelinjang, rintihan dan desisan silih berganti keluar dari bibir mungilnya. Apalagi ditambah obat perangsang Dewo yang makin kuat mencengkram iman tipisnya, dalam waktu sekejap, ia langsung orgasme. Cairan kewanitaan menyembur deras dari relung liang memeknya yang bahkan belum diapa-apakan oleh Dewo.

Melihat Rohmah sudah terkulai kelelahan dalam pelukannya, Dewo tersenyum semakin lebar. Nyai Siti saja yang sudah sering memberikan pengajian kepada ibu-ibu, takluk kepada dirinya, apalagi anak bau kencur seperti Rohmah, dengan mudah Dewo menjalankan rencananya. Tanpa perlu sungkan-sungkan lagi, ia pun bertanya. ”Neng Rohmah, mau nggak melihat kontol Paman?”

Rohmah hanya tersipu malu menanggapi, tapi matanya tetap melirik ke arah tonjolan besar yang ada di selangkangan Dewo. Ia pasrah saja saat Dewo menarik tangannya dan meminta agar gadis itu mengelus-elus pelan batang penisnya. Dari luar celana saja benda itu sudah terasa begitu keras dan panjang, saat mencoba menggenggamnya, tangan mungil Rohmah tidak bisa mencakup semuanya. Rohmah sedikit terhenyak menghadapinya. ”Gede banget, Paman!” lirihnya antara takut dan suka.

jilbab legging ketat-tikha (3)

Dewo kemudian memelorotkan celananya, juga celana dalamnya, hingga kontol hitamnya yang sebesar pisang ambon tegak mengacung di depan Rohmah. Dengan sabar terus dibimbingnya tangan anak Kyai Kholil itu agar tetap menggenggam dan mengelus-elusnya pelan. ”Ayo, Rohmah, emut dan sepong kontolku, pakai bibirmu!” kata Dewo saat mulai tak tahan. Ia memang paling suka kalau kontolnya diemut oleh perempuan. Bahkan dengan Nyai Siti, Dewo lebih banyak ejakulasi di mulut perempuan cantik itu daripada di memek Nyai Siti yang sempit.

Tidak membantah, meski agak sedikit kesulitan pada awalnya, Rohmah mencoba mengoral kontol Dewo. Ia mencoba menelannya bulat-bulat, tapi hanya muat kepalanya saja. Akhirnya Rohmah hanya menghisap ujung kontol Dewo sambil sesekali lidahnya terjulur untuk menjilati batangnya yang berurat tebal, tanpa pernah bisa melahapnya sama sekali. Dewo yang merasa tanggung dengan sepongan Rohmah, segera memberi tahu cara yang benar.

”Tahan nafasmu, Neng Rohmah. Anggap saja Neng lagi makan eskrim, nanti lama-lama juga bakal terbiasa sendiri.” kata Dewo memberi saran.

Rohmah segera mengikutinya. Dengan saran Dewo, ia mulai bisa menyepong kontol walaupun tetap terlihat agak sedikit kaku. Tapi sudah lumayan dibanding yang tadi. Sekarang sudah hampir setengah kontol Dewo yang masuk ke dalam mulutnya. Dewo juga mulai merasakan nikmat, bahkan lama-lama ia menjadi tak tahan hingga tanpa sadar mulai memegang kepala Rohmah yang masih terbungkus jilbab dan menggerakkannya maju-mundur dengan cepat. Ia memompa kontolnya ke mulut mungil gadis muda itu, sampai akhirnya…

Crooot! Crooot! Crooot! Spermanya muncrat memenuhi mulut basah Rohmah. ”Aghmph… uhuk, uhuk!” Rohmah sedikit kaget dan terbatuk-batuk saat menerimanya, tapi sama sekali tidak bisa menolak.

jilbab legging ketat-tikha (4)

”Ayo, Neng telan maniku! Aarrghhh… aku keluar!!” erang Dewo sambil menembakkan seluruh isi kontolnya ke mulut Rohmah.

Tidak ingin tersedak, dan juga penasaran ingin merasakan rasa air mani, Rohmah segera menelan seluruh sperma Dewo. Ia jilati seluruh cairan putih kental yang keluar dari kontol Dewo hingga tidak tersisa sedikitpun, bahkan yang masih menempel di batang penis Dewo juga ia hisap hingga bersih. Rasanya ternyata tidak sejijik yang ia bayangkan. Rasa mani Dewo ternyata cukup enak juga. Rohmah menyukainya. Gadis itu sama sekali tidak sadar kalau itu akibat dari obat perangsang yang ditaruh Dewo dalam minumannya. Rohmah yang tadinya lugu dan pendiam jadi nakal dan liar seperti sekarang.

Melihat Rohmah berani menelan maninya, Dewo merasa yakin bahwa gadis itu kini sudah benar-benar berada dalam genggamannya. Ia tidak perlu merapal lagi mantra peletnya untuk membuat Rohmah semakin bertekuk lutut dalam dekapannya. Maka, sambil tersenyum puas, Dewo pun kemudian meminta Rohmah untuk berjanji, ”Apakah kamu mau menjadi lonte, gundik dan budak seks-ku, Cah Manis?”

Tanpa membantah dan berpikir lagi, Rohmah segera mengangguk mengiyakan. ”Iya, Paman!”

”Apakah kamu menyerahkan segenap jiwa ragamu untuk kontolku?” tanya Dewo sambil menatap lekat mata gadis muda itu.

Rohmah dengan takzim menjawab, ”Aku akan selalu menjadi milik Paman, apapun yang Paman mau dan perintahkan akan saya laksanakan. Kontol Paman Dewo adalah segalanya bagiku, seluruh tubuhku hanya untuk kontol Paman. Mulutku, memekku dan anusku milik Paman semua. Paman boleh memasuki kapan dan dimanapun Paman ingin!”

Dewo tertawa terbahak-bahak. Tambah satu lagi koleksi budak seksnya, dan kali ini adalah anak bau kencur putri Kyai Kholil. Setelah mendapatkan ibunya, kini ia mendapatkan anaknya juga. Sungguh beruntung dirinya. Tinggal Wiwik, adik Nyai Siti, yang belum. Tapi itupun juga tidak akan lama karena Dewo sudah merencanakan sesuatu pada gadis itu. Setelah semuanya bertekuk lutut, baru Dewo akan tenang menjalani sisa hidupnya.

Melihat Dewo cuma tertawa-tawa sambil memandangi dirinya, Rohmah buru-buru menambahkan. ”Bahkan Paman juga boleh mengencingi saya jika Paman mau, akan kubersihkan dengan mulut saya setelah Paman buang air. Apapun hanya untukmu, Paman Dewo.” kata gadis muda itu.

Mendengar janji Rohmah yang begitu muluk, Dewo tertawa semakin keras. Ia bagai malaikat saja di hadapan anak Kyai Kholil ini, pas sekali dengan namanya; Dewo! benar-benar seperti Dewa, begitu kuat dan perkasa, juga begitu berkuasa. Tidak ingin menyia-nyiakan keberadaan Rohmah yang sudah pasrah sepenuhnya, Dewo berniat untuk memperawani mulut, memek dan anus gadis cantik itu dengan kontolnya, sekarang, saat ini juga!

”Neng Rohmah, sekarang kamu lepas jubah dan celana dalammu. Setelah itu sepong kontolku sekali lagi, manisku!” kata Dewo dengan tersenyum buas.

Tanpa diminta dua kali, Rohmah pun melakukannya. Bahkan dia tampak melakukannya dengan terburu-buru karena sudah tak sabar untuk memegang dan mengemut kontol Dewo sekali lagi. “Sudah ngaceng lagi ya, Paman… gede banget, Rohmah suka!” desahnya lirih ketika kontol Dewo mengacung tegak di depan wajahnya yang cantik. Dielusnya perlahan batang kemaluan itu sebelum mulai menjilati ujungnya. Tampak matanya yang lentik menatap gemas ke arah kontol panjang Dewo.

“Arghh… terus, Budak cilikku! Hisap pakai mulutmu!” erang Dewo ketika Rohmah mulai mengulum kepala penisnya.

Rohmah terus menjilati lubang kencing Dewo, sebelum akhirnya mulai melahap dan mengulumnya setelah ujung kontol itu mulai melelehkan cairan beningnya. Sambil mengemut sebisa mungkin, tangan mungil Rohmah mengocok lembut batang kontol Dewo, sesekali juga diremasnya perlahan buah zakar laki-laki tua itu. Mendapat perlakuan seperti itu, rasa nikmat yang tiada tara langsung menghinggapi tubuh kurus Dewo, meski Rohmah hanya menghisap sebagian batangnya, tapi itu sudah cukup untuk membuatnya mengerang dan mendesis keenakan.

jilbab legging ketat-tikha (6)

”Ya, terus begitu, Neng! Masukkan semuanya, jangan sampai ada yang tersisa!” Dewo memperhatikan kepala Rohmah yang masih tertutup jilbab bergerak maju mundur secara teratur menghisap batang penisnya. Gadis itu sama sekali tidak mengeluh meski kontol Dewo membuat mulutnya ngilu karena saking besarnya. Justru Dewo yang merintih kecapekan karena kelamaan berdiri. Ia pun segera pindah ke kursi dan meminta Rohmah untuk jongkok di hadapannya, ia menyuruh gadis itu untuk kembali mengemut dan menjilati kontolnya.

“Isep lagi ya, Neng. Paman masih belum puas.” kata Dewo lirih.

Kembali mulut Rohmah hinggap di penisnya, menghisap lembut disana sambil sesekali menggigiti ujungnya yang sudah memerah tajam. Cairan bening yang terus keluar dari lubang kencingnya ditelan semua oleh Rohmah tanpa rasa ragu. Gadis belia itu sudah benar-benar berubah liar sekarang, sama seperti ibunya. Dewo tertawa senang melihatnya. Sambil mengelus-elus kepala Rohmah yang masih tertutup jilbab, diperhatikannya bagaimana kontolnya yang besar menyesaki mulut Rohmah yang mungil. Rasanya benar-benar begitu nikmat.

Puas menikmati mulutnya, Dewo lalu meminta Rohmah untuk bangkit berdiri. Ia cium bibir gadis itu sambil meremas-remas tonjolan bukit payudaranya yang baru tumbuh dengan gemas. Tangan Dewo juga menyusup ke celah selangkangan Rohmah dan mulai mengusap-usap memeknya yang sudah terasa basah. Ia buka paha gadis itu sedikit lebih lebar untuk mengelus-elus lubang serta itilnya. Tubuh mulus Rohmah kontan menggelinjang mendapat serangan beruntun seperti itu, ia memekik dan merintih-rintih di dalam dekapan Dewo, tapi sama sekali tidak menolak. Seperti janjinya tadi, ia rela menerima apapun perbuatan Dewo pada tubuhnya!

Dewo yang sudah ingin menyetubuhi gadis muda ini, dengan kontol berdiri tegak, segera melepaskan pelukannya dan tidur telentang di lantai. Rohmah yang sudah telanjang bulat duduk bersimpuh di sebelahnya dengan muka menunduk merah, tak tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya. Maklum, ini adalah untuk pertama kalinya ia bersetubuh, dan selama ini ia belum pernah mendapatkan pendidikan apapun tentang seks dari kedua oarng tuanya. Bagi Kyai Kholil, adalah tabu membicarakan hal seperti itu dalam keluarganya. Maka jadilah Rohmah seperti kerbau yang dicocok hidungnya menghadapi Dewo yang sudah berpengalaman, tanpa membantah ia menuruti apapun perkataan laki-laki tua itu.

Tanpa memberi tahu Rohmah apa yang akan ia lakukan, Dewo membimbing gadis muda itu agar ikut telentang di sebelahnya. Rohmah menurut. Ia juga tidak membantah saat Dewo mengangkat kedua kakinya hingga ke pundak, membuat memeknya yang tadi tersembul malu-malu kini jadi terekspos dengan jelas. Lubangnya yang mungil tampak membelah tipis, dengan lorong berwarna kemerahan yang sangat kecil, rambut-rambut halus tampak mulai tumbuh di sekitarnya, tapi masih belum begitu panjang. Dilihat dari segi manapun, sepertinya mustahil bagi kontol Dewo untuk menembus memek sekecil itu. Rohmah benar-benar masih perawan! Dewo tersenyum saat melihatnya. Ia benar-benar beruntung hari ini.

Pelan, Dewo memposisikan dirinya hingga ujung kontolnya tepat berada di depan lubang memek Rohmah. Bisa dirasakannya kalau memek itu seperti menolak kehadirannya. Begitu sempitnya hingga kontol Dewo seperti membentur dinding saat mencoba menerobosnya.

”A-aduh… sakit, Paman!!” rengek Rohmah saat Dewo terus merusaha menekan kontolnya.

”Diam kamu, Lonte! Tahan… katanya kamu mau kuperawani!!” ancam Dewo dengan pinggul terus terdorong ke depan. Pelan tapi pasti, setelah usaha berkali-kali yang cukup menguras keringat, akhirnya batang kontolnya perlahan menggelosor masuk. Meski terasa kesat dan sangat sempit, Dewo terus memaksakannya, tak peduli dengan Rohmah yang merintih-rintih dan menjerit pilu di bawah tubuhnya.

”Diam kamu! Atau mau kupukul?!” hardiknya.

Rohmah langsung terdiam. Untuk menahan rasa sakitnya, dia kemudian menggigit bibirnya agar tidak dimaki lagi oleh Dewo.

Begitu kontolnya sudah menancap semua, tanpa memberi kesempatan memek Rohmah untuk menyesuaikan diri, Dewo mulai menggenjot tubuhnya dengan kasar. Rohmah yang menerimanya cuma bisa menangis dan merintih sepelan mungkin, ia tidak ingin membuat Dewo jadi tersinggung. Rohmah ingin Pamannya itu benar-benar menikmati saat-saat mengambil keperawanannya, tak peduli meski dirinya merasa sakit dan terhina. Apapun akan sekuat tenaga ia tahan, yang penting Dewo merasa nikmat.

jilbab legging ketat-tikha (7)

Darah perawan Rohmah yang mulai merembes keluar membuat kontol Dewo menjadi hitam kemerahan. Sambil terus menggoyang, tak henti-henti ia memijiti tonjolan buah dada Rohmah yang tersaji indah di depannya. Putingnya berulang kali ia pilin dan cubit keras-keras hingga membuat Rohmah menggelinjang kesakitan, namun tetap tidak mau berteriak. Gadis itu benar-benar pasrah pada Dewo. Untunglah setelah beberapa saat, Rohmah yang tadinya kesakitan kini merasa keenakan. Memeknya sudah mulai melar dan menerima kehadiran kontol besar Dewo. Benda itu bahkan mulai mengucurkan cairan pelumas lebih banyak lagi untuk membantu Rohmah menahan gempuran si kakek tua.

”Terus entot aku, Paman!” pinta Rohmah semakin memanjakan Dewo. Tubuh mungilnya bergerak seirama dengan goyangan badan Dewo yang menindihnya dari atas. Terkadang erangannya berhenti saat Dewo menyodorkan jemarinya untuk dihisap.

Sambil terus menggenjot, Dewo sedikit mencondongkan tubuhnya ke depan sehingga dapat menghisap bulatan payudara Rohmah. Enak sekali menikmati payudara kenyal gadis cantik ini sambil memompa kontolnya naik turun dengan liar. Gemas Dewo melahapnya sambil sesekali menjilati puting merah mudanya yang tegak menantang. Perbuatannya itu membuat erangan Rohmah semakin keras terdengar, Dewo jadi semakin bergairah dibuatnya.

”Oughhh… Paman, aku mau keluar! Ooughhh…!!” tanpa bisa ditahan, gadis itupun klimaks. Cairan cintanya yang keluar bersamaan dengan darah perawannya membuat lantai keramik putih yang menjadi alas persetubuhan mereka berubah warna menjadi merah, terutama disekitar pantat Rohmah.

Tapi bukannya jijik, Dewo malah jadi sangat bernafsu dibuatnya. Goyangannya menjadi semakin liar dan brutal, begitu juga pilinan jari-jarinya di bukit payudara Rohmah, hingga membuat putri Kyai Kholil itu menjerit dan merintih semakin keras. ”Ahh, Paman… ehssh! Arghh!” tubuhnya menggelinjang dan makin terkulai pasrah dalam dekapan Dewo. Dia telah dua kali mengalami orgasme, tetapi tampaknya kontol si Dewo masih belum terpuaskan. Benda itu terus menusuk dan mengobok-obok memek sempitnya yang kini sudah tidak perawan lagi, dan terus bergerak liar disana sampai Dewo mencabutnya tak lama kemudian.

Rohmah sedikit bernafas lega saat sumbat di memek sempitnya terlepas. Dia kira permainan ini akan segera berakhir, namun ternyata dia salah. Bukannya berhenti, Dewo malah meminta Rohmah agar membersihkan darah perawannya yang berceceran di lantai dengan menjilatinya. Tak bisa menolak, Rohmah pun melakukannya. Dengan sedikit menungging, ia menjulurkan lidahnya dan mulai menjilat. Selama dia bekerja, Dewo tak henti-henti meremas pantat mulusnya sambil sesekali salah satu jarinya menusuk masuk lubang anus Rohmah yang masih tertutup rapat. Rohmah sedikit berjengit saat menerimanya, namun tidak bisa menolak. Ia sama sekali tidak tahu apa yang sebenarnya direncanakan oleh Dewo selanjutnya.

Setelah lantai kembali bersih, Dewo kemudian memberinya perintah lain. ”Isep lagi kontolku, pelacur cilik!” bisiknya dengan muka merah padam akibat menahan gairah.

Tanpa banyak bertanya, Rohmah kembali mematuhi. Dengan bibir merah karena belepotan oleh darah, ia menjilati kontol besar Dewo yang tersaji mantab di depan mulutnya. Setelah bersih, dia kemudian berkata pada Dewo. ”Sudah, Paman. Sekarang apalagi yang bisa kulakukan untuk Paman?” tanyanya menantang.

Merasa disepelekan, Dewo segera meminta Rohmah untuk menungging. ”Sebenarnya aku ingin melakukan ini di permainan kita yang kedua nanti, sama seperti yang kulakukan pada ibumu. Tapi karena kamu yang meminta, terpaksa akan aku lakukan sekarang.” jelasnya sambil mengelus-elus pantat mulus Rohmah yang tersaji indah di depannya. Dewo kelihatan sudah tak tahan ingin cepat-cepat mencicipi benda bulat itu.

”Lakukan, Paman. Apapun yang Paman inginkan, jangan sungkan-sungkan untuk memintanya. Tubuhku milik Paman sepenuhnya!” kata Rohmah.

Melihat kepasrahan gadis muda itu, Dewo pun segera menyiapkan kontolnya. Berpegangan pada bokong Rohmah yang bulat sekal, dia mulai menusukkannya ke depan, menerobos memek sempit Rohmah dari belakang. “Tahan, gundikku. Akan aku berikan kepuasan pada lubang anusmu sekarang!” kata Dewo menyeringai.

jilbab legging ketat-tikha (8)

”Silahkan, Paman. Perawani bokongku sesuka Paman.” balas Rohmah tanpa rasa takut sedikitpun. Setelah kehilangan keperawanannya, ia benar-benar bisa lepas menyalurkan hasrat seksnya. Apalah bedanya kehilangan ’lubang’ satu lagi, kalau tidak sekarang, toh Dewo bakal memintanya juga suatu saat nanti.

Rohmah menahan nafas saat merasakan air liur Dewo yang membasahi lubang anusnya. Dewo meludahinya berkali kali sambil terus berusaha menguak dengan jari-jarinya hingga lubang anus Rohmah perlahan mekar dan terbuka, semakin lama menjadi semakin lebar. Setelah dirasa cukup, barulah Dewo menempatkan batang kontolnya persis di tengah lubang dan mulai mendorong. Belssh! Dengan agak seret kontolnya menerobos masuk. Rohmah hanya bisa diam menahan sakit. Terasa kontol panjang Dewo mentok hingga ke usus besarnya.

”Oohhh… Sempit sekali bo’olmu, Neng.” desis Dewo penuh kepuasan. Jepitan anus Rohmah tak kalah dengan cekikan dinding memeknya. Dewo menyukainya. Perlahan ia mulai menggenjot pinggulnya untuk menyodomi anus Rohmah dari belakang. Sambil melakukannya, sesekali Dewo juga menampar dan memukul pantat gadis muda itu serta meremasi buah dadanya yang menggantung indah.

”Ooughhh… enak, Paman… nikmat… terus… terus entot tubuhku, Paman… lebih keras… lebih cepat…” rengek Rohmah untuk menyenangkan hati Dewo. Sama seperti pada memeknya tadi, awalnya memang sakit, tapi lama kelamaan berubah menjadi enak, bahkan cenderung menjadi nikmat. Sangat nikmat malah hingga Rohmah mencapai klimaksnya tak lama kemudian. Cairan cintanya kembali membanjir keluar membasahi lantai keramik.

Dewo yang melihatnya menjadi begitu bergairah. Dipeluknya tubuh mungil Rohmah yang masih berkedut-kedut pelan sambil terus menggerakkan batang kontolnya semakin cepat di liang vagina gadis itu. Jepitan anus Rohmah yang semakin terasa kencang membuat Dewo tak mampu lagi menahan gejolak birahinya. Tak perlu waktu lama, iapun menyusul Rohmah.

Seperti biasa, beberapa detik sebelum pejuhnya meledak keluar, Dewo cepat-cepat menghentikan genjotannya dan menarik keluar batang penisnya. Memutar tubuh, ia berikan daging panjang itu kepada Rohmah. ”Emut, nduk!” perintahnya dengan tubuh gemetar dan badan mengkilat oleh keringat.

Rohmah segera membuka mulutnya dan melahap kontol Dewo semampu mungkin. Dikocoknya benda itu dalam mulutnya hingga Dewo menggeram pelan, “Arghhh… terima ini, Lonteku! Arghhh… arghhh…” sambil memegangi kepala Rohmah yang masih tertutup jilbab, Dewo mengeluarkan cairan maninya. Berkali-kali benda putih lengket itu menyembur keluar hingga memenuhi tenggorokan Rohmah. Sama seperti kejadian pertama, Putri Kyai Kholil itu dengan sigap langsung menelannya. Tampaknya ia sudah ketagihan dengan gurihnya sperma Dewo. Rohmah terus menjilati kontol Dewo sampai akhirnya benda itu melemas dan mengecil tak lama kemudian.

”Aghh… sudah, Neng Rohmah!” Dewo menarik keluar kontolnya dan terduduk lemas di kursi ruang tengah dengan badan gemetaran karena lelah.

”Iya, Paman. Rohmah ucapkan terimakasih karena Paman telah sudi ngewe sama aku.” kata Rohmah sambil tersenyum dan berkedip penuh arti.

Tepat setelah mereka selesai membersihkan tubuh, Wiwik dan Nyai Siti pulang ke rumah. Dewo dan Rohmah bersikap senormal mungkin, pura-pura tidak pernah terjadi apa-apa diantara mereka. Hanya Nyai Siti yang tahu, tapi berusaha tidak menunjukkannya. Sedangkan Wiwik sama sekali tidak curiga karena Rohmah sudah membersihkan lantai ruang tengah yang penuh dengan noda darah perawannya hingga mengkilat. Rohmah juga berusaha menahan rasa sakit di memek dan lubang anusnya dengan sebisa mungkin berjalan seperti biasa.

jilbab legging ketat-tikha (9)

Nyai Siti tersenyum saat melihatnya. Dia kemudian menuju ke belakang, pergi ke kamar Dewo secara diam-diam. Sedangkan Wiwik yang sudah lelah langsung masuk ke dalam kamarnya. Rohmah juga sudah terlelap dalam tidurnya setelah kelelahan dientot oleh Dewo. Dengan perlahan-lahan Nyai Siti membuka pintu kamar Dewo, terlihat Dewo tengah duduk membelakanginya sambil menghisap rokok.

”Gimana, Mas, apakah kamu puas menikmati tubuh anakku?” tanya Nyai Siti.

Dewo menoleh dan tersenyum. ”Kamu memang benar-benar lonteku yang baik, Nyai.” jawab Dewo. ”Bersimpuhlah di depanku, akan kuberikan hadiah kontol kesukaanmu.”

”Ohhh… terima kasih, Mas Dewo.” Nyai Siti segera bersimpuh di depan Dewo yang bertelanjang dada dan hanya mengenakan sarung. Bau badan Dewo yang tidak mandi setelah menikmati keperawanan anaknya, malah membuat Nyai Siti semakin bernafsu. Dia masukkan kepalanya ke dalam sarung Dewo, dan mulai mengoral kontol Dewo sambil sesekali menjilati pelirnya.

Dewo langsung mendesah mendapat perlakuan itu, setelah mematikan rokoknya, dia kemudian memegang kepala Nyai Siti yang berada di dalam sarungnya. ”Agrhh, lonteku… terus… rasakan kontolku di tenggorokanmu!!” raung Dewo sambil menekan kepala Nyai Siti kuat-kuat, ia berusaha memasukkan lebih dalam lagi kontolnya ke mulut manis Nyai Siti.

Nyai Siti hampir tidak dapat bernafas karenanya. Ia berkali-kali tersedak, tapi tetap mengulum mesra karena ia menyukainya.

”Sebentar, Nyai.” kata Dewo sambil melepaskan kontonya dari mulut Nyai Siti.

“Ada apa, Mas?” tanya Nyai Siti heran, tidak biasanya Dewo menolak hisapannya.

”Aku mau mau kencing dulu, Nyai.” jawab Dewo.

Sambil tersenyum nakal, Nyai Siti berkata, ”Ah, Mas Dewo, kenapa harus repot kencing ke luar… nih, mulutku kan bisa buat nampung kencingmu.” Nyai siti kemudian membuka mulutnya sambil mengarahkan kontol Dewo ke dalamnya.

”Benarkah, Nyai?” tanya Dewo tak percaya.

”Pelan-pelan ya, Mas, kencingnya… biar bisa aku minum semuanya.” sahut Nyai Siti kalem.

Mengangguk kegirangan, Dewo dengan pelan segera mengencingi mulut Nyai Siti. Air seninya yang berwarna putih kekuningan mengalir turun memenuhi mulut perempuan cantik itu. Dan seperti orang yang kehausan, Nyai Siti segera menelan dan menenggak semuanya, ia habiskan semua air kencing berbau pesing yang keluar dari kontol panjang Dewo.

”Nyai, cepat nungging di lantai, aku jadi tidak sabar pengen memasukkan kontolku ke dalam anusmu.” kata Dewo begitu kandung kemihnya sudah kosong, kebinalan Nyai Siti membuatnya jadi tak tahan.

Nyai Siti pun segera menungging, dan tanpa menunggu lama… jleebss! Dewo menusukkan kontolnya, dan… arghhh! Ia mulai memompa anus istri Kyai Kholil itu.

“Arghhh… terus, Mas… enak… ougghhhhh!!” genjotan Dewo yang sangat keras namun nikmat membuat Nyai Siti cepat orgasme tak lama kemudian. Cairan cintanya mengucur deras dari lubang memeknya, berjatuhan di lantai dan tikar tipis yang mereka gunakan sebagai alas. Dewo meraupnya dan segera meratakannya ke seluruh tubuh Nyai Siti. Diremas-remasnya payudara Nyai Siti yang bulat besar sambil terus menggenjot tubuhnya semakin keras. Kontol Dewo masih tetap perkasa, padahal Nyai Siti sudah dua kali mengalami orgasme. Laki-laki itu benar-benar luar biasa.

Dengan kasar Dewo kemudian membalik tubuh Nyai Siti hingga wanita itu sekarang telentang di lantai. Dewo bergeser ke atas, sambil kembali memainkan payudara Nyai Siti yang menjulang indah, ia masukkan kontolnya ke dalam mulut Nyai Siti yang sudah siap menerimanya. Meski sudah berancang-ancang sebelumnya, tapi karena begitu gedenya kontol Dewo, tak urung Nyai Siti tetap tersedak juga.

”Ayo, Nyai lonteku… aku entot mulutmu…” Dewo menusukkan kontolnya kuat-kuat, begitu kuatnya hingga hampir masuk ke dalam tenggorokan Nyai Siti.

Nyai Siti semakin terdesak dan tersiksa, namun sama sekali tidak bisa menolak. Untunglah tak lama kemudian Dewo sudah memuntahkan air maninya, Nyai Siti segera menelan semuanya karena Dewo tengah menacapkan kontolnya dalam-dalam, membuat spermanya masuk ke dalam kerongkongan Nyai Siti tanpa meluber sedikit pun.

Kini Dewo sudah sepenuhnya menguasai tubuh Nyai Siti, wanita itu rela melakukan apapun asalkan dibayar dengan kontol si Dewo. Impian Dewo untuk menguasai wanita di rumah itu tinggal selangkah lagi, giliran Wiwik, adik kandung Nyai Siti yang akan menjadi budak nafsu selanjutnya.

LINA

Hai, sudah lama sekali gak ketemu denganku ya? Sekarang aku, wawan, akan kembali menceritakan pengalaman yang kudapat dengan seorang mahasiswi berjilbab baru-baru ini.
Pada suatu hari, aku sedang berjalan dan melihat sebuah pengumuman tentang sebuah kursus les privat bahasa inggris. “Diampu oleh mahasiswi bahasa inggris tingkat akhir yang sangat kompeten di bidangnya” kata pengumuman itu.
Wah, mahasiswi, pikirku. Langsung saja aku coba untuk mengontak dan mendaftar lewat nomor yang tertera di pengumuman itu.
Akhirnya, siang itu juga, setelah janjian di rumah baruku yang kecl namun terawatt rapi (yaiyalah, biaya perawatanya aja 2juta sebulan!), aku menunggu dia. Tidak sampai 5 menit dari waktu yang disepakati, bel pintu depan berbunyi dan ketika kubuka, kulihat sesosok wajah cantik yang berjilbab, tersenyum didepan pintu.
“Assalamu alaikum.. mas wawan ya?” kata dia. Segera saja kupersilahkan masuk dan kubawa ke ruang dalam rumahku, agar lebih pribadi hehe.

rupanya gadis manis berjilbab hitam ini namanya Lina, mahasiswi tingkat akhir di sebuah perguruan tinggi negri terkenal. Manis juga, pikirku. Kulitnya putih langsat, tinggi, lebih pendek sedikit dari aku. Kira – kira sekitar 165 cm. Wajahnya oval dengan hidung yang mancung. Yang paling menggairahkan adalah bibirnya. Kecil merah muda merekah.. Badannya lumayan bagus, agak kurus tapi montok, terutama bagian pantat dan dadanya. Ia mengenakan rok hitam panjang dan baju yang longgar. Buahdadanya yang besar nampak menyembul dari balik jilbab dan baju hitamnya. Lina ini baru brumur 21 tahun. Masih muda juga, pikirku.
Setelah beberapa lama berbincang2 dan masuk ke materi, terlihat Lina agak gelisah. Tentu saja gelisah, karena sudah kucampur obat perangsang diminumannya hehe.
“Eh,… mas… bisa pinjem kamar mandinya“, tanya Lina beberapa saat kemudian.. Kelihatannya Mahasiswi berjilbab cantik itu sudah gak kuat. Biasa terjadi pada yang terangsang, mereka langsung ke kemar mandi. Yang gak kuat lagsung masturbasi sendiri, yang kuat Cuma membasahi muka agar sadar.
“Bisa,… masuk aja…. Sepi koq, nggak ada siapa – siapa. Kamu jalan terus aja, ntar kamar mandinya di sebelah kiri.“ Jawabku. Sengaka kuberi kamar mandi yang slotnya agak rusak sehingga gak bisa dikunci hehe. Langsung saja Lina bergegas menuju kamar mandi, entah mau apa hehe. Langsung saja ku ikuti dirinya perlahan.
Beberapa saat kudiam didepan pintu kamar mand, sampai kudengar desahan dan rintihan Lina, wah, ternata dia gak kuat, udah pegang2 sendiri kataku hehe. Langusng saja aku masuk ke dalam kamar mandi. Kudapati si Mahasiswi berjilbab montok itu ini duduk di kloset sambil memeknya terbuka lebar. Roknya sudah tersingkap keatas. Tangannya mengelus2 memeknya keenakan.
“Eh,.. sorry mbak, cuma mau nganterin sabun….“, kataku. Agak lama juga kami berdua terpaku. Lalu perlahan – lahan aku mendekati Mahasiswi berjilbab cantik itu yang masih termangu. Wajahnya merah padam, sebagian malu, sebagian lagi gak kuat menahan birahi. Kepalanya menggeleng pelan, namun tangannya tidak mampu berhenti memegang memeknya. tanganku mulai mengocok kontolku dengan pelan dari luar celana jeansku. Mahasiswi berjilbab cantik itu merhatiin apa yang aku sambil terus memegang memeknya.
“Tolong dong sekalian pegang kontolku, mbak…..“, pintaku sambil mendekat. Lina kelihatan ragu.
Kuhampirinya dengan pelan. Kutarik tangannya dan kutuntun ke kontolku. Dipegangnya kontolku dengan ragu ragu. Kemudian dengan lembut ia mulai mengocok kontolku turun naik. Kesampaian juga keinginanku untuk dikocok tangan halus itu.
“Ahh… enak sekali mbak….uh…“. rintihku. tanpa disuruh tanganku mulai merengkuh payudaranya yang sintal.
“Ssshh.., ahh…jangan… “ Lina merintih keenakan. Tak kuhiraukan omongannya, tanganku mulai merogoh payudaranya. Mahasiswi berjilbab cantik itu semakin terangsang. tangannya mulai mempercepat ritme gosokannya di memeknya dan kontolku. Segera tanganku menyibakkan jilbabnya kepundaknya, lalu mencopoti kancing baju dan BH nya. Segera setelah baju dan BH nya jatuh ke lantai, payudara Lina dapat terlihat dengan jelas. Padat sekali dan berwarna putih mulus dengan puting susu yang berwarna pink. Putting susu itu membusung kedepan memperlihatkan lancipnya payudara Mahasiswi berjilbab montok itu. Langsung kuremas payudara kirinya sementara tangan kananku memilin – milin dan menarik putting susu kanannya.
“Ah……“ Lina semakin merintih keenakan. Kudekatkan kepalaku ke dadanya, ku hisap – hisap puting kanannya. Lina semakin menggelinjang. Tangan kananku mulai bergerak turun, mengelus – elus perutnya yang padat. Karena terangsang, dengan cepat aku melorotkan celana jeans dan cd ku. Kontolku langsung menyembul keluar memperlihatkan seluruh bentuknya. Mata Mahasiswi berjilbab montok itu tak lepas – lepasnya dari kontolku.
Tangannya mulai membelai buah pelirku dengan ganas semantara tangannya yang lain semakin keras mengocok memeknya.
Nikmat sekali rasanya gesekan tangannya dengan kontolku. Rasa enaknya sampai ke seluruh urat sarafku sehingga tanpa kusadari badanku mulai bergetar keenakan. Kedua tanganku segera bergerak menjelajah ke bagian memek Lina.
Segera kutemukan clitoris di belahan memeknya. Lina telah mencukur habis jembutnya sehingga terasa memeknya licin dan bersih. Memek model begini yang membuat aku terangsang hebat. Kubuka belahan memeknya. Tangan Mahasiswi berjilbab cantik itu yang satu berpindah dari memeknya, membantu memberi kenikmatan di kontolku.
“Ah……enaaak… “ Lina mengejang keenakan begitu ku gosok dengan lembut clitorisnya. Kuputar – putar clitorisnya dengan ibujariku sementara jari tengahku mulai masuk ke liang senggamanya yang sudah basah kuyup.
Melihat Lina sudah terangsang berat, langusng kusodorkan kontolku ke mulutnya. dengan ganas kontolku kumasukkan ke dalam mulutnya. Sedotannya terasa enak sekali. Lidah Mahasiswi berjilbab cantik itu yang bermain – main di bagian sensitifku sementara mulutnya yang menghisap maju mundur membuatku kesetanan. Tanganku meremas – remas payudara dan pantatnya dengan kuat, lebih kuat dari sedotannya.
“mmmmmmm…..“, Mahasiswi berjilbab montok itu mengeluh keenakan. Beberapa detik kemudian rasa enak itu tak dapat kutahan lagi.
“Ahhh… mbak, aku mau klimaks nih….uh…..“. Lina tak menyahut, hanya mempercepat gerakan mulut dan lidahnya. Tak dapat kutahan lagi, spermaku keluar dengan derasnya. Begitu banyaknya yang keluar sampai – sampai spermaku menetes keluar dari mulutnya. Setelah 6 sampai 7 kali semprotan, aku pun lemas keenakan.
Lina tau kalau aku sudah puas, ia mulai mengendorkan sedotannya, lalu kemudian melepaskan kontolku dari mulutnya. Lina rupanya telah menelan semua spermaku, sedangkan tetesan sperma yang sempat lolos dari mulutnya menetes ke jilbab dan payudaranya.
Walaupun telah mencapai klimaks, kontolku tetap nggak mau kendur juga. Langusng kutarik Mahasiswi berjilbab cantik itu berdiri, aku berganti duduk di kloset. Kuposisikan dia membelakangiku. Ia bereaksi menarik rok hitamnya keatas pinggangsehingga semakin memamerkan memeknya dari belakang. bagus bener bentuknya, pikirku. Memek yang bersih licin itu berwarna merah jambu. Karena tak ada sehelai rambutpun yang menutupinya, dengan jelas dapat kulihat setiap lekuk memeknya. Memek yang basah kuyup dengan bibir yang merekah itu menantangku. Tak boleh kulewatkan kesempatan untuk ngerasain memek cewek ini. Kuremas memeknya dari belakang, kugesek clitorisnya dengan semua jari – jariku. Kugosok – gosok clitorisnya dengan cepat.
“sssss… cepetan mas,… cepet masukin kontolmu… aku udah gak tahan….. ssss“, Lina memohon. Lalu dengan jari telunjuk dan jari tengah kubuka bibir memeknya. Kontolku tanpa basa basi langsung kuhujamkan keliang vaginanya yang sudah terbuka.
“Ahhh…“, Lina merintih keenakan karena kontolku bener – bener menuh – menuhin memeknya dari dalam. Dengan beberapa kali desakan, kontolku kudorong mentok ke liang rahimnya. Memek Mahasiswi berjilbab cantik itu bener – bener seret rasanya. Enak sekali ngerasain memek yang seret anget basah itu. Kali ini kugerakkan pinggangku maju mundur secara kuat, Lina tampaknya menyukainya.
“terusss… ahh…. Lebih cepat… lebih cepat…. Ahhh….“ Tangan kiri Lina mulai menggesek – gesek clitorisnya sendiri menggantikan tanganku. Kupercepat gerakan ku sampai sampai terdengar bunyi gesekan kontolku dengan memek Lina. Kupegang pinggang Mahasiswi berjilbab cantik itu dengan kedua tanganku untuk membantu kontolku keluar masuk. Lina juga tak mau tinggal diam, ia memutar – mutar pinggulnya dengan kencang. Tak lama kemudian Lina mulai menggelinjang, menggelepar – gelepar sambil merintih keenakan. Tak sampai lima detik kemudian tubuhnya menegang. Sambil berteriak keenakan Mahasiswi berjilbab montok itu mencapai klimaks. Kurasakan denyutan memeknya memijat – mijat kontolku dengan kerasnya. Keadaan ini membuat kontolku muntah untuk kedua kalinya. Kami berdua merintih keenakan.
Sedetik kemudian kami colapse di lantai porselen putih kamar mandi itu. Kami berdua terengah – engah, mengatur nafas yang mungkin terlupakan sewaktu kami berdua asik tadi. Kupeluk Lina dari belakang. Kudekatkan bibirku ketelinganya.
“Makasih ya mbak“, bisikku dengan agak parau. Kuciumi tengkuknya dengan lembut, lalu perlahan – lahan kujilati kupingnya sambil merintih untuk memancing Mahasiswi berjilbab cantik itu kembali. Kontolku masih tetap ngaceng, mau minta lagi. Ku tempelkan kontolku ke pantatnya, perlahan kugesek – gesekkan.
Tanganku mulai beraksi lagi. Kujelajahi memeknya yang kian basah. Spermaku meleleh keluar dari memeknya dan membasahi pahanya. Kumainkan cairan putih itu. Clitorisnya yang mulai lemas kembali menegang. Tanganku mulai naik ke atas, meremas – remas payudaranya yang padat. Mula – mula lembut kemudian mengeras dan mengeras. Lina merintih keenakan. Pantatnya yang sintal mulai digosok – gosokkan ke belakang sehingga menyentuh kontolku.
Tak tahan lagi kumasukkan kontolku ke memeknya dari belakang. Kutindih tubuh Lina. Lina yang dalam posisi telungkup dan berada di bawah tak bisa berbuat banyak. Di rentangkannya kakinya yang mulus dan jenjang itu untuk mempermudah kontolku masuk.
Dengan tangan yang terus meremas – remas dan memilin – milin payudara serta putingnya itu aku memompa Mahasiswi berjilbab montok itu dengan sangat bernafsu.
“Oh… enak sekali mas….“,katanya tersengal – sengal. Kuciumi tengkuknya dengan ganas. Lina hanya bisa menggelepar keenakan. Tak lama kemudian Lina klimaks untuk kedua kalinya. Tanpa memperdulikan Mahasiswi berjilbab cantik itu yang terus mengejang kupercepat ayunan kontolku. Bunyi yang dihasilkan dari kecepatan dan basahnya memek Lina membuatku makin bernafsu. Lama sekali Mahasiswi berjilbab cantik itu mengejang keenakan sampai akhirnya aku keluar juga. Kali iniku semprotkan spermaku ke pantatnya. Karena udah tiga kali aku klimaks, air maniku tak sebanyak semprotan yang pertama dan kedua, tapi cukuplah untuk membasahi pantat Lina yang merangsang itu. Akhirnya aku colapse lagi di atas mahasiswi berjilbab cantik itu. Mahasiswi itu kunikmati semalaman, merintih2 sampai pagi dirumahku

NYAI SITI PART 2

JILBAB SEKSI-AULIA W (10)

Dewo membuka tas yang ia bawa dari Malaysia, dia sedang mencari kaset film porno yang dia beli dari negeri jiran tersebut. Dia berniat akan memperlihatkan permainan seks panas yang ada di kaset tersebut dimana si perempuan dientot di mulut, vagina, dan anusnya, sampai disuruh menelan sperma di mulut yang bercampur dengan kotorannya sendiri. Anehnya si perempuan sangat menikmati permainan tersebut.

Dewo kemudian menemui Nyai Siti dan bertanya, ”Apa Nyai pernah melihat film porno?”

”Belum,” jawab Nyai Siti.

JILBAB SEKSI-AULIA W (1)

Dewo pun segera meminta Nyai Siti untuk memutar kaset yang ada di tangannya. ”Nyai nonton dulu ya, saya tinggal beli rokok di warung.” ucapnya. Dewo pergi ke warung yang agak jauh dari rumah Kyai Kholil. Ia sengaja melakukannya agar Nyai Siti puas menonton filmnya. Hampir setengah jam, baru Dewo kembali. Saat itu Nyai Siti sudah sangat bergairah sekali, tapi dia masih sungkan menunjukkannya pada Dewo. Layar di TV menunjukkan adegan seorang cewek yang dientot di anus kemudian menelan sperma si pria.

Dewo yang telah mencampurkan obat perangsang dosis tinggi ke dalam minuman kaleng dibawanya, segera mendekati istri Kyai Kholil itu. ”Nggak haus, Nyai. Ini, ada sedikit minuman. Silahkan.” Dewo memberikannya pada Nyai Siti.

Dengan wajah semburat merah akibat menahan gairah, Nyai Siti menerimanya. ”Terima kasih, Mas Dewo.” dan segera meminumnya tanpa curiga sama sekali. Dewo tersenyum melihatnya.

Lima menit kemudian, efeknya mulai merasuk. Gairah Nyai Siti jadi makin membara, dan karena saking bernafsunya hingga ia tanpa sungkan lagi membuka celana Dewo yang duduk di sebelahnya. ”Mas Dewo, tolong bantu aku.” bisiknya serak.

JILBAB SEKSI-AULIA W (2)

Melihat tingkah istri Kyai Kholil itu, senyum Dewo semakin terkembang lebar. ”Tentu saja, Nyai.” sahutnya sambil mengecup pipi Nyai Siti dan menyuruh wanita cantik itu agar menghisap penisnya.

Sekitar lima belas menit Nyai Siti menyepong kontol si Dewo, dia kemudian meminta Dewo untuk segera mengentotnya begitu ia sudah benar-benar tak tahan. ”Mas, ayo masukkan kontol besarmu ke memekku.” pinta Nyai Siti tanpa malu.

Dewo yang merasa di atas angin, menyahut santai. “Aku mau ngentot kamu, Nyai, tapi aku minta dulu untuk memperawani anusmu.”

”Jaangan… sakit…!” Nyai Siti menggeleng.

”Kalo nggak mau, aku nggak akan ngentot kamu lagi.” ancam si Dewo.

Nyai Siti terdiam.

”Gimana, Nyai, mau apa enggak aku memperawani anusmu?”

JILBAB SEKSI-AULIA W (3)

Nyai Siti tetap diam. Ia tampak bingung, antara pengen dientot dan takut sakit, karena selama pernikahan dengan Kyai Kholil, ia belum pernah ditusuk di anus. Gaya bercinta Kyai Kholil sangat monoton, hanya posisi misionaris dengan Nyai Siti di bawah dan Kyai Kholil di atas. Itupun hanya berlangsung beberapa saat, paling lama lima menit sudah keluar. Nyai Siti tidak pernah puas dengan persetubuhan mereka, tapi sebagai istri yang baik, ia tabu untuk mengeluhkannya. Dan sekarang, setelah bertemu dengan Dewo, sisi liarnya sebagai seorang wanita muncul keluar. Gaya bercinta Dewo yang cenderung kasar tapi sangat memuaskan sungguh sangat dirindukannya. Nyai Siti tidak sanggup untuk berpisah dengan laki-laki itu. Jadi, sambil menghela nafas berat, iapun berkata…

”Baik, aku mau. Tapi setelah kuberikan keperawanan anusku, nanti entot memekku ya?” pintanya.

”Hahaha…” Dewo tertawa puas. ”Iya, nanti akan aku entot memekmu,” jawabnya menyanggupi.

Nyai Siti menunduk malu, merasa kalau harga dirinya sudah tidak ada lagi. Tapi mau bagaimana lagi, memang begitulah adanya. Jadi saat Dewo berkata sambil tertawa, ”Sekarang nungging di lantai!” dia tidak menolak sama sekali.

Nyai Siti pun segera membungkukkan badan dan kemudian menungging di lantai. Ia mengangkat baju gamisnya sampai ke pinggang dan memelorotkan celana dalamnya sampai ke lutut. Jilbabnya tetap ia biarkan melingkar menutupi kepala. Dewo yang melihat lubang anus Nyai Siti mengintip malu-malu dari belahan pantatnya, menjadi tidak sabar lagi untuk segera memasukinya. Setelah diludahi sedikit, ia pun segera membenamkan kontolnya dalam-dalam. Tak peduli pada Nyai Siti yang menjerit kesakitan

”Aaaaaaaduhhhh… ssssakittttttt,” rengek Nyai Siti.

“Diam kamu, Lonte! Katanya mau dientot, sebentar lagi kamu tidak merasakan sakit lagi.” kata Dewo kejam.

Dengan sedikit agak kesulitan, akhirnya kontol Dewo pun berhasil menjebol anus Nyai Siti yang masih perawan. Dan kemudian, tanpa menunggu lama, mulai memompanya maju-mundur dengan cepat. Dewo melihat kontolnya memerah karena darah yang keluar dari anus Nyai Siti. Ia tersenyum gembira.

JILBAB SEKSI-AULIA W (4)

Setelah beberapa menit, betul seperti yang dikatakan Dewo, Nyai Siti mulai merasakan kenikmatan yang bercampur dengan rasa sakit pada lubang anusnya. ”Ooh… enak, Mas… sakittt… tapi enak, Mas… aduh!” rintihnya.

”Sakit apa enak, Nyai Siti lonteku… perekku… gundikku…” tanya Dewo sambil meremas-remas kuat bokong Nyai Siti yang membulat indah. Ia tidak sungkan untuk mengeluarkan kata-kata kotor karena merasa Nyai Siti sudah tidak berharga lagi. Wanita itu sudah jadi budak seksnya.

”Enak, Mas Dewo. Terusss… lakukan sesukamu…” jawab Nyai Siti suka.

Sambil terus menggenjot penisnya, tak lupa tangan Dewo menyusup masuk ke dalam gamis Nyai Siti dan kemudian meremas serta memilin susu Nyai Siti yang masih tertutup dengan beha.

Tak lama kemudian Nyai Siti berteriak. ”Aaaaaaa… aku keluar, Mas Dewo… remas susuku yang kuat!” Nyai Siti mendapatkan orgasmenya yang pertama saat dientot di anus.

Dewo menggeram. ”Iya, tahan Lonteku sayang. Aku masih belum.” dia terus menggenjot pinggulnya, tak peduli dengan vagina Nyai Siti yang berkedut kencang saat menyemburkan cairan cintanya ke lantai.

Diremas-remasnya payudara Nyai Siti semakin kuat saat dua puluh menit kemudian Dewo tidak mampu lagi untuk menahan hasrat birahinya. Padahal saat itu Nyai Siti yang sedang ia sodomi, hampir mendapatkan orgasmenya yang kedua. “Nyai, aku mau keluar…!” bisik Dewo dengan penis menusuk semakin dalam.

”Aku juga, Mas Dewo… kamu memang hebat! Aaaaaaah…” selesai berkata, tubuh Nyai Siti kembali bergetar. Ia kembali orgasme. Cairan bening kembali memancar dari liang vaginanya yang sama sekali tidak dipakai oleh Dewo.

Dewo yang juga sudah hampir mencapai klimaks, segera mengeluarkan kontolnya dari anus Nyai Siti, kemudian menggulingkan tubuh wanita cantik itu hingga telentang. Dia kemudian menduduki dada Nyai Siti. Tangan kanannya mengocok kontolnya dengan cepat, sedangkan tangan kirinya mengangkat sedikit kepala Nyai Siti yang terbungkus jilbab. “Ini, Nyai, air mani kesukaanmu… telan! Buka mulutmu!” perintah Dewo.

JILBAB SEKSI-AULIA W (5)

Tanpa rasa jijik, mengabaikan bau kotoran dari kontol Dewo, Nyai Siti segera membuka mulutnya. ”Aaaaahhhhhh…”

”Terima ini, Nyai!” sedikit mendelik, Dewo menyemburkan air maninya ke mulut Nyai Siti. Ia mengarahkannya tepat ke kerongkongan istri Kyai Kholil itu hingga Nyai Siti bisa menelannya dengan mudah. Seperti orang kehausan, Nyai Siti menenggak semuanya. Tak lupa juga ia membersihkan kontol Dewo yang penuh dengan sperma dan darahnya sendiri dengan menjilatinya penuh nafsu. Kelelahan tapi puas, Dewo kemudian rebah di samping tubuh Nyai Siti.

Nyai Siti yang sudah gila dengan kontol Dewo, ikut menggeser tubuhnya. Ia seperti tidak rela kehilangan kontol laki-laki tua itu. Dengan lembut ia memandangi kontol Dewo sambil mulutnya mulai menjilat lagi, sesekali ia juga menciumi ujung kontol Dewo yang tumpul. Akibatnya kontol Dewo jadi mengeras kembali akibat perbuatannya itu.

Dewo hanya tersenyum kecil menerimanya dan berkata, ”Teruskan, Lonteku yang binal, sepong kontolku sesukamu. Apa kamu menyukainya?” tanya dewo dengan tangan meremas-remas payudara Nyai Siti yang membulat indah.

Nyai Siti memandang sebentar wajah Dewo, dan sambil tersenyum malu-malu ia mengangguk.

”Nyai, apakah aku boleh meminta sesuatu darimu?” tanya Dewo, dipilinnya kedua puting Nyai Siti yang berada dalam genggaman tangannya kuat-kuat.

”Ehmm,” merintih sebentar, Nyai Siti kemudian menjawab. ”Mintalah, pasti akan aku penuhi, Mas Dewo. Bahkan jiwa dan ragaku hanya untukmu, untuk kontolmu.” yakinnya.

Dewo mengangguk puas. ”Kalau begitu, aku minta perawan anak dan adikmu… gimana, Nyai?” tanyanya. ”Aku kasihan dengan tempekmu yang tidak mampu lagi menahan genjotan kontolku, dan aku janji akan memberikan kepuasan kepadamu, setiap hari.” tambah Dewo.

Tanpa berpikir panjang, Nyai Siti mengangguk. ”Baik, Pangeran Kontol,” hanya itu jawaban singkat darinya.

JILBAB SEKSI-AULIA W (6)

Dewo tertawa penuh kemenangan. Dengan kasar ia menjambak jilbab Nyai Siti dan berkata, ”Terima kasih, Lonte budak nafsuku. Nah sekarang, aku pengen ngentot mulutmu, dan akan kuberikan mani kesukaanmu.”

Dewo kemudian menggenjot kontolnya di mulut Nyai Siti, sampai muka istri Kyai Kholil itu memerah, bahkan tersedak. Tapi Dewo tidak menghiraukannya, malah ia memasukkan kontolnya semakin dalam, sampai mentok di tenggorokan Nyai Siti. Tidak bisa menolak, dengan pasrah Nyai Siti menerimanya. Meski nafasnya sedikit sesak, ia nikmati hujaman kontol panjang Dewo di mulutnya sampai laki-laki itu klimaks. Dewo menekan kontolnya dalam-dalam ke tenggorokan Nyai Siti saat spermanya menyembur keluar.

”Aahhhhh… aku keluar, Nyai.” rintih laki-laki tua itu. ”Ini lonteku, terima maniku!” racau Dewo tidak karuan.

Nyai Siti segera meneguk dan menelan semuanya sebelum terkapar lemas di lantai. Ia kelelahan, sangat kelelahan. Dewo menyeringai kejam dan mengecup bibir manis Nyai Siti. ”Mandi yuk?” ajaknya. Dibopongnya tubuh Nyai Siti dan diantarnya menuju kamar mandi.

Di dalam, Dewo segera menelanjangi tubuh wanita cantik itu. Nyai Siti hanya pasrah saja menerimanya. Ia sudah terlalu lemas untuk memprotes. Lagian, ia juga suka dengan acara mandi bareng Dewo. Biasanya acara mandi mereka akan diakhiri dengan persetubuhan pamungkas yang hangat dan panas.

Tapi baru saja Dewo membuka kran bak mandi, terdengar suara ketukan di pintu depan. ”Assalamu’alaikum…” itu suara Kyai Kholil. Dewo dan Nyai Siti yang sedang berpelukan langsung terdiam, tubuh mereka membeku. Dewo mengumpat dalam hati karena kesenangannya terganggu, begitu juga dengan Nyai Siti. Tapi sebelum Kyai Kholil memergoki mereka, Nyai Siti sudah cepat menyusun rencana. Dengan hanya berbalut handuk, ia keluar menemui sang suami.

”Tumben Abi pulang cepat?” sapanya ramah.

Kyai Kholil sedikit mendelik melihat dandangan sang istri. ”Kok cuma pake handuk?” tanyanya pada Nyai Siti.

Nyai Siti segera menjawab, ”Habis nguras kamar mandi.” didekatinya laki-laki itu dan ia salami tangannya.

”Aku mau ke kamar mandi, cuci muka.” kata Kyai Kholil mengagetkan.

JILBAB SEKSI-AULIA W (7)

”Jangan!” Nyai Siti berseru cepat, sedikit mencurigakan. ”Em, maksudku… aku belum selesai, kamar mandi masih kosong.” kata Nyai Siti berbohong. Bahaya kalau sampai Kyai Kholil memergoki Dewo yang sedang ngumpet di kamar mandi dengan tubuh telanjang.

”Oh, begitu.” Kyai Kholil mengangguk. ”Ya sudah, selesaikan dulu. Aku tunggu di kamar. Tubuhku capek.”

Nyai Siti tersenyum, ”Tidak lama kok. Nanti habis ini Abi aku pijat.”

Kyai Kholil berbalik dan segera melangkah ke kamar. Begitu sang suami menutup pintu, Nyai Siti cepat melesat ke kamar mandi. Memeknya terasa sudah gatel banget akibat penundaan barusan. Ia sudah tak sabar untuk disetubuhi oleh Dewo yang sudah menunggu dengan penis mengacung tegak di kamar mandi.

“Dimana suamimu?” tanya Dewo saat Nyai Siti kembali masuk, segera dipeluknya tubuh sintal perempuan cantik itu.

Nyai Siti menggelayut manja di pundak Dewo dan berbisik. ”Sudah kusingkirkan ke kamar. Ayo mandi barenga.” ajaknya pada Dewo.

Berikutnya, mereka mandi bersama dengan saling membantu menyabuni dan menyirami tubuh masing-masing. Nyai Siti mendesah memperhatikan bentuk tubuh Dewo yang masih tegap dan gempal di usia tuanya, termasuk juga ukuran kontol laki-laki itu yang cukup besar, hampir dua kali lipat kontol Kyai Kholil. Bagi Nyai Siti, semakin besar ukurannya semakin nikmat, ia sudah membuktikannya sendiri. Jadi dengan sayang ia menggenggam dan mempermainkan batang kontol Dewo hingga benda itu mekar mengembang lebih besar lagi.

“Kok dari tadi masih keras aja, Mas Dewo, padahal sudah dua kali keluar?” kata Nyai Siti dengan nada khas ibu-ibu yang doyan kontol, sudah tidak terlihat lagi kesan lugu dan alim dalam suaranya.

Dewo hanya tersenyum geli, “Iya, itu tandanya sudah pengen ngentot Nyai lagi.”

Nyai Siti menggenggam dan mengocoknya lembut. “Tapi di memek ya, kan belum dari tadi. Mas Dewo sudah janji lho,” tagihnya.

“Iya, aku juga pengen ngerasain memekmu, Lonteku sayang!” kata Dewo. Tangannya terulur untuk meremas-remas payudara Nyai Siti yang terasa licin dalam genggamannya.

JILBAB SEKSI-AULIA W (8)

Nyai Siti yang sudah begitu bergairah hanya bisa meringis-ringis kegelian menerima pijitan Dewo pada bulatan payudaranya, sementara ia sendiri menjulurkan tangan untuk meremas-remas kontol Dewo yang sudah mengeras tajam, ”Cepat masukin, Mas Dewo. Aku sudah tak tahan.” pinta Nyai Siti memelas.

Tersenyum, Dewo segera menyuruh Nyai Siti berbaring di lantai dengan kedua kaki dibuka lebar-lebar. Tampak memek basah Nyai Siti terkuak dengan begitu jelasnya. Ia menciuminya sebentar sebelum akhirnya mulai menembus menggunakan batang penisnya.

”Hoghh,” rintih Nyai Siti saat kontol panjang Dewo mulai menusuk lubang memeknya. Terasa sedikit ketat dan perih karena begitu besarnya benda itu. Tapi Nyai Siti menyukainya karena memang inilah yang ia cari. Sedikit mengetatkan rangkulannya ke tubuh Dewo, ia meminta laki-laki itu agar meneruskan aksinya. ”Tusuk terus, Mas Dewo. Terus. Ya… begitu!” rintih Nyai Siti.

Dengan keras Dewo menghunjamkan kontolnya, dan begitu sudah masuk, langsung menggoyangnya cepat. Nyai Siti yang sudah hafal dengan gaya permainan Dewo, melolong-lolong penuh kenikmatan. ”Ughh… terus, Mas Dewo… ahh, nikmat sekali. Terus!”

Begitu nikmatnya permainan Dewo hingga tak butuh waktu lama, Nyai Siti sudah mengerang membuka kembali orgasmenya. Dan berikutnya saling susul menyusul hingga total empat kali ia mencapai puncak. Sementara Dewo tampak masih enjoy saja. Ia tersenyum menikmati jepitan hanhat memek Nyai Siti. Tangannya melingkar di payudara perempuan cantik itu dan terus meremas-remas lembut disana sepanjang permainan. Di orgasme Nyai Siti yang kelima, barulah Dewo memuntahkan spermanya. Dengan cepat ia menarik keluar batang kontolnya dan mengarahkannya ke mulut Nyai Siti.

Nyai Siti yang sudah hafal dengan hobi Dewo, segera membuka mulutnya dan menerima semprotan pejuh Dewo dengan senang hati. ”Terima ini, Lonteku cantik!” geram Dewo saat air maninya menyembur keluar. Dibungkamnya mulut Nyai Siti dengan batang penisnya hingga istri Kyai Kholil itu menelan semua spermanya. Setelah bersih, barulah ia melepaskan.

”Hh… hh…” Nyai Siti bernafas tersengal-sengal, tapi dia sangat puas.

“Gimana, enak kan kontolku?” tanya Dewo menguji apa yang barusan dialami oleh Nyai Siti.

“Bukan puas lagi, Mas. Tapi sangat puas. Aku mabok sama kontolmu.” jawab Nyai Siti mengakui apa yang didapatnya.

”Masih mau lagi?”

JILBAB SEKSI-AULIA W (9)

Nyai Siti mengangguk.

”Penuhi saja janjimu, dengan begitu aku bakal memuaskan Nyai tiap hari.” kata Dewo.

”Keperawanan anak dan adikku?” tebak Nyai Siti.

Dewo mengangguk dan tertawa pelan.

Nyai Siti terdiam. Sanggupkah dia menukar anak dan adiknya dengan kontol Dewo?

RAPAT DKM (ZAHRA, ANITA, TYAS, NISA)

Namaku Sugeng, mahasiswa semester 6 di kota Y. Di kampus aku termasuk aktivis DKM, walaupun sebenarnya tidak terlalu aktif. Aku berasal dari keluarga yang religius, maka paman dan kakakku menyarankan aku untuk masuk organisasi DKM. Sebenarnya aku tidak terlalu minat, tapi supaya keluargaku tidak cerewet, dan lumayan untuk menambah pengalaman organisasi di CVku, kuputuskan untuk masuk. Aku bergabung di bagian publishing yang kerjanya membuat buletin, mading masjid fakultas dan website. Untungnya di bagian ini ada temanku yang sama parahnya, atau lebih parah dariku untuk masalah porn, namanya Misno. Kalau aku hanya suka membuka website porn, Misno malah lebih aktif, yaitu suka ngintip dan merekam teman kos wanitanya sedang mandi. Kadang-kadang dia menshare hasil “kejahatannya” denganku. Benar-benar teman yang kreatif.

ZAHRA

ZAHRA

Untungnya lagi, teman-teman akhwat di bagianku cantik-cantik semua. Zahra, tubuhnya pendek, berkaca-mata, tapi kulitnya putih bagaikan susu. Anita, sama pendeknya dengan Zahra, tapi wajahnya lebih manis. Tyas, tinggi semampai, dengan hidungnya yang mancung dan senyumnya yang super sweet. Terakhir adalah Nisa, berkulit coklat, tubuhnya lebih padat berisi, namun tetap cantik. Walaupun mereka semua berkerudung panjang, namun aura pesona mereka tetap tak bisa tertutupi, membuat mata yang memandang mereka makin nyaman dalam kesyahduan.

Alkisah Misno membuka obrolan denganku saat jajan es kelapa di kantin fakultas.
“Geng, emang kira-kira iklan obat perangsang yang ada di kampus.us itu beneran ga ya?” ujarnya.
“Wah mana ku tau, aku sih ga pake begituan juga udah terangsang hahaha…,” jawabku sekenanya. Misno pun ikut tertawa.
“Tapi ane masih penasaran geng, jadi pengen nyobain…” sambungnya lagi.
“Wah gila lu ya, mo nyobain ke mana? Ah aku tau, pasti temen kosan kau itu mau kau kasih obat, terus kau rekam ya?” terkaku.
Misno tertawa mendengan jawabanku.
“Ga tau deh, tapi ane udah bosen sih lihat bodinya Murni itu. Pengen liat yang lain, tapi siapa ya…” lanjutnya lagi.
“Wah dasar aktivis DKM mesum kau…,” jawabku. Aku pikir Misno hanya becanda saja, walaupun untuk urusan seperti ini biasanya Misno aku tau tidak pernah takut mencoba. Tapi lagian mau ngintip siapa lagi kalau bukan teman kosannya?


Seminggu kemudian…

ZAHRA

ZAHRA

Sesuai kesepakatan, sore ini ada meeting buletin dan mading di ruang publishing DKM. Semua tim publishing mesti hadir. Jam setengah dua siang sudah hadir semua. Anita, Zahra, Tyas, Nisa, Misno, Rizki sang ketua bagian, Herman sang editor dan aku. Rizki mulai membuka meeting dan menjalankan sesuai agenda, sementara Herman mengetik notulensi meeting di laptonya. Sore itu cukup panas sehingga baru setengah jam, kami sudah kehausan semua.
“Wah, mulai haus nih, kayaknya butuh penyegaran tenggorokan,” komentar Rizki.
“Iya, sama nih kita-kita juga,” balas Zahra mewakili tim akhwat.
“Oh ini tadinya aku mau beli konsumsi, tapi gak sempat. Biar kubeli dulu ya,” tiba-tiba Anita nyeletuk. Memang biasanya Anita lah yang membelikan kami konsumsi karena dia yang paling tajir di antara kami.
“Eh gak usah repot-repot ukti, biar aja aku yang beli. Emang mau beli konsumsi apa?” Misno menjawab sambil berdiri menawarkan diri.
“Oh akhi Misno yang mau beli, terserah aja deh mau beli apa. Ini uangnya,” kata Zahra sambil memberikan selembar seratus ribu kepada Misno.
“Wah Akhi Misno, baik sekali akhi,” ujar Rizki sambil tersenyum.
“Ga papa, sekali-kali kok,” jawab Misno sambil ngeloyor pergi meninggalkan kami.

ANITA

Kurang lebih sepuluh menit Misno datang membawa delapan teh botol dan cemilan kripik dan bolu kering. Dengan semangat kami menyerbu konsumsi tersebut karena memang sudah tak tahan haus dan agak lapar. Lagipula agenda meeting sudah selesai, tinggal membicarakan hal-hal tambahan yang perlu untuk tim publishing. Teh botol yang sudah terbuka sejak dibawa Misno langsung kami sruput dengan semangat sambil bincang-bincang ringan. Ketika pembicaraan dianggap selesai, kami segera beres-beres untuk pulang. Toh tidak baik juga kalau anggota DKM berkumpul laki dan perempuan dalam satu ruangan tanpa pembatas berlama-lama. Tapi saat beres-beres itulah kulihat anggota yang lain mulai bertingkah aneh. Ada yang garuk-garuk, kipas-kipas kepanasan, resah. Pada kenapa ini?? Tapi pas kulihat Misno, dia malah cengar-cengir memperhatikan teman-teman semua.

“Mis, kenapa cengar-cengir? Itu temen-temen pada kenapa ya?” bisikku perlahan.
“Geng, ente inget tentang obat perangsang yang pernah kuomongin kan, tadi kumasukkan ke teh botol mereka hihihi…” jawab Misno.
“Buset, nekat amat lu, begimana ini? bisa pada orgy nih anak DKM,” kataku sambil melotot.
“Tenang geng, kita lihat dulu perkembangannya…” jawab Misno.
Dengan santai Misno menutup pintu ruangan ini yang dari tadi terbuka lebar, menambah gerah suasana. Anehnya, tidak ada yang protes. Lalu Misno mendekati Zahra dan Tyas yang duduk di sofa kecil yang ada di kamar itu. Zahra tampak resah, mukanya menengadah ke atas, sementara Tyas tak henti-hentinya mengelap keringan di pipinya sambil sesekali tangannya menyentuh-nyentuh badannya.

ANITA

ANITA

“Kenapa Zahra, pusing ya?” tanya Misno
“Iya nih, pusing dikit, panas pula…” jawabnya
“Sini ane pijitin ya…” kata Misno lagi sambil tangannya mulai memijit pundak Zahra.
“Jangan akh, ga usah…” tukas Zahra. Tapi anehnya Zahra tidak menolak tangan Misno, malah mulai menikmati pijatan di pundaknya. Merasa mendapat angin, Misno menurunkan pijatannya dari pundak ke punggung Zahra dan dengan cekatan ke depan, ke dada Zahra yang masih terbungkus kerudung, jubah dan pakaian dalamnya. Bukan memijat sekarang, lebih tepatnya meremas. Zahra benar-benar tidak melawan, hanya memekik perlahan saja. Sementara Tyas yang ada di sampingnya, Anita yang ada di sofa panjang, Nisa, Rizki dan Herman yang masih di karpet, dan aku sendiri terpana menyaksikan pemandangan itu. Tidak ada yang protes, malah seolah-oleh menunggu kelanjutan pergerakan tangan Misno.

TYAS

TYAS

Bisa dikatakan semua sudah terpengaruh obat perangsang yang Misno masukkan ke teh botol kecuali Misno dan aku, sebab teh botol Misno dan aku tidak diberi obat perangsang. Seperti seorang ahli, Misno dengan cekatan mencium mulut Zahra dan tangannya menyibakkan jubah Zahra hingga ke pinggang. Melihat Zahra masih memakai celana panjang, Misno langsung memelorotkan celana itu hingga terlepas kemudian melepas celana dalam Zahra yang berwarna pink. Dengan ganas Misno melanjutkan ciumannya sementara tangan kirinya meremas-remas dada Zahra dan tangan kanannya meraba kemaluan Zahra.

Melihat pemandangan itu, akupun langsung On. Kudekati Tyas yang ada di sofa yang sama.
“Tyas mau kaya gitu?” tanyaku memancing. Tapi Tyas diam saja tak merespon. Maka langsung kucium mulutnya sebagai serangan awal sambil kuraba-raba seluruh tubuhnya. Dadanya, perutnya, pahanya, pantatnya, walaupun masih terbungkus jubah. Setelah agak bosan, kulakukan pada Tyas apa yang Misno lakukan pada Zahra, kusingkap jubahnya, kubuka celananya. Lalu kutarik dan kukangkangkan kaki Tyas yang masih duduk di sofa lebar-lebar, dapat kulihat vaginanya yang masih menutup dengan bulu-bulu halus di atasnya. Langsung kubenamkan wajahku, dan kujilat belahan kemaluan itu. Tyas melonjak-lonjak sambil tangannya meremas-remas rambutku. Terus kujilat sampai puas. Kemudian aku berdiri lagi sambil masih memegang kedua pergelangan kaki Tyas. Pemandangan yang luar biasa, Tyas yang alim dan mancung ini masih berkerudung dan berjubah, namun paha dan kemaluannya terpampang di depan hidungku.

TYAS

TYAS

Karena merasa ada desakan di celanaku, langsung kubuka dan kuturunkan sehingga penisku yang sudah tegang mencuat. Kusodorkan ke mulut Tyas sambil kutarik kepalanya. Tyas pun menurut memasukkan penisku ke dalam mulutnya. Agak sakit malah karena gadis ini pasti belum pernah melakukan blow job. Tapi sensasi lidahnya yang menyapu kepala penisku benar-benar membuatku melayang. Kulirik ke kiriku, ternyata Zahra juga sedang mengoral Misno, bedanya Zahra ternyata sudah tidak berbusana. Payudaranya agak lonjong seperti pepaya mencuat dengan puting yang menegang, ditarik dan diremas oleh Misno. Uniknya lagi, kerudung Zahra tidak dilepas sehingga pemandangan itu sungguh eksotis.

“Mimpi apa gue Geng, diblowjob cewe-cewe alim kaya gini?” kata Misno kepadaku sambil menikmati mulut Zahra.
“Dasar sableng lu No,” jawabku sekenanya.
Aku menoleh ke karpet, ternyata Herman dan Nisa sudah bergaya 69 sambil menyamping, dan keduanya sudah setengah telanjang. Herman tinggal memakai kemejanya, sedangkan Nisa tinggal memakai kerudungnya yang panjang seperut. Sementara di ranjang. Anita dan Rizki yang paling soleh sedang bergaya 69 dengan Rizki di atas sambil mengepaskan penisnya di mulut Anita, sedangkan Anita di bawah membuka kakinya lebar-lebar memberikan ruang untuk mulut Rizki mengeksplorasi vaginanya. Keduanya sudah melepaskan pakaiannya, termasuk Anita yang sudah melepas kerudungnya sehingga rambutnya yang ikal bergelommbang terurai di sofa.

NISA

NISA

Melihat pemandangan ini membuat libidoku memuncak. Kuluman dan remasan Tyas pada penisku membuat pertahananku mulai goyah. Tiba-tiba Misno menepak pundakku, “Gantian dong, aku mau sama Tyas,” katanya.
“Oke aja,” jawabku. Lalu aku melepas penisku dari mulut Tyas, dan pindah ke kiri menghadap Zahra. Aku langsung memasukkan penisku ke mulut Zahra sambil meremas-remas payudaranya yang mencuat dan menggantung itu. Aku terpejam menikmati kulumannya dan kekenyalan teteknya. Tiba-tiba terdengar jeritan “Auu, sakit…” kubuka mataku dan kulihat ke sebelah, ternyata Misno sudah menusukkan penisnya ke vagina Tyas. Keduanya terpejam, yang satu menahan sakit, yang satu menahan nikmat. Bener-bener sableng Misno, keperawanan gadis DKM ini mau direnggutnya juga.

Tapi melihat Tyas yang masih berkerudung menganga sambil menjerit kecil dengan kaki mengangkang membuatku tak kuat lagi. Kupercepat kocokanku di mulut Zahra, kemudian kucabut penisku dari mulutnya, kuarahkan ke atas dan “Aaaakhhhh…”, maniku belepotan di kacamata dan pipi Zahra, menembak-nembak menandakan kenikmatan yang begitu kuat, sambil tangan kiriku terus menekan kenyalnya dada Zahra. Tak lama, aku mulai lemas dan terduduk di lantai. Kulihat Zahra masih belum puas, meremas payudaranya sendiri dengan tangan kanan, sedangkan yang kiri meraba-raba vaginanya yang berambut halus. Di sebelahnya, Misno dengan semangat menyodok-nyodokkan penisnya dalam-dalam ke selangkangan Tyas. Pakaian Tyas kini sudah amburadul dengan jubah yang terangkat hingga pundak, BH yang lepas cupnya dan kedua bukit dadanya yang bulat dengan puting yang menghitam.

NISA

NISA

Kulihat di tempat karpet Herman berbaring terlentang sementara Nisa di atasnya, keduanya tanpa sehelai benangpun, keduanya saling menggesek-gesekkan selangkangan. Entah hanya saling bergesekan, atau penis Herman sudah masuk ke vagina Nisa. Bisa kukatakan, dada Nisa agak rata dan konturnya tidak seindah kedua temannya, tapi erotiknya, ketika pantatnya dimajumundurkan, dari mulutnya terdengar desahan Ahhh… Ahhh… Ahhh… berulang-ulang, tampak sangat menikmati. Dan di sofa panjang, Rizki menindih Anita dengan hentakan yang keras hingga sofanya ikut bergoyang. Mungkin keperawanan Anita pun sudah direnggutnya. Entahlah.

Lama-lama kesadaranku pulih. This is not good, this can be a nasty scandal for DKM. Buru-buru aku merapikan celanaku, merapikan tas dan barang-barangku. Aku tidak mau berlama-lama terlibat dalam perbuatan mesum ini. Aku melihat sejenak aktivitas di kamar mesum ini untuk terakhir kalinya, semua masih sibuk dengan aktivitas masing-masing. Langsung aku menuju pintu, membukanya dan menengok keluar. Ternyata di luar ada Pak Agus, dosen pembimbing DKM di fakultasku bersama Ilham sang ketua DKM.
“Eh Assalamualaikum Sugeng, kalian masih di dalam ya? Saya dengar kalian meeting di ruangan ini. Saya ada perlu sama Rizki dan Anita untuk membicarakan departemen publishing, mereka ada di dalam tidak? Kok pintunya ditutup sih? Boleh kami masuk?”
Aku ternganga…….

LILIS

Di kantorku ada seorang wanita berjilbab yang sangat cantik dan anggun. Tingginya sekitar 165 cm dengan tubuh yang langsing. Kulitnya putih dengan lengsung pipit di pipi menambah kecantikannya, suaranya halus dan lembut. Setiap hari dia mengenakan baju gamis yang panjang dan longgar untuk menyembunyikan lekuk tubuhnya, namun aku yakin bahwa tubuhnya pasti indah.

jilbab hot (1)

Namanya Lilis, dia sudah bersuami dan beranak 2, usianya sekitar 30 tahun. Dia selalu menjaga pandangan matanya terhadap lawan jenis yang bukan muhrimnya, dan jika bersalamanpun dia tidak ingin bersentuhan tangan. Namun kesemua itu tidak menurunkan rasa ketertarikanku padanya, bahkan aku semakin penasaran untuk bisa mendekatinya apalagi sampai bisa menikmati tubuhnya…., Ya…. Benar… Aku memang terobsesi dengan temanku ini. Dia betul-betul membuatku penasaran dan menjadi objek khayalanku siang dan malam di saat kesendirianku di kamar kost.

Aku sebenarnya sudah berkeluarga dan memiliki 2 orang anak yang masih kecil-kecil, namun anak dan istriku berada di luar kota dengan mertuaku, sedangkan aku di sini kost dan pulang ke istriku seminggu sekali.

Kesempatan untuk bisa mendekatinya akhirnya datang juga, ketika aku dan dia ditugaskan oleh atasan kami untuk mengikuti workshop di sebuah hotel di kota Bandung selama seminggu.

jilbab hot (2)

Hari-hari pertama workshop aku berusaha mendekatinya agar bisa berlama-lama ngobrol dengannya, namun Dia benar-benar tetap menjaga jarak denganku, hingga pada hari ketiga kami mendapat tugas yang harus diselesaikan secara bersama-sama dalam satu unit kerja. Hasil pekerjaan harus diserahkan pada hari kelima.

Untuk itu kami bersepakat untuk mengerjakan tugas tersebut di kamar hotelnya, karena kamar hotel yang ditempatinya terdiri dari dua ruangan, yaitu ruang tamu dan kamar tidur.

Sore harinya pada saat tidak ada kegiatan workshop, aku sengaja jalan-jalan untuk mencari obat perangsang dan kembali lagi sambil membawa makanan dan minuman ringan.

Sekitar jam tujuh malam aku mendatangi kamarnya dan kami mulai berdiskusi tentang tugas yang diberikan. Selama berdiskusi kadang-kadang Lilis bolak-balik masuk ke kamarnya untuk mengambil bahan-bahan yang dia simpan di kamarnya, dan pada saat dia masuk ke kamarnya untuk kembali mengambil bahan yang diperlukan maka dengan cepat aku membubuhkan obat perangsang yang telah aku persiapkan. Dan aku melanjutkan pekerjaanku seolah-olah tidak terjadi apa-apa ketika dia kembali dari kamar.

jilbab hot (3)

Hatiku mulai berbunga-bunga, karena obat perangsang yang kububuhkan pada minumannya mulai bereaksi. Hal ini tampak dari deru napasnya yang mulai memburu dan duduknya gelisah serta butiran-butiran keringat yang mulai muncul dikeningnya. Selain itu pikirannyapun nampaknya sudah susah untuk focus terhadap tugas yang sedang kami kerjakan

Namun dengan sekuat tenaga dia tetap menampilkan kesan sebagai seorang wanita yang solehah, walaupun seringkali ucapannya secara tidak disadarinya disertai dengan desahan napas yang memburu dan mata yang semakin sayu.

Aku masih bersabar untuk tidak langsung mendekap dan mencumbunya, kutunggu hingga reaksi obat perangsang itu benar-benar menguasainya sehingga dia tidak mampu berfikir jernih.

Setelah sekitar 30 menit, nampaknya reaksi obat perangsang itu sudah menguasainya, hal ini Nampak dari matanya yang semakin sayu dan nafas yang semakin menderu serta gerakan tubuh yang semakin gelisah. Dia sudah tidak mampu lagi focus pada materi yang sedang didiskusikan, hanya helaan nafas yang tersengal diserta tatapan yang semakin sayu padaku.

Aku mulai menggeser dudukku untuk duduk berhimpitan disamping kanannya, dia seperti terkejut namun tak mampu mengeluarkan kata-kata protes atau penolakan, hanya Nampak sekilas dari tatapan matanya yang memandang curiga padaku dan ingin menggeser duduknya menjauhiku, namun nampaknya pengaruh obat itu membuat seolah-olah badannya kaku dan bahkan seolah-olah menyambut kedatangan tubuhku.

Setelah yakin dia tidak menjauh dariku, tangan kiriku mulai memegang tangan kanannya yang ia letakkan di atas pahanya yang tertutup oleh baju gamisnya. Tangan itu demikian halus dan lembut, yang selama ini tidak pernah disentuh oleh pria selain oleh muhrimnya. Tangannya tersentak lemah dan ada usaha untuk melepaskan dari genggamanku, namun sangat lemah bahkan bulu-bulu halus yang ada di lengannya berdiri seperti dialiri listrik ribuan volt. Matanya terpejam dan tanpa sadar mulutnya melenguh..”Ouhh….”, tangannya semakin basah oleh keringat dan tanpa dia sadari tangannya meremas tanganku dengan gemas.

Aku semakin yakin akan reaksi obat yang kuberikan… dan sambil mengutak-atik laptop, tanpa sepengetahuannya aku aktifkan aplikasi webcam yang dapat merekam kegiatan kami di kursi panjang yang sedang kami duduki dengan mode tampilan gambar yang di hide sehingga kegiatan kami tak terlihat di layar monitor.

Lalu tangan kananku menggenggam tangan kanannya yang telah ada dalam genggamanku, tangan kiriku melepaskan tangan kanannya yang dipegang dan diremas mesra oleh angan kananku, sehingga tubuhku menghadap tubuhnya dan tangan kiriku merengkuh pundaknya dari belakang.

Matanya medelik marah dan dengan terbata-bata dan nafas yang memburu dia berkata “Aaa…aapa..apaan….nih……Pak..?” dengan lemah tangan kirinya berusaha melepaskan tangan kiriku dari pundaknya.

Namun gairahku semakin meninggi, tanganku bertahan untuk tidak lepas dari pundaknya bahkan dengan gairah yang menyala-nyala wajahku langsung mendekati wajahnya dan secara cepat bibirku melumat gemas bibir tipisnya yang selama ini selalu menggoda nafsuku.

Nafsuku semakin terpompa cepat setelah merasakan lembut dan nikmatnya bibir tipis Lilis, dengan penuh nafsu kuhisap kuat bibir tipis itu.

“Ja..jangan …Pak Ouhmmhhh… mmmhhhh…” Hanya itu kata yang terucap dari bibirnya.. karena bibirnya tersumpal oleh bibirku.

Dia memberontak.., tapi kedua tangannya dipegang erat oleh tanganku, sehingga ciuman yang kulakukan berlangsung cukup lama. Lilis terus memberontak…, tapi gairah yang muncul dari dalam dirinya akibat efek dari obat perangsang yang kububuhkan pada minumannya membuat tenaga berontaknya sangat lemah dan tak berarti apa-apa pada diriku.

Bahkan semakin lama kedua tangannya bukan berusaha untuk melepaskan dari pegangn tanganku tapi seolah mencengkram erat kedua tanganku seperti menahan nikmatnya rangsangan birahi yang kuberikan padanya, perlahan namun pasti bibirnya mulai membalas hisapan bibirku, sehingga terjadilah ciumannya yang panas menggelora, matanya tertutup rapat menikmati ciuman yang kuberikan.

Pegangan tanganku kulepaskan dan kedua tanganku memeluk erat tubuhnya sehingga dadaku merasakan empuknya buahdada yang tertutup oleh baju gamis yang panjang. Dan kedua tangannyapun memeluk erat dan terkadang membelai mesra punggungku.

Bibirku mulai merayap menciumi wajahnya yang cantik, tak semilipun dari permukaan wajahnya yang luput dari ciuman bibirku. Mulutnya ternganga… matanya mendelik dengan leher yang tengadah…

”Aahhh….. ouh…… mmmhhhh…. eehh… ke.. na.. pa….. begi..nii…ouhhh …”

Erangan penuh rangsangan keluar dari bibirnya disela-sela ucapan ketidakmengertian yang terjadi pada dirinya..

Sementara bibirku menciumi wajah dan bibirnya dan terkadang lehernya yang masih tertutup oleh jilbab yang lebar…, secara perlahan tangan kanan merayap ke depan tubuhnya dan mulai meremas buah dadanya.. ”Ouhhh….aahhh…” kembali dia mengerang penuh rangsangan. Tangan kirinya memegang kuat tangan kananku yang sedang meremas buahdadanya. Tetapi ternyata tangannya tidak berusaha menjauhkan telapak tanganku dari buahdadanya, bahkan mengarahkan jariku pada putting susunya agar aku mempermainkan putting susunya dari luar baju gamis yang dikenakannya “ouh…ouh…ohhh…..” erangan penuh rangsangan semakin tak terkendali keluar dari mulutnya

Telapak tanganku dengan intens mempermainkan buahdadanya…, keringat sudah membasahi gamisnya…, bahkan tangan kanannya dengan gemas merengkuh belakang kepalaku dan mengacak-ngacak rambutku serta menekan wajahku agar ciuman kami semakin rapat…Nafasnya semakin memburu dengan desahan dan erangan nikmat semakin sering keluar dari mulutnya yang indah.

jilbab hot (4)

Tangan kananku dengan lincah mengeksplorasi buahdada, pinggang dan secara perlahan turun ke bawah untuk membelai pingggul dan pantatnya yang direspon dengan gerakan menggelinjang menahan nikmatnya nafsu birahi yang terus menderanya. Tangan kananku semakin turun dan membelai pahanya dari luar gamis yang dikenakannya… dan terus kebawah hingga ke ujung gamis bagian bawah. lalu tanganku menyusup ke dalam sehingga telapak tanganku bisa langsung menyentuh betisnya yang jenjang..

Ouhhh… sungguh halus dan lembut terasa betis indah ini, membuat nafsuku semakin membumbung tinggi, penisku semakin keras dan bengkak sehingga terasa sakit karena terhimpit oleh celana panjang yang kukenakan, maka secara tergesa-gesa tangan kiriku menarik sleting celana dan mengeluarkan batang penisku yang tegak kaku.

Dari sudut matanya, Lilis melihat apa yang kulakukan dan dengan mata yang terbelalak dan mulut ternganga ia menjerit pelan melihat penisku yang tegak kaku keluar dari dalam celana ”Aaaihhh…”. Dari sorot matanya, tampak gairah yang semakin menyala-nyala ketika menatap penis tegakku.

Belaian tangan kananku semakin naik ke atas…., ke lututnya, lalu…. Cukup lama bermain di pahanya yang sangat halus…., Lilis semakin menggelinjang ketika tangan kananku bermain di pahanya yang halus, dan mulutnya terus-terusan mengerang dan mengeluh nikmat “ Euhh….. ouhhhh….. hmmmnnn…. Ahhhhh……”

Tanganku lalu naik menuju pangkal paha…., terasa bahwa bagian cd yang berada tepat di depan vaginanya sudah sangat lembab dan basah. Tubuhnya bergetar hebat ketika jari tanganku tepat berada di depan vaginanya , walaupun masih terhalang CD yang dikenakannya…, tubuhnya mengeliat kaku menahan rangsangan nikmat yang semakin menderanya sambil mengeluarkan deru nafas yang semakin tersengal “Ouh….ouhhhh…”

Ketika tangan kananku menarik CD yang ia kenakan…., ternyata kedua tangan Lilis membantu meloloskan CD Itu dari tubuhnya.

Kusingkapkan bagian bawah gamis yang ia kenakan ke atas hingga sebatas pinggang, hingga tampak olehku vaginanya yang indah menawan, kepalanya kuletakan pada sandaran lengan kursi.., kemuadian pahanya kubuka lebar-lebar.., kaki kananku menggantung ke bawah kursi, sedangkan kaki kiriku terlipat di atas kursi. Dengan masih mengenakan celana panjang, kuarahkan penisku yang keluar melalui sleting yang terbuka ke lubang vagina yang merangsang dan sebentar lagi akan memberikan berjuta-juta kenikmatan padaku.

Ku gesek-gesekan kepala penisku pada lipatan liang vaginanya yang semakin basah..”Auw…auw….. Uuhhhh….. uuuhhh…. Ohhh ….”

Dia mengaduh dan mengeluh… membuatku bertanya-tanya apakah ia merasa kesakitan atau menahan nikmat, tapi kulihat pantatnya naik turun menyambut gesekan kepala penisku seolah tak sabar ingin segera dimasuki oleh penisku yang tegang dan kaku…. Lalu dengan hentakan perlahan ku dorong penisku dan…

Blessshhh…. Kepala penisku mulai menguak lipatan vaginanya dan memasuki lorong nikmat itu dan “AUW… AUW…. Auw… Ouhhh……uhhhh…… aaahhhh…” tanpa dapat terkendali Lilis mengaduh dan mengerang nikmat dan mata terpejam rapat…., rintihan dan erangan Lilis semakin merangsangku dan secara perlahan aku mulai memaju mundurkan pantatku agar penisku mengocok liang vaginanya dan memberikan sensasi nikmat yang luar biasa.

Hal yang luar biasa dari Lilis ternyata dia terus mengaduh dan mengerang setiap aku menyodokkan batang penisku ke dalam vaginanya. Rupanya dia merupakan tipe wanita yang selalu mengaduh dan mengerang tak terkendali dalam mengekspresikan rasa nikmat seksual yang diterimanya. Tak berapa lama kemudian, tanpa dapat kuduga, kedua tangan Lilis merengkuh pantatku dan menarik pantatku kuat-kuat dan pantatnya diangkatnya sehingga seluruh batang penisku amblas ditelan liang vagina yang basah, sempit dan nikmat. Lalu tubuhnya kaku sambil mengerang nikmat “Auuuww…. Auuuwww…… Auuuuuhhhh….. Aakkkhhhh…..” kedua kakinya terangkat dan betisnya membelit pinggangku dengan telapak kaki yang menekan kuat pantatku hingga gerakan pantatku agak terhambat dan kedua tangannya merengkuh pundakku dengan kuat dan beberapa saat kemudian tubuhnya kaku namun dinding vaginanya memijit dan berkedut sangat kuat dan nikmat membuat mataku terbelalak menahan nikmat yang tak terperi, Lalu …. badannya terhempas lemah…, namun liang vaginanya berkedut dan meremas dengan sangat kuat batang penisku sehingga memberikan sensasi nikmat yang luar biasa.

Gairah yang begitu tinggi akibat rangsangan yang diterimanya telah mengantarnya menuju orgasmenya yang pertama.

Keringat tubuhku membasahi baju membuatku tidak nyaman, sambil membiarkannya menikmati sensasi nikmatnya orgasme yang baru diperolehnya dengan posisi penisku yang masih menancap di liang vaginanya, aku membuka bajuku hingga bertelanjang dada tetapi masih mengenakan celana panjang. Lalu secara perlahan aku mulai mengayun pantatku agar penisku mengocok liang vaginanya. Rasa nikmat kembali menderaku akibat gesekan dinding vaginanya dengan batang penisku.

Perlahan namun pasti, pantat Lilis merespon setiap gerakan pantatku. Pinggul dan pantatnya bergoyang dengan erotis membalas setiap gerakanku. Mulutnyapun kembali mengaduh mengekspresikan rasa nikmat yang kembali dia rasakan “Auw…Auw… Auuuwww…. Ouhhh…. Aahhh…”

Rangsangan dan rasa nikmat yang kurasakanpun semakin menjadi-jadi. Dan erangan nikmatnyapun terus-menerus diperdengarkan oleh bibirnya yang tipis menggairahkan sambil kepala yang bergoyang kekiri dan ke kanan diombang-ambingkan oleh rasa nikmat yang kembali menderanya

“Auw…Auw… Auuuwww…. Oohhh… ohhh… oohhh…” erangan nikmat semakin tak terkendali dan seolah puncak kenikmatan akan kembali menghampirinya hal ini tampak dari gelinjang tubuhnya yang semakin cepat dan kedua tangannya yang kembali menarik-narik pantatku agar penisku masuk semakin dalam mengobok-obok liang nikmatnya dan kedua kakinya sudah mulai membelit pantatku. Namun aku mencabut penisku , dan hal itu membuat Lilis gelagapan sambil berkata terbata-bata “Ke..napa…..di cabut…? Ouh…. Oh…” dengan sorot mata protes dan napas yang tersengal-sengal…

“Ribet ….” Kataku, sambil berdiri dan membuka celana panjang sekaligus dengan CD yang kukenakan. Lalu sambil menatapnya “Gamisnya buka dong..!”

Dia menatapku ragu.., namun dorongan gairah telah membutakan pikirannya apalagi dengan penuh gairah dia melihatku telanjang bulat di hadapannya, maka dengan tergesa-gesa dia berdiri dihadapanku dan melolosi seluruh pakaian yang dikenakannya…, mataku melotot menikmati pemandangan yang menggairahkan itu. Oohhh…. kulitnya benar-benar putih dan halus, penisku terangguk-angguk semakin tegang dan keras. Dia melepaskan gamis dan BHnya sekaligus, hingga dihadapanku telah berdiri bidadari yang sangat cantik menggairahkan dalam keadaan bulat menantangku untuk segera mencumbunya.

Dalam keadaan berdiri aku langsung memeluknya dan bibirku mencium bibirnya dengan penuh gairah…. Diapun menyambut ciumanku dengan gairah yang tak kalah panasnya.

Bibir dan lidahku menjilati bibir, pipi lalu ke lehernya yang jenjang yang selama ini selalu tertutup oleh jilbabnya yang lebar…. Lilis mendongakkan kepala hingga lehernya semakin mudah kucumbu…

Penisku yang tegang menekan-nekan selangkangannya membuat dia semakin bergairah. Dengan gemetar, tangannya meraih batang penisku dan mengarahkan kedepan liang vaginanya yang sudah sangat basah dan gatal., kaki kanannya dia angkat keatas kursi sehingga kepala penisku lebih mudah menerobos liang vaginanya dan blesshh….. kembali rasa nikmat menjalar di sekujur pembuluh nadiku dan mata Lilispun terpejam merasakan nikmat yang tak terperi dan dari mulutnyapun erangan nikmat “Auw… Auww… Oohh….. akhhh….”

Kepalanya terdongak dan kedua tangannya memeluk erat punggungku. Lalu pantatku mulai bergerak maju mundur agar batang penisku menggesek dinding vaginanya yang sempit, basah dan berkedut nikmat menyambut setiap gesekan dan kocokan batang penisku yang semakin tegang dan bengkak. Diiringi dengan rintihan nikmat Lilis yang khas… …”Auw… Auw… Ouhh… ouhh…ahhh…”

Sambil pantatku memompa liang vaginanya yang nikmat, kepala Lilis semakin terdongak ke belakang sehingga wajahku tepat berada didepan buahdadanya yang sekal dan montok, maka mulut dan lidahku langsung menjilati dan menghisap buah dada indah itu.. putting susunya semakin menonjol keras. Lilis semakin mengerang nikmat…”Auw… Auw… Ouhh… ouhh…ahhh…”

Gerakan tubuh Lilis semakin tak terkendali, dan tiba-tiba kedua kakinya terangkat dan membelit pinggangku, kemudian dia melonjak-lonjankkan tubuhnya sambil memeluk erat tubuhku sambil menjerit semakin keras …”Auw… Auw… Ouhh… ouhh…ahhh…”.

Kedua tanganku menahan pantatnya agar tidak jatuh dan penisku tidak lepas dari liang vaginanya sambil merasakan nikmat yang tak terperi…

Tak lama kemudian kedua tangannya memeluk erat punggungku dan mulutnya menghisap dan menggigit kuat leherku. Tubuhnya kaku…., dan dinding vaginanya meremas dan memijit-mijit nikmat batang penisku. Dan tak lama kemudian “AAAAUUUUWWWW………..Hhhooohhhh….” Dia mengeluarkan jeritan dan keluhan panjang sebagai tanda bahwa dia telah mendapatkan orgasme yang kedua kali…

Tubuhnya melemas dan hampir terjatuh kalau tak ku tahan.

Lalu dia terduduk di kursi sambil mengatur nafasnya yang tersengal-sengal, badannya basah oleh keringat yang bercucuran dari seluruh pori-pori tubuhnya. Tapi dibalik rasa lelah yang menderanya, gairahnya masih menyala-nyala ketika melihat batang penisku yang masih tegang mengangguk-angguk.

Aku duduk disampingnya dengan nafas yang memburu oleh gairah yang belum terpuaskan. Tiba-tiba dia berdiri membelakangiku, kakinya mengangkang dan pantatnya diturunkan mengarahkan liang vaginanya agar tepat berada diatas kepala penisku yang berdiri tegak. Tangan kanannya meraih penisku agar tepat berada di depan liang vaginanya dan … bleshhhh…. “AUUWW…. Auww…. Ahhhh…”

Secara perlahan dia menurunkan pantatnya sehingga kembali batang penisku menyusuri dinding vagina yang sangat nikmat dan memabukkan..”Aaahhh……” erangan nikmat kembali keluar dari mulutnya. Lalu dia mulai menaik turunkan pantatnya agar batang penisku mengaduk-ngaduk vaginanya dari bawah..

Semikin lama gerakannya semakin melonjak-lonjak sambil tiada henti mengerang penuh kenikmatan, kedua tanganku memegang kedua buahdadanya dari belakang sambil meremas dan mempermainkan putting susu yang semakin keras dan menonjol.

Kepalanya mulai terdongak dan menoleh kebelakang mencari bibirku atau bagian leherku yang bisa diciumnya dan kamipun berciuman dalam posisi yang sangat menggairahkan… lonjakan tubuhnya semakin keras dan kaku dan beberapa saat kemudian kembali batang penisku merasakan pijatan dan remasan yang khas dari seorang wanita yang mengalami orgasme sambil menjerit nikmat “AAAUUUUUWWWWW…….. Aaakkhhhh………”

Namun saat ini, aku tidak memberi waktu padanya untuk beristirahat, karena aku merasa ada dorongan dalam tubuhku untuk segera mencapai puncak, karena napasku sudah tersengal-sengal tidak teratur, maka kuminta ia untuk posisi nungging dengan kaki kanan di lantai sedang kaki kiri di tempat duduk kursi sedangkan kedua tangannya bertahan pada kursi. Lalu kaki kananku menjejak lantai sedang kaki kiriku kuletakkan dibelakang

Kaki kirinya sehingga selangkanganku tepat berada di belahan pantatnya yang putih, montok dan mengkilat oleh basahnya keringat. Tangan kananku mengarahkan kepala penisku tepat pada depan liang vaginanya yang basah dan semakin menggairahkan. Lalu aku mendorong pantatku hingga blessshhh…. “Auw… Auw… Ouhhhh….”

Kembali ia mengeluh nikmat ketika merasakan batang penisku kembali memasuki dirinya dari belakang. Kugerakan pantatku agar batang penisku kembali mengocok dinding vaginanya.

jilbab hot (5)

Lilis memaju mundurkan pantatnya menyambut setiap sodokan batang penisku sambil tak henti-henti mengerang nikmat..Ouh… ohhh…ayoo.. Pak…ayo… ohh…ouhh…” Rupanya dia merasakan batang penisku yang semakin kaku dan bengkak yang menandakan bahwa beberapa saat lagi aku mencapai orgasme.

Dia semakin bergairah menyambut setiap sodokan batang penisku, hingga akhirnya gerakan tubuhku semakin tak terkendali dan kejang-kejang dan pada suatu titik aku menancapkan batang penisku sedalam-dalamnya pada liang vaginanya yang disambut dengan remasan dan pijitan nikmat oleh dinding vaginanya sambil berteriak nikmat “Auuuuwwwhhhhhhh…… Aakkhhh…….” Dan diapun berteriak nikmat bersamaan denganku. Dan Cretttt…. Creeetttt… crettttt spermaku terpancar deras membasahi seluruh rongga diliang vaginanya yang nikmat… Tubuh Lilis ambruk telungkup dikursi dan tubuhkupun terhempas di kursi sambil memeluk tubuhnya dari belakang dengan helaan napas yang tersengal-sengal kecapaian…

punggungku tersandar lemas pada sandaran kursi sambil berusaha menarik nafas panjang menghirup udara sebanyak-banyaknya.

Dan kuperhatikan Lilispun tersungkur kelelahan sambil telungkup di atas kursi.

Sambil beristirahat mengumpulkan napas dan tenaga yang hilang akibat pergumulan yang penuh nikmat, mataku menatap tubuh bugil Lilis yang basah oleh keringat. Dan terbayang olehku betapa liarnya Lilis barusan pada saat dia mengekspresikan kenikmatan seksual yang menghampirinya. Semua itu diluar dugaanku. Aku tak menyangka Lilis yang demikian anggun dan lemah lembut bisa demikian liar dalam bercinta……

Mataku menyusuri seluruh tubuh Lilis yang bugil dan basah oleh keringat….

Uhhh……. .. Tubuh itu benar-benar sempurna ……

Putih , halus dan mulus….

Beruntung sekali malam ini aku bisa menikmati tubuh indah ini.

Aku terus menikmati pemandangan indah ini, sementara Lilis nampaknya benar-benar kelelahan sehingga tak sadar bahwa aku sedang menikmati keindahan tubuhnya…

Semakin aku memandangi tubuh indah itu, perlahan-lahan gairahku muncul kembali seiring dengan secara bertahap tubuhku pulih dari kelelahan yang menimpaku. Dalam hati aku berbisik agar malam ini aku bisa menikmati tubuh Lilis sepuas-puasnya sampai pagi.

Membayangkan hal itu, gairahku dengan cepat terpompa dan perlahan-lahan penisku mulai mengeras kembali….

Perlahan tanganku membelai pinggulnya yang indah, dan bibirku menciumi pundaknya yang basah oleh keringat…., namun nampaknya Lilis terlalu lelah untuk merespon cumbuanku, dia masih terlena dengan kelelahannya… mungkin dia tertidur kelelahan.

Posisi kami yang berada di atas kursi panjang ini membuatku kurang nyaman…, maka kuhentikan cumbuanku, kedua tanganku merengkuh tubuh indah Lilis dan dengan sisa-sisa tenaga yang mulai pulih kubopong tubuh indah itu ke kamar.

Dengan penuh semangat aku membopong tubuh bugil Lilis kearah kamar . Kuletakkan tubuhnya dengan hati-hati dalam posisi telentang. Lilis hanya melenguh lemah dengan mata yang masih terpejam.

Aku duduk di atas kasur sambil memperhatikan tubuh indah ini lebih seksama. Semakin keperhatikan semakin terpesona aku akan kesempurnaan tubuh Lilis yang sedang telanjang bugil. Kulit yang demikian putih , halus dan mulus….. dengan bagian selangkangan yang benar-benar sangat indah dan merangsang. Di sela-sela liang vaginanya terlihat lelehan spermaku yang keluar dari dalam liang vaginanya mengalir keluar ke sela-sela kedua pahanya..

Aku mengambil tissue yang ada di pinggir tempat tidur dan mengeringkan lelehan sperma itu dengan penuh perasaan.

Lilis menggeliat lemah., lalu matanya terbuka sedikit sambil mendesah..”uhhh……”

Bibir dan lidahku tergoda untuk menciumi dan menjilati batang paha Lilis yang demikian putih dan mulus. Dengan penuh nafsu bibir dan lidahku mulai mencumbu pahanya. Seluruh permukaan kulit paha Lilis kuciumi dan jilati… tak ada satu milipun yang terlewat.

Lambat laun gairah Lilis kembali terbangkitkan, mulutnya mendesis nikmat dan penuh rangsangan “uhhh….. ohhhh… sssssttt…”

Sementara telapak tanganku bergerak lincah membelai dan mengusap paha, pantat, perut dan akhirnya meremas-remas buahdadanya yang montok. Erangannya semakin keras ketika aku memelintir putting susunya yang menonjol keras “Euhh….. Ouhhh…. Auw…… Ahhh…” disertai dengan gelinjang tubuh menahan nikmat yang mulai menyerangnya.

Penisku semakin keras dan aku mulai memposisikan kedua pahaku di bawah kedua pahanya yang terbuka , lalu mengarahkan penisku ke tepat di lipatan vaginanya yang basah dan licin. Kugesek-gesekan kepala penisku sepanjang lipatan vaginanya, tubuhnya semakin bergelinjang…., pantatnya bergerak-gerak menyambut penisku seolah-olah tak sabar ingin ditembus oleh penis tegangku.

Namun aku terus merangsang vaginanya dengan penisku…., dia semakin tak sabar …… tubuhnya semakin bergelinjang hebat. Dan akhirnya ia bangkit dan mendorong tubuhku hingga telentang di atas kasur, dia langsung menduduki selangkanganku… mengangkat pantatnya dan tangannya dengan gemetar meraih penisku dan mengarahkan ke tepat liang vaginanya, lalu langsung menekan pantatnya dalam-dalam hingga…….

Blessshhhh……. batang penisku langsung menerobos dinding vaginanya yang basah namun tetap sempit dan berdenyut-denyut.

Mataku nanar menahan nikmat…., napasku seolah-olah terhenti menahan nikmat yang ku terima…”Uhhhh…..” mulutku berguman menahan nikmat. Dengan mata terpejam menahan nikmat, Lilispun mengaduh.”Auuww…. OOhhhhhhh……”

Pantatnya dia diamkan sejenak merasakan rasa nikmat yang menjalar ke seluruh tubuhnya. Lalu secara perlahan dia menaik turunkan pantatnya hingga penisku mengocok-ngocok vaginanya dari bawah….. Erangan khasnya kembali dia perdengarkan “Auw….. auw…. auw… euhhhh…..”

Semakin lama gerakan pantatnya semakin bervariasi…, kadang berputar-putar…. Kadang maju mundur dan terkadang ke atas ke bawah bagaikan piston sambil tak henti-hentinya mengaduh nikmat…

Gerakannya semakin lincah dan liar, membuat aku tak henti-hentinya menahan nikmat. Kembali aku terpana oleh keliaran Lilis dalam bercinta…., sungguh aku tak menyangka…..Wanita sholeh…., anggun dan lembut ini begitu liar dan lincah .”Ouhhhh…. ouhhhh …” aku pun mengeluh nikmat menyahuti erangan nikmat yang keluar dari bibirnya yang tipis.

Buahdadanya yang montok dan indah terguncang-guncang keras akibat gerakannya yang lincah dan membuatku tanganku terangsang untuk meremasnya, maka kedua buahdada itu kuremas-remas gemas. Lilis semakin mengerang nikmat “Auw…. Auw….auhh….ouhhh…”

Lalu gerakannya semakin keras tak terkendali…, kedua tangannya mencengkram erat kedua tanganku yang sedang meremas-remas gemas buahdadanya…,, dan badannya melenting sambil menghentak-hentakkan pantatnya dengan keras hingga penisku masuk sedalam-dalamnya…. Dan akhirnya tubuhnya kaku disertai dengan jeritan yang cukup keras “Aaaaakkhhhsssss………….”

Dan tubuhnya ambruk menindihku……. Namun dinding vaginanya berdenyut-denyut serta meremas-remas batang penisku…. Membuatku semakin melayang nikmat….

Ya…. Lilis baru saja memperoleh orgasme yang pertama di babak kedua ini….

Dengan tubuh yang lemas dan napas yang tersengal-sengal bagaikan orang sudah melakukan lari marathon bibirnya menciumi lembut pipiku dan berkata sambil mendesah…”Bapak…. Benar-benar hebat….” Lalu mengecup bibirku dan kembali kepalanya terkulai di samping kepalaku sehingga dadaku merasakan empuknya dihimpit oleh buahdadanya yang montok.

Penis tegangku masih menancap dengan kokoh di dalam liang vaginanya, dan semakin lama denyutan dinding vaginanyapun semakin melemah…

Kugulingkan tubuhnya hingga tubuhku menindih tubuhnya dengan tanpa melepaskan batang penisku dari jepitan vaginanya.

Tangan kananku meremas-meremas buah dadanya diselingin memilin-milin putting susu sebelas kiri, sementara bibirku menjilati dan menghisap-hisap putting susu sebelah kanan, sambil pantatku bergerak perlahan mengocok-ngocok vaginanya.

Perlahan namun pasti…, Lilis mulai menggeliat perlahan-lahan…, rangsangan kenikmatan yang kulakukan kembali membangkitkan gairahnya yang baru saja terpuaskan…

“Emmhhh…… euhhhh……… auh……..” dengan kembali dia mengerang nikmat…

Pinggulnya bergoyang mengimbangi goyanganku….

Kedua tangannya merengkuh punggungku….

“Auw…. Auw…… ahhh….auhhh…” kembali dia mengaduh dengan suara yang khas, menandakan kenikmatan telah merasuki dirinya…

Goyang pinggulnya semakin lincah disertai dengan jeritan-jeritannya yang khas.

Dalam posisi di bawah Lilis menampilkan gerakan-gerakan yang penuh sensasi…

Berputar…., menghentak-hentak …, maju mundur bahkan gerakan patah-patah seperti yang diperagakan oleh penyanyi dangdut terkenal. Kembali aku terpana oleh gerakan-gerakannya…. Yang semua itu tentu saja memberikan kenikmatan yang tak terhingga padaku…..

Sambil mengerang dan mengaduh nikmat…, tangannya menarik kepalaku hingga bibirnya bisa menciumi dan menghisap leherku dengan penuh nafsu.

Gerakan pinggul Lilis sudah berubah menjadi lonjakan-lonjakan yang keras tak terkendali, kedua kakinya terangkat dan membelit dan menekan pantatku hingga pantatku tidak bisa bergerak, Kedua tangannya menarik-narik pundakku dengan keras dengan mata terpejam dan gigi yang bergemeretuk.

Dan akhirnya tubuhnya kaku sambil menjerit seperti yang yang disembelih…”AAkkkkkhhhh…….”

Kembali Lilis mengalami orgasme untuk ke sekian kalinya….

Aku hanya terdiam tak bisa bergerak tapi merasakan nimat yang luar biasa, karena walaupun terdiam kaku, namun dinding vagina Lilis berkontraksi sangat keras sehingga memijit dan memeras nikmat batang penisku yang semakin membengkak

Tak lama kemudian tubuhnya melemas…., kedua kakinya sudah terjulur lemah

Kuperhatikan napasnya tersengal-sengal…, Lilis menatap wajahku yang berada diatas tubuhnya., Lalu dia tersenyum seolah-olah ingin mengucapkan terima kasih atas puncak kenikmatan yang baru dia peroleh….

Kukecup bibirnya dengan lembut…

Tubuhku kutahan dengan kedua tangan dan kakiku agar tidak membebani tubuhnya, Sambil bibirku terus menciumi bibir, pipi, leher , dada, hingga putting susunya untuk merangsangnya agar gairahnya segera bangkit kembali…

Kuubah posisi tubuhku hingga aku terduduk dengan posisi kedua kaki terlipat dibawah kedua paha Lilis yang terangkat mengapit pinggangku.

Buahdadanya yang indah dan basah oleh keringat begitu menggodaku. Dan kedua tanganku terjulur untuk meremas-remas buah dada yang montok dan indah

“Euhh…. Euhhh…. “ Kembali tubuhnya menggeliat merasakan gairah yang kembali menghampirinya.

Sambil kedua tanganku mempermainkan buahdadanya yang montok…, pantatku kembali berayun agar penisku kembali mengaduk-ngaduk liang vagina Lilis yang tak henti-hentinya memberikan sensasi nikmat yang sukar tuk dikatakan….

Hentakan pantatku semakin lama semakin keras membuat buah dadanya terguncang-guncang indah.

Erangan nikmat yang khas kembali dia perdengarkan….

Kepalanya bergerak ke kanan dan kekiri seperti dibanting oleh rasa nikmat yang kembali menyergapnya…

Pinggul Lilis mulai membalas setiap hentakan pantatku….., bahkan semakin lama semakin lincah disertai dengan lenguhan dan jeritan nikmat yang khas….

Kedua tanganku memegangi kedua lututnya hingga pahanya semakin terbuka lebar membuat gerakan pinggulku semakin bebas dalam mengaduk dan mengocok vaginanya.

“Auw….Auw…. Auw…. Aahhh….ahhhh” erangan nikmat semakin meningkatkan gairahku…. Dan penisku semakin bengkak….

Dan ternyata dengan posisi seperti membuat jepitan vagina semakin kuat dan membuatku semakin nikmat.

Dan tanpa dapat kukendalikan gerakanku semakin liar tak terkendali seiring dengan rasa nikmat yang semakin menguasai diriku…

Lilispun mengalami hal yang sama…, penisku yang semakin membengkak dengan gerakan-gerakan liar yang tak terkendali membuat orgasme kembali dengan cepat menghampirinya dan dia pun kembali menjerit-jerit nikmat menjemput orgasme yang segera tiba… “Auw….Auw…. Auw…. Aahhh….ahhhh”

Akupun merasa bahwa orgasme akan menghampiriku…., tanpa dapat kukendalikan gerakan sudah berubah menjadi hentakan-hentakan yang keras dan kaku. Hingga akhirnya orgasme itu datang secara bersamaan dan kamipun menjerit secara bersamaan bagaikan orang yang tercekik. “AAkkkkkkhhssss…………..” Pinggul kami saling menekan dengan keras dan kaku sehingga seluruh batang penisku amblas sedalam-dalamnya dan beberapa saat kemudian.

Creetttt….creeettttt…. cretttt….. sperma kental terpancar dari penisku menyirami liang vagina Lilis yang juga berdenyut dan meremas dengan hebatnya…

Tubuhkupun ambruk… ke pinggir tubuh Lilis yang terkulai lemah…., namun pantatku masih diatas selangkangan Lilis sehingga Penisku masih menancap di dalam liang vaginanya.

Kami benar-benar kelelahan sehingga akupun tertidur dalam posisi seperti itu….

Malam itu benar-benar kumanfaatkan untuk menikmati tubuh Lilis sepuas-puasnya.. Entah berapa kali malam itu kami bersetubuh……., yang kutahu adalah kami selalu mengulangi berkali-kali…. Hingga hampir subuh…. Dan tertidur dengan pulasnya karena semua tenaga telah terkuras habis …

Pagi-paginya sekitar jam 6 pagi aku mendengar Lilis menjerit..”Apa yang telah terjadi..? Kenapa bisa terjadi begini..?” lalu dia menangis tersedu-sedu sambil tiada henti mengucap istigfar…. Sambil tak mengerti mengapa kejadian semalam bisa terjadi.

Tak lama kemudian dia berkata padaku sambil menangis “Sebaiknya bapak secepatnya meninggalkan tempat ini…!” katanya marah .

Akupun keluar kamar memunguti pakaianku yang tercecer diluar kamar dan mengenakannya serta keluar dari kamarnya sambil membawa laptop dan kembali ke kamarku. Sedangkan Lilis terus menangis menyesali apa yang telah terjadi.

Sejak saat itu selama sisa masa workshop, Lilis benar-benar marah besar padaku, dia memandangku dengan tatapan marah dan benci. Aku jadi salah tingkah padanya dan tak berani mendekatinya. Dan sampai hari terakhir workshop Lilis benar-benar tidak mau didekati olehku.

Setelah aku keluar dari kamar hotelnya, Lilis terus menangis menyesali apa yang telah terjadi. Dia tak habis mengerti mengapa gairahnya begitu tinggi malam tadi dan tak mampu dia kendalikan sehingga dengan mudahnya berselingkuh denganku.

Ingat akan kejadian semalam, kembali dia menangis menyesali atas dosa besar yang dilakukannya. Dia merasa sangat bersalah karena telah menghianati suaminya, apalagi pada saat dia mengingat kembali betapa dia sangat menikmati dan puas yang tak terhingga pada saat bersetubuh denganku….

Ya… dalam hatinya yang paling dalam, secara jujur Dia mengakui, bahwa malam tadi adalah pengalaman yang baru pertama kali dialami seumur hidupnya, dapat merasakan kenikmatan orgasme yang berulang-ulang dalam satu malam, Dia sampai tidak ingat, entah berapa puluh kali dia mencapai puncak orgasme, akibatnya dia merasakan tulangnya bagaikan dilolosi sehingga terasa sangat lemah dan lunglai, habis semua tenaga terkuras oleh pertarungan semalam yang begitu sensasional.

Dan hal itu belum pernah dia alami selama berumah tangga dengan suaminya. Suaminya paling top hanya mampu mengantarnya menjemput satu kali orgasme bersamaan dengan suaminya, setelah itu tertidur sampai subuh dan itupun jarang sekali terjadi. Yang paling sering adalah dia belum sempat menjemput puncak kenikmatan, suaminya sudah ejakulasi terlebih dahulu, meninggalkan dia yang masih gelisah karena belum mencapai puncak.

Dan peristiwa tadi malam, benar-benar istimewa karena dia mampu mencapai kenikmatan puncak yang melelahkan hingga berkali-kali.

Ingat akan hal itu kembali dia menyesali diri…, kenapa dia mendapatkan kenikmatan bersetubuh yang luar biasa harus dari orang lain dan bukan dari suaminya sendiri…. Kembali dia menangis……

Dia berjanji untuk tidak mengulanginya lagi dan bertobat atas dosa besar yang dilakukannya. Dan dia akan menjauhi diriku agar tidak tergoda untuk yang kedua kalinya.

Itulah sebabnya selama sisa waktu workshop, dia selalu menjauh dariku.

Hari terakhir workshop, Lilis begitu gembira karena akan meninggalkan tempat yang memberinya kenangan “buruk” ini dan Dia begitu merindukan suaminya sebagai pelampiasan atas kesalahan yang sangat disesalinya.

Sehingga begitu tiba di rumah, dia memeluk suaminya penuh kerinduan. Tentu saja suaminya sangat bahagia melihat istrinya datang setelah seminggu berpisah. Dan malamnya setelah anak-anak tidur mereka melakukan hubungan suami istri.

Lilis begitu bergairah tidak seperti biasanya, dia demikian aktif mencumbu suaminya. Hal ini membuat suaminya aneh sekaligus bahagia, aneh… karena selama ini suaminyalah yang meminta dan merangsangnya sedangkan Lilis lebih banyak mengambil posisi sebagai wanita yang menerima, tapi kali ini sungguh beda… Lilis begitu aktif dan bergairah. Tentu saja perubahan ini membuat suaminya sangat bahagia, suaminya berfikir… baru seminggu tidak bertemu saja istrinya sudah demikian merindukannya sehingga melayani suaminya dengan sangat bergairah. Dan akhirnya suaminyapun tertidur bahagia

Namun, lain yang dialami suami, lain pula yang dialami oleh Lilis, malam itu Lilis begitu kecewa, Dia begitu bergairah dan berharap untuk meraih puncak bersama suaminya, namun belum sempat dia mencapai puncak, suaminya telah sampai duluan. Suaminya mengecup bibirnya penuh rasa sayang, sebelum akhirnya tertidur pulas penuh kebahagiaan, meninggalkan dirinya yang masih menggantung belum mencapai puncak.

Lilispun melamun……

Terbayang olehnya peristiwa di hotel, bagaimana dia bisa mencapai puncak yang luar biasa secara berulang-ulang. “Uhhh……” tanpa sadar dia mengeluh

Di bawah alam sadarnya dia berharap kapan dia dapat kembali merasakan kepuasan yang demikian sensasional itu..?

Namun buru-buru dia beristigfhar setelah sadar bahwa peristiwa itu adalah suatu kesalahan yang sangat fatal.

Namun….., kekecewaan demi kekecewaan terus dialami Lilis setiap kali dia melakukan hubngan suami istri dengan suaminya. Dan selalu saja dia membandingkan apa yang dialaminya dengan suaminya; dengan apa yang dialaminya waktu di hotel denganku. Hal itu membuatnya tanpa sadar sering menghayalkan bersetubuh denganku pada saat dia sedang bersetubuh dengan suaminya, dan hal itu cukup membantunya dalam mencapai kepuasan orgasme. Dan tentu saja kondisi seperti itu membuatnya tersiksa, tersiksa karena telah berkhianat terhadap suaminya dengan membayangkan pria lain pada saat sedang bermesraan dengan suaminya.

Semakin betambah hari, godaan mendapatkan kenikmatan dan kepuasan dariku semakin besar karena dia tidak bisa mendapatkannya dari suaminya. Dan akhirnya dia menjadi sering merindukanku. Tentu saja hal ini merupakan siksaan baru baginya.

Itulah sebabnya, satu bulan setelah peristiwa di hotel, Lilis tidak terlihat membenciku. Bahkan secara sembunyi-sembunyi dia sering memperhatikan dan menatapku dengan tatapan penuh kerinduan. Dia tidak marah lagi bila didekati olehku, bahkan dia tersenyum penuh arti bila bertatapan denganku. Hal ini tentu saja membuatku bahagia

Namun perubahan itu, tidak membuat tingkah lakunya berubah. Tetap saja Lilis menampilkan sosok wanita berjilbab yang anggun dan sholehah.

Hingga pada waktu istirahat siang, dimana rekan-rekan sekantor sedang keluar makan siang, Aku mendekati Lilis yang kebetulan saat itu belum keluar ruangan untuk beristirahat dan dengan hati-hati aku berkata padanya “Bu…, maaf saya atas kejadian waktu itu…!”

Aku berharap-harap cemas menunggu reaksinya…, namun akhirnya dia menjawab dengan jawaban yang sangat melegakan, “Sudahlah Pak, itu semua karena kecelakaan…, saya juga minta maaf…, karena tadinya menganggap, itu semua adalah kesalahan bapak…., setelah saya pikir…, sayapun bersalah karena membiarkan itu terjadi…”. Dan selanjutnya sambil tersenyum manis, dia mohon ijin padaku untuk istirahat makan siang. Dan meninggalkan diriku di ruangan itu.

Sejak saat itu terjadi perubahan drastis atas sikapnya terhadapku, dia menjadi sering tersenyum manis padaku…, bisa diajak ngobrol olehku, bahkan kadang-kadang membalas kata-kata canda yang aku lontarkan padanya..

Tentu saja perubahan ini, menimbulkan pikiran lain pada diriku…, Ya… pikiran untuk bisa kembali menikmati tubuhnya…., tapi bagaimana caranya…?

Namun kesempatan itu akhirnya datang juga, saat itu dia membuat laporan tahunan yang harus diselesaikan bersama atasan kami, sehingga dia harus kerja lembur di kantor sampai malam hari menemani atasan kami yang kebetulan seorang wanita.

Lilis bekerja di sebuah ruangan bersama 4 orang rekan kerjanya lainnya di depan ruangan atasan kami, sedangkan aku berbeda ruangan dengannya. Saat itu semua rekan kerja kami sudah pulang dan kebetulan Atasan kami ada urusan lain sehingga saat itu meninggalkan Lilis sendirian di ruangan itu.

Aku memasuki ruangan kerja Lilis dan kulihat dia sedang asyik mengerjakan laporan di depan komputer.

“Ohh…Bapak…, ada apa Pak?” tanyanya setelah tahu yang masuk adalah aku

“Kok belum pulang..? Ibu mana ? “ Tanyaku berbasa-basi menanyakan atasan kami.

“Iyah…. Nich… pekerjaan masih banyak…., ada apa nanya Ibu ?” dia balik bertanya

“Ngga ada apa-apa…, biasanya kan Lilis menemani Ibu…, kok Ibunya ngga kelihatan..?” jawabku sambi bertanya kembali padanya.

“Beliau ada perlu dulu…., mungkin langsung pulang ke rumahnya” jawabnya lagi.

“Masih banyak pekerjaannya ? ada yang bisa dibantu ?” tanyaku menawarkan jasa

“banyak Pak, karena harus selesai dua hari lagi. Oh ya Pak…, tolong dong copykan file-file dokumen….. hasil …. Workshop saat itu dong Pak !” katanya agak sedikit bergetar pada saat mengatakan kata ‘hasil …workshop’ dan sekilas kulihat wajahnya langsung berubah merah sambil menundukkan kepala…

“Bbb…baa..ik… baik” kataku tak kalah gugupnya.

Aku langsung mengeluarkan laptopku dan menyalakannya, sementara kulihat Lilis kembali melanjutkan pekerjaannya.

Setelah laptopku ‘nyala’, aku langsung membuka foder hasil workshop dan menyisipkan flasdisk ke laptop dan mulai mencopy. Ingatanku terbayang pada file rekaman video persetubuhanku dengannya pada saat workshop dulu, dan file itu kucopykan juga. Setelah selesai, kucabut flashdisk dan kuserahkan padanya sementara aku berada di belakangnya yang sedang mengahadap komputer sehingga pandangan kami sama-sama memperhatikan layar monitor.

Dia menerima flashdisk itu dan menyisipkan ke PC di meja kerjanya.

“Dimana disimpannya, Pak ?” tanyanya

“Di folder Hasil Work shop” jawabku

Kemudian dia membuka folder Hasil Workshop dan terlihat olehnya file video 3gp dengan nama video1.3gp.

“Ini file video pada saat kegiatan apa , Pak?” tanyanya sambil menunjuk file rekaman tersebut…

“Buka aja ?” jawabku sambil dada bergemuruh menanti reaksi dari Lilis jika melihat hasil rekaman tersebut.

Begitu file tersebut terbuka…..

“Aihhh……!” jeritnya sambil menutup mulutnya dengan kedua tangannya…

Terlihat di layar monitor saat aku sedang mencumbunya dan dia begitu menikmati penuh gairah menyambut cumbuanku….

Lilis diam terpaku dengan mulut ternganga menyaksikan rekaman dirinya yang sedang dirangsang olehku. Tangannya selolah kaku tidak bisa bergerak membiarkan media player terus menampilkan percumbuanku dan dirinya diselingi oleh erangan penuh ransangan yang keluar dari mulutnya.

Terlihat olehnya bagaimana dirinya dalam rekaman itu begitu menikmati rangsangan yang kuberikan diiringi lenguhan rangsangan penuh gairah dari bibirnya

“Bapak…jahat…., mengapa bapak lakukan itu…?” suaranya bergetar…, namun matanya seolah tidak bisa dialihkan dari layar monitor. Aku diam tak menjawab…

“Me..mengapa…, pak ?” tanyanya lagi dengan suara yang bergetar diselingi oleh deru nafas yang semakin bergemuruh…

“Buat kenangan…pribadi…, Lis ! Untuk mengingatkanku bahwa Lilis begitu istimewa…dimata saya..Percayalah, Lis. File ini rahasia…, hanya kita yang tahu dan tidak sedikitku terbersit dalam pikiran saya untuk menyebarkannya….. Saya juga malu kalau tersebar. Kan ada gambar saya di sana juga…” Jelasku menenangkannya.

Dalam gambar, tampak bahwa dia begitu menikmati dan bergairahnya membalas pagutan bibirku dan bagaimana ekspresi wajahnya yang menahan nikmatnya rangsangan gairah yang sedang melandanya saat itu.

Rekaman itu membawa Lilis akan kenangan betapa saat itulah dia merasakan kenikmatan puncak orgasme yang berulang yang tidak pernah dia dapatkan selama ini.

jilbab hot (6)

Serrrrrr…., perlahan namun pasti gairah Lilis mulai bangkit, dan gairah yang selama ini terpendam dan tak tersalurkan mulai meronta-ronta dengan hebatnya. Bulu-bulu halus di seluruh tubuhnya merinding…, tangannya semakin kaku menahan gelora yang mulai menghasutnya. Sementara itu bagian vaginanya mulai basah dan berdenyut-denyut membayangkan kenikmatan yang luar biasa yang ia rasakan saat itu..

“Uhh…” tanpa sadar keluhan penuh rangsangan keluar dari bibirnya yang tipis dan duduknya mulai gelisah merasakan vagina yang semakin basah dan berdenyut.

Sebenarnya saat itupun aku sudah terangsang, gairahku mulai bergelora, penisku sudah tegang dengan kerasnya mendesak celana kerjaku.

Kedua tanganku secara perlahan-lahan memegamg kedua pundaknya dari belakang. Tubuhnya semakin merinding begitu tersentuh olehku, sementara matanya tidak lepas dari layar monitor dan nafasnya semakin tersengal dipacu oleh nafsu yang semakin menggebu.

Kedua tangannya terangkat memegang kedua tanganku yang sedang memegang pundaknya, lalu berkata dengan bergetar….”Sebaiknya kita jangan mengulangi lagi….” Katanya lirih….

Namun nampaknya kata-kata itu seolah meluncur tanpa makna, karena ternyata kedua tangannya meremas kedua tanganku. Dan itu merupakan isyarat bagiku untuk bertindak lebih jauh.

Perlahan-lahan kutundukkan kepalaku dan bibirku mulai mengecup pundaknya yang terhalang oleh jilbabnya yang lebar…

“Euhh….” Lilis mengeluh. Tangannya semakin meremas jari-jariku yang berada di pundaknya dan kepalanya terdongak.

Aku terus mengecup pundaknya, sementara perlahan-lahan kedua tanganku bergerak ke arah buahdadanya yang terhalang oleh baju panjang yang dikenakannya. Tidak ada penolakan dari dirinya sehingga aku meremas-remas buahdadanya yang montok dan kenyal.

“Euhhh….. euhhh….” Lilis semakin mengerang….

Sementara matanya menatap layar monitor yang menampilkan adegan dimana dia menggeliat nikmat saat vaginanya diusap-usap oleh jari-jariku.

Aku bergerak kesamping sambil kuputarkan kursi kerja yang sedang diduduki oleh Lilis sehingga aku berdiri dihadapannya, lalu aku duduk dilantai sehingga kepalaku menghadap selangkangannya, kusingkapkan rok panjang yang dikenakannya ke atas sampai sebatas pinggangnya hingga dihadapanku terpampang pahanya yang putih dan mulus dan CD putih yang menutupi vaginanya yang indah.

Aku mulai menciumi pahanya yang kiri dan kanan dengan penuh gairah.

“Uhhhh… euhhhh…” Lilis semakin menggeliat nikmat dan penuh rangsangan.

Lalu kedua tanganku berusaha menarik CD yang dikenakannya. Lilis mengangkat pantatnya sehingga CD itu dengan mudah dapat kulepaskan.

Lalu dengan rakus aku menjilati lipatan vagina yang dihiasi oleh jembutnya yang halus..

“Auw…..auh….ouh….” Lilis mulai mengaduh nikmat dan mengerang… Pinggulnya bergelinjang.

Aku semakin bersemangat menjilati vagina Lilis yang semakin basah. Tangaku membuka lipatan bibir vaginanya dan Lidahku menjilati lorong basah itu dari bawah hingga ke atas dan berhenti dan menghisap clitorisnya yang menonjol keras..

“Aaaauuhhhh…. aaawwwwhh…….auwwww…” Dia menjerit dan tubuhnya bergetar pada saat lidahku menjilati dan menghisap clitorisnya. Tubuhnya menggeliat, melenting ke belakang hingga punggungnya menekan sandaran kursi dengan kuat, pantatnya terangkat menyambut jilatanku yang semakin bersemangat. Kedua tangannya mencengkram erat pegangan kursi dengan kuat hingga urat-urat tangannya menonjol keluar “Auw… auw….. ouhhhh… .euhhhh……” erangannya semakin merangsangku.

Gerakan menjilati celah vaginanya hingga clitorisnya kulakukan berulang menyebabkan Dia terus menerus mengaduh dan mengerang nikmat dan tubuh yang bergetar dan bergelinjang tiada henti.

Hingga akhirnya kedua kakinya terangkat melewati punggungku dan memiting leherku dengan kedua pahanya dan kedua tangannya mencengkram bagian kepalaku dan menekan kepalaku agar semakin menekan vaginanya dengan kuat dan kaku dan akhirnya…

“Aaaakkkkkssss……….aaauuuhhhhhhhhhhhhh” tubuhnya terlonjak-lonjak kaku sementara vaginanya terasa berdenyut-denyut oleh lidahku dan beberapa saat kemudian tubuhnya terhempas dengan napas yang terengah-engah dan tatapan mata yang menunjukkan rasa puas dan nikmat yang luar biasa.

Aku berdiri membuka gesper yang kugunakan dan membuka kancing celana yang kukenakan serta menari sleting hingga kebawah, lalu tanganku mengeluarkan penisku yang sudah sangat tegang dari pinggir CD yang kukenakan. Penisku mengacung tegak dan keras begitu terbebas dari kurungannya.

Mata Lilis masih setengah terpejam merasakan kenikmatan orgasme yang masih menderanya, kemudian mata itu terbuka perlahan dan memandang wajahku seolah ingin mengucapkan terima kasih karena telah memberikan kenikmatan orgasme padanya, tetapi tatapan mata itu kemudian jatuh pada penisku yang sedang mengacung tegak dan tegang, gairahnya kembali bangkit dengan cepat dan dengan penuh nafsu dia menatap penisku yang mengacung tegak.

Dengan gemetar tangan kanannya meraih batang penisku yang mengacung tegak, secara perlahan dia membelainya dengan penuh nafsu. Pantatku terangkat merasakan rasa nikmat yang menjalar dari batang penisku yang diremas olehnya. Melihat aku merasakan nikmat akibat perlakuannya, dia semakin bersemangat dan bernafsu meremas dan mengocok batang penisku.

Kepalaku terdongak ke belakang merasakan kenikmatan yang tak terperi. Tanganku mencengkram erat pundaknya menahan keseimbangan tubuhku.

Melihat tubuhku melenting kaku menahan rasa nikmat akibat kocokan yang dilakukannya, membuat Lilis semakin terangsang, merasakan nikmat dan puas tersendiri mampu menyiksaku dengan rasa nikmat “Uhh…ouhhh…” tanpa sadar mulutku mengeluh lirih…

Ada dorongan besar dalam dirinya untuk lebih menyiksa diriku dengan mempermainkan batang penisku yang semakin menggemaskan bagi dirinya. Sementara itu tubuhku semakin sering melenting kebelakang menahan rasa nikmat yang terus menghantamku.

Pada saat kepalaku terdongak untuk kesekian kalinya dihempas oleh rasa nikmat yang terus menghantamku.

Tiba-tiba aku menjerit “Auh…..ouhhhh….”, tanpa sadar mulutku menjerit kaget, karena kurasakan kepala penisku dilamuri oleh sesuatu yang basah, hangat dan nikmat luar biasa, membuat pantatku terangkat dan tubuhku kaku, tubuhkupun semakin melayang..

Rupanya Lilis mendapatkan kepuasan dan kenikmatan tersendiri ketika melihat bahwa dirinya mampu membuatku melayang-layang ketika dia meremas dan mengocok batang penisku yang semakin bengkak dan kaku. Di matanya, batang penisku terlihat semakin menggemaskan sehingga tanpa dia sadari kepalanya semakin mendekat dan akhirnya mulutnya mencaplok kepala penisku dan menghisapnya perlahan, membuat tubuhku semakin melenting dan menjerit nikmat.

Melihat tubuhku yang menggeliat-geliat nikmat, rangsangan dan gairahnyapun semakin menggebu dan vaginanya semakin berdenyut, basah dan gatal. Diapun akhirnya mengocok batang penisku dengan mulutnya…

Aku merasa semakin tak tahan…, akhirnya pantatku kumundurkan kebelakang sehingga batang penisku lepas dari mulutnya.

Lilis menatapku dengan senyum kemenangan. Lalu kuarahkan kedua tanganku untuk menarik kedua tangan Lilis sambil berkata “Lis.., duduk di meja…!”

Dia berdiri dengan kedua tangan memegang pinggir rok panjang yang dikenakan, pantatnya diarahkan ke pinggir meja, lalu duduk dipinggir meja dengan paha yang terkangkang seolah tak sabar ingin menjemput penis tegangku untuk segera memasuki dirinya.

Akupun berdiri menghadap dirinya, kuarahkan kepala penisku tepat di liang vaginanya, kedua tangan Lilis memegang pundakku, kedua kakinya terangkat memudahkan diriku untuk memasuki dirinya sementara matanya dengan penuh nafsu menatap nanar batang penisku yang sedang mengarah tepat di depan liang vaginanya yang berdenyut dan gatal penuh harap untuk segera dimasuki. Lalu secara perlahan

jilbab hot (7)

Blesshhhh……

“Auuwww….auww….. Auuhhhhhh…..” Lilis mengaduh nikmat pada saat batang penisku menerobos lorong vaginanya yang sangat nikmat, matanya terpejam menikmati sensasi nikmat yang dirindukankannya selama ini.

Aku mulai mengerakan pantatku maju mundur agar batang penisku mengocok-ngocok liang vaginanya yang semakin basah namun nikmat luar biasa..

Erangan dan lenguhan nikmat yang khas semakin keras diperdengarkan oleh Lilis sebagai ekspresi dari rasa nikmat yang bertubi-tubi menderanya.

Pinggul Lilis mulai bergerak dan menggeliat setiap penisku menerobos liang vaginanya. Dan gelinjang tubuh itu semakin keras sambil mengaduh nikmat “Auw…auuwww..auuw……auhh….”

Untuk mendapatkan kenikmatan lebih.., Lilis menurunkan kedua tangannya dari pundakku dan meletakkannya menekan meja dibelakang punggungnya sehingga pantatnya bisa melonjak-lonjak menyambut sodokan penisku di dalam liang vaginanya .

Jeritan mengaduh menahan nikmat semakin keras keluar dari mulutnya “Auw… auw… auw… ouhhhhhh…”

Kepalanya bergerak kekiri dan ke kanan seirama dengan sodokan batang penisku dan terkadang terdongak-dongak hingga dadanya naik

Beberapa menit kemudian, jeritan nikmat yang keluar dari mulutnya semakin keras dan tubuhnya semakin melonjak-lonjak keras, kedua kakinya yang berada dipinggir pinggangu terangkat dan kedua tumitnya menekan-nekan pantatku dengan keras dan kaku.

Kepalanya semakin terdongak dan kaku dan akhirnya jeritan menjemput puncak orgasme terdengar dari mulutnya “Aaaaaakkkkkkkkssss……..”

Tubuhnya terdiam kaku, dan terjadi kontraksi yang sangat hebat di dalam liang vaginanya meremas dan menghisap-hisap batang penisku dengan kuat, sementara pantatku tak bisa bergerat karena terkunci oleh jepitan kaki Lilis.

Beberapa saat kemudian “Uhhhhhh……” lenguhan melepaskan napas panjang keluar dari mulutnya dan tubuhnyapun melemas.

Kudekap tubuh Lilis agar kepalanya terkulai dipundakku. Kudiamkan bebera saat dalam posisi seperti itu, membiarkan Dia menikmati fase-fase orgasme yang baru saja diterimanya.

Setelah beberapa menit kepalanya bergerak dan tangannya memegang leherku, kemudian dia mencium bibirku dengan mesra…. Dan berkata “Pak… sungguh luar biasa….”

Akupun menyambut ciuman itu dengan lembut dan tersenyum bangga mendengar ucapannya. Lalu berkata “Nungging.. Yukkk!”

“Bagaimana…?” Dia bertanya

Aku menurunkan tubuhnya dari atas meja dan mengarahkan tubuhnya agar berdiri membelakangiku, kemudian kedua tangannya kuletakkan agar memegang pinggir meja, pinggulnya kumundurkan dan kakiknya ku kangkangkan agar dia berada pada posisi menungging sambil berdiri.

Kusingkapkan rok panjang yang dikenakannya ke atas pinggangnya, lalu kuarahkan kepala penisku tepat pada depan liang vaginanya yang semakin basah, lalu ….

Blessshhh…., Rasa nikmat kembali menjalar disekujur pembuluh darahku ketika batang penisku memasuki liang vaginanya yang berdenyut dan basah serta licin.

“Auw…auw….auhhhhh….” Lilispun kembali mengaduh nikmat….

Aku mulai mengocok batang penisku dengan memaju mundurkan pantatku sehingga selangkanganku bertepukan dengan pantatnya yang bulat dan montok

“Uh…uh….uh…” Napasku semakin berderu sambil pantatku memompa pantat Lilis..

Rasa nikmat semakin menjalar disekujur tubuhku….

Akupun semakin lama semakin keras dan cepat menggerakan pantatku.

Lenguhan nikmatku bersahutan dengan erangan nikmat dari mulut Lilis, bagaikan orkestra ekspresi nikmat sedang kami kumandangkan.

Pantat Lilis turut bergerak maju mundur menyambut sodokan batang penisku sehingga batang penis menancap semakin dalam, sehingga rasa nikmatpun semakin bertambah.

Goyangan kami makin lama semakin cepat dan aku merasa orgasme akan menerjang diriku sehingga gerakan tubuhku semakin tak terkendali dengan cepat dan kaku…

Dan Lilispun tahu bahwa aku segera mencapai puncak karena merasakan batang semakin keras membengkak di dalam vaginanya, hal ini membuat kenikmatan yang diterimanya semakin cepat mengantarnya menjemput orgasme untuk ke sekian kalinya. Diapun semakin cepat memaju mundurkan pantatnya.

Hingga akhirnya pantatku menekan keras dan kaku pantat Lilis membuat batang penisku amblas sedalam-dalamnya…

Dan Lilispun demikian, Dia pun menyambut sodokan terakhirku dengan menekan pantatnya dengan kuat pada selangkanganku

Badai puncak orgasmepun pada saat yang bersamaan menghantam Aku dan Lilis sehingga akhirnya dengan mata melotot dan tubuh yang melenting kaku sambil kedua tangan mencengkram kuat bongkahan pantat Lilis yang bulat sambil menjerit nikmat “Aaaakkkkkksssshhh………………”

Dan dijawab dengan jeritan nikmat Lilis “Aaaakkkkkksss……… “

Beberapa saat tubuh kami kaku dan akhirnya tubuhku berkelojotan sambil… Crettt..crettt.. creeeettttt….

Spermaku terpancar dengan deras membasahi seluruh lorong nikmat di dalam vaginanya, disambut dengan kontraksi yang sangat kuat seolah memeras-meras batang penisku agar mengeluarkan semua sperma yang sedang terpancar…

Beberapa saat kemudian, aku merasa tubuhku lunglai, lututku goyah menahan beban tubuhku dan hampir saja tubuhku terjatuh. Aku berusaha menjaga keseimbangan tubuhku dari sekuat tenaga agar tidak jatuh. Sedangkan Lilis langsung terduduk di pinggir meja, rupanya lututnya langsung goyah tak mampu menopang beban tubuhnya, hingga penisku tercabut dari liang vaginanya.

Sesaat kemudian kami terdiam, hanya napas kami yang tersengal-sengal seolah habis berlari jauh. Tak lama kemudian aku berusaha membangunkan Lilis dan menariknya agar berdiri. Lilis berdiri dengan bantuanku dan langsung berdiri berhadapaan, baju yang kami kenakan basah oleh keringat. Aku memeluknya dan membelai kepalanya, sejenak kamipun berciuman dengan lembut dan mesra.

“Uhhh…Pak, kenapa jadi begini….?” Tanyanya dengan pertanyaan yang tak perlu kujawab, lalu dia memunguti Cdnya yang tergeletak di lantai, mengenakannya dan akhirnya menghampiri kursi, kemudian menghempaskan tubuhnya di atas kusi tersebut.

Aku menarik sleting dan mengancingkan celana panjangku dan berusaha duduk di kursi lain yang ada di sana.

Beberapa saat kami hanya duduk terdiam sambil mengatur napas yang perlahan-lahan mulai normal kembali

Tiba-tiba dia berkata “Sebaiknya bapak segera pulang, sebab sebentar lagi suami saya akan datang menjemput…., saya tidak ingin suami saya curiga dengan apa yang kita lakukan barusan…”

Akupun berdiri, mengambil tas laptopku, sebelum aku meninggalkan ruangan itu aku berusaha menciumnya, namun dia menepis mukaku dan menghindar. Akhirnya akupun pergi meninggalkannya sendiri di ruangan itu.

Sepeninggalanku, Lilis tampak termenung melamunkan apa yang baru saja terjadi. Hari ini kembali dia berbuat dosa…., kembali dia menghianati suaminya, dan yang paling membuatnya tersiksa adalah kembali dia merasakan puasnya kenikmatan sex yang tak pernah didapatkan dari suaminya.

Dan peristiwa barusan, semakin memperbesar ketergantungannya akan pemenuhan kebutuhan sex terhadap diriku. “Uhhh…..” tanpa sadar dia menghela napas panjang sebagai ekspresi dari melepaskan beban berat yang sedang menghimpitnya.

Tiba-tiba badannya tersentak kaget, ketika ingat bahwa di layar monitor masih terlihat aplikasi media player yang sudah selesai menampilkan adegan persetubuhannya denganku. Dengan tergesa-gesa dia keluar dari aplikasi tersebut dan menghapus file video tersebut.

Tak lama kemudian suaminya datang menjemputnya. Untuk menutupi rasa bersalahnya, Lilis menyambut suaminya dengan memberikan kecupan mesra dan tak lama kemudian merekapun pulang. Sepanjang perjalanan pulang dengan menggunakan sepeda motor, Lilis memeluk erat tubuh suaminya dari belakang dan meletakan kepalanya dipunggung suaminya.

Tapi ingatannya melayang pada saat-saat dimana tubuhnya terguncang-guncang diombang-ambingkan oleh rasa nikmat yang diberikan olehku.

Sepanjang perjalanan pulang, suaminya merasa nyaman dan bahagia, karena istri tercinta memeluk erat tubuhnya dari belakang dan diapun merasakan bahwa kepala istrinya disandarkan dipunggungnya. Kondisi begitu membuat gairahnya naik dan dia ingin segera sampai di rumah untuk melakukan hubungan suami istri dengan istrinya.

Namun pada saat keinginannya tersebut dia sampaikan ke Lilis, Lilis menolaknya dengan halus dengan mengatakan bahwa dirinya sangat lelah sehingga takut tidak bisa memuaskan suaminya dan dia berjanji bahwa besok dia akan melayani dan memuaskan suaminya. Suaminyapun mengerti akan alasan tersebut dan akhirnya merekapun tidur.

Alasan Lilis menolak ajakan suaminya, sebenarnya adalah dia merasa takut kalau penyelewengannya denganku di kantor dapat dirasakan oleh suaminya jika malam itu dia bersetubuh dengan suaminya. Itulah sebabnya dia memberi alasan bahwa tubuhnya lelah dan takut dia bisa melayani suaminya dengan baik, dan dia bersyukur karena suaminya bisa menerima alasanya.

Keesokan malamnya, setelah anak-anak mereka tidur, suaminya menagih janji Lilis untuk melakukan hubungan suami istri. Lilispun menyambutnya dengan senyuman dan kecupan mesra pada suaminya yang membuat gairah suaminya semakin tinggi.

Malam itu kembali Lilis begitu agresif terhadap suaminya, dia menciumi bibir suaminya dengan penuh nafsu dan membukakan seluruh pakaian suaminya. Lilis tidak memberi kesempatan pada suaminya untuk mencumbunya.

Pada saat tubuh suaminya sudah telanjang bulat dan telentang di kasur dengan batang penis yang mengacung tegak, kembali ingatannya pada saat dia mempermainkan batang penisku dan membuat tubuhku terkejang-kejang sambil mengerang nikmat.

Ingatan tersebut membuat gairah Lilis terpacu, maka dengan semangat dia mempermainkan batang penis suaminya yang mengacung tegak.

Tentu saja suaminya kaget dan berkata..”Mah…kok Mamah bergairah sekali..? tidak biasanya Mamah seperti ini ?”

“kan saya udah janji untuk memberi kepuasan yang lain dari biasanya pada Papah…” jawab Lilis sambil mengocok batang penis suaminya yang semakin tegang dan suaminyapun semakin menggeliat-geliat menahan nikmat yang diberikan olehnya.

Semakin suaminya menggeliat dan mengeluh nikmat, Rasa nikmat dan puaspun semakin menjalar ke seluruh penjuru darahnya, gairahnyapun semakin tinggi serta vaginanya semakin basah, berdenyut dan gatal. Hal ini membuat Lilis semakin bergairah mempermainkan batang tegak suaminya, hingga akhirnya Lilispun mengemut batang penis suaminya yang semakin tegak dan bengkak

“Aahhh…..” tubuh suaminya bergetar, ketika dia merasakan batang penisnya merasakan panas dan basahnya mulut istrinya. Tubuhnya kejang dan melayang dihantam oleh rasa nikmat yang baru pertama kali dialaminya selama hidupnya, karena seumur perkawinannya belum pernah Lilis melakukan hal ini padanya. Tentu saja dia merasa surprise dan nikmat luar biasa yang membuat tubuhnya melenting-melenting tanpa dapat dia kendalikan.

“Mah…Mamah… Ohhh.. Oh…” dengan tersengal-sengal menahan nikmat mulutnya terus meracau….

Mendengar racauan suaminya, Lilis semakin bersemangat mengoral batang penis suaminya, sehingga semakin lama dia merasakan batang suaminya semakin bengkak dan mulutnya terasa semakin penuh oleh batang suaminya dan akhirnya tanpa diduga tubuh suaminya melenting kaku dan menjerit “Aakkkkhhhh…” serta Cret…cret…cret….

Sperma kental terpancar tanpa dapat ditahan menyirami rongga mulut Lilis.

Lilispun kaget dan tersedak sehingga terbatuk-batuk dan melepaskan batang penis suaminya yang masih memancarkan sisa-sisa sperma.

Sementara itu napas suaminya tersengal-sengal merasakan nikmat yang luas biasa yang diberikan oleh istrinya.

Sementara itu, Lilis benar-benar kaget dan kecewa, karena suaminya sudah selesai sedangkan dia belum apa-apa, padahal dia merasakan vaginanya demikian basah dan berdenyut-denyut ingin diobok-obok oleh batang suaminya, tapi betapa kecewanya karena harapan itu sirna karena suaminya telah ejakulasi.

“Kok…Papah udahan sich…, saya kan belum diapa-apain…?” kata Lilis sambil cemberut.

“Abisnya…., Lilis sich…. Hari ini begitu lain…. Baru kali ini Lilis melakukan seperti tadi ke Papah, membuat Papah ngga tahan…tahu dari mana sih cara seperti tadi ?” jawab suaminya sambil menatap istrinya penuh selidik…

“tau dari temen… katanya bisa membuat suami melayang-layang nikmat…” jawab Lilis berbohong…” Teruss…. Saya gimana dong, Pah ? kan belum apa-apa…” lanjut Lilis sambil cemberut.

“Nanti..ya Mah…, Papah istirahat dulu…” jawab suaminya sambil mengecup mesra bibirnya.

Kemudian suaminya tergolek lemah dan tertidur, meninggalkan dirinya yang gelisah menahan gairah yang belum tersalurkan.

Sambil menahan gairah yang belum tersalurkan, Ingatan Lilis kembali melayang padaku…

Nyata benar bedanya bedanya, kemampuan suaminya dan diriku dalam memberikan kepuasan sex pada dirinya.

Dengan diriku, dia mendapatkan kepuasan dalam memberi dan menerima. Dia begitu puas dan nikmat bisa membuatku melayang-layang ketika mengoral batang penisku dan akhirnya diapun mendapatkan puncak orgasme berulang-ulang ketika batangku mengobok-obok liang vaginanya.

Sementara suaminya, baru dioral segitu aja udah kalah, meninggalkan dirinya yang belum diapa-apakan. “Uhhh….” Lilispun mengeluh penuh kecewa.

Kekecewaan yang baru saja dialaminya ini semakin merubah pandangan Lilis pada diriku. Di matanya, Aku bagaikan seorang maestro, yang mampu menjadikannya seorang wanita yang lengkap, seorang wanita yang bisa menikmati puncak orgasme yang begitu didambakannya. Dan aku bukan hanya mampu memberikannya satu kali, namun berkali-kali….

Semakin sering dia merasa kecewa karena ketidakmampuan suaminya memberikan kepuasan padanya, semakin membuatnya rindu padaku. Dan terkadang terpikir olehnya untuk rela menghadapi segala macam resiko untuk bisa meraih kenikmatan dariku.

Ya…, dibalik jilbab lebarnya, dibalik prilaku sholehnya dan dibalik tutur sapanya yang lembut, anggun dan sopan. Ternyata tersimpan gairah liar yang meronta-ronta yang tak dapat dipenuhi dari suaminya dan ini merupakan siksaan yang berat baginya. Membuatnya murung dalam kesehariannya.

Kecewaan yang berulang-ulang yang dialaminya membuat gairahnya secara perlahan-lahan berkurang dan hilang jika bersetubuh dengan suaminya. Akhirnya Lilis harus bersandiwara seolah-olah dia merasa puas dan nikmat ketika bersetubuh dengan suaminya karena dia tidak ingin melihat suaminya kecewa.

Tetapi di dalam kesendiriannya, ketika suaminya tidak ada di rumah atau sudah tidur gairahnya perlahan-lahan merayap naik dan menggodanya untuk membayangkan bersetubuh denganku, sambil jemarinya mengusap vagina dan meremas-remas buah dadanya sendiri. Hal itu semakin membuatnya rindu untuk meraih kenikmatan denganku.

Semakin lama, kerinduan itu semakin tak tertahankan dan semakin tak mampu mengendalikan gairahnya untuk bercinta denganku.

Pada suatu sore ketika aku baru pulang ke rumah kontrakanku dan selesai mandi, aku mendengar pintu depanku ada yang mengetuk, dan aku terbelalak kaget dan gembira ketika kubuka pintu ternyata Lilis yang anggun dan cantik telah berdiri di hadapanku. Aku hanya melongo sehingga lupa apa yang kulakukan.

Segera aku sadar…”Ohh..Lilis…, silakan masuk..!” kataku terbata-bata. Lilis segera masuk ke dalam rumah, aku menutup pintu dan “Silahkan duduk Lilis…!” kataku sambil mempersilahkannya duduk. Lilis duduk di kursi panjang yang berada di sudut ruangan dengan gelisah.. Akupun duduk di kursi panjang tersebut dengan jarak yang agak jauh.

“Aku… kangen banget ke bapak..!” katanya tiba-tiba membuatku kaget sekaligus bahagia, lalu dia menghampiri tubuhku dan tanpa kuduga, Lilis langsung mencium bibirku dengan gairah yang menyala-nyala, napasnya begitu terengah-engah didorong oleh nafsu birahi yang menyala-nyala tidak dapat dia kendalikan.

Akupun menyambut ciuman membara itu dengan tak kalah nafsunya. Selama beberapa menit napas kami saling memacu didorong oleh gairah yang demikian cepat menguasai kami berdua. Sambil menciumi bibirnya, tanganku mulai meremas-remas buahdadanya yang montok dari luar baju longgar yang dikenakannya.

Namun nampaknya Lilis ingin mengeluarkan semua gairahnya yang selama ini terpendam. Bibirnya menciumi dan menjilati pipi dan leherku, sementara tangannya dengan lincah membuka gesperku dan sleting celana panjang yang kukenakan dan tanganya langsung mencari-cari batang penisku yang tegang.

Begitu tangannya meraih batang penisku yang semakin tegang, tangannya langsung meremas dan mengocok batang penisku dengan gemas dan penus nafsu, sementara bibirnya masih terus menjilati dan menghisap leherku.

“Uhhh….” Kenikmatan ini betul-betul luar biasa dan tak terduga, membuatku melayang nikmat.

Tiba-tiba tubuhnya melorot kebawah kursi hingga kepalanya tepat berhadapan dengan batang penisku yang mengacung tegak dan keras dan dengan gairah yang menyala-nyala mulutnya mencaplok batang penisku dan mengoral penisku dengan lincahnya.

“Ouh…ouhhh…ouhh…..” akupun mengerang nikmat dengan napas terengah-engah dan Lilispun tanpa mengenal lelah terus mengoralku. Dan nampaknya dia begitu sangat menikmati karena bisa membuatku mengeliat-geliat menahan nikmat diatas kursi.

Semakin dia melihat diriku menggeliat-geliat menahan nikmat atas apa yang dilakukannya, rangsangan yang dirasakan Lilispun semakin tinggi dan gairahnyapun semakin bergelora, akhirnya Lilispun tak tahan lagi menahan gairahnya, karena merasa vaginanya semakin basah, berdenyut dan gatal, ingin segera diobok-obok oleh batang penisku yang tegang dan bengkak. Dia berdiri dan mau membuka celana dalamnya. Namun kutahan sambil berbisik “ kita ke kamar !” dia menatapku dgn gairah yang menyala-nyala, lalu kutuntun dia ke arah kamarku.

Ketika di dalam kamar, aku mencoba membuka baju longgar yang ia kenakan, namun dengan tergesa-gesa dia membuka baju longgar yang ia kenakan seolah-olah tidak memerlukan bantuanku. Akupun membuka membuka seluruh pakaianku sehingga kami sama-sama telanjang bulat. Aku langsung memeluknya dengan penuh nafsu, menciumi bibirnya dengan gemas, merayap ke lehernya yang jenjang. Lilispun membalas cumbuanku dengan tak kalah bergairahnya, sehingga kami kami bercumbu sambil berdiri dengan napas terengah-engah dipacu oleh nafsu yang semakin menggebu.

Beberapa saat kemudian, tubuh Lilis kudorong agar naik ke tempat tidur, dia naik ketempat tidur dan aku menyusulnya dengan merangkak. Kuarahkan kepalaku ke arah selangkangannya untuk menikmati vaginanya dengan lidahku.

Lilis menggeser punggungnya agar kepalanya mendekati batang penisku yang tergantung tegang hingga akhirnya kami membentuk posisi 69. Lilis langsung mengemut batang penisku dengan penuh gairah dari bawah, sementara aku tidak menyia-nyiakan waktu, langsung menjilati belahan vaginanya yang begitu merangsang, “Auw….auw…” erang Lilis ketika lidahku mejilati lipatan vaginanya dan dia balas dengan menghisap dan mengocok batang penisku dengan gairah yang tak kalah panasnya.

Rasa nikmat yang menjalar dari batang penisku membuat gerakan lidahku terhenti menahan rasa nikmat yang kurasakan, kemudian kujilati dan kuputar-putar klitorisnya dengan lidahku. “Auh..auw…auw…” Lilis tersentak dan menjerit nikmat sehingga kulumannya terhadap penisku terlepas.

Selama beberapa menit kami saling mencumbu kemaluan lawan kami masing-masing, memberi dan menerima nikmat yang luar biasa datang silih berganti. Lilis menghentakkan tubuhnya hingga kami berguling, dan dia mengambil posisi diatas dan mempermainkan penisku dari atas, akupun mempermainkan vaginanya dari bawah. Berkali-kali kami berguling berubah posisi, hingga pada suatu posisi dimana Lilis diatas, dia sudah melonjak-lonjak dan menekan-nekan selangkangannya dengan keras ke arah wajahku pada saat aku mempermainkan klitorisnya dengan lidahku, sementara itu kakinya sudah mulai kejang-kejang dengan napas yang semakin terengah-engah dan terputus-putus hingga akhirnya “Akkkkkkhhhsss………..” mulutnya menjerit melepas nikmat dan lidahku merasakan dinding vaginanya berkonstraksi sangat keras dan cepat serta terasa semakin banjir membasahi bibir dan hidungku.

Kemudian dia berguling lemas dan telentang, dengan napas yang tersengal-sengal seperti kehabisan napas.

Aku segera bangkit dan merangkak memposisikan kakiku berada disela-sela kedua tungkainya yang terkangkang lemas, sementara sikuku kuletakan dibawah pantatnya dan kedua tanganku melingkari pangkal pahanya yang masih lemah.

Jari-jari kedua tangankuku menyentuh vaginanya dari dua sisi dan posisi wajahku tepat berada di depan vaginanya yang semakin tampak indah dan merangsang.

Nafsuku masih mendorong untuk terus mencumbu vaginanya, Jari-jariku berusaha membuka lipatan bibir vaginanya sehingga lorong nikmat vaginanya terlihat merah muda dan basah berlendir , kujilati lagi sepanjang lorong nikmat tersebut, Lilis hanya mengeluh lemah “Uhh……euuhh…..”

Aku menjilati lorong itu dari liang vaginanya hingga menuju klitoris, dan terus kulakukan dengan nafsu yang tak pernah berhenti. Mendapat rangsangan yang terus menerus dariku, gairahnya bangkit kembali dan mulai berreaksi “Auw…..auh…..auhh” mulutnya mulai melenguh nikmat, pantatnya mulai bergoyang merespon jilatanku, dan pada saat ujung lidahku menusuk-nusuk dan mengorek-ngorek liang vaginanya yang semakin basah dengan aroma yang menggairahkan dengan rasa yang asin dan gurih. Lilis kembali mengaduh nikmat tak terkendali “Auw…auw…auw,…..”

Pantatnya kembali melonjak-lonjak dan akhirnya dia menjambak rambutku dan menariknya sambil berkata “Masukin….Pak…ouhh… masukin….. saya… tak tahan… ouh.. saya tak tahan….ouh….” Gerakannya semakin menggila.

jilbab hot (8)

Kulit kepalaku perih karena rambutku ditarik olehnya, akupun menghentikan kegiatanku menjilati vaginanya yang semakin basah menggairahkan. Kuposisikan kedua lututku dibawah kedua pahanya yang terangkat. Kepala penisku kuarahkan tepat dimulut liang vaginanya dan kugesek-gesekan kepala penisku sepanjang lipatannya, pantat Lilis bergoyang dan menggeliat seolah menyongsong kepala penisku untuk segera memasukinya, namun aku terus mempermainkan penisku seperti itu.

Lilis semakin menggelinjang, dan rupanya nafsunya sudah tak tertahankan, sehingga dengan merengek dia berkata sambil terengah-engah “Ayo.. Pak… masukin… masukin… ouh…. masukin…”

Sebenarnya, nafsukupun sudah diubun-ubun, kuletakkan kepala penisku tepat di mulut liang vaginanya dan secara perlahan kudorong pantatku… Blessshhh…

Rasa nikmat menjalar disekujur pembuluh darahku dan “Auw……ouhhhh……” Lilispun mengaduh nikmat. Perlahan namun pasti aku mulai menggoyang pantatku agar batang penisku mengobok-obok dan mengaduk-aduk liang nikmat Lilis. Lilispun membalas dengan goyangan pinggulnya yang begitu sensasional sambil mengaduh-ngaduh nikmat “Auw.. auw… auw… “

Gerakan pantatku yang teratur dengan ritme yang tetap, membuat Lilis semakin melayang dilambungkan oleh rasa nikmat yang terus menderanya, Lilis ingin segera meraih puncak, dia menghentakkan tubuhnya hingga kami bergulingan dan dia berada diatas tubuhku, kedua tangannya dia selipkan kebawah ketiakku sehingga jari-jari tangannya dapat mencengkram pundakku dari bawah dan dada montoknya menghimpit erat dadaku. Lalu dia mulai menggerak-gerakan pantatnya, keatas-kebawah hingga batang penisku menggaruk-garuk dinding vaginanya yang semakin gatal dan berdenyut serta meremas-remas batang penisku. Sambil terengah-engah memompa pantatnya, bibir Lilis menciumi bibirku dengan penuh nafsu, lidahnya terjulur memasuki rongga mulutku sambil mengerang nikmat “ouh…mmmmhhh ouhhh….. “

Dia ubah gerakan pantatnya dengan memutar-mutar sehingga batang penisku seperti dipelintir oleh gilingan yang sangat nikmat, akupun melenguh dan mendengus “Ouh…. ouh…”.

Keluhan dan erangan nikmat, keluar dari mulut kami sahut menyahut membentuk suatu orkestra yang menggairahkan diiringi oleh derit tempat tidur yang terguncang-guncang hebat. Semakin lama goyangan pantat Lilis semakin cepat dan patah-patah serta kaku, kedua kakinya mulai kejang-kejang dan akhirnya..”Aaaakkkkkkhhhss…….”

Tubuhnya benar-benar terdiam kaku dan melenting dan terasa olehku, batang penisku seperti diremas-remas dengan sangat kuat dan cepat oleh benda basah yang sangat nikmat…

Kemudian tubuhnya melemas “Ouhhhhhhh…….” Kepalanya terkulai di samping kepalaku. Namun batang penisku masih tertancap kokoh didalam liang vaginanya.

Ya…., Lilis baru saja memperoleh orgasme yang nikmat luar biasa, suatu puncak orgasme yang selalu dia dambakan selama ini dan tak pernah dia peroleh dari suaminya. Akhirnya saat ini dia dapatkan, sungguh Lilis merasakan puas yang tak terhingga dan diapun terhempas dengan penuh kepuasan yang tak bisa dilukiskan.

Dengan napas yang terengah-engah dan mata terpejam, Lilis terkulai lemah diatas tubuhku sambil merasakan desiran-desiran nikmat yang masih menghampirinya. Dengan gairah yang menggebu-gebu, bibirku menjilati dan menciumi leher jenjangnya yang basah oleh keringat yang berada tepat di depan mulutku, tanganku meremas-remas pantat montoknya, dan pantatku kudorongkan ke atas-kebawah agar batang penisku kembali mengocok-ngocok dinding vaginanya yang sangat basah namun tetap sempit dan berdenyut. Kenikmatan kembali menjalar disekujur tubuhku.

Aku terus menggerakan pantatku, walaupun tidak mendapat respon dari Lilis, karena dia benar-benar merasa lelah karena telah memperoleh orgasme yang luar biasa melelahkan. Namun walaupun Lilis tidak membalas gerakanku, tetap saja aku mendapatkan kenikmatan dari liang vaginanya yang sempit dan meremas-remas.

Lambat laun gairah nafsunya kembali datang, Lilis membalas gerakanku dengan menggoyang-goyang pantatnya mengakibatkan kenikmatan yang kuterima semakin bertambah, dan rasa nikmatpun kembali menghampiri dirinya sehingga kembali dia memperdengarkan lenguhan nikmatnya yang khas dan merangsang “Auw…auw… auw… ouhhhhh…” seirama dengan gerakan pantatnya yang bergoyang erotis.

Namun goyangan erotis itu hanya dalam beberapa menit kemudian telah berubah menjadi gerakan pinggul yang kejang-kejang tak terkendali, rupanya badai orgasme kembali datang menghantamnya, napasnya mulai terasa sesak dan akhirnya “Aaaaakkkhhss…..”.

Tubuhnya kembali melenting kaku dan kontraksi dari dinding vaginanya kembali kurasakan menjepit-jepit dan meremas-meremas batang penisku membuat mataku terbeliak-beliak menahan nikmat yang luar biasa. Beberapa detik kemudian tubuhnya terhempas lemas dan terkulai diatas tubuhku. Lilis kembali memperoleh puncak kenikmatan orgasme yang sensasional untuk ketiga kalinya.

Sementara Lilis terkulai lemah sambil merasakan sisa-sisa puncak kenikmatannya, pantatku terus mengaduk-ngaduk vaginanya dari bawah. Hanya satu menit, gairah Lilis telah pulih kembali dan diapun membalas goyanganku. Goyangannya begitu cepat dan menghentak-hentak hingga hanya dalam beberapa menit berselang kembali Lilis mencapai orgasme.

Wanita memang ditakdirkan mampu mengalami orgasme berulang-ulang, dan biasanya rentang waktu antara orgasme pertama dengan kedua, ketiga dan selanjutnya dapat berlangsung hanya dalam waktu beberapa menit, tidak seperti waktu perolehan orgasme pertama yang bisa memakan waktu antara 10 hingga 15 menit.

Demikian juga dengan Lilis, Dia mampu mendapatkan orgasme berulang-ulang dengan posisi seperti itu, dan hal itu berlangsung entah beberapa kali, akupun tak terlalu memperhatikan. Yang jelas nampaknya Lilis seperti ingin menumpahkan segala kerinduannya akan kepuasan orgasme yang tidak pernah dia peroleh dari suaminya.

Pada saat tu, Lilis bermain dengan gairah yang terus berkobar-kobar tanpa mengenal lelah. Apabila dia merasa tubuhnya sangat lelah, tubuhku digulingkannya hingga aku berada diatasnya.

Giliranku memompanya lebih aktif dan dia membalasnya dari bawah sampai dia memperoleh orgasme sambil melentingkan tubuhnya dengan kaku dan berteriak melepas nikmat dan terkulai lemah selama beberapa saat, namun hanya sesaat dia terkulai, karena tak lama kemudian diapun aktif kembali bergoyang tanpa mengenal lelah untuk menjemput puncak orgasme selanjutnya.

Aku menggulingkan tubuhku hingga dia kembali berada diatas, hingga kembali dia yang mengatur ritme goyangan. Demikian seterusnya, tubuh kami saling bergulingan untuk meraih kenikmatan yang lebih dan lebih bagaikan tak bertepi. Tubuh kami sudah sedemikian basah oleh keringat yang mengucur deras dari setiap lubang pori-pori, bantal dan seprei demikian porak poranda menahan pergulatan aku dan Lilis yang terus melenguh dan mengerang nikmat.

Pada saat aku berada diatas tubuhnya yang entah ke berapa kali, aku merasakan gelombang orgasme akan menghantamku, hal ini ditandai dengan gerakan pantatku yang sudah tak terkendali dan kejang. Dan lilispun merasakan itu dan diapun berusaha meraih kembali orgasmenya yang terakhir agar bersamaan denganku dan “Aaakkkkkksssss…..” secara berbarengan kami meraih orgasme dan Cret… cret…. Cret… sperma kental terpancar dari penisku membasahi seluruh rongga liang vagina Lilis. Tubuh kami sama-sama terhempas sangat lemah dan lunglai, keringat membasahi seluruh permukaan tubuh kami dengan persendian yang serasa seperti dilolosi. Aku berusaha menggulingkan tubuhku agar tidak menindihnya dan tidur berdampingan

Kamipun terbaring kelelahan selama beberapa menit.

Setengah jam kemudian, dengan badan yang sangat lemas, Lilis bangkit dari tidurnya dan berjalan sempoyongan menuju kamar mandi yang ada di dalam kamarku, kemudian mandi dengan menggunakan shower.

Gemericik air dikamar mandi membangunkanku dan akupun menyusulnya ke kamar mandi. Kulihat Lilis sedang membasahi tubuhnya dengan shower.

Uuhhhhh…… sungguh mulus dan menggairahkan tubuh ini….., beruntung sekali aku bisa menikmatinya. Aku menghampirinya. Dia tersentak kaget…. ”Ehhh… bapak…!!” katanya…

“Bareng..ah..!” kataku. Aku pun masuk tanpa menunggu jawaban darinya, kemudian tubuhkupun diguyur shower….. terasa sangat menyegarkan begitu tubuh yang lunglai ini diguyur air dingin dari shower sehingga perlahan-lahan tenagaku pulih kembali dan terasa segar.

Lilis mengambil sponge sabun dan menyabuni tubuhnya yang mulus dengan gerakan gemulai yang menggairahkan. Tubuh kami yang berhimpitan dibawah shower membuat gairahku bangkit dengan cepat…

”Aku sabuni ya…!” kataku sambil meraih sponge dari tangannya…, dia tidak protes.

Lalu kusabuni tubuh mulusnya, Darahku kembali berdesir ketika menyabuni tubuhnya, dan perlahan-lahan penisku berdiri tegak.

Perubahan pada batang penisku rupanya diperhatikan oleh Lilis.

jilbab hot (9)

“Ihhhh…., ini barang memang hebat….!! Ngga ada capenya….!” Katanya sambil tersenyum manja dan penuh gairah. Kemudian tangannya meraih batang penisku dan mengocoknya. Sementara Lilis mengocok batang penisku, tangankupun sudah tidak lagi menyabuni tubuh mulusnya namun lebih banyak meremas buah dadanya yang montok.

Acara mandi bersama telah berubah manjadi percumbuan di kamar mandi, semakin lama percumbuan itu semakin panas membara, dan napas kami sudah memburu dipacu oleh nafsu yang menggebu-gebu. Batang penisku semakin keras dan tegang. Kudorong tubuhnya agar menyandar ke dinding kamar mandi. Kutekuk kakiku dan dia membuka kakinya, kuarahkan batang penisku yang sudah mengacung kaku.

Lilis meraih batang penisku dan mengarahkan agar kepala penisku tepat berada di liang vaginanya dan setelah kurasa pas aku mulai mendorong pantatku.

Blesssshhhhh….. batang penisku mulai meyeruak memasuki liang vaginanya yang serasa seret karena terkena air dingin, namun memberikan sensasi nikmat yang beda.

Akupun mulai mengayunkan pantatku untuk mengocok-ngocok batang penisku di dalam liang vaginanya. “Auw… auw…. Auw… “ erangan nikmat yang khas mulai diperdengarkan oleh Lilis.

Bercinta dibawah pancuran shower, menimbulkan sensasi nikmat tersendiri, dan kami betul-betul menikmati persetubuhan itu hingga akhirnya tubuh Lilis melenting kaku dengan kaki terjinjit dan menjerit “Aaaakkkkkhhhh……” rupanya Lilis sudah meraih puncak orgasme di kamar mandi ini.

Kupeluk tubuhnya agar tidak jatuh dengan mempertahankan agar batang penisku tidak lepas dari liang vaginanya. Kuciumi bibir dan lehernya dengan penuh nafsu.

Tapi, Lilis mendorong tubuhku agar aku duduk di closet duduk. Akupun duduk dengan batang penis yang masih mengacung tegak. Lalu Lilis mengangkangiku sehingga kedua pahanya berada dipinggir kiri dan kanan pinggulku.

Secara perlahan dia menurunkan pantatnya dan Blesssshhhh…., batang penisku menyeruak liang vaginanya dan menyusuri dinding liang yang tak henti-hentinya memberikan rasa nikmat yang luar biasa. Lilis menekan pantatnya hingga seluruh batang penisku amblas tertelas oleh liang vaginanya. Dia menekan terus hingga batang penisku masuk sedalam-dalamnya. Dan mendiamkannya sesaat.

Kemudian secara perlahan, Lilis mengerakan pantatnya keatas-kebawah hingga batang penisku mengocok-ngocok dinding liang vaginanya, Kedua tanganku membantu gerakan tubuhnya dengan mengangkat pinggangnya ke atas kebawah.

Erangan nikmat kembali diperdengarkan Lilis “Auw… auw … auw…” dengan nafas yang terengah-engah oleh nafsu yang menguasai dirinya.

Semakin lama gerakan pantat Lilis berubah menjadi lonjakan-lonjakan yang cepat tak terkendali dan akhirnya kedua tangannya mencengkram bahuku dan menjerit sambil melentingkan tubuhnya “Aakkkkkkh……..”

Rupanya Lilis telah memperoleh orgasmenya kembali.

Lilis menghempaskan tubuhnya dengan memeluk erat tubuhku .

Tubuh itu benar-benar mulus luar biasa, basah dan mengkilat serta licin oleh sabun.

Tak lama kemudian tubuh itu kembali bergerak-gerak agar batang penisku yang masih tertancap kokoh diliang vaginanya kembali mengaduk-aduk liang vaginanya.

Tak lama kemudian, hanya beberapa menit saja kembali tubuhnya kejang-kejang dan menjerit nikmat meraih orgasme tuk kesekian kalinya “Akkkkkssssss…..”

Beberapa menit kemudian, Lilis kembali bergoyang mengocok-ngocok vaginanya dan aku merasa badai gelombang orgasme akan menghantamku, maka aku berdiri tegak sambil mengangkat tubuhnya dan berjalan menghampiri dinding kamar mandi, kusandarkan tubuhnya ke dinding, dan kulepaskan kakinya agar berdiri berjinjit, kemudian dengan gerakan pantat yang cepat, keras dan kaku, aku mulai mengocok batang penisku di dalam liang vagina Lilis, kenikmatan yang kudapat dalam posisi seperti ini sungguh luar biasa, dan posisi berdiri seperti merupakan posisi pavouritku, karena aku bisa mendapatkan sensasi kenikmatan orgasme yang luar biasa nikmat. Lilis paham, bahwa aku akan mencapai orgasme, maka diapun membalas gerakannku dengan tak kalah serunya, hingga akhirnya secara bersamaan kamipun menjerit meraih orgasme “Aaaakkkkkhsss……”. Cret… cret…. cret… spermakupun terpancar dengan deras ke seluruh rongga liang vaginanya.

Beberapa saat tubuh kami diam terpaku sambil saling berpelukan sementara shower terus mengguyur tubuh kami berdua.

Guyuran air shower dengan cepat memulihkan kesegaran kami, dan kamipun melanjutkan mandi sampai selesai disertai dengan cumbuan-cumbuan mesra.

Kami kemudian berpakaian, dan betapa kagetnya Lilis, karena ternyata waktu telah menunjukkan jam tujuh malam. Tapi dibenaknya langsung tercipta alasan yang bisa diterima oleh suaminya tentang keterlambatannya pulang ke rumah. Tak lama kemudian Lilispun pamitan dan menolak diantar olehku, ‘untuk menghindari curiga orang lain’ katanya.

Peristiwa yang ketiga persetubuhanku dengan Lilis, benar-benar telah mengikat akal sehat Lilis, Dia tak mampu lagi lepas dari pesona seksual yang didapatnya dariku dan dia benar-benar nekad, sehingga selalu mencuri-curi waktu dan kesempatan untuk bisa melepaskan semua hasrat kepuasan birahi denganku, baik di tempat kostku, ataupun hotel di luar kota, dengan membuat alasan ‘ada tugas dari kantor’ pada suaminya.

Pernah dia mencoba untuk tidak bercinta denganku selama hampir dua bulan, tapi akhirnya pertahanannya bobol juga, karena kubutuhannya akan kepuasan seksual tidak juga dapat diperoleh dari suaminya dan akhirnya kembali dia membuat janji denganku untuk mengayuh nikmat meraih orgasme di hotel di luar kota. Dan jika sudah demikian Lilis pasti bermain bagaikan kuda binal yang melonjak-lonjak sangat liar tanpa mengenal lelah selama beberapa jam. Dia akan bergoyang dengan sangat lincah dan erotis untuk menjemput orgasmenya secara berulang-ulang, hingga akhirnya terhenti setelah tubuh kami tak bertenaga lagi karena suluruh persendian seolah-olah dilolosi.

Kami tidak tahu, kapan hubungan perselingkuhan ini akan berakhir.

Tamat